Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_064

gambar

SCG_064


Bab 64. Kemajuan Kelas


Pertempuran berikutnya begitu sepihak, sehingga kamu bisa dengan mudah menggambarkannya. sebagai keajaiban yang luar biasa.
Dua pertiga gerombolan Parasite yang memasuki jurang, hancur atau terluka parah oleh batu yang jatuh. Adapun makhluk yang tersisa di bagian belakang gerombolan, seperti mereka terjebak dalam jarring. Mereka bahkan tak bisa melakukan perlawanan yang tepat, pada serangan yang datang dari sepuluh arah yang berbeda, dan secara sistematis dibantai.
Awalnya, Seol Jihu berpikir jika rencananya akan berhasil, jika dia berhasil menyeret, sekitar setengah dari jumlah pasukan musuh. Namun, dia akhirnya memikat hampir 80% dari gerombolan Parasite.
Setelah Medusa menentukan jika luka serius yang dideritanya, bukan sesuatu yang harus diabaikan, dia memerintahkan mayoritas pasukannya untuk mengejar manusia itu. Dan dia meninggalkan jumlah minimum yang diperlukan, untuk menaklukkan benteng.
Tentu saja, beberapa kesalahan atas keputusan itu, terletak pada keadaan marah yang menghentikan makhluk itu dari menganalisa situasi dengan benar.
Seol Jihu yang berpura-pura menembakkan panah yang merusak, juga suatu keajaiban. Selain itu, dia menyelinap melalui pengepungan mereka, seperti belut. Itu juga memainkan peran besar.
Berkat itu semua, semua Roach sekarang mati. Adapun gerombolan yang tersisa, hanya Bug yang berhasil selamat. Tapi, itu juga tak bertahan lama.
Merasa ini adalah kesempatan sempurna yang diberikan dewa, Teresa Hussey memimpin pasukan dari depan, dan segera bergegas ke benteng. Medusa yang berkuasa, sangat menderita di bawah tembakan jitu milik Dylan, serta rentetan serangan jarak jauh dari Archer, sebelum diserang oleh sihir Ian.
Bug yang bingung dan bimbang, menjadi tak lebih dari suguhan lezat, saat 'ibu' mereka mati.
Maka, pertempuran Benteng Arden telah berakhir, dengan koalisi manusia muncul sebagai pemenangnya.
“Waaaaaaaaahhhh !!”
Sorakan nyaring terdengar di lembah.
Teresa mengangkat pedang panjangnya tinggi-tinggi di udara, untuk menyambut sorakan mereka. Dia bahkan lupa, tentang menyelamatkan mukanya untuk dengan lucu berteriak, "Kyaaahk!"
Sudah berapa lama, sejak dia merasakan kemenangan yang semanis dan sesegar ini?
Dia sangat haus akan kemenangan, sehingga dia merayakannya dengan sekuat tenaga. Dia benar-benar bahagia, bukan sebagai putri suatu kerajaan, tapi sebagai penduduk Paradise. Tentu saja, masih agak berlebihan, jika mengingat posisinya.
Pada akhirnya, dia masih gagal untuk sepenuhnya melepaskan kebahagiaannya. Dan dengan wajah memerah, dia mulai mencari pahlawan dari operasi ini.
Namun, untuk beberapa alasan, Seol Jihu tersentak dengan anggun, ketika mata mereka bertemu. Dia kemudian menutup mulutnya dan buru-buru lari.
Teresa cekikikan dan mengejarnya. Seol Jihu lari darinya. Dan akhirnya, pemuda itu mencari perlindungan di belakang Chohong. Peristiwa menggembirakan seperti itu terjadi di sana-sini. Tapi bagaimanapun juga, fakta jika mereka dapat menang tanpa terlalu banyak pengorbanan, tidaklah berubah.
Kemudian pada hari itu, Teresa Hussey menyampaikan hasilnya kepada Keluarga Kerajaan Haramark, dengan dua pesan sederhana.
[Parasite, dimusnahkan. Pertahanan Benteng Arden, berhasil.
Korban dari pasukan bantuan: nol.]
Sebuah pesan kemenangan telah dikirim. Sepertinya, itu pertama kalinya dalam beberapa abad.
***

