Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_082

gambar

SCG_082


Bab 82. Perbedaan antara Harapan dan Kenyataan (2)


Karena Seol Jihu sangat kesulitan karena terburu-bur, dia hampir melewatkannya. Di tempat ini sudah redup, dan karena kulitnya yang lebih gelap, pria di atas sana sulit dilihat.
Tapi, begitu dekat, itu jauh lebih jelas untuk dilihat. Seorang pria dengan kepala menunduk, tergantung di tengah udara. Dan tampaknya Orc bermutasi berada di tengah kompetisi untuk meraih pria itu, sebelum aksinya dihentikan oleh Radium.
"Hugo!"
Seol Jihu berteriak keras dan bahkan tanpa menyadarinya, akhirnya menyentuh kaki Hugo.
"Ku-ahh…"
Saat tubuhnya sedikit bergoyang, Hugo melemparkan kepalanya ke belakang dan berteriak. Tidak, suaranya yang serak terdengar lebih dekat dengan erangan yang menyakitkan, daripada jeritan yang sebenarnya.
Baru pada saat itulah, Seol Jihu menyadari jika Hugo digantung di udara, dengan kait yang menembus pundaknya.
"A-Apa-apaan ini?! Apa yang sedang terjadi??"
Yasser Rahdi juga menemukan Hugo di sana. Lelaki itu digantung terlalu tinggi dan mereka tak bisa sembarangan menyentuhnya. Seol Jihu menggigit bibir bawahnya, sebelum melirik rudium, masih memancarkan asap hitam itu. Ukurannya telah berkurang secara nyata, tapi… jika itu hanya sebentar, itu akan baik-baik saja.
"Turunkan Hugo seaman mungkin."
Ketika dia mengeluarkan perintah itu, empat Orc bermutasi mulai bergerak sekaligus. Salah satu dari mereka menghilang ke dalam kegelapan dan tak terlalu lama setelah itu, suara berderit dari katrol berputar bergema di ruangan itu. Kait itu perlahan diturunkan. Dua dari mereka mengambil Hugo dari kedua sisi, dan yang terakhir dengan hati-hati mengambil kail dari pundak manusia itu.
"Keuh…"
"Hugo!"
Setelah kaitnya dilepas, Hugo jatuh, dan Seol Jihu dengan cepat menangkapnya. Pria besar itu harus sadar kembali entah bagaimana, karena dia berjuang melalui rasa sakit, dan memaksa matanya untuk terbuka. Mata buramnya memiliki cahaya redup, sedikit kehidupan di dalamnya.
"Euh, uh… Euh uh…"
Mulutnya terbuka, seolah dia ingin mengatakan sesuatu. Tapi, hanya suara lirih seperti tiupan seruling. Hanya satu lirikan saja sudah cukup untuk mengatakan, jika dia benar-benar terkejut. Seol Jihu memeluk kepalanya dan berbisik pelan.
“Tak apa-apa. Kami datang untuk menyelamatkanmu. Ini akan baik-baik saja. "
Hugo pasti mendengar kata-kata itu. Karena, meskipun dia tampak bingung dan tak fokus, sudut bibirnya melengkung ke atas. Dia menutup matanya lagi, dan merosot tak berdaya di lengan Seol Jihu.
"H-Hugo?"
"Lihat, bung."
Yasser Rahdi dengan cepat berbicara.
"Lima menit mungkin sudah terlewat. Aku mengerti bagaimana perasaanmu, tapi kita harus pergi sekarang. Kita hanya bisa menyembuhkannya, setelah bertemu dengan orang lain. ”
"Ah, benar. Baik."
Meskipun kata-katanya logis, suaranya terdengar tebal dengan gelisah. Tentu saja, dia tak salah, jadi Seol Jihu buru-buru mengangkat Hugo.
Sebelum mereka kembali dari mana mereka berasal, dia berhenti sebentar untuk melihat ke belakang.
‘Mengapa hanya Hugo satu-satunya di sini?’
Kepalanya mungkin penuh dengan pertanyaan, tapi dia tak berhenti bergerak maju. Yang penting adalah, Hugo telah ditemukan dan dia masih bernafas. Tak diketahui apakah tubuhnya terluka atau tidak berterima kasih atas prestasi ini, tapi lelaki besar ini harus hidup. Itu saja sudah cukup bagi mereka untuk berterima kasih, kepada bintang keberuntungan mereka.
Kedua lelaki itu membawa Hugo ke persimpangan. Namun, tim yang pergi ke koridor kiri belum kembali. Mereka menunggu hampir satu menit penuh, tapi tak ada tanda-tanda, bahkan bayangan mereka. Semakin lama waktu berlalu, Yasser Rahdi menjadi semakin gelisah.
