Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_046

gambar

SCG_046

Bab 46. Pengalaman Pertama (1)


Mengalami sesuatu untuk pertama kalinya, akan selalu menjadi momen istimewa.
Sensasi pergi ke Paradise adalah… agak seperti tenggelam di kedalaman laut. Seol merasakan seluruh tubuhnya menjadi berat dan lamban.
Setelah diam-diam menutup matanya, Seol Jihu merasakan tubuhnya muncul ke udara terbuka. Ketika dia membuka matanya, gerbang teleport dari kuil ada di belakangnya, dan masih memancarkan cahaya misterius itu.
"Kamu akhirnya di sini."
Dia juga melihat Kim Hannah menunggunya.
Dia akhirnya kembali ke Paradise. Ini akan menjadi yang kedua kalinya memasuki dunia ini.
Seol Jihu menyerahkan Kartu-nya ke resepsionis dan menerima kunci kamanya. Dia dengan cepat menuju kamar penyimpanan, untuk mengambil equipment-nya. Dia memastikan jika warna emas '8' berubah menjadi perak, mengembalikan kunci, dan keluar dari kuil.
Kim Hannah sedang menunggunya di pintu masuk. Dan ketika dia melihatnya, wanita itu membuka mulut untuk berbicara.
"Apakah kamu sudah memeriksa semuanya?"
"Ya."
"Yah, kalau begitu…"
Huu…
Dia tiba-tiba menghela nafas panjang dan membentuk ekspresi yang sangat sedih.
"Belum terlambat, Kamu tahu?"
Dia akan bertanya pada wanita itu, apa yang ia bicarakan. Tapi kemudian, wanita itu diam-diam mengisyaratkan dengan matanya. Itu hanya untuk sesaat, tapi dia tak kehilangan isyarat ke sisi kanannya.
"Mm. Yah, sejujurnya, aku hanya ingin menikmati diriku, dan bersantai sebentar lagi. ”
“Kalau begitu, aku rasa tak banyak yang bisa aku lakukan. Tapi tolong beri tahu diriku, ketika kamu berubah pikiran, oke? Pintu-pintu Sinyoung akan selalu tetap terbuka untukmu. "
Kim Hannah memberinya tas berwarna gading. Itu berisi persediaan yang ia siapkan untuknya, dengan namanya sendiri.
Itu jauh lebih rendah dibandingkan dengan apa yang Sinyoung tawarkan. Tapi sekali lagi, itu masih lebih baik daripada tidak sama sekali. Juga, itu agak banyak bagi Level 1 seperti dirinya, untuk menerima itu. Jadi, Seol Jihu dengan senang hati menerima persediaan.
"Apakah akan baik-baik saja, jika aku tak menemanimu?"
"Tidak, tak apa-apa. Aku tahu, kamu benar-benar sibuk. "
"Lalu, bagaimana kalau hanya sampai gerbang Selatan?"
"Aku bilang, aku baik-baik saja."
Seorang wanita terus-menerus berpegang teguh pada lelaki yang jelas-jelas jengkel itu. Tentu saja, mereka melakukan aksi untuk dilihat orang lain. Ketika ia berada di Paradise, Kim Hannah harus dilihat sebagai loyalitas Sinyoung.
‘Serius. Aku harus melakukan beberapa hal aneh, bukan?’
Mereka berbagi perpisahan singkat dan berpisah. Mereka sudah membahas tentang semua yang perlu dia ketahui kembali di Bumi. Dan juga, dia juga menyadari betapa sibuknya Kim Hannah.
Dia bukan anak kecil lagi. Jadi, dia tak ingin menghabiskan waktu berharga, dengan hal-hal yang tak penting.
"Jadi, ini Scheherazade…"
Barisan seragam bangunan batu berwarna bumi, jalan yang bersih dan terawat. Dan akhirnya, kerumunan orang menjalani kehidupan sehari-hari mereka, ke mana pun ia memandang. Sebagaimana layaknya ibukota kerajaan, tempat ini dipenuhi dengan vitalitas. Dia merasa sulit untuk percaya, jika ada perang yang terjadi di suatu tempat, hanya dari mood tempat ini.
