Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_065

gambar

SCG_065


Bab 65. Satu-satunya Kelas yang Bagus


Ketika Seol Jihu bangun, matahari telah naik ke tengah langit. Meskipun secara nominal dia bangun, dia tak membuka matanya. Untuk pertama, dia sakit kepala, karena mabuk yang menyakitkan menusuk dahinya. Dan kedua, rasa kantuk melamun masih melekat padanya.
Beberapa pikiran mengalir masuk dan keluar dari benaknya. Kembali, ketika dia mengajukan diri sebagai porter di pub, peristiwa Forest of Denial dan roh makam pendendam. Kematian Samuel, Alex, dan tim mereka. Penyelamatan benteng di Lembah Arden, Puteri Teresa Hussey, dan Ian. Lalu…
Merasa seperti baru saja terbangun dari mimpi yang sangat panjang, Seol Jihu melepaskan desahan lembut dari bibirnya. Dia membuka matanya, untuk melihat sinar matahari yang hangat, mengisi ruangan yang asing ini. Semuanya asing, termasuk dinding putih dengan retakan di sana-sini, serta tempat tidur, tempat dia berbaring.
‘Oh. Benar.'
Kebingungannya berangsur-angsur hilang. Seol Jihu dan anggota Carpe Diem merayakan pesta itu semalam, dan mereka membuatnya menenggak gelas tinggi satu demi satu… dan di sanalah ingatannya berakhir. Seseorang pasti membawanya ke ruangan ini.
Yang penting adalah, dia sekarang anggota Carpe Diem. Mereka adalah satu-satunya tim di Haramark yang ditandai oleh 'Perintah Gold'. Sehingga dapat dimengerti, dia cukup senang dengan hasil ini.
Seol Jihu melompat dari tempat tidurnya dan membuka jendela. Dia berpikir untuk menangkap angin sepoi-sepoi yang menyegarkan, sambil melihat pemandangan yang disediakan oleh kota Haramark. Tapi, dia hanya bisa mengerutkan kening, dalam pada aroma bau badan yang tajam dan meresap.
Keadaannya saat ini tak perlu ditertawakan. Dia terjebak di hutan belantara selama hampir tiga minggu, dan tak memiliki kesempatan untuk mandi dengan benar, bahkan sekali pun.
Syukurlah, dia menemukan kamar mandi pada kamar khusus ini, jadi dia segera ditelanjangi.
***

Setelah menggosok setiap bagian tubuhnya dengan air dingin, Seol Jihu sekarang merasa cukup segar. Mengenakan pakaian biasa, dia keluar dari kamar dan menyadari, jika tak ada orang lain di lantai tiga.
Dia pergi ke lantai pertama untuk berjaga-jaga, dan akhirnya melihat wajah yang akrab di sana. Chohong yang mengenakan T-shirt tanpa lengan dan hot pant yang sama persis. Seperti yang pertama kali dilihatnya, dia sibuk berolahraga, saat keringat mengalir keluar dari tubuhnya.
Ketika dia dengan hati-hati memasuki gym, Chohong memalingkan rambut kucirnya sedikit ke arahnya, sambil masih tergantung di batang baja.
"Oh, kamu sudah bangun."
“Ya, barusan. Bagaimana denganmu? "
“Bangun sejak pagi. Aku sedang berpikir untuk menyingkirkan rasa mabuk itu bersama-sama. Tapi, kamu tertidur lelap, jadi aku pergi tanpa membangunkanmu. ”
Sekarang dia memikirkannya, ada tempat tidur tambahan di kamar. Itu pasti milik Chohong.
"Tapi kalau sarapan, Kamu seharusnya membangunkanku."
"Sarapan, kakiku. Olahraga adalah obat terbaik untuk mengatasi mabuk, Kamu tahu? Selain itu, bukankah kamu terlalu lemah terhadap alkohol? Kamu KO terlalu cepat. "
"…."
"Jangan khawatir. Kamu tak mengamuk dalam keadaan mabuk. Kamu hanya tidur dengan tenang, seperti bayi. ”
Chohong menyeringai dan melanjutkan pemanasan-nya. Setiap kali batang baja menyentuh dadanya, otot-ototnya yang dibuat dengan halus, tertekuk agar semua orang melihat punggungnya yang basah oleh keringat. Tatapan Seol Jihu tertawan oleh pemandangan yang memesona itu.
