Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_062

gambar

SCG_062


Bab 62. Titik Balik Pertama (1)


Benteng Arden belum jatuh. Tidak, tempat itu masih dengan pahit membela dirinya. Setelah menerima pesan itu dari Dylan, Teresa Hussey memerintah prajuritnya lebih banyak, dan meningkatkan kecepatan gerak.
Ketika mereka menaiki lereng yang curam, mereka segera disambut oleh bagian gunung, yang berdiri tinggi dengan sendirinya. Itu adalah puncak gunung, diwarnai merah tua oleh matahari yang terbenam. Itu adalah Dawn Peak.
Tiba-tiba, suasananya berubah. Seol Jihu berlari ke depan dalam keheningan sampai saat itu. dan ketika dia berlari melewati 'perbatasan' yang tak berwujud, dia merasakan udara menjadi lebih panas dari sebelumnya.
Agak sulit untuk mengatakannya, tapi dia merasa lebih sulit untuk bernafas, dan tubuhnya juga merasa lesu. Seolah-olah, dia secara tak sadar merasakan kehadiran sesuatu, hanya melewati puncak ini.
Dia berhenti sejenak, dan itu hanya menunda sesaat. Ketika dia sampai di puncak, dia menemukan Dylan menggelengkan kepalanya, sambil melihat ke tepi.
"Ini adalah lautan 'Bug'. 'Roach' terbang ke mana-mana, dan… bahkan ‘Medusa’ muncul, Aku mengerti. "
"Medusa?"
Wajah Chohong kusut dalam sekejap. Seol Jihu menyelinap ke puncak dan mengintip dari tepi, hanya untuk membeku kaku di tempatnya. Rahangnya jatuh ke lantai karena takjub.
"Ya Tuhan."
"Apa yang ada di dunia…"
Itu adalah kesedihan seseorang yang juga terjadi, untuk menangkap dengan sempurna, perasaan semua orang yang ada di sana.
Benteng ini dibangun di sepanjang batuan dasar yang bergelombang, dan merupakan struktur besar yang membuat tembok setinggi delapan meter. Tapi, statusnya saat ini telah jatuh pada cangkang rusak dari kejayaan masa lalu.
Dinding yang dulunya halus dan indah, sekarang dihancurkan di beberapa tempat. Dan yang paling mencolok, gerbang depan atau apa pun yang tersisa darinya, hangus hitam pekat dan telah terbelah menjadi tak terhitung jumlahnya. Membuatnya sulit untuk mengatakan, apa yang baru saja terjadi.
Meskipun buram, hal-hal seperti titik hitam ysng berada di tengah, mencoba untuk bergegas melewati gerbang, yang sekarang terbuka lebar. Selain itu, kamu juga bisa melihat makhluk terbang besar yang tak terhitung jumlahnya, menyebar ke setiap bagian benteng, untuk mempercepat kehancurannya atau terbang dalam kebingungan.
Dalam pusaran ini, para prajurit benteng mati-matian mempertahankan gerbang itu, dengan segala yang mereka miliki.
Setiap detik penting pada saat ini.
"Aku beritahu padamu. Kalian tak bisa !! "
Saat itulah, teriakan tiba-tiba Teresa Hussey memasuki telinga Seol Jihu. Dia adalah orang pertama yang tiba di puncak. Dan sekarang, dia berada di tengah-tengah usaha, untuk meyakinkan para penghuni bumi.
“Benteng belum jatuh ke tangan musuh! Mereka masih mempertahankannya. Kita pasti bisa menyelamatkan mereka. ”
"Tidak, bahkan jika kamu mengatakan itu…."
Seorang pria mengaburkan akhir kalimatnya, dan dengan diam-diam menghindari pandangannya. Wajah Teresa memerah lebih jauh. Dia melakukan yang terbaik untuk menekan amarahnya yang meningkat, dan melanjutkan dengan suara yang relatif tenang.