Juga, banyak bangunan fantastik seperti kastil, menara, dan barak militer yang tak dapat dilihat di Bumi modern. Semua itu tertangkap tatapannya yang penasaran.
Apa yang akan dijual toko-toko di sini? Bagaimana dengan pandai besi? Ada kuil-kuil lain di sekitar sini juga. Dia sangat, sangat ingin tahu tentang banyak hal.
Jika itu terserah dia, maka dia akan menghabiskan setidaknya satu hari atau lebih, untuk melihat-lihat apa yang ditawarkan kota ini. Tapi, Seol Jihu pertama-tama harus menyelesaikan masalah mendesak ini, yang disebut "tinggalkan tempat ini secepat mungkin".
Scheherazade adalah kota paling makmur di dalam wilayah yang dikendalikan oleh manusia. Dan memang, markas besar Sinyoung juga berlokasi di sini. Dengan kata lain, kota ini adalah halaman belakang mereka.
Seol Jihu merasa sedikit sedih dengan kenyataan, jika dia harus meninggalkan kota yang sangat baik ini dan pergi ke tempat lain, seolah-olah dia diusir. Tapi, apa yang bisa dia lakukan? Sinyoung terobsesi mengamati setiap gerakan yang ia lakukan. Jika dia tak ingin menjadi boneka mereka, maka dia harus pergi ke tempat, di mana pengaruh mereka tak tercapai.
Dia berjalan sambil melihat sekeliling dan akhirnya tiba di gerbang Selatan.
Ada gerbang batu terbuka yang besar. Dan di sebelahnya, kandang kuda dan kereta kuda…
‘Bisakah aku menaiki kereta itu?!’
Seol Jihu mengerjapkan matanya dengan tercengang.
Kecuali jika seseorang tak punya uang, itu adalah pengetahuan umum dunia ini, untuk memanfaatkan layanan kereta, ketika berpindah dari satu kota ke kota lain. Tapi yah, dia tak bisa menahan kepanikannya sedikit pun, setelah melihat barisan demi barisan usang itu. Kereta kayu reyot yang diparkir di sana, bukannya kereta tertutup yang ia naiki, ketika dia meninggalkan Zona Netral.
Dari semua ini, gerbong dengan papan di kedua sisinya untuk memblokir beberapa benda kecil, tampak sedikit lebih baik daripada kebanyakan. Seol Jihu berdiri di sana, bertanya-tanya apa yang harus ia lakukan selanjutnya. Kemudian, dia berjalan dengan hati-hati ke seorang pria yang berbaring di atas tumpukan jerami, sambil mengunyah batang rumput di dekat salah satu 'kereta' tersebut.
"Halo yang di sana."
"Mm?"
Pria itu menatap langit dengan ekspresi bosan. Tapi segera setelah bayangan menjulang di atasnya, dia segera mengangkat bagian atas tubuhnya. Dia adalah orang lokal, dengan kulit berwarna coklat, kumis, dan rambut agak acak-acakan.
Jumlah penduduk asli Paradise telah berkurang secara signifikan, sejak perang Meletus. Tapi, masih ada beberapa penduduk yang selamat. Dengan pengecualian dari mereka yang secara langsung berpartisipasi dalam urusan militer, sebagian besar penduduk yang kehilangan rumah mereka, menjalani hidup sambil terlibat dalam kegiatan penduduk Bumi. Seperti, bertani atau mengoperasikan berbagai toko, dll.
Misalnya, orang ini, di sini… setelah dievakuasi ke Scheherazade, dia mengalihkan pekerjaannya menjadi joki kereta untuk memenuhi kebutuhannya.
"Kamu orang Bumi?"
"Maaf? Ah, ya, benar. ”
"Ke mana kamu mau pergi?"
