Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_081

gambar
SCG_081


Bab 81. Perbedaan antara Harapan dan Kenyataan (1)


Haruskah dia menggambarkan sensasi tiba-tiba ditarik ke bawah oleh kakinya? Atau, seperti jatuh dari tebing dengan dentuman keras?
Tanpa peringatan, dia tak bisa bernapas lagi. Udara kering dan tak menyenangkan, menggelitik lubang hidungnya sedikit. Seol hampir batuk secara refleks, tapi dia meremas matanya yang sudah tertutup lebih keras, dan menahannya.
Dia tahu dia harus membuka matanya. Tapi, telinganya berdering keras dan otaknya berputar di dalam kepalanya. Setiap ons energi tampaknya telah menyebar dari seluruh tubuhnya.
Dia mengerang pelan dan secara naluriah meraba-raba dengan tangannya. Begitu jari-jarinya memegang erat ujung dingin tombak es, seutas aura yang menyegarkan menjelajah lengannya, dan menenangkan kebingungan di kepalanya.
"Apakah semua orang baik-baik saja?"
Seseorang berbisik dari dekat. Suara itu milik Ian. Baru kemudian Seol merasakan napasnya kembali dan membuka matanya.
Hal pertama yang dilihatnya adalah dinding. Lebih khusus, dinding abu-abu kuno dilapisi lapisan debu tebal. Dia buru-buru memindai sekelilingnya. Paradise tampaknya telah memberkati mereka, karena dia tak bisa melihat satu Parasite pun.
"Sepertinya, tempat ini belum ditemukan."
Mary Rhine berbisik dengan suara rendah. Dia adalah Priest Level 4 yang menemani tim ini. Dia juga kebetulan menjadi anggota organisasi, di mana Royal Knight Level 6 Erica Lawrence adalah pemimpinnya. Dia berutang budi kepada pemimpinnya. Jadi, dia mengajukan diri untuk menjadi bagian dari tim penyelamat, saat dia mendengar berita itu.
"Sangat bagus. Sepertinya kita tak perlu khawatir tentang tetap tersembunyi atau melarikan diri dari sini. Ayo segera mulai. "
Ian mendesak tim. Pasir mulai menetes ke bawah dari jam pasir, begitu lingkaran sihir diaktifkan. Mereka tak bisa menyia-nyiakan satu menit atau bahkan satu detik sekarang.
Kelima penyelamat, tak termasuk Ian, dengan cepat berjalan keluar dari lingkaran sihir. Misi penyelamatan telah dimulai untuk selamanya.
Tempat persembunyian itu berukuran sekitar 33 meter persegi. Bahkan tak memiliki sesuatu yang biasa, seperti jendela. Tak termasuk altar dengan lingkaran sihir teleport dan rak buku besar yang menempel erat di dinding yang berlawanan. Segala sesuatu di ruangan ini memiliki warna abu-abu yang sama.
Dengan hati-hati, Seol meletakkan perisai di bawah lingkaran sihir. Dia kemudian memfokuskan pandangannya pada Kazuki. Saat ini, dia berlutut dengan satu lutut dan menekan telinganya dengan erat ke rak buku.
Orc bermutasi adalah jenis yang sangat berbeda dibandingkan dengan mutan yang dihasilkan oleh Nest di Desa Ramman. Hal-hal ini pasti akan meninggalkan jejak gerakan mereka.
Kazuki menghabiskan 20 detik yang berharga, untuk menguraikan situasi di luar tempat persembunyian, sebelum diam-diam memberi isyarat dengan tangannya. Sinyal itu berarti dia tak merasakan kehadiran di sisi lain dinding. Tim telah menyetujui beberapa kode tangan sederhana untuk menyampaikan pesan, sebelum memulai misi. Seol dengan cepat menuju ke sana.
Kazuki mulai mengeluarkan buku-buku dari rak buku, sesuai urutan yang tertulis di selembar kertas. Setiap kali buku yang ditarik ditempatkan kembali pada baris dan kolom yang berbeda, mereka dapat mendengar suara ‘klik’ dari kait yang dilepaskan.
Akhirnya, dia mendorong ujung rak dengan sangat lembut, yang mendorong sudut furnitur sedikit keluar dari jalur. Tirai debu tebal berjatuhan.