"Sial! Kenapa mereka belum ada di sini? "
"Mungkinkah sesuatu yang buruk terjadi pada mereka?"
“O-oii. Tik bisakah Kamu lebih positif dalam caramu berpikir ?! Kamu sudah mengatakan semua hal negatif ini. "
"Mm…"
Seol Jihu dengan hati-hati menurunkan Hugo.
"Aku akan pergi."
"Apa itu tadi?"
"Kita tak bisa menunggu di sini selamanya. Aku akan pergi dan melihatnya. "
Yasser Rahdi sama sekali tak terlihat yakin. Dia merasa sangat gugup sekarang. Dalam film yang menggambarkan situasi serupa, salah satu dari keduanya pasti terbunuh. Apakah tak ada yang mengatakan ini adalah 'bendera kematian' atau semacamnya?
Tapi sekali lagi, bahkan dia tahu diam dan tak melakukan apa pun, adalah langkah yang buruk untuk dilakukan.
"Sial. Kembalilah dengan cepat, Kamu mendengarku? ”
Seol Jihu langsung berlari cepat. Lorong kiri sama dengan yang kanan, dan sel penjara berbaris di kedua sisi dinding. Dia mengambil beberapa lirikan, saat dia berlari. Tapi ketika dia berpikir, dia tik bisa melihat tawanan apa pun di dalam.
Tapi, tak lama kemudian, dia bisa melihat tiga siluet di kejauhan. Semakin dekat dia dengan mereka, udara menjadi lebih dingin, dan itu menusuk kulitnya.
Dia tak yakin apa yang terjadi, tapi suasana di antara mereka bertiga agak buruk. Ayase Kazuki membawa wajah pucat dan sangat sakit. Sementara, Chohong tampak kesakitan karena sesuatu. Sementara itu, Mary Rhine dijatuhkan di lantai untuk…
"Bleurgh!!"
…Untuk memuntahkan dari perutnya. Dia bahkan menangis tanpa henti juga.
Mungkin kehadiran Seol Jihu membangunkannya, Kazuki buru-buru membuka mulutnya.
"Kamu… Apa yang kamu lakukan di sini?"
"Kalian tak muncul, meskipun kami telah menunggu."
Kazuki tersentak, "Sialan" dengan putus asa. Dia dengan cepat meraih sisi Mary Rhin,e dan mencoba menariknya kembali dengan paksa.
"Apa yang terjadi? Apa yang sedang terjadi?"
"Kita menghentikan pencarian kami."
"Kamu berhenti? Mengapa?"
Sekarang Seol Jihu melihat melampaui trio itu, dia bisa melihat semacam pintu batu. Helaian udara dingin yang keputihan keluar dari celah yang sedikit terbuka. Dia akhirnya mengerti, mengapa dia merasa dingin seperti ini. Udara dingin menggigit keluar dari dalam pintu yang terbuka itu.
“Tak ada gunanya mencari di luar area ini. Bahkan jika kita menemukan seseorang, tak ada gunanya. "
Dia terdengar tenang secara tak wajar. Perasaan tak menyenangkan ini, tiba-tiba menyusup ke Seol Jihu. Apakah itu karena udara dingin atau cara pengucapan kata-kata itu?
"Apa yang kamu…."
‘…Bicarakan?’ Dia akan mengatakan kata-kata itu, dan mencoba membuka pintu batu, tapi kemudian…
Membanting!
Chohong mendorongnya dengan dekat.
"Jangan melihat ke dalam."
Suaranya mungkin terdengar agak emosional. Tapi tetap saja, dia cukup kuat, ketika dia menyatakan pendapatnya. Seol Jihu tersentak sedikit. Chohong menatap dengan mata penuh kedinginan yang tak terduga. Tidak, ketika dia melihat lebih dekat, dia tampak cemberut untuk menahan air matanya.
"Chohong?"
“Kamu mungkin berakhir dengan trauma mental. Jadi, jangan pernah melihat melampaui pintu ini. ”
Chohong bahkan berdiri di depan pintu batu untuk memblokirnya. Sementara itu, Kazuki mengajukan pertanyaan.
"Apa yang terjadi di ujungmu?"
Seol Jihu terkejut dengan respon yang tak terduga itu, tapi dia hampir tak memiliki akal untuk menjawabnya.
"Kami menemukan satu."
"Kamu menemukan seseorang?"
"Ya, kami menemukan Hugo. Dia masih hidup. "
Chohong tiba-tiba mengangkat kepalanya. Dan kemudian, tanpa sepatah kata pun, dia berlari menyusuri lorong. Kazuki dengan cemas menatapnya kembali, sebelum melihat Mary Rhine.
"Apakah kamu sudah tenang? Bisakah kamu bergerak sekarang? ”
"Y-ya. Maafkan Aku. Aku mencoba menahan, tapi…"
Dia berhasil mengangguk.