Dia mendengar di suatu tempat, jika tubuh wanita seharusnya jauh lebih sulit untuk mengembangkan otot, terutama pada tingkat itu. Jadi, tak perlu dikatakan jika dia harus bekerja sangat keras, untuk bisa seperti itu. Semakin lama dia menonton, semakin dia terkesan… pada saat yang sama, dia bahkan berpikir, itu juga tampak sangat indah untuk dilihat.
Chohong melanjutkan dan melakukan 50 pull-up lagi, dan postur tubuhnya tak menyimpang sekali pun. Setelah melepaskan bar, dia dengan ringan mendarat kembali di lantai, dan mulai mengendalikan napasnya.
Seol Jihu memperhatikan sekelilingnya dengan hati yang bergetar. Dia tak tahu, siapa yang menciptakan gym ini. Tapi yah, semua yang ada di sini adalah peralatan kelas atas. Dari apa yang ia dengar, tak hanya keseluruhan lantai pertama. Tapi, bagian belakang gedung serta ruang bawah tanah, telah diubah menjadi fasilitas pelatihan tim.
"Aku harus mulai dengan apa?"
"Hei, ayo kembali ke atas. Sudah hampir waktunya. "
"Mm?"
Mendengar kata-kata itu keluar tiba-tiba, Seol Jihu hanya bisa melihat sekeliling dirinya, dengan ekspresi tak mau. Sementara itu, Chohong mengosongkan sebotol penuh air sekaligus, dan menghembuskan napas berat.
"Dylan bilang, dia akan kembali, paling lambat saat makan siang."
"Tapi, aku tak melihatnya di lantai atas."
"Dia akan berada di sini. Kamu tahu, Dylan seperti iblis. "
Chohong menyeka keringat di lehernya dengan handuk, saat dia membuka pintu keluar.
Seol Jihu hanya bisa melihat gym dengan ekspresi sedih, sebelum dia juga berbalik untuk pergi.
***

Seperti yang dikatakan Chohong, dua bocah lelaki Carpe Diem kembali ke kantor, ketika dia sedang mandi. Dylan membawa tas besar di punggungnya, dan Hugo membawa barang panjang yang dibungkus kain biru, seringai lebar yang tampak terpaku di wajahnya.
Dylan berbicara kepada Seol Jihu, ketika dia berdiri dari sofa.
"Oh, hei, Seol. Kamu bangun. "
"Ah ya. Baru saja. Dari mana kalian? ”
"Jika Aku menggunakan analogi Tuan Ian, Aku pergi untuk mengambil telur puyuh kami."
"Telur puyuh?"
Dylan tak mengatakan apa-apa lagi. Dan setelah meletakkan tasnya, dia menjatuhkan diri ke sofa sendiri. Dia mencari-cari di sakunya, hanya untuk menatap Seol Jihu, dengan wajah agak bingung. Pemuda itu tertawa kecil dan menyerahkan sebungkus rokok.
“Sialan. Terima kasih. Ketika Aku kembali ke Bumi lain kali, Aku akan membeli satu truk yang penuh dengan sampah ini, dan membawanya. "
"Hehehe. Aku benar-benar mulai menikmati merek ini, Kamu tahu? "
Hugo mendekat dan mencuri rokok tanpa malu-malu.
"Oh, hei. Kalian kembali. ”
Chohong muncul dari kamar mandi. Kemudian, dengan handuk basah menutupi rambutnya. Dia kemudian duduk di sebelah Seol Jihu.
“Kalian terlambat. Aku pikir, Kamu akan cepat tentang itu. "
“Tak ada yang membantu. Bagaimanapun juga, kami harus mampir ke dua tempat yang berbeda. ”
"Aku mengerti, jadi keluarkan mereka. Berhentilah membangun ketegangan, oke? ”
Chohong terkikik dan menggosok tangannya dengan gembira. Baru pada saat itulah Seol Jihu menyadari jika sekaranglah saatnya untuk membagi hadiah.
"Baik. Pertama-tama…"
Dentang!