Perlahan, sangat, sangat lambat… Kazuki terus mendorong tepi sedikit lebih kuat, dan menciptakan sedikit celah. Dia segera berhenti bergerak dan memindai setiap gerakan di luar tembok. Setelah memastikan lorong itu sepi, dia mendorong sedikit lebih keras dari sebelumnya.
Creeack, crrreaak…
Rak buku berputar sekitar setengah, dan celah yang cukup besar untuk dilewati orang dewasa. Dengan itu, ruang hampa yang hilang karena pembusukan waktu, terungkap dengan sendirinya.
Keberhasilan atau kegagalan misi bergantung pada seberapa cepat mereka bergerak. Mereka bahkan harus menghemat waktu yang dihabiskan untuk berkomunikasi. Setelah semua orang keluar dari tempat persembunyian, Kazuki mendorong rak itu kembali ke dalam. Dia tak mendorongnya sepanjang jalan, dia hanya meninggalkan jarak satu menit. Satu cukup kecil, sehingga pandangan sekilas tak akan mengungkapkan, jiks ada sesuatu pintu rahasia di sana.
"Hati-hati."
Ian kembali untuk mempertahankan lingkaran sihir, memandang, dan berbisik kepada tim penyelamat.
Dibandingkan dengan tempat persembunyian, ruang baru ini jauh lebih mirip ruangan yang layak. Perasaan sunyi masih ada, tapi ternyata itu dalam kondisi yang layak. Mengingat, jika dia harus mengalami angin perang yang ganas.
Dua informasi bisa dikumpulkan, atau ditebak, dari pandangan ini. Pertama, Parasite mengetahui jenis penelitian apa yang dilakukan di sini dan mulai menggunakan kembali tempat ini, untuk rencana baru mereka. Kalau tidak, tempat ini tak akan tetap seperti ini.
Jika tebakan itu terbukti benar, maka tata letak laboratorium tak akan banyak berubah. Itu akan menjadi tebakan kedua, dan itu terdengar seperti berita besar, karena mereka akan dapat mempercayai rencana yang dibuat kepala desa itu.
Mereka bisa melihat pintu di depan. Kazuki maju ke depan dan menekan pintu, sebelum memberi isyarat dengan tangannya lagi. Seol diam-diam bergegas dan berdiri di sebelahnya. Mereka tak segera membuka pintu ini. Sebagai gantinya, Kazuki mengambil selembar kertas dari saku dan membukanya.
Lantai bawah tanah pertama pada dasarnya diletakkan dalam garis lurus, dan dibagi menjadi dua distrik yang berbeda. Area penelitian di mana lima penyelamat saat ini berada, dan yang lainnya adalah blok penjara yang digunakan untuk mengunci spesies lain.
Menurut penjelasan kepala desa, kedua distrik ini terhubung melalui jembatan besar, dan tangga menuju lantai bawah tanah kedua terletak di area penjara.
Kazuki melipat peta dan meletakkannya di dalam sakunya, lalu membuka pintu. Koridor yang gelap tanpa cahaya menampakkan dirinya. Kazuki dengan cepat memindai jalan di depan, sebelum maju dengan cepat. Ada banyak pintu di kedua sisi koridor, dan itu terbagi menjadi beberapa cabang. Tapi, dia terus maju tanpa mengatakan apa-apa.
Seol menekan pikiran cemasnya, dan mengikutinya. Dia tahu jika jalan mereka tak mungkin salah. Ayase Kazuki adalah seorang Archer Level 5. Kelasnya adalah Grand Pathfinder, salah satu kelas terbaik yang tersedia di kelas High Ranker Archer. Tak ada kelas lain, yang bahkan dekat dengan Pathfinders dalam hal menemukan arah yang benar atau kemampuan untuk mencari petunjuk. Jadi, dia akan menjadi orang pertama yang bereaksi, jika masalah tiba-tiba muncul dengan sendirinya.
Kelima penyelamat dengan aman sampai di ujung koridor dan menatap ke pintu lain.
Mereka belum bertemu dengan satu makhluk pun, dalam perjalanan mereka ke sini. Daripada mereka beruntung, tampaknya lebih mungkin jika wilayah penelitian tak digunakan sama sekali. Mungkin Kazuki memikirkan hal yang sama, karena dia bahkan lebih fokus mendeteksi keberadaan ruang di balik pintu tertutup ini.
