Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_076

gambar

SCG_076


Bab 76. Kesedihan Maria


Seol Jihu tak bisa menang melawan gangguan Maria dan memaksa dirinya turun dari tanah. Dia menyeret Mikhail dan Chohong, sementara Maria menyeret Veronika keluar dari gua bawah tanah.
Mereka akhirnya meninggalkan wilayah berbukit sama sekali, dan kembali ke perkemahan awal mereka. Baru kemudian, dia merasa jika dia benar-benar selamat dari pertempuran mematikan itu. Air mata mengancam keluar dari matanya, tapi dia menekannya.
Namun, Maria menangis. Meskipun cara bicaranya sedikit di sisi yang kasar. Pada akhirnya, dia masih seorang manusia seperti dirinya. Seol Jihu merasakan rasa kekeluargaan darinya, dan membentuk senyum tenang.
“Untuk apa Kamu tersenyum seperti itu ?! Brengsek, lucu menonton seseorang menangis? ”
"…."
Ternyata, air mata Maria yang sedih adalah untuk salib yang harus ia korbankan selama Upacara. Dia mengatakan sesuatu tentang itu, sebagai barang yang tak bisa dibeli dengan jumlah uang. Bahkan, jika biayanya diperhitungkan dalam persamaan.
Maria telah kehilangan artefaknya yang tak ternilai, dan penampilannya juga kacau. Mungkin itu jelas, jika dia mulai mengeluarkan air matanya, dengan betapa buruknya keadaannya saat ini.
Seol Jihu mencoba menghiburnya selembut mungkin dengan kata-kata, "Tapi kita masih harus menyelesaikan misteri", tapi Maria dipicu segera dan berteriak, "Apakah ketenaran menempatkan makanan di atas meja ?!"
Dia kemudian mulai memuntahkan segala macam ucapan menyalahkan, dan mendesah ratapan.
"Aku seharusnya tak ikut denganmu. Jika aku tahu sesuatu seperti ini akan terjadi, lupakan sekitar 15 koin Silver, aku tak akan mengatakan ‘ya’. Bahkan jika kamu memberiku 150 koin Silver."
Tapi Seol Jihu memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang ini juga.
"Yah, jika kamu memihak selama vote…"
"Aku tak tahu, keadaan akan jadi begini!"
Maria meraih kerahnya dan mulai mengguncangnya dengan kegilaan. Dia berteriak,
“Kenapa ?! Mengapa Kamu tak bisa meyakinkanku lebih baik ?! "
Dia tak lagi berpikir jernih. Dia bernapas seperti banteng yang mengamuk, melesat dari posisi duduknya, dan berjalan ke tempat Mikhail dan Veronika yang tidur nyenyak. Dia kemudian menendang sinar matahari hidup dari mereka berulang-ulang.
‘Dia gila.’
Seol Jihu menghela nafas, dengan hati-hati dan mengalihkan perhatiannya darinya. Dia mengalihkan pandangan khawatirnya ke Chohong. Agak misterius, rambutnya tetap dalam nuansa perak cemerlang, bahkan sekarang. Dengan tampilan ini, dia tampil sebagai orang yang berbeda sama sekali. Dia cukup indah untuk dilihat, seperti seorang dewi yang tertidur diam-diam berbaring telentang.
Seol Jihu tanpa kata-kata menyisir rambutnya yang halus, untuk beberapa saat lagi sebelum berbaring dengan tenang di sebelahnya, sementara dia masih memegang seutas rambutnya.
***

Saat itu sudah pagi, ketika dia membuka matanya. Dia juga menyadari jika dia tidur seperti bayi, setelah sepenuhnya lupa berdiri sebagai penjaga malam. Sesuatu seperti itu seharusnya tak pernah terjadi. Tapi, dia terlalu lelah dan itu tak bisa membantu.
Yang pertama sadar kembali adalah Mikhail dan Veronika. Mereka awalnya bingung dan tak yakin dengan apa yang terjadi. Tapi setelah Seol Jihu menjelaskan situasinya, mereka memahami peristiwa yang terjadi selama dan setelah pertempuran. Mereka bahkan mulai meraung marahm ketika mereka mendengar Gierszal memilih melarikan diri, setelah mereka pingsan.
"Gierszal, bajingan itu…"
Mikhail mendengus dengan wajah memerah.
"Bajingan sialan itu. Kita lihat saja nanti! Aku akan memberi tahu semua orang, tak hanya di Haramark. Tapi di mana-mana, untuk memastikan dia tak lagi punya tempat di Paradise! "
Seperti pepatah lama, berita buruk melaju cepat. Dampak dari rumor yang menyebar cepat akan sangat menakutkan. Tak seorang pun yang menyambut orang lain yang siap meninggalkan rekan-rekannya di tengah pertempuran.
