Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_074

gambar

SCG_074


Bab 74. Kemarahan Raja (1)


Langkah semua orang terhenti. Veronika melihat ke belakang, bingung.
"Mm?"
"Ah…"
Mulut Seol Jihu terangkat ke atas dan ke bawah tanpa daya.
‘Warnanya berubah lagi. ’
Untuk lebih spesifik, warna gua berubah menjadi oranye, saat tim memutuskan untuk melangkah lebih jauh.
'Jangan mendekat!'
Tiba-tiba, tenggorokannya mengering. Pikiran jika dia melakukan kesalahan, berpacu di otaknya. Dia seharusnya jauh lebih berhati-hati, ketika warna gua masih kuning. Tapi, dia dibutakan oleh godaan untuk memecahkan misteri, dan akhirnya bertindak dengan tergesa-gesa.
"Ada apa, pemimpin?"
"Ayo kembali."
"Apa?!"
Veronika berteriak dengan terkejut.
"Apakah kamu serius? Kita datang sejauh ini, tapi Kamu ingin kembali dengan tangan kosong? "
Mikhail juga menunjukkan reaksi yang sama. Seol Jihu hendak mengatakan, "Ini tak terasa benar", tapi cepat tutup mulut. Dia tahu perasaannya tak akan meyakinkan mereka, terutama karena Veronika sedang berbicara dengan Archer yang cakap.
Tidak, dia membutuhkan pembenaran yang jauh lebih baik. Sesuatu yang dapat disetujui oleh anggota tim yang lain atau paling tidak, memahami makna di baliknya. Masalahnya adalah, dia tak bisa memikirkan satu dengan cepat.
“Jika teoriku benar, maka tempat ini jelas merupakan salah satu pusat penelitian yang aku ceritakan. Kalau begitu, itu bukan tempat yang mudah untuk dijelajahi. ”
"Tapi tak seperti itu bagiku."
"Itu bahkan tak terlihat seperti laboratorium, Kamu tahu."
Dia berharap, tapi cukup yakin, pertentangan segera muncul.
"Selain itu, bahkan jika ada musuh di sana, itu hanya akan lebih banyak mutan. Bukannya kita tak bisa melawan mereka, bukan? "
"Kita tak tahu, apakah ada makhluk level tinggi yang mengendalikan mutan."
"Aku berharap… Meski begitu, bukankah kita bisa menang dengan menggabungkan kekuatan kita bersama? "
"Aku kira itu tak akan terjadi."
"Lihat, bagus kalsu Kamu berhati-hati, tapi jangan terlalu meremehkan kami, oke? Kami bertiga berada di puncak mencapai Level 4. Maria dan Chohong di sini juga, hanya selangkah lagi dari memasuki jajaran High Ranker. Selain itu, Kamu juga memiliki satu kemampuan tempur, bukan? "
Kata-kata itu tak salah. Sebenarnya, kelompok ini lebih dari memenuhi syarat untuk melakukan ekspedisi militer. Seol Jihu membentuk tim terbaik yang ia bisa untuk berjaga-jaga. Tapi, dia tak pernah curiga, jika ketekunannya akan kembali menggigitnya seperti ini.
"Tunggu, tunggu! Seol? Jadi apa yang Kamu ingin kami lakukan? "
Chohong dengan cepat melangkah maju sebagai mediator, ketika perbedaan pendapat mengancam untuk berkembang, menjadi sesuatu yang kurang beradab.
"Aku percaya tak perlu terburu-buru. Aku hanya ingin kembali ke Haramark, dan meningkatkan potensi tempur kita secara keseluruhan sebelum kembali. "
"Mendukung potensi tempur kita?"
"Benar. Aku pikir, kita akan membutuhkan setidaknya satu High Ranker bersama kita. Jika kita mengatakan, kita telah mengungkap misteri itu, beberapa pasti akan menunjukkan minat untuk bergabung dengan kita. "
"Itu konyol!"
Mikhail segera menentang gagasan itu.
"Apa yang akan kamu lakukan, jika orang lain menemukan tempat ini?? Kita sudah menggali seluruh tempat, dan siapa pun yang lewat dapat melihatnya sekarang! Kita bekerja keras, tapi Kamu ingin menyerahkan kemuliaan ini pada orang lain?? ”
“Ini hanya setengah hari perjalanan jauhnya. Dan itu tak seperti ada penduduk bumi lainnya di Ramman."
"Kamu tak bisa memastikan apa yang akan terjadi di masa depan. Bahkan jika kita mengikuti saranmu, itu juga menimbulkan masalah lain! Ini msyteri, misteri! Jika kita mendapatkan High Ranker. Menurutmu, siapa yang akan menjadi pusat perhatian? ”
"Tuan Mikhail."
