Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_085

gambar

SCG_085


Bab 85. Ruang Panik


"Uwaaaah !!"
Chohong berteriak. Dia berhasil menarik Kazuki dan meraih lengannya dan berlari keluar, hanya untuk membanting ke orang lain, dan dengan kaku jatuh ke belakang. Dengan sebatang rokok tergantung di bibirnya, Cinzia menatapnya dengan mata agak terkejut. Dengan kata lain, mereka telah kembali.
"Apa yang…"
Cinzia dengan cepat menutup mulutnya. Total tujuh orang telah kembali. Enam orang pergi ke sana awalnya. Jadi setidaknya, tim berhasil menyelamatkan satu orang.
"Lawrence! Itu Erica Lawrence! "
"Richard Hugo juga ada di sana!"
Pasukan bertemu tim penyelamat dan tawanan yang diselamatkan dan berteriak kegembiraan. Namun, sorakan mereka tak berlangsung lama.
Dari awal, tingkat keberhasilan misi ini dianggap rendah. Namun, suasana tim yang menyelamatkan dua tawanan sangat suram, lebih dari yang diperkirakan. Seolah-olah melihat sekelompok orang yang bingung dan tak berjiwa.
Sementara itu, Mata Cinzia melayang ke arah wajah Ian yang basah oleh keringat. Sekarang, wajah itu berubah menjadi ekspresi kekalahan sedih, saat dia terengah-engah kehabisan napas. Baru pada saat itulah dia menyadari, jika tim penyelamat kekurangan seseorang.
"Ian! Iaaaaan! "
Chohong telah duduk di pantatnya, tampak linglung, sebelum memulihkan akalnya untuk bergegas menuju Mage itu.
"Cepat! Cepat aktifkan kembali lingkaran sihir! Tidaaaak! ”
Saat dia meraih kerah bajunya, Ian hancur seperti sedotan. Itu karena dia telah menghabiskan semua kekuatan mana-nya, untuk mempertahankan lingkaran sihir.
"Bangun! Kamu harus mendapatkan upppp! "
Chohong berteriak putus asa. Orang-orang di sekitarnya mulai bergumam goyah. Cinzia buru-buru memasuki batas lingkaran sihi,r dan dengan paksa menekan mulut Chohong. Dia mengajukan pertanyaan, sambil mendorong wanita yang memberontak itu.
"Ayase Kazuki, apa yang terjadi?"
Pria Jepang itu tak bisa membuka mulut untuk sementara waktu. Dia terkenal karena sikapnya yang dingin dan tenang. Tapi saat ini, dia tampak sama bingungnya dengan semua orang di sini.
"Pertama-tama..."
Kazuki akhirnya memecah kesunyiannya yang panjang dan berbicara dengan suara rendah, tenang.
“Kami bisa mencapai sejauh ini dalam misi penyelamatan ini, semua berkat pemuda itu. Dari awal sampai akhir. "
Cinzia segera tahu siapa 'pemuda ini'.
"Aku tahu itu."
“Kami tak ingin menyerah sampai akhir. Dia dan Aku tetap sampai akhir waktu yang ditentukan dan mencari di mana-mana. Karena itu, kami dapat menyelamatkan Richard Hugo dan Erica Lawrence, dan juga, bisa menyelamatkan Ayase Yui, Ibrahim Ali, dan Edward Dylan tepat waktu. ”
Ini berarti, jika Earthlings entah bagaimana semuanya diselamatkan dengan satu atau lain cara.
"Bagaimana dengan Teresa Hussey?"
"Putri…"
Kazuki tersendat dalam kata-katanya dan tak bisa melanjutkan.
"… Dia tak bisa mengakhiri pencariannya, bahkan jika putri tak bisa ditemukan dan dia melampaui batas waktunya?"
"Tidak."
Tebakan Cinzia disambut dengan bantahan tajam dari Kazuki.
"Sepertinya, sang Putri ditahan sebagai tahanan, oleh Parasite berpangkat tinggi."
"Seorang tahanan?"