"Kita melakukan yang terbaik untuk datang ke sini secepat mungkin, namun tapi benteng telah dihancurkan. Mereka berada di tengah pertempuran. Jadi, tak ada jaminan jika kita akan bisa memasuki benteng dengan aman. ”
"Kamu benar, tapi…"
“Karena itu kita harus menyelinap dan menyerang Medusa dari belakang. Karena musuh fokus pada serangan habis-habisan ini, Kamu dapat melihat jika tak banyak yang menjaganya. "
"Tapi itu…"
Pria itu menunjukkan ekspresi yang tidak mau.
"Sepertinya Yang Mulia tak menyadarinya. Tapi yah, baik Bug maupun Roach lahir dari tubuh induk milik Medusa. Belum lagi, Medusa adalah bentuk terakhir yang dikembangkan dalam kelas monster 'menengah'. "
"Itu sebabnya, Aku katakan…"
“Yang paling penting, Parasite memiliki karakteristik untuk benar-benar mematuhi entitas makhluk peringkat yang lebih tinggi. Bagaimana mereka akan bereaksi, ketika 'ibu' mereka diserang? Setiap bajingan itu akan menerkam kita, mata mereka lapar akan darah. ”
Teresa memelototi pria itu, ekspresi wajahnya jelas menyiratkan, "Kamu pikir aku belum tahu itu?"
"Hanya ada satu entitas peringkat tinggi yang hadir di sini. Selama kita menyelinap, menyerang, dan dengan cepat menghabisi Medusa, kita seharusnya bisa muncul sebagai pemenang dalam waktu singkat.”
"Tapi, itu tak berarti, Medusa benar-benar tak dijaga. Satu kesalahan akan menyebabkan kegagalan. Dengan kata lain, semua orang akan mati. ”
Meskipun Teresa dengan putus asa memohon, pria itu tetap dengan tegas menolak idenya.
"Jadi, bagaimana kalau melakukan hal-hal seperti ini, Putri? Kamu membentuk pasukan yang terpisah dari pasukanmu dan menyelinap untuk menyerang Medusa. Sementara itu, pasukan yang tersisa mengamankan jalan keluar dan mengevakuasi orang-orang dari dalam benteng. "
"Bajingan gila ini!"
Kutukan merangkak sampai ke puncak tenggorokannya. Tapi, Teresa berhasil menelannya kembali, seperti bagaimana ia menelan ludahnya. Apakah bajingan ini datang ke sini, untuk menyaksikan atau berperang? Dia tak bisa memahaminya sama sekali.
"Apa yang Kamu sarankan, pada dasarnya adalah untuk meninggalkan benteng."
"Anggap saja ini langkah mundur taktis, Putri. Kamu dapat mengumpulkan kekuatan yang lebih besar untuk memperolehnya kembali di kemudian hari. Atau, yah, setelah semuanya berubah seperti ini, sepertinya bukan ide yang buruk untuk hanya memotong kerugianmu. "
Tepat pada titik inilah Teresa menyerah untuk berbicara dengan pria ini. Bahkan ketika mereka membuang-buang waktu seperti ini, prajurit-prajuritnya yang berharga sedang sekarat di sana. Tak ada artinya, menyeret keluar rapat strategi yang tak produktif ini lagi.
Dia kembali mengalihkan pandangannya ke Dylan dengan harapan, tapi lelaki ini memilih untuk tetap diam. Teresa menggigit bibir bawahnya, dan berbicara dengan tekad bulat.
"Itu, kita tak akan melakukannya. Kita hanya akan melanjutkan dengan strategi seperti yang dibahas sebelumnya. "
Pria itu segera menunjukkan tanda-tanda ketidak-puasan.