Dylan meletakkan kantong besar yang tampak di atas meja, dan mengeluarkan dentingan logam yang terdengar bagus.
“Sebagai hadiah untuk melakukan pengintaian Forest of Denial, serta berpartisipasi dalam pertahanan benteng, kita mendapat 850 koin Silver. Samuel dan timnya mati, jadi bagian mereka tak termasuk. Termasuk bagian dari Tuan Ian, itu adalah 170 koin Silver per orang. "
"Wow!!"
Chohong melompat kaget, sebelum berjongkok di sofa. Dia mulai membuat keributan besar.
"Benarkah? Apa ini sungguhan !? ”
"Keluarga Kerajaan Haramark dikenal karena bermurah hati dengan hadiah mereka. Tapi, mereka menambahkan sedikit bonus ekstra kali ini."
"Keuh!! Putri itu benar-benar tahu, bagaimana memperlakukan orang lain!”
"Dan juga…"
Dylan mengeluarkan kantong lain, kali ini lebih kecil dari yang sebelumnya.
“Ini adalah hadiah dari Sicilia. Seperti yang ditentukan dalam kontrak, 100 koin Silver yang bagus dan bersih per orang. ”
"270 koin Silver!!"
Chohong mengepalkan kedua tangan dan merayakannya.
Di sisi lain, Seol Jihu sedikit tak terkesan. Kim Hannah memberinya 100 koin Silver. Jadi, agak sulit baginya untuk benar-benar memahami nilai sebenarnya dari 270 koin Silver ini.
'Benar, bentuk mata uang utama yang beredar seharusnya adalah koin Copper dan Silver.'
Sekarang lebih masuk akal. Tak mungkin Kim Hannah akan memberinya jumlah kecil, ketika dia membagikan ratusan juta won sebagai uang saku. Seolah-olah, itu adalah harta kecil baginya.
Bagaimanapun juga, 270 koin Silver dikonversi menjadi 270.000 koin Copper. Berpikir jika dia akan bertanya berapa banyak nilai koin Silver yang ia miliki, Seol Jihu diam-diam mengambil kantong koin yang diserahkan Dylan.
"Jadi, akankah kita sampai ke topik utama, benar?"
Dylan dengan hati-hati mengeluarkan barang pemakaman satu per satu dari tas besar. Ada total sepuluh item yang berhasil mereka bawa keluar dari makam. Chohong meneteskan air liur dengan waspada, sebelum mengatakan ‘Ups!’
"Bagaimana dengan pak tua itu?"
“Tuan Ian berkata jika kita dapat melanjutkan dan mengambil pilihan kita lebih dulu. Dia mengatakan, akan mengambil apa pun yang tertinggal. "
"Heh... Seorang Mage melakukan hal seperti itu? Benar-benar kejutan."
"Yah, dia dipekerjakan oleh keluarga kerajaan. Aku yakin, dia tak terlalu ingin uang. "
Dylan mengambil salah satu barang pemakaman. Itu adalah benda dekoratif berbentuk seperti pohon, dan dibuat dari beberapa permata berharga. Warna-warna cokelat, merah, dan hijau selaras satu sama lain, dengan indah dan menampilkan keindahan yang cemerlang.
Namun yang paling penting, ada 'buah' sekitar setengah ukuran kelingking orang dewasa di atas item itu sendiri.  Itu mencuri perhatian semua orang. Itu juga memancarkan kilau emas yang agak menarik.
"Kita dapat memilih masing-masing dua item untuk diri kita sendiri. Tapi secara pribadi, Aku ingin Seol memilikinya."
Dylan memandang ke samping, seolah-olah ingin meminta izin dari teman satu timnya. Chohong mengerang lembut.
"Baiklah… Lagipula, anak itu bekerja paling keras. Sepakat."
"Yup, aku juga!"
Hugo setuju dengan cepat. Seolah-olah itu adalah hal yang paling jelas di dunia, Dylan memisahkan buah emas dan pohon permata, sebelum menyerahkan keduanya ke Seol Jihu.
"Selamat."
Meskipun dia menerima mereka, karena mereka diserahkan, Seol Jihu masih merasa agak bingung di sini. Mungkin dia membaca ekspresi pemuda itu, dengan ringan Dylan melambaikan tangannya.
