Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_075

gambar

SCG_075


Bab 75. Kemarahan Raja (2)


Chohong dengan ringan menendang tanah. Dengan gerakan sederhana itu, dia terbang dan mendarat dengan lembut di dekat posisi Nest.
Makhluk itu tampak panik dan menarik tentakelnya, yang saat ini merayap menuju Mikhail dan Veronika yang tak sadar. Monster itu kemudian melemparkan tiga, empat tentakel ke arah Chohong yang terbang ke arah itu, tapi…
Tuh-tuh-tuh-tung !!
Semua serangannya diblokir oleh perisai segitiga terbalik miliknya, yang bersinar terang dalam cahaya keperakan. Battle Maiden bahkan tak beranjak dari tempatnya. Dia hanya perlu mengangkat tangannya sedikit, untuk membuang serangan. Saat dia melakukannya, api perak tampak menyala terang di mata Chohong.
Saat dia mengayunkan tongkatnya, semua tentakel itu meledak berkeping-keping. Cairan tubuh yang tersebar, bahkan tak punya waktu untuk membasahi tanah. Mereka menguap di udara dari kebakaran suci yang membakar sekelilingnya.
Nest mengeluarkan teriakan menusuk telinga, sebagai pelengkap panjangnya secara bertahap dibakar hidup-hidup dari api keperakan. Menyadari jika lawannya telah melalui semacam transformasi, makhluk itu menarik semua tentakelnya dengan tergesa-gesa.
Namun, semua tentakel yang dikumpulkan dengan tergesa-gesa mulai ragu-ragu, seolah-olah mereka semua jatuh ke dalam kebingungan.
Chohong menghilang.
Seol Jihu sibuk menyeret Mikhail dan Veronika yang tak sadarkan diri ke tempat Maria. Tapi sekarang, bahkan rahangnya sendiri jatuh ke lantai. Dia hanya berkedip sekali, tapi Chohong sudah melayang di udara. Matanya yang bermartabat dan tegar menatap Nest. Dia turun dengan elegan dalam lengkungan dan dengan keras membanting tubuh utama Nest dengan gada-nya.
Pow !!
Permukaan seperti benjolan, melebar karena tak tahan kekuatan besar itu, dan meledak terbuka. Cairan kemerahan yang menyembur seperti air mancur, juga tertelan oleh kebakaran ilahi Chohong, yang tiba-tiba memperbesar ukurannya.
-Wuuuueeehh!!
Untuk pertama kalinya dalam pertempuran ini, tubuh utama Nest diserang. Nest mengeluarkan teriakan keras lainnya, dan segera mundur.
Namun, kecepatan Chohong telah melampaui itu. Dia menempel makhluk itu dan mengayunkan gadanya sekali lagi. Lubang mengerikan lainnya meledak terbuka di tubuh Nest, dan dibakar dalam api perak. Nest meronta-ronta kesakitan.
Chohong menghilang dari pandangannya lagi. Itu adalah bukti yang sama baiknya, dengan kecepatan geraknya yang sangat melebihi kemampuan Nest untuk memahami Gerakan musuh.
Makhluk itu pasti sangat marah. Tentakel tiga puluh aneh melonjak seolah menusuk langit-langit, dan mulai menampar, mendorong, dan dengan kejam menghambur ke segala arah.
Kwang! Kwang! Kwang! Kwang!
Tanah berguncang dengan keras dan meludahkan debu ke udara. Tentakel itu sekarang disertai oleh suara udara yang terkoyak, ketika mereka terus menyerang tanpa pandang bulu di sekelilingnya. Serangan hiruk-pikuk dari Nest setelah merasakan bahaya bagi kehidupannya sangat kuat. Sehingga, Seol Jihu, yang menyelinap lebih dekat untuk memberikan bantuan, tak punya pilihan selain mundur secara refleks.
"Aku tak bisa mengganggunya."
Yang bahkan lebih sulit dipercaya adalah fakta, jika Chohong berada di tengah-tengah pertempuran itu.
‘Sial! Sial!’
Hanya dari mendengar suara yang datang dari pertempuran, membuatnya hampir membasahi celananya. Tapi, semua tentakel yang seperti cambuk fleksibel menyerbu dan menyapu segala sesuatu di sekitarnya.