"Apakah kamu mengabaikan pendapat kami lagi? Mencoba melakukan apa pun yang kamu inginkan, bukan? ”
Teresa melihat kembali ke tentaranya yang diam menunggu. Meskipun hanya ada beberapa ratus dari mereka, setiap orang adalah veteran berpengalaman yang telah berjuang dan bertahan, selama beberapa tahun dalam peperangan. Dia menatap mereka dengan mata meminta maaf, suaranya terdengar tak berdaya.
“Tentaraku dan diriku akan berdiri di depan untuk mengukir jalan. Sementara itu, pusatkan daya serangmu pada Medusa. ”
"Yah, kita tentu bisa melakukan itu, mendukungmu dari belakang."
"Wow. Aku sangat bersyukur bisa mulai menangis. "
Teresa akhirnya menyuarakan ketidak-puasannya sendiri dan berbalik. Chohong telah menatapnya dengan mata menyipit sampai saat itu, tapi dia tiba-tiba mencari-cari seseorang.
Seol Jihu masih menatap benteng itu sambil berlutut dengan satu lutut.
"Seol?"
Ketika dia melihat sedikit lebih dekat, kondisinya tak tampak baik. Dia berkeringat, dan napasnya juga sesak. Tak hanya itu, alisnya terangkat tinggi.
'Mungkinkah?'
Sesekali, Kamu akan menemukan beberapa orang seperti dia.
Perang pada dasarnya berada di wilayah yang berbeda, dibandingkan dengan penjelajahan atau ekspedisi. Tidak, itu adalah pertempuran yang berdarah dan berantakan sampai selesai. Di mana, ras yang berbeda memegang pandangan yang berbeda, dan mempertaruhkan nyawa mereka hanya untuk membunuh pihak lain.
Namun, ada orang-orang yang gagal untuk menyadari fakta ini, dan mengambil bagian di dalamnya. Kemudian, mereka menjadi takut, karena kebrutalan itu semua, dan menampilkan beberapa reaksi psikologis yang meresahkan.
‘Jadi, mengapa kamu mengikuti kami di sini?’
Chohong buru-buru melangkah ke tempat pemuda ini berada, dan dengan hati-hati meletakkan tangannya di pundaknya.
"Hei, Seol."
Meskipun seseorang berbicara kepadanya, Seol Jihu tak bisa melepaskan pandangannya dari medan perang.
Asap hitam pekat naik ke langit. Dia bahkan dak dekat, namun bau terbakar dan bau darah sepertinya memenuhi udara.
'Lagi…'
Seol Jihu memperhatikan, seolah-olah dia telah disihir, sebelum dengan lembut meletakkan tangannya di dadanya. Hatinya yang bekerja sangat keras untuk tenang, berdebar sangat keras lagi. Bahkan, itu lebih keras dan lebih cepat, daripada ketika dia bertemu Teresa Hussey untuk pertama kalinya.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
"Ini tak bisa terus berlanjut."
"Apa? Apa yang tak bisa terus berlanjut? "
Chohong berbicara karena khawatir, tapi dia sedikit tersentak dan mundur. Seol Jihu tiba-tiba mendorong dirinya.
"Benteng tak boleh jatuh."
Seol Jihu tak tahu mengapa, tapi ini adalah perasaan yang ia dapatkan. Sama seperti saat dia bertemu Kim Hannah untuk pertama kalinya, ketika dia mencoba untuk mengisapnya, emosinya menentang keras ini. Mereka menyuruhnya melakukan sesuatu. Apa pun itu.
Dia hampir bisa, hanya nyaris, mengingat sesuatu. Kelopak matanya bergetar. Napasnya semakin cepat, dan deja vu yang hampir terlupakan, mulai menggenggamnya sedikit demi sedikit lagi. Dia memutar kepalanya, tapi dia tak menatap Chohong.
Beberapa saat kemudian.
Saat dia menatap punggung Teresa yang tampak sangat sedih…
"Ah."
Perasaan yang ada di jangkauannya tiba-tiba masuk, dan menyebabkan dadanya jatuh. Tubuhnya secara fisik gemetar keras, sama seperti emosinya.
