Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_061

gambar

SCG_061


Bab 61. Princess Knight (2)


Seol Jihu memandangi raid ratusan binatang, ketika mereka menendang badai debu yang dahsyat di medan yang berat.
"Oiii!!"
Ian mengangkat tangan dan melambaikannya sambil berteriak. Seseorang dari raid itu juga mengangkat tangan, seolah membalas. Ketika itu terjadi, kavaleri kuda perlahan menurunkan kecepatan mereka yang mengguncang tanah.
Seekor binatang buas ukuran terbesar di antara mereka, mendekati lokasi di mana tim ekspedisi berada. Tak lama kemudian, binatang itu berhenti di depan Ian.
Ketika pengendara menarik tali kekang dengan kuat, makhluk seperti kuda itu menggeram dan menguatkan kakinya di belakang.
"Aku tak berharap, kamu datang sebelum kami, Ian."
Sebuah suara yang terdengar ringan dan energik tapi juga halus, terdengar dari atas binatang itu.
Ian menjawab dengan busur pendek dan senyum.
"Pria mana yang berani terlambat, ketika diundang oleh Putri Teresa Hussey?"
“Terima kasih atas kata-kata manismu. Aku khawatir, Kamu mungkin mengabaikan undangan itu. "
Teresa tersenyum, sebelum memalingkan dagunya yang indah, untuk meneriaki anak buahnya.
“Kita akan istirahat sejenak di sini! Dengan pengecualian para prajurit yang memasuki Lembah Arden, sisanya akan segera bersiap untuk kembali ke Haramark, dengan kereta dan Horus !! ”
Seketika, banyak kegiatan pecah di belakangnya.
Ian perlahan menggosok janggutnya.
"Tapi, bukankah ada jalan menuju benteng? Dengan mengendarai Horus, kita harus sampai di sana lebih cepat, dibandingkan dengan berjalan kaki. ”
"Yah, komunikasi dengan para penjaga yang ditempatkan di jalan menuju benteng telah terputus."
Teresa menjawab dengan suara yang jelas, dan dia dengan elegan turun dari Horus-nya. Ketika kakinya mendarat di tanah, dentang logam keras bergema keluar.
"Yang berarti…"
"Sudah jelas. Pos penjaga sudah hilang. Dan kami tak tahu, apakah ada penyergapan menunggu kami. Daripada mengambil risiko, lebih baik memanjat Dawn Peak untuk mengamati situasinya terlebih dahulu."
Ian menganggukkan kepalanya, seolah dia mengerti niatnya.
Dengan ekspresi letih di wajahnya, Teresa Hussey mengamati sekelilingnya. Ketika menemukan tim Carpe Diem berdiri dengan tenang di samping, dia mengedipkan mata pada mereka.
"Sudah lama, Dylan, Chohong, Hugo."
Dylan sedikit membungkuk untuk menyambutnya, sementara Hugo mengangkat tangan dan melambaikannya. Aura dingin mengalir keluar dari Chohong, saat dia sengaja menghindari tatapan sang putri.
Selanjutnya, tatapan Teresa yang tak tertarik, beralih ke seorang pemuda tak dikenal yang menatapnya. Dia agak tampak bingung saat ini.
"Dan pria ini di sini?"
“Dia adalah penduduk Bumi yang lulus dari Zona Netral pada bulan Maret tahun ini. Dia adalah kawan yang ikut serta dalam ekspedisi Forest of Denial bersama kami. "
"Oh… Tunggu sebentar? Tahan. Jika Kamu berbicara tentang tahun ini, maka dia hanya Level 1? "
Tanpa menyadarinya, Dylan menatap Seol Jihu. Dan kemudian, dia tak membuka mulutnya lagi.
Pemuda itu hanya menatap, benar-benar kaget… pada wanita cantik dan kulitnya yang pucat, yang tampaknya telah dijauhi sinar matahari sampai sekarang.
Tiba-tiba, ada embusan angin.