Chohong merayap seperti sungai yang mengalir. Matanya setengah tertutup, pemandangan dia menyapu tentakel dengan senjatanya, mengingatkan pada sosok skater yang anggun. Itu sangat banyak, sehingga deskripsi tentakel yang tersedot ke dalam dirinya sebelum tergelincir dengan sempurna, menggambarkan situasi saat ini.
Chohong memutar tubuhnya dengan anggun, dan rambut peraknya berputar di samping, seperti beberapa hula-hoop. Garis cahaya keperakan ditinggalkan di belakangnya, ketika dia tampaknya melayang mendekati targetnya. Dan akhirnya, dia menerobos dinding tentakel dan secara akurat mendaratkan satu pukulan gada lagi di tubuh utama Nest. Dengan itu, jeritan ketiga pecah.
Seol Jihu terengah-engah. Bara harapan yang sekarat dihidupkan kembali lagi.
'Kita bisa menang!'
Dia mencoba mencari celah yang bisa ia manfaatkan. Saat itulah dia menyadari, kondisi Chohong menjadi aneh sekali lagi.
Ekspresinya yang dulu tenang sedikit meredup. Pipi pucatnya memerah, dan napasnya juga menjadi lebih kasar. Dia pikir, dia melihat kilasan kecemasan di wajahnya.
Dia tak yakin apa yang sedang terjadi. Tapi terlepas dari itu, dia tahu jika situasinya mulai berubah lagi. Nest yang kuat yang tampaknya tak terkalahkan, sekarang berguncang dengan cukup hebat. Lebih dari setengah dari tentakelnya tak lagi bisa digunakan. Dan cukup banyak tubuhnya yang hangus hitam. Yang paling penting, keuntungan terbesar kali ini adalah tubuh raksasa menyusut, ke tingkat yang nyata.
Tapi, Nest tak hanya duduk dan tak melakukan apa pun. Tentakel yang tersisa tiba-tiba bergerak lagi. Lalu, bersamaan dengan suara udara bocor dari balon, cairan kental berwarna hijau memuntahkannya ke segala arah.
Itu bukan hanya satu atau dua tentakel yang mengeluarkan cairan. Jadi, dia keliru mengira jika air mengalir keluar dari air mancur raksasa yang rusak. Bahkan saat itu, Chohong tak ditemukan. Tepatnya, dia sudah menarik dirinya jauh ke belakang, saat cairan mendarat di tanah.
Ketika kartu truf terakhirnya hanya berhasil melelehkan tanah di sekitarnya, Nest meledak dengan murka.
Chohong juga menggertakkan giginya. Dia mengangkat perisainya di depannya, dan berlari ke depan dengan putus asa. Ini pasti pembukaan yang ia bicarakan sebelumnya. Seol Jihu mencocokkan waktunya dengan Gerakan Valkery itu. Sambil mencengkeram tombaknya dengan erat, dia juga berlari cepat ke depan.
Hanya ada satu peluang. Dia bersiap untuk membagi energi tubuhnya yang melonjak, seperti naga yang menyemburkan api, dia menuangkan mana ke tombak dan anting-antingnya, tapi kemudian….
Chohong menghalau tentakel itu dengan marah, tapi kakinya mulai goyah.
"Chohong?!"
Seol Jihu sangat terkejut dan terlambat menyadari, jika cahaya perak di sekitar wanita itu telah tumbuh jauh lebih redup daripada sebelumnya.
Tidak, dia salah. Cahaya tersebar sama sekali. Armornya, perisainya, semuanya.
"Ah!"
Pada saat yang sama, ekspresi Chohong menyerupai seseorang yang baru saja bangun dari tidur lelap. Dia hanya bisa mengambil beberapa langkah lagi, sebelum jatuh dengan satu lutut. Dia terengah-engah dan rahangnya yang kendur terbuka. Keringat yang menggenang, meneteskan dagunya. Seolah-olah, dia diliputi keletihan, wajahnya kusut tak sedap dipandang.
Alasannya sederhana. Rok Valkyrie yang mengangkat kecakapan tempur, dengan memanggil semangat Battle Maiden. Itu memungkinkan kekuatan pertempuran penggunanya naik seperti High Ranker. Tapi, itu hanya bisa dipertahankan selama 30 hingga 40 detik, paling banyak. Setelah itu, kasus keletihan ekstrem akan muncul.