Meskipun pertempuran telah berakhir, pasukan bantuan tak segera meninggalkan Benteng Arden. Mereka masih harus mengurus akibatnya.
Pertempuran mungkin telah dimenangkan, tapi tak hanya menderita korban. Situasi Benteng Arden benar-benar mengerikan.
Struktur yang seharusnya 'hampir selesai', sekarang setengah hancur. Adapun kekuatan yang tinggal di sini, bahkan 200 tentara tak berhasil bertahan hidup. Itu benar-benar penghancuran total.
Sementara para priest dengan tergesa-gesa pergi kesana kemari untuk melakukan peran mereka, Teresa meminta berbagai persediaan untuk dikirim melalui kristal komunikasi. Keterampilan dan bahan untuk merekonstruksi benteng, gerbong yang akan mengangkut orang yang terluka kembali ke kota, bantuan dan pasokan medis, dll.
Seol Jihu juga tak bersantai. Dia menghabiskan waktunya menyingkirkan mayat Parasite, atau membantu persiapan awal untuk memulai rekonstruksi benteng.
Juga, tak hanya dia berdiri sebagai pengintai di waktu luangnya, dia terus berpatroli dengan Dylan sesekali. Meskipun peluangnya rendah, mereka masih harus mempertimbangkan serangan lanjutan dari Parasite.
Mungkin mempersiapkan ini dan itu, membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Persediaan yang diminta, baru tiba delapan hari kemudian. Penduduk Bumi bersiap-siap untuk perjalanan kembali ke Haramark, saat itu.
Sebelum dia pergi, Seol Jihu memandang terakhir ke Benteng Arden dengan 'Nine Eyes'. Dan itu masih bersinar dengan warna emas yang sama.
"Kamu harus membayarku kembali di masa depan, oke?"
Dia sedikit menyeringai, dan ketika dia akan naik ke kereta bersama dengan Carpe Diem yang lain, langkahnya terhenti.
Dari pintu kereta yang terbuka tepat di depan, tangan seseorang perlahan-lahan memberi isyarat padanya, seolah memerintahkannya untuk mendekat. Pemilik tangan yang mengintip kepalanya dari pintu tidak lain adalah Teresa Hussey yang menyeringai.
***