Segera, Archer melambaikan tangannya sekali dan membuka pintu. Menurut peta, mereka akan segera dihadang oleh jembatan, yang membawa mereka ke blok penjara.
'Wow.'
Rahang Seol jatuh dari skala yang menakjubkan, dari tontonan yang diletakkan di depan matanya. Karena mereka seolah-olah berada di ruang bawah tanah sebuah bangunan, dia agak berharap akan melihat sesuatu yang mirip dengan lantai bawah tanah sebuah sekolah. Tapi, skala tipis dari tempat ini mengejutkan pikirannya.
Kedua area itu dihubungkan oleh jembatan gantung yang agak Panjang, yang tergantung tinggi di udara. Dan jurang lebar terbuka lebar yang terlihat di kedua sisi jembatan, membuatnya merasa seolah-olah dia sedang melihat seluruh 'kota' yang dibangun terpisah. Bawah tanah. Itu seperti melihat jembatan yang menghubungkan dua kota bawah tanah.
Entah dari mana, dia merasakan hawa dingin yang menakutkan mengalir di punggungnya. Seberapa kuat Parasite yang menghancurkan Kekaisaran, yang memiliki keahlian teknik sihir yang luar biasa, hanya dalam empat tahun? Di sisi lain, dia agak terkesan dengan keuletan Federacy yang berhasil bertahan melawan kekuatan penjajah yang luar biasa itu, sampai sekarang.
"Ini jauh lebih besar dari yang Aku kira."
Kazuki berbisik dengan suara pahit, saat mereka melintasi jembatan gantung.
Rencana semula adalah menghabiskan tak lebih dari dua menit empat puluh detik untuk meninggalkan tempat persembunyian dan menyeberangi jembatan ini. Dia mencoba untuk mempercepat proses, tapi lebih dari dua kali lipat jumlah waktu yang telah terbuang sia-sia. Dia sekarang perlu memodifikasi rencana pencarian dan penyelamatan mereka. Jadi, bagaimana mungkin dia tak merasa pahit karenanya?
Mereka menyeberangi jembatan gantung yang panjang seperti kereta api ini, dan akhirnya melihat pintu masuk ke blok penjara. Di situlah mereka akan memulai misi penyelamatan mereka dengan sungguh-sungguh.
"…."
Kazuki membunuh langkah kakinya dan meletakkan telinganya di pintu. Untuk pertama kalinya sejak misi dimulai, matanya menyipit. Dia mengepalkan giginya dan membuka sepuluh jarinya. Itu menandakan, dia telah menemukan kehadiran yang tak terhitung jumlahnya di luar. Sekarang, giliran Seol untuk melakukan hal itu.
Dia melakukan yang terbaik untuk tidak membuat suara apa pun dan sampai ke depan kelompok. Tatapan khawatir terpaku di punggungnya. Tik masalah, dia sudah tahu benar cara menggunakan rudium. Sebenarnya tak sesulit itu. Dia memusatkan mana ke arah benda hitam kecil, yang menggantung di lehernya.
Parasite mempertahankan struktur komando yang sangat berbeda. Rudium tak benar-benar mengubah fungsionalitas sistem itu, tapi memancarkan sinyal gelombang radio yang unik, untuk mengesampingkan perintah untuk sedikit waktu. Menyamakannya dengan virus komputer yang menginfeksi jaringan, akan menjadi analogi yang lebih mudah untuk dipahami.
Seol memikirkan dua perintah untuk para parasite. Pertama, mengganggu sistem ‘identifikasi teman atau musuh’, dan membuat musuh melihat lima pengganggu itu sebagai sekutu mereka. Kedua, membuat setiap dari mereka menghentikan apa yang mereka lakukan, dan bersiap-siap di tempat mereka.
Dia bisa saja pergi dengan, 'Bunuh satu sama lain', tapi itu membawa terlalu banyak risiko. Tingkat konsumsi rudium akan meningkat beberapa kali lipat, jika jumlah subjek yang dikendalikan meningkat. Serta, ketika perintah yang diberikan menjadi lebih kompleks dan sulit untuk dilakukan.
Yang paling penting, kemungkinan rudium tak efektif untuk berada di dekat Parasite berpangkat tinggi, sehingga mereka tak bisa menyebabkan keributan sedini ini.
Chiiek, chieeeek…
Suara yang mirip dengan menyalakan rokok bisa didengar. Begitu Mana disalurkan ke rudium, seutas asap hitam tipis seperti benang naik. Keringat terbentuk di permukaannya, dan beberapa tetes cairan jatuh dengan tenang.