Karena dia tak mengenakan helm, rambut Teresa mengalir ke bahunya, seperti air terjun menari-nari di udara. Rambut berwarna pink pucat yang bergoyang-goyang, menyebarkan kemerahan keemasan pada saat yang sama.
Ketika Seol Jihu menatap mata wanita yang dalam, yang tampaknya diukir dari berlian Pink Star dan memancarkan rona emas yang sama seperti rambutnya. Dia akhirnya bisa mendapatkan kembali akal sehatnya.
Sinar matahari memantulkan armor keperakannya yang luar biasa, membuatnya sulit untuk membuka matanya.
Seol Jihu meletakkan tangannya di dadanya.
Buk, Buk
Jantungnya berdetak kencang.
'Tapi kenapa?'
Dia gagal menyembunyikan kondisinya yang kacau.
Saat dia melihatnya, dia ditangkap oleh emosi yang tak bisa dijelaskan. Meskipun itu tak mengamuk di kepalanya, dia diliputi oleh perasaan deja vu yang tak dapat dijelaskan.
‘Benar. Harus…'
“Argh! Mari ngobrol, setelah kita duduk dulu. Aku belum memejamkan mata selama dua hari terakhir, jadi… Aduh, bahkan pantatku sakit. ”
Teresa mengalihkan pandangannya dari pemuda itu dengan 'Ups!', Dan seolah-olah dia sedang melakukan rutinitas latihan ringan, dia mulai berbalik dan melonggarkan bagian bawahnya. Kemudian, setelah menemukan sebuah batu dengan permukaan yang tepat, dia berjalan ke sana dan menjatuhkannya.
Dia bahkan memberi isyarat kepada orang lain untuk datang dan bergabung dengannya.
Ian membuka mulutnya lebih dulu.
“Sungguh patut dipuji, jika Kamu telah berangkat sesegera mungkin dengan pasukan elit. Tapi, Parasite telah membuat ejekan di harapan kami setiap saat. Jika mereka menggunakan gelombang radio untuk memblokir komunikasi, maka kita perlu bergegas. Tapi, kamu harus mempertimbangkan kemungkinan jika benteng telah jatuh. ”
"Aku tahu itu. Itu sebabnya kami mendaki Dawn Peak lebih dulu. "
 “Kalau begitu, aku akan mengikutimu. Tapi, apa rencanamu, jika itu situasi yang terakhir? "
"Maksudmu, apakah benteng itu sudah jatuh? Hanya memikirkan situasi buruk seperti itu… *Batuk, batuk* !! Argh, brengsek! ”
Kaahk, ptooi !!
Mata Teresa yang agak indah tiba-tiba menyipit menjadi celah. Dia dengan kasar meludah ke tanah, sebelum mengambil beberapa tegukan besar air dari botol.
"Ups, maafkan aku. Tenggorokanku sakit sedikit, ditambah dengan berkuda keras dan cepat di pasir gurun yang kering ini. ”
Teresa menutupi mulutnya 'sopan', dan menyeringai cerah. Yang lain tak keberatan sama sekali, tapi wajah Seol Jihu tampak seolah-olah ia dikejutkan oleh kejutan besar.
'Persetan…'
Penampilan luarnya dari seorang Knight yang bermartabat, adalah hal epic dari fantasi jadul. Tapi, caranya bertindak langsung berbeda.
"Apakah ini yang ia maksudkan?"
Seol Jihu mengingat apa yang dikatakan Ian belum lama ini, dan mengatakan pada dirinya sendiri, jika dia harus mencoba untuk lebih pengertian.
Nah, dengan contoh-contoh Maria dan Chohong, dia seharusnya juga bisa terbiasa dengan ini.
“Kalau begitu, kita pulang ke rumah. apa lagi yang bisa kita lakukan? Namun, Aku pikir kemungkinan benteng jatuh ke tangan mereka sangat rendah. Benteng Arden adalah struktur pertahanan yang menantang Paradise. Cukup dengan memanfaatkan daerah sekitarnya dengan baik, personel benteng dapat bertahan melawan pasukan, yang beberapa kali lebih besar. "
"Che, ini belum selesai, Kamu tahu."
