Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_068

gambar

SCG_068


Bab 68. Pemimpin Tingkat 2 (1)


"Ini tak bisa berlanjut."
Ini adalah kata-kata pertama yang meninggalkan bibir Kim Hannah sebentar. Dia merogoh tasnya.
"Aku benar, sejujurnya aku tak ingin mengganggu hidupmu di Paradise. Jadi, Aku agak dilematis, bertanya-tanya, apakah aku harus memberikan ini atau tidak. Tapi sekarang, Aku tak bisa membiarkan Kamu melanjutkan hal yang seperti ini. "
Dia berbicara dengan tegas, seolah akan membuat pengumuman terakhir, dan meletakkan sesuatu di atas meja. Itu adalah kristal bulat seukuran telapak tangan.
"Ini kristal komunikasi. Itu terbuat dari kristal dasar berkualitas tinggi. Jadi, itu akan bekerja bahkan ketika Kamu berada di Haramark. Di masa depan, ketika Kamu perlu pergi ke suatu tempat, di mana saja, telepon Aku dulu. Apa kamu mendengarkanku?!"
Seol Jihu hampir mengatakan, “Apakah kamu ibuku?” Tapi melihat tatapan pembunuh di wajah itu, dia tak bisa membuat keluhannya diketahui. Sial baginya, Kim Hannah bukanlah seseorang yang akan diam, sebagai jawaban yang dapat diterima.
"Kenapa kamu belum mengambil kristal itu ?!"
Menggeleng.
"Eh? Uhh?? Beraninya Kamu menggelengkan kepala padaku?? Kamu pikir, Kamu dalam posisi apa untuk melakukan itu ?? "
“Yah, ini agak terlalu banyak, kan? Kamu bukan ibuku, jadi untuk mendapatkan izinmu, setiap kali aku ingin melakukan sesuatu, itu sedikit … "
Seol Jihu dengan hati-hati menyuarakan ketidak-puasannya, tapi kemudian ….
“Tidak, tunggu sebentar. Aku tak mengatakan Aku tak akan menerimanya, Kamu tahu. "
Dia buru-buru mengantongi kristal komunikasi, segera setelah wajah penuh amarah Kim Hannah perlahan miring ke sisinya.
"Jangan mengira, aku tak adil di sini. Kamulah yang melanggar janjinya terlebih dahulu. "
Seol Jihu tak tahu harus berkata apa, kalau begitu.
 “Kamu hampir mengejutkanku sampai mati, Kamu tahu?! Aku tak akan segila ini, jika Kamu pergi ke 'Ramman', tapi Forest of Denial? Lembah Arden?! ”
Warna kulit Kim Hannah berganti-ganti antara merah dan biru. Seolah-olah, dia masih tak bisa percaya apa yang terjadi, semakin lama dia memikirkannya.
“Bukan hanya titik terjauh Selatan, kamu benar-benar pergi ke wilayah perbatasan! Sungguh ajaib jika Kamu benar-benar kembali hidup-hidup, bodoh!! ”
Seo Yuhui mengangguk terus-menerus setuju, saat dia membawa cangkir air es.
"Apa… kamu juga?"
Bukankah dia marah, karena mereka membuat keributan di sini?
Agak merasa seperti ungkapan lama, membenci saudara ipar perempuan lebih sulit, saat dia membujuk ibu mertua yang memukulimu, Seol Jihu mulai sedikit cemberut.
"Kamu lebih baik mengunci bibirmu, oke?"
Kim Hannah menggeram dengan nada mengancam. Dia kemudian mulai meneguk air dingin untuk mendinginkan amarah di hatinya yang terbakar, sepanas logam cair.
Apa yang tak bisa dipahami oleh pemuda itu saat ini, mengabaikan kemarahan Kim Hannah untuk saat ini, mengapa Seo Yuhui juga meneguk secangkir air esnya sendiri?
Dia menelan, dan kemudian …
"Ha-ah…"
Dia dengan lembut menghela nafas, dan…
Gulp, teguk !!
"Fuu-woo …."
Dia menghela nafas lagi.