"Ke kota Haramark, jika mungkin."
"Haramark?"
Ekspresi pria yang sebelumnya tak tertarik itu berkerut dalam sekejap.
“Tak bagus kalau begitu. Aku hanya pergi sejauh ke Zahrah. "
"Uhm… Mengapa?"
"Karena, itu tak pasti, itulah sebabnya. Kamu tak sering mendengar berita tentang serangan yang terjadi di jalan Zahrah. Tapi, rute Haramark berbeda…"
Pria itu perlahan-lahan menggelengkan kepala dan rambutnya yang besar, dan kemudian…
"Ngomong-ngomong, kamu bilang ingin pergi ke Haramark, kan?"
"Itu benar."
“Kalau begitu, tunggu sebentar. Oiii! Maktan! "
Begitu orang ini mengangkat tangannya dan berteriak, seorang pria botak yang duduk agak jauh dari mereka memutar kepalanya. Dan Seol Jihu mulai putus asa di dalam hatinya. Karena, pria botak itu adalah pengemudi kereta kayu yang kelihatannya dirancang untuk mengangkut barang.
“Kenapa kamu memanggilku? Aku akan berangkat. "
"Kamu masih punya tempat?"
"Akan selalu ada tempat tersisa."
"Sangat bagus. Orang ini, dia ingin pergi ke Haramark. "
Pria bernama Maktan itu menunjukkan sedikit kebencian, ketika dia berjalan mendekat, sebelum dia mulai mengamati Seol Jihu.
"Kamu pasti orang Bumi."
“Tentu saja. Tak bisakah kamu melihatnya? Kamu benar-benar perlu bertanya? "
"Diam. Aku mendengarmu menanyakan pertanyaan yang sama sebelumnya, oke? "
Nada suara Maktan pendek, menyebabkan pria dengan rambut acak-acakan itu tertawa malu.
“Aku akan menghitung biayamu secara terpisah, oke? 30 koin copper untuk Zahrah, tapi jika itu untuk Haramark, maka 300 koin copper dibayar di muka. "
Harga melonjak sepuluh kali, dalam satu nafas. Tentu saja, Seol Jihu segera menyadari, jika harga itu termasuk kompensasi untuk bahaya bagi kehidupan Maktan.
Maktan terus mempelajari pemuda Bumi di depannya, sebelum menambahkan beberapa kata lagi.
"Hmm… Tapi, jika kamu bersedia bekerja sebagai tentara bayaran, maka aku akan membagi dua biayamu ke Haramark. "
"Seorang tentara bayaran, kan?"
"Untuk menjaga gerobak sebagai penjaga. Aku tahu banyak jalur aman ke kota itu, tapi aku diserang dua, tiga dari sepuluh kemungkinan.”
Seol Jihu mengerti saat itu. Dia mengangguk dan melonggarkan mulut tasnya. Jika ada serangan, dia tak akan bisa berdiri diam dan menonton. Dalam hal itu, mungkin juga membuat harga itu lebih murah untuk dirinya sendiri.
Mata uang dunia ini juga termasuk di antara daftar hal-hal yang didukung Kim Hannah. Ketika dia membuka dompet uang, segelintir koin yang memancarkan kilau perak menampakkan diri.
"Dia bilang ada 100 koin Silver, bukan?"
Mata uang dasar yang beredar di Paradise adalah koin Copper dan koin Nikel. 100 koin tembaga bernilai satu koin Nikel.
Di atas itu, ada koin Silver. Satu koin Silver bernilai 1.000 koin Copper atau sepuluh koin Nikel.
Di atas itu adalah koin White Silver, koin Gold, dan bahkan koin Platinum. Tapi, hal-hal itu masih sangat jauh baginya sekarang.
Ketika Seol Jihu menyerahkan koin Silver, mata Maktan menjadi super besar dalam sekejap. Sambil memberi Seol kembalian 8 koin Nikel dan 20 koin Copper, dia mengangkat kepalanya, dan memandang ke langit. Matahari akan menyentuh tengah langit.