"Ya. Namun, dia berhasil menyelamatkan putri. Meskipun dia ditemukan di tengah pelariannya, dia entah bagaimana berhasil menembus kepungan mereka dan berhasil keluar dari blok penjara. ”
"Ada Parasite berpangkat tinggi? Tidak, tunggu sebentar. Dia ditemukan, tapi masih berhasil melarikan diri? "
Cinzia mengerjapkan matanya. Dia hanya setengah yakin, ketika dia mendengar berita tentang insiden Lembah Arden. Tapi bagaimana dengan Kazuki yang begitu serius seperti ini, dia tak punya pilihan selain percaya.
“Jadi, apa yang terjadi? Jika dia melarikan diri, mengapa dia tak ada di sini? "
Kazuki tanpa daya menggelengkan kepalanya.
"Aku tak yakin."
"Apa?"
"Sial! Aku benar-benar tak tahu apa yang terjadi. Ya, dia sangat dekat, tapi Aku yakin dia akan berhasil. Kami meledakkan jembatan gantung dan menunda pengejaran musuh, dan menembak setiap parasite terbang. Dan dia baru saja akan memasuki tempat persembunyian dengan aman, tapi…”
Kazuki mendorong poninya ke atas. Dahinya basah oleh keringat.
"Dia, jadi apa yang terjadi selanjutnya?"
Agnes yang mengajukan pertanyaan selanjutnya. Ekspresi Kazuki tetap bingung, saat dia menjawabnya.
"Apa yang aku lihat adalah… Seol berlari sambil menggendong Putri di tangannya, sebelum dia tiba-tiba goyah. ”
"Apakah kamu mengatakan dia jatuh?"
"Tidak, sepertinya dia tak tersandung dan jatuh. Jika dia tersandung sesuatu, momentum dari kecepatan larinya masih akan memastikan jika dia… Ah."
Mata Kazuki menyipit, dan dia melanjutkan dengan ekspresi setengah yakin, setengah tak yakin di wajahnya.
"Tepat sebelum dia memasuki ruangan, aku rasa aku mendengar suara yang mirip dengan suara tembakan."
"Tembakan?"
“Itu yang terbaik yang bisa Aku gambarkan. Bahkan Aku tak bisa memastikan ini. "
Setelah mendengar kata 'tembakan', Cinzia melirik Agnes.
Sebelum ada yang menyadarinya, lingkungan sekitarnya menjadi sunyi senyap. Tidak, Chohong masih berteriak keras di atas paru-parunya. Dan juga…
"….."
Agnes diam-diam meremas di antara kedua matanya.
***

Dia merindukan mereka. Tidak, haruskah 'dia' mengatakan jika mereka menghilang begitu saja tanpa jejak?
Dalam semua kejujuran, segelintir ternak yang melarikan diri bukanlah sesuatu yang penting, jika menyangkut Parasite tingkat tinggi. Namun, itu adalah cerita yang berbeda sama sekali, ketika menyangkut ke Teresa Hussey. Dia adalah bangsawan Haramark, salah satu dari tujuh kerajaan yang memainkan peran penting dalam faksi manusia. Dan yang lebih penting, dia juga memiliki kontrak dengan tujuh dewa.
Sekali waktu, Ratu Parasite kehilangan perangnya di planet tertentu. Dia bertempur melawan dewa yang kuat dan dikalahkan. Dia berhasil melarikan diri dengan nyawanya, dan entah bagaimana berakhir di Paradise, di mana dia mendirikan markas baru. Dia kemudian dengan cepat memperluas pengaruhnya, dan melahap Kepala Dewa dunia ini untuk memulihkan sebagian kekuatannya.
Namun, itu masih jauh dari cukup. Dia mencari kesempurnaan mutlak demi balas dendam. Dan sebagai hasilnya, dia mendambakan lebih banyak kekuatan. Untuk memfasilitasi tujuannya, dia ingin menyerap lebih banyak kekuatan dewa. Jadi, agak jelas jika dia ingin tahu, tentang tujuh dewa Paradise yang tersisa. Dan juga, cara untuk melahap mereka juga.