Seol Jihu akan melakukan hal yang sama, jika dia bisa. Hanya saja, tidak perlu melakukannya lagi.
"Kamu tak perlu melakukan itu."
"Apa? Kenapa tidak?"
"Dia sudah mati."
Hanya memikirkan kembali kejadian itu membuat Seol Jihu kesal. Nest menyerap mayat Gierszal dan pulih dari cedera fatal yang diderita oleh Maria dan Chohong. Jika 'Future Vision' -nya tak aktif tepat waktu, mereka semua akan terbunuh di sana.
"Dia dengan benar."
"Untung dia sudah mati. Bajingan itu. "
Kedua reaksi ini sedikit tak sesuai harapan Seol Jihu. Mereka tampil sebagai kawan yang telah bekerja bersama untuk waktu yang lama. Alih-alih merasa pahit atau bahkan simpatik, mereka lebih sibuk bertepuk tangan dalam perayaan. Mikhail membuka mulutnya setelah melihat ekspresi pemuda itu.
"Tak perlu merasa kasihan pada bajingan seperti itu, Kamu tahu."
"Tidak, bukan karena aku merasa kasihan padanya."
"Dia yang membuang ikatan kepercayaan kita. Dia melakukan salah satu hal tabu Paradise. Jika dia berencana untuk melakukan apa pun yang ia inginkan, mengapa repot-repot masuk tim ini? Kalau begitu, kenapa tak bermain-main sendiri? ”
Kata-kata itu tentu saja tak salah. Mikhail menampar bibirnya sedikit, dan diam-diam mempelajari reaksi pemuda itu. Dia kemudian dengan tenang mengumpulkan kedua tangannya dalam posisi memohon.
"Maafkan Aku."
"…?"
"Tak hanya dengan Gierszal, tapi, yah… Kamu benar. Kita seharusnya tak masuk ke dalam. Tapi, kami dibutakan oleh keserakahan dan…. "
Veronika juga sedikit menurunkan pandangannya seolah-olah dia juga tak punya alasan untuk membela diri.
Jika dia jujur, orang-orang ini tak benar-benar memenuhi standar Seol Jihu. Dibandingkan dengan ekspedisi sebelumnya, mereka pasti kurang di banyak bidang. Samuel dan Veronika berada di tingkat yang sama sekali berbeda. Selebar jarak antara langit dan bumi itu sendiri.
Tapi sekali lagi, ini adalah tingkat tim yang berhasil ia kumpulkan. Keduanya melakukan yang terbaik. Paling tidak, mereka tak mencoba melarikan diri seperti orang tertentu. Sehingga, tentu saja dihitung untuk sesuatu.
Mungkin itu sebabnya Seol Jihu bisa tertawa.
"Tidak apa-apa."
***

Tim mengemasi lokasi perkemahan dan kembali ke Desa Ramman.
Namun ada satu masalah. Chohong belum pulih dari kesadarannya.
Mikhail masih merasa prihatin dengan apa yang telah terjadi, dan menyarankan niat baik untuk membawa Chohong sebagai gantinya. Tapi, Seol Jihu segera menolak proposal tersebut. Stamina pemuda itu belum sepenuhnya pulih. Tapi, dia masih membawa tubuh pingsan tanpa mengeluh satu kali. Sebenarnya, dia merasa agak tak nyaman membiarkan pria lain menyentuhnya.
Tim membutuhkan sekitar dua jam untuk kembali ke desa. Hal pertama yang mereka lakukan adalah menyewakan kamar terbesar di penginapan. Orang lain mungkin merasa baik-baik saja, tapi Maria dan Chohong sama-sama berada dalam kondisi, di mana mereka sangat membutuhkan istirahat yang layak.
Mikhail pergi sambil mengatakan, jika dia akan mencari kereta, sementara Veronika berkeliling untuk mencari makanan lezat, setelah Maria memerintahkannya.
Seol Jihu juga melangkah keluar dari penginapan. Ada satu hal terakhir yang perlu ia selesaikan, sebelum meninggalkan desa ini.
Dia mengetuk pintu yang familar dan mendengar suara yang menyuruhnya masuk. Dia melangkah masuk dan melihat pemilik rumah tua itu. Itu tak lain adalah kepala desa.
"Bagaimana dengan quest itu?"
Dia bahkan tak repot-repot berbalik dari tempat duduknya untuk menanyakan hal itu.
“Sudah dipecahkan. Mutan tak akan muncul lagi. "
Pemuda itu tak ketinggalan, jika ekspresi kepala desa menjadi kaku pada saat yang singkat itu.