"Jika Aku mendorong keras, kita mungkin mencapai Zahrah sebelum malam."
"Bagaimana dengan dari Zahrah ke Haramark?"
“Jika semuanya lancar dan bebas masalah selama perjalanan, dua hari. Jika kita kurang beruntung, bersiaplah untuk menghabiskan empat malam di luar. "
"Empat hari…"
"Mari kita pergi. Aku akan segera berangkat. "
Maktan dengan ringan mendorong bagian belakang Seol Jihu.
"Ngomong-ngomong, belum begitu lama sejak kamu sampai di sini, kan?"
"Apa yang memberimu ide itu?"
"Tak banyak penduduk bumi yang menjawab kami dengan sopan sepertimu, Kamu tahu."
Maktan dengan malu-malu menggaruk pipinya sebentar, sebelum menampar pundak Seol dengan ringan.
‘Siapa yang mengira akan seburuk ini?’
Seol Jihu dengan hati-hati naik ke bagian belakang kereta kayu. Ada bangku-bangku kayu di kedua sisi gerobak, tapi hanya cukup untuk menyandarkan punggungnya.
Namun, jantungnya masih berdebar sangat kencang.
"Aku benar-benar gugup."
Kisahnya mungkin berbeda, jika dia melakukan ini tepat setelah ia meninggalkan Zona Netral. Tapi sekarang, setelah dia pergi ke Bumi dan kembali. Dia merasa lebih sulit untuk memahami kenyataan situasi, di mana dia menggunakan kereta kuda untuk bepergian ke kota lain.
Haruskah dia mengatakan, dia agak gugup?
"Ini semacam kebohongan, bukan?"
Namun, itu juga tak terasa buruk. Yah, setidaknya, dia merasa lebih nyaman berada di sini, dibandingkan ketika dia berada di Bumi.
Tak lama setelah itu…
"Giddy-up!!"
Bersamaan dengan teriakan Maktan yang keras, tubuh Seol Jihu miring ke samping, ketika gerobak itu bergerak.
Perlahan Seol menggenggam papan dan dengan diam-diam menatap kota Scheherazade, yang saat itu semakin kecil dalam pandangannya.
***

Haramark adalah kota yang terletak di sebelah selatan wilayah manusia.
Ada dua alasan, mengapa Seol Jihu memilih kota ini sebagai tujuannya.
Pertama, itu adalah satu-satunya kota di mana jangkauan Sinyoung tak meluas. Dan kedua, penduduk bumi diizinkan bebas mengendalikan di tempat ini, yang sangat berbeda dengan daerah lain.
Tentu saja, jika ada poin bagus, maka pasti ada juga yang buruk.
Salah satunya adalah keamanan tempat ini, yang sangat buruk. Sehingga, Haramark mendapat julukan Kota Kejahatan.
Sebuah keluarga kerajaan juga ada di kota ini, dan mereka setidaknya mencoba untuk menegakkan semacam aturan. Tapi kenyataannya, mereka sudah cukup banyak berhenti, untuk mengganggu urusan orang Bumi sejak dulu. Aturan itu tak bisa ditegakkan, karena semua organisasi yang berpartisipasi dalam pemberontakan, terpaksa mengalokasikan kembali markas mereka ke kota ini.
Poin buruk lainnya adalah kota ini sangat dekat dengan garis depan. Tentu, peperangan dan penduduk bumi berjalan beriringan, tapi Seol Jihu hanya seorang Level 1.
Alasan mengapa dia masih pergi ke sana, meskipun… Yah, secara teknis, Kastil Haramark tak terletak di dekat daerah perbatasan.
Sejauh menyangkut keamanan, di mana-mana hampir sama, dengan pengecualian Scheherazade. Dan karena peperangan yang berkecamuk di antara manusia dan aliansi makhluk-makhluk luar angkasa dan spesies lainnya. Dia menduga jika manusia yang paling kuat tak akan punya waktu untuk memperhatikan tempat ini, dan perjalanannya.
