Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_077

gambar

SCG_077


Bab 77. Aku tak ingin hidup seperti itu(1)


Mungkin butuh setengah hari untuk sampai ke desa dengan kereta kuda. Tapi, mereka membutuhkan empat hari berjalan kaki untuk perjalanan pulang.
Maria bahkan tak repot-repot mengatakan apa pun, dan langsung menuju kuilnya. Bahkan jika reaksi negatifnya kecil, pada akhirnya sebuah Upacara tetaplah sebuah Upacara. Dia menyebutkan jika dia perlu berdoa dan memulihkan diri di sebuah kuil yang didiami dewa, untuk mencegahnya dari kemungkinan kehilangan skill.
Di sisi lain, Mikhail dan Veronika tampak seolah-olah mereka tak ingin berpisah begitu saja. Jelas sekali mengapa mereka akan merasa seperti itu. kemampuan, penilaian, dan tindakan serta perilaku Seol Jihu secara keseluruhan selama quest itu sendiri, telah meninggalkan kesan mendalam pada mereka.
Sulit untuk memperkirakan seberapa banyak dia tumbuh di masa depan, ketika mempertimbangkan betapa luar biasanya dia sebagai Level 2. Mereka tak akan kehilangan apa-apa, dengan menjadi dekat dengannya sekarang. Lagi pula, siapa yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan?
Mikhail telah selesai dengan perhitungan mentalnya dan membuat saran yang ramah untuk berbagi beberapa minuman dingin bersama. Dia mengatakan, jika dia akan membayar minumannya sebagai tanda terima kasih, karena telah menyelamatkan nyawanya dan Veronika.
Seol Jihu juga sibuk mengutak-atik semua petunjuk di otaknya. Dia memang merasakan ini sebelumnya, dan bahkan sekarang itu belum benar-benar berubah. Orang-orang ini tak bergerak sesuai dengan keinginannya. Tapi, kemampuan mereka harusnya mendapatkan peningkatan yang layak, setelah mencapai Level 4. Jika dia memikirkan masa depan, maka itu bukan ide yang buruk, untuk bersahabat dengan mereka.
Yang paling penting, Chohong yang mencintai alkohol memberi banyak petunjuk ingin pergi. Jadi, dia tak punya pilihan selain mengatakan ‘ya’.
Pada hari itu, Seol Jihu melakukan seperti yang diiklankan pub. Makan, minum, dan benar-benar menikmati dirinya sendiri, sampai dia hampir mabuk. Dia bernyanyi dengan keras dan riang dengan Chohong, ketika mereka kembali ke kantor. Dia mandi menyegarkan dan berbaring telentang di tempat tidur. Setelah tidur di tanah yang keras dan tak kenal ampun, selama beberapa malam berturut-turut. Tempat tidur sederhana ini tiba-tiba muncu,l sebagai tempat peristirahatan terlembut dan paling nyaman di seluruh dunia.
"Ini sangat bagus."
Dia sangat menyukai aroma orang yang tinggal di sekitarnya. Dia tak lagi sendirian. Dia sekarang adalah penduduk Bumi yang membuat markasnya di Haramark.
Seringai merayap di wajahnya, ketika satu demi satu pemikiran yang menyelinap keluar masuk kepalanya. Ekspresinya tetap berupa kebahagiaan saat ia tertidur lelap.
***

Dia hanya menyadari jika Dylan dan Hugo tak ada di kantor pada pagi berikutnya, setelah kembali ke Haramark.
Karena barang bawaan mereka yang biasa ada, tak terlihat. Sepertinya, mereka tak keluar untuk jalan-jalan santai atau semacamnya, tapi Seol Jihu membiarkannya. Lagipula, dia sudah tahu jika keduanya memiliki misi untuk sampai ke sana.
Dia tak tahu berapa lama mereka akan pergi, tapi melihat jika Cinzia secara pribadi datang ke sini untuk berbicara dengan duo itu, misinya mungkin bukan jenis yang akan berakhir dalam satu atau dua hari.