“Oke, kita juga harus pergi. Ah, saat kita kembali, dapatkah Kamu memberi tahuku apa yang Kamu lihat? Apakah kamu melihat orang lain? Seperti apa situasi di sisi itu? ”
Karena Seol Jihu sendiri bingung dengan beberapa hal, dia memutuskan untuk menggambarkan apa yang dilihatnya secara mendetail, dan mendapatkan beberapa jawaban seperti itu, ketika mereka berlari kembali dari mana mereka berasal.
"Itu adalah 'infeksi'."
Kazuki menganggukkan kepalanya, seolah dia memikirkan sesuatu. Seol Jihu menatapnya kosong, jadi pria Jepang itu menjelaskan sendiri.
"Pernahkah kamu mendengar jika 'infeksi' juga memiliki tingkat keberhasilan?"
Dia belum pernah mendengar cerita ini sebelumnya.
"Kamu tahu, Parasite itu sendiri tak banyak berkembang di inang-nya. Makhluk itu seperti larva dan sangat lemah. Jika inang adalah mayat, maka dia akan menginfeksi 100 persen tanpa masalah. Tapi, jika inang masih hidup, kisahnya berubah secara drastis. ”
Kazuki melanjutkan.
“Semakin kuat kondisi inang, semakin sulit menginfeksi orang itu. Itu sebabnya, inang digantung di kait. Hanya untuk menghilangkan semua staminanya. ”
Seol Jihu merasakan jantungnya jatuh ke perutnya. Hanya Hugo yang ditemukan tergantung di kait itu. Yang berarti yang lain adalah…
“Hugo hanya meningkatkan kekuatan dan ketahanan fisiknya, seperti orang bodoh. Dan itu menyelamatkan hidupnya. "
Kazuki berbicara dengan nada suara pahit. Seol Jihu dengan hati-hati bertanya padanya.
"Apakah itu berarti orang lain…"
"…Siapa tahu. Setidaknya, mereka belum mati. Bagaimanapun juga, agar rencana produksi massal ini berhasil, mereka perlu menginfeksi inang yang hidup. ”
Orc bermutasi juga bisa dibuat dari mayat yang terinfeksi, tapi jumlah keseluruhan pada akhirnya akan terbatas. Namun, jika inang yang terinfeksi tak kehilangan kemampuan reproduksinya, maka jumlahnya dapat diproduksi tanpa batas waktu. Itulah yang ia maksudkan.
Tak peduli berapa kali seseorang memikirkannya, semua ini masih tetap menjadi rencana yang menjijikkan.
“Hugo beruntung dalam hal ini. Jika orang lain sudah terinfeksi, maka… Maka, kita tak dapat melakukan apa pun untuk mereka. Akan lebih baik untuk membunuh mereka, sebagai gantinya. "
"Apakah benar-benar mustahil untuk menyelamatkan inang yang terinfeksi?"
"Itu tak sepenuhnya mustahil, tidak. Itu tergantung pada seberapa lanjut infeksi itu, atau bagian mana dari tubuh telah diambil alih, hal-hal seperti itu. Namun, sembilan dari sepuluh, Kamu tak dapat menyelamatkannya. Bukan tanpa alasan, kita harus membakar semua mayat, Kamu tahu. "
Meskipun dia masih menjelaskan berbagai hal, Kazuki tampaknya mencoba membaca reaksi anggota timnya. Seol Jihu merasa sangat tak nyaman, tapi dia melakukan yang terbaik untuk tak menunjukkannya.
Beberapa saat kemudian, mereka bertiga tiba di persimpangan. Mary Rhine segera memberikan penyembuhan Divine Magic, saat dia melihat Hugo.
" Cure Massive Wound."
Cahaya putih murni menyelimuti tubuh Hugo dan kondisinya terlihat lebih baik di depan mata mereka.
"Baik. Kita berhasil menemukan satu orang. "
Kazuki memeriksa rudium, sekarang sekitar seperlima lebih kecil dari sebelumnya, dan mengalihkan pandangannya ke Chohong yang wajahnya yang biru pucat. Dia kemudian menatap Seol Jihu, yang relatif dalam keadaan lebih tenang, dan membuka mulutnya.
"Chung Chohong. Kamu bawa Hugo kembali ke lingkaran sihir. ”
"Apa?!"
“Apa maksudmu, apa? Bukankah kita sepakat, jika setiap kali kita menyelamatkan seseorang, satu orang akan mengambilnya kembali, selama situasinya memungkinkan? "
Ada beberapa alasan untuk keputusan ini, tapi yang paling penting ada hubungannya dengan memastikan, jika para tahanan yang diselamatkan kembali dengan selamat. Tak ada yang tahu, apa yang mungkin terjadi selama misi. Juga, jika jumlah orang yang dibutuhkan untuk dilindungi oleh rudium berkurang, konsumsinya juga akan sedikit menurun.