"Jangan khawatir tentang itu, dan bawa saja. Apakah itu ekspedisi atau pertempuran di benteng, kita semua akan mati, jika itu bukan karena dirimu. "
"Oh, uh… Tentu. Terima kasih."
"Oh, benar. Aku melakukannya karena kebiasaan, tapi tetap saja... Biarkan Aku memberimu saran untuk masa depan. Apa pun yang terjadi, lebih baik menjual emas dan perhiasan secara terpisah. Tidak, tunggu Jika Kamu bisa membantu, lebih baik simpan emas itu. "
"Hal itu, kamu setidaknya harus mendapatkan setengah koin Gold."
Hugo menatap harta itu dengan mata iri.
Seol Jihu memiringkan kepalanya, dan melihat hiasan buah emas. Sekarang dia melihat lagi, bahkan dia bisa tahu, jika emas itu adalah bagian paling mahal dari harta karun itu. Tapi, jika emas sangat berharga, lalu mengapa tak ada yang membawa dari bumi?
"Aku yakin ada alasannya."
Seol Jihu mengatakan pada dirinya sendiri untuk bertanya tentang itu nanti. Dan untuk saat ini, dia fokus pada pembagian jarahan.
Tak butuh waktu lama untuk membagi barang pemakaman. Selain yang dia dapatkan di awal, Seol Jihu mendapat harta lainnya. Itu adalah patung kecil berbentuk seperti bunga dari permata, yang memiliki lima warna berbeda.
Selain itu, semua orang sepakat jika Hugo akan menjadi pemilik baru tombak Kahn, sementara Dylan dan Chohong mengambil setengah dari sisa barang pemakaman, untuk diri mereka sendiri. Ekspresi Chohong dan Hugo tampak sangat puas, sehingga senyum di wajah mereka yang tak menghilang.
"Sepertinya, sudah waktunya untuk menyerahkan barang terakhir."
Seol Jihu pikir itu akhirnya, tapi Dylan membawa satu hal terakhir. Itu tak lain adalah benda misterius yang dibungkus kain biru, yang dibawa Hugo belum lama ini.
"Seol, itu milikmu."
"…?"
"Puteri Teresa Hussey menugaskan kami untuk mengirimkannya, mengatakan itu untuk pahlawan yang membantunya mempertahankan Benteng Arden. Jadi, tolong… terima saja. ”
"Perempuan jalang gila itu."
Chohong mengusap lengannya seolah merinding. Seol Jihu membuka bungkusan kain biru itu. Seolah-olah, dia berada di bawah semacam mantra. Dan segera, dia disambut oleh pemandangan tombak sepanjang dua meter. Matanya yang bingung, mengamati seluruh senjata itu.
Batang tombak yang panjang dan halus, bersinar dalam rona biru yang samar. Dan dari ujung pisau yang tajam, dia secara fisik bisa melihat udara sedingin es yang berputar-putar.
Secara keseluruhan, itu tak menyolok dan sederhana. Tapi, dia benar-benar menyukai itu. Seolah-olah dia sedang melihat tombak yang diukir dari balok es yang solid.
Ketika dia dengan lembut menggenggam ujungnya, sensasi dingin menyerang tangannya. Tapi, itu hanya berlangsung sesaat. Dia sudah merasa terbiasa dengan senjatanya. Dan aura sejuk yang menyegarkan segera masuk ke tubuhnya. Bahkan otaknya terasa segar saat itu.
"Wow…"
Dylan memberinya selembar kertas, mengatakan jika itu adalah sertifikat keaslian. Tapi, Seol Jihu tak benar-benar memedulikan hal itu.
"Apa-apaan ini?! Bukankah ini tombak magis!? ”
Alis Chohong terangkat tinggi, setelah dia membaca sertifikat untuk dirinya sendiri.
"Aku dengar sihirnya 'Pembekuan'. Juga, sesuatu untuk memurnikan pikiran pengguna. Meskipun, efeknya sedikit di perkecil. "
"Apa yang terjadi pada putri itu? Tidak, sebelum itu. Bukankah ini terlalu berlebihan? "
"Dia pasti menemukan Seol benar-benar sesuai dengan kesukaannya. Dia bahkan mengeluh kepadaku, bertanya mengapa Aku tak mengajaknya. "
"Bahkan kemudian. Senjata dengan dua sihir terpisah…"
Chohong menarik dagunya ke belakang dan bergumam tanpa daya. Tapi, Dylan hanya mengangkat bahu.
