Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_084

gambar

SCG_084


Bab 84. Sniper


-Benarkah?
Kazuki terdengar sangat senang.
-Di mana… Tidak, tunggu sebentar. Bagaimana dengan tanda-tanda infeksi?
Kondisi Teresa Hussey tak dapat digambarkan sebagus model iklan. Salah satu matanya menghitam, darah kering tampak jelas di hidungnya, bibirnya pecah terbuka tak sedap dipandang, pipinya yang bengkak dan memerah…
Beberapa titik tubuhnya juga memerah dan memar, dan bau dari segala macam kotoran melayang di sekitar. Penampilannya saat ini membuktikan kesulitan yang tak terlukiskan, yang telah ia lalui. Tapi, Seol Jihu tak bisa menemukan tanda-tanda infeksi.
Dia menunjukkan kondisinya melalui kristal komunikasi dan membuka mulutnya.
“Aku menemukannya di daerah eksperimen. Dia tampaknya disiksa, tapi Aku kira dia tak terinfeksi. "
-Tersiksa? Ah!
Kazuki terdengar, seolah-olah dia baru saja mengetahui proses, bagaimana ia ditemukan. Sekarang dia telah melihatnya melalui kristal, kecurigaannya juga akan terpenuhi.
-Hmm. Aku sedang dalam perjalanan kembali, tapi jika Kamu mau, Aku bisa datang dan membantumu.
“Tidak, tunggu sebentar. Sulit untuk menggambarkan dengan tepat, di mana Aku berada. Jadi, kembalilah dulu. "
-Oke. Aku akan mempercayaimu
Komunikasi berakhir di sana. Seol Jihu dengan cepat memeriksa pergelangan tangan dan kakinya. Jika dia diikat dengan belenggu khusus, hal-hal mungkin akan menyusahkan. Tapi untungnya, dia hanya diikat dengan tali tebal. Saat prmuda itu mengeluarkan belati, matanya bertemu sang Putri. Dia tampak seperti baru saja melihat fatamorgana.
"Apakah ini mimpi?"
Suaranya benar-benar serak.
"Halusinasi Orna?"
Pemuda itu hanya balas menyeringai padanya. Dia pasti menemukan respons pemuda itu agak kejam, karena tetesan air mata besar terbentuk pada kedua matanya yang mirip permata itu. Dia mengendus-endus hidungnya yang kemerahan, dan melanjutkan dengan suara memohon putus asa.
"Tolong, katakan saja tidak. Silahkan."
"Ini bukan mimpi atau halusinasi."
Seol Jihu membalas dengan singkat padanya.
"Aku datang untuk menyelamatkanmu, Putri."
"Tapi bagaimana caranya?"
“Aku tahu kamu punya banyak pertanyaan. Tapi tolong, tahan dulu untuk sekarang. Kita tak punya banyak waktu tersisa. "
Dia dengan cepat berlutut dengan satu kaki.
"Ah."
Teresa Hussey tiba-tiba menjadi bingung, karena suatu alasan.
“Apa yang harus aku