Dalam perjalanan kembali ke Haramark.
Begitu kelompok itu meninggalkan lembah, jalan menjadi relatif mulus.
Tak ada yang layak untuk disebutkan tentang kereta putri. Yah, Ian juga ikut naik, tapi hanya itu saja.
"Aku hanya bisa minta maaf padamu, teman."
"T-tidak, tidak apa-apa."
Suara Ian menyampaikan betapa menyesalnya ia, mendorong Seol Jihu untuk melambaikan tangannya dengan cepat.
"Bahkan saat itu, aku dak merasa senang, mengetahui jika akulah yang pertama kali membuat saran. Dan hanya untuk mendukungmu seperti ini."
Setelah lama berpikir ulang, Ian memutuskan untuk tetap sebagai Mage keluarga kerajaan untuk sementara waktu. Ada beberapa alasan untuk keputusan ini, tapi yang terbesar ada hubungannya dengan keluarga kerajaan, yang membuat lebih banyak konsesi. Juga, Teresa juga memohon padanya.
Selain itu, keluarga kerajaan juga berjanji untuk mendukungnya dengan sepenuh hati. Sehingga, itu akan menjadi langkah yang lebih mudah bagi Ian, untuk masuk ke dalam jajaran High Ranker. Dia mengatakan, begitu mereka kembali ke Haramark, dia akan menandatangani kontrak yang telah dirubah.
"Yah, itu bukan seolah-olah kita membuat janji yang pasti atau apa pun. Dan Aku juga menunda memberi mu jawaban yang pasti. Jadi, Tuan Ian, tolong jangan pikirkan itu. "
“Terima kasih sudah mengatakan itu. Itu tentu memudahkan beban di pundakku. ”
Perlahan Ian membelai jenggotnya dan membentuk senyum santai.
“Harap tunggu sebentar. Kamu tahu, ada perbedaan yang substansial antara High Ranker Mage dan yang biasa. ”
"Maaf?"
“Keluarga kerajaan telah membuat beberapa konsesi. Mereka berjanji untuk tak mengganggu kegiatan eksternalku, seperti melakukan ekspedisi atau eksplorasi. "
Ian mengedipkan matanya untuk bermain-main.
"Meskipun semuanya berjalan seperti ini, orang tua ini tak bisa meninggalkan kesetiaan dan ikatan yang telah Aku bentuk dengan mereka selama bertahun-tahun. Jujur, ​​ketika aku mengatakan, Aku ingin membentuk tim denganmu. Aku telah belajar beberapa hal dari ekspedisi ini… Ahem… maksudku, misi kita kali ini, serta pertempuran yang kita lawan bersama. "
"Masih mencoba untuk membuat babi cantik, ya?"
Teresa memandangi kedua lelaki itu, dengan ekspresi tercengang.
"Loyalitas? Obligasi? Mari kita melihat kenyataan. Kamu menjawab ya dengan enggan, karena kami berjanji untuk meningkatkan anggaran penelitianmu, dan membiarkanmu berkeliaran dengan bebas, kapan pun kamu mau. ”
"Astaga. Sepertinya, dia menganggap itu menembus diriku. ”
Ian berhenti tersenyum seperti orang tua keriput, dan membentuk ekspresi lucu dari seseorang yang pura-pura tak tahu apa-apa. Teresa menggelengkan kepalanya tanpa daya, sebelum melihat wajah Seol Jihu dan berkata 'oops'.
"Maafkan Aku. Dari caraku mendengarnya, Aku kira kalian berdua akan membentuk sekutu. "
Memang, Seol Jihu sedikit menyesalinya. Masih ada banyak hal yang tak ia ketahui. Jadi, jika seorang Mage veteran yang pintar menemaninya, itu pasti akan memberinya banyak kepercayaan diri.