Kedua wanita itu tampaknya berusaha sekuat tenaga untuk menelan sesuatu kembali, dan menekan apa pun itu. Jadi, yang bisa ia lakukan sekarang adalah, menutup mulut dan diam-diam menunggu.
Itu berarti interiornya sekarang dipenuhi dengusan dan rintihan, dari dua wanita yang berusaha menenangkan diri.
Dia pasti berusaha mengisi dirinya dengan air es, karena Kim Hannah melanjutkan untuk mengosongkan enam gelas. Saat itulah, dia membuka mulut untuk berbicara.
“Oke, jadi... Mengapa Kamu datang ke sini untuk melihatku? "
Akhirnya, mereka sampai pada topik utama. Khawatir jika dia akan dikomel sampai mati, jika dia diberi waktu, Seol Jihu buru-buru mengeluarkan perhiasan berbentuk pohon.
"Lihatlah ini. Apa yang kamu pikirkan?"
Mata Kim Hannah terbuka lebar.
"Ini sangat besar dan… cantik."
Dia mempelajarinya dari sudut ini dan itu, sebelum menganggukkan kepalanya. Ternyata, wanita ini  merespon, sesuai dengan keinginannya.
“Ini cukup besar, tapi lebih dari itu, Aku juga tak bisa menemukan kotoran di dalamnya. Dari sudut pandang kemurnian, ini adalah item kelas atas. Juga, apa dengan keahlian menakjubkan ini, setiap penggemar akan kehilangan kotoran mereka, begitu bertepuk tangan di atasnya. "
"Menurutmu berapa harganya?"
“Jika Kamu berbicara tentang nilainya dalam mata uang Paradise, maka minimal, 300 koin Silver. Jika Kamu beruntung, Kamu bahkan dapat membidik 500 koin Silver. "
"Oke, bagaimana dengan uang Bumi?"
"Pasti sangat besar, itu pasti. Namun, Kamu perlu menghabiskan sejumlah besar 'poin prestasi', jika ingin mengambil ini untuk di sana. Jadi, Aku tak akan merekomendasikannya. "
Kim Hannah mengalihkan pandangannya kembali padanya.
"Apakah ini sebabnya kamu datang menemuiku?"
"Ya."
"Sangat bagus. Berikan padaku. Aku akan membereskannya. "
Kim Hannah dengan cepat mengantongi perhiasan itu.
"Sesuatu seperti ini, kamu benar-benar akan merugi, jika kamu memutuskan untuk menjualnya dengan nilai nominalnya."
"Maksudmu, kamu bisa menggunakannya dengan cara lain?"
"Benar. Tapi jangan khawatir. Aku akan memastikan jika Kamu tak kehilangan apa pun. "
Seol Jihu tak khawatir tentang itu. Wanita ini adalah seseorang yang siap membagikan ratusan juta won sebagai uang saku. Jadi, dia dak akan mengambil perhiasan dan melarikan diri, meninggalkannya dalam kesulitan. Juga, Kim Hannah yang ia tahu adalah kue yang sangat bagus.
“Sepertinya, aku mungkin bisa mengubah situasi berbahaya menjadi kesempatan. Oke, baiklah. Itu dia. Bagaimana kalau mampir di kuil? "
"Aku sekarang Level 2."
Seolah-olah dia sedang menunggu saat ini, dia dengan bangga membentuk tanda 'V' dengan jari-jarinya.
"Ya, tentu. Kamu sangat keren, bukan? "
Nada suara Kim Hannah yang kurang terkesan, segera menjatuhkannya.
“Kamu melakukan semua itu, jadi tentu saja kamu harus naik level. Apakah Kamu menghabiskan poinmu? "
"Tidak, aku tidak. Aku ingin menggunakannya semuanya nanti. "
"Baik. Ah, lalu, apa gelar kelas baru-mu? "
"Mana Spearman."
“Aku tahu itu, seorang tombak… Apa itu tadi?"
Kim Hannah sedikit mengernyit.
"Itu seharusnya kelas yang unik."