"Aku tahu itu! Tapi kenapa aku?!"
"Karena kamu akan menjadi penghalang untuk misi."
Suara Kazuki yang dingin dan terkumpul memotongnya.
"Dan juga, dia adalah anggota tim aslimu. Ini tak seperti Kamu tahu tawanan yang tersisa, lebih baik daripada anggota lain di tim ini. "
"Tapi bagaimana dengan Dylan?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya sedikit, sebelum memahami alasan ini. Lagipula, ada dua anggota Carpe Diem yang hadir di sini.
"Aku juga tak menyuruhmu pergi ke sana dan tak melakukan apa-apa. Kamu tahu, betapa pentingnya peran yang dilakukan oleh orang pertama yang kembali, bukan? "
Itu masuk akal. Sangat mengkhawatirkan untuk meninggalkan Ian sendirian terlalu lama, jalur komunikasi perlu dibuka. Dan dalam keadaan darurat, perangkap harus dipasang, untuk memastikan mundurnya mereka dengan aman.
“Ini adalah perintah dari kepala tim. Ketahuilah jiks semakin lama Kamu membuang waktu, semakin besar masalah yang Kamu sebabkan pada kami. ”
Chohong tak bisa berdiri, setelah mendengar kata-kata itu. Dia sangat marah, tapi pada akhirnya, mengambil Hugo dan berbalik untuk pergi. Seol Jihu berbicara dengannya.
"Hati-hati."
Ekspresi Chohong suram, gelap. Tapi dia tak mengatakan apa-apa.
"Kamu juga. Jika Kamu tak dapat membantu, kembali saja, oke? ”
Dengan kata-kata perpisahan itu, Chohong berjalan pergi dengan Hugo di pundaknya. Kazuki dengan cepat menunjuk ke depan.
“Kita teruskan dan melanjutkan pencarian. Jika kita tak menemukan seseorang, maka kita turun ke lantai bawah tanah kedua. "
Lorong di depan berbeda dari dua lainnya, dan tak memiliki sel penjara. Sebaliknya, cahaya redup dan kabur itu secara bertahap semakin jelas dan terang.
Ketika koridor akhirnya berakhir, Kazuki mendekatkan dirinya ke dinding.
"Aku tak merasakan apa pun bergerak, tapi…"
Tiba-tiba dia berhenti bicara. Seol Jihu menempel sangat dekat dengan Archer, sehingga dia tahu jika bahu pria itu tersentak sekarang.
Pada saat berikutnya, dia mendengar suara seseorang yang menghela napas, keras. Dia melihat ke belakang, tapi Yasser Rahdi sudah berlari ke depan dengan kecepatan penuh. Kazuki mengulurkan tangan untuk menghentikannya. Tapi, dia hanya bisa menggigit bibir bawahnya, sebelum memasuki ruangan di luar dirinya.
Ruang yang mereka masuki adalah ruangan besar yang mengingatkan kita pada sebuah laboratorium. Beberapa 'meja' kayu diletakkan dalam urutan yang agak berantakan, dan apa yang tampak seperti peralatan semacam itu ditempatkan dalam barisan.
Seol Jihu memandangi para Orc bermutasi yang berdiri membeku, di tengah-tengah apa pun yang mereka lakukan, sebelum perhatiannya tersentak dan menjauh dari suara tangisan. Yasser Rahdi bersandar di salah satu meja itu, ketika air mata membanjir dari matanya.
"Oh, saudaraku! Apa artinya ini?? Kami bekerja bersama, dan kami nyaris… Tapi ini…"
Seol Jihu mengamati meja pria yang sedang bersandar itu, sebelum rahangnya hampir menyentuh lantai. Ada seseorang yang berbaring di atasnya.
…Tidak, dia tak yakin apakah 'benda' itu dapat diklasifikasikan sebagai seseorang lagi. Wajah, dada, dan pinggulnya, semuanya adalah fitur manusia. Namun, tak satu pun anggota tubuhnya, lengan dan kaki yang terlihat. Itu hanya untuk digantikan oleh sejumlah tentakel yang bergoyang-goyang dengan cara yang menjijikkan. Seolah-olah sesuatu, atau seseorang, telah menancapkan sekelompok tentakel cumi-cumi pada tubuh seseorang.
"Apa-apaan ini…"
Tepat pada saat itu, matanya terpaku pada tempat, di mana beberapa Orc bermutasi berkumpul di sekitarnya. Dan di luar mereka, dia melihat meja kayu lain. Dia tersandung ke sana, seolah-olah dia tersihir oleh sesuatu. Dan hal pertama yang menyambutnya adalah bau darah yang tajam.