"Kita tiba di sini setelah bekerja keras, tapi Kamu menyuruh kami untuk menonton orang lain makan dengan uang kami? Pemimpin, aku mohon! ”
Mikhail benar-benar sangat menentang gagasan itu dan memohon pada Seol Jihu untuk berubah pikiran. Pemuda itu membutuhkan tingkat ketahanan manusia super untuk menekan kata-kata "Itu bukan sesuatu yang harus kamu katakan" yang hampir melompat keluar dari tenggorokannya.
Jika ada satu hal yang ia pelajari dari menyaksikan, bagaimana Samuel beroperasi saat itu… itu adalah untuk tak pernah kehilangan ketenangan, apa pun situasinya. Dan melakukan yang terbaik untuk berkompromi dan memediasi pendapat yang berbeda. Dalam semua kejujuran, dia sudah tahu reaksi apa yang ia dapatkan, saat dia berbicara apa yang ada di pikirannya. Bukannya orang-orang ini juga tak melakukan bagian mereka.
"Tak aku sangka, dia mengatakan padaku jika tak apa-apa untuk kembali belum lama ini…"
Tentu saja, ada alasan logis untuk perubahan sikap Mikhail. Jika mereka tak menemukan tempat ini, oke… tapi sekarang, tujuan akhirnya masuk dalam jangkauan. Sehingga, adakah penduduk bumi yang waras, yang akan melepaskan kesempatan emas ini?
Bibir Seol Jihu sangat gatal. Dia berpikir keras dan panjang, tapi tak ada ide yang berguna muncul di kepalanya.
"Haruskah kita masuk saja?"
Itu bukan ‘Segera Kabur' atau bahkan 'Disarankan Segera Kabur'. Mungkin itu bukan ide yang buruk.
Pikiran seperti itu memasuki benaknya. Tapi, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya. Satu kesalahan dalam ‘Diperlukan Perhatian’ sudah cukup untuk membuatnya terbunuh. Jadi, tak perlu berpikir, tentang mengambil tingkat bahaya yang lebih tinggi, yang ditimbulkan oleh warna oranye.
Yang berarti, hanya ada satu opsi yang tersisa untuk diambil.
"Masih lebih baik daripada mati. Tak peduli seberapa banyak Aku memikirkannya, ini salah. Kita akan kembali. "
Dan itu akan memerintahkan mereka, dengan wewenang pemimpin tim.
"Tidak, aku tak setuju."
Sial baginya, Veronika segera mengajukan keberatan, seolah-olah dia sedang menunggu saat ini. Seol Jihu memejamkan matanya. Selama ekspedisi atau eksplorasi, garda depan memiliki hak yang sama besarnya dengan pemimpin, untuk menyuarakan pendapat mereka.
"Aku tak bisa menangkap keberadaan apa pun di dalam gua itu. Tak ada, Entah mutan menunggu kita di depan atau tak ada yang seperti itu tempat ini. Ini akan menjadi salah satu dari dua ini. Apa pun itu, Aku percaya, ini adalah keputusan yang tepat, untuk melangkah lebih jauh. Bahkan, Aku tik melihat alasan mengapa kita tak boleh. "
Rekomendasi Veronika sangat berbobot, karena mereka mampu menangani mutan pada hari sebelumnya. Dan, ketika opini sampai pada jalan buntu seperti ini…
"Yah, karena pemimpin itu sangat menentang gagasan itu…"
Veronika mempelajari reaksi semua orang dan dengan hati-hati melanjutkan.
"Mengapa kita tak memutuskannya dengan suara?"
Memang, itu adalah waktu pemungutan suara lagi. Seol Jihu melirik Maria dan Chohong. Selama keduanya mendukungnya, hasil dasi adalah suatu kepastian.
"Pemimpin ingin kembali, jadi mari kita sebut 'mundur'. Mikhail dan Aku ingin melangkah lebih jauh, jadi kami 'menentang'. "
Veronika memalingkan wajahnya dan menatap yang lain.
"Aku menentang."
Yang pertama membuka mulutnya adalah Gierszal, lengannya bersilang.
"Paling tidak, Aku pikir kita perlu mengkonfirmasi apa yang ada di dalamnya. Katakanlah kita melakukan apa yang dikatakan pemimpin, dan kembali untuk mendapatkan seorang High Ranker. Aku membayangkan, kita akan mendarat di air panas yang nyata jika kita melakukan itu. Dan kita sama sekali tak menemukan apa pun di dalam. "
"Dia benar. Itu bisa terjadi. "
Maria telah mendengarkan sampai saat itu tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Tapi sekarang, dia memihak mereka dengan ekspresi tak tertarik di wajahnya. Seol Jihu merasakan jantungnya jatuh ke perutnya.
“Kita harus memikirkan kemungkinan hal-hal yang tak berhasil juga. Itu sebabnya, Aku juga 'menentang'. Jangan terlalu memikirkanku, oke? "
Jadi, satu suara ‘mundur’, dan empat suara ‘menentang’. Proses demokrasi berakhir dalam sekejap. Seol Jihu menghela nafas Panjang, ketika dia mendengar Chohong mendecakkan lidahnya.
