Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_067

gambar

SCG_067


Bab 67. Pertemuan (2)


Interior markas Sinyoung bahkan lebih mewah daripada eksterior bangunan. Menambah fakta jika ada cukup banyak orang yang masuk dan keluar, Seol Jihu tak bisa langsung mengatakan, apakah dia telah menginjakkan kaki di dalam department store kelas atas, atau lobi perusahaan papan atas.
Dia berdiri di sana memandang sekeliling. Dan beberapa saat kemudian, dia menemukan meja resepsionis. Ketika dia berjalan mendekat, seorang wanita muda mengenakan seragam rapi menyambutnya dengan senyum.
"Bagaimana Aku bisa membantumu?"
"Aku ingin berbicara dengan seseorang yang bekerja di sini."
"Tolong beri Aku nama orang yang membuat janji denganmu."
"Oh tidak. Aku tak punya janji. Bisakah Kamu memanggil Nona Kim Hannah ke sini untukku? ”
Setelah mendengar permintaannya yang agak terus terang, mata resepsionis itu berputar.
"Maksudmu, Direktur Kim?"
"Ya, dia. Katakan padanya jika itu Seol. Dia akan segera tahu. "
Wanita penerima tamu tak mengatakan apa-apa, tapi hanya mengedipkan matanya beberapa kali. Dia melihat pakaian pemuda itu dan memiringkan kepalanya untuk beberapa saat, sebelum pandangannya beralih ke tombak berwarna es yang mengeluarkan udara dingin di belakangnya, dan sedikit menganggukkan kepalanya.
"Mohon tunggu sebentar."
Seol Jihu khawatir tak bisa bertemu Kim Hannah tanpa membuat janji. Tapi, dia menghela nafas lega di dalam hati, ketika wanita resepsionis mengeluarkan kristal komunikasi.
“Ini Taman Ahrah dari meja resepsionis. Kebetulan, apakah Direktur Kim ada di kantornya hari ini? Oh, sebenarnya, ada…”
Gadis penerima tamu melirik Seol Jihu, dan kemudian…
"Dia bilang, dia adalah Tuan Seol… Maaf?"
…Dia jelas dikejutkan oleh sesuatu, saat dia dengan cepat mengalihkan pandangannya ke tangga di kejauhan. Seol Jihu mengikuti, setelah pandangannya dan melihat ke sana. Dan tak terlalu lama setelah itu, dia melihat seorang wanita mengenakan setelan bisnis, yang dengan cepat berjalan menuruni tangga, dengan tas kecil di tangannya. Itu, tentu saja, Kim Hannah.
'Itu cepat!'
Bagaimanapun juga, Seol Jihu melambaikan tangannya, merasa senang melihatnya.
"Hei, Kim Hannah!"
"Hei. Sudah cukup lama."
Dia tersenyum menyegarkan dan menjawab.
"Apa yang membawamu kemari? Datang menemuiku tiba-tiba seperti ini. ”
"Yah, aku ingin melihatmu."
"Kamu gila… Nah, haruskah kita keluar dari sini untuk ngobrol? Seperti yang Kamu lihat, ini sedikit ramai di sini. "
Kim Hannah berbicara sangat cepat. Dia bahkan meraih lengan Seol Jihu dan menariknya, sebelum dia punya kesempatan untuk menjawab. Begitu punggungnya berbalik ke arah meja resepsionis, senyum di wajahnya menguap dalam sekejap.
"Ikutlah bersamaku."
Wanita itu berbisik padanya, dan menarik lengannya. Seol Jihu hanya bisa membuka dan menutup mulutnya seperti ikan mas, dan diseret ke luar tanpa daya olehnya.
Pada saat Kim Hannah berhenti berjalan seperti orang kesurupan, mereka berada di sisi jalan yang relatif sepi.
Dia membuka lengannya dan meletakkan tangannya di pinggangnya. Dia memelototi langit di atas dalam keheningan total, sebelum membiarkan napas panjang keluar dari mulutnya.
Sementara itu, Seol Jihu hanya berdiri di sana, menatapnya. Dia tak yakin, tapi rasanya dia telah melakukan sesuatu yang nakal di sini, karena suatu alasan.
"Oke, jadi."
Kim Hannah berbalik untuk menatapnya dengan mata menyipit.