Kim Hannah berpikir sejenak tentang masalah ini, sebelum setuju untuk membiarkan Seol pergi ke Haramark dengan syarat, jika dia tak akan bepergian lebih jauh ke Selatan.
Maka, dia mempercayakan kesejahteraannya pada kereta kayu reyot dengan hati penuh harapan. Tapi sekitar dua jam, pantatnya mulai sakit.
Dia sudah muak dan lelah menyaksikan pemandangan yang lewat. Yah, toh tik ada yang bisa ia lihat lagi. Karena, itu adalah gurun terpencil yang sama, di mana pun ia memandang.
'Aku bosan…'
Jika dia kenal seseorang di perjalanan ini, maka dia mungkin sudah memulai percakapan. Akhirnya, dia memikirkan teman-temannya dan kedua saudara Yi beberapa kali, ketika kereta terus berjalan.
Seol Jihu menyaksikan pemandangan cokelat lewa,t sambil meletakkan dagu di tangannya, sebelum mengalihkan pandangannya ke penumpang lain.
Ada tiga orang lain yang naik kereta, selain dirinya dan sopir, Maktan. Mereka pelancong seperti dia, dan menilai dari pakaian mereka, mereka juga penduduk bumi.
Lelaki Afrika botak duduk di sebelah Seol Jihu sambil menguap terus-menerus, membual tubuh fisik besar yang mencuat dari dalam baju besi yang tampak kokoh. Juga, kapaknya yang besar dan ujung-ujungnya yang tajam, menarik minatnya.
Entah mengapa, lelaki ini memandangi penumpang di sisi berlawanan dengan mata menyipit.
Seol Jihu mengikuti mata pria itu, dan melihat pertama pada seorang pria muda dengan wajah ramah dan rambut pirang disisir rapi, duduk di sisi lain. Dia tampak seperti seorang Priest, dilihat dari pakaian pendeta kulit putih dan jubahnya, yang berubah warna di punggungnya.
Dan di sebelahnya, ada seorang wanita menarik dengan satu set rambut merah liar, serta busur di punggungnya. Dia meletakkan lengannya di dada, dan kakinya menyilang, kepalanya terus mengangguk, karena tertidur.
Sama seperti Seol Jihu menemukan sedikit bintik-bintik di hidungnya, suara serak pria Afrika itu tiba-tiba datang dari sampingnya. Prajurit kapak sedang mempelajari wanita itu, sementara punggungnya sedikit condong.
Tidurnya pasti tak sedalam itu, saat dia perlahan mengangkat kepalanya untuk menatap dengan ekspresi kusut.
"Apa, aku?"
Nada suaranya yang tak bahagia menyiratkan, betapa jengkelnya dia dengan upaya pria itu untuk membangunkannya, tepat saat tidur akan memeluknya.
"Benar. Kamu. Busurmu cukup bagus, bukan? "
Wanita itu mempertahankan ekspresinya yang dingin, tapi sudut matanya sedikit melengkung.
"Yah, bagaimanapun juga aku berada di Scheherazade karena ini."
"Karena busur?"
"Ada ini dan itu untuk diurus juga."
"Aku bisa melihat, jika itu adalah busur yang dirancang untuk perang… Kamu, kebetulan… apakah kamu seorang Level 4? "
Wanita itu menggelengkan kepalanya.
"Tidak. Level 3. Aku Archer. "
"Ohh, pelacak, ya. Berbeda dari penampilanmu. "
Dia dengan malu-malu menyipitkan matanya, pada seruan pria kulit hitam yang kagum.
"Apakah kamu membangunkanku, karena kamu ingin menanyakan itu padaku?"
"Yah, aku penasaran. Itu saja."
“Jangan membuatku tertawa. Jika kamu selesai bertanya kepadaku, maka aku ingin kembali pada tidur kecantikanku. "
Mendengar jawabannya yang berduri, lelaki kulit hitam itu menyeringai licik.