Semua cara berpikir melaju melewati otaknya. Haruskah dia mengungkapkan keberadaan 'Nine Eyes' -nya? Dia benar-benar tergoda oleh gagasan itu. Tapi, dia tahu, dia seharusnya tak melakukannya. Dia sudah di bawah pengawasan ketat oleh orang lain. Jadi, jika tersiar kabar jika dia bahkan memiliki Skill Basic, dia bahkan tak bisa membayangkan, kejadian gila macam apa yang mungkin terjadi.
"Kalau begitu, haruskah aku mengatakan, jika aku…"
‘…tak akan pergi ke sana bersama mereka?’
Namun, ketika pikiran itu terbentuk di kepalanya ….
‘Itu tak akan diizinkan.’
Seol Jihu tenggelam lebih dalam ke dalam keputus-asaan, dan dia mengingat kata-kata orang tertentu, yang sekarang hilang dari dunia ini.
‘Selama kamu tetap menjadi bagian dari ekspedisi ini, kita harus bertindak sebagai satu, apakah kamu suka atau tidak. Ada kalanya, kamu harus melakukan hal-hal yang tak kamu inginkan. Dan kamu juga akan memiliki alasan untuk mundur, terlepas dari tujuanmu. Jika kamu terus bersikeras melakukan apa pun yang kamu inginkan, maka aku tak dapat lagi mengakuimu sebagai anggota ekspedisi.’
Itu adalah kata-kata Samuel.
Hmm, Veronika berdeham dan menatap pemuda itu.
"Sudah diputuskan, ya?"
"…."
"Pemimpin?"
"…."
Seol Jihu tetap diam. Chohong menggaruk pelipisnya dengan jengkel. Tapi akhirnya, dia melangkah maju dan meletakkan tangannya di pundaknya.
"Hei."
"Chohong."
"Tak ada yang dapat Kamu lakukan tentang hal itu."
"Tapi…"
"Aku tahu. Aku tahu itu hal yang bagus untuk mendengarkanmu. Tapi, para idiot ini tak mengenalmu dengan baik. "
Dia ada benarnya di sana. Jika orang-orang ini menemani Seol Jihu ke Forest of Denial, maka mereka mungkin akan memikirkan sarannya, jauh lebih mempertimbangkan daripada ini.
Seperti yang dikatakan Chohong, dia benar-benar tak bisa berbuat apa-apa. Dia terlalu serakah untuk menginginkan setiap hal untuk bertindak sesuai dengan keinginannya, ketika dunia jelas tak beroperasi seperti itu.
"Jangan terlalu khawatir tentang itu. Noona ini akan melindungimu, jika omong kosong mengenaimu, oke! ”
Chohong dengan saksama menepuk pundaknya dan membuat pernyataan jantan itu. Dia akhirnya menganggukkan kepalanya, tapi ekspresinya masih kaku. Dia tak merasa ingin tersenyum sekarang.
***

Setelah kembali ke formasi dan memeriksa peralatan mereka, tim dengan hati-hati pergi lebih jauh ke gua bawah tanah.
Tak seperti ketakutannya, mereka tak bisa menemukan apa pun. Ketika mereka berjalan melewati lorong itu, mereka disuguhi area kubah kosong yang besar. Bahkan ukuran ruangan ini mirip dengan yang sebelumnya sedemikian rupa, sehingga orang bisa mengatakan mereka saling menyalin. Satu-satunya perbedaan adalah, langit-langit di sini beberapa kali lebih tinggi daripada ruang sebelumnya.
Tapi tentang itu.
"Wow, ini menarik pendapatmu dengan sendirinya, bukan?"
Mikhail membentuk senyum pahit.
"Aku benar-benar tak tahu, tempat ini digunakan untuk apa. Tak menyerupai apa pun yang dapat Aku pikirkan. "
Gierszal juga tampak sangat menyesal. Namun, itu bukan hanya mereka. Seol Jihu juga merasa agak bingung. Ke mana pun dia memandang, dia melihat lautan jeruk yang kuat, namun tak ada yang terjadi?
"Tahan."
Veronika tiba-tiba berhenti melihat sekeliling dan berlutut dengan satu lutut untuk mempelajari tanah.
"Ini adalah…”
Matanya menyipit.
"Aku menemukan semacam jejak di sini."
"Apa?"
Hampir segera, semua anggota tim berkumpul di sekelilingnya.
"Aku menemukan jejak seseorang."
Penurunan.
"Umurnya sekitar tiga, empat hari… Ah, dingin sekali!"
Mata Veronika mengikuti jejak yang baru ditemukan, hanya kepalanya yang tiba-tiba menembak ke atas. Mikhail dengan cepat bertanya padanya.
"Apa yang salah?"
"Uh…"
Dia tak bisa melihat apa pun di langit-langit. Veronika memiringkan dagunya sebanyak mungkin, untuk mempelajari kegelapan yang tinggi dan tinggi di atas. Tapi akhirnya, dia menurunkan pandangannya. Sambil memiringkan kepalanya ke sana-sini, dia menyentuh pipinya.