“Aku harus berterima kasih. Namun, itu hanya satu, dua hari sejak pertemuan terakhir kita. Pasti kekuatanmu tampaknya lebih buruk. Aku kira mutannya agak kuat? ”
"Kamu belum pernah melihat kami bertempur, tapi kamu tampaknya cukup tahu."
Seol Jihu menyeringai cerah, dan mengalihkan pandangannya ke kepala desa.
"Yah, Mage terkenal seperti dirimu akan dengan mudah mengetahui apa yang terjadi."
Kepala desa mempertahankan wajah tanpa ekspresi. Dia hanya tetap duduk di kursinya, matanya tertutup rapat. Sepertinya, dia sedang berenang di dalam lautan keruh dari pikirannya saat ini.
Dia tak menunjukkan satu tanda Gerakan pun dan tetap diam untuk waktu yang lama. Sama seperti kesan waktu itu sendiri, yang telah membeku memasuki pikiran pemuda itu, orang tua itu akhirnya memecah keheningan dan menanganinya.
"Apakah kamu membunuhnya?"
"Ya."
Agak tak terduga, reaksi pria tua itu agak tenang. Atau lebih dekat menjadi campuran dari kelegaan dan kesedihan? Itu bahkan muncul, seolah-olah ada beban yang diambil dari pundaknya.
"Aku mengerti."
Bahkan cara bicaranya juga menjadi singkat. Tapi, perubahan itu sangat alami, sehingga Seol Jihu tak merasa terlalu kecewa karenanya.
"Memang, aku agak mengharapkan ini. Kembali ketika Kamu mulai berbicara tentang pusat penelitian, Aku mulai curiga. Mungkin Kamu hanya menguji medan, karena Kamu sudah tahu identitasku. "
"Aku tak akan menyangkal itu."
"Bagaimana kamu mengetahuinya? Informasi yang berkaitan dengan identitasku, seharusnya sudah dihapus sekarang. ”
"Sebelum Aku menjawab itu, ada sesuatu yang ingin Aku tanyakan padamu lebih dulu."
Kepala desa tak mengatakan hal lain. Seol Jihu menarik kursi di sebelah pria tua itu dan duduk.
"Pertama-tama…"
Pemuda itu mengambil sedikit waktu untuk mengatur pikirannya. Dan baru kemudian, dia menanyakan pertanyaannya.
“Apa sebenarnya gua itu? Apakah itu sebuah laboratorium? "
"Laboratorium, katamu… Di satu sisi, Kamu bisa mengatakan itu. Sebenarnya, itu jauh lebih dekat untuk menjadi tempat persembunyian. "
Seol Jihu mengangguk. Menyebutnya tempat persembunyian tentu lebih masuk akal.
"Kepala desa, kamu membuat tempat persembunyian untuk Nest di dekat desamu."
“Aku memang mengatakan, jika tempat seperti itu harus dibangun. Tapi Aku tak secara pribadi membangunnya. Lebih tepat mengatakan, jika itu dibuat untukku. "
"Dulu… dibangun untukmu? "
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Apakah pria tua ini mencoba menyesatkan dirinya sekarang?
"Tempat persembunyian itu dibangun oleh penduduk desa ini, sebenarnya."
Apa yang ia maksud?
"Apakah Kamu menyiratkan, jika penduduk desa ini adalah kaki tanganmu?"
“Hati-hati dengan apa yang kamu katakan. Orang-orang ini berusaha mencari cara untuk bertahan hidup. Jadi, bagaimana itu bisa dilihat sebagai kejahatan? "
Orang tua itu mengajukan keluhan sederhana. Cara untuk bertahan hidup, katanya. Seol Jihu merenungkan kata-kata itu, dan perlahan mengatur ulang pikirannya lagi.
“Jadi, kamu lolos dari penangkapan setelah proyek ditutup, dan menetap di desa ini. Setelah itu, Kamu melanjutkan penelitianmu. Penduduk desa dewasa entah bagaimana mengetahui kebenaran, dan mereka memutuskan untuk membantu percobaanmu. "
“Kamu pintar. Aku tak suka orang pintar sepertimu. "
Kepala desa tersenyum cerah.
"Yah, minat kita cukup bagus, itu saja."
Dia kemudian mendesah pelan di bawah napasnya, dan melanjutkan.
“Aku ingin mencapai hasil yang nyata entah bagaimana, dan membuatku kembali dengan hasil gemilang. Dan penduduk desa menginginkan cara untuk mempertahankan desa ini setiap saat, dari kemungkinan invasi musuh. Apakah kamu paham sekarang?"