Matanya bergetar, tangannya gemetar tak terkendali. Emosi ketidak-percayaan menyebar ke seluruh tubuhnya dalam sekejap.
"Dylan!!"
Seol Jihu mendorong melewati Orc bermutasi yang tak bergerak dan bergegas masuk. Semakin dekat dia, semakin sulit untuk menyangkal kenyataan. Sama seperti orang sebelumnya, ada Dylan diletakkan di atas meja, dengan anggota tubuhnya yang hilang.
"Ya Tuhan, Dylan, Dylan…"
Tangannya yang bergetar mengulurkan tangan dan entah dari mana, dia menyadari jika permukaan meja basah kuyup. Ada sensasi tusukan di ujung jarinya, sebelum mati rasa sama sekali. Dia melihat ember penuh cairan bening yang terletak di ujung meja.
"Ini obat penenang. Yang sangat kuat pada saat itu… "
Suara itu hening, hening. Kazuki datang mendekat dengan kerutan di wajahnya.
"Dylan…. Dylan…"
Dylan hanya menatap langit-langit, matanya terbuka lebar. Seolah-olah dia sudah mati.
Setiap pikiran di kepala Seol Jihu menjadi kusut dalam sekejap. Dia tak bisa berpikir, dan dia tak tahu harus berbuat apa. Mary Rhine menatapnya dengan iba,etapi ketika mata mereka saling berpaut, tiba-tiba dia merasa, seolah-olah pikirannya akhirnya menjadi jernih.
“Divine Magic! Tolong, sembuhkan dia…”
Kazuki hendak mengatakan sesuatu, tapi Mary Rhine mengeluarkan salibnya, dan mendekat untuk menghentikannya.
"Untuk berjaga-jaga."
"Maksudmu apa?"
“Hanya ada dua orang di sini. Dan kondisi Dylan tak seburuk Ali. Dia mungkin tahu, keberadaan tiga lainnya. ”
Kazuki tampaknya tak terlalu yakin, tapi dia tak berusaha menghentikannya. Dia mendecakkan lidahnya dengan marah, dan berjalan ke Yasser Rahdi yang masih menangis.
"T-Tunggu. Aku akan, Aku akan pergi dan menemukan anggota tubuhnya…"
Seol Jihu buru-buru melihat sekeliling untuk menemukan anggota badan yang hilang. Tapi, priest tak menunggunya dan membaca mantranya.
"T-Tunggu, tunggu!"
Cahaya putih terang yang menyelimuti tubuh Dylan. Dia bergidik sedikit, saat itu. Matanya, sekali bingung dan jauh, mulai berkedip lagi. Seol Jihu bergegas berlari, dan menghalangi pandangan langit-langit, mendorong Dylan untuk membuka bibirnya.
"Seol?"
"Dylan!!"
"Ya ampun…."
Dylan tertawa kecil dan menggelengkan kepalanya.
"Apakah aku… masih bermimpi?"
“Tidak, ini bukan mimpi. Kami datang untuk menyelamatkanmu. Kami di sini untuk menyelamatkan kalian! "
Seol Jihu langsung menangis. Baginya, Dylan selalu tampak percaya diri dan berkepala dingin. Selalu. Namun, melihat pemandangan yang menyayat hati ini, air mata ingin keluar dari matanya.
"Bagaimana dengan Hugo?"
Dylan tampaknya benar-benar telah memulihkan fakultasnya sekarang.
“Kami menyelamatkannya. Chohong membawanya kembali. "
"Sangat bagus."
Senyum lemah merayap di bibir Dylan. Matanya berputar-putar, seolah ingin memahami situasi saat ini, sebelum memperbaiki pandangannya pada Priest.
"Bukankah Kamu, Mary Rhine? Kamu juga di sini untuk menyelamatkan kami? "
"Ada yang ingin aku tanyakan padamu."
Dia berbicara dengan suara tenang.
“Mungkin terdengar membingungkan, tapi tetap saja, dengarkan aku. Baik Nona Agnes dan Tuan Ian kembali dengan selamat. Kami juga menyelamatkan Hugo. Dan kemudian, seperti untukmu dan Ibrahim Ali, yah… eh, mm… "
"Jika Kamu ingin tahu tentang tiga yang tersisa, Aku juga tak tahu."
Seperti yang diharapkan dari Dylan, dia segera mengaitkan apa yang ingin wanita itu tanyakan, dan menjawabnya.
"Aku mengerti. Aku mengerti. Baiklah kalau begitu. Baik…"
Mary Rhine tak bisa memaksakan diri untuk menyelesaikan kalimatnya. Dylan mengangguk.
"Bisakah Kamu memberiku waktu sebentar?"