Namun, itu bukan seolah-olah mereka telah menyetujui persekutuan ini, dan dia tak dalam posisi untuk menuntut iitu juga. Jadi, Seol Jihu memutuskan untuk puas, berkenalan dengan orang-orang ini saja.
"Tidak, tidak apa-apa. Tampaknya Tuan Ian adalah orang yang sangat penting, dari perspektif keluarga kerajaan. "
"Memang benar begitu. Juga, dia sangat penting, jika aku ingin mewujudkan impianku. "
"Impian?"
"Ya."
Mata Teresa berkilau cerah.
"Benteng Arden hanyalah langkah pertama dalam mimpiku, untuk menjadi kenyataan."
"Bolehkah aku mendengar tentang mimpi ini?"
"Tentu saja. Sebenarnya sangat sederhana. Lembah Arden adalah barisan pegunungan yang mengesankan. Dan juga, itu berfungsi sebagai wilayah perbatasan, yang menahan para Parasite. Plus, itu juga rute terpendek ke Haramark bagi mereka. "
Seol Jihu juga sudah tahu itu.
“Jadi, aku berencana untuk mengubah keseluruhan Lembah Arden, menjadi benteng. Satu yang cukup besar dan tak dapat ditembus. Sehingga, membuat Ratu Parasite secara sukarela menyerah, pada gagasan untuk menyerang kita. ”
Seol Jihu memiringkan kepalanya sedikit.
‘Tunggu, rasanya aku bisa… mengingat sesuatu di sini…’
Waktu yang cukup lama telah berlalu, sejak dia memiliki mimpi itu. Tapi, beberapa bagian dari itu masih tetap dalam bentuk buram, tak sejelas seperti ini. Maka, itu pasti insiden yang sangat mengejutkan.
‘Lembah Arden… Haramark…'
“Bukan hanya sebagian kecil, tapi membentengi seluruh pegunungan. Yang bisa aku dengar, hanyalah keinginan bodohmu, untuk pria tua ini agar bekerja terlalu keras sampai mati. ”
Sementara Seol Jihu berpikir untuk dirinya sendiri, Ian menggerutu pelan.
"Keluarga kerajaan akan selalu membalasmu."
"Aku senang dengan hadiahnya. Tapi, lelaki tua ini ingin mendengar bantuanmu yang murah hati, setiap saat."
"Yah, tak akan sulit melakukan itu untukmu, tapi… kamu hanya akan memintaku untuk mengatakan hal-hal seperti, ‘Kuek! Bunuh aku saja!’ Atau ‘Itu tak akan membuatku tunduk padamu!’. Bagaimana itu memenuhi syaratmu sebagai kesepakatan?"
"Itu adalah dorongan yang sempurna, untuk tubuh lelaki tua ini."
"Aku tak mau. Aku tak tahu mengapa, tapi setiap kali Aku mengucapkan kata-kata itu, Aku merasa aneh."
Mendengar penolakan Teresa, Ian hanya bisa mengomel dengan kecewa.
Seol Jihu melakukan yang terbaik, untuk menekan tawanya. Namun, dia diam-diam menatap Teresa dengan rasa ingin tahu. Banyak hal telah berhasil dengan baik pada akhirnya. Tapi, pertanyaan pribadinya belum ditangani.
Mengapa dia merasakan ketertarikan yang begitu kuat, saat pertama kali bertemu wanita ini?
Dia banyak memikirkannya, tapi tak bisa memahaminya sama sekali.
'Tahan.'
Merasa sangat penasaran sekarang, Seol Jihu mengaktifkan 'Nine Eyes'-nya lagi. Teresa tetap tak berwarna, tapi dia tak mencari itu.
"Hijau adalah pengamatan umum, kan?"
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Teresa Hussey
Tanggal dipanggil
N / A
Nilai Tanda
N / A
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 24
Tinggi / Berat
168,5 CM / 54,6 Kg
Kondisi Saat Ini
Bagus
Kelas
LV. 5 (Princess Knight)
Kebangsaan
Haramark
Afiliasi
Keluarga Kerajaan Haramark
Alias
Putri Haramark