"Yah, hampir selesai, Kamu tahu."
Ketika Chohong berbicara dengan suara dingin, Teresa dengan fasih mengembalikan pendapat itu. Kemudian, dia menyilangkan tangannya dan sedikit mengernyit.
“Namun, sesuatu tak bertambah. Aku pasti memiliki banyak penjaga yang ditempatkan di semua tempat. Jadi, bagaimana musuh dapat menyerang kami? ”
"Aku punya sesuatu untuk dilaporkan dalam hal itu."
Ian memberitahunya dengan cepat tapi terorganisir dengan baik, tentang hasil ekspedisi di Forest of Denial. Mata Teresa menyipit menjadi celah yang bagus, ketika mereka sampai pada bagian tentang penyergapan para Lioner.
"Itu tak mungkin. Bagaimana bisa para bajingan yang berada di gunung di sisi lain rumah mereka, masuk ke sana? "
"Jika Aku menawarkan pendapat, maka Aku percaya mereka diusir."
"Diusir?"
Teresa dengan cepat mengeluarkan "Ah!" Setelah itu.
"Itu tentu saja masuk akal. Merasakan kehadiran para pengintai, Parasite melintasi lereng gunung di sebelah hutan, dan para Lioner akhirnya melarikan diri menuju Forest of Denial, setelah merasakan bahaya yang mendekat… Sial. Aku harus menugaskan pengintaian hutan sialan itu lebih cepat. "
"Dan juga…."
Ian kemudian membuat laporan singkat, tentang kematian tim Samuel dan Kahn. Teresa menyembunyikan wajahnya, sambil terdengar sangat tak bahagia.
"Persetan. Kehilangan Vanessa sudah sangat menyakitkan. Tapi sekarang, tim Kahn dan Samuel semuanya dimusnahkan? Sekarang di mana ketika setiap High Ranker penting? "
“Aku mengerti kekhawatiranmu, tapi situasi saat ini terlalu mendesak. Saat ini, para prajurit Benteng Arden dapat dikunci dalam pertempuran yang pahit. Mereka hanya percaya pada kedatangan tepat waktu, dari dukungan kerajaan. "
Teresa mengangguk. Dia mengerang lembut dan mengusap pipinya, sebelum mengalihkan pandangannya ke Dylan.
Salah satu alasan tentara memutuskan untuk berhenti di sini, meskipun situasinya mendesak, adalah untuk beristirahat sejenak. Tapi, ada juga alasan lain yang jauh lebih penting.
"Wah… Dylan, apa pendapatmu? ”
Dylan diam-diam menunggu wanita ini selesai bicara.
"Aku sangat menyadari jika kamu lelah dari ekspedisi Forest of Denial. Namun, Aku merasa jauh lebih tenang, dengan Arch Shooter yang dapat dipercaya, dan dua pejuang berpengalaman yang mengawasi punggungku. "
Dia menyampaikan undangan sambil secara diam-diam, untuk meningkatkan evaluasi dari pihak lain. Tapi, Dylan tetap tenang saat dia membuka mulutnya.
"Berapa banyak penduduk bumi yang memperhatikan panggilan rekrutmen?"
"Tidak lebih dari 100."
"Tentunya, kamu harus tahu jumlah persisnya."
"Ini 68 orang. 12 Level 4, 56 Level 3…. Ian adalah satu-satunya Mage, sementara kami memiliki empat priest. "
"Itu terlalu sedikit."
Begitu Dylan menunjukkan tanda-tanda keraguan, Teresa memejamkan matanya rapat-rapat.
Chohong mendengus keras.
“Tentu saja hanya sedikit. Bukankah ini konsekuensi dari tindakanmu? "
"Konsekuensi?"