Karena Ian juga terikat di dalamnya, Seol Jihu tak bisa untuk tidak bertanya-tanya, apakah keluarga kerajaan juga terlibat dalam masalah ini.
'Tunggu.'
Bukankah itu berarti, hanya dia dan Chohong yang tinggal di gedung ini? Bukankah itu seperti pasangan yang hidup bersama?
"Oh yeah. Sekarang menyegarkan. Itu benar-benar membangunkanmu untuk selamanya, bukan? "
Pada titik inilah dia mendengar suara yang dikenalnya. Chohong telah menyelesaikan rutinitas latihan pagi dan mandi, sebelum muncul dari kamar mandi, sambil mengibaskan rambutnya yang basah.
'Wow…'
Tak peduli berapa kali dia melihatnya, dia tak bisa menahan diri.
Sepasang paha tegas itu muncul, dari lekuk celana pendek ‘Dolfin’. Bokongnya yang berdaging sehat, berbentuk tetesan air mata yang terhubung ke paha itu. Dan garis lengkung yang mengalir dari sana, untuk membentuk kurva indah, yang menyerupai vas keramik putih halus. Dengan tombol perutnya yang agak menarik di tengah, menarik perhatian seseorang. Dan kemudian, saat dia mengenakan T-shirt putih tanpa lengan. Dadanya yang tegak, dengan bangga mengumumkan diri mereka selangkah lebih maju dari sebelumnya.
Mungkin dia menatapnya terlalu lama, karena Chohong berhenti minum air dan memberinya tatapan aneh.
"Ada apa dengan wajah itu?"
"A-Apa maksudmu?"
"Matamu bergoyang-goyang seperti sepasang cacing, dan philtrum di bawah hidungmu juga merentang ke tanah…"
Chohong berjalan ke sofa dan duduk di sofa itu. Seol Jihu dengan cepat mengambil tempat di sebelahnya dan mulai membelai rambutnya, seolah itu adalah hobi favorit barunya. Rambutnya yang basah, masih berkilau lembut di rona perak yang menawan itu. Semuanya tampak begitu cantik dan lembut untuk disentuh juga. Jadi secara alami, dia tak bisa menghentikan dirinya untuk menyentuh itu.
Chohong menggigit buah, tapi kemudian merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya, dan dengan cepat memutar kepalanya ke samping. Dia melihat Seol Jihu dengan erat mengepal rambutnya, sehingga dia bisa saja menyikat wajahnya ke mereka.
"Apa yang sedang kamu lakukan?"
"Mm? Ahh, itu terasa enak, Kamu tahu. Dan juga, sangat keren untuk melihatnya. "
"Hentikan. Kamu membuatku takut. "
"Aku berharap, rambutmu tetap seperti ini selamanya."
"Berhenti bermimpi, ya? Paling lambat, itu harus kembali ke aslinya… Argh, aku sudah bilang untuk berhenti! ”
Pemuda itu mencoba menggulung rambutnya dan membuat bentuk yang sangat kecil. Jadi, dia menjadi agak temperamental dan menggelengkan kepalanya dengan liar. Semua kerja kerasnya untuk mencoba membuat pita sempurna, sekarang hilang untuk selamanya. Dan dia hanya bisa meratapi kehilangan di hatinya.
“Apakah kamu tiba-tiba kehilangan otak atau semacamnya? Kamu tahu, kamu terlihat seperti orang mesum, ketika kamu seperti ini! "
"Tolong, bisakah aku menyentuh rambutmu lagi? Nah, Kamu memperlakukanku seperti bantal, jadi semuanya adil, bukan? "
"Urgh, kamu…"
Chohong mengancam akan melemparkan buah ke arahnya, tapi malah menggigitnya.
Orya!
Dia kemudian berbaring di sofa dan meletakkan kaki di pangkuannya. Tak ingin kehilangan, Seol Jihu juga menggenggam rambutnya.
"Lepaskan, sekarang. Atau..."
"Lalu letakkan kakimu."