Kazuki telah menatap rudium dengan sedikit keraguan. Tapi tetap saja, dia menempelkan telinganya ke pintu sekali lagi. Segera, dia dengan erat mengepalkan tinjunya.
"Aku tak percaya ini."
Kazuki terengah-engah.
"Banyak hal yang sibuk bergerak, sampai sedetik yang lalu. Tapi sekarang, semua hal itu terhenti."
Itu berarti control dari rudium bekerja. Seol berteriak dengan gembira di dalam hati, sebelum secara paksa menekan emosinya. Masih terlalu dini untuk mengeluarkan botol sampanye, bukan?
Saat mereka bertemu dengan Parasite yang berperingkat lebih tinggi, tak peduli menyelamatkan seseorang, semua ini akan dengan cepat berubah menjadi bencana.
"Bisakah kamu merasakan sesuatu bergerak di sana?"
"Tidak sama sekali."
Kazuki menggelengkan kepalanya. Dia kemudian meletakkan tangannya di pintu.
"Misi kita sederhana."
Sebelum membuka pintu, dia berbicara kepada orang lain.
“Yang terpenting adalah mengendalikan emosimu. Tak peduli apa yang Kamu lihat, jangan marah dan jangan mencoba untuk membunuh mereka. "
Daripada dia memperingatkan anggota timnya untuk tak membuang-buang energi dan waktu mereka yang berharga, itu terdengar lebih seperti dia mencoba untuk mengingatkan dirinya sendiri.
“Kita diam-diam mencari. Kita diam-diam menyelamatkan mereka. Dan Kita diam-diam melarikan diri dari tempat ini. Itu saja. Sisanya akan menjadi hal yang tak perlu. "
Kazuki mengkonfirmasi timnya, menganggukkan kepala, dan mengalihkan pandangannya. Lalu…
"Ayo pergi."
…Dia membuka pintu.
Berderak.
Pintu terbuka sepotong dan cahaya memasuki pandangan mereka. Jenis cahaya yang kabur dan buram. Seol merasakan kelembapan lengket ini menempel di kulitnya, sebelum tiba-tiba dia berhenti bernapas.
“Euh-heup! “
Rhine menjulurkan lehernya seperti kura-kura. Dan kemudian, dia buru-buru menutup mulutnya.
Hidung mereka tak punya banyak waktu untuk membiasakan diri dengan aroma udara tengik yang sudah lama beredar, ditambah aroma gabungan baja berkarat dan abu terbakar. Akhir dari bau busuk segera diikuti oleh pemandangan Orc bermutasi. Seol secara refleks mengangkat tombaknya, hanya untuk menahan diri.
Struktur komando musuh sangat menjengkelkan untuk dihadapi. Itu juga bertindak seperti sarang laba-laba yang saling berhubungan. Jadi, jika dia yang dengan sembarangan membunuh makhluk ini, mungkin membuat makhluk yang berperingkat lebih tinggi curiga, jika ada sesuatu yang salah.
Bagaimanapun juga, monster di depan, memiliki tubuh yang benar-benar berukuran tak normal. Setiap hal kecil yang bisa dilihat matanya pada tubuh makhluk itu. Tingginya lebih dari dua meter hingga gading yang menjorok tajam dari sisi mulutnya. Bahkan, otot-otot yang menggembung, seukuran kepala orang dewasa yang sudah dewasa di lengannya. Itu semua tampil sangat mengancam.
"Sesuatu seperti ini, sedang diproduksi secara massal?"
Dia jatuh ke dalam keadaan panik. Tapi kemudian, bertemu dengan mata monster itu yang menembakkan cahaya menguning, membuatnya segera mendapatkan kembali akalnya. Mata pemindaiannya segera menemukan lusinan makhluk ini. Tapi, tak satu pun dari mereka yang menunjukkan tanda-tanda permusuhan. Mereka hanya diam, tak melakukan apa-apa.
Setelah sepenuhnya pulih dari keterkejutan awalnya, Seol mampu melihat sesuatu yang aneh. Warna kulit Orc bermutasi terlihat cukup akrab. Tentu, ada beberapa perbedaan di kedalaman warna. Tapi pada akhirnya, sebagian besar dari mereka memiliki warna seperti buah persik, seperti manusia. Ada beberapa warna berbeda, yang dicampur di antara mereka juga. Tapi, jumlahnya sangat kecil.