"Apa itu tadi? Tetesan air…”
Dia akan kembali untuk melacak jejak kaki di tanah, tapi kulitnya berubah dalam sekejap. Kemampuan kamuflase!
Veronika berharap yang terbaik dan buru-buru mendongak lagi. Tak dapat dihindari, itu terjadi kemudian.
Dari ujung langit-langit, 'benda' abu-abu bundar yang masif perlahan menampakkan dirinya…
Whish, whish, whish!
Segera, puluhan tentakel melesat keluar dari tubuh bend aitu, dan menyebar ke sekelilingnya seperti payung yang terbuka tiba-tiba. Mereka turun ke kelompok dengan kecepatan yang menakutkan, dan memperpendek jarak di antara mereka dalam sekejap.
Di saat perpecahan itu, Maria mengeluarkan salibnya.
Kaboom!!
Boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom !!
Dan puluhan demi puluhan tentakel menerkam tim. Semua ini terjadi dalam sekejap mata.
"U, uwuaahhk!"
Mikhail terlambat ketakutan keluar dari akalnya dan jatuh keras di pantatnya, ketika puluhan tentakel dua kali lebih tebal dari lengan seseorang, mulai menggeliat ganas terhadap penghalang putih tepat di depan hidungnya.
Chohong menatap musuh yang akhirnya menampakkan diri dan dengan bingung bergumam.
" Apa yang sedang dilakukan ‘Nest’ di sini ??"
Dia tampak sangat terkejut.
"Persetan… Persetan… "
Sementara itu, Maria memuntahkan kutukan satu demi satu.
"Aku, aku tak peduli, apakah itu ‘Nest’ atau apa pun, lakukan saja … !!"
Seluruh tubuhnya gemetar menyedihkan dan keringatnya mengalir deras. Mikhail akhirnya menemukan kembali akalnya, dan buru-buru mendorong dirinya dari lantai. Dia mencoba memotong tentakel di depan dengan pedangnya. Tapi, dia hampir tak bisa menusuknya dengan serangannya. Itu pulih hampir seketika, saat dia mengayunkan pedangnya untuk merusaknya. Tingkat pemulihan monster ini, jauh lebih cepat daripada mutan yang mereka lawan sejauh ini.
"Kamu benar-benar idiot!! Berhentilah membuang waktu untuk memotong tentakel, pukul tubuh utamanya!! ”
Veronika dengan cepat melepaskan panah dan melepaskannya. Tembakannya akurat mendarat di tubuh utama makhluk itu. Tapi, itu bahkan tak melukainya sedikit pun.
"Pelacur tak berguna !!"
Maria menggertakkan giginya dan mencengkeram salib dengan keras, seolah ingin menghancurkannya. Dia merasa hatinya mungkin meledak karena frustrasi pada tingkat ini.
Crack, craaaack!!
"Ah!!"
Pada akhirnya, retakan mulai terbentuk pada pelindung penghalang. Ekspresinya berubah lebih buruk dan lebih buruk. Dia menutup matanya dan berusaha memeras setiap tetes energinya, tapi kemudian….
"…?"
-Wuuuuueeeehhhh !!
Dia mendengar tangisan mengerikan datang dari atas, dan tekanan pada dirinya berkurang jauh. Dia membuka matanya sedikit, dan melihat Seol Jihu dan lengan kanannya yang terangkat. Dia dengan cepat mengobrak-abrik tasnya dan tombak pendek berhamburan keluar. Pemuda itu langsung mengambil satu, setelah mengambil langkah cepat ke depan, dan melemparkan itu lengannya yang terangkat.
Pow!
Tombak itu terbang dan mengenai tubuh makhluk itu dengan akurat. Baru kemudian, Maria memperhatikan jika ada dua tombak yang tertancap di sana. Dengan kata lain, dia pernah melempar satu sebelumnya. Dia akhirnya meludahkan nafas lega.
Monsters Nest mengeluarkan pekikan mengerikan, yang cukup keras untuk mengguncang seluruh gua, setelah ia terserang beberapa kali oleh tombak lempar. Mengabaikan itu, Seol Jihu mengambil tombak lagi. Tentakel itu mengecil, seolah-olah itu mengkerut karena terserap panas. Dia melemparkan tombaknya secepat mungkin, tapi itu dibelokkan oleh tentakel yang telah mundur. Dia mendecakkan lidahnya dan dengan cepat berteriak.
"Semua orang!! Keluar dari ca…”
Dia tidak bisa menyelesaikan teriakannya. Empat dari tentakel Nest sudah menghalangi jalan keluar satu-satunya.
-Huuuuooong!
Segera setelah itu, bayangan yang dilemparkan oleh Nest tampak lebih besar dan lebih besar. Semua rambut di tubuhnya berdiri.
Ledakan!!
"Euhk !!"
"Keuheuk !!"