"Karena kamu muncul di ibukota dan bahkan berani mendorong kepalamu ke dalam rahang harimau. Aku rasa, kamu punya semacam jaring pengaman di belakangmu."
Dengan otot-otot wajah yang berkedut seperti itu, jika Seol Jihu bercanda untuk mengatakan "Tidak" di sini, dia mungkin benar-benar menyebabkan cedera pada tubuhnya.
"Ya, aku pikir aku cukup terlindungi."
"Benarkah?"
Tubuh Kim Hannah yang nyaris tak terkendali, tampak seolah-olah dia akan meledakkannya setiap saat, tampak sedikit mereda. Seol Jihu memanfaatkan pembukaan ini dan dengan cepat melanjutkan.
"Aku masuk tim."
"Sebuah tim? Yang mana?"
"Carpe Diem."
Mata Kim Hannah menjadi titik-titik kecil seperti kelinci. Dia tanpa kata menatapnya, sebelum bibirnya sedikit terbuka.
"Heh…eh. Itu mengejutkan. Aku pikir persyaratan untuk bergabung dengan Carpe Diem seharusnya cukup ketat. Jadi, bagaimana Kamu menempatkan dirimu dalam tim yang terkenal. Padahal, pikirannya yang tertutup itu? ”
"Kamu tahu tentang mereka?"
"Apakah Aku 'tahu' tentang mereka? Ayolah, ini tim yang berisi Edward Dylan, High Ranker. Dia adalah Arc Shooter Level 5, karena menyerang dengan keras. Baik Chung Chohong dan Richard Hugo juga dikenal sebagai pejuang yang terampil. ”
Kali ini, giliran Seol Jihu yang terkejut.
"Nama keluarga Chohong adalah ‘Chung ’?"
"Ya. Dia dari Area 7, yang disebut Liga Independen. Dia berasal dari Hong Kong dan terkenal karena berjalan di jalur Warrior, meskipun dia seharusnya seorang Priest. Orang-orang melihatnya sebagai kisah sukses, bagi seseorang dengan kelas ganda. ”
Kim Hannah membacakan info di kepalanya, sebelum bertanya lagi padanya.
“Sudahlah itu. Jadi, kamu tanpa takut muncul di Sinyoung semua karena Carpe Diem, kan? ”
"Yah, ada yang lain."
"…?"
“Aku membangun beberapa koneksi dengan Keluarga Kerajaan Haramark. Aku juga mengenal Mage keluarga kerajaan, Tuan Ian. "
Salah satu alis Kim Hannah terangkat.
"Apakah Kamu berbicara tentang Ian Denzel?"
"Wow, kamu benar-benar tahu segalanya."
Seol Jihu benar-benar terkesan.
"Kamu, kamu hanya mengatakan itu karena…"
Kim Hannah akan menyelesaikan sisa kalimat itu dengan "…Karena kamu tak ingin dimarahi olehku, kan?". Tapi, dia segera tutup mulut, setelah pemuda itu tersenyum cerah dan mengayunkan tombaknya sambil berkata,
"Lihat lihat! Putri memberikan ini padaku. "
Bahkan dengan tampilan kasual, dia bisa tahu, jika tombak itu bukan senjata sederhana. Paling tidak, itu bukan sesuatu yang harus dilakukan oleh Warrior pemula.
"Jadi, bagaimana dengan itu?"
Seol Jihu menegakkan punggungnya dengan bangga. Kim Hannah menatapnya dengan mata menyipit, menyelidiki sebelum perlahan menyilangkan lengannya, dengan seringai di bibirnya.
"Hmph. Mencoba pamer. Baiklah. Aku akan mengatakan jika setidaknya Kamu berhasil mendapatkan helm. "
"Hanya itu?"
"Bukan hanya itu, oke?"
Suara Kim Hannah tiba-tiba menjadi agak kecil. Meskipun tak ada orang di sekitarnya, dia menjadi lebih berhati-hati.
"Maksudku, serius… kamu baru saja muncul di hari yang sama dengan Ibu Negara yang memutuskan untuk kembali…"
“Ibu Negara?”
Seol Jihu bertanya.
"Apakah Kamu berbicara tentang Nona Yun Seora?"
"Tidak."
Kim Hannah dengan cepat menggelengkan kepalanya.