Chohong telah menunggu saat ini, jadi ketika Teresa membalas dengan tegas, dia melakukan serangan sinis.
"Kamu tahu, apa yang aku bicarakan. Kamu secara paksa membangun benteng ini, jadi kami semua berpikir, Kamu memiliki kepercayaan diri untuk mengurus barang-barangmu sendiri. Dari apa yang Aku dengar, tak ada yang menjawab draf pemberitahuanmu, kan? "
"Jika kamu benar-benar berpikir seperti itu, aku kecewa."
Teresa balas dengan nada suara yang mengatakan, "Bagaimana kamu bisa mengatakan hal seperti itu?"
“Berapa kali kita perlu mengatakannya, sebelum kamu akhirnya mengerti? Ini adalah sesuatu yang harus kami lakukan. Setelah selesai, kita akan memiliki benteng kokoh, yang akan mencakup seluruh pegunungan. "
"Beri aku waktu. Kamu dengan jujur ​​mengira, Parasite akan duduk dan membiarkan itu terjadi? Lihat, mereka sudah datang menyerang! Kenapa kamu harus memaksa…”
"Tapi itu bukan hal yang buruk."
Teresa memotong Chohong di sana.
"Apa?"
"Minimal, kami akan dibantu secara tak langsung."
"Dan kita akan dibantu siapa sekarang?"
“Kamu pikir siapa itu? Federacy, tentu saja. "
Chohong membentuk ekspresi tercengang.
"Aku bahkan tak bisa menyebut dirimu idiot berkepala tebal. Apakah kamu lupa fakta, jika inti dari Federacy sebenarnya terdiri dari ras-ras asing yang menyerang Paradise?
"Tentu saja aku ingat. Aku sendiri melawan mereka beberapa kali. ”
Teresa dengan acuh tak acuh menjawab dan memulai penjelasannya.
"Saat ini, peperangan antara Federacy dan Parasite semakin intens."
"Aku tahu itu."
“Aku mengakui kekeliruanku, karena gagal mempertimbangkan kemungkinan Parasite melintasi daerah yang berbukit-bukit dan tak bersahabat, di pegunungan sekitarnya. Namun, tak dapat dipungkiri jika kita berhasil menarik perhatian mereka, dengan membangun benteng di sana. Dan mereka bahkan menyerang kita juga. ”
"Oh, jadi kamu ingin membagi fokus mereka, kan?"
"Benar. Federacy telah mengeluarkan seluruh kekuatan militer mereka untuk memerangi Parasite. Tapi, dengan kita melakukan ini, mereka seharusnya merasa tertekan sekarang. Tentu saja, itu tak lebih dari menyiram beberapa gelas air di api unggun. "
"Ya ampun… Kamu pasti merasa cukup nyaman dengan hidupmu sekarang? Khawatir tentang orang-orang di Federacy dan semuanya. ”
"Kamu seharusnya tak menganggap enteng masalah ini."
Ian dengan hati-hati menawarkan pendapatnya, setelah diam-diam mendengarkan perdebatan di antara kedua wanita itu.
"Aku tak tahu apa pendapatmu, tapi aku sepenuh hati setuju dengan pendapat sang putri."
Perlahan Ian membelai jenggot panjangnya dan melanjutkan.
"Pada suatu waktu, Aliansi Beastmen mengumpulkan kekuatan terbesar kedua di negeri ini. Tapi pada akhirnya, mereka tak bisa menahan serangan Parasite dan akhirnya dihancurkan. Sementara itu, kita manusia, hanya berdiri di samping dan tak melakukan apa pun. Hasil akhirnya adalah hanya tersisa beberapa Beastmen yang dulu mulia, dan mereka kini harus memasuki Federacy untuk bertahan hidup."
“Dan akibatnya, medan pertempuran yang harus kita hadapi, jadi berlipat ganda. Belum lagi, pasukan Parasite tumbuh lebih kuat, setelah memangsa mayat para Beastmen. "
Teresa menghalau sehelai rambutnya yang menarik di sekitar jari telunjuknya, sambil bergumam tanpa daya. Ian juga tampak agak pahit tentang itu.