Bukan itu saja. Selain menyerupai manusia dalam penampilan, ada juga beberapa Orc bermutasi dengan surai seperti binatang, atau mantel bulu tebal di seluruh tubuh mereka.
'Mungkinkah mereka 'setengah'…'
Tepat saat firasat buruk akan memasuki kepalanya, Kazuki mulai berjalan maju lagi.
"Ada tiga tempat yang harus kita cari, di dalam blok penjara."
Seperti suaranya yang tenang, langkahnya tak ragu-ragu. Mereka berjalan melewati koridor linier yang diterangi oleh cahaya yang kabur, dan tiba di ruang terbuka lebar. Ada beberapa Orc bermutasi di sini, tapi Archer Jepang ini bahkan tak berhenti untuk memberi mereka pandangan kedua. Hanya setelah mereka tiba di persimpangan jalan, dia akhirnya berbalik untuk berbicara kepada kelompok itu.
“Kita seharusnya bergerak sebagai satu unit, sesuai dengan rencana awal. Tapi kita terlalu banyak membuang waktu untuk sampai ke sini. Aku mengubah rencana. Kita perlu menghemat waktu, mulai dari sini dan seterusnya. ”
Kazuki melirik koridor ke kiri dan kanannya sebelum berbicara lagi.
"Chung Chohong, Mary Rhine, dan aku akan ke kiri. Seol, Kamu pergi dengan Yasser Rahdi dan mencari di sisi kanan. Apakah Kamu menemukan seseorang atau tidak, kita bertemu lagi di sini dalam lima menit."
"Bukankah salah satu dari kita harus mencari bagian di depan?"
Chohong menawarkan pendapatnya, tapi Kazuki menggelengkan kepalanya segera.
“Bagaimanapun juga, kita harus maju ketika turun ke lantai bawah tanah kedua. Kita akan bertemu kembali di sini dan pergi bersama. "
"Tapi…"
“Sudah menjadi risiko besar memecah-belah tim seperti ini, karena kita tak memiliki Archer lain. Aku tak ingin meningkatkan risiko lebih dari ini. ”
Kazuki berbicara dengan cepat, seperti senapan mesin yang ditembakkan. Chohong tak terlihat yakin, tapi dia menutup mulutnya. Seolah-olah, dia juga tak tertarik membuang-buang waktu untuk berdebat dengannya.
"Aku yakin Kamu memiliki orang-orang yang ingin Kamu selamatkan, tapi… Kamu harus tetap membuka mata dan teliti. Terutama, ketika Kamu melihat manusia. Bahkan jika Kamu tak tahu siapa orang itu, jangan berjalan lewat apa pun. "
Meninggalkan kata-kata itu, Kazuki dan dua penyelamat yang disarankannya, menghilang di jalan kiri. Seol Jihu dan Yasser Rahdi kemudian pindah ke koridor di sisi kanan.
'Penjara?'
Mereka hanya berjalan sedikit di depan, dan segera menemukan sel-sel penjara yang diblokir oleh jeruji besi, di kedua sisi lorong. Tak ingin kehilangan apa pun, kedua lelaki itu melakukan yang terbaik untuk memperhatikan lingkungan mereka.
Sayangnya, mereka tak menemukan hasil untuk ketekunan mereka. Setiap sel penjara yang mereka lihat kosong. Mereka hanya melihat noda kotor di lantai batu.
Ketika mereka terus bergerak maju, cahaya redup yang sudah samar menjadi semakin redup.
Koridor itu diselimuti keheningan yang menakutkan. Seol akhirnya berhasil mengetahui jika noda di lantai, semuanya adalah darah. Sekitar waktu yang sama, Yasser Rahdi mempelajari sisi kanan mereka, perlahan menggosok kumisnya dan bergumam pelan.
"Mengapa kita tak bisa melihat apa pun?"
"Aku tak tahu."
Seol balas balas jawabannya. Dengan hanya mereka berdua di sini, ketegangan saraf mereka terus melonjak semakin tinggi. Dia ingin mengatakan sesuatu, apa saja, untuk meringankan firasat ini yang membuatnya terus bergidik.
"Aku dengar, lantai pertama digunakan sebagai kandang."