Chohong merasakan seluruh kekuatannya merembes keluar setiap detik, saat dia mati-matian berusaha mengendalikan napasnya. Nest juga tampak seperti dalam keadaan grogi. Hanya satu pukulan lagi, satu pukulan tunggal, dan itu mungkin akhir hidupnya.
"Aku belum…"
‘…Bahkan membuat pembukaan yang tepat.’
Perhitungannya tak sesuai dengan perlawanan Nest yang melebihi imajinasinya.
Sekarang Chohong harus mundur dari pertempuran ini, Seol Jihu tak punya pilihan selain ragu-ragu. Nest dan tubuhnya yang bergetar, mengembang juga menyadari keadaan aneh ini.
-Wuuuooooh?
Nest akhirnya memutuskan untuk menaikkan salah satu tentakelnya, tapi dia tersentak lagi. Chohong masih tak menunjukkan tanda-tanda bergerak. Tapi, energi lain yang berbeda tapi masih kuat, muncul dari suatu tempat di belakangnya.
"Heeuup-!"
Maria mengambil napas dalam-dalam, dan perlahan-lahan berdiri kembali. Seol Jihu melihat salib di atas altar, yang berhamburan menjadi debu di hadapannya. Dan matanya bersinar terang saat memahami itu.
Dia tampak seolah-olah dia pingsan pada saat tertentu, tapi Maria entah bagaimana berhasil mendapatkan kembali keseimbangannya, dan mengangkat kedua tangannya tinggi-tinggi.
“Mall Te Oculorum Meorum!”
Segera setelah itu, sinar cahaya putih berderak ke langit seperti arus listrik, membentuk palu besar. Gugusan cahaya terus berkembang dalam ukuran, menampilkan kekuatan yang tak bisa dianggap enteng. Nest itu tampak terkejut.
Tak ada seorang pun di sini yang bisa menunggu menonton lagi. Seol Jihu segera mengaktifkan Festina Earring. Sementara itu, Nest ketakutan dan menembakkan tentakel ke arah Maria dengan segala yang dimilikinya. Alisnya terangkat tinggi, saat dia berteriak.
“Mjolnir!”
Cahaya yang menyilaukan meledak. Saat dia akan berlari ke depan, Mata Seol Jihu terbuka lebar. Pada saat yang sama, Chohong dengan cepat melihat ke belakang dengan kaget. Di bawah palu cahaya yang jatuh seperti Divine Judgement, sebuah tentakel terbang keluar seperti panah, ke arah Priest. Maria dengan bingung menatap tentakel dengan ekspresi basah kuyup di wajahnya.
Dalam momen kedua itu…
Pikiran apa memasuki kepala Seol Jihu, ketika menghadapi peluang tunggal, yang diciptakan melalui semua orang yang bekerja sangat keras?
Dia tahu pasti jika Maria akan terbunuh. Bahkan Warrior merasa sulit untuk bertahan melawan tentakel dan mencoba menghindarinya. Jadi, tak ada kemungkinan, jika seorang Priest bisa selamat dari serangan langsung.
Langkah-langkahnya yang sebelumnya diarahkan ke Nest, membuat belokan 90 derajat.
Ledakan!
Dia mengaktifkan kemampuan boost anting-anting dan memanggil setiap ons energi yang ia bisa untuk menjalankan. Dia pikir, dia mendengar seseorang memanggil Namanya, tapi dia mengabaikannya dan hanya berlari ke depan. Maria menutup matanya, saat tentakel itu mendekati posisinya dalam sekejap.
"Sialan!"
Pada saat berikutnya, gua bawah tanah dipenuhi dengan kilatan cahaya besar yang menyilaukan, serta suara gemuruh yang menyertainya. Itu sangat keras, sehingga sensasi seseorang memeluknya, dan bahkan jeritan Nest sendiri terkubur.
Beberapa saat kemudian, mata Maria terbuka sedikit, dan dia buru-buru menarik napas. Seol Jihu memeluknya dengan erat. Dia berpikir, jika dia mengorbankan dirinya untuk wanita ini. Tapi bertentangan dengan harapannya, dia benar-benar baik-baik saja.