“Hng!“
Chohong mendengus menyimpang. Pipinya naik turun, saat dia terus mengunyah, sebelum dia berbicara dengan pemuda ini.
"Hei."
"…?"
"Aku pergi ke kuil hari ini. Ingin pergi bersama? ”
"Tapi aku Gula. Bukankah Kamu Ira atau Invidia? "
"Urgh, ayolah sekarang. Kamu seorang Level 2, Kamu tahu? Tak masalah ke mana Kamu pergi, selama Kamu tak berada di Level 4. "
‘Dia benar.’
"Selain itu, aku berencana untuk mampir di tempat Gula."
"Sungguh? Tapi, mengapa Kamu pergi ke kuil Gula? "
Seol Jihu telah menggunakan paha wanita ini sebagai drum dadakan dan mengetuknya dengan ringan. Tapi setelah mendengar pernyataannya, tangannya tiba-tiba berhenti. Mungkinkah?
"Tunggu sebentar. Serius? "
"Tidak, yah, itu bukan hal yang pasti. Kamu akan tahu, begitu sampai di sana. "
Chohong menampilkan ekspresi tak tertarik. Dia menghindari pertemuan tatapannya dan fokus mengunyah buahnya. Tapi, dia tak bisa sepenuhnya menyembunyikan sudut bibirnya dari keriting ke atas sesekali. Seol Jihu membentuk senyum cerah sebagai gantinya.
"Sungguh? Kamu akan menjadi Level 5? "
Dia menyodoknya di samping, dan Chohong berkerut di sofa sambil tertawa terbahak-bahak.
"Argh, sudah aku bilang, aku harus pergi dan melihat dulu!"
Chohong terus tertawa, ketika dia menggelitiknya.
"Kenapa kamu tak mengatakan apa-apa?"
"Aku tak berharap, Nest tiba-tiba muncul entah dari mana, Kamu tahu."
"Jalan mana yang kamu pikirkan untuk diambil?"
"Aku belum memutuskan. Aku tak tertarik sama sekali dengan Invidia. Jika Aku pergi dengan Ira, maka Aku akan menjadi seorang Templar. Jika Aku pergi dengan Gula, ada peluang bagus, jika Aku akan berakhir sebagai Holy Knight. "
"Seorang Templar, seorang Holy Knight …aku cemburu. Bahkan nama mereka terdengar keren. "
Seol Jihu melompat dari sofa.
"Tak ada waktu untuk disia-siakan, kalau begitu. Apa yang sedang kamu lakukan? Ayo sekarang. Bangun. Ayo pergi!"
"Santai saja. Aku akan pergi setelah sarapan, oke. Lagipula, kamu pikir menjadi High Ranker itu mudah?”
"Bukan?"
“Dari Level 5 dan seterusnya, poin pengalaman saja tak akan cukup. Poin kontribusi Kamu juga dihitung."
"Poin kontribusi?"
Chohong memoles buah itu. Dia dengan ringan membersihkan tangannya, dan menganggukkan kepalanya.
“Poin kontribusi, poin pencapaian, semuanya sama. Mereka melihat seberapa banyak layanan yang Kamu berikan ke Paradise sampai sekarang, hal semacam itu. "
"Jika itu tak cukup, Kamu tak bisa sampai ke Level 5?"
"Yah, agak sulit untuk memastikan, karena…"
Chohong memiringkan kepalanya ke sana-sini sebelum melanjutkan.
"Kamu tahu, bahkan keluarga kerajaan terlibat ketika tiba waktunya untuk naik ke Level 5."
"Keluarga kerajaan? Sungguh?"
"Ya. Kamu pergi ke sebuah kuil dan diakui di sana. Lalu, Kamu melakukan misi yang diberikan keluarga kerajaan kepadamu. Hanya dengan begitu, Kamu dapat naik level. Ini agak seperti tes kemajuan. "
“Apakah kamu harus melalui semua itu? Tak ada pengecualian?"