Tanah bergelombang keras dari getaran yang sangat besar. Anggota tim nyaris tak berhasil mendapatkan kembali keseimbangan mereka. Tapi, ekspresi mereka tak baik sama sekali. Satu-satunya jalan keluar sekarang, sepenuhnya diblokir oleh Nest. Adalah kesalahan mereka, untuk menjelajah lebih dalam ke gua, terpikat oleh jejak langkah seseorang.
Mereka bahkan tak memiliki peluang untuk menyalahkan Veronika.
Nest berwarna abu-abu memenuhi pandangan mereka, dengan ukurannya yang luar biasa besar. Tingginya sendiri melebihi dua meter, sedangkan lebarnya dengan mudah dua kali lipat, tiga kali lipat dari itu. Seolah ingin menunjukkan jika itu adalah makhluk hidup, bernafas, nadi merah dan biru berdenyut dan bergoyang-goyang di seluruh tubuhnya yang tak berbentuk. Dengan tentakel yang tak terhitung jumlahnya, menari-nari di sekitarnya.
"Ini…. Itu Nest tingkat menengah! Kenapa ada Parasite di sini? ”
“Nest tingkat menengah? Parasite? "
Chohong bergumam pada dirinya sendiri tak percaya. Seol Jihu dengan cepat mengambil tombaknya sambil meminta klarifikasi.
"Nest adalah jenis 'Cerebrate'. Benda itu menciptakan Medusa, bentuk Parasite tingkat menengah yang paling bisa berkembang. Seorang Medusa kemudian melahirkan Parasite berperingkat rendah…”
Chohong mengeluarkan erangan tak berdaya.
"T-Tapi, ini tak masuk akal! Aku belum pernah mendengar, tentang Nest dengan kemampuan kamuflase atau regenerasi sebelumnya !! ”
Ekspresi Chohong berubah dari yang tak percaya, menjadi kemarahan murni.
“Dasar idiot! Andai saja kalian mendengarkannya!! ”
Seol Jihu dengan cepat menutup mulutnya.
"Hei! Biarkan aku pergi! Kamu…"
"Hampir mustahil bagi kita untuk bekerja sama, untuk mengalahkan hal itu. Apakah Kamu mencoba untuk membuat kita terbunuh? "
Seol Jihu menegurnya dengan suara tajam. Dia mengertakkan gigi.
"…Sial!"
Pada akhirnya, dia mengambil tongkatnya dan membacakan mantra. Pemuda itu mengerti dari mana amarahnya berasal. Tapi, tak ada untungnya kehilangan rasa itu sekarang. Dengan rute pelarian mereka yang diblokir seperti ini, mereka harus fokus berjuang keluar dari tempat ini. Seol Jihu dengan cepat mengeluarkan perintahnya.
"Veronika!"
"H-Hm ??"
“Terus tembak panahmu di badan utama dan alihkan perhatiannya. Gierszal, Kamu melindungi Maria tak peduli apa yang terjadi. "
Wajah Gierszal kaku, tapi dia masih berdiri di depan Maria, perisainya sudah siap.
"Chohong? Mikhail dan aku akan melecehkan benda itu dari kiri dan kanan, jadi kamu… "
"Kamu ingin aku mengambil celah itu dan menghancurkan tubuh utama, kan?"
Dia hanya perlu satu pandangan. Chohong mengangkat gada yang sekarang putih menyala, dan menganggukkan kepalanya.
"Ini tak akan mudah, tapi aku akan mencobanya."
Beberapa saat kemudian.
Tiga Warrior berlari maju ke tiga arah yang berbeda. Tentakel menerkam mereka, seolah-olah mereka sedang menunggu manusia keluar dari pelindung.
Suara mendesing!
Kekuatan di balik masing-masing tentakel diperpanjang, mencambuk tajam dan menakutkan. Tak satu pun dari mereka melakukan kontak dengannya. Tapi, Seol Jihu merasa seperti bilah angin yang menebas kulitnya.
Dia menyadari jika saat dia mencoba untuk memblokir satu, baik seluruh tubuhnya akan terbelah dua atau dia akan terlempar ke dinding yang jauh, dan berakhir sebagai tanah sebagai pasta daging.
Kwang!
Seol Jihu dengan ringan melompat untuk menghindari tentakel. Jejaknya meninggalkan kawah besar di lantai dan terjebak sebentar di sana. Menggunakan kesempatan ini, dia memukul dengan tombaknya.
Mengiris!
Sensasi memotong daging yang kuat, ditransmisikan ke tangannya. Mungkin karena spek tombaknya yang sangat bagus, tentakel tebal itu terpisah menjadi dua, dalam waktu singkat. Sepotong tentakel yang terpisah bergoyang-goyang seperti ekor cicak yang terkoyak. Dia mengkonfirmasi pembentukan es di permukaan luka, dan mencengkeram tombaknya lebih erat.
"Nest itu sendiri tak memiliki kemampuan khusus."