"Maaf, tapi kami tak bisa. Kita memiliki batas waktu 30 menit, dan telah menghabiskan sekitar setengahnya. Kita juga harus menemukan orang lain, dan mengingat berapa lama kita perlu kembali, tak ada cukup waktu. "
"Baik. Aku tak tahu cerita lengkapnya, tapi jika Kamu mengatakannya, itu pasti benar. "
Seol Jihu dengan bingung mengalihkan pandangannya di antara kedua orang ini. Apa yang mereka bicarakan di sini? Semuanya akan baik-baik saja, jika dia dibawa kembali ke sihir teleport, kan?
"Dylan, aku tahu Kamu sudah melewati neraka. Terima kasih sudah selamat sampai sekarang. Baiklah…"
Saat dia mengulurkan tangan, Mary Rhine menyambar lengannya kembali. Dia kemudian tanpa kata menggelengkan kepalanya.
"T-Tapi, mengapa? Dia masih hidup! "
"Aku tahu."
"Lalu mengapa?"
"Sudah terlambat."
Dia menunjuk ke Dylan. Ada puluhan larva seperti cacing yang bergerak keluar-masuk dari luka, di mana anggota tubuhnya seharusnya.
"Sialan seperti ini!"
Dia mencoba menarik keluar larva itu, tapi priest melakukan segalanya, untuk tak melepaskannya.
"Jangan menyentuh itu. Segalanya mungkin menjadi rumit, jika Kamu melakukannya. ”
"30 detik."
Seol Jihu akan berteriak keras, tapi Dylan berbicara lebih dulu dan menghentikannya.
"Beri kami waktu 30 detik. Aku akan membuatnya mengerti. "
"…."
"Kamu harus mengerti. Teman ini agak lemah, tentang hal-hal semacam ini. Tapi, dia punya kemampuan hebat dan memiliki kepala yang bagus di pundaknya. Jadi, jangan salahkan dia. "
"Aku tahu itu."
Mary Rhine mendesah tak berdaya.
"Jika bukan karena orang ini, kita bahkan tak akan bisa datang ke sini."
"Oh benarkah?"
Dylan tampak tertarik. Tapi itu hanya berlangsung sesaat. Dia tetap berbaring telentang, ketika dia menatap pria muda yang sepertinya tak tahu harus berbuat apa, dan sedang berkeringat deras dengan panik.
"Seol, jika kamu punya air, bisakah aku minum sedikit? Aku agak haus, Kamu tahu. "
Seol Jihu buru-buru mengeluarkan kantong berisi air. Dia meletakkannya di bibir Dylan dan dengan hati-hati memiringkannya. Yang terakhir meneguk dan meneguk lagi, jelas menikmati cairan menyegarkan.
“Keuh! “
Seru Dylan dengan lembut.
"Terima kasih. Ketika Aku menggantung di kait, setiap tetes berharga, Kamu tahu. "
"Kamu tak perlu khawatir tentang itu. Setelah kami kembali, Kamu dapat minum sebanyak yang Kamu inginkan. "
Dylan tersenyum tanpa mengeluarkan suara.
"Mm… Seol? "
Dia kemudian melanjutkan.
"Pertama-tama… Terima kasih."
"Dylan, aku mendengarmu, jadi ayo cepat dan…"
“Sejujurnya, aku memang berharap penyelamatan akan datang. Tahukah Kamu, ketika Kamu terjebak dalam keputus-asaan, segala macam hal aneh muncul di kepalamu? Aku bahkan bermimpi, jika Kamu datang untuk menyelamatkanku. "
"Aku minta maaf karena terlambat, tapi yang lebih penting, kita …."
"Sebenarnya, aku tak takut mati. Tapi, ketika Aku berpikir tentang bagaimana Aku tak akan hidup atau mati, Aku menjadi takut. "
Seol Jihu berhenti bicara, lalu.
‘Tak hidup atau mati?’
“Aku hampir menyerah, tapi kemudian, kamu muncul seperti ini… Dan Aku sangat berterima kasih, karena Kamu melakukannya. Sepertinya, Aku tahu Kamu datang untuk kami, entah bagaimana. Ha ha…"
Dua pria dari kejauhan berjalan mendekat. Dylan mengirimi mereka pandangan penuh pengertian, dan mengalihkan pandangannya ke atas kepalanya.
"Jadi, apa yang aku katakan adalah…"
"D-Dylan."
"Bisakah kamu membantuku mati?"
"A-Apa itu?"
Tiba-tiba, aroma sesuatu yang membakar menyerang indranya. Seol Jihu menoleh untuk melihat dan menemukan Ibrahim Ali, kepalanya terpisah dari tubuh, terbakar.
"T-Tapi, mengapa, mengapa mati…"
Seol Jihu tergagap. Dylan hanya membentuk seringai yang menyegarkan.