Dengan kata lain, rahasia yang dimiliki Teresa Hussey adalah jenis jackpot bagi sang ratu. Bahkan jika rahasianya sendiri ternyata tak berguna, itu masih bisa menjadi bukti dari nilai tingginya kemampuan pasukan Parasite ini. Jika semuanya berjalan dengan baik, Parasite berpangkat tinggi itu bisa mendapat kesempatan untuk berkembang, menjadi makhluk yang bahkan lebih tinggi.
Di bawah dorongan kuat untuk tak membiarkannya melarikan diri, Parasite berpangkat tinggi itu memobilisasi tak hanya pasukan di bawah tanah. Bahkan, Parasite elit yang menjaga permukaan juga ikut melacaknya. Menurut perhitungannya, manusia itu seharusnya sudah ditangkap sekarang, saat gerombolan Parasite yang membanjiri lantai bawah tanah pertama.
Sayangnya, kecepatan melarikan diri manusia itu di luar dugaannya, dan tindakannya akhirnya menjadi pemborosan energi. Itu tercermin pada kesalahannya, mengetahui jika wanita itu seharusnya dihadirkan di hadapan Ratu pada penangkapan pertamanya. Keinginan untuk berevolusi, membutakan makhluk itu untuk memegang wanita itu sebagai tawanan, untuk mendapatkan informasi darinya. Parasite berpangkat tinggi itu tak pernah bermimpi, tentang hal-hal yang berubah dengan cara ini.
"Grrrrr…"
Parasite yang tak dikenal itu melintasi jembatan gantung yang dipulihkan, dan memasuki area penelitian. Tapi, setelah sampai pada tempat persembunyian itu, dia tak bisa lagi menyembunyikan amarahnya.
"Kuuuuuaa !!"
Tak dapat mengetahui bagaimana tikus berhasil menyusup, tapi ini…
Laboratorium ini terletak di bekas Distrik Delpinion, titik strategis dan pangkalan militer untuk invasi faksi manusia di masa depan. Yang lebih penting lagi, rencana produksi massal sebenarnya dimulai dari sini. Jadi, orang bahkan dapat mengatakan, jika ini adalah markas utama dari semua fasilitas produksi massal di luar sana.
Untuk sampai ke ruang bawah tanah, seseorang hanya harus melewati permukaan terlebih dahulu. Dan itu sebabnya, area permukaan dijaga ketat, tapi sekarang…
"Dasar tikus sialan!! Beraninya Kau melakukan tipu daya seperti ini ?! ”
Parasite berpangkat tinggi itu marah, sebelum menemukan genangan darah di dekat rak buku. Penembakan itu tampaknya berhasil. Tapi tampaknya, tak ada yang tahu apa yang terjadi sesudahnya. Tapi yang pasti, tak ada yang bisa ditemukan di dekat sini.
"Temukan dia! Geledah tempat ini dan bawa dia padaku! ”
Karena semua yang menjaga permukaan telah turun ke lantai bawah tanah, hampir tak ada ruang yang tersisa untuk bergerak. Tapi di bawah perintah itu, mereka dengan perlahan mencari ke seluruh penjuru fasilitas.
Parasite berpangkat tinggi itu bernapas dengan marah, sejenak sebelum menginjak altar di tengah tempat persembunyian.
Retak!!
Sama seperti lingkaran sihir hancur menjadi debu halus …
Gemuruh…
Tiba-tiba, bagian dalam tempat persembunyian itu bergoyang sedikit.
Tidak, itu sepertinya tidak benar.
"…?"
Parasite berpangkat tinggi mengangkat pandangannya ke langit-langit. Itu bisa saja bukan apa-apa, tapi langit-langitnya sepertinya sedikit bergetar tadi.
“Keuk!”
Namun, makhluk ini segera mengembalikan perhatiannya pada pasukannya. Dia berputar dan meninggalkan tempat persembunyian itu.