Jika mereka bisa menghilangkan tentakel ini, maka mereka pasti punya kesempatan. Dengan berkonsentrasi pada menghindari dan memotong tentakel dengan sabar, satu pada saat itu, maka…
Seolah ingin mengejek pikirannya, selusin tentakel menerkam ke arahnya. Dan dia hanya bisa menyedot napas dingin. Nest pasti telah membagi tentakelnya menjadi tiga arah yang berbeda. Tapi, ada lebih dari selusin dari mereka yang masih menuju ke arahnya. Seol Jihu buru-buru mundur dari posisinya saat ini.
Kwang, kwang !!
Suara ledakan hampir memekakkan telinga pendengarannya. Tanah di bawah kakinya bergetar tanpa henti. Seol Jihu menahan getaran yang berasal dari mana-mana, dan mencari tentakel terdekat. Dia mencoba untuk mengayunkannya, tapi seolah-olah mereka tak ingin membiarkannya lolos, tentakel lainnya melesat keluar dari awan debu yang meninggi dan menghujaninya.
Seol Jihu terkejut dan mencoba untuk segera mundur, tapi tentakel tiba-tiba berhenti tiba-tiba di tengah-tengah udara.
Squirm, menggeliat…
Mereka tak bergerak, seolah ada sesuatu yang menahan mereka. Seol Jihu tak perlu lama menyadari jika Maria membantunya. Dia dengan cepat menari dengan tombaknya, untuk memotong tiga tentakel lagi. Dia berharap Maria tak akan terlalu banyak menahan tentakel yang menyerangnya. Dia menilai, jika dia tak bisa membiarkan kesempatan ini lewat, jadi dia dengan cepat berlari lebih dekat ke sisa tentakel.
Sayangnya, keserakahannya menjadi lebih baik darinya. Batas Maria untuk menahan lusinan tentakel datang jauh lebih cepat dari yang ia harapkan. Saat tentakel itu dibebaskan lagi, Seol Jihu merasakan sesuatu menyapu pergelangan kakinya. Pandangannya tiba-tiba berputar 90 derajat, dan dia melihat sebuah tentakel menyapu tanah saat melewatinya.
"Ah."
Jatuh!
Seol Jihu menabrak tanah dan berguling beberapa saat, sebelum sebuah tentakel melilit tangannya. Dia mengayunkan tombak secara refleks, sambil sepenuhnya mengandalkan pada intuisi murni. Dan untungnya, dia mampu membebaskan lengan kirinya yang ditangkap segera. Sayangnya, apa yang menunggunya saat dia mendapatkan kembali kedudukannya adalah…
"Uwaaahh!"
…Rasa sakit yang tak tertahankan dari pergelangan kakinya yang hancur. Tak hanya itu, tentakel membengkak dan memposisikan dirinya di depannya, untuk membidik wajahnya. Cairan kehijauan memuntahkan garis lurus ke arah pemuda yang menangis kesakitan.
“Luxu, Lu, Luxuria !!”
Seluruh tubuhnya bersinar dalam cahaya terang. Cairan hijau tiba beberapa saat kemudian, tapi tak bisa menyentuh dagingnya dan hanya meluncur ke tanah.
Tzzzzt!
Tanah yang bersentuhan dengan cairan meleleh, saat asap putih naik. Rahang Seol Jihu hampir jatuh ke lantai, saat dia merasakan kehangatan yang tiba-tiba membanjiri tubuhnya. Rasa sakit dari pergelangan kakinya menghilang, dan staminanya mulai pulih.
Namun, dia tak punya waktu untuk mengucapkan terima kasih. Seekor mangsa yang hampir mati mendapatkan kembali staminanya. Tampaknya, itu telah membuat Nest marah, ketika lebih banyak tentakel terbang ke arahnya.
Seol Jihu segera mundur dan mengkonfirmasi kondisi medan perang, melalui sudut matanya.
Dia tak bisa melihat di mana Mikhail berada, karena arah itu diblokir oleh tubuh Nest. Chohong mundur agak jauh, seperti yang ia lakukan, dan terengah-engah tanpa henti saat ini. Ada selusin tentakel hancur yang tergeletak di tanah di dekatnya, seolah-olah untuk membuktikan kepercayaannya sebagai seorang pejuang. Namun, ekspresinya menunjukkan betapa putus-asanya dia.
"Haaa… Haaa…”
Itu kira-kira cerita yang sama dengan Maria. Dia terengah-engah. Dia telah berkeringat begitu banyak, sehingga cairan yang sebenarnya jatuh dari ujung rambutnya yang pirang dan basah.
Tapi itu sudah diduga… dia akhirnya menghabiskan tiga mantra berturut-turut, mencoba menyelamatkan Seol Jihu sekarang. Lebih penting lagi, dia menonton tiga arah yang berbeda secara bersamaan. Jadi, dia harus menggunakan hampir sepuluh mantra dalam rentang waktu yang sangat singkat itu.
"Kenapa kamu bertingkah seperti orang idiot juga ?!"