“Kelas satu-satunya? Skill apa yang Kamu pelajari, saat itu? ”
"Aku tak belajar apa pun. Aku berpikir, akan lebih baik untuk mencari tahu sendiri daripada menghabiskan beberapa poinku, untuk mempelajarinya secara langsung. "
Kim Hannah perlahan mengunyah bibir bawahnya. Ekspresinya menyiratkan, betapa meragukannya apa yang ia rasakan saat ini.
“Kelas satu-satunya, ya…”
Dia dengan ringan mengetuk meja dengan jari telunjuknya, sebelum membuka mulutnya.
"Aku tak tahu apa yang seharusnya menjadi kelasmu. Hei, Kamu tahu, itu akan baik-baik saja, jika itu terjadi nanti. Jadi, Kamu harus mampir ke kuil lagi dan memeriksa skill apa yang benar-benar dapat Kamu pelajari. "
"Tapi…"
"Aku tahu apa yang akan kamu katakan. Inilah yang Aku katakan. Kamu setidaknya harus melihat pada skill itu, sehingga Kamu dapat menggunakannya sebagai pedoman. Skill ini dirancang agar sesuai dengan level-amu. Jadi tentu saja, Kamu harus bisa mendapatkan satu atau dua inspirasi, dengan cara itu. ”
Apa yang ia katakan, tentu saja masuk akal.
“Aku mengerti alasanmu ingin menimbun poinmu. Tapi, skill adalah sesuatu yang berbeda sama sekali. Maksudku, jika Kamu tak menghabiskan poinmu dan bahkan tak belajar satu skill pun. Maka, adakah arti untuk menaikkan levelmu? "
Kim Hannah dengan mudah menunjukkan sesuatu yang gagal dipertimbangkan Seol Jihu. Dia kemudian dengan cepat meraih ke dalam tasnya lagi. Kristal komunikasinya memancarkan cahaya sekali lagi.
“Mereka benar-benar marah di sana. Serius sekarang. "
Dia mendecakkan lidahnya dengan kesal, sebelum melanjutkan.
"Apakah ada hal lain yang ingin kamu bicarakan denganku?"
"Tidak, Aku tidak. Jika Kamu sesibuk itu, Kamu bisa melanjutkannya, Kamu tahu. "
"Kamu tak butuh lebih banyak uang?"
"Tidak, aku baik-baik saja."
"Berapa banyak yang masih tersisa?"
"100 koin silver yang kamu berikan padaku, ditambah 270 koin silver yang aku dapatkan sebagai hadiah misi, jadi totalnya 370 koin silver."
"Heh…eh."
Kim Hannah menunjukkan betapa terkejutnya ia.
"Untuk hadiah dari satu misi ekspedisi, serta berpartisipasi dalam pertempuran kecil, mereka benar-benar memberimu banyak, bukan?"
"Kamu pikir begitu? Sebenarnya Aku tak bisa memikirkannya. "
"Sekarang, mari kita lihat. Nilai tukar saat ini harus sekitar 505 won untuk satu koin copper. Jadi, mari kita bulatkan menjadi 500 won, dan kemudian…"
Kim Hannah menghitung satu atau dua detik dan kemudian membuka mulutnya lagi.
"135.000.000 won."
Rahang Seol Jihu hampir jatuh ke lantai.
"Sebanyak itu ?!"
“Yah, kamu mempertaruhkan hidupmu. Jadi, tentu saja kamu harus mendapatkan, setidaknya sebanyak itu. Maksudku, tim seperti Carpe Diem yang memiliki High Ranker di tengah-tengah mereka, harus dengan mudah menghasilkan sekitar 100-200 juta per misi. ”
Baru pada saat itulah dia benar-benar mengerti, mengapa Chohong berada dalam suasana gembira seperti itu.
“Meski begitu, kamu tak seharusnya menghabiskan uang dengan sia-sia, oke? Saat level-mu naik, begitu juga harga equipment yang dirancang untuk level-mu. Tak lupa, Paradise sudah lama terlibat dalam peperangan. Jadi, lonjakan harga barang yang konyol juga benar-benar hal lain. ”
Setelah Seol Jihu mengangguk untuk menunjukkan jika dia menerima penjelasannya, Kim Hannah juga perlahan bangkit dari tempat duduknya.