"Yah, terima kasih kepada Seol, tentara elit kerajaan benar-benar tak terluka. Jadi, begitulah... Aku yakin dia berterima kasih. "
"Aku sangat iri... Anak ini sekarang tak perlu khawatir, tentang mendapatkan senjata, setidaknya sampai dia Level 4…"
"Berhentilah ngiler melihat barang orang lain, dan fokuslah pada barang rampasanmu sendiri, Chohong. Apakah Kamu akan menjualnya? "
"Tentu saja!"
Chohong mendapatkan kembali semangatnya dalam beberapa detik, dan memproklamasikannya dengan keras.
"Aku menjualnya dengan harga yang sangat, sangat tinggi!"
Hugo juga dipenuhi dengan semangat yang kuat.
“Kalau begitu, kita harus menuju ke Scheherazade. Lagipula, tempat pelelangan ada di sana. ”
Dylan tertawa kecil, seolah mengharapkan reaksi seperti itu dari mereka berdua, sebelum mengalihkan pandangannya kepada pemuda itu. Seol Jihu masih bingung menatap tombak.
"Seol?"
"…."
"Seol!"
"Y-ya?"
Akhirnya sadar kembali, Seol Jihu mengedipkan matanya dan menatap Dylan.
"Apa yang akan kamu lakukan? Mengenai bagianmu dari barang pemakaman, dan kamu juga punya Bukti Castitas untuk dipikirkan. ”
"Ah, benar."
Seol Jihu dengan cepat mengatur pikirannya, dan menunjuk ke patung permata berbentuk pohon.
“Aku hanya akan menjual yang satu ini. Aku akan menyimpan sisanya untuk sementara waktu. "
"Kamu membuat pilihan bijak."
Dylan mengangguk. Bukti Castitas mungkin adalah sepotong artefak yang dirancang untuk para Priest. Tapi bahkan pada saat itu, Dylan berpikir untuk sangat sulit membujuk Seol, jika pemuda ini memilih untuk menjualnya. Mengapa?
Karena terlalu bagus, untuk menjual barang itu kepada orang lain.
"Baiklah. Apakah ada barang lain yang perlu kamu simpan? Selain yang ada di sini. "
"Yah, aku punya pasangan…"
Dia masih memiliki Divine Elixirs dan Divine Stigmata. Dia tak berencana untuk menggunakan salah satu dari mereka sekarang. Dan tanpa diragukan lagi, mereka adalah harta yang sangat berharga, yang perlu dia jaga dengan hidupnya.
"Baik. Chohong, Hugo, kalian berdua bersiap-siap. Sementara itu, Seol, bawa mereka keluar. "
"Kamu ingin aku mengeluarkannya?"
Dylan hanya menjawab pertanyaan Seol Jihu.
"Kita punya tempat yang harus kita kunjungi, lebih dulu."
***

Tempat yang diinginkan Dylan untuk membawa para pemuda itu, tentu saja, adalah sebuah kuil.
Julukan Haramark adalah kota kejahatan. Orang tak pernah tahu, apa yang mungkin terjadi di sini, kata Dylan. Jadi jauh, jauh lebih aman meninggalkan barang-barang berharga di penyimpanan kuil. Seol Jihu berpikir, jika argumen itu cukup logis. Jadi, dia tak mengatakan apa-apa lagi, dan membawa barang bawaannya.
Selain itu, dia juga tak hanya pergi ke sana untuk menggunakan layanan penyimpanan.
"Bagaimana kamu naik level?"
Dylan menggelengkan kepalanya, menjawab pertanyaan Seol Jihu.
“Kami tak menaikkan level kami. Dewa menentukan itu. "
“Dewa menentukannya… Seperti saat kamu mendapat kelas? ”
“Benar, seperti itu. Pengalaman seperti apa yang kamu miliki, betapa hebatnya prestasimu. Mereka memainkan peran penting dalam proses naik level-mu. ”
Dylan melanjutkan, ketika mereka berjalan di jalanan.