Desa Ramman terletak cukup dekat dengan wilayah perbatasan. Sederhananya, para penduduk desa menginginkan semacam pasukan tempur yang dapat mempertahankan mereka, melawan invasi Parasite yang mungkin terjadi pada suatu hari. Mempertimbangkan hal itu, Seol Jihu tak bisa memahami sudut pandang mereka, tapi…
"Tapi, bahkan kemudian, aku agak terkejut jika penduduk desa membantu dengan sukarela seperti itu. Terutama, ketika ada banyak anak-anak di sekitar juga. "
"Apa yang bisa aku katakan. Kami hidup di saat seperti itu. "
Orang tua itu melanjutkan.
“Tak ada benar atau salah dalam hal bertahan hidup. Di dunia ini, apakah Kamu adalah orang yang benar atau yang jahat. Kamu harus mengumpulkan semua di bawah satu panji dan mengumpulkan sumber dayamu untuk bertahan hidup. Itulah masalahnya, bahkan sekarang. ”
"Tapi bisakah mereka pindah ke tempat lain?"
"Sulit untuk meninggalkan tanah yang telah Kamu tinggali selama beberapa dekade… Yah, Aku tak akan mengatakan sesuatu yang begitu klise seperti itu."
Orang tua itu membentuk senyum pahit.
"Tapi kenyataannya adalah, mereka tak punya tempat lain untuk pergi. Kami tak tinggal di dalam bahaya, karena kami menyukainya. "
"Apakah permintaan masukmu ke kota ditolak?"
"Jika itu sesuatu yang sederhana, seperti memasuki kota, maka tidak. Itu tak sulit sama sekali. Namun, bagian 'penyelesaian' itulah masalahnya. Yah, tak ada gunanya bersumpah pada para bangsawan. Lagi pula, terlepas dari kastil atau kota mana, selalu ada batasan berapa banyak orang yang dapat Kamu terima. Sudah merupakan tugas besar untuk menampung semua penduduk bumi. Jadi, bagaimana mereka dapat menghemat energi, untuk merawat orang-orang seperti kami? "
Suara lelaki tua itu terdengar sangat tajam di telinga pemuda itu.
"Tapi itu tak berarti, kami berencana untuk mati tanpa melakukan perlawanan. Jika Kamu seorang manusia, maka Kamu ingin tetap hidup, apa pun yang terjadi. Penduduk desa ini tak terkecuali. Itu sebabnya, mereka menerima rencanaku. ”
Cara orang tua ini berbicara, dia terdengar seolah dia sedang berusaha melindungi desa, daripada menyalahkan orang-orang yang tinggal di dalamnya. Seol Jihu mengajukan pertanyaan berikutnya.
"Apakah kamu berhasil dalam eksperimenmu?"
"Tidak, aku gagal."
Orang tua itu menjawab dengan segera. Suaranya sarat dengan penyesalan.
"Kekaisaran tahu, masalah apa dalam proyek itu. Tidak, Aku juga kenal mereka. Tapi, Aku hanya membodohi diri sendiri dengan mimpi kosong. Berpikir jika Aku tak bisa membiarkannya berakhir begitu saja. "
"Masalah, katamu…"
“Itu bukan hanya satu atau dua. Kamu perlu cukup banyak waktu, agar Nest berubah menjadi pasukan tempur yang andal. Dan juga ada batas, seberapa banyak Kamu bisa mengendalikannya. Haruskah Aku mengatakan, jika efisiensinya buruk? "
Orang tua itu menjawab sampai saat itu, sebelum melemparkan pertanyaannya sendiri.
"Kamu menanyakan ini padaku, bukan? Mengapa level tim yang Aku minta terus meningkat? ”
"Ya."
“Aku merasa sedikit takut, ketika kamu melakukan itu, sebenarnya. Jawabannya sederhana. Aku ingin belajar. "
"Untuk mempelajari apa?"

“Nest yang baru lahir tak berbeda dengan anak yang tak tahu apa-apa. Parasite memiliki struktur komando yang unik, dengan sang ratu berdiri di puncak hierarki mereka, yang berfungsi sebagai pusat dari segalanya. Semuanya seperti jaring laba-laba. Peran mereka jelas ditugaskan, dan informasi tersebut ditransmisikan satu sama lain. Tapi, tak peduli seberapa banyak kami melakukan penelitian, kami masih gagal mengungkap cara kerja dalam organisasi mereka. ”
Sekarang Seol Jihu memikirkannya, mutan yang lahir dari Nest jauh lebih dekat dengan manusia dalam penampilan. Sangat berbeda dari penampilan Medusa, Bug, atau bahkan Roach. Merasa benar-benar ingin tahu, dia melanjutkan dengan pertanyaannya.