"Mengapa kamu bereaksi seperti ini, ketika kamu tahu apa yang terjadi? Berapa banyak?"
‘Apa yang dia bicarakan sekarang?’
Karena dia bosan, Seol Jihu fokus pada percakapan ini, hanya sedikit memiringkan kepalanya.
"Ehew."
Wanita itu mengeluarkan erangan Panjang, seolah-olah dia melihat ini datang satu mil jauhnya. Dia menarik nafas sebentar, sebelum menunjuk mulutnya.
"Lima koin… Nikel. "
"Bukankah kamu orang yang percaya diri? Bagaimana dengan berjalan sepanjang perjalan? "
Dia menyapu pandangannya ke seluruh prajurit yang memegang kapak sebelum mendengus.
"Sangat sulit untuk menemukan otot otak, dengan zat untuk mendukungnya."
"Kamu hanya akan mengetahui, apakah itu benar atau tidak setelah mencobanya, bukan?"
Prajurit kapak menampar pahanya yang cukup besar beberapa kali, tapi wanita itu menjabat tangannya.
"Tidak mau. Jangan memiliki hobi melakukannya, dengan gerobak yang bergerak. "
“Aku akan menambahkan satu koin nikel lagi. Bagaimana dengan itu? ”
"Aku masih tak mau. Jika kamu tak menyukainya, lupakan saja. Aku tak akan setuju, jika itu bukan karena anggaranku yang ketat, setelah aku membeli busur ini. "
Prajurit besar itu menjilat bibirnya, lalu dengan cepat mengeluarkan koin-koin itu dari kantong dalamnya sebelum melemparkannya padanya. Wanita itu dengan ringan menangkap mereka semua dan menguap dengan keras. Setelah bangkit dari tempatnya, dia menggaruk bagian belakang kepalanya, sambil memberi isyarat kepada Seol Jihu dengan dagunya.
"Maaf, mari bertukar."
Seol Jihu dengan bingung menukar tempat duduk dengannya. Dia kemudian menempatkan sisinya di paha prajurit besar.
"Bagaimana kalau menyentuh?"
"Kamu tak bisa menjadi rendah lagi kah? Saat kamu meletakkan tanganmu di kepalaku, aku akan membunuhmu. "
"Ha, bukankah kamu galak?"
Prajurit itu tertawa riang sebelum memasukkan tangannya yang besar di bawah atasan wanita itu.
Cumbuan.
Seol Jihu menyaksikan dengan bingung, sebelum menyadari jika wanita itu telah menundukkan kepalanya di selangkangan prajurit. Seol Jihu akhirnya cegukan, karena terkejut. Dia terlambat mengalihkan pandangannya.
‘A-apa yang mereka lakukan sekarang ?!’
Jantungnya mulai berdebar kencang. Apakah ini yang disebut kejutan budaya?
Bagian dalam otaknya menjadi kosong seperti selembar kertas putih, setelah melihat sesuatu yang tak bisa ia bayangkan dalam mimpi terliarnya.
Priest menyaksikan semua ini, dengan ekspresi tak tertarik. Tapi, ketika dia melihat pria muda di sebelahnya memerah, dengan sangat jelas terlihat panik. Seringai lembut di wajahnya, menggantikan ekspresi bosan itu.
"Pertama kali ya?"
"…?"
"Pertama kali melihat sesuatu seperti ini?"
"Oh ya. Ini."
Sang Priest melirik kedua tombak Seol Jihu, dan berbicara dengan nada suara yang terkejut.
"Tapi kamu terlihat, seperti kamu setidaknya Level 2… Pernahkah kamu tinggal di Scheherazade selama ini? "
Seol Jihu berhasil memulihkan akalnya cukup dengan mengangguk.
"Hah. Jadi, kamu seorang pria terhormat, kan? Jadi, ini akan menjadi pertama kalinya kamu bepergian ke Haramark? "
"Itu benar."