"Itu sebabnya, kamu melihat perbedaan antara kecepatan naik level milik semua orang, tapi… Ya, Aku tak tahu apa yang akan terjadi dengan mu. Bagaimanapun juga, Kamu seorang Irregular. "
"Akan lebih baik, jika level-ku melonjak, hingga tiga sekaligus."
"Kamu seharusnya tak terlalu berharap terlalu banyak. Kebanyakan orang tak akan mencapai Level 2, bahkan jika mereka bekerja sebagai porter, untuk lebih dari dua puluh ekspedisi yang berbeda. "
Dylan terkekeh pada dirinya sendiri sebelum langkahnya tiba-tiba terhenti.
"Sekarang aku memikirkannya, kemana kita harus pergi?"
"Maksudmu, kuil yang mana?"
"Mm. Sejujurnya, tak masalah kamu pergi ke mana sampai level 4. "
"Bisakah kita pergi ke kuil Gula?"
Seol Jihu dengan cepat membuat sarannya, seolah sedang menunggu kesempatan.
"Gula, ya. Karena itu adalah salah satu dewa yang menjaga Warrior, aku rasa tak apa-apa. Baiklah, ayo pergi. "
"Seperti, ada dewa-dewa lain di samping Gula, jika kamu seorang Warrior."
"Ya. Ira adalah dewa lain yang bertanggung jawab atas Warrior. Setelah menjadi High Ranker, Kamu harus memilih antara Gula dan Ira. "
"Siapa yang kamu pilih, Dylan?"
“Superbia. Sayangnya, Archer tak punya pilihan. "
Sambil mengobrol tentang ini dan itu, mereka tiba di kuil Gula.
Begitu memasuki gedung, dia mempercayakan barang-barangnya di gudang di sana. Dia bahkan merasa sedikit menyesal, jika dia tak datang ke sini lebih awal, untuk memanfaatkan layanan gratis untuk semua Level 1.
Ketika dia akan kembali ke Bumi, dia harus mengembalikan kunci penyimpanan, kembali ke resepsionis dan mendapatkan kwitansi. Tapi kali ini, itu berakhir hanya dengan mendaftarkan namanya saja.
"Aku akan menunggumu di luar. Kerjakan barangmu. "
Dylan berjalan keluar dari pintu depan, dan Seol Jihu langsung menuju ke aula utama. Ketika langkah-langkahnya menuntunnya menyusuri lorong yang gelap, dia merasakan kegugupannya semakin tinggi.
Pikirannya mungkin telah berubah sekarang. Tapi jauh di awal, alasan dia memilih untuk masuk Paradise, adalah karena 'mimpi' itu. Dan satu hal yang jelas terukir dalam ingatannya, adalah dewa bernama Gula.
Seperti halnya dengan Kuil Luxuria, aula utama di sini gelap dan sunyi.
Tak lama kemudian, Seol Jihu melihat patung batu abu-abu besar. Dan dia berhenti berjalan, tak terlalu jauh darinya. Ada sekitar selusin penduduk Bumi di dekat patung itu. Dan setiap orang menundukkan kepala dan mata mereka tertutup rapat.
Adapun patung itu, itu adalah seorang wanita yang mengenakan gaun tipis, dan tudung yang dalam menutupi wajahnya. Seol Jihu diam-diam mempelajari patung itu untuk beberapa saat lagi, sebelum menutup matanya dan perlahan-lahan menundukkan kepalanya.
Itu terjadi begitu saja.
[Mendekatlah, anakku.]
Tiba-tiba, suara hangat bergema di kepalanya.
Dia mengalami sesuatu seperti ini sebelumnya, tapi dia tak bisa menahan matanya untuk terbuka. Dia menatap patung itu dengan sedikit linglung. Tapi akhirnya, dia berjalan mendekat. Untuk beberapa alasan, dia pikir bisa mendengar tawa lembut Gula.
"Uhm, aku, uh…"
[Kamu tak perlu berbicara secara fisik. Aku dapat membaca pikiranmu.]
Berpikir jika dia juga telah mendengar kata-kata itu dari suatu tempat, Seol Jihu memejamkan matanya lagi.
Keheningan yang terjadi berlangsung cukup lama. Apakah dia terlalu gugup sekarang?