“Kalau begitu, sepertinya eksperimen itu bukan kegagalan total? Sekarang terbukti jika Nest mampu belajar. Jadi, jika Kekaisaran secara serius meningkatkan upaya mereka, bukankah mereka dapat mempersingkat waktu kehamilan? "
Pria tua itu mengedipkan matanya, seolah dia tak berharap pemuda mengatakan sesuatu seperti itu. Namun, tak lama kemudian, dia membentuk ekspresi pahit.
"Bukankah aku mengatakannya? Ada batasan untuk seberapa banyak kontrol yang dapat kami lakukan."
Dia perlahan bangkit dari kursi dan mengeluarkan sebuah kotak kecil dari suatu tempat.
Klik,
Dia membuka tutupnya untuk mengungkapkan sebuah batu hitam keruh, seukuran kepalan tangan seorang anak.
Seol Jihu melihatnya dengan sedikit minat. Dia pikir itu menyerupai jeli hitam.
"Ini adalah?"
"Ini adalah 'rudium'. Kamu bisa mengatakan itu adalah inti dari alkimia. Yah, anggap saja itu sebagai bijih inti yang digunakan untuk mengendalikan Nest. ”
"Hal seperti itu benar-benar mungkin?"
Mata Seol Jihu berbinar. Mungkin menemukan minatnya bukanlah tak disukainya. Pria tua itu mulai tertawa kecil.
"Jika Kamu ingin mendengarnya, maka baiklah, Aku akan memberi tahumu. Jika tingkat pengetahuan teknik sihirmu, setidaknya seperempat dari yang Aku tahu. Maka Aku yakin, akan mengajarimu dalam waktu tujuh hari. "
"Bagaimana kalau aku tak punya?"
"Tolong, lepaskan orang tua ini. Aku tak ingin menarik nafas terakhirku, untuk mencoba membuatmu mengerti. "
Orang tua itu menjawab tanpa henti. Dia melihat kotak itu dan mendesah pelan.
"Dan sudah sekecil ini. Aku bermaksud melestarikannya sebanyak yang Aku bisa, juga…”
"Apakah tak mungkin, untuk mengendalikan Nest tanpa bijih yang disebut rudium itu?"
"Ya. Tak hanya proses pembuatannya yang sangat sulit. Tapi lebih dari segalanya, mendapatkan bijih yang berfungsi sebagai bahan dasarnya, benar-benar merupakan kasus seperti sulitnya memetik bintang dari langit. Dan di atas itu, itu bahkan bukan item penggunaan permanen, tapi konsumsi…"
Suara pria tua itu menghilang di ujung sana, sebelum dia menutup mulutnya. Seol Jihu tak perlu mendengar sisanya, untuk membuat tebakan yang berpendidikan. Dia mendesak.
"Kamu menggunakan apa yang tersisa dari 'rudium' itu untuk mengendalikan Nest dan melanjutkan penelitianmu."
"Itu benar."
"Dan karena kami, harapan desa telah menghilang sekarang."
"Tidak, tidak seperti itu."
Pria tua itu menggelengkan kepalanya.
“Penelitian telah gagal sejak lama. Aku tak menyalahkanmu untuk apa pun. "
"Tapi Kamu belum menyerah karenanya."
"Jika aku tak punya pilihan tentang masalah ini, baiklah. Tapi aku benci ide menyerah, ketika aku sudah sejauh ini. Tak apa-apa untuk mengejekku, karena menjadi orang yang keras kepala. Lagipula itu;ah alasanku. ”
"…."
"Masalah celaan pada diri sendiri ini tak berhasil, dan hanya membuatku terlihat lebih celaka daripada diriku sekarang. Jadi, tolong lepaskan aku dari itu. Lalu, apakah ada hal lain? "
"Aku punya dua pertanyaan lagi."
Pria tua itu memberi isyarat dengan dagunya untuk memberi tanda 'Silakan'.
“Pintu masuk yang tersembunyi di bukit tak menunjukkan jejak siapa pun yang menggunakannya ,selama beberapa tahun terakhir. Namun, Archer kami memberitahuku, jika ada jejak orang di dalam gua. ”
“Itu sederhana. Pernahkah Kamu berpikir, tentang kemungkinan pintu masuk rahasia menuju gua, yang dirancang untuk menghindari mata Archer? "
Pria tua itu menyeringai dan mengetuk papan lantai rumah dengan kakinya.
"Lalu apa lagi?"
"Apa yang kamu rencanakan, setelah kehabisan rudium?"