“Kalian semua pasti mendengar tentang Cave Fairy yang bergabung dengan Federacy baru-baru ini. Untuk lebih spesifik, mereka telah memasuki Federacy jika Sky Fairy telah masuk lebih dulu. "
Sekarang Seol Jihu memikirkannya, dia bisa mengingat Dylan dan Ian mendiskusikan hal itu sebelumnya.
 "Keduanya mungkin berasal dari leluhur yang sama, tentu saja… Poin penting di sini adalah jika dua kekuatan yang saling bertentangan ini, yang telah berselisih terus-menerus selama berabad-abad. Kini telsh bergandengan tangan. Aku ingin kamu berpikir dengan hati-hati, tentang betapa mendesak dan putus asanya Federacy, untuk situasi seperti itu terjadi. "
Seol Jihu mendengarkan kata-kata itu, dan diam-diam setuju dengan mereka.
Itu seperti pepatah, 'tanpa bibir, gigi akan terasa dingin'. Saat ini, manusia dan Federacy berada dalam hubungan saling ketergantungan yang serupa.
'Masuk akal.'
Itu adalah kisah yang cukup sederhana.
Bagaimana jika mereka berdiri di pinggir lapangan sekali lagi, mengisap jempol, dan tak melakukan apa-apa, saat Federacy jatuh?
"Dengarkan aku. Jika kami bangsawan benar-benar ingin melakukan apa pun yang kami inginkan, maka kami akan mencoba untuk menyerang wilayah Parasite. Lagipula, itu akan memperjelas di pihak mana kami berada. Tapi bukan itu yang kami lakukan. Kami hanya membangun benteng. Selama itu selesai, kita akan memiliki benteng yang bisa dipercaya untuk diandalkan. ”
Tiba-tiba Teresa mulai memohon kepada kelompok itu, terdengar agak serius sekarang.
Chohong memalingkan wajahnya, tapi dia tutup mulut. Seolah-olah, dia tak bisa memikirkan sesuatu yang pintar untuk dikatakan.
"Itu sebabnya, tolong bantu kami. Kamu sudah tahu ini. Meskipun aku seorang High Ranker, Penduduk Bumi tak merespons dengan baik, terhadap arahan yang dikeluarkan oleh keluarga kerajaan. "
"…."
"Dylan, bukan saja kamu seorang High Ranker, tapi kamu juga adalah pemimpin dari Carpe Diem yang terkenal. Aku yakin kamu akan bisa mengendalikan mereka. "
“Aku harus memikirkan kawan-kawanku dulu. Kami seharusnya kembali ke Haramark, tapi ini… Terlebih lagi, teman ini masih ber-Level 1. ”
Ketika Dylan menunjuk Seol Jihu, Teresa menggelengkan kepalanya.
"Aku bukan bajingan yang tak tahu malu dan berani. Aku akan membiarkannya kembali di samping kereta dan Horus. "
"Hmm…"
"Dylan… Kamu bisa mendapatkan poin pengalaman dari pertempuran, dan kamu juga akan mendapatkan banyak poin prestasi, dengan berpartisipasi dalam perang. Karena keluarga kerajaan juga akan memberikan hadiah yang bagus. Itu seperti membunuh tiga burung, dengan satu batu. Apa yang ada untuk dipikirkan? Kami tak pernah menipu dirimu dalam hal hadiah, bukan? "
Teresa berbicara sambil melipat ibu jari, telunjuk, dan jari tengah satu per satu. Bahkan saat itu, Dylan tak menunjukkan sedikit pun keyakinan. Dia menghela nafas panjang dan mengangkat kepalanya ke langit.
Itu agak entah dari mana, tapi Seol Jihu menemukan leher wanita itu yang seperti rusa cukup cantik, dan agak pucat untuk dilihat.
Beberapa saat kemudian, Teresa berbicara dengan suara yang tak berdaya.