***

Kembali sedikit pada waktu tepat setelah Seol Jihu ditembak.
"Ah-aahk!"
Jatuh!!
Teresa Hussey dibuang tanpa peringatan.
Jelas, pemuda ini benar-benar tercengang oleh perkembangan ini.
Dia gagal memahami apa yang terjadi. Tujuan akhirnya hampir dalam jangkauan. Tapi kemudian, tubuhnya tiba-tiba mengudara, sebelum membanting ke dinding. Sulit untuk mengatakan, jika orang yang membawanya hanya tersandung dan jatuh. Karena, dia merasakan sesuatu yang mirip dengan kekuatan tumbrukan besar, yang dikirimkan kepadanya, saat dia berguling.
"Aduh…"
Entah bagaimana, wanita itu mendapatkan kembali akalnya. Tapi, dia panik lagi, setelah menemukan pemuda yang jatuh di lantai. Tangannya bergetar sesekali, menyentuh tubuh yang tak bergerak.
"A-Apa kamu baik-baik saja ?!"
Dia merangkak ke tempatnya dan menarik napas dingin, setelah menemukan situasinya saat ini. Dia tak yakin apa yang menimpanya. Tapi, sejumlah besar darah mengalir keluar dari suatu tempat di bawah tubuh bagian atas pemuda itu.
"Priest!!"
Putri secara refleks melihat ke tempat persembunyian, sebelum dia benar-benar bingung. Orang-orang itu, yang dengan liar menunjuk keduanya untuk datang dengan cepat, hanya sampai beberapa detik yang lalu, sudah tidak ada lagi. Lingkaran sihir juga tak memancarkan cahaya. Tak mungkin mereka telah meninggalkan dia dan Seol di belakang, ketika keduanya tepat di depan mereka. Jadi, ini bisa berarti…
"Tunggu, mereka sedang terburu-buru, bukan?"
Pasti ada alasan yang tak ia sadari. Pikiran Teresa Hussey tiba di sana, dan bukannya bingung, dia memutuskan untuk bergerak. Dia harus melakukan sesuatu, apa saja, daripada berdiri dengan linglung.
Pertama, dia menyeret tubuh pemuda itu yang gemetaran, menjauh dari garis pandang musuh. Kemudian, dia dengan lembut menggaruk lokasi pendarahan dengan tombak yang mengalir dengan kedinginan sedingin es.
Es juga menyebar dalam sekejap untuk menutupi lukanya.
Selanjutnya, dia dengan kuat tapi lembut, menggenggam kepala Seol Jihu dengan kedua tangannya, dan menatap lurus ke matanya. Pupil matanya bergetar seperti sebuah daun yang melawan angin badai. Dia tersentak berulang kali, seolah-olah dia tak bisa bernapas. Dan bola mata gelapnya mencoba naik, menunjukkan cairan putih kemerahan di bawah. Itu adalah pertanda, dia akan shock. Kemungkinan besar, pemuda ini tak memahami situasinya saat ini.
"Seol? Aku ingin Kamu mendengarkanku. "
Dia menempelkan wajahnya lebih dekat ke telinganya dan berbicara kepadanya, memastikan untuk mengucapkan setiap kata dengan jelas.
“Sepertinya kita gagal melarikan diri. Tapi, kita sampai sejauh ini, dan Aku tak berencana untuk mati seperti ini. Tolong, kembali padaku! Bangun!"
Matanya yang bingung dan gemetar, berangsur-angsur berkurang. Pemuda itu dengan bingung menatapnya, sebelum batuk seteguk darah.
"Seol!"
"Keuh… Keu-reuhk…"
Meskipun gelembung darah keluar dari mulutnya, dia mulai mencari-cari. Teresa melihatnya mengaduk-aduk saku di celananya, dan buru-buru menyelipkan tangannya di salah satu dari mereka. Di situlah dia menemukan selembar kertas, terlipat menjadi dua.