Dia secara naluriah mengaktifkan 'Nine Eyes' dan melemparkan pandangannya ke bawah sekali lagi. Benteng Arden yang hancur, bersinar dalam warna emas.
‘Perintah Gold.’
Dia sekarang mengerti itu.
Suatu kali, sebelum dia menghadapi monster Gaekgwi di aula pertemuan.
Lain lagi, ketika menembus lantai dua sekolah…
Dan akhirnya…
[Skill Basic-mu, 'Future Vision' telah diaktifkan.]
Mata Seol Jihu mulai bersinar cemerlang.
"Tolong tunggu sebentar."
Langkah Teresa terhenti. Wajah sedihnya menoleh untuk menyambut pemuda itu. Seol Jihu memotong-motong tatapan mata yang berkumpul padanya, dan bergegas dengan langkahnya.
"Taktik itu terlalu berbahaya."
Ekspresi Teresa berkerut seolah menyiratkan, "Tidak, jangan ini lagi!"
"Sial! Aku tahu itu juga! Tapi kita tak bisa membuang waktu lagi! "
"Aku mengerti jika Kamu merasa terdesak, tapi…"
Seol Jihu dengan tenang melanjutkan.
"…Bahkan jika kamu berhasil, pasukan tempurmu akan menderita kerugian yang signifikan. Itu akan berlaku sama denganmu juga, Putri. "
"Apa katamu?"
Dahi Teresa berkerut. Daripada marah, itu lebih seperti dia tak bisa benar-benar percaya, apa yang ia dengar.
Pria yang terkekeh dalam diam-diam dengan marah membuka mulutnya, pada gangguan tiba-tiba dari gangguan ini.
"Siapa kamu?"
"Berhenti."
Ian mengangkat tangannya. Dia mungkin bukan High Ranker. Tapi tetap saja, dia adalah Mage Level 4. Tak hanya itu, dia juga seseorang yang bisa menjalankan beberapa otoritas dalam kelompok Penduduk Bumi dan Paradise.
"Seol, dari caramu mengatakannya, kamu pasti sudah memikirkan rencana yang lebih baik."
"Aku sudah memikirkan sesuatu, ya..."
"Kalau begitu, izinkan aku mengajukan pertanyaan padamu."
Tanya Ian pelan.
“Warfare (pasukan parasite) adalah binatang yang sangat berbeda dari ekspedisi. Kamu lihat, sebagai ahli strategi, kamu mempertaruhkan ratusan dan ribuan nyawa, jika kita berbicara tentang skala kecil. Dan ratusan ribu, bahkan jutaan, dalam konflik skala yang lebih besar. Apakah Kamu menyadari fakta ini, sebelum mencoba menawarkan strategimu? "
"Ya."
Ekspresi Ian sedikit redup. Setelah hening sejenak selama 4, mungkin 5 detik, dia melanjutkan.
"Aku sudah menyaksikan kemampuanmu dengan mataku sendiri, tapi aku masih perlu bertanya lagi. Apakah Kamu benar-benar percaya, jika rencanamu layak dicoba? "
"Sebelum menjawab itu, Aku juga ingin menanyakan satu hal kepadamu, Tuan Ian. Kebetulan, dapatkah Kamu gunakan ini untuk meramu?"
"Meramu?"
Ketika Seol Jihu bertanya balik, Ian perlahan mengangguk.
“Aku harus bisa melakukannya. Jika Kamu bisa memberiku cukup waktu untuk menghafalnya, juga untuk menyiapkan ramuan, maka, yah… Tunggu sebentar. "
Tiba-tiba, dia mulai berkedip tanpa henti.
"Teman, bisakah kamu memikirkan…"
"Itu melegakan. Jika Kamu benar-benar dapat menggunakannya, maka kita akan dapat memusnahkan lebih dari setengah pasukan musuh, tanpa mengorbankan siapa pun dari pihak kita. Selama semuanya terungkap sesuai rencana, itu adalah…"
Ian menghela napas lembut.