"Yah, jelas ada kasus orang naik level tanpa mengikuti tes. Tapi, itu hanya untuk orang-orang yang telah berkontribusi banyak, bahkan ketika mereka sampai di Level 4. Kamu tahu, orang-orang yang tak menghabiskan satu poin pun dari poin pencapaian mereka, dan hanya mengejar satu medan perang demi satu. Hampir tak ada penduduk bumi yang melakukan itu. ”
Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, "Ini lebih rumit dari yang aku kira."
Chohong mengangkat bahu.
"Itu tak bisa membantu. Setelah Kamu tiba di peringkat atas, cara orang memperlakukanmu berubah. Baiklah. Warrior masih lebih mudah daripada Priest, itu sudah pasti. "
"Seberapa buruk hal itu bagi Priest?"
“Aku dengar, kamu harus menyiapkan satu ton persembahan, dan juga membuktikan nilaimu melalui beberapa metode. Semuanya sangat menyebalkan. "
Seol Jihu mengangguk.
"Aku rasa, menjadi seorang Priest tak semudah kelihatannya."
“Bisa dibilang begitu. Jika Kamu benar tentang hal itu, setiap kelas di luar sana memiliki pro dan kontra. Ini adalah kisah yang sama untuk Mage. "
"Bagaimanapun juga, haruskah kita mengadakan perayaan malam ini?"
Chohong terkejut karena hal itu.
"Perayaan? Eiii, tak perlu. Tak ada artinya untuk dirayakan. "
“Pasti layak dirayakan. Lagipula Carpe Diem akan menyambut High Ranker keduanya. ”
"Aku bilang, tak perlu. Itu terlalu memalukan. "
Seol Jihu dengan mudah menangkap tangan Chohong yang melambai, dan menariknya lebih dekat.
“Jangan seperti itu dan mari kita lakukan. Izinkan diriku berbelanja banyak malam ini, sehingga Aku bisa mendapatkan sesuatu yang kamu senangi dalam waktu dekat, oke? ”
"B-Benarkah? Ya, jika Kamu berpikiran seperti itu… Ya kenapa tidak?"
Chohong mungkin tak merasa sedih sama sekali, jika seseorang memberi selamat padanya seperti ini. Karena, dia berhenti melirik dari sudut matanya, dan mendorong dirinya di sofa, sambil berpura-pura dikalahkan olehnya. Namun, ada senyum cerah yang mekar di wajahnya yang pucat. Jelas itu terlihat bagus baginya. Dia membuka mulut untuk berbicara di antara senyumnya.
"Aku bertanya-tanya, apakah akan baik-baik saja bagi kita berdua, untuk mengadakan perayaan?"
"Kalau begitu, itu tak membantu. Ketika Dylan dan Hugo kembali, kita hanya perlu merayakan yang lain."
“Kek! Aku sudah bisa membayangkan wajah Hugo. Ketika dia mengetahui, jika Aku telah maju ke level atas sebelum dia melakukannya, dia akan mendapatkan kejang di perut, karena kecemburuan. "
Mereka berdua tertawa terbahak-bahak dan meninggalkan kantor bersama.
***

Mereka memisahkan diri jalan tengah. Chohong mengatakan dia akan pergi ke kuil Ira dulu, dan Seol Jihu memberitahunya jika dia akan menunggu di Gula. Dia tak berharap banyak hari ini, tapi akan menjadi kebohongan total, jika dia tak berharap sesuatu akan terjadi.
Tapi, itu seperti yang diharapkan. Tak ada yang namanya mencapai Level 3 hari ini.
"Aku mengerti, itu tidaklah cukup…"
[Fufufu. Keserakahanmu terlalu berlebihan.]
'Masih…'
[Poin Pengalaman tempur memang mengambil porsi terbesar untuk mencapai level yang lebih tinggi, benar.]
Suara lemah Gula berlanjut.
[Tapi, itu bukan satu-satunya hal yang perlu dipertimbangkan. Bahkan jika tingkat kebugaranmu saat ini memenuhi kriteria, kamu belum menguasai salah satu dari skill Level 2-mu, bukan?]