Dia menariknya keluar untuk menemukan peta. Tangannya yang gemetar, kemudian menekan ke suatu titik tertentu. Dan dengan jari gemetar, menarik garis yang patah dan tak stabil. Garis yang berkelok-kelok dan berdarah berhenti di tempat berbeda di peta.
"Dimana?"
Tepat di sebelah tempat jarinya berhenti, ada beberapa garis tentang cara memasuki ruang ini. Mata Teresa Hussey berkilau cerah. Untuk beberapa alasan, rasanya seperti dia menyuruhnya pergi ke sana.
Tak ada waktu untuk dihabiskan. Bahkan jika jembatan gantung telah terputus, mereka masih di tengah-tengah kamp musuh. Sangat jelas, jika mereka akan segera ketahuan.
‘Tempat ini adalah tempat kami saat ini, dan….’
"Keuk!"
Sambil memegang peta dengan erat, dia menggunakan dinding di belakangnya sebagai pendukung, untuk mendorong dirinya ke atas. Meskipun sulit mengendalikan tubuhnya sendiri sekarang, dia tak berencana untuk meninggalkan pemuda ini.
"Karena aku, dia…"
Entah bagaimana berhasil membantunya, Teresa Hussey mulai dengan susah payah melangkah maju, selangkah demi selangkah.
***

"Itu tempat persembunyian boneka."
Kepala desa menggosok hidungnya.
"Apa maksudmu, tempat persembunyian boneka?"
"Sudah Aku katakan sebelumnya, bukan? Aku orang yang sangat teliti. "
Kepala desa tersenyum penuh percaya diri.
"Pada hari mereka mengeluarkan perintah untuk menutup laboratorium, Aku langsung dikeluarkan dari penelitian itu."
"Kamu memberitahuku, jika Kamu adalah yang menolak paling keras."
"Benar. Mereka berpura-pura mengabaikanku. Tapi Aku yakin, mereka menandaiku sebagai seseorang yang harus diperhatikan. "
Kepala desa melanjutkan.
"Mari kita kembali ke topik utama, oke? Tempat persembunyian yang akan Kamu gunakan akan sedikit sempit. Sebenarnya, agak ambigu menyebut kamar itu tempat persembunyian, untuk memulainya. Namun, tempat persembunyian boneka itu adalah cerita yang berbeda sama sekali. ”
"…?"
“Hanya lokasinya saja, tempat itu berada di tempat sedalam lantai bawah tanah ketiga. Prosedur masuknya rumit, dan dirancang untuk menahan dampak yang kuat. Aku cukup yakin, itu bahkan dapat menahan Guntur Dwarf. Aku sangat memperhatikan ruangan itu. ”
"Tapi, kamu hanya bekerja keras di tempat persembunyian boneka?"
"Itu bukan 'hanya', anak muda."
Pria yang lebih tua menggelengkan kepalanya.
"Begitulah caramu membodohi orang lain dengan sempurna. Aku menciptakan tempat itu dengan berpikir jika pada akhirnya aku akan ditemukan. Namun, jika tempat persembunyiannya terlalu amatir, apa yang dipikirkan orang-orang yang menemukannya? ”
"Mm… Apakah kamu khawatir mereka curiga?"
"Benar. Aku seharusnya menjadi Mage yang terkenal, jadi jika aku melakukan hal-hal dengan setengah hati, mereka akan lebih mencurigaiku. Itu sebabnya, Aku memutuskan untuk menggunakan dua celah berlawanan untuk melawan mereka. "
"Aha. Sesuatu seperti itu, adalah yang paling gelap di bawah lampu, kan? ”
Seol Jihu terkesiap kagum.
"Memang. Sekarang, pikirkanlah. Siapa yang pernah membayangkan, jika seorang Mage yang dikenal cermat dan teliti dalam perencanaannya, maju terus dan menciptakan tempat persembunyian, tepat di belakang rak bukunya sendiri. Tempat yang tepat di bawah hidung semua orang? "
Kepala desa tersenyum lagi.
"Bukan itu saja. Selain menipu orang lain, Aku juga membutuhkan tempat persembunyian kedua. Nah, melarikan diri bukan akhir dari cerita, kan? "
"Apakah kamu berbicara tentang pengejaran yang mungkin terjadi?"