"Aku ingin mendengar rencanamu sekarang."
"Putri, apakah kamu memiliki peta lembah?"
Pada pertanyaan mendadak pemuda itu, Teresa sedikit ragu-ragu. Dia hanya mengenali pemuda ini sebagai Warrior Level 1 yang ia temui di perhentian sebelumnya.
Saat ini, setiap detik dan menit sangat berharga baginya, tapi reaksi Ian berbicara banyak. Bahkan Dylan yang telah mempertahankan sikap netral sampai sekarang, mendekati lebih dekat dengan minat di wajahnya.
‘Hanya, siapa penduduk bumi ini?’
"Jika itu peta, ya, aku jelas memilikinya."
Teresa terjebak dalam dilema, tapi pada akhirnya, dia mengeluarkan peta. Jika ada cara untuk tik mengorbankan anak buahnya, tapi masih bisa menghabisi setengah dari pasukan musuh, maka dia dak akan meminta apa pun lagi. Namun, mungkinkah ada metode yang sehebat itu?
Teresa membuka peta dan menyebarkannya. Sementara itu, Seol Jihu dengan cepat memindai tanah di sekitarnya. Daerah sekitarnya dipenuhi dengan beberapa lereng terjal, yang benar-benar pantas diberi label 'lembah'. Di tanah d ini, banyak gang sempit bisa terlihat, dengan jalan-jalan kecil yang tak terhitung jumlahnya, menyebar seperti jaring laba-laba.
"Berapa banyak jalan yang ada dari Dawn Peak menuju benteng?"
"Itu…"
Teresa menunjuk beberapa titik di peta. Seol Jihu mengangguk dan buru-buru menjelaskan rencananya. Ketika dia selesai, semua orang menatapnya dengan linglung.
“Puhahaha! Itu omong kosong!"
Pria Bumi itu tertawa terbahak-bahak.
"Dan di sinilah aku, bertanya-tanya taktik macam apa yang mungkin kamu buat. Tapi, jika itu memenuhi syarat sebagai rencana, maka aku…"
"Permisi, teman. Apakah Kamu tahu apa itu telur Columbus? "
Pertanyaan Ian menyebabkan pria berisik itu goyah.
“Uh-uhm? Permisi?"
"Yah, jika kamu tak tahu apa itu, maka berhentilah."
Ian dengan mudah membungkam lelaki itu, dan mengalihkan pandangannya ke Teresa dan Dylan. Teresa sedang merenungkan sesuatu, sementara Dylan memiringkan kepalanya ke sana-sini.
“Rencananya sendiri cukup sederhana, begitu… Karena Parasite tak tahu jika kita sudah ada di sini, kita harus menggunakan fakta itu sebagai senjata.. Aku mengerti. Meski begitu, peluang keberhasilannya mendekati nol. ”
"Tapi, Aku yakin ini pantas untuk dicoba."
Teresa buru-buru mengangkat suaranya.
"Dylan. Jika itu kamu, apakah masih mungkin? "
"Ya, mungkin. Jika Kamu berbicara tentang High Ranker Archer yang meningkatkan ketangkasannya hingga batasnya, maka itu mungkin bisa dilakukan. Tapi sejujurnya, tak hanya medan lembah yang terlalu terjal, Roach juga bisa terbang. Kamu akan ditangkap dalam waktu singkat. "
Penolakan langsung Dylan akan membuat Teresa putus asa, tapi kemudian…
"Aku akan melakukannya."
Seol Jihu mengangkat tangannya.
"A-Apa katamu?!"
Mata Chohong terbuka lebar, saat dia ketakutan.
"Hei Kamu!! Kamu tak bisa melakukan itu! "
Hugo juga menunjukkan reaksi yang sama.
"Seol, keberanian dan kebodohan adalah…"
Ian berbicara seolah sedang menghela nafas, tapi kata-katanya terhenti… karena, Seol Jihu menunjuk pada anting-anting tunggal yang melekat pada daun telinga sebelah kiri, dengan ibu jarinya.