“Aku juga mendengarnya. Tapi, kita bahkan belum melihat rambut tawanan sejauh ini, bukan? "
"Yang hanya berarti, jika rencana produksi masal musuh adalah nyata."
"Bagaimana kamu tahu itu?"
"Jika mereka tak terbunuh selama pertempuran, mereka akan ditangkap sebagai tahanan. Namun, sudah beberapa hari sejak sekarang. ”
Warna kulit Yasser Rahdi mengeras, hingga tingkat yang menakutkan. Dia akhirnya mengerti apa yang dikatakan Seol Jihu.
Produksi massal, berarti memproduksi barang dalam jumlah besar. Itu agak jelas, jika tak ada yang akan dengan santai menunggu kedatangan tim penyelamat. Lebih buruk lagi, sesuatu bisa saja terjadi pada para tahanan, pada hari mereka ditangkap.
"J-jadi, kawan. Itu, itu berarti… "
Suara Yasser Rahdi gemetar terasa. Seol memutuskan untuk tak berbicara lebih jauh. Apa yang ia katakan tadi adalah kemungkinan terburuk yang bisa ia pikirkan. Yang bisa dia lakukan sekarang adalah berdoa untuk kelangsungan hidup mereka. Memang, selama mereka masih hidup…
Mereka bisa melihat ujung koridor penjara, dan menemukan ruang besar berbentuk kubah terbuka. Hampir tak ada cahaya di tempat yang gelap ini. Sementara Yasser Rahdi dengan hati-hati memindai, Seol mengaktifkan 'Nine Eyes'.
Seluruh area di sekitarnya langsung tersapu warna kuning. Hanya satu titik di rona oranye tua, yang goyah ke dalam naungan merah. ‘Sangat disarankan mundur’. Dengan kata lain, Seol Jihu dengan cepat mengingat kembali tata letak laboratorium.
"Karena kita pergi tepat dari tengah-tengah blok penjara…"
Dia akhirnya mengerti alasan rona merah itu. Kemungkinan besar, di situlah dia menemukan tangga naik ke permukaan. Dia sama sekali tak punya alasan untuk pergi ke sana, dan dia pasti juga ak boleh pergi ke mana pun, di dekat sana. Tak hanya mereka tidak punya cukup waktu untuk mencari di permukaan, keamanan di sana pasti juga luar biasa.
"Apakah benar-benar tak ada apa-apa di sini?"
Seol memiringkan kepalanya sedikit dan mengalihkan pandangannya sedikit ke atas, hanya untuk tiba-tiba membentuk kerutan. Dia melihat sesuatu berkilau lembut, di dalam kegelapan di sana. Ketika dia melihat lebih keras, dia pikir bisa melihat tali atau kait yang menyerupai itu…
Tidak, dia salah. Mereka benar-benar kait di sana.
"Oii."
Yasser Rahdi diam-diam menunjuk ke samping. Ada empat, lima Orc bermutasi berdiri dalam kelompok di kejauhan. Selain mereka, tak ada yang bisa dilihat di sini.
"Sudah berapa menit?"
Waktu terus berjalan tanpa henti, tapi dia tak memiliki hasil untuk dibicarakan. Jantungnya berdegup kencang, tenggorokannya semakin kering. Dia tahu seharusnya tak gelisah seperti ini, tapi dia terus menjadi semakin cemas dengan setiap detik yang berlalu.
"Aku bertanya-tanya, apa yang terjadi dengan sisi kiri?"
"Sepertinya kita…"
‘…Harus kembali.’ Dia ingin menyelesaikan kalimatnya dengan kata-kata itu, tapi mulutnya berhenti secara otomatis, dengan sendirinya.
Ada yang salah. Para Orc bermutasi melihat ke atas mereka. Tak hanya itu, salah satu dari mereka masih membeku dengan tangan terangkat di atas kepalanya.
"Haruskah kita kembali?"
“Tidak, tunggu sebentar. Aku hanya perlu sepuluh detik. "
Seol Jihu berbisik cepat dan masuk lebih dalam ke tabir kegelapan pekat. Dia bergegas dan mendekati kelompok Orc, dan mengangkat kepalanya.
"…!!"
Langkahnya terhenti tiba-tiba, dan dalam sekejap, dia menjadi benar-benar bingung.
Dan tak lama kemudian…
Matanya menatap ke langit terbuka, yang lebih lebar dari sebelumnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us