"Hei, Kazuki."
"Sudah lama, senpai."
Kazuki membungkuk pinggangnya dengan cerdas.
"Kamu kepala tim penyelamat?"
"Ya, senpai."
"Itu melegakan. Pathfinder dengan kualitasmu, akan memastikan semuanya berjalan lancar. "
"Kamu melebih-lebihkan diriku."
“Terlalu melebih-lebihkan, kakiku. Bagaimanapun juga, cepat dan selesaikan ini, sehingga Kalian bisa segera pergi. Aku mendengar, jika kalian memiliki batas waktu? "
Kazuki membentuk ekspresi yang rumit.
"Oke. Terima kasih atas pengertianmu."
Dia kemudian memegang gagang pedangnya dengan erat.
"Dylan !!"
Dalam sekejap, seseorang meraih bahu Seol Jihu dan mendorongnya ke bawah. Yasser Rahdi dan Mary Rhine menempel di tubuhnya dan memblokirnya.
"Jangan, jangan bunuh dia !!"
Dia ketakutan. Lengannya menggapai-gapai, dan dia berjuang keras. Tetap saja, dia dipaksa jatuh di pantatnya. Meski begitu, dia tak berhenti berteriak.
"K-Kamu tak bisa membunuhnya, tidak!"
"Tidak, kita harus membunuhnya."
“T-Tunggu! Aku, Aku tak mengerti…"
"Tak ada waktu untuk menjelaskan. Dan Kamu sudah tahu ini. Atau, setidaknya, Kamu memiliki firasat. Kamu tak ingin menerimanya. "
Kazuki berbicara dengan dingin. Seol Jihu mulai mengoceh apa pun yang ada dalam pikirannya.
"T-Tolong, dengarkan saja aku. Yang Aku katakan adalah, jangan bunuh dia sekarang. B-bagaimana jika ada Parasite peringkat tinggi di suatu tempat yang mulai mencurigai sesuatu ?? ”
"Keduanya belum diambil alih sepenuhnya."
Kazuki membantahnya.
“Ini adalah kenyataan dari situasi ini. Membunuh mereka sekarang, adalah untuk kebaikan kedua pria ini."
"Tapi!"
"Berhenti…"
Saat itulah dia mendengar seseorang menangis di sebelahnya. Seol Jihu tersentak dan berhenti, setelah merasakan cairan hangat jatuh di pipinya.
“Aku tahu bagaimana perasaanmu, oke…. Aku tahu tapi… Kita, kita harus menyelamatkan orang lain juga…”
Yasser Rahdi menangis. Wajahnya berubah seperti topeng 'hahoe' yang menangis, air mata menetes dari matanya.
Dylan berbicara dengan nada suara yang bermartabat.
"Kazuki. Cepat. Seol tak bisa membunuhku. Dia seseorang seperti itu. Jadi, Kamu harus bertindak seperti pemimpin. "
Kazuki mengangkat pedangnya tinggi-tinggi setelah mendengar itu.
"Aku masih bersyukur untuk hal itu tiga tahun yang lalu."
"Jangan menyebutkannya. Sebut saja Kamu melakukan ini untukku. "
"Jika itu kamu, senpai, kamu harus dengan mudah mengatasi hukuman mati."
"Yah, itu harus lebih baik daripada menjadi boneka Parasite, tak bisa kembali ke rumah."
Dylan terkekeh.
"Hei, Seol? Terima kasih. Datang ke sini untuk menyelamatkanku. Aku sungguh-sungguh."
Dia berbicara dengan wajah lega.
"Dan juga, ucapkan selamat tinggal pada dua yang lain untukku, oke?"
Dia lalu nyengir. Pada saat yang sama, bilah itu jatuh.
"Dyyylan !!"
Pada saat berikutnya, semuanya melambat menjadi merangkak.
‘Jangan pedulikan jika teh ini rasanya agak hambar, oke? Aku sudah berlatih membuat teh belakangan ini. Tapi sepertinya, Aku tak bisa menjadi lebih baik dalam hal ini.’
Dia tak percaya ini terjadi.
‘Mm. Aku mengerti dari mana Kamu berasal, tapi Aku setuju dengan pendapat Seol yang ia utarakan saat di luar makam.’
Ini pasti bohong.
‘Jangan khawatir tentang hal itu. Ketika Kamu siap, silakan. Aku akan mencocokkan waktumu.’
Ini terlalu cepat.
‘Dengar. Aku seharusnya adalah pemimpin Carpe Diem. Tapi bahkan aku merasa sangat kasar, mencoba mengendalikan kedua orang idiot ini. Itulah sebabnya, maukah kamu memberiku bantuan untuk melakukan itu?’
Jika tak ada yang lain, mereka harus berbicara sedikit lebih lama.