“ M-hmm. Tapi, Kamu masih tak dapat mengendalikannya dengan benar. "
"Jika itu berjalan dalam garis lurus, itu mungkin. Kamu melihatku tadi malam. "
"Hei!!"
Seolah dia tak tahan lagi mendengarkan omong kosong ini, Chohong dengan kasar meraih kerah pemuda ini.
“Apa Kamu benar-benar serius mencoba bunuh diri di sini?! Hah?? ”
"Chohong."
"Apa?! Kenapa kamu bahkan… "
"Biarkan aku pergi."
Chohong tersentak.
Ada sedikit kejengkelan di mata Seol Jihu. Seolah-olah dia mengatakan padanya, untuk tak menghalangi jalannya.
"Kamu, kamu…"
Tepat pada saat itu, Chohong menyadari fakta mengejutkan, jika pemuda ini merasa seperti orang asing baginya. Tidak, seolah-olah dia telah menjadi orang lain, yang sama sekali berbeda. Matanya yang sangat tenang, sangat mirip dengan ketika dia menghadapi Clara di dalam kubur. Gelombang kepahitan yang tak bisa dijelaskan, mengisi mata itu.
“Lakukan apa pun yang kamu inginkan! Dasar brengsek! ”
Pada akhirnya, Chohong marah dan melemparkan kerahnya sebelum berbalik. Sebagai bonus tambahan, dia bahkan meludahkan, "Mati atau bertahan hidup, aku tak peduli!!"
Tampaknya tak peduli dengan apa pun, Seol Jihu mengalihkan pandangannya kembali ke Teresa Hussey.
Wajahnya menunjukkan betapa bingungnya ia. Dia merasa sulit dipercaya, jika seorang Penduduk Bumi telah mengajukan diri untuk melakukan tugas berbahaya seperti itu. Tapi, dia juga tak percaya, jika pemuda ini mampu melakukan peran, yang hampir mustahil untuk dilakukan bahkan oleh seorang High Ranker Archer.
Pada akhirnya, dia memutuskan untuk menyerahkannya pada penilaian Ian. Dia berpikir jika kedua pria ini saling kenal cukup baik.
“Jika kamu menumpuk Boost hingga tiga kali, maka… Mmmmm…"
Ian menjilat bibirnya sebentar, sebelum membukanya dengan sedikit ragu.
"Pasti ada peluang sukses."
"S-sungguh?"
"Tapi..."
Mata rumit Ian mendarat di Seol Jihu. Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri, 'bagaimana jika ada yang salah?'
Tidak, kemungkinan sesuatu yang salah akan jauh lebih besar, daripada lainnya. Ketika itu terjadi, dia pasti celaka. Tindakan pemuda di Forest of Denial meninggalkan banyak kesan pada Mage ini, dan potensi yang ditampilkan oleh bocah itu juga sesuatu yang lain.
Di sisi lain, dia tak bisa membantu, tapi merasakan adrenalinnya naik.
"Putri, kita tak punya banyak waktu lagi."
Seol Jihu mendesaknya.
"M-memang, itu benar, tapi…"
Teresa tetap bingung, tapi akhirnya, dia berbicara dengan suara serius. Seolah-olah, dia akhirnya memutuskan.
"Boleh aku… Bolehkah Aku benar-benar mempercayakannya kepadamu? ”
"Tentu saja."
Seol Jihu menyeringai lembut.
Wanita itu seharusnya menjadi orang asing baginya, tapi untuk beberapa alasan, dia tak merasa asing dengannya. Mendengarnya bertanya, apakah putri itu bisa percaya padanya. Secara tak terduga, itu mengangkat semacam beban tak terlihat dari dadanya. Dia tak tahu kenapa.