Dia juga bingung dengan perkembangan ini. Dia bahkan tak punya cukup waktu untuk mengangkat kepalanya. Dia hanya menariknya berpikir, jika dia bisa menahan satu serangan itu entah bagaimana. Tapi kemudian, dia dan Maria sama sekali tak terluka. Dia mengedipkan matanya beberapa kali, tapi menemukan alasannya segera setelah itu. Chohong berdiri di depan mereka, dengan tangan kirinya terangkat.
"C-Chohong !!"
Seol Jihu sejenak diambil alih oleh rasa lega, tapi kenyataan menyadarinya dan dia berteriak keras. Punggung Chohong bergetar berat.
Berderit, berderit.
Wanita itu memutar kepalanya seperti boneka dengan dawai dipotong, dan dengan wajah tanpa energi, bibirnya sedikit bergetar.
"Hei, kamu… bodoh… bodoh…"
Dia dengan kasar menghela nafas masuk dan keluar, dan menurunkan lengan kirinya dengan perlahan.
"Aku sudah bilang… untuk mengambil kesempatan …. "
"Siapa, Chohong?"
"Tapi… kamu memilih untuk… Selamatkan dia…"
"K-Kamu…"
Seol Jihu merasakan ada sesuatu yang sangat salah. Lengan kiri Chohong tak bisa dilihat. Tepatnya, tak ada apapun di bawah sikunya. Dan ketika dia melihat lebih dekat, punggungnya secara bertahap diwarnai merah. Wajah Seol Jihu menjadi linglung.
"Tapi, sekali lagi …"
Melihat reaksi di wajahnya, bibir Chohong melengkung ke atas. Itu adalah senyum kesedihan.
"…. Itu sama seperti dirimu…"
Dengan itu, rambut hitam panjangnya goyah di udara. Perlahan. Chohong perlahan jatuh. Hanya setelah dia jatuh, barulah dia melihat lubang besar di dada kirinya. Armornya yang patah, lengannya yang hilang, bahkan hidungnya yang tajam naik dan turun dengan susah payah. Mereka semua berhenti bergerak.
Pada awalnya, tak ada perubahan dalam ekspresi Seol Jihu. Tapi, matanya mulai gemetar kuat, dan wajahnya tampak menua lebih dari sepuluh tahun dalam sekejap.
Dia tak bisa melakukan apa pun. Dia seharusnya tak menunggu kesempatan. Tidak, seharusnya dia yang membuatkannya untuk orang lain. Bahkan jika itu mengorbankan nyawanya. Tapi dia bahkan tak bisa melakukan itu.
Penyesalan bergegas masuk terlambat. Dan juga, rasa ketidak-berdayaan dan kesadaran akan kelemahannya.
Berdebar!
Jantungnya berdebar kencang. Denyut nadinya cepat.
Maria yang selama ini menatap Chohong dan kondisinya, mengangkat kepalanya sedikit. Yang mengejutkannya, Nest masih hidup.
Itu dihantam oleh gada Chohong, dan bahkan dipukul langsung oleh Mjolnir, namun masih hidup. Tentu, kondisinya agak buruk pada saat ini. Tapi terlepas dari itu, monster itu masih menarik napas.
Itu belum semuanya. Tiba-tiba, monster itu mengeluarkan suara tegukan, dan mulai meregenerasi sebagian dari dirinya.
'Mjolnir' jelas menimbulkan luka fatal padanya. Namun, gelembung mendidih dan daging berwarna abu terus naik. Segera, tombak dan perisai terlihat. Melihat ini, Maria tertawa pahit.
"Hah."
Jika matanya tak salah, maka persenjataan itu milik Gierszal. Dengan kata lain, dia mencoba untuk melarikan diri sendirian dan terbunuh dalam proses itu. Nest dengan luka serius sedang menyerap mayat untuk memulihkan diri. Dia dalam hati bertanya-tanya, mengapa monster itu berusaha mati-matian untuk menarik manusia yang jatuh. Tapi sekarang, dia mengerti mengapa.
‘Dasar idiot. Bahkan dalam kematian, Kamu sama sekali tak berguna.’
Di satu sisi, Maria merasa sangat menyesal. Mungkin dia seharusnya berdoa untuk mantra yang lebih kuat. Alih-alih ingin mengurangi serangan balasan, dia mencoba memperbaiki waktunya, dan memilih mantra yang akan membuatnya mengakhiri upacara tepat waktu. Dan keputusan itu akan menjadi penyesalan terakhirnya.