"Aku mengerti. Aku tak akan memintamu untuk sesuatu yang berlebihan. Aku berjanji. Aku tak akan terburu-buru memerintahkanmu untuk mulai bertarung. Jadi tolong, jaga Ian, jika tak ada yang lain. "
"Kita bisa melakukan itu."
Akhirnya, Dylan setuju.
Seolah semua orang menunggu untuk itu…
Mulut Hugo dibuka dan ditutup beberapa kali, dan untuk Chohong, dia terlihat sangat tak puas. Tapi tetap saja, dia tak mengatakan apa-apa. Tampaknya, Dylan memang mengobrol dengan mereka berdua sebelumnya.
"Terima kasih."
Seolah merasa lega dengan ini, Teresa mengekspresikan rasa terima kasihnya dengan suara lembut. Dan akhirnya, dia memperbaiki ekspresinya yang agak lesu.
"Kami akan berangkat lagi dalam lima menit. Aku berharap, kita bisa beristirahat sedikit lebih lama. Tapi, situasinya tetap terlalu mendesak, Kamu tahu. Tolong maafkan Aku."
Dia lalu berjalan pergi.
Seol Jihu mengawasinya kembali, ketika dia melangkah maju, dan mengaktifkan 'Nine Eyes'.
"Seol, karena situasinya sudah begini, aku ingin meminta bantuanmu."
Dylan tiba-tiba berbicara kepada pemuda itu.
"Bantuan?"
"Mm. Kami akan berterima kasih, jika kamu kembali ke Haramark dan menjaga rampasan kami dengan aman. Sampai kami kembali, tentu saja. "
Ian mengungkapkan seringai bergigi. Itu adalah pertanda yang jelas, jika Dylan menjaga pemuda itu. Tapi kemudian, Seol Jihu melihat ke belakang punggung sang putri.
"Seol?"
"Aku ingin pergi bersamamu."
"Tidak."
Dylan langsung menolak.
“Jika Kamu memikirkan kesetiaanmu kepada tim atau tentang perasaanmu, maka izinkan aku memberi tahumu hal ini. Kamu sudah melakukan lebih dari cukup. Kamu seorang Level 1. Tak perlu bagi dirimu untuk berpartisipasi dalam perang. "
"Apakah aku akan menjadi penghalang, dengan pergi ke sana bersamamu?"
Apakah itu pertanyaan tak terduga bagi mereka?
Dylan dengan cepat melambaikan tangannya.
"Tidak semuanya. Kamu bahkan berhasil mempertahankan posisimu, saat melawan Lioner betina yang kekuatannya, seharusnya melebihi seorang Warrior Level 4. Jangankan keahlian-mu yang seperti itu, berarti Kamu akan membantu dalam situasi apa pun. "
"Itu melegakan. Kalau begitu, biarkan aku ikut denganmu. ”
“Lihat anak ini. Hei, apa Kamu mengatakan itu nyata? ”
Mendengar pertanyaan Chohong, Seol Jihu hanya mengangguk.
"Mau atau tidak, aku pasti akan terlibat dalam perang. Aku pikir tak akan terlalu buruk, untuk mengalaminya sendiri di sini. "
Tentu saja, itu hanya penjelasan permukaan saja. Ada alasan lain, mengapa Seol Jihu ingin berpartisipasi dalam perang.
Teresa Hussey, orang yang ia rasakan ketertarikan yang tak diketahui tapi kuat, dari saat dia melihatnya. Dia ingin tahu tentang alasan ini.
Dia bahkan berpikir, jika dia membiarkannya lolos di sini, maka dia tak akan pernah menemukan kesempatan lain, untuk melihatnya lagi.
Dengan kata lain, dia bergerak sesuai dengan emosinya.
"Mm… Jika itu yang Kamu inginkan, Aku tak akan mencoba menghentikanmu. Sepertinya, kita harus menambahkan satu orang lagi, ke daftar orang-orang yang kita lindungi. "
"Kamu tahu, kamu seharusnya tak bertindak seperti ini."