“Terima kasih untuk tehnya yang lezat, Nyonya Seo Yuhui. Aku juga ingin meminta maaf, karena membuat keributan itu sebelumnya. ketika Kamu cukup ramah untuk mengundang kami. "
"Oh, tidak, tidak apa-apa. Kamu melakukannya dengan baik. Kamu sepertinya sudah cukup menderita. ”
"Oh, tidak, sama sekali tidak."
Seol Jihu menyipitkan matanya, dan menatap Kim Hannah dan tawa lembut itu. Dia agak mengerti, mengapa beberapa orang memanggilnya 'Nona Foxy' sekarang.
Beberapa saat kemudian…
Kim Hannah mengomel untuk terakhir kalinya, kata-katanya menjadi sesuatu di sepanjang baris
“Aku akan pergi. Akan lebih baik untuk pergi secara terpisah. Jika Kamu tak meneleponku secara teratur, ingatlah, Aku akan memburumu dan melukaimu sendiri ”, dll.
Dan kemudian, dia meninggalkan gedung dengan langkah gagah.
Begitu dia pergi, hanya dua dari mereka yang tetap berada di dalam kedai teh kosong ini. Seol Jihu perlahan bangkit dari kursinya untuk pergi juga, hanya untuk merasakan sepasang mata terkunci padanya. Mereka begitu kuat, sehingga dia hanya harus berhenti bergerak sepenuhnya.
Leher Seol Jihu mengeluarkan suara berderit berkarat, saat dia memalingkan kepalanya ke samping. Seo Yuhui diam-diam menatapnya dengan sepasang mata yang agak sedih dan basah. Seolah angin sedingin es masuk dan melewatinya, dia merasakan hawa dingin membasahi tubuhnya. Perasaan kakak perempuan yang lembut dan penuh pengertian itu, benar-benar hilang sekarang… sedemikian rupa, dia menjadi takut pada wanita ini secara tiba-tiba.
"Apakah dia marah padaku?"
Tapi, apakah Kim Hannah yang bertanggung jawab atas semua keributan itu? Selain itu, bukankah dia mengatakan jika dia baik-baik saja hanya beberapa detik yang lalu? Meskipun dia merasa agak diperlakukan salah di sini, Seol Jihu masih memutuskan untuk meminta maaf.
"Aku minta maaf atas semua keributan sebelumnya."
"…."
Seo Yuhui memejamkan matanya. Tangannya yang pucat perlahan menyembunyikan wajahnya.
Sesaat hening sesaat kemudian, dia mengambil handuk teh bersih dan berjalan berkeliling dari meja. Langkahnya membawa dirinya tepat di depan pemuda itu.
Ternyata, dia berada di sisi yang lebih tinggi. Seol Jihu sudah menjadi pria jangkung untuk memulai, tapi bagian atas kepalanya mencapai sampai ke pangkal lehernya.
Ketika dia melihat handuk teh di tangannya, dia akhirnya ingat jika wajahnya masih berantakan air teh Kim Hannah yang penuh ludah.
“T-tidak, tunggu sebentar. Aku bisa…"
"Tetaplah diam."
Dia diam-diam memerintahkannya dan perlahan mengangkat tangannya untuk dengan hati-hati menyeka wajahnya. Kulitnya tersapu tangannya sesekali. dia merasa agak dingin saat tersentuh itu. Cukup lucu, meskipun dingin, perasaan itu tetap terasa hangat, menyebabkan dia perlahan-lahan memasuki keadaan relaksasi total. Seol Jihu menutup matanya sedikit.
"Aku agak kesal, pasti."
Tiba-tiba, dia mendengar suara lembutnya, terdengar seolah dia berbicara sendiri. Dia sejenak meragukan pendengarannya. Apakah dia sebal dengan kejenakaan mereka? Apakah mereka berisik itu?
Dia ingin meminta maaf lagi, tapi dia mulai menyeka setiap bagian bibirnya saat itu, sehingga dia tak bisa membuka mulut untuk berbicara.
"Apakah kamu melakukan sesuatu pada Sinyoung?"
Dia tiba-tiba mengajukan pertanyaan kepadanya.