“Aku berencana menyerahkan diriku ke kerajaan. Tapi, Aku pikir itu masih bagus, untuk satu atau dua kegunaan lagi. "
Orang tua itu menjawab tanpa menahan apapun.
Seol Jihu berpikir jika dia sudah cukup mendengar sekarang. Dia bangkit, hanya untuk menemukan sekantong kecil terbang ke arahnya. Setelah menangkapnya, dia mendengar logam menempel di sana. Itu adalah hadiah quest.
"Aku harus memberimu hakmu dulu."
Kepala desa dengan serius membuka mulutnya berikutnya.
"Jadi, apa yang akan terjadi padaku sekarang?"
"Hmm, aku bertanya-tanya."
"Apakah kamu akan membunuhku? Atau, sebagai alternatif, Kamu dapat melaporkanku ke bangsawan, dan mengeluarkan surat perintah penangkapan. ”
Seol Jihu mengamati pria tua yang terkekeh itu sebentar. Dengan segala kejujuran, dia datang ke sini untuk memuaskan rasa ingin tahunya, dan tak benar-benar memikirkan apa yang akan ia lakukan selanjutnya. Tentu, Chohong terluka parah. Tapi baginya, sulit untuk menyalahkan orang tua ini untuk itu.
Pemuda itu merenungkan pilihannya sebentar, sebelum mengajukan satu pertanyaan terakhir.
"Kepala Desa. Sebenarnya, ada satu hal yang membuatku penasaran. "
Pria tua itu meludahkan erangan panjang.
"Kawan. Kebetulan, apakah ada orang di sekitarmu yang menganggap Kamu agak menyebalkan? ”
"…."
"*Tsk*. Baiklah, silakan. "
"Kenapa kamu melakukannya?"
"Mm?"
“Kekaisaran dan Distrik Delipion telah dihancurkan. Tak ada lagi yang mengejarmu. Dengan tingkat pengetahuanmu, Kamu akan menerima perawatan yang menguntungkan, tak peduli kerajaan mana yang Kamu pilih. Jadi, mengapa Kamu memilih untuk tetap di desa kecil ini? ”
Kepala desa mengangkat bibirnya. Tangannya saling bertautan sekarang, jari telunjuknya dengan ringan mengetuk kerah bajunya. Beberapa saat kemudian, dia membuat jawabannya.
"Karena tempat ini membutuhkan diriku dan penelitianku."
Senyum lembut menutupi bibirnya.
"Jika ada di sini, maka aku punya tempat, di mana aku bisa tinggal."
Tempat yang membutuhkannya, tempat dia bisa tinggal. Kata-kata itu menyentuh Seol Jihu di dalam hatinya.
"Aku rasa begitu."
Pemuda itu mengangguk setuju dan berbalik untuk pergi. Jawaban itu cukup untuk memutuskan nasib lelaki tua itu.
"Apakah Kamu akan pergi?"
"Ya. Ah, omong-omong. Kamu berhutang padaku untuk yang ini. ”
"Apa maksudmu, aku berhutang budi padamu?"
"Aku akan tutup mulut soal ini, Kamu tahu."
"Tapi, aku sudah memberimu uang."
“Eiii, ayolah sekarang. Itu untuk quest. Selain itu, mari kita jujur ​​di sini. Ini terlalu sedikit, bukan? "
Pria tua itu tertawa terbahak-bahak, karena jawaban yang baik hati itu.
"Aku tak keberatan, Kamu bersikap ketat dengan perhitunganmu. Tapi, jika kami bermain sesuai aturan itu, Kamu juga perlu memberi tahuku sesuatu."
"…?"
"Identitasmu. Bagaimana Kamu mengetahui semuanya? ”
"Aku menebak."
"Berhentilah dengan omong kosong yang tak akan bertahan."
Seol Jihu menunjukkan beberapa petunjuk untuk ditempatkan di bawah titik.
"Mm… Memberitahu mu jika Kamu tak menyukaiku. Lagipula, aku harus bekerja cukup keras untuk memecahkan misteri itu. ”
"Apakah kamu benar-benar akan melakukan ini pada orang tua?"
"Kenapa kita tak melakukannya dengan cara ini? Aku akan memberimu petunjuk, sehingga Kamu bisa mengetahuinya sendiri. "
Lelaki tua itu menyeringai, seolah menemukan gagasan tantangan itu sendiri, terasa konyol.
"Hah! Mempersembahkan padaku, jenius terbaik dari Distrik Delpinion, dengan sebuah teka-teki… Menarik. Baiklah."
"Jangan tarik kembali, kata-katamu sekarang."
"Cepat dan keluarlah teka-teki itu."
"Ketika ada sembilan mata, apakah itu bisa?"