“Kita bisa menganggap Nona Yun Seora sebagai sekutumu, dalam kasus ini. Jika Ibu Negara menaruh minat penuh padamu dan menjangkaumu, maka Putri Bungsu Yun Seora adalah satu-satunya orang, yang saat ini ada di Sinyoung, yang dapat melindungimu darinya. Dia punya dorongan yang diperlukan untuk melakukannya. Dan juga, itu setelah tak memperhitungkan kemampuannya. "
Seol Jihu tak tahu apa yang sedang terjadi di sini. Tapi bahkan kemudian, dia bisa merasakan sesuatu seperti intrik politik, yang sedang terjadi di belakang layar.
Pada titik inilah Kim Hannah tersentak dan mengeluarkan kristal komunikasi dari tas kecilnya. Dia kemudian membentuk kerutan yang dalam.
"Lihat. Mereka sudah memanggilku. "
"Apakah Aku melakukan sesuatu yang salah?"
"Yah, tak persis, tapi…"
Kim Hannah memijat dahinya, seolah-olah dia menderita migrain. Dia kemudian mengatakan kepadanya untuk tinggal di sini dan menunggunya, dan buru-buru pergi.
Dia tak terlihat seperti akan kembali dalam sekejap. Seol Jihu mengeluarkan sebungkus rokok dan memindai sekelilingnya sebentar. Dia tak punya masalah merokok di mana pun di Haramark. Tapi, setelah melihat betapa rapi dan bersih jalan-jalan di Scheherazade, dia berpikir jika merokok di depan umum mungkin bukan praktik yang diterima di kota ini.
Seol Jihu terus mencari tempat yang cocok, dan akhirnya menetap di gang kecil di sebelah sebuah gedung dengan papan nama 'Rumah Minum Angin dan Peri'. Ketika dia sampai di sana, dia menemukan sepetak taman bunga di gang yang penuh dengan bunga-bunga kecil tapi indah.
"Yah, ini menyebalkan."
Dia merasakan ini cukup sering. Tapi yah, situasinya saat ini muncul sebagai tamparan besar yang tak adil di wajahnya. Sungguh, dia sudah membantu putri Sinyoung keluar, tak melukai mereka dalam bentuk atau bentuk apa pun. Jadi, mengapa mereka begitu mati-matian menelannya, seperti pemangsa rakus?
"Sungguh, aku harus segera menjadi kuat, dan membuat mereka menghentikan omong kosong ini…"
Dia berpikir jika hal-halini  akan berubah, saat dia mencapai ranah High Ranker. Pertama, dia akan mengkonsumsi Divine Elixir, menggunakan semua poin yang terkumpul. Dan yang paling penting, menggunakan ‘Divine Stigmata’.
Tentu saja, semua itu jauh, sangat jauh…
Seol Jihu mengisap rokok sebelum dengan sedih meludahkan asapnya.
"Permisi."
Saat itu, dia disambut oleh suara yang hangat dan menenangkan.
"Maaf, tapi dilarang merokok di sini."
Alis Seol Jihu terangkat, dan dia dengan cepat melihat ke samping. Dari mana suara itu berasal?
"Ini milik pribadi, tapi pada saat yang sama, bunga-bunga di kebun sangat sensitif terhadap asap rokok, Kamu tahu."
Suara ramah yang berbicara, seolah menenangkan anak menangis yang terus memasuki telinganya. Seol Jihu buru-buru membunuh rokok itu.
"Aku, aku minta maaf. Aku tidak tahu. "
Dia kemudian berbalik dan melihat wajah wanita yang muncul dari pintu keluar samping gedung. Pada waktu bersamaan…
"Oh, tidak, tidak apa-apa. Meskipun demikian, tak perlu bagimu untuk mematikan rokok itu. Jika kamu berjalan sedikit jauh dari sini, kamu dapat menemukan sebuah pla…”
Wanita itu tiba-tiba berhenti di tengah-tengah kalimatnya pada waktu yang bersamaan.
"Ya Tuhan."
Wanita itu menutup mulutnya dengan tangan rampingnya.
Tiba-tiba, dia mencium aroma yang sudah dikenalnya. Ketika dia menatap matanya yang perlahan melebar, berbentuk elegan dan murni…
"…."
Seol Jihu diliputi perasaan, jika dia sedang menghadapi lautan yang tenang namun luas.