"Tidak, tidak sama sekali. Sebenarnya, Aku membantu mereka. Aku sama sekali tak melakukan hal buruk kepada mereka. "
"Jika demikian, lalu mengapa?"
"Itu karena Sinyoung melihatku sebagai pengganti seorang Penduduk Bumi bernama Sung Shihyun… Aku kira Aku sendiri dak tahu detailnya. "
Tangannya ragu-ragu untuk sesaat di sana, tapi itu mulai bergerak lagi.
"Kedengarannya, seperti kamu bekerja di Haramark?"
"Oh. Ya, benar. Ibukota pada dasarnya adalah ruang tamu Sinyoung. Jadi, aku diberitahu jika aku tak boleh tinggal di kota ini lagi. "
"Aku mengerti. Tapi Aku yakin, kehidupan di Haramark tidaklah mudah. Aku ingin tahu, apakah ada alasan bagimu untuk terus kembali ke Paradise? "
Seol Jihu juga penasaran, mengapa dia menginterogasinya dengan semua pertanyaan ini, ketika ini adalah pertama kalinya mereka bertemu satu sama lain. Bahkan kemudian, dia memutuskan untuk jujur ​​padanya tentang hal ini.
"Itu karena, tempat ini menyenangkan."
“Menyenangkan? Menyenangkan di sini? ”
“Yah, daripada menyenangkan… Ada tempat untukku di Paradise. "
"Tempat untukmu?"
Seo Yuhui memiringkan kepalanya. Dia sepertinya tak memahaminya.
"Ya. Ada orang di sini yang menerimaku apa adanya, dan membutuhkan bantuanku. "
Seol Jihu tersenyum cerah. Dahi Seo Yuhui yang bersih perlahan-lahan berkerut. Dia perlahan menarik tangannya dan diam-diam mempelajari pemuda itu. Bahkan ada sedikit tanda, dia menjadi sedikit marah.
"Dengan mengatakan itu, apakah Kamu menyiratkan jika tak ada tempat kembali yang tersisa untukmu di Bumi?"
"Ya, ya…"
Seol Jihu dengan malu-malu tersenyum, dan menggaruk bagian belakang kepalanya. Seo Yuhui menggelengkan kepalanya, ekspresinya berat.
"Itu tak benar."
Dia berbicara seolah-olah mengejeknya.
"Keluarga dan teman-temanmu tak ada di Paradise."
"…."
"Tolong, pikirkan betapa khawatirnya keluarga dan kenalanmu, ketika Kamu tiba-tiba menghilang."
Nada suara Seo Yuhui berhenti menjadi persuasif. Dan sekarang, itu terdengar lebih seperti permohonan. Namun, respons Seol Jihu kurang antusias.
Setelah dibuang keluarganya, dia merasakan dadanya menegang, seolah-olah dia telah menelan sebuah batu. Rasanya sangat berat, sehingga dia hanya ingin berbalik dan lari dari sini.
"Dan aku juga nyaris tak bisa melupakan mereka."
Dia dengan jujur ​​percaya, jika mereka mungkin lebih suka untuk tidak pernah melihatnya lagi.
“Yah, aku ingin tahu tentang itu. Aku tak berpikir, mereka terlalu khawatir tentangku. "
"Tapi, mengapa kamu…"
"Yah, kita benar-benar melakukan percakapan aneh untuk sepasang orang asing, bukankah begitu? Ha ha."
Seol Jihu melepaskan tawa pahit dan mundur beberapa langkah.
"Terima kasih atas keramahanmu. Sepertinya, aku tinggal di sini lebih lama dan aku tak akan memaksamu, jadi aku harus pergi sekarang. ”
Seol Jihu membungkuk sedikit sebagai selamat tinggal dan berbalik, seolah-olah dia melarikan diri. Seo Yuhui secara refleks megangkat tangannya, tapi…
"Ah."
Dia berhenti sendiri, sebelum tangannya menyentuh punggung pemuda ini. Pada akhirnya, dia hanya bisa berdiri di sana, dan menyaksikan pemuda itu pergi melalui pintu yang terbuka.