"Benar. Singkat cerita, tempat persembunyian kedua juga memiliki lingkaran sihir teleportasi. "
Mata Seol Jihu berkilau cerah.
"Namun, itu akan menjadi yang terbaik, agar Kamu tak menggunakannya."
"Mengapa tidak?"
"Tujuannya terhubung ke suatu tempat di pusat Kekaisaran lama. Nah, jika Kamu ingin audiensi dengan Ratu Parasite, Kamu dapat melanjutkan dan menggunakannya. "
Lokasi kepala desa melarikan diri adalah sekitar Haramark. Dengan kata lain, tempat persembunyian boneka itu memiliki satu tipu daya bawaan, untuk mengelabui para pengejar yang potensial.
"Kamu benar-benar sudah siap untuk semua resiko, bukan?"
“Melawan Kekaisaran dan Distrik. Ya, melakukan sebanyak itu adalah suatu keharusan. Pada saat itu, Aku bahkan berpikir itu mungkin tak cukup. ”
Seol Jihu tersenyum masam sebagai jawaban.
“Bagaimanapun juga. Aku memberi tahumu tentang hal itu untuk berjaga-jaga. Tapi, Aku akan berdoa agar Kamu tak harus menggunakan tempat persembunyian itu, selama misimu. "
Kepala desa berbicara dengan tegas.
“Saat kamu menutup pintu, tempat persembunyian itu akan menjadi ruang yang sepenuhnya terisolasi. Tak ada jalan keluar dari sana. Itu benar-benar tempat yang tak berguna selama misimu, mengerti?"
"Kamu tak perlu khawatir. 30 menit sudah cukup sedikit, Kamu tahu. "
Kepala desa mengangguk linglung dan memukul bibirnya sedikit, sebelum bergumam dengan suara nada yang sedikit lebih rendah.
"Memang. Kamu mungkin tak punya alasan untuk pergi ke sana, kecuali jika Kamu berada dalam situasi yang terburuk. ”
***

Berapa banyak waktu telah berlalu?
Dia membuka kelopak matanya, penglihatannya kabur dan tak jelas. Dia merasa pusing, seolah-olah benda-benda gelap dan putih menari di sekitar tepi matanya.
Pada akhirnya, dia menutup matanya lagi. Leher, punggung, pantat, dan betisnya. Sensasi lantai yang menopang keempat titik itu dingin dan keras, seperti batu.
Entah bagaimana menggenggam kain tipis kesadaran goyah, Seol Jihu bangun, hanya karena ekspresinya hancur dalam sekejap. Curahan rasa sakit yang sangat besar adalah satu hal, tapi tubuhnya juga terasa sangat berbeda dibandingkan sebelumnya.
"Keuk, keuh!!"
Dia mencoba memfokuskan pikirannya, dan akhirnya terengah-engah, karena semua rasa sakit menyerang tubuhnya. Dia tiba-tiba teringat akan sensasi yang ia rasakan, beberapa saat sebelum memasuki tempat persembunyian. Dia tak yakin apa yang membuatnya seperti itu. Tapi sial, dia pikir bahunya telah hancur saat itu.
Namun, rasanya seperti rasa sakit gila itu telah melunak sedikit sekarang. Secara khusus, sendi bahu dan pinggang di sisi kirinya terasa cukup dingin saat ini. Seolah-olah, itu dikompres es dan ditekan di sana, sebelum terasa nyaman. Namun, bagian tubuh di atasnya ditekan oleh sesuatu yang lembut dan hangat. Kehangatan yang tak bisa dijelaskan ini, sedang dikirim kepadanya.
Itu dingin tapi hangat? Apa yang bisa menjadi alasan, sensasi yang sepenuhnya kontradiktif ini ada bersama?
Dia hanya bisa membuka matanya lagi, lama setelah itu. Rasa haus yang menggaruk tenggorokannya, membuat Seol Jihu perlahan-lahan menggeser matanya ke sana kemari. Baru kemudian, dia mulai bertanya-tanya, "Di mana aku?"