"Aku seharusnya tak datang."
Maria bergumam kesal. Nest sekarang telah memulihkan beberapa bagian dari dirinya, dan mengangkat beberapa tentakelnya untuk digerakkan.
-Wookikiki.
Bahkan mengeluarkan suara aneh, yang terdengar seperti tawa ejekan.
"Mengapa kamu tak membiarkanku mati saja?"
Maria cemberut dan dengan lemah menyandarkan kepalanya ke dada Seol Jihu.
"Jika kamu bertujuan untuk pembukaan itu, setidaknya kamu dan Chohong akan memiliki…"
Tapi kemudian, matanya tumbuh lebar.
Berdebar! Berdebar! Berdebar! Berdebar!
Detak jantung itu berdetak terlalu cepat untuk menjadi normal.
Brrrr.
Dia bahkan merasakan seluruh tubuh itu bergetar tak terkendali.
Itu terjadi kemudian.
Retak… retak…
Dia mendengar suara-suara menggertakkan gigi begitu lembut tapi sangat menakutkan. Sehingga, dia tidak percaya itu dibuat oleh manusia lain. Maria tersentak dan dengan hati-hati mengangkat kepalanya.
"Kamu…"
Pada saat itu ….
[Skill Basic, 'Future Vision', telah diaktifkan.]
Maria pasti melihatnya.
Dia melihat pemuda dan garis tipis darah mengalir di bibirnya. Tidak, dia melihat pemuda dan wajahnya kusut, menyerupai raja iblis pembantaian dan kegilaan.
Seolah kesurupan, dia berpisah dari Maria. Dia menggenggam tombak itu begitu kuat, sehingga porosnya mungkin hancur.
 ‘Mati!’
Niat membunuh yang jelas jelas menyelimuti tubuh Maria. Niatnya begitu tak menyenangkan, sehingga hanya dengan berada di dekatnya, ia menggigil.
"Jangan…"
Seperti seekor binatang melolong, geraman tertekan keluar dari mulutnya.
"Jangan bercanda…"
Mata merahnya mulai memancarkan sinar merah tua. Sejumlah besar energi yang tak dapat dipercaya berdesir, dan tanah di bawahnya retak dan bergemuruh.
‘Pertempuran terakhir.’
Ini adalah kedatangan kedua iblis dari medan perang, yang biasa mengamuk tanpa terkendali, dan tak tertandingi di medan perang yang tak terhitung jumlahnya.
"Jangan bercanda denganku, brengsek !!"
Saat aumannya yang mengguncang mengguncang seluruh gua bawah tanah …
Ledakan!!
Cairan tubuh Nest disemprotkan. Maria membentuk ekspresi tak percaya, dan dengan cepat melihat ke sisinya. Itu dia, satu tombak yang meledakkan bagian dari Nest. Bahkan makhluk itu sendiri bereaksi satu langkah kemudian. Tentakelnya bergoyang-goyang dalam tarian ejekan, semua tersentak ketakutan.
"P-peduli…"
Maria hendak berteriak, “Hati-hati!” Tapi, dia tak bisa ketika rahangnya jatuh ke lantai. Sebuah tentakel terbang ke arah Seol Jihu, tapi dia hanya mengulurkan tangannya ke sana. Dia kemudian membangkitkan sejumlah besar mana, meraih tentakel itu, lalu benar-benar menghancurkannya dengan tangan kosong!
‘Mati!’
Tentakel bergoyang-goyang gemetar, seolah-olah Nest sedang merasakan rasa sakit yang tak tertahankan, dari dagingnya yang terkoyak-koyak.
Seol Jihu membuang tentakel itu, saat tombaknya mulai beresonansi keras. Kedengarannya, itu seperti menangis. Hampir tepat setelah itu, aura pisau berwarna es sekitar satu meter ditembakkan keluar dari ujung tombak.
'Tak mungkin!'
Hanya berapa kali dia akan dipukul oleh kejutan hari ini?
Maria melihat aura cerah seperti itu yang menyemburkan es dari tombak, dan dia menjerit dalam benaknya dengan heran.
'Itu, bukankah skill itu hanya dapat diakses oleh Unique Rank Warrior!?'
Untuk lebih spesifik, itu adalah skill yang hanya bisa digunakan oleh segelintir Unique Ranker. Dan jika ingatannya benar, maka dia telah melihatnya hanya sekali, selama seluruh karirnya sebagai seorang Priest di Paradise.
Seni Rahasia Level 7, Highlander… Sword Qi Wave.
Seol Jihu mengayunkan tangannya dengan kasar. Bilah energi biru es melintas ke kiri dan ke kanan, seolah-olah sedang melakukan pertunjukan cahaya. Dalam sekejap mata, semua tentakel yang melekat pada tubuh utama Nest dipotong, dan mereka jatuh dengan bunyi gedebuk yang keras. Tentakel menjengkelkan dan keras kepala itu benar-benar tidak berguna lagi.
‘Mati!’
Itu bukan akhir. Seolah-olah untuk mengumumkan jika dia baru memulai, Seol Jihu menggenggam tombak dengan kedua tangannya, dan dengan kasar menebas dan memukul dengan senjatanya. Setiap kali Sword Qi Wave menyentuh Nest, potongan dagingnya terbang bersama dengan cairan tubuhnya.
-Uwaaaahhh !!
Dari titik waktu tertentu, Nest berhenti bergerak sama sekali. Namun, tombak Seol Jihu tak berhenti. Keadaan marahnya sangat menakutkan, sehingga Maria sibuk mundur sambil terlihat ketakutan.
Sama seperti itu, dia memukul dan memotong Nest, berubah menjadi pasta daging.
Berapa lama berlalu seperti itu?
Keping!
Tombaknya menyentuh tanah. Dia telah menyerang benda itu begitu lama, sehingga tubuh utamanya sudah cukup banyak menghilang. Satu-satunya yang tersisa di tanah, hanyalah sepotong daging merah gelap yang dipukuli dengan halus.
"Haaa… haaa…."
Seol Jihu mengumpulkan napas dalam lautan bagian tubuh yang hancur dan cairan tubuh Nest. Sebelum akhirnya, dia mendapatkan kembali akal sehatnya. Dia hanya melihat sekelilingnya dengan linglung selama satu atau dua detik. Dia menjentikkan kepalanya ke belakang dan berteriak.
"Maria!"
Dia dengan cepat berlari ke tempat Priest itu. Maria tersentak dan secara naluriah mundur, tapi berhenti bergerak. Ketika dia melihat ekspresi wajah dan caranya bersikap.
Kulitnya telah kembali normal. Perubahan itu sangat ekstrem, sehingga dia tak bisa untuk tidak berpikir jika ekspresi di wajahnya hanya beberapa saat yang lalu, adalah halusinasi.
Dengan hati-hati Maria membuka mulutnya, matanya masih tak percaya.
"Kamu…. Apa yang kamu lakukan? ”
"Hah?"
“Apa Kamu benar-benar bercanda ?! Jika Kamu memiliki kekuatan seperti itu. Lalu, mengapa Kamu tak melakukannya, sejak awal…”
Maria berteriak keras, lebih lanjut menambahkan, “Kita tak akan melalui banyak kesulitan ini, kalau begitu! Apakah Kamu tahu seberapa besar Aku kehilangan hari ini ?! "
"Aku, aku juga tak tahu apa yang terjadi. Aku melihat Chohong terjatuh, dan kepalaku terasa berat…”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya dengan keras. Maria membentuk ekspresi ketidak-percayaan yang lebih besar. Dia terus meludahkan erangan pahit tanpa henti.
“Berhentilah bercanda, oke? Bukankah ini omong kosong yang sama dengan tokoh utama yang sekarat, tiba-tiba melompat penuh dengan energi baru, ketika seorang pahlawan mengeluarkan beberapa air mata? "
"S-selain itu, tolong bantu Chohong!"
Seol Jihu dengan cepat menyadari kesalahannya. Bukankah Maria sudah melakukan Upacara? Apakah dia bisa melakukan yang lain?
Maria buru-buru merasakan denyut nadi Chohong sejenak, dan alisnya terangkat tinggi.
"Pergi, bawa lengannya. Sekarang!"
"Hah? T-Tapi, bagaimana dengan dampak negatifnya…”
“Kamu pikir Mjolnir adalah mantra kelas tinggi seperti Cure Colossal Wounds? Aku bisa mengatasinya. Jadi, pergilah dan ambil barang sialan itu! ”
Itu melegakan. Seol Jihu dengan cepat menemukan lengan Chohong yang terpisah dan membawanya kembali.
"Dia belum mati. Pingsan. Tapi, aku masih bisa merasakan detak jantungnya. Selain itu, belum begitu lama, jadi Aku masih bisa memperlakukannya. "
Dia menekankan kata 'perlakukan' dan menggulung lengan bajunya seperti seorang ahli. Dia dengan cepat melantunkan mantra ke dalam kehidupan.
"Massif Cure Wound."
Sinar cahaya hangat melilit seluruh tubuh Chohong dengan lembut. Maria pasti berpikir, satu mantra tak cukup, karena dia membaca mantra tambahan. Lubang di dada Chohong ditutup secara bertahap, dan lengan yang terpisah menempel kembali dengan sendirinya.
“Apakah dia akan baik-baik saja? Dia akan selamat dari ini, kan? ”
“Aku sudah melakukan apa yang Aku bisa. Sisanya terserah pasien sendiri. Yah, dia sudah bekerja keras di Paradise untuk waktu yang lama sekarang. Jadi, pasti dia tik akan mati, karena kejutan sederhana seperti ini. "
Maria menjawab dengan singkat dan bangkit untuk pergi, mungkin untuk memeriksa status Mikhail dan Veronika.
Apakah dia bermaksud mengatakan, jika peluang untuk bertahan hidup sangat baik? Memang, Chohong tak lemah. Dia adalah wanita yang kuat. Selama dia masih menarik napas, dia akan dapat disembuhkan. Itulah yang Maria maksudkan.
Merasa lega sekarang, Seol Jihu menghela nafas keluar dari mulutnya.
"Ah…"
Baru pada saat itulah rasa keletihan dan kelelahan yang mengerikan, datang mengetuk kesadarannya. Ini adalah harga untuk membangunkan Mana di luar batasnya, hanya agar dia bisa memanfaatkan skill kelas tinggi, beberapa tingkat yang lebih tinggi dari level-nya saat ini.
Dia menjatuhkan diri di pantatnya, tapi dia tak bisa berdiri tegak lagi, dan hanya berbaring telentang. Dia melirik wajah tertidur Chohong, sekarang tampak agak tenang dan sunyi.
Dia tak bisa mengingat apa yang telah terjadi. Ingatannya terputus, saat dia melihat pesan tentang 'Future Vision’.
Tapi, terlepas dari apa yang terjadi, mereka berhasil selamat. Dia pikir dia akan mati, tapi dia hidup sekarang.
Lebih penting lagi, Chohong tak mati. Lebih dari segalanya, dia ingin bahagia tentang hal itu, dan merayakannya sesuka hatinya.
"Apakah kamu melihat orang ini?"
Maria kembali ke sisinya dan tertawa pahit, setelah melihat dia dan Chohong berbaring berdampingan.
"Hei, kamu tak menduga, aku akan membawa empat orang keluar dari sini, kan?"
“B-Bisakah kita istirahat sebentar? Aku benar-benar kelelahan saat ini. "
Maria meliriknya sebentar. Jelas jika dia tak sepenuhnya yakin. Namun, tiba-tiba, dia mulai menggosok matanya agak keras.
Jatuh, jatuh.
Air matanya jatuh di wajah Seol Jihu, dan dia membentuk sedikit kerutan.
"Oke, kamu bisa bergerak sekarang, kan?"
Seol Jihu sejenak menjadi terdiam.
“Aku tak ingin tinggal di sini lagi. Aku ingin keluar dari sini sekarang. "
Seol Jihu setuju dengannya 100 persen. Tapi sayangnya, dia hampir jatuh tertidur nyenyak, karena rasa letih membanjiri dirinya.
"Apa masalahnya? Apakah Kamu tak mendapatkan angin kedua atau sesuatu lagi? Apakah air mataku tak cukup untukmu? "
Maria dengan sarkastis bergumam, matanya masih basah karena air mata.
"Tidak, bukan itu…"
Seol Jihu jatuh ke dalam sedikit kebimbangan, sebelum dengan jujur ​​mengatakan apa yang muncul dari pikirannya yang lelah.
"Aku pikir, itu karena Kamu bukan pahlawan dalam cerita ini, Nona Maria."
"…."
Maria memelototinya dengan diam-diam, sebelum dengan kuat menendangnya ke samping.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us