Beberapa saat kemudian…
Masih menatap ke arah pria muda itu berjalan, cahaya tekad misterius tertentu melintas di mata Seo Yuhui.
"Haramark."
***

Sebulan berlalu, sejak dia kembali ke Haramark.
Selama waktu itu, orang bisa menggambarkan kehidupan Seol Jihu sebagai monoton, tapi pada saat yang sama, itu juga rumit.
Hal pertama yang perlu diperhatikan… pelatihannya.
Dia tak mengalami masalah serius, selama pelatihan fisik pagi itu. Karena ada pilihan peralatan olahraga yang baik di gedung Carpe Diem, yang harus ia lakukan adalah tetap pada pelatihan kejam yang sudah ia kenal.
Tapi masalah sebenarnya datang dari sesi latihan sore, yaitu ketika dia menghabiskan seluruh waktunya untuk mempraktikkan pemanfaatan Mana.
Seol Jihu setuju 100% dengan pendapat Kim Hannah, jika tak ada gunanya naik level, jika dia tak bisa menaikkan nilai Stats-nya atau tidak belajar skill kelasnya. Jadi, dia kembali ke kuil Gula dan melihat dua skill yang bisa ia pelajari, dengan menghabiskan poin prestasinya.
Salah satunya adalah 'Mana Spear', di mana dia akan membuat tombak dari Mana untuk dilempar. Yang kedua adalah ' Mana Circulation', skill yang menawarkan bantuan, ketika dia ingin menerapkan mana dalam gerakannya.
Seol Jihu awalnya menggerutu dengan sedih pada informasi ini, berpikir jika bagaimana mungkin hanya ada dua skill buruk yang tersedia, untuk levelnya saat ini. Tapi begitu dia memulai pelatihannya, dia dengan cepat harus mengubah pikirannya.
Dia tak bisa mendapatkan kemudahan tentang 'Mana Spear' ini sama sekali. Cukup mengedarkan mana di seluruh tubuh dan mencoba untuk mewujudkannya di luar tubuh. Itu adalah dua hal yang berbeda secara mendasar.
Itu adalah cerita yang sama untuk Sirkulasi Mana. Dia terus putus asa memanfaatkan dan menerapkan mana. Tapi, tak ada satu pun tanda ia bangun atau mencari tahu, tentang skill ini.
Dia ingin mendapatkan saran seseorang, tapi tak ada yang bisa membantunya. Baru pada saat itulah, dia akhirnya menyadari, mengapa sebagian besar penduduk bumi menggunakan poin prestasi mereka untuk mempelajari skill mereka dengan mudah dan tanpa rasa sakit.
Sejujurnya, dia bisa belajar kedua skill dengan mudah, dengan penghitungan poin prestasi saat ini. Tapi, Seol Jihu sengaja bertahan dengan kemampuan terbaiknya, saat dia terus berani menghadapi lautan badai yang tak dikenal, sendirian.
Dan kedua…
Jika ada satu hal yang Seol Jihu rasakan, segera setelah sepenuhnya bergabung dengan Carpe Diem. Maka, itu akan menjadi kenyataan, jika sangat jarang untuk menemukan pekerjaan atau tempat yang mirip seperti halnya dengan Forest of Denial. Dia bisa memiliki keuntungan, baik misi atau menikmati manfaat dari ekspedisi.
Kecuali itu adalah pecahnya perang, misi keluarga kerajaan akan diberikan pertama kepada Guild atau organisasi-organisasi yang sebesar perusahaan besar. Selama misi itu sendiri, itu bukanlah tugas omong kosong gila yang tak bisa diselesaikan. Mereka kemudian akan meneruskan misi itu ke tim-tim yang mempunyai High Ranker di tengah-tengah tim mereka. Yang mana itu juga kebetulan, di mana mereka menjalin hubungan persahabatan dengan keluarga kerajaan. Sehingga, terbukti agak sulit untuk menemukan peluang menarik, seperti terakhir kali.
Tapi yang lebih penting… pemimpin Carpe Diem, Dylan, adalah tipe pria yang tak pernah berpartisipasi dalam ekspedisi yang terdengar seperti mustahil. Akibatnya, Seol Jihu terpaksa mencari pengalaman melalui pekerjaan kecil, seperti bekerja sebagai kurir atau sebagai penjaga.