Ingatan terakhir yang bisa diingatnya adalah wajah Teresa Hussey. Dia memanggil setiap tekadnya untuk menunjukkan tempat persembunyian kedua, dan… Dan, dia tak bisa mengingat apa yang terjadi selanjutnya. Dia pingsan.
"Apa yang terjadi di sini…"
Dimana ini? Sudah berapa lama? Apakah mereka masih hidup? Begitu dia terbiasa dengan rasa sakit sampai batas tertentu, pertanyaan mulai muncul satu demi satu.
Salah satu hal pertama yang dilihat matanya yang kabur adalah, armor-nya yang sebagian hancur ke samping. Itu sangat bermanfaat baginya, sejak dia membelinya di Zona Netral, tapi sekarang… Selanjutnya adalah chain armor hancur yang tampak berlumuran darah, dan dengan lubang menganga di bawahnya. Tiba-tiba, dia merasa takut melihat kondisi tubuhnya sendiri.
'Tunggu sebentar.'
Armornya terlepas dari tubuhnya?
Seol Jihu mengerang kesakitan. Dia ingin melihat situasi saat ini, tapi dia takut bergerak sedikit saja, akan membuatnya terkena derita rasa sakit yang tak terbayangkan. Juga, sisi kirinya terasa berat juga, seolah-olah dia dikurung oleh sesuatu.
"Apakah Aku seorang tahanan?"
Napasnya dangkal dan tergesa-gesa, saat dia memaksa kelopak matanya yang setengah tertutup untuk membuka. Penglihatannya kabur, menghilang hampir seketika.
Seol Jihu perlahan menurunkan pandangannya. Dan dia melihat tubuhnya yang telanjang, dengan satu-satunya pengecualian. Pakaian dalamnya. Pakaian yang ia kenakan di bawah chain armor, telah diganti perban yang melilit bahu kiri dan tubuhnya.
"Parasite tak akan menghentikan pendarahan dari tahanan mereka sekarang, kan?"
"M-mng…"
Saat itulah, dia mendengar rintihan hidung yang menggelitik tubuhnya, dan mengalihkan pandangannya ke sisi kiri. Wajahnya yang bingung, segera berubah menjadi salah satu dari kebodohan belaka.
"…."
Dan di sanalah dia, bertanya-tanya mengapa dia merasa begitu berat sampai saat itu. Bukan hanya dia yang membayangkan sesuatu… tubuh telanjang Teresa Hussey memeluknya dengan erat.
Meskipun dia agak terganggu oleh sensasi puncak gunung kembar kembar, serta kelembutannya yang menggoda, dia segera mendapatkan kembali ketenangannya. Wanita itu melakukan ini demi berbagi kehangatan tubuh. Dari semua bagian tubuhnya yang berteriak kesakitan, dia dapat dengan mudah menebak, jika dia telah terluka dengan cukup mengerikan.
'Yang berarti, perawatan darurat ini dilakukan oleh…'
Akhirnya, dia bisa mengetahui apa situasi mereka saat ini. Salah satunya adalah, dia tak mati atau ditangkap oleh musuh. Artinya, Teresa Hussey telah berhasil tiba di tempat persembunyian kedua. Bersamanya di belakangnya.
'Wah…'
Tak peduli berapa kali dia memikirkannya, itu tak masuk akal. Dia hampir sampai, tapi apa yang salah?
Seol Jihu menjilat bibirnya yang kering, sebelum mencoba menenangkan kegelisahannya.
Yang pasti, prospek masa depan masih suram. Tapi, dia berhasil selamat. Dan tampaknya Parasite juga belum menemukan tempat ini.
Seol Jihu merasa lega untuk saat ini, dan berterima kasih kepada kepala desa dalam benaknya. Dan kemudian, dia diam-diam berbisik kepada Teresa Hussey.
"Putri?"
“H-ng… Mm? ”
Teresa Hussey membuka matanya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us