"Sembilan… bagaimana sekarang?"
Orang tua itu membentuk ekspresi bodoh.
Sekarang setelah rasa penasarannya terpenuhi, Seol Jihu mengirim senyum yang menyegarkan kembali kepada lelaki tua itu, dengan sedikit anggukan kepala dan meninggalkan rumah.
***

Pemuda itu kembali ke penginapan hanya untuk disambut oleh berita yang sangat disayangkan. Mikhail telah gagal mendapatkan kereta. Tapi, sekali lagi, ini adalah desa kecil, dan tak akan ada banyak kereta yang pergi ke dan dari Haramark. Pada akhirnya, mereka harus puas berjalan kaki kembali ke rumah.
Tim berangkat dari Desa Ramman di sore hari. Seol Jihu awalnya ingin menunggu sampai Chohong sadar kembali. Tapi, dia juga harus memikirkan kondisi Maria, karena dia harus pergi ke kuilnya sesegera mungkin, untuk memulihkan diri di sana.
Mereka berbaris sepanjang malam, dan jauh sampai larut malam, sebelum menemukan lokasi yang cocok untuk mendirikan tenda.
Waktu makan malam tetap agak ramai. Chohong masih belum bangun, tapi kondisinya sudah membaik. Melihat jika warna darah telah kembali ke pipinya yang pucat, dan pernapasannya telah menjadi normal, dia santai sedikit lebih baik dari sebelumnya. Menurut dugaan Maria, dia harus bangun sebelum hari esok.
Dan kemudian, tim itu juga harus memecahkan misteri itu. Karena ini dapat dianggap sebagai kemenangan penuh, suasana keseluruhan agak optimis. Terkecuali Maria yang merasa sangat tertekan.
Ketika Chohong akhirnya sadar kembali, beberapa saat setelah tim mengakhiri makan malam dan kembali ke tenda mereka. Dia memijat dahinya, ketika bangkit dari kantong tidurnya, sebelum menemukan Seol Jihu duduk-duduk sebagai penjaga sendirian.
Matanya tumbuh ekstra besar.
Setelah merasakan gerakan di belakangnya, Seol Jihu melihat ke belakang dan matanya juga terbuka lebar. Dia melompat dari tanah, dan dia dengan cepat memanggilnya. Ekspresi kebahagiaan menyebar di wajahnya.
"Chohong!"
"Apa, apa yang terjadi?"
Chohong membawa ekspresi bingung.
"Kamu tadi…"
Seol Jihu bergegas mendekatinya, tapi kemudian, tiba-tiba cahaya mencurigakan berkedip di matanya.
“H-Hmm!”
Dia batuk untuk membersihkan tenggorokannya, dan berbicara seolah tak ada yang salah.
"Apa maksudmu, apa yang terjadi?"
"Di mana kita? Bukankah kita di dalam gua? "
"Sebuah gua?"
Dia bertanya kembali, seolah-olah dia tak mengerti apa yang ia katakan.
"Apa masalahnya? Apakah kamu masih tidur sekarang? Kita sedang dalam perjalanan menuju Desa Ramman, ingat? "
"Apa ?!"
Chohong berteriak kaget.
"Kita memutuskan untuk menerima quest dari Desa Ramman, ingat? Untuk menaklukkan mutan. Dan jika memungkinkan, untuk mencari tahu dari mana mereka berasal. "
"Tunggu. Tunggu, tunggu sebentar. ”
Chohong mengerutkan kening dalam-dalam, dan menutupi kedua pelipisnya dengan tangannya.
"Persetan… apa yang terjadi di sini? Kita masih dalam perjalanan ke Desa Ramman? "
Dia dengan cepat memindai sekelilingnya dan alisnya berkerut agak megah. Tanda-tanda kebodohan terlihat jelas di ekspresinya.
Segera, matanya terbuka lebar dan dia menarik napas dalam-dalam. Matanya yang dulu linglung mulai bergetar terasa.
"Jadi itu yang terjadi …"
‘Pembalikan waktu? Atau apakah itu mimpi?’
Dia mulai bergumam pada dirinya sendiri seolah-olah dia memiliki pencerahan, dan kemudian…
"Hei, ayo kembali."
Dia mengambil langkah besar ke arah pemuda itu, dan berbicara dengan suara yang ditentukan.
"Jika kita terus seperti ini, kita semua akan mati."