Bahkan kemarin malam, dia harus menemani Chohong ke desa Ramman. Dia dibayar sedikit bonus ekstra, untuk tiba-tiba menjadi kurir, dan setelah menyelesaikan misi dengan aman, mereka kembali. Tentu saja, hadiah yang didapatnya sangat kecil, dibandingkan dengan ekspedisi Forest of Denial.
Jadi, pada saat mereka kembali ke Haramark tanpa menemui masalah, saat hari sudah larut.
“Wow, hari ini sangat panas. Terlalu panas, aku bilang ya... ”
Chohong berjalan sambil mengipasi dirinya dengan tangan. Begitu dia melihat tujuan mereka, langkahnya perlahan melambat.
“Bukankah itu aneh? Tak banyak orang berkeliaran hari ini. Mengapa?"
Chohong melihat sekeliling mereka dan berbicara. Memang, jalanan terasa aneh, tanpa lalu lintas perjalan kaki. Seolah-olah, itu sesuatu yang besar turun, saat mereka tak ada di sini.
“Lihat, tempat itu masih dalam pembangunan… Hei Kamu. Apakah Kamu bahkan mendengarkanku?"
"Mm?"
Seol Jihu mengkhawatirkan pelatihan keras Mana, pada saat itu. Tapi, begitu rekannya mencoba berbicara dengannya, dia dengan cepat keluar dari pikirannya. Kepribadian Chohong, berarti dia tak tahan lama bosan. Jadi, jika dia gagal menghiburnya tepat waktu, wanita itu sering mulai merajuk seperti bayi.
"Di mana? Oh…"
Arah yang ditunjuk Chohong adalah sebuah bangunan yang berlawanan, dengan bangunan milik Carpe Diem sendiri. Dia awalnya tak tahu, apa yang bahkan bangunan itu lakukan. Tapi suatu hari, dia bangun di pagi hari untuk menemukan tempat itu dihancurkan, untuk digantikan oleh struktur baru.
Haramark adalah kota yang cukup besar. Jadi, jika seseorang dapat membeli sebidang tanah, dan dia langsung mulai membangun gedung baru seperti itu. Maka, orang itu harus memiliki kekuatan finansial yang besar. Seol Jihu ingat Dylan bertanya-tanya dengan keras, siapa yang akan menjadi tetangga baru mereka.
Seol Jihu menyuarakan keinginannya.
"Aku harap ini restoran."
"Mengapa?"
"Karena itu akan lebih mudah, untuk kita mencari makan, seperti itu."
“Pu-hah! Hei tunggu. Karena kita sudah membahasnya, mengapa kita tidak mampir di ‘Makan, Minum, dan Menikmati’? Maksudku, cuaca buruk ini sangat panas. Mari panggil Dylan dan Hugo keluar, dan minum beberapa minuman dingin. Apa itu yang kamu katakan?"
Dia tahu jika Chohong akan melakukan apa saja untuk mendapatkan kesempatan meminum alkohol, jadi dia mengangguk cepat dan berbicara.
"Oke, mari kita lakukan itu, Nona Chung Chohong."
Segera, Chohong mengerutkan kening, karena benci.
“Eii, sial! Siapa yang memberitahumu nama keluargaku ?! ”
"Sudah aku bilang, itu beberapa pejalan kaki."
“Berhenti main-main, ya? Mulailah bicara! ”
Chohong dengan marah meludahkan "Kyahk!", Melompat ke arahnya dan mulai menggantung lehernya. Seol Jihu terkikik dan berjalan lebih dekat ke tangga gedung mereka. Tapi kemudian…
Keduanya mengangkat kepala pada saat yang sama, untuk melihat lantai tiga. Langkah mereka terhenti secara tiba-tiba. Hampir sepuluh penduduk Bumi berdiri di luar pintu masuk lantai tiga, seolah-olah mereka sedang menunggu sesuatu.
"A-apa-apaan ini?"
Chohong menjadi bingung seketika.
"Apa yang dilakukan orang-orang dari Sicilia di sini?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us