‘Yoo Seonhwa?!’
Tidak, bukan dia. Aura yang tenang dan menenangkan itu sangat mirip, tapi ketika dia melihat lebih dekat, itu juga agak berbeda. Haruskah dia mengatakan jika aura wanita ini terasa sedikit lebih dewasa?
Dari bulu matanya yang panjang dan melengkung mulus. Dari rambutnya yang turun ke pinggangnya seperti air terjun. Dari bibir merahnya yang menampilkan warna buah yang matang. Dari bahu ramping dan tulang kerah lurus. Dan bahkan dari kulitnya bercahaya dalam warna pucat apricot matang. Serta gaun putihnya yang sangat cocok untuknya…
Yang paling penting, aroma indah tercium dari arahnya. Itu mengingatkan pada sinar hangat dari musim semi, yang membuat orang menutup mata mereka dan sangat menikmati saat ini.
Tepat ketika pikirannya tiba pada titik ini…
[Mari kita bertemu lagi, pangeran kecil.]
…Dia lupa bernapas saat itu.
"Ah."
Tanpa sadar, dia menjatuhkan rokok di tangannya. Kenangan masa kecil yang benar-benar ia lupakan tentang bergegas kembali.
Tapi kenapa? Kenapa dia tiba-tiba mengingat kejadian hari itu?
Ketika sesuatu yang tak diketahui merangsang otaknya, Seol Jihu mengikuti instingnya dan mengaktifkan 'Nine Eyes'. Kemudian, dia ketakutan lagi.
"Ke-Kenapa?"
Ketika dia melihat tak ada warna yang terlihat keluar dari diri wanita ini, dia terus berdiam diri dan mengamatinya. Bahkan kemampuan khusus warna hijau, ‘Observasi Umum’, gagal diaktifkan. Tak peduli seberapa keras ia mencoba, Stats Window wanita ini tak muncul. Ini adalah pertama kalinya, sesuatu seperti ini terjadi.
Itu dulu.
"Jika kamu tak keberatan…"
Wanita itu perlahan-lahan menurunkan tangan dari wajahnya, dan menunjuk ke pintu samping gedung.
“Kami memiliki area merokok terpisah di dalam. Apakah Kamu lebih suka menggunakannya? "
Sebuah saran yang dibuat dengan suaranya yang elegan namun terdengar lembut, membuat Seol Jihu mengangguk hampir dari insting murni. Tapi kemudian…
"Hei Kamu! Apa yang kamu pikir, Kamu lakukan…”
Kim Hannah mengakhiri panggilannya dan memasuki lorong untuk mencari Seol Jihu, hanya agar matanya tumbuh selebar umbi pada tiang lampu.
"Kamu, kamu adalah…"
Wanita itu dengan lembut memutar kepalanya ke arah Kim Hannah, mendorong yang terakhir untuk dengan cepat membuka mulutnya.
"M-maafkan Aku."
Untuk pertama kalinya, Seol Jihu menyaksikan Kim Hannah dengan cepat menundukkan kepalanya seperti itu.
“Anak ini baru masuk Paradise pada bulan Maret tahun ini, jadi… Dia masih tak tahu apa-apa…"
Cahaya tertentu berkedip di mata wanita itu.
"Apakah begitu?"
Wanita itu kemudian membentuk senyum lembut yang manis.
"Jika kamu membutuhkan tempat yang tenang untuk berbicara, maka kamu bisa masuk ke dalam."
"P-permisi?"
Kim Hannah dengan cepat bertanya balik dengan wajah bingung.
"T-Tapi, bagaimana dengan perintah penahanan?"
"Aku akan selalu menyambutmu, jika Kamu ingin mengunjungiku sebagai pelanggan."
Wanita itu menjawab dengan senyum lembut, dengan sopan mengangkat tangannya di depan, dan berbalik. Dia kemudian melangkah ke pintu samping, tanpa mengatakan apa pun. Gaun putihnya dipotong rendah, dan memperlihatkan hampir seluruh punggungnya. Tapi bukannya terlihat murahan atau terlalu cabul, dia tampil dengan anggun dan bermartabat, dari cara dia berjalan dan membawa dirinya sendiri.
"Puha!"
Seol Jihu menatap punggung itu seperti seorang pria yang tersihir, sebelum dia mendapatkan kembali akal sehatnya, saat Kim Hannah meludahkan napasnya.