Apakah Seol membuat kesalahan, ketika dia berpikir jika suara menggoda priest itu terdengar, seperti dia mengejek pemuda itu?
"Jika ini pertama kalinya, biarkan mereka bersenang-senang. Tak seperti Scheherazade, di Haramark, gagasan tentang romansa masih sangat kuat, kamu tahu. ”
Seol hampir mengatakan, "Romansa, kakiku" tapi entah bagaimana dia menahan keinginannya.
“Kamu tahu bagaimana itu. Tak ada televisi, tak ada komputer, atau apa pun. Jadi, apa yang bisa kita lakukan di sini? Tentu, kamu mungkin berpikir, kita memiliki semua kesenangan saat ekspedisi ini. Tapi sepertinya, kita tak bisa terus melakukannya setiap saat. Pada akhirnya, kita makan, minum, dan bercinta. Kita akhirnya lebih setia pada naluri dasar kita. Hanya itulah, satu-satunya hal yang kita miliki sebagai hiburan. ”
Seol Jihu tak bisa benar-benar bersimpati dengan gagasan itu, tapi dia terus mengangguk. Yah, dia harus melakukan sesuatu di sini, karena suara menghisap yang datang dari sisi lain, benar-benar membuatnya gelisah.
Masalahnya adalah Seol Jihu piki,r itu jauh lebih ia sukai, untuk fokus mengobrol dengan seorang Priest yang ramah dengan senyum bahagia di wajahnya, daripada melihat sepasang pria dan wanita gila dan tanpa hambatan yang akan melakukan hal itu di… tempat umum.
Priest muda itu terus berbicara dengan penuh semangat, sebelum pergi, 'Ups', dan menawarkan tangannya.
"Namaku Alex. Aku seorang Investigative Level 3 Priest. Dari Area 4. Kamu? "
Seol Jihu sedikit ragu, sebelum menjabat tangan yang ditawarkan.
"Aku … Seol. Aku seorang Warrior Level 1 dari Area 1. "
"Eh? Level 1?"
Rahang Alex jatuh ke lantai, sebelum tertawa terbahak-bahak. Dia meletakkan tangannya di dahinya.
"Oh, oh, sekarang aku mengerti. Kamu bukan pria terhormat, tapi seorang pemula! "
Alex kemudian dengan ringan menusuk pemuda itu di tulang rusuk dengan sikunya, saat senyum nakal terbentuk di wajahnya.
"Yah, ketika kamu sampai di Haramark, kamu pasti akan mendapatkan kejutan dalam hidupmu."
Seol Jihu hanya bisa tersenyum canggung, setelah melihat mata Alex yang terkikik.
***

Perjalanan menjadi jauh lebih tak membosankan, begitu Seol mulai mengobrol dengan Alex. Adapun si priest, dia terlalu bersemangat dengan fakta jika pemuda itu terus mendengarkan ceritanya. Jadi, dia mulai menceritakan Seol segala macam hal.
Sementara itu, gerobak meninggalkan daerah gurun terpencil dan memasuki wilayah baru.
Mereka tiba di Zahrah setelah matahari terbenam, seperti yang dikatakan Maktan.
Setelah mendengar jika ini adalah sebuah desa, Seol membayangkan jika Zahrah akan menjadi kumpulan wisma pedesaan kecil dengan jumlah penduduk yang sama kecilnya. Tapi, dia cukup terkejut dengan ukuran tempat itu.
Alex menjelaskan jika ada lebih dari 1.000 penduduk yang tinggal di sini. Dan kamu bahkan dapat menemukan kantor pemerintah, penginapan, dan pasar di desa. Dia juga mengatakan, jika kamu dapat menemukan sebagian besar kebutuhan sehari-hari di pasar. Tapi, dia juga menekankan jika desa ini telah menerima dukungan dari Scheherazade, dan desa-desa lain sama sekali tak seperti ini.
Merasa lelah karena naik kereta sepanjang hari, Seol Jihu langsung pergi ke kamar sewaan di penginapan, setelah makan malam.