Dylan mengangkat bahu dan berbicara, sementara Chohong memijat dahinya, seolah dia sudah menyerah sekarang.
"Aku bersyukur tentang kalian yang ingin melindungiku. Tapi, bukankah itu berarti, Aku harus membayar sesuatu kepada kalian?"
"Tidak semuanya. Kami masih belum membayarmu untuk sisa ekspedisi kemarin. "
Dylan terkekeh lembut.
Apa pun masalahnya, pemuda ini adalah penduduk Bumi yang menyelamatkan hidup mereka beberapa kali, sesudah kembali dari Forest of Denial. Untuk beberapa alasan, dia membuat orang lain memiliki harapan yang tinggi terhadapnya.
"Inilah sebabnya, aku sangat menyukaimu, Seol!"
Tiba-tiba Hugo menerkamnya.
Seol Jihu melakukan yang terbaik, untuk mendorong pria hitam botak dan berotot menjauh darinya, dan melihat kembali pada Teresa sekali lagi.
'Nine Eyes' miliknya tak melihat warna apapun padanya.
***

Tim Ekspedisi bergabung dengan bala bantuan yang dipimpin oleh Teresa Hussey, dan segera berangkat menuju Lembah Arden.
Meskipun sudah diperkirakan sampai tingkat tertentu, jalan menuju Dawn Peak adalah jalan yang sulit untuk dilalui. Dengan batu-batu besar dan batu curam dengan berbagai ukuran yang berserakan di mana-mana.
Tak lupa, mereka berbaris maju dengan sangat cepat, sehingga kasus-kasus para priest yang tertinggal juga terjadi. Tentu saja, itu tak berarti tentara akan meninggalkan mereka dan melanjutkan perjalanan. Sehingga, para prajurit harus kembali dan memberi mereka tumpangan.
Tak lama, matahari akan turun di bawah cakrawala. Senja yang pudar memunculkan bayangan, besar dan kecil, di beberapa tempat di tebing curam.
Saat dibawa di punggung Hugo, Ian tanpa lelah memanipulasi kristal komunikasi, untuk menghubungi benteng.
Untuk sementara waktu, kristal komunikasi ini memainkan peran penting secara strategis, dengan cepat mentransmisikan situasi yang sedang berlangsung ke tempat lain. Tapi, itu hanya sampai Ratu Parasite mengembangkan kemampuan, untuk memancarkan gangguan yang mengganggu komunikasi.
Dengan itu, Parasit juga mengubah cara mereka menyerang.
Pada tahap awal konflik, mereka maju dengan jumlah yang sangat besar. Tapi saat ini, Parasit mulai melakukan serangan diam-diam, setelah mengganggu komunikasi terlebih dahulu.
Dari perspektif aliansi manusia, ini adalah perkembangan yang benar-benar menjengkelkan. Tapi tetap saja, mereka tak bisa berhenti menggunakan kristal, untuk berkomunikasi satu sama lain.
Ketika jarak antara dua kristal memendek, kekuatan mana yang dikirim antara keduanya akan sangat meningkat. Belum lagi, saat waktu keduanya tetap terhubung. Yang berarti, itu dimungkinkan untuk menembus gangguan.
Itulah tepatnya, mengapa Ian mencoba yang terbaik untuk berkomunikasi dengan benteng, bahkan sekarang. Selama benteng tak jatuh, maka semakin dekat pasukan bantuan. Maka, semakin besar peluang untuk mempertahankan benteng.
Pzzzzt!
Mata Ian yang dulu cemas, terbuka lebih lebar. Pelepasan energi yang berisik datang dari kristal.
"Ya!! Itu berhasil! "
Ian berteriak keras.
Teriakannya begitu keras, sehingga mengejutkan Seol Jihu, ketika pemuda itu berlari menaiki lereng yang curam.