"Kamu… Apa yang terjadi di sini? ”
Sekarang, itu pertanyaan yang ingin ia tanyakan padanya. Tidak, dia punya banyak hal lain untuk ditanyakan padanya.
"Siapa dia?"
Ketika dia menjawabnya dengan pertanyaannya sendiri, Kim Hannah menghela nafas panjang dan berat seolah berkata, "Aku juga berpikir."
"Yup, tak mungkin kalian saling kenal."
"Juga, apa itu tentang perintah penahanan juga?"
"Kamu tak perlu tahu."
Kim Hannah memotong pembicaraan singkat di sana, sambil menjilat bibir bawahnya. Wajahnya tampak seolah-olah dia tak tahu, apakah dia sedang bermimpi atau tidak.
"Oke, untuk saat ini, mari kita masuk."
"Kamu ingin masuk?"
"Maksudku, dia mengundang kita, jadi kita harus masuk ke dalam. Kamu pikir, peluang seperti itu muncul setiap hari? ”
Menampar!
Dia menampar pipinya sendiri, dan segera memulihkan sikapnya yang biasa.
"Dan selain itu, kita akan dapat berbicara tanpa khawatir, jika ada di sana."
"Apakah itu entah bagaimana terkait dengan perintah penahanan yang kamu bicarakan?"
"Ya. Alangkah mengejutkannya peristiwa ini. Aku bahkan bisa memasuki tempat ini, semua berkat dirimu.”
Dia mengatakan itu sambil dengan hati-hati memasuki pintu samping. Seol Jihu juga bergegas masuk setelahnya.
***

Interiornya ternyata kosong tak terduga. Seharusnya ada sejumlah meja dan kursi di sini, tapi tak ada.
"Aku melihat jika Kamu hampir selesai dengan persiapan untuk pergi, Nyonya."
Kim Hannah berkata "Maafkan kami" dengan senyum bisnis khasnya dan masuk.
"Ya. Satu-satunya yang tersisa adalah memilih ke mana harus pergi. "
Wanita itu menyeringai dan dengan ringan menepuk meja panjang yang terpasang di meja. Ada dua kursi di dekatnya, dia harus mengeluarkannya sekarang.
Kim Hannah dengan hati-hati duduk di salah satu kursi, dan membuka mulutnya.
“Meskipun itu disesalkan, itu juga suatu kehormatan bagiku. Aku tak pernah menduga, jika Aku akan minum teh terakhir yang dibuat oleh Anda, Nyonya Seo Yuhui… "
"Seo Yuhui?"
Sambil duduk di sebelah Kim Hannah, Seol Jihu menelan ludahnya. Seo Yuhui, Seo Yuhui… Khawatir jika dia mungkin lupa nama ini, dia terus mengulanginya di kepalanya.
Seo Yuhui tertawa kecil sebelum berbicara.
"Teh apa yang ingin kamu minum?"
"Oh, aku baik-baik saja dengan apa pun, sebenarnya."
"Bagaimana denganmu?"
"Ah, baiklah, aku…"
Seol Jihu berpikir untuk memulai percakapan dengan wanita misterius ini melalui pembukaan ini. Tapi Kim Hannah selangkah lebih cepat. Dia mengulurkan tangan dan menutup mulutnya.
"Anak ini… tak peduli apa pun itu."
Seol Jihu mencoba melepaskan tangannya tapi tak berhasil. Sementara itu, Seo Yuhui hanya membentuk senyum misterius.
"Dia pasti kekasihmu."
"Eeeehh? Tidak, tentu saja tidak!"
Kim Hannah melompat dari kursinya.
“Siapa yang mau berkencan dengan pria in ?! Tidak, hubungan kami hanyalah salah satu kontraktor dan penerima kontrak. Tak ada lagi."
Dia tertawa keras dan cukup keras menyangkalnya.
"Oh begitu. Hanya saja, kalian berdua tampak sangat akrab satu sama lain. "
Seo Yuhui memiringkan kepalanya sediki,t seolah-olah dia agak bingung. Ketika tatapannya bertemu dengan Seol Jihu, dia tersenyum cerah.