Dia punya banyak hal yang ingin ia tanyakan. Tapi, bibirnya tak mau terbuka sama sekali.
[Fufu, fufufu.]
Dia pasti menemukan sesuatu yang agak lucu, karena Gula terkekeh lembut untuk sementara waktu.
[Kamu sudah melakukannya dengan baik, Aku mengerti. Berkat tindakanamu, minatku telah hidup kembali.]
Pujiannya datang entah dari mana.
[Menghentikan manusia bernama Kang Seok dan menyelamatkan Benteng Arden adalah keputusan yang tepat untuk dibuat. Meskipun mereka mungkin tampak seperti tindakan kecil, riak yang dihasilkan tak akan dilihat, sebagai tindakan tak signifikan dalam jangka panjang.]
Apakah dia berbicara tentang 'efek kupu-kupu'? Seol Jihu mulai berpikir jika dewa bernama Gula tahu tentang hampir semua yang telah dilakukannya sejauh ini.
[Tapi, itu masih belum cukup.]
'Maaf?'
[Anakku, masa depan tak akan bisa diubah semudah itu. Seekor salmon mungkin bisa berenang melawan arus sungai, tapi dia tak akan bisa membalikkan samudera itu sendiri.]
Apa yang dia bicarakan? Seol Jihu merasa bingung di sini, tapi tetap saja, dia memutuskan untuk fokus pada apa yang ia bisa.
"Ada sesuatu yang aku ingin tahu tentang..."
[Aku yakin Kamu melakukannya.]
Gula diam-diam menyetujui.
[Tapi, Aku tak dapat menjawab sebagian besar dari mereka, pada saat ini.]
‘Mengapa tidak?'
[Alasannya sederhana. Pertama, kualifikasimu jauh terlalu rendah. Dan yang kedua…]
Akhir dari kalimat Gula kabur, yang agak tak seperti biasanya.
[Ada hal-hal yang ingin aku katakan. Tapi, tak perlu memberi tahumu saat ini.]
Dia kemudian diam-diam melanjutkan.
Tampaknya, sesi tanya jawab ini hampir berakhir. Jadi, Seol Jihu dengan cepat memikirkan beberapa hal untuk dikatakan.
"Gula-nim, bolehkah aku bertanya padamu?"
[Jika itu terkait dengan mimpi-mu, maka Aku tak akan mengizinkannya.]
Seolah dia tahu apa yang akan terjadi, Gula dengan tegas mengatakan tidak. Seol Jihu membentuk ekspresi menangis.
"Tapi, itu tak adil."
[Aku sudah mengatakan ini kepadamu sebelumnya.]
Dia tiba-tiba merasakan sensasi yang lembut, membelai kepalanya.
[Aku mengerti, Kamu penasaran. Tapi, pengetahuan itu tak dapat diberikan kepadamu. Dan yang sama pentingnya, kamu tak harus mengenal mereka. Setidaknya, belum.]
"Jika Aku memenuhi kualifikasi yang memadai, apakah Kamu akan memberi tahuku segalanya?"
[Jika itu keinginanmu.]
"Bolehkah Aku tahu, apa kualifikasi itu?"
[Itu akan terjadi, ketika bintang bersinar lagi.]
Gula dengan jelas menyatakan 'persyaratan'.
[Untuk bintang takdir yang kehilangan kilaunya, untuk mendapatkan kembali kecerahannya. Itu tak akan dicapai, hanya dengan bekerja keras. Kamu harus melipatgandakan usahamu.]
Seol Jihu masih tak bisa mengerti satu hal.
“Aku tak mengerti. Lalu, bisakah kamu memberi tahuku, sesuatu tentang stempel emas itu? "
[Sedikit saja.]
Gula menjawab lebih kali ini.
[Alasan kamu bisa menerima stempel emas adalah, karena ada beberapa sisa yang tertinggal, dari kesepakatan yang kita buat, ketika 'Sumpah Kerajaan' telah diminta.]
"Sumpah Kerajaan?"
[Sejauh yang bisa Aku katakan padamu. Aku tak ingin membebanimu dengan lebih banyak beban daripada ini.]
Gula berhenti bicara di sana.