2. Ciri-ciri
a. Temperamen:

- Bayak. (Baik pola pikir dan tindakannya, tajam dan substansial)
- Bertanggung jawab (Banyak posisi penting pada tugas atau kewajiban, yang ditugaskan kepadanya)
- Heroic (Memiliki semangat yang kuat dan tak ragu untuk melakukan hal-hal kecil, jika perlu)
b. Bakat:

- Sagacious (Memiliki bakat dalam menilai situasi dengan benar dan merespons dengan tepat)
- Menerobos (Terlepas dari kesulitan situasi, dia akan mencari cara untuk bertahan hidup, dan mengatasi kesulitannya, saat ini)
3. Kondisi Fisik
Strength
High - Intermediate +1
Durability
Low - Intermediate
Agility
High - Intermediate
Stamina
Intermediate - Intermediate
Mana
Intermediate - Intermediate +1
Luck
High - Low
Poin Kemampuan yang Tersisa: 0

4. Skill
a. Basic Skill (1)


b. Skill Spec-job (6)


c. Skill Lain (4)



5. Tingkat Watak
Sulit untuk senang (ulet dan gigih)
Penasaran
Melankolis (Terasa putus asa dan frustrasi di dalam hatinya)

Itu adalah Stats Window orang lain, sesuatu yang belum pernah dilihatnya, dalam waktu yang sangat lama. Dia benar-benar merasa aneh, jika dia juga bisa melihat Stats Window seorang penduduk Paradise.
Apakah dia terlalu sering menatapnya? Dia tak bisa membaca seluruh baris pertama, sebelum Teresa tiba-tiba memutar kepalanya ke arahnya. Dia pasti merasakan pandangannya.
Begitu mata mereka bertemu, Seol Jihu tersentak dan buru-buru memalingkan wajahnya, pura-pura tak melihat apa-apa.
"Apakah Aku tahu?"
Sama seperti anak kecil yang tertangkap basah, karena melakukan sesuatu yang nakal, Seol Jihu dalam hati merasa gugup.
"Permisi."
Dia pura-pura tak mendengarnya.
"Per… mi… si..."
Ketika dia tak menjawab, Teresa baru saja bangkit dari tempatnya, dan duduk tepat di sebelah pemuda ini. Bahkan kemudian, pemuda ini tak menunjukkan respons. Jadi, dia membuat dirinya lebih dekat. Cukup dekat untuk saling bersentuhan. Seol Jihu tersentak lagi dan menatapnya. Senyum puas kemudian terbentuk di wajahnya.
“Ya, ada hal ini. Aku ingin tahu tentang hal itu. jadi, bisakah kamu membantuku memahaminya dengan lebih baik? "
"Maaf?"
"Kembali ketika kita pertama kali bertemu? Kenapa Kamu menatapku… dengan penuh perhatian? Kamu melakukan hal yang sama tadi. ”
Akhirnya di sini. Seol Jihu memperbaiki ekspresinya, dan membuka mulutnya.
"Jika Kamu tersinggung, Aku ingin meminta maaf."
"Apa? Aku tak tersinggung atau semacamnya. "
Teresa mengangkat tangannya.
"Yah, jujur ​​saja, aku tahu, aku cukup cantik."
Dia mengangkat bahu dengan acuh tak acuh.
"Jadi, apakah kamu menatapku, karena betapa cantiknya diriku? Apakah itu? ”
Sikapnya yang benar-benar jujur, ​​membuat Seol Jihu benar-benar kehilangan kata-kata. Dibutuhkan usaha darinya untuk mengatakan sesuatu.
"Ah, itu… Warna mata dan rambutmu cukup indah, ya... Dari tempatku berasal, warna merah muda sangat langka, Kamu tahu. ”
Seol Jihu tersenyum canggung, sementara tanpa sadar berusaha menjauhkan diri dari wanita ini. Dia tak merasa ingin membiarkannya mencuri bibirnya lagi, dalam waktu dekat.
"Oh benarkah? Tapi Aku tak merasakan apa-apa. "
"Aku, aku mengerti."
"Ya... Aku tak terlalu merasakan apa-apa, tentang mereka, sejak Aku tumbuh bersama mereka. "
Saat percakapan berlangsung, Seol Jihu berhasil membuat sedikit celah di antara mereka.
Teresa memiringkan kepalanya, tapi ketika dia melihat lelaki ini menutupi bibir dengan tangannya…
"Ah."
Dia terkesiap lembut.
"Heeng."
Dia kemudian mengeluarkan erangan aneh, saat tatapan nakal jelas mengisi ekspresinya.
"Yah, maksudku, Kamu tahu."
Senyumnya yang halus tapi berbahaya, mengingatkan Seol Jihu tentang pemangsa yang membidik mangsanya.
"Aku punya mata merah muda dan rambut merah muda ini sejak lahir…"
Dia tiba-tiba menurunkan pandangannya dan memindai tubuhnya sebentar, dan kemudian…
"Dan juga…"
Dia menyeringai cerah, dan mendekat ke telinga Seol Jihu… dan berbisik.
"Aku juga merah muda di tempat lain."
Setelah berbisik, Teresa mengedip padanya.
Seol Jihu buru-buru menjauh dan dengan agak terbatuk batuk.
***