Tak peduli berapa kali dia melihatnya, senyumnya sangat cocok untuknya. Bukan hanya itu, tapi suaranya membacakan setiap suku kata, gerakan tangannya yang halus, dan udara anggun di sekitarnya. Dengan mudah, itu menyebabkan jantungnya berdebar hampir tak terkendali.
Dia bukan tipe idealnya, tapi…
Jika dia menggambarkan perasaan yang ia dapatkan ketika bertemu Teresa Hussey untuk pertama kalinya, sebagai jenis 'daya tarik yang kuat', maka dari Seo Yuhui, dia merasakan rasa ‘keakraban yang mendalam’.
Suasana yang agak mirip, dia dengan anggun menerima lelucon apa pun yang ia tarik, dan melindunginya dari badai, hal-hal semacam itu.
'Tunggu. Apakah Aku tak meletakkan semua kereta di depan kuda di sini? "
Sejauh ini tak ada yang dikonfirmasi. Seol Jihu hanya bisa membentuk senyum masam, setelah akhirnya terbangun dari lamunannya yang dalam di lautan imajinasi.
“Mohon tunggu sebentar. Aku akan membawa mereka segera. "
Seo Yuhui berbalik dan mulai memeras air teh.
“Kamu bisa meluangkan waktu. Tak ada yang terburu-buru. "
Kim Hannah menjelaskan dengan sopan dan kemudian menyodok Seol Jihu di samping, ketika pemuda itu duduk di sana, dengan kaku dan menatap depan dengan bingung.
"Bicaralah."
"M-mm?"
"Bukan‘ m-mm ’, aku ingin kamu mulai menceritakan apa yang terjadi."
Seo Yuhui dengan lembut terkikik, seolah-olah dia menemukan peniruan Kim Hannah agak lucu.
"Jika aku jujur, aku masih tak bisa mengetahuinya. Belum begitu lama sejak kamu meninggalkan Zona Netral, tapi Kamu sudah menjadi anggota Carpe Diem. Kamu mendapat tombak sebagai hadiah dari Putri Teresa Hussey, dan berteman dengan Ian Denzel? Apa apaan ini?"
"Mm… Ya, itu cerita yang panjang. "
“Mulai dari awal. Apakah Kamu tak berani meninggalkan apa pun juga. Jangan khawatir, Kamu dapat berbicara dengan bebas di tempat ini. "
Seol Jihu mengangguk dan perlahan menceritakan pengalamannya sejauh ini. Dia mulai dari ketika dia tiba di Haramark, dengan detail penuh. Dia secara bertahap menjadi bersemangat, setelah melihat Kim Hannah merespons pada waktu yang tepat. Yang berarti, dia berkonsentrasi penuh pada ceritanya.
“Jadi, aku pergi ke penginapan bersama mereka, berpikir jika menjadi porter akan lebih baik daripada tidak sama sekali. Tapi, seperti kebohongan, Aku menemukan Carpe Diem menunggu kami di sana. Kami membahas misi kepanduan Forest of Denial, dan… ”
"Apa yang baru saja Kamu katakan?!"
Tepat pada saat itu, Kim Hannah tiba-tiba memotongnya, bahkan sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya. Dia telah mendengarkan dengan tenang sampai saat itu, jadi Seol Jihu dibiarkan bingung oleh amarahnya yang tiba-tiba.
" Forest of Denial?!"
"Uh, yeah."
"K-Kamu …. Forest of Denial? Forest of Denial?! ”
Ketika Seol Jihu mengangguk, mata Kim Hannah terbuka super lebar, sebelum dia…
"Kau bodoh!!"
…Dia berteriak keras padanya.
"Apa yang kamu pikiran?! Kamu benar-benar memasuki Forest of Denial?! ”
Ekspresi Kim Hannah berkerut tak sedap dipandang. Bibirnya naik-turun tanpa henti, dan bahkan lehernya gemetaran. Reaksinya dengan mudah melampaui harapannya.
"Kamu, kamu…. Kamu berjanji kepadaku untuk tak pergi lebih jauh ke selatan daripada…"
Dia bahkan tak bisa menyelesaikan apa yang ingin ia katakan. Seolah-olah, dia terlalu terkejut untuk itu.
"Apakah kamu tahu, tempat apa itu?!"
Yup, ini dia.
Mengomel dengan panas dan berat pada Seol Jihu, membuatnya menutup matanya sejenak di sana.