Seol Jihu mengeluh dalam hati. Sepertinya, dia sedang diajak bicara dalam bahasa Yunani, atau seolah-olah dia mencoba menangkap awan yang terbang menjauh. Tapi, dia berpikir jika dia akan dimarahi, jika dia bersikeras untuk bertanya lebih spesifik. Jadi, dia tak yakin, apa yang harus ia lakukan selanjutnya.
[Mari kita berhenti menggerutu sekarang. Dan mulai menentukan, berapa level barumu nantinya.]
'Baik.'
[Hmm. Mari kita lihat. Tentu saja, tak benar untuk memikirkan kemampuanmu saat ini sebagai Warrior Level 1.]
Telinga Seol Jihu meninggi.
[Sekarang biasanya, kamu bisa melompati Level 2 dan langsung menjadi Level 3 Lancer.]
'Benarkah?'
Dia berharap melawan harapan itu, tapi bisakah dia benar-benar melompat ke Level 3, dalam satu napas?
[Jika itu yang Kamu inginkan, Aku dapat mengubah kelas-mu sekarang.]
"Aku…"
[Namun…]
Bahkan sebelum dia memiliki kesempatan untuk selesai mengatakan 'Aku menginginkannya, terima kasih', Gula memotongnya.
[…Aku berpikir untuk memberimu dua jalan lain untuk dipilih.]
‘…??’
[Sekarang, Aku telah melihatmu lebih dekat, Aku melihat jika Kamu memanfaatkan Mana-mu cukup cemerlang, selama pertempuran.]
Itu benar.
Alasan sebenarnya Seol Jihu bisa menampilkan kemampuan melebihi Warrior Level 1 adalah, berkat cadangan Mana tinggi yang aneh.
[Jadi, setelah beberapa pertimbangan, Aku sampai pada kesimpulan, jika mengubah kelas-mu ke Level 2 'Mana Spearman' mungkin bisa dilakukan. Aku menilai, itu akan membuang-buang Mana-mu. Bagi dirimu untuk berjalan di jalan yang sama, dengan orang lain yang telah mereka ambil.]
‘Mana… Spearman? Tapi, Aku dengar sulit untuk menggali satu kelas dengan baik.'
[Memang, ada pembicaraan tentang dirimu yang berpotensi menjadi Magic Spearman. Meskipun jarang, ada orang yang berhasil sebelumnya. Tapi, apa yang aku bicarakan di sini adalah Mana Spearman.)
Gula membereskan kebingungan.
[Biasanya, seseorang akan melewati Level 2 Spearman, sebelum menjadi Level 3 Lancer. Bahkan, banyak Warrior yang menggunakan tombak, memilih jalur ini.]
Jika Seol Jihu memilih jalan ini, dia akan segera melompat ke Level 3.
[Menjadi Mana Spearman juga bukan ide yang buruk. Jika kamu memperhitungkan Mana yang kamu miliki, maka kamu dapat dengan mudah untuk 'menggali dua sumur'. Namun, karena kamu harus berjalan di dua jalan terpisah, poin pengalamanmu saat ini, hanya cukup untuk mencapai Level 2.]
Itu juga baik baginya, untuk menggabungkan sihir ke dalam keahliannya. Sejujurnya, bukankah dia hampir berakhir sebagai Mage di Zona Netral?
[Dan juga, Kamu hanya akan mencapai Level 2 sebagai Mana Spearman dengan pencapaianmu saat ini. Namun, ini adalah jalur yang belum pernah dilalui oleh siapa pun sebelumnya. Kelas satu-satunya yang ada.]
Kelas 'Mana Spearman' dibuat dengan mempertimbangkan karakteristik unik Seol Jihu. Namun, itu juga berarti, dia akan menjadi pelopor kelas yang tak dikenal.
[Awalnya, itu adalah tugas kami untuk memilih kelas yang tepat untukmu. Namun, kami juga telah setuju untuk menghormati pendapatmu, sejak kamu meminta jalur Warrior di Ruang Kebangkitan.]
Suara Gula menjadi lebih rendah.
[Dan sekarang… Kamu harus memilih.]
Dan sebagainya…
[Jalur mana yang akan kamu lalui?]
Dia sekarang disambut dengan dua pilihan yang berbeda.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us