"Keputusan sudah dibuat. Aku akan bersiap-siap, kalau begitu. "
Ian mendorong dirinya. Tapi dia masih tak terlalu yakin.
"Putri, kita harus tetap tak terdeteksi."
"Ya Aku tahu."
Teresa mengangguk.
"Seol, aku sangat menyadari artefak itu luar biasa, tapi apakah kamu tak ingin mempertimbangkan kembali?"
Baik Dylan dan Hugo mencoba yang terbaik untuk mencegah pemuda. Dan cukup mengejutkan, Seol Jihu setuju dengan mereka.
"Ya, aku tahu itu akan terlalu sulit bagiku sendiri."
"Benar!! Begitu…"
"Itulah sebabnya, Aku ingin memberi Dylan kesempatan untuk membayar hutangnya."
Saran Seol Jihu yang lici,k menyebabkan ekspresi Dylan mengeras seketika.
"Ya ampun. Aku ingin menolak kesempatan, untuk mati bersamamu. "
"Bukan itu. Beri aku api unggun dari tempat yang cocok. Dan juga, dengan Dylan yang membantuku, peluang operasi berhasil dan aku yang keluar dari sana hidup-hidup, akan meningkat secara substansial. Bukankah Kamu setuju? "
"…."
Jika itu adalah putri yang memintanya, Dylan akan langsung menolak. Namun, pemuda di depan matanya adalah cerita yang berbeda sama sekali. Pemuda itu telah menyelamatkan hidupnya dua kali.
Untuk sesaat di sana, Dylan dengan ringan mengetuk bagian atas kepalanya, sebelum desahan tak berdaya keluar dari mulutnya.
"Baik. Katakan padaku. Aku akan memutuskan, setelah mendengarkanmu bicara. "
***

Operasi dimulai.
Setelah turun dari puncak, Dylan dan Seol Jihu menyembunyikan diri di balik bukit.
"Nasibku ada di tanganmu, Dylan."
"Jangan khawatir tentang itu. Saat Kamu siap, silakan. Aku akan mencocokkan waktumu. "
Seol Jihu tersenyum pada kata-kata yang meningkatkan kepercayaan diri, dan memeriksa ulang bola mantra, serta busur dan anak panah yang ia terima dari tentara Teresa.
Menyadari jika tak ada jejak pemuda yang tegang, tak peduli seberapa keras penampilannya, Dylan hanya bisa tertawa masam. Itu tak bisa membantu, karena dia tak tahu tentang ' Future Vision'. Tik heran, dia menemukan pemuda itu agak membingungkan.
"Untuk bisa memikirkan arah. Itu jauh lebih rumit, daripada rencanamu tadi. "
"Aku hanya melakukan semua yang aku bisa."
"Apakah begitu?"
"Yah, aku pergi sekarang."
Dylan hendak menarik anak panah yang Panjang, tapi berhenti dan bertanya pada Seol Jihu, yang akan pergi.
"Hei, Seol. Ini bisa menjadi yang terakhir kalinya kita bertemu lagi. Jadi, tak apa-apa, jika aku bertanya tentang sesuatu? ”
Mendengar nada suara Dylan yang lucu, Seol Jihu mengangguk.
"Aku pikir Hugo menanyakan ini padamu sebelumnya. Tapi baiklah. Apa yang Kamu lakukan di Bumi sebelum datang ke sini? ”
"Uhm…"
Seol Jihu menggaruk pipinya, terlihat sedikit bermasalah, sebelum senyum pahit terbentuk di bibirnya.
"Aku adalah seorang penjudi."
Dylan tertawa kecil tanpa mengeluarkan suara.
"Baik. Aku rasa, aku sekarang mengerti, pria seperti apa dirimu. ”
"Tapi aku berhenti."
"Aku percaya kamu. Aku akan berdoa untuk kesuksesanmu. "
Dylan mengulurkan tinjunya. Seol Jihu menabrak tinju dengannya, dan sambil menjaga dirinya sangat rendah, dia turun dari bukit.