"Itu wilayah perbatasan!! Daerah perbatasan, sialan! Tak hanya itu, di sinilah Federacy dan Parasite bertemu!! "
"Aku tahu, tapi mereka tak menyerbu lewat sana, karena efek hutan itu."
“Oh, benarkah sekarang ?! Jadi, Kamu mengatakan, Kamu melakukan hal yang cerdas, bukan? "
"Tidak. Belum tentu …"
“Beri aku waktu. Ya Tuhan pada tongkat pogo, tolong tembak saja seseorang! Tak tahukah kamu, betapa menakutkan tempat itu? Juga, sekelompok Lioner termasuk seorang pemimpin dan betina juga ditemukan di sana…”
Kim Hannah mengeluarkan banyak kata seperti senapan mesin, sebelum tiba-tiba berhenti di sana, alisnya tampak menegang.
“T-tunggu sebentar. Aku ingat sekarang, orang yang menyusun laporan tentang Forest of Denial adalah Ian Denzel… Tak mungkin."
Kim Hannah bergumam pada dirinya sendiri, sebelum menatapnya dengan mata yang hampir pasti bisa membunuh seseorang.
“D-Dengarkan... Kami menemui gerombolan Lioner, tapi Kamu tahu, Aku…"
"Diam!!"
Raungan nyaringnya bergema di dalam interior.
Seol Jihu berkata 'Ups' dan dengan cepat mengalihkan pandangannya ke Seo Yuhui. Dia berdiri tanpa bergerak sedikit pun. Beberapa saat yang lalu, dia memeras air teh dengan sangat hati-hati. Tapi sekarang, dia tak bergerak sedikit pun.
“Dasar bodoh! Kamu gila, gila! Kamu benar-benar ingin bunuh diri seburuk itu ?! ”
"…."
“Hei, kamu tolol! Mereka adalah makhluk yang bahkan High Ranker tak bisa…”
Tak.
Tepat sebelum Kim Hannah benar-benar mengeluarkan ocehannya, dua cangkir teh diletakkan di atas meja.
Itu Seo Yuhui.
“Tolong, tenangkan dirimu. Ini, minum ini. "
Kim Hannah meraih cangkir teh dan mengambil tegukan, tanpa rasa takut dari keadaan marahnya. Dia mungkin tak menemukan teh panas, karena dia meminumnya tanpa masalah.
“Fuu-woo! Fuu-woo !! Aku, aku minta maaf untuk gangguan…”
Kim Hannah terengah-engah, seperti banteng yang marah. Sementara itu, Seo Yuhui membawa ekspresi yang tak bisa dibaca. Bahkan ada sedikit amarah di suatu tempat di sana. Masalah dengan makhluk itu, dia tak menatap Kim Hannah, tapi dia meliriknya dari sudut matanya.
'Tapi kenapa?'
Seo Yuhui dengan ringan menggigit bibirnya.
"Apakah kamu mau secangkir air es?"
"T-Tolong !! Aku merasa sangat, sangat… ini… "
"Tentu saja. Mohon tunggu sebentar. "
Seo Yuhui berbicara, seolah-olah dia sepenuhnya setuju dengan Kim Hannah dan berbalik. Sementara itu, yang terakhir entah bagaimana berhasil menguasai kemarahannya, dan berbicara dengan suara yang relatif lebih tenang.
"Oke, jadi. Kamu bisa mendapatkan ini dan itu, semua berkat keberhasilan ekspedisi Forest of Denial, bukankah begitu? ”
"Yah… Tidak juga."
"Ada lagi ?!"
Seol Jihu menghindari tatapannya.
“K-kamu. Kamu lebih baik melihatku dan menceritakan semuanya, Kamu dengar? Jangan kira, Kamu bisa menyembunyikan apa pun dariku. Karena dengan jaringan informasi Sinyoung, Aku bisa mengetahui hampir semua yang ingin kamu sembunyikan, oke? "
"…."
"Kamu masih tak mengatakan apa-apa ??"
"Hanya ketika kamu berjanji untuk tidak marah."
Ketika dia dengan enggan menjawab, Kim Hannah membentuk mata seorang pembunuh yang siap menyerang. Dia menampar meja, keras.