Begitu dia mengunci mata dengan Seol Jihu, dia berteriak dengan marah. Dalam semua kejujuran, dia bisa dianggap lebih dari cukup layak untuk Level 2.
Tentu saja, dia juga sadar akan hal itu. Tidak, alasan Maria menjadi sangat marah bukan karena dia, tapi sesuatu yang lain.
“Apa yang kamu coba lakukan, membuatku menggunakan hampir semua mantraku ?! Lakukan sesuatu!! Cepatlah! ”
Dia kehabisan mantra yang telah ia persiapkan sebelumnya, tapi tubuh Nest masih utuh. Meskipun keterampilan Chohong dan kecakapan pertempuran Seol Jihu telah mengakibatkan kelompok mengurangi jumlah tentakel lebih dari selusin, masih ada lebih dari tiga puluh dari mereka yang tersisa.
-Wuuuooeuh!
Mungkin marah dari semua serangan selama saat-saat kritis ini, Nest mengeluarkan geraman yang menakutkan dan tak menyenangkan. Maria tersentak. Dia merasa seperti Nest sedang melotot padanya.
"Hentikan hal itu!"
Chohong adalah yang pertama merasakan perubahan itu, dan berteriak keras untuk memberi tahu yang lain. Tiga Warrior ketakutan dan menerkam monster itu. Tapi, salah satu tentakel masih berhasil lolos dan terbang maju dengan kecepatan yang menakutkan.
“Lu…”
Maria hendak mengucapkan mantra lain, tapi menyadari jika dia sudah terlambat dan dengan cepat bersembunyi di belakang Gierszal. Pada saat itu, tentakel tiba-tiba mengubah lintasannya.
Pukulan keras!
"Aaahk!"
Dalam sekejap mata, tentakel itu membanting sisi Veronika yang berdiri tak terlalu jauh dari mereka. Archer yang sebelumnya berada di tengah yang mendukung Mikhail, berteriak keras dan terlempar ke dinding terdekat. dia menabraknya begitu saja dan berhenti bergerak.
"Bajingan! Veronika !! ”
Dia jatuh ke tanah, darah mengalir keluar darinya. Mikhail berteriak dan mengulurkan tangan padanya. Karena itu, dia kehilangan konsentrasinya untuk sesaat, dan sebuah tentakel mengambil celah ini untuk memukulnya dari belakang.
"Huek…"
Mikhail jatuh dengan keras ke lantai, benar-benar pingsan.
"Dasar idiot!"
Maria melompat-lompat di tempatnya, dan mendorong ke belakang Gierszal.
"Apa yang sedang kamu lakukan?! Pergi dan bawa mereka ke sini! "
Mereka kehilangan dua korbN dalam sekejap. Namun, hal putus asa nyata yang perlu mereka khawatirkan adalah….
-Keu-duk !! Keu-dududuk !!
Tentakel yang mereka pikir sudah diurus, sekarang menunjukkan tanda-tanda gerakan lagi. Gelembung perlahan bangkit dari tentakel yang diserang gada Chohong, dan partikel es terus jatuh dari bagian yang telah Seol Jihu potong. Kecepatan regenerasinya lambat sekali. Tapi, makna di balik perkembangan itu jauh, terlalu jelas bagi semua orang yang hadir di sini.
'Kita dalam masalah.'
Seol Jihu terus memegang tombaknya, tapi merasakan tekanan berat. Alur pertempuran telah berubah menjadi yang terburuk. Mereka kehilangan dua orang. Yang berarti, dia dan Chohong harus mengambil langkah mundur. Mereka masih memiliki Gierszal, tapi jika dia melangkah maju, maka Maria akan berada dalam bahaya.
"Aku akan baik-baik saja, jadi pergi dan bawa mereka ke sini !! Kamu mau mati??"
Maria dengan marah menendang tulang kering Gierszal, ketika dia tetap berdiri di sana seperti patung batu. Baru kemudian, dia melangkah maju dengan ragu-ragu, tapi kulitnya mengeras dengan tiba-tiba. Dia mengangkat perisainya ke atas ke kanan, dan mulai berlari ke depan sambil memeluk dinding terdekat sebanyak mungkin.
Maria akan dengan cepat melantunkan mantra baru. Tapi kemudian, ekspresi kebodohan terbentuk di wajahnya.
Gierszal sebenarnya melompati Veronika yang membungkuk. Dia bahkan berlari melewati Mikhail yang jatuh. Dia mempertahankan kecepatan itu, dan segera menghilang di belakang Nest.
‘Tinggal di sini berarti mati! Aku mengambil peluangku! "
Dia telah dengan cermat memperhatikan situasi yang berkembang dan membuat pilihan yang cerdik, tapi drastis pada akhirnya. Ketika dia tak melihat harapan, dia memilih untuk melarikan diri, saat menggunakan rekan setimnya sebagai umpan. Sejauh yang ia ketahui, tetap di sini hanya akan menyebabkan kematiannya.
"Bajingan itu!!"