“Upaya penguatan ini tak sia-sia. Paling tidak, ini bukan skenario terburuk! "
Ian menyatakan demikian, dan buru-buru menuangkan lebih banyak Mana ke dalam kristal. Hampir segera, bola itu mulai mengeluarkan kekacauan suara yang memecah telinga, yang berisi segala macam desas-desus dan suara gangguan.
Dylan membuka mulutnya.
"Tuan Ian. Haruskah aku berbicara dengan sang putri, dan menghentikan pasukan? "
"Tidak! Tik apa-apa. Aku akan terus terhubung dengan mereka, saat kita terus maju. "
Ian mendekatkan wajahnya ke kristal.
"Bisakah kamu mendengarku? Ini adalah Mage Ian yang dipekerjakan langsung keluarga kerajaan Haramark! "
-Ian?
Tzzzt, tzzzt.
Mungkin karena dia belum sepenuhnya melewati gangguan, suara gangguan masih cukup parah. Tapi tetap saja, orang bisa mendengar suara manusia di sana.
Sial, para pendengar bahkan bisa merasakan keputusasaan dalam suara itu.
-Tunggu sebentar! Jika Kamu datang, maka?!
“Segera setelah semua komunikasi dengan Benteng Arden terputus, kami memanggil Penduduk Bumi, dan berangkat dari Haramark dengan pasukan elit. Kami sedang dalam perjalanan menuju benteng. "
-Tapi, gangguannya…
Ketika mendengar suara tak percaya itu, Ian mulai dengan hati-hati menjelaskan situasinya.
"Kami sudah memasuki Lembah Arden, pada sore hari."
-Sungguh? Apakah keluarga kerajaan Haramark benar-benar memahami situasi di sini, dan mengirim bala bantuan? Secepat itu??
"Ya mereka melakukannya. Yang Mulia Teresa Hussey secara pribadi memimpin pasukan. "
- Putri secara pribadi memimpin pasukan ?!
Saat itulah, sorakan nyaring terdengar dari kristal.
-Waaaaah !!
Itu tak mungkin dilakukan oleh satu atau dua orang saja. Mereka pasti gembira, karena juga ada beberapa suara air mata bercampur di sana.
Suara benda yang meledak sesekali, serta raungan binatang buas yang aneh di latar belakang, hanyalah bonus tambahan.
"Bagaimana situasinya?"
-Kami memberikan segala yang kami miliki, untuk bertahan melawan gerombolan musuh. Tapi, jumlah mereka terlalu banyak! Garis pertahanan bisa jatuh kapan saja!
“Tunggu sebentar lagi! Kami akan segera tiba di Dawn Peak! Mencapai benteng, hanya akan menjadi masalah waktu! ”
-Terima kasih! Aku mohon padamu, tolong cepatlah!!
Lelaki di sisi lain barisan berteriak dengan suara gembira.
Saat mereka menyadari jika keluarga kerajaan tak meninggalkan Benteng Arden, semangat juang yang sangat rendah, telah kembali dinyalakan.
"Bisakah Kamu memberi tahu kami ukuran musuh?"
-Dicahami! Parasit yang menyerang adalah…
Pzzzzzzt !!
Gelombang gangguan lain tiba-tiba mengakhiri komunikasi. Ian mendecakkan lidahnya, menuang lebih banyak Mana ke dalam kristal, dan berteriak.
"Dylan! Tolong, beritahukan Putri! "
Dylan berlari ke depan dengan cepat, seolah-olah dia telah mengembangkan sepasang sayap.
Sementara itu, Seol Jihu menelan ludahnya dengan gugup.
Selama bergegas maju, semuanya terasa sulit ditoleransi. Dan dia hanya berharap, mereka bisa sampai di sana lebih cepat. Tapi sekarang, setelah dia mendengar komunikasi itu, ketegangannya melonjak tinggi ke atas.
Orang-orang itu, seberapa besar perjuangan mereka saat ini?
Mata Seol Jihu melayang ke atas.
Mereka akan tiba di Dawn Peak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us