"Kamu lebih baik bicara sekarang, sementara aku masih baik. Selain itu, Aku tak berpikir, Aku bisa lebih marah daripada sekarang. "
“Yah, aku, uh… Ketika kami keluar dari Forest of Denial, tiba-tiba ada komunikasi dari keluarga kerajaan.”
"Aku tak peduli tentang itu. Langsung ke intinya! ”
Kim Hannah batuk sekali dan meneguk sisa teh yang tersisa di cangkir.
"Yah, Parasite menyerang Benteng Arden. Jadi, tim kami bertemu dengan pasukan yang dipimpin oleh Putri di tengah jalan dan bergabung dengan mereka. sehingga, kami bisa menuju ke Lembah Arden…"
"Phuwoooo !!"
Kim Hannah dengan berat memuntahkan air teh dari mulutnya. Berkat itu, dia sekarang dihujani campuran cairan yang mengandung ludahnya, tapi itu tak terlalu penting saat ini.
Kim Hannah sekarang menatapnya dengan ekspresi bingung.
"Kamu juga berpartisipasi dalam itu?"
Anggukan.
“Warrior Level 1 melakukan apa? Tidak, tidak, tidak. Tunggu sebentar."
Jika ada satu hal yang Seol Jihu tak sadari, itu adalah fakta kecil jika Kim Hannah telah mendengar segalanya, tentang pertahanan Benteng Arden.
Untuk lebih spesifik, semua cerita terkait tentang kemenangan tak terduga, adalah beberapa topik yang paling hangat dibicarakan di antara Penduduk Bumi selama beberapa hari terakhir. Semua orang berharap, Keluarga Kerajaan Haramark untuk meninggalkan benteng. Tapi, mereka mencapai kemenangan besar, membuat hampir semua yang mendengar berita itu terkejut. Dan mereka juga berhadapan dengan Parasite.
"Warrior tingkat rendah menjadi sukarelawan sebagai umpan, dan berhasil memikat pasukan Parasite, dan di jurang tertentu…"
Berharap itu tak terjadi, Kim Hannah dengan hati-hati mengingat isi dari laporan yang ia baca, tapi kemudian…
"Aha, hahaha… Aku, uh, mereka yang mengejar… Roach itu sangat menakutkan."
Seol Jihu dengan canggung tertawa.
"Kamu bajingan gila!!"
Dia mengayunkan tangannya agak kuat.
Menampar!!
Seol Jihu mengeluarkan erangan kesakitan, ketika telapak tangan itu mendarat di punggungnya.
“Kamu gila! Apakah Kamu kehilangan akal? Apakah kamu…”
Menampar! Menampar!! Menampar!!!
Dia menampar punggung pemuda itu beberapa kali, tapi mungkin itu tak cukup, karena dia kemudian mulai terengah-engah. Seolah-olah tak ada udara yang masuk ke paru-parunya. Dia menggedor dadanya dan meraih bagian belakang lehernya. Yang pada gilirannya, membuat Seol Jihu memasuki keadaan bingung.
Dia akan meminta secangkir air es yang dijanjikan, tapi kemudian…
"…??"
Dia melihat Seo Yuhui kembali bergerak sekali lagi. Seolah-olah, dia juga linglung dari pikirannya, lengannya terkulai lemas di sampingnya, dan kepalanya bersandar. Matanya jelas menatap langit-langit di atas.
Dia kemudian menggenggam secangkir air dengan kekuatan yang cukup, untuk hampir menghancurkannya dan meneguk cairan dingin dalam sekali jalan. Ketika dia membanting cangkir kosong itu ke bawah, Seol Jihu merasakan kekuatan tertentu darinya. Yang sebelumnya tak ia rasakan.
"Fuu-woo…"
Kim Hannah kemudian bahkan menghembuskan nafas panjang.
Menebak jika dia marah pada semua, Seol Jihu mencoba yang terbaik untuk menenangkan Kim Hannah, sebelum semuanya menjadi lebih buruk.
Beberapa saat kemudian….
"Kamu bodoh…"
Kim Hannah menyembunyikan wajahnya dengan tangannya, dan mulai menangis bergumam pada dirinya sendiri.
Seol Jihu dengan malu-malu menggaruk pipinya dan agak tersentak, ketika dia menyadari jika Seo Yuhui menatap lurus ke arahnya.
"Dan mengapa dia menatapku seperti itu sekarang?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us