Memang, Gula ada benarnya di sana. Dan karena dia benar, Seol Jihu tak punya pilihan selain menelan hatinya yang sedih, dan menerima kenyataannya.
'Aku mengerti.'
[Ingat, itu tak selalu baik bagimu, untuk naik level dengan cepat. Kamu harus mencoba lagi, setelah cukup mempersiapkan dirimi sendiri.]
'Aku akan.'
Dia kemudian merasakan sensasi tangan membelai kepalanya. Seolah-olah, Gula menganggapnya dengan menggemaskan. Dia menunduk sedikit. Tapi rasanya menyenangkan.
[Omong-omong, kamu telah melakukan misi-mu dengan mengagumkan.]
'Maaf?'
[Itu adalah peristiwa yang benar-benar mengejutkan.]
Seol Jihu memiringkan kepalanya, tapi sebuah pikiran memasuki pikirannya dengan cukup cepat. Jika itu sebuah misi, maka…
‘Apakah Kamu mengacu pada quest? Apakah itu berarti, memusnahkan Nest akan memiliki semacam konsekuensi di masa depan? "
[Hal yang sederhana dan dapat diabaikan seperti itu, tak akan memengaruhi aliran kehidupan dalam bentuk apa pun.]
Gula terdengar sangat lembut, tapi kata-katanya jelas tidak.
[Tapi, untuk berpikir jika kamu secara paksa membuat hutang dan mengaitkan untaian nasib timmu bersama-sama dengan cara itu. Aku mengharapkanmu untuk berjalan begitu saja. Tapi, kamu mengejutkanku. Fufufu.]
'Jika Kamu maksud dengan hutang, mungkinkah…'
Apakah dia berbicara tentang kepala desa? Atau Mikhail? Apakah itu Veronika? Atau, mungkin bahkan penduduk desa?
[Bagaimanapun juga, aku lega. Meskipun jalan di depan adalah jalan duri, kamu sekarang setidaknya memiliki sepatu untuk membantumu menginjaknya.]
"Aku tak mengerti apa yang kamu katakan?"
[Aku memujimu. 'Itu' setidaknya akan membuka ruang bernafas untukmu.]
‘….'
[Tentu saja, itu semua tergantung pada pilihan yang kamu buat pada akhirnya.]
"Ini dia lagi."
Dia merasa seperti jatuh ke dalam lubang kebingungan, setiap kali dia mendengar kata-kata yang terdengar, seperti dia mengejar awan yang mengambang.
Serius, akan membiarkan dia tahu dengan kata-kata yang jelas dan singkat, untuk menjatuhkan langit atau sesuatu?
[Kecocokan akan diturunkan, ya. Jangan pernah menganggap remeh rahasia-rahasia Paradise.]
‘…!?’
Seol Jihu menggerutu dalam hati, tapi terkejut dari peringatan itu. Takut jika Gula mungkin akan menampar kepalanya lagi, dia dengan cepat mengucapkan selamat tinggal dan berbalik untuk pergi.
Dia menunggu di pintu masuk kuil untuk Chohong, tapi wanita itu tak muncul bahkan setelah beberapa lama. Sepertinya, dia membutuhkan lebih banyak waktu, daripada yang mereka harapkan.
"Yah, aku rasa aku hanya akan pergi ke sana sendiri."
Dia berpikir jika dia akan menghabiskan rokoknya terlebih dahulu sebelum pergi. Tapi kemudian, dia melihat seorang pria dengan terburu-buru berlari ke arahnya. Seol Jihu belum pernah bertemu pria ini sebelumnya.
"Apakah kamu Seol Jihu?"
"Permisi? Itu aku, tapi siapa…"
“Aku datang dari kuil Ira. Aku membawa pesan dari Chung Chohong. Dia mengatakan, jika dia akan terlambat hari ini. Jadi, jangan tunggu dia dan kembalilah lebih dulu. "
"Chohong mengatakan itu?"
“Aku sudah mengirim pesan. Baiklah kalau begitu."