Karena ini akan menjadi malam pertama yang layak dihabiskan di Paradise, kesempatan ini seharusnya memiliki banyak nilai sentimental. Tapi, ternyata itu malah menjadi bencana.
Bangunan itu sendiri agak rapuh, dan berkat itu, Seol harus mendengar prajurit kapak dan wanita Archer itu melakukan hal itu sepanjang malam. Memblokir telinganya, tak mencegahnya dari mendengar erangan pria yang terengah-engah atau erangan wanita itu.
Pada akhirnya, dia tak bisa beristirahat dengan benar, dan sambil membawa wajah yang benar-benar lelah, dia naik ke atas kereta, saat bersiap untuk berangkat pada dini hari.
Seol Jihu tak bisa untuk tidak merasa sedikit marah pada pria dan wanita yang terkikik dan berbicara satu sama lain. Tapi, segera setelah perjalanan berlangsung dan kereta meninggalkan Zahrah, pikiran seperti itu perlahan menguap dari benaknya.
Semakin jauh mereka melakukan perjalanan, pemandangannya semakin berubah. Tanah kemerahan di gurun secara bertahap ditutupi oleh rumput dan tanaman. Dan tak lama kemudian, bahkan pohon pun muncul. Tak butuh waktu lama untuk pohon-pohon yang cukup tinggi untuk menghalangi langit, untuk muncul.
Jalan menjadi lebih kasar. Tapi melihat pemandangan yang berubah sambil menghirup aroma alam yang memiliki daya tarik tersendiri. Setelah dia menghirup udara sejuk dan bersih, tidur yang tak bisadia nikmati sebelumnya, perlahan-lahan merayap di Seol.
Jika ada hal lain yang berubah, maka itu akan menjadi sikap prajurit kapak dan wanita Archer yang telah berubah, saat mereka semakin dekat dengan Haramark.
Prajurit kapak tak mencoba memulai percakapan nakal lagi, sementara wanita Archer duduk dengan tenang, ketika matanya menjadi lebih tajam dan fokus.
"Tidurlah. Itu akan baik-baik saja. Kita seharusnya baik-baik saja, selama setengah hari berikutnya. ”
Mata Seol Jihu terpejam lembut, setelah mendapat izin dari Alex. Itu baru kemarin, ketika dia berpikir wanita Archer tidur di kereta adalah sesuatu yang sangat menakjubkan. Tapi sekarang, dia yakin jika dia tertidur seperti yang wanita itu lakukan.
"Aku berharap, kita bisa tiba di Haramark sesegera mungkin …."
***

Dan sebagainya… berapa lama waktu berlalu?
"Apa yang terjadi?"
"Turunkan suaramu."
"Bangunkan dia…"
"Tunggu, itu…"
Seol masih setengah tertidur, ketika dia pikir mendengar suara. Kemudian, dia merasakan seseorang menggoyangkan pundaknya.
Ketika dia bangun dari tidurnya, hal pertama yang ia lihat adalah hutan yang gelap. Dan, meskipun itu hanya intuisinya, kelihatannya gerobak itu bergerak dengan kecepatan yang jauh lebih cepat, karena suatu alasan.
"Bangun, Seol!"
"Alex?"
"Kamu sudah bangun? Uh? ”
"Di mana…"
Tepat sebelum Seol menyelesaikan pertanyaannya, Alex meletakkan jarinya di bibirnya dan mengisyaratkan, jika dia harus menahan suaranya. Seol Jihu menutup mulutnya dan mengamati sekelilingnya.
'Sebuah hutan?'
Namun, itu bukan satu-satunya hal yang mengkhawatirkan.
Prajurit besar itu memegang kapaknya, karena ekspresi gelisah tetap terukir di wajahnya.
Lebih penting lagi, wanita Archer itu menempelkan telinganya ke lantai kereta saat ini. Dia berkonsentrasi keras. Kecemasan itu terlihat dalam ekspresi wajahnya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us