Tentara bantuan tiba di Haramark pada pagi keempat.
Menghabiskan waktu adalah satu hal yang lain. Tapi, mungkin karena begitu banyak insiden telah terjadi sejak keberangkatan awal dari kota. Seol Jihu tak bisa gembira, saat menyambut pemandangan peradaban.
Teresa dan Ian sama-sama sibuk.
Sebagai isyarat keberangkatan, dia meminta jabat tangan yang kuat. Dia juga mengatakan kepadanya, untuk menunggu sedikit untuk hadiah yang dijanjikannya. Ian mengucapkan selamat tinggal dengan kata-kata yang bermakna ini, "Mari kita bertemu lagi, segera".
Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada mereka berdua, Seol Jihu keluar dari kereta mereka, sambil mengatur ulang pikirannya. Dia perlu menerima hadiah dan harus pergi di kuil. Dia juga harus khawatir untuk menjual bagian jarahannya juga. Dia berpikir, untuk sementara waktu, dia akan tetap sibuk.
'Bahkan masih…'
Pada akhirnya, tak banyak yang berubah.
Ian memutuskan untuk tetap sebagai Mage keluarga kerajaan. Setelah pembagian jarahan selesai, dia juga harus berpisah dengan Carpe Diem. Tentu, mereka telah melalui banyak hal Bersama. Jadi, sejumlah persahabatan dan kepercayaan, telah dibangun di antara mereka. tapi, masih sulit untuk melanjutkan tugas lain dengan mereka lagi, karena kebetulan semata-mata seperti saat ini.
"Akan menyenangkan, jika aku bisa naik level."
Meskipun berada di ekspedisi lain akan sulit, bukankah dia masih bisa bermanfaat bagi tim eksplorasi, jika dia setidaknya seorang Level 2?
"Jika itu tak berhasil, aku hanya perlu menjadikannya sebagai porter untuk sementara waktu, lebih lama."
"Hei."
Sementara Seol Jihu berdiri di sana membasahi bibir bawahnya, sebuah suara yang familiar tiba-tiba menusuk telinganya. Trio Dylan, Chohong, dan Hugo sedang menunggunya di gerbang kota.
"Maaf tentang itu. Apakah kalian menungguku lama? ”
"Tidak, tidak juga."
Chohong dengan diam-diam mengalihkan pandangannya. Seol Jihu bertanya-tanya, apakah ada sesuatu yang terjadi, karena Hugo menyeringai bagai orang bodoh, dan Dylan diam-diam mengamati situasi dengan kedua tangan dengan kuat di dadanya.
"H-hmm."
Chohong berdehem untuk membersihkan tenggorokannya, dan berbicara dengan suara pelan.
"Jadi, apa rencanamu mulai sekarang?"
"Hah?"
Jawabannya yang agak acuh tak acuh, mendorong Chohong untuk menggaruk kepalanya dengan kasar. Seolah-olah dia tak tahu, apa yang harus dikatakan atau bagaimana mengatakannya. Bibirnya dengan resah membuka dan menutup.
“Argh, sial. Kamu tahu, seperti… "
"Baik?"
"…Mau datang?"
Dia mengatakan sesuatu yang tak memiliki awal maupun akhir. Melihat ekspresi bingung Seol Jihu, Hugo mulai bertepuk tangan, ketika tawa besar meledak keluar dari mulutnya. Chohong berteriak keras,
"Jadi, mengapa kamu memintaku untuk melakukannya sejak awal ?!"
Setelah keributan mereda, Dylan membuka mulutnya.
"Seol, apakah kamu berencana untuk tinggal di Haramark?"
"Ya, benar."
Dylan menyarankannya untuk meninggalkan Haramark, tapi Seol Jihu tak berencana melakukan itu. Dia benar atau salah, itu tidaklah penting. dia hanya ingin tinggal di kota ini sebentar saja.
"Begitu… Oke, kalau begitu."
Dylan menyilangkan lengannya dan meletakkan tangannya di kepala Chohong dan Hugo.
"Dengarkan. Secara teknis Aku adalah pemimpin Carpe Diem, tapi bahkan Aku merasa sangat kasar, dengan mencoba mengendalikan kedua idiot ini. ”
Seol Jihu akan setuju dengan itu, tapi setelah melihat tatapan menakutkan dari mata Chohong, dia langsung berhenti.
"Jadi aku ingin tahu, apakah kamu mau membantuku melakukan itu?"
Seol Jihu mengerjapkan matanya.
"Sebagai kompensasimu, Aku akan membiarkanmu menggunakan fasilitas pelatihan yang tak terlalu bagus itu, mulai sekarang, gratis."
Baru pada saat itulah pemuda itu menyadari arti kata-kata itu, dan rahangnya sedikit menurun.
"D-Dylan."
Dylan tersenyum, memamerkan giginya.
"Yah, bagaimana kalau kita tak melihat detail kecil, saat kita makan, minum, dan menikmati?"
Seol Jihu juga tersenyum cerah.
"Terdengar bagus untukku."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us