Seolah-olah dia tak punya apa-apa lagi untuk dikatakan, pria itu hanya berbalik dan pergi tanpa pamit. Dalam semua kejujuran, sulit untuk membuat kepala atau ekor dari pesan itu saja.
Seol Jihu menyaksikan pria itu buru-buru menuruni tangga kuil, sambil mengisap potongan rokok terakhirnya.
"Apakah sesuatu terjadi?"
***

Chohong mungkin mengatakan dia akan terlambat, tapi itu tak berarti Seol Jihu akan berdiri di sekitar tanpa melakukan apa pun. Dia sudah cukup berlatih sampai sekitar waktu makan malam, dan dia pergi keluar untuk membeli segelas minuman keras dan makanan ringan, sebelum kembali ke kantor. Dia meletakkannya di atas meja kopi, dan duduk di sofa untuk menunggu.
"Dia senang ketika dia melihat ini, kan?"
Namun, tak peduli berapa lama ia menunggu, Chohong tak menunjukkan tanda-tanda akan kembali.
Jam terus berdetak dan makanan secara bertahap semakin dingin. Seol Jihu mulai cemberut, saat dia gelisah.
Dia hanya kembali beberapa jam, setelah waktu makan malam. Malam itu sudah semakin dalam saat itu. Seol Jihu sedang tidur sebentar di sofa, tapi dia mendengar pintu depan terbuka, dan matanya terangkat lebar. Chohong telah berjalan dengan wajah tanpa energi. Tapi kemudian, wanita itu membentuk wajah terkejut, setelah menabraknya.
"Kamu tak tidur?"
"Ah, itu, yah…"
Tatapan Seol Jihu diturunkan, dan Chohong mengikutinya, ke meja yang diisi dengan makanan. Dia tersentak dalam reaksinya terlambat. Seol Jihu juga sama. Melihat dia terlihat lelah dan lesu, itu hanya bisa berarti…
"Aku membuka tutup botol anggurnya terlalu dini."
Dia menegur dirinya sendiri sedikit, dan dengan hati-hati berbicara dengannya.
"Aku rasa, Kamu sedikit tertunda, ya?"
“Ya, hanya sedikit. Aku pergi ke kuil dan pergi ke istana kerajaan juga… Apakah Kamu menunggu lama?"
"Istana kerajaan?"
Mata Seol Jihu terbuka lebih lebar.
"Apakah sudah selesai?"
"Eh? Yah, sesuatu seperti itu. "
"Oke, bagaimana dengan tes itu, misi itu?"
"Yah, itu… Sepertinya aku harus, tahu kan, mengakhirinya lagi."
Untuk beberapa alasan, Chohong mengalihkan pandangannya. Seol Jihu menepuk tempat di sofa di sebelahnya.
“Apa yang sebenarnya terjadi? Silakan duduk di sini dan bicara denganku. ”
"Tak banyak yang bisa dikatakan, sungguh. Lagipula, itu bukan hal yang dikonfirmasi. "
"Oh begitu."
Dia tampak lesu dan itu secara alami menyedot semua antusiasme dari Seol Jihu.
"Kamu lapar? Jika tidak, bagaimana kalau minum sesuatu? ”
Chohong menggelengkan kepalanya. Seol Jihu berhenti ringan mengocok botol minuman keras, saat rahangnya hampir jatuh ke lantai. Wanita ini menolak alkohol gratis? Sesuatu seperti itu benar-benar tak terbayangkan.
"Apa sesuatu terjadi padamu?"
"Tidak, tidak sama sekali."
Chohong menggelengkan kepalanya lagi.
"Aku sedang tak mood, Kamu tahu? Aku agak merasa kesal juga. "
"Aku melihatnya. Jika Kamu terlalu lelah, Kamu harus istirahat dulu. "
Semua ini harus dimainkan di benaknya, karena Chohong ragu-ragu di mana ia berdiri untuk sementara waktu, sebelum napas tak berdaya keluar dari mulutnya.