"A-Apa? Apa yang kamu bicarakan tiba-tiba? ”
“Dengarkan aku, ya? Aku tahu jika apa yang Aku katakan tak masuk akal. Dan Aku juga tahu itu berasal dari mimpi. Tapi untuk saat ini, mari kembali ke Haramark. Kita harus kembali. "
"Apa? Aku tak mau. Aku masih harus melanjutkan. Kamu tahu, betapa Aku sudah menunggu quest ini, bukan? "
Tiba-tiba Chohong mulai berdetak kencang di dadanya, ketika rasa frustrasi mulai terasa.
“Argh! Sialan, kamu membuatku gila di sini! Sungguh, dengarkan aku! ”
Chohong membeku di tengah pidatonya saat itu. Dia bisa melihat Seol Jihu melakukan yang terbaik, dan gagal, untuk menekan tawanya.
"Kamu?!"
Mata Chohong semakin lebar dan semakin lebar, dan dia buru-buru menggenggam rambutnya untuk memastikan. Benar saja, itu perak.
"Kamu…"
Pemuda itu dengan cepat lari dari sana.
"… Bajingan! Noona ini akan membunuhmu! "
Chohong mengejarnya.
"Ahahahaha !!"
"Berhenti di sana! Aku bilang berhenti!"
Bagian belakang lehernya segera ditangkap, dan dia ditarik ke tanah di punggungnya. Dia naik di atas pinggangnya, seolah-olah dia sedang menunggang kuda.
"Hei Kamu! Apakah Kamu bersenang-senang mempermalukanku ?! ”
"Aku lega."
Seol Jihu terengah-engah, sebelum membentuk senyum cerah untuk wanita di atasnya, yang menggeram mengancam padanya. Chohong ragu-ragu, setelah melihat senyum yang tulus dan bahagia itu.
“Sungguh melegakan jika Kamu bangun. Apakah Kamu tahu betapa khawatirnya diriku? ”
"Yah, uh…."
Matanya sangat serius, suaranya penuh dengan perasaan jujur. Dia hanya bisa mengedipkan matanya, pada tatapan yang datang dari bawah, yang dipenuhi kehangatan pemuda itu. Dia diam-diam mengalihkan pandangannya, saat lehernya memerah secara bertahap. Namun, itu hanya berlangsung sesaat saja. Ekspresinya berkerut, dan dia berteriak di bagian atas paru-parunya.
"Beraninya Kamu mencoba mengelabuiku? Kamu pikir, aku akan melepaskanmu karena itu ?! ”
"T-Tunggu … !!"
“Kuk !!”
Dia kasar meraih kerahnya dan mulai mengguncang-guncangnya seperti boneka kain.
Jelas sekali, jika keributan yang tiba-tiba akan membangunkan orang-orang yang sedang tidur.
-Keuk! Berhenti, berhenti!
-Kamu lebih baik diam, Kamu dengar ?!
-S-Selamatkan aku !!
-Bagaimana Kamu berani mengejekku ?! Ah??
"Kenapa sih berisik sekali?"
Mikhail bangun dari tidur, sambil menggosok matanya, dia bangkit dari kantong tidur. Veronika terbangun di hadapannya, meskipun dia membawa wajah mengantuk, matanya berbinar, ketika dia terus menyelinap mengintip di luar tenda.
-Aku, aku terbunuh!
-Benar! Kenapa kita tak mati bersama, hah ?! Jangan khawatir, aku akan membunuhmu hari ini juga!
"Hah? Bukankah itu suara Chohong? "
Mikhail melihat keluar dan tersentak kaget. Dia hanya bisa melihat Chohong dari belakang. Tapi yah, dia juga bisa melihatnya naik di atas Seol Jihu, dan dengan keras mengayunkan tubuhnya ke sana kemari.
“Bermain di luar, ya…. Keuh! Lihatlah gerakan pinggulnya. Nah, itu sesuatu yang lain. "
Mikhail menatap Seol Jihu dengan mata iri. Dia menelan ludahnya dan melirik Veronika sekilas. Dia menerima itu. Tapi kemudian, mengembalikan tatapan tajam, tegang kembali padanya. Namun, bagaimana sudut bibirnya melengkung, sepertinya dia juga agak sangat terangsang, untuk kesempatan itu.
Dan tidak lama kemudian… dengusan yang keluar dari bagian tertentu terdengar, yang mengalir keluar dari tenda itu. Dan itu menjadi harmoni yang bergema di dalam tanah.
Dan kemudian, persis seperti sambaran petir di tengah malam…
Maria tinggal sendirian di tenda lainnya, dan dia terlalu kaget untuk tidur lagi sekarang. Faktanya, dia pikir bisa melihat keterkejutannya muncul di udara, dan menari di depan matanya.
Akhirnya, dia membenamkan dirinya dalam kantong tidur, dengan wajah tertekan dan menutupi telinganya.
"Persetan…"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us