Maria menjatuhkan pantatnya, seolah-olah dia tidak punya energi lagi untuk disumpahi. Chohong tertawa kecil.
Sementara ia mati-matian menghindari tentakel, Seol Jihu juga melihat Gierszal melarikan diri melalui pintu keluar yang sekarang terbuka. Apakah dia tahu, jika beberapa tentakel mengikutinya dari belakang atau tidak, itu tidak diketahui.
Mungkin Nest tak ingin membiarkan siapa pun melarikan diri. Tapi apa pun masalahnya, Gierszal melarikan diri, adalah pemandangan yang menyedihkan. Seperti kata pepatah lama, Kamu mungkin tahu apa yang ada di bawah sungai, tapi Kamu tidak akan pernah tahu apa yang ada dalam pikiran seseorang.
"Dia tak terlihat seperti orang seperti itu …."
Pada akhirnya, jumlah orang yang masih berdiri berkurang, menjadi tiga orang. Nest pasti mengira dia pasyi menang, karena setelah menggunakan tamparan yang kuat dengan tentakel untuk mengusir Seol Jihu dan serangannya yang terus-menerus menjengkelkan. Nest tetap di tempatnya dan membiarkan tentakelnya bergoyang-goyang, dalam rutinitas tarian yang menjijikkan.
Terperangkap dalam situasi putus asa ini, Chohong menganalisis peluang mereka dengan cepat dan cukup akurat. Pertempuran telah melampaui titik menyelamatkan, apalagi membatalkannya untuk kebaikan mereka. Selain itu, momentumnya ada di pihak Nest.
Mereka tak bisa melihat rute pelarian. Jadi, apa yang akan terjadi, setelah semua tentakel yang tak mampu mendapatkan kembali mobilitas mereka?
"Seol! Ambil langkah mundur! Buka matamu dan bersiaplah untuk memukulnya dengan semua yang kamu punya! "
Chohong berteriak keras dan berdiri tegak. Gada nya diturunkan ke tanah.
"Apakah kamu…"
Dahi Maria berkerut. Dia melihat bibir Chohong dengan cepat naik turun. Seolah-olah dia melantunkan mantra, dia tak menyia-nyiakan satu detik dan terengah-engah keluar tanpa henti.
Guuuoooo…
Segera, helai rambut hitam panjangnya mulai melayang satu per satu, dan…
Flash!
Sinar cahaya yang menyilaukan tiba-tiba meledak dari bawah kakinya. Sejumlah kekuatan yang tak terpikirkan, bangkit dari tidurnya. Dan keseluruhan interior berbentuk kubah, mulai bergema dalam resonansi. Energi yang mengalir keluar darinya begitu besar, sehingga bahkan Nest tersentak dan berhenti memperluas tentakelnya ke arah Mikhail dan Veronika yang jatuh.
-Wuooooo?
Pada saat itu mengalihkan perhatian ke arahnya, tirai cahaya jelas telah benar-benar menyelimuti Chohong. Seol Jihu melakukan apa yang ia katakan dan mundur agak jauh saat itu. Matanya hampir keluar dari rongganya, setelah melihat perubahan terjadi pada dirinya.
"Chohong?"
Cahaya yang terang dan bergeser dengan cepat berubah menjadi armor yang tampak keren, yang terbuat dari cahaya murni, yang membungkus tubuh bagian atas dan bawahnya. Cahaya berbentuk sayap duduk di punggungnya. Akhirnya, cahaya terang bersinar dari atas kepalanya, mewarnai rambutnya dengan nuansa perak berkilau yang indah.
Rahang Maria hampir jatuh ke lantai. Apa yang baru saja diaktifkan Chohong adalah mantra manifestasi Level 4 yang paling kuat, mantra yang hanya bisa dilakukan oleh seorang paladin yang secara pribadi diakui oleh para dewa sendiri.
'Rok Valkyrie'.
"A-apa kamu mencoba bunuh diri bersama musuh ?!"
Maria berteriak di atas suaranya, tapi Chohong bahkan tak menanggapi. Dia hanya dengan dingin menatap Nest dengan mata perak, yang mengingatkan pada lapangan yang tertutup salju musim dingin. Dia mengangkat tongkat sihir dan perisai peraknya.
Maria menggigit bibir bawahnya. Dia bukan orang bodoh dan lebih tahu dari siapa pun, mengapa Chohong memilih untuk mengaktifkan ini sekarang.
Jika itu masalahnya…
"Persetan! Persetan! "
Dengan marah Maria menarik tasnya lebih dekat dan mengeluarkan sebuah altar. Tanda-tanda pergulatan internal terlihat jelas di wajahnya. Tapi pada akhirnya, tangannya yang gemetaran menempatkan salib di atas altar ini.
Setelah persiapan awal itu, dia melantunkan mantra untuk pelindung. Dengan wajah bertekad serius, dia dengan hormat berlutut di depan altar. Dia perlahan bersujud dan membuka mulutnya untuk berbicara.
"O Luxuria!"
Itu adalah awal dari upacara lain.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us