Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_047

gambar

SCG_047

Bab 47. Pengalaman Pertama (2)


Dia tak membayangkan hal-hal.
Whish
Hembusan angin bertiup melewati telinga Seol Jihu. Seolah-olah, selembar serpihan diseret di wajahnya. Dua makhluk seperti kuda sudah berlari dengan kecepatan penuh, tapi Maktan masih mencambuk mereka dengan keras, dan suaranya yang mendesak meraung.
"Ini tak bagus, kan?"
Pria besar itu mendecakkan lidahnya dan mengenakan helm perang dengan atasan datar, yang bentuknya mirip ember. Dia kemudian berteriak.
"Apakah kamu harus menggunakan jalan ini untuk melalui hutan ?!"
“Jalan ini adalah garis hidupku! Tak ada masalah, sembilan hari yang lalu! "
Maktan menjawab tanpa melihat ke belakang.
"Sudah berapa lama kamu menggunakan jalan ini?"
"Tiga bulan!"
"Persetan! Kamu telah menyebarkan banyak jejak di sekitar sini, dalam tiga bulan itu! "
Warrior itu mengeluh dengan pelan, dan menurunkan tubuhnya.
"Seol, kamu juga harus menunduk."
Alex membungkuk dan menarik Seol ke lantai.
"Dengarkan aku. Mulai sekarang, jangan tinggalkan sisiku. Paham?"
Tak ada sedikit kenakalan yang bisa dilihat dalam ekspresi Alex sekarang, ketika dia berbicara dengan suara serius. Matanya yang serius dan fokus, hanya berfungsi untuk lebih meyakinkan Seol Jihu.
Seol Jihu berlutut di lantai dan menurunkan tubuhnya, cengkeramannya di kedua tombak semakin kencang. Pada saat yang sama, dia mengaktifkan Nine Eyes.
'Warna ini…'
Dia entah bagaimana menahan kutukan agar tak keluar dari mulutnya. Seluruh hutan berada di bawah naungan warna orange.
‘Jangan mendekat.’
Namun, dia sudah berada di dalam zona bahaya. Ini akan menjadi pertama kalinya, dia menghadapi situasi seperti itu.
Dia seharusnya mencegah gerobak memasuki hutan ini sejak awal. Tapi, dia tertidur dan bahkan tak tahu jika dia sedang dikirim ke mulut harimau yang terbuka.
Seol Jihu akan menyarankan agar mereka keluar dari sini dengan cepat, tapi dia harus menutup mulutnya, setelah melihat Maktan mencambuk kudanya dengan keras. Sementara, keringat terus-menerus mengalir ke wajah cemberut pria itu. Kereta ini sudah berlari dengan kecepatan penuh, bahkan sebelum ia bangun.
'Apa yang harus Aku lakukan sekarang?'
Seharusnya dianggap sesuatu kejadian yang membahagiakan, jika hutan tak berwarna hitam, 'Segera Kabur', atau merah, 'Direkomendasikan Segera Mundur'. Tapi, warna orange ini sudah cukup berbahaya. Lagipula, dia hampir terbakar karena meremehkan ancaman yang ditimbulkan oleh warna 'kuning' di masa lalu.
Ketika kulitnya mengeras, Alex di sisinya tengah mengambil salib seukuran telapak tangan.
Lingkungan di sekitarnya agak sepi… selain suara kaki yang berdentam di tanah dan Alex yang tenang bergumam, ketika dia mengucapkan mantranya.
Saat keheningan yang tak tertahankan ini berlanjut, pria besar itu mulai mengertakkan gigi. Sementara itu, Archer masih menempelkan telinganya ke lantai kereta, tak menunjukkan tanda-tanda bergerak.
"Katakan sesuatu."
"…."
"Oi! Jarak, arah, jumlah mereka! Apa pun itu, katakan sesuatu! ”
"Aku tak tahu."
"Apa?"
"Aku tak tahu. Aku tak tahu. "
Dia mengangkat kepalanya kembali, dan membentuk ekspresi bingung.
“Aku pasti bisa mendengar suara aneh bercampur di antara yang lain, tapi… itu terlalu sunyi dan aku tak bisa mendengarnya. "
"Hah?! Apakah kamu yakinm kamu seorang Tracer? "
Warrior itu mengeluarkan kata-kata kesal, menyebabkan Archer itu menyipitkan matanya, karena marah.
"Apa yang kamu maksudkan?"
"Persetan, bung. Kamu mengatakan kalua kamu Level 3, tapi bagaimana kamu tak bisa tahu apa-apa? "
"Tutup mulutmu! Apakah aku terlihat seperti Ranker Tinggi untukmu? Apa yang kamu harapkan, Aku lakukan di sini, ketika Aku perlu berada di tempat yang sebenarnya, untuk mendengar sesuatu? ”
Kebanggaannya pasti terluka, karena dia langsung membalasnya. Warrior itu tampak seolah-olah tak punya apa-apa untuk dikatakan dan hanya meludahkan erangan panjang.
“Putuskan dengan cepat! Apakah kita terus berlari atau berhenti? Cepatlah! ”
Maktan bertanya dengan suara cemas.
“Sial itu. Pilihan apa yang kita miliki? Hentikan gerobaknya! ”
"Tidak! Tetap berlari!"
Begitu pria besar itu menyuarakan pendapatnya, wanita itu dengan tajam menentangnya. Maktan hendak menarik tali kekang untuk menghentikan gerobak. Jadi, dia cukup dimengerti, dia akhirnya mengeluarkan kata-kata makian.
Pria kulit hitam besar itu memandang wanita itu dengan ekspresi tercengang, sebelum menggeram padanya seperti binatang buas.
"Pelacur gila ini. Kamu ingin melawanku, ketika kita berada dalam situasi ini? "
"Kamu yang tak tahu apa-apa. Apa yang akan kamu lakuka,n ketika kita berhenti dan dikepung? "
"Bagaimana kamu tahu, jika tak ada serangan yang menunggu kita di depan? Jadi, kita berhenti dan turun dari kereta! ”
"Berhenti, kalian berdua!"
Karena tak tahan lagi, Alex akhirnya turun tangan. Salib di tangan memancarkan cahaya yang tenang dan lembut sekarang.
“Tak masalah apakah itu tim atau ekspedisi, Archer selalu memimpin. Mari kita dengarkan dia untuk sementara waktu, oke? Bagaimana menurutmu, Hugo? ”
Melihat Alex memanggil pria besar itu dengan namanya, mereka pasti sudah saling kenal.
Setelah menenangkan Hugo, Alex berbalik untuk menanyai Archer.
“Aku harus memprioritaskan opinimu sebagai seorang Archer. Tapi, bahkan aku pikir akan lebih baik bagi kita untuk berhenti, untuk memadai dan mencari tahu, apa yang akan kita hadapi lebih dulu. Kita hanya bisa membuat strategi, jika kita tahu apa yang kita hadapi. "
"Aku tahu itu. Tapi lihat sekeliling, tak ada tempat yang memadai untuk berhenti. "
Wanita Archer itu menjawab dengan tak senang, sebelum menggigit bibir bawahnya.
"Sepertinya kita dijebak. Aku bisa merasakan ada sesuatu yang tak beres. "
Alis Alex bergetar.
"Persetan denganku! Apakah kamu mendengarnya tadi? Kamu seharusnya menjadi seorang Archer, tapi kamu sibuk mengutarakan perasaanmu ?! ”
Hugo berteriak marah. Jika bukan karena fakta jika dia berjongkok sangat rendah ke lantai, dia mungkin telah melompat-lompat dengan tubuh besar itu.
Alex mempertahankan kesabarannya, saat dia membuka mulut.
"Jika Kamu mengandalkan insting, aku tidak dapat menaruh kepercayaanku padamu. Peluangnya 50:50. Lebih baik bagi kita untuk menghentikan gerobak segera, dan mencari tahu apa yang sedang terjadi. "
Archer mendengus dan berbalik untuk menghadap ke arah lain.
"Baik. Tapi, kamu harus memberiku 30, tidak, 15 detik. Aku tak bisa memastikan, tapi kita mungkin menghadapi sekelompok Raider. "
Alex tak setuju dengan itu. Apa yang ia katakan masuk akal, tapi juga, jika kata-kata Archer terbukti benar, maka menghentikan kereta akan sama saja dengan melakukan bunuh diri.
“Maktan! Jangan menghentikan gerobak dengan tiba-tiba, tapi melambat secara bertahap! Jadi, kamu bisa pergi dengan kesempatan singkat, mengerti? ”
"Oke!"
"Baik! Tapi…. apa?"
Alex berbalik untuk menghadap Archer sekali lagi, sebelum jatuh ke dalam keadaan linglung dari apa yang dilihatnya. Mata wanita itu berkilau dalam cahaya lembut, sebelum cahaya itu menghilang. Dia kemudian dengan hati-hati mengangkat tubuhnya dan mengintip kepalanya melewati gerobak.
"Ah, hei! Apa yang sedang kamu lakukan? Duduk!"
Hugo ketakutan. Dia benar-benar mengabaikannya, saat mengamati sekelilingnya. Lalu, dia mengangguk.
"Aku pikir kita dak digiring ke mana-mana. Seharusnya tak apa-apa untuk memperlambat. ”
"Digiring atau tidak, kataku, turunkan kepalamu!"
"Serius, berhentilah berteriak, oke?!"
Archer menutupi telinganya dan menunjukkan betapa jengkelnya ia.
"Apakah kamu idiot? Jika aku diserang secara diam-diam, maka pengemudi itu akan dipukul lebih dulu! "
Hugo menjadi lebih tercengang daripada sebelumnya. Mulutnya membuka dan menutup beberapa kali, sebelum ekspresi kecurigaan terbentuk di wajahnya.
"Kamu… Apakah kamu benar-benar Level 3?"
"Ha."
Wanita itu mengerang. Seolah-olah dia tak tahu apa yang harus ia lakukan. Dia kemudian meletakkan tangannya di pinggangnya dan membuka mulutnya.
Itu terjadi kemudian.
Psh! Psh!
Seiring dengan bisikan samar udara terbelah…
"Bagaimanapun…"
…Kata-katanya tiba-tiba berhenti.
Matanya yang telah mengejek Hugo tiba-tiba berbalik. Dia kemudian mulai goyah secara teatrikal. Kepalanya dan bahunya bergetar perlahan, sebelum dia jatuh tertelungkup ke lantai.
Tubuhnya gemetaran, hanya sedetik sebelum menjadi lemas. Dia sudah mati.
Wajah Alex kusut tak sedap dipandang, ketika melihat jarum panjang menjulur dari belakang kepala wanita itu.
"Kamu orang bodoh!"
Hugo berteriak dengan marah.
Seol Jihu tak bisa memahami apa yang baru saja terjadi. Wanita yang begitu penuh percaya diri, hanya sampai sedetik yang lalu, meninggal dalam sekejap mata. Seolah-olah dia mengalami mimpi buruk.
Alex mengeluarkan jarum itu dan mengerutkan kening dalam-dalam.
"Tunggu sebentar. Ini, mungkinkah… ”
Selanjutnya, mereka mendengar tangisan hewan yang datang dari depan.
Tepat saat Seol pergi, 'Sial,' gerobak miring dan kemudian terbalik.
"Uaaahhh ?!"
Alex terlempar, kedua tangannya tak berdaya menggapai-gapai di udara.
Seol Jihu juga terlempar ke udara. Sebelum dia menyadarinya, dia terbang. Dia masih mencengkeram tombaknya dengan erat. Saat sensasi perutnya tersedot menghantamnya, dia dengan jelas melihat 'itu'…  leher Maktan terlempar ke belakang dan lengannya menari-nari tanpa daya di udara, dengan jarum tertancap di dahinya.
Gerobak terbalik dan trio yang masih hidup terlempar keluar dari belakang. Seol Jihu berhasil mendarat dengan selamat di semak-semak, dan berguling-guling di tanah untuk menghilangkan momentum.
"Persetan! Raider, pantatku! Itu Mole sialan!! ”
Seol mendengar Hugo meraung di atas paru-parunya, tapi pemuda itu tik punya waktu untuk memikirkan itu. Sebelum dia sempat bernafas, empat tangan putih pucat keluar dari tanah, di bawahnya. Masing-masing membawa belati tajam.
"…!"
Dia bahkan tak punya waktu untuk melihat mereka mengayun senjata padanya. Dia melepaskan tombak dan berguling lebih jauh. Dia bangkit kembali dan melihat tempat ia berada, dan melihat empat belati berusaha menusuknya. Dia merasakan hawa dingin di punggungnya.
Namun, mengambil tombak lebih ia prioritaskan, daripada dia harus bertanya, apa itu.
Dia menyambar tombaknya dan dengan cepat menikam tanah, tempat keempat tangan itu menjulur keluar.
Menusuk!!
Dia merasakan tombak menembus tanah lunak, dan kemudian menggali sesuatu yang lebih besar. Seolah-olah dia menusuk lobak besar.
Dia kemudian menikam ke depan lebih keras, dan memutar poros tombak. Segera, dua dari empat tangan yang keluar dari tanah menjadi gila. Seolah-olah mereka sedang kejang.
Ketika itu terjadi, kedua tangan lainnya mulai mendorong ke atas, seolah-olah mereka ingin keluar dari sana.
"Tidak terlalu cepat."
Seol menarik tombak dan dengan cepat menikam tanah lagi, menyebabkan tangan lain melakukan tarian sekarat juga.
“Seeeoooll !! Huuugo !! ”
Seol cepat berbalik, begitu dia mendengar teriakan yang mendesak.
Alex belum bisa bangun. Dia dengan pahit menahan dua tangan yang muncul dari tanah, saat dia menahannya. Lengan dan bahunya gemetar karena perjuangan. Tapi, belati itu mendekat secara bertahap.
Karena menjungkir-balikkan kereta, jarak mereka lebih besar dari yang diharapkan Seol. Dia menarik paksa tombaknya, dan lapisan darah tebal di ujung senjatanya melengkung di udara.
Dia dengan cepat mengedarkan Mana melalui Sirkuit Sihir-nya. Dia memfokuskan kekuatan di lengan kanannya, dan melemparkan tombak sekuat yang ia bisa.
Desir!
Tombak yang membawa Mana yang luar biasa itu, terbang melewati Alex dan menancap jauh ke dalam tanah.
"Uwahck ?!"
Alex secara refleks memalingkan wajahnya, hanya untuk mengedipkan matanya, karena terkejut. Dia kemudian menyadari jika tangannya tak lagi merasakan tekanan dari bawah tanah. Dia buru-buru menarik lengannya, dan bangkit dari tempat itu.
"Hah?!"
Hugo terlambat tiba di sana, sebelum menatap Seol dengan wajah yang sama terkejutnya. Lalu, dia berteriak.
"Di sana! Kaki kirimu! "
Seol membungkuk untuk mengambil tombak yang lain, tapi begitu dia mendengar peringatan itu, dia melompat ke atas. Belati lain menyapu tempat kakinya. Dia mendarat kembali dan menikam tanah. tapi, ketika dia merasakan gerakan di bawah lagi, dia mengangkat kaki kirinya ke atas.
Dia menghindari tangan dengan belati, dengan gerakan kakinya yang cepat. Kemudian, dia menikam tanah dengan tombaknya. Segera, tanah itu diwarnai dengan warna darah.
"Ohh?"
Ketika Seol melawan empat, mungkin lima penyerang tak dikenal dalam sekali jalan, Hugo mulai menyeringai dengan ekspresi yang mengatakan, ‘Apakah Kamu akan melihat gerakan anak ini?’
Dia kemudian meledak dalam tawa parau, mengangkat kapak raksasanya ke atas, sebelum membanting senjata berat itu ke tanah.
Kwang !!
Apa yang keluar selanjutnya adalah suara benturan yang tak mungkin dibuat oleh kapak. Gendang telinga Seol bergetar keras. Bumi meledak dan meledak, meninggalkan udara beriak yang terlihat jelas oleh matanya. Dia tak bisa mengatakan, apakah itu adalah Mana Hugo atau salah satu dari skill-nya.
Tapi, jika itu adalah murni dari kekuatan fisiknya, maka itu adalah salah satu peragaan kekuatan yang paling hebat, yang pernah ia lihat.
"Ini adalah metode terbaik, dalam berurusan dengan Mole sialan."
Hugo berseri-seri cerah, sambil meletakkan kapak di bahunya. Seol tak bisa mengerti perilaku santai pria itu, karena mereka masih di tengah-tengah pertempuran. Tapi sepertinya, Alex mengerti.
"Bagus! Bagus, Hugo! Sekarang, giliran kita! "
Alex dengan cepat mengambil salib dari tanah, ketika matanya terbakar amarah.
"Kalian para hewan brengsek. Saat kalian semua menunjukkan wajahmu di atas tanah, itu akan menjadi pemakamanmu. "
Makna di balik kata-kata itu terungkap segera setelah itu. Dengan titik di mana Hugo membanting kapaknya sebagai titik pusat, lebih dari sepuluh pasang senjata keluar dari tanah, dengan cara yang tak teratur.
"Alex!"
Hugo mencengkeram kapaknya dengan erat dan berteriak.
"Aku tahu!"
Alex meludahkan napas pendek yang terengah-engah, meletakkan tangan di samping, untuk menekan luka di sana, saat dia mendorong maju salibnya.
"Luxu Lu Luxuria !!"
Tiba-tiba, cahaya menyilaukan meledak keluar dari salib. Dan pada saat yang sama, makhluk-makhluk yang muncul dari tanah, semuanya membeku di tengah udara.
"Oh ya. Waktunya untuk mencincang sayuran, kalau begitu. ”
Hugo berlari ke depan, seolah-olah dia telah mendapatkan sayap dan menarik salah satu lengan dari tanah. Kemudian, monster aneh dengan dua tangan dan dua kaki yang menyerupai batang pohon, tapi dengan kulit binatang yang menutupi tubuhnya, ditarik keluar dari tempat persembunyiannya.
Hugo dengan mudah mengurus dua monster yang membeku. Lalu tanpa istirahat, dia berkeliling mengulangi tindakan menarik dan membunuh monster.
Segera, durasi mantera berakhir, memungkinkan monster aneh ini muncul sepenuhnya di atas tanah. Tapi pada saat ini, jumlah mereka telah dipangkas hanya tersisa tujuh. Juga, mereka semua terhuyung-huyung, seolah-olah mereka menderita gegar otak.
Seol terus waspada terhadap tanah di dekat kakinya, tapi Alex berbicara kepadanya dengan nada santai.
"Tak apa-apa. Ini sudah berakhir. "
"Berakhir? Maksudmu apa?"
"Baiklah. Lihat, Mole ini secara naluriah membenci mana. Bajingan ini akan muncul di atas tanah segera setelah kamu menuangkan cukup mana di mana mereka bersembunyi. "
"Mole?"
Alex membentuk senyum masam pada pertanyaan tindak lanjut Seol. Tapi, pemuda itu menyelamatkan hidupnya sekarang. jadi, dia menjawab sebanyak ini, bukanlah apa-apa.
“Pikirkan mereka sebagai ikan di laut. Mereka bergerak dengan berenang di bawah tanah.”
Seol Jihu memiringkan kepalanya ke samping. Dia bahkan tak bisa membayangkan, bagaimana sesuatu bisa berenang di bawah tanah.
“Bagaimanapun juga. Mereka gagal membunuh kita melalui serangan diam-diam mereka. jadi, itu akhir bagi mereka. Hugo adalah Warrior Barbar Level 4. Monster Mole yang menyerang dari bawah tanah, mungkin terbukti merupakan gangguan yang menjengkelkan. Tapi, melawan mereka di atas tanah, semudah mengambil permen dari bayi. ”
Alex menunjuk ke depan. Hugo memperlakukan monster-monster gila bernama Mole ini seperti sekelompok anak-anak yang nakal. Melihat lelaki besar itu mengayunkan kapaknya, dan menebas mereka satu per satu, bahkan Seol merasa pikirannya terbebas dari kecemasan.
Alex melanjutkan.
“Sebenarnya, Mole benar-benar licik. Dan hal-hal khusus ini, pastinya mereka telah berperang melawan penduduk Bumi beberapa kali. ”
"Bagaimana kamu bisa tahu?"
"Sederhana. Menurutmu di mana monster-monster ini mendapatkan belati? ”
"Ah."
“Mereka pasti tahu, jika kita memiliki Archer di antara kita, karena mereka bersembunyi jauh di bawah tanah dan mencoba membingungkan kita. Kalau tidak, kita akan menemukan mereka, saat mereka mendekati permukaan. Mereka menyebar dan menunggu celah, sebelum menembakkan jarum-jarum itu. Segera setelah mereka membunuh salah satu dari kita, mereka menyerang dengan benar. "
"Betapa menakutkan…"
"Aku tahu? Tapi wanita Archer bodoh itu! ”
Alex meludah dengan marah, sebelum batuk untuk membersihkan tenggorokannya. Lagipula itu buang-buang waktu, untuk menjelek-jelekkan orang mati.
“Bagaimanapun juga, itu tidaklah semua. Karena mereka biasanya membentuk kawanan, mereka bergerak dalam kelompok besar, dan kemudian… Ehehehe. "
Alex mulai tertawa dengan aneh dan menggerakkan jarinya yang menunjuk dari Hugo ke arah Seol. Pemuda itu melirik dirinya sendiri, dan rahangnya jatuh karena terkejut. Dia melihat empat jarum terjebak di tengah-tengah armor dadanya. Tampaknya, dia telah dikecam selama pertempuran.
“Dan kemudian, mereka memiliki kecerdasan yang cukup untuk menetapkan peran yang berbeda. Ah, jangan khawatir tentang itu. Mereka yang telah menembak kita. Seharusnya, mereka sudah melarikan diri sekarang. "
Alex melihat Seol memindai area dan menghentikan pemuda itu bergerak, sebelum memiringkan kepalanya dengan bingung.
"Hmm. Tapi, ini benar-benar aneh. Aku belum pernah mendengar berita, jika Mol telah muncul di dekat Haramark sampai sekarang. "
"Aku sudah selesai!"
Hugo meremas dan membawa kepala Mole terakhir dengan tangan kosong, sebelum berteriak dengan tangan terangkat tinggi.
"Bagus sekali, Hugo."
“Itu terlalu mudah. Daripada itu, kamu baik-baik saja? ”
Hugo mengambil langkah besar dan mendekat, sebelum bertanya pada Alex. Priest muda itu tersenyum lemah.
"Sebenarnya, aku dipukul sekali."
“Kalau begitu, cepat sembuhkan dirimu dulu. Aku tak akan bisa mengucapkan terima kasih, jika Kamu mati. "
“Puhat! Ya kamu benar."
Alex menjatuhkan diri di tanah, sebelum meminum botol kecil. Sementara Priest mendengus di tanah, Hugo melangkah sedikit sambil mempelajari Seol Jihu.
"Hei bro. Aku melihat gerak kaki hebatmumu sekarang. Kamu yakin, kamu hanya Level 1? "
“Ya, aku sendiri bertanya-tanya tentang itu. Akan lebih mudah untuk percaya, jika Seol adalah Level 3 dan Archer itu menjadi Level 1. "
Alex berbicara dengan wajah sedih, ketika dia meminum heal potion untuk lukanya. Hugo menganggukkan kepalanya, seolah dia setuju dengan penilaian itu.
"Perempuan jalang sialan itu. Aku belum pernah melihat Tracer seperti dia sebelumnya. Aku pikir, aku akan mati karena frustrasi, Kamu tahu? ”
"Wanita itu, dia bukan Tracer."
Alex tertawa kecil.
"Dan dia jelas bukan Level 3. Dia adalah Level 2, dan juga, dia mungkin naik level baru-baru ini. ”
"Apa?"
Hugo bertanya balik dengan wajah tak percaya. Alex menghela nafas dengan lembut, seolah rasa sakitnya telah berkurang banyak, dan menjawab lelaki besar itu.
"Aku benar-benar melihatnya. Itu hanya sesaat, tapi matanya bersinar. Jika aku benar, maka itu bukan kemampuan 'Thousand-Mile Eyes' tapi 'Eagle Eye'. Kamu tahu, jika Thousand-Mile Eyes adalah skill yang harus dipelajari untuk Archer, ketika mereka mencapai Level 3, kan? ”
“Tunggu sebentar. Sekarang aku memikirkannya, 'Eagle Eye'adalah sesuatu yang kamu pelajari, ketika kamu mencapai Level 2…”
Hugo dengan bingung bergumam pada dirinya sendiri, sebelum ekspresinya kusut.
"Persetan! Dia sudah berbohong kepada kita sejak awal! "
“Yah, ayolah sekarang. Kamu tahu jika ada banyak orang berbohong tentang level mereka di Haramark. Maksudku, Kamu melihat banyak orang idiot muncul dengan berbagai macam alasan, ketika Kamu meminta mereka untuk menunjukkan kepadamu Stats Windows mereka. ”
"Sial. Bagaimana dia bisa mendapatkan busur itu? Peralatannya juga terlihat cukup bagus. ”
"Dia mungkin mendapat sponsor yang bagus atau apa."
Alex terdengar yakin akan temuannya, ketika dia berdiri kembali. Dan kemudian, dia berbalik ke arah Seol.
"Seol? Sebuah saran, jika kamu mau. Kita mungkin menang hari ini, tapi ini bukan kemenangan yang bagus. Tentu saja, kamu bertarung jauh di atas harapan siapa pun, tapi bagi Aku dan Hugo, ini adalah pertarungan yang buruk. "
Seol Jihu mengangguk. Dia kira-kira mengerti, apa yang ingin dikatakan Alex di sini.
Jika semua orang bertindak sesuai dengan pendapat Hugo dan Alex, maka musuh-musuh ini akan ditangani dengan tak menyakitkan. Bahkan jika seorang Archer ditugaskan untuk memimpin tim, ini akan menjadi hasil yang buruk, ketika hak untuk membuat keputusan akhir diberikan kepada seseorang yang tak memenuhi syarat untuk tugas seperti itu.
Melalui pengalaman ini, Seol harus mengukir pelajaran ini, sampai ke tulang-tulangnya.
"Che... Jika Aku tahu kami menghadapi Mole, Aku bahkan tak akan berkeringat. "
Hugo terus mengeluh dengan getir.
"Siapa yang tahu kita akan melawan Mole? Tapi… dalam hal apa pun…”
Alex melihat sekelilingnya, dan bahunya terkulai tak berdaya. Maktan dan wanita Archer sudah mati, dan gerobak hancur berkeping-keping.
"Dan kita juga di tengah… ehew."
Namun, Alex tik kehilangan harapan dan tetap bertanya.
"Adakah yang punya ide cemerlang?"
Tentu saja, tak ada yang mengangkat tangan.
"…."
"…."
"…."
Lelaki besar, pemuda, dan Priest melantunkan erangan panjang hampir bersamaan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us