Setiap detik, dia semakin dekat ke benteng. Bau tajam dan suara-suara memekakkan telinga semakin keras. Jarak yang tersisa tak lebih dari lompatan tombak.
Dan akhirnya, dia tiba di tujuannya.
'Bug...'
Hal pertama yang dilihatnya adalah, makhluk jenis krustasea berukuran sekitar setengah dari ukuran pria dewasa, yang menampilkan rahang dan kaki delapan seperti buaya. Monster itu sibuk bergegas ke dalam reruntuhan yang hancur, lewat pintu masuk depan benteng.
Namun, konsentrasi Seol Jihu hanya terfokus pada satu makhluk.
‘Medusa.’
Ketika dia pertama kali melihatnya, dia mengira itu adalah domba jantan yang panjangnya lebih dari empat meter.
Tapi ketika dia melihat lebih dekat, kaki binatang itu tercampur di antara anggota tubuh manusia, yang tumbuh keluar dari tubuh utamanya. Melihat rona hijau yang tebal, mereka saling bersusah payah untuk membentuk tubuh yang melengkung ke atas. Dan di tubuh bagian atas, dua gundukkan kenyal terletak di atas.
Dan di sekitar makhluk aneh ini, ada beberapa serangga berkeliaran yang menyerupai Roach berukuran besar.
Dia ingin melihat lebih dekat, tapi tak ada waktu lagi. Dia bisa ditemukan kapan saja, dan yang lebih penting, perlawanan putus asa para prajurit yang terperangkap di dalam benteng, juga mendekati akhir.
Namun, itu adalah hal yang aneh, memang… dia tak merasa takut sama sekali. Tidak, dia malah bersemangat. Jika dia berhasil menyelamatkan benteng ini, kejadain seperti apa, yang akan terjadi di masa depan?
Ketika dia memikirkannya, semuanya selalu seperti ini… 'Future Vision' menyebabkan dia dipimpin oleh emosinya, bukan logika. Seolah-olah 'Skill' ini mendorongnya dari belakang, menyuruhnya untuk melakukannya. Jika dia jujur ​​pada dirinya sendiri, maka skill ini tampaknya meningkatkan kepercayaan dirinya yang tak berdasar. Tapi yang penting di sini adalah, dia masih berhasil mencapai segalanya, pada akhirnya.
'Mungkin…'
[Skill Basic-mu, 'Future Vision', merespons kebangkitan skill baru!]
‘Mungkinkah, kedua skill basic-ku terhubung satu sama lain?’
Seperti kompas yang membimbingnya untuk mengubah masa depan.
Seol Jihu menggelengkan kepalanya, mengingat pesan yang da lihat di ruang pertemuan, ketika ‘Nine Eyes’ nya terbangun kembali. Dia tahu, jawaban yang ia cari hanya akan menjadi jelas, setelah dia membuka sisa segel ‘Nine Eyes’ terlebih dahulu.
Agar hal itu terjadi, dia harus menyelamatkan benteng ini dan kembali ke Haramark, hidup-hidup.
Seol Jihu menghembuskan napas dalam-dalam, dan dengan cepat mengangkat tubuhnya. Dan kemudian, melemparkan salah satu dari dua bola sihir yang dipegang di tangannya. Seol Jihu diam-diam menatap bola yang berisi mantra sihir, saat terbang menuju target yang dituju.
-Keeruk?
Mungkin merasakan ada sesuatu yang salah, kepala Medusa tersentak melihat ke atas. Bola sihir yang berputar di udara, tiba-tiba memancarkan cahaya terang. Kemudian, itu berubah menjadi pilar besar cairan, yang menabrak bumi di bawahnya.
Hujan!!
Medusa menjadi basah dalam sekejap, dan saat itu secara refleks melihat sekelilingnya…
Pzzzzzt!
Seutas arus listrik melesat bagaikan sinar cahaya, menembus dada makhluk itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us