‘Heheh. Kalau begitu, Aku pikir misi ini akan menjadi kesempatan sempurna bagi mu untuk meletuskan cangkangmu. Ini mungkin terdengar seperti pekerjaan sederhana, tapi begitu Kamu menerimanya, Kamu akan belajar banyak hal. Itu adalah cerita yang sama bagiku juga.’
Semua air mata yang ia tahan, mengalir keluar.
"Uwaaaah !!"
Seol Jihu balas berdiri dan mengangkat tombak esnya. Dia akan mengambil ayunan liar pada salah satu Orc bermutasi, tapi Kazuki menahannya tepat waktu.
Jatuh!
Dia jatuh dengan canggung di lantai.
Pertarungan hening sesaat kemudian…
"Jangan berpikir seperti itu."
Kazuki menyarungkan pedangnya kembali, kulitnya sangat suram.
"Aku mengatakan ini sebelumnya, bukankah aku…. Jika infeksi itu pada tahap awal, baik-baik saja, tapi… Dylan berada di tahap tengah. Ali menjelang akhir. Lebih dari setengah tubuhnya telah diambil alih. Bahkan, jika Putri Luxuria ada di sini, aku ragu mereka bisa diselamatkan. ”
Seol Jihu tak menjawab. Dia tak bisa, karena yang bisa ia lakukan hanyalah meneteskan air mata, saat tersedak. Suara tersedak keluar dari mulutnya.
Dia tahu itu. Dia pikir, dia siap untuk kemungkinan terburuk.
Tapi, jujur ​​saja, harapannya terangkat, ketika dia menemukan Hugo. Dia hanya berharap Dylan tetap hidup, itu saja. Dia hanya tak mengharapkan hal-hal buruk seperti ini. Ini seperti memiliki mimpi terburuk yang pernah ada.
"Bukankah lebih baik membiarkannya mati dalam damai, daripada membiarkannya? Setidaknya, dia bisa kembali ke Bumi dan…"
Kazuki berbicara di sini dan menyalakan sisa-sisa api. Melihat Dylan perlahan berubah menjadi abu, Seol Jihu membanting kepalanya ke lantai.
Teriakan sedih, mirip dengan binatang buas melolong, bergema di ruangan ini.
Kazuki memperhatikan, matanya muram dan tak punya energi, sebelum bahunya terkulai lebih jauh.
"Yasser Rahdi, tolong bawa Seol kembali ke lingkaran."
Tim ini dibentuk untuk menyelamatkan tawanan. Namun, perasaan kehilangan yang timbul dari kesadaran, jika para tawanan tak lagi hidup yang akan tak terlukiskan. Dia membuat pilihan ini, karena dia memahami hal ini dengan baik. Dengan paksa membawa serta seseorang yang patah hati ini, hanya akan terbukti menjadi penghalang di kemudian hari.
".Aku mengerti. Aku minta maaf tentang ini. "
Yasser Rahdi berusaha membantu pemuda itu untuk bangun. Tapi, Seol Jihu tak mau mengalah.
"Seol, kita tidak punya waktu untuk ini. Cepat, beri aku rudium…"
"Aku sedang bersiap."
"Apa itu tadi?"
"Kita akan pergi bersama."
Seol Jihu meludahkan kata-katanya dalam ledakan singkat, sebelum mendorong dirinya dari tanah dengan limbung.
Dylan sudah mati. Emosinya belum tenang. Air matanya tak berhenti mengalir atau dia menerima kenyataan sialan ini.
Namun, masih ada orang yang menunggu untuk diselamatkan. Tujuan itu memaksa tubuhnya bergerak lagi.
"Tak bisa. Kondisimu saat ini hanya akan terbukti menjadi penghalang. Aku tahu wajah Putri sendiri, jadi Kamu tak perlu khawatir dan kembali dulu. "
"Aku juga tahu wajah Putri."
"Lihat, bung…"
“Ada tiga tawanan yang tersisa. Kita membutuhkan setidaknya tiga orang. "
Kata-kata itu tak salah. Kazuki diam-diam menatap pemuda itu, sebelum memijat dahinya.
"Yasser Rahdi, bagaimana denganmu?"
"Maafkan Aku. Aku…. Aku tak bisa. Aku tak lagi percaya diri…"
"Baik. Kamu harus kembali. Kami bertiga akan turun. "
Yasser Rahdi mengangguk tanpa banyak energi, dan berbalik untuk pergi.
"Ayo pergi."
Beberapa saat kemudian…
Satu orang menghilang di ambang pintu tempat mereka masuk, sementara tiga lainnya masuk ke tangga menuju lantai bawah tanah kedua.
'Putri.'
Saat langkahnya membawanya ke lantai bawah, api dingin biru pucat membakar tajam di mata Seol Jihu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us