"Maaf…"
Dia berbisik pelan di bawah napasny,a dan perlahan berjalan pergi. Seol Jihu menatapnya dengan bingung, ketika dia memasuki kamar.
‘Apakah dia baru saja mengatakan, dia menyesal?’
Itu akan menjadi pertama kalinya, dia mendengar wanita itu meminta maaf. Seol Jihu berdiri diam beberapa saat, sebelum membuka mulut.
"Apakah ada yang bisa Aku bantu?"
Namun, tidak ada jawaban yang kembali.
***

Chohong sepertinya benar-benar sibuk. Ketika dia bangun di pagi hari, dia sudah pergi, dan itu menjadi kejadian yang cukup umum, untuk melihatnya kembali hingga larut malam. Tak hanya itu, dia bahkan tak muncul di fasilitas pelatihan sekali. Dan ketika itu menjadi sangat buruk, Seol Jihu akhirnya tak melihatnya selama seharian.
Tapi ketika dia kembali ke kantor, Seol Jihu merasa sulit untuk mendekatinya, dari cara dia memilih untuk duduk sendirian. Dia akan meletakkan dagu di tangannya saat dia kesal dengan kekhawatirannya, atau sesekali menunjukkan tanda-tanda betapa cemas dan tertekan atas kondisi mentalnya.
Seol Jihu terus bertanya padanya, apa yang terjadi dengannya. Tapi yang dia dapatkan hanyalah “Tak apa-apa. Jangan khawatir tentang itu. "
"Sesuatu telah terjadi."
Meskipun Seol Jihu merasa sedikit sedih, karena dia tak percaya pada dirinya, memang benar jika semua orang memiliki masalah yang perlu mereka selesaikan sendiri. Seol Jihu memutuskan untuk dengan sabar menunggunya datang, dan membenamkan dirinya dalam rutinitas sehari-hari. Di pagi hari, latihan fisik. Di sore hari, kemampuan dan pelatihan Mana. Dan kemudian, tidur. Seperti seekor tupai yang berputar di dalam roda, dia melanjutkan rutinitas yang sama berulang kali.
Namun, waktu terus bergerak. Satu hari, lalu dua hari berlalu, dan kemudian, tiga, empat hari berlalu. Seminggu kemudian, Chohong bahkan tak mau repot-repot kembali ke kantor. Dia belum pernah melihatnya pergi lebih dari dua hari berturut-turut. Jadi, Seol Jihu tentu saja cukup khawatir.
Itu belum semuanya. Dia tak tahu apa misi Dylan dan Hugo pergi. Tapi, keduanya juga tak menunjukkan tanda-tanda kembali.
‘Apa yang sebenarnya terjadi di sini?’
Sekarang situasinya telah sampai sejauh ini, wajar saja jika Seol Jihu mulai curiga ada sesuatu yang sangat buruk. Pasti ada sesuatu yang terjadi di sini, yang tak disadarinya. Yakin akan hal ini, dia tak tidur malam itu dan menunggu di sofa.
Chohong kembali ke kantor pada waktu fajar hari keempat, dari masa misinya. Dia dengan hati-hati membuka pintu dan berjalan dengan susah payah, agar matanya terbuka lebar dalam sepasang lubang bundar.
"Apa yang… kenapa kamu tak di tempat tidur?"
"…."
“Apakah kamu menungguku? Maaf maaf. Aku memiliki beberapa hal untuk diurus. ”
"…."
Chohong juga tak bodoh. Dia terus melirik Seol Jihu, ketika pemuda itu duduk diam di sofa dan menatapnya. Mudah untuk melihat, jika dia merasa bersalah tentang sesuatu.
“Huaam… Aku sangat lelah."
Dia mencoba yang terbaik untuk tak memperhatikan apa pun dan berjalan melewatinya, tapi…
"Chohong."
Suaranya yang rendah dan hening, menghentikan kakinya untuk bergerak lagi.
"Silakan duduk di sebelahku."
Keran!
Seol Jihu meletakkan tangannya di atas meja kopi.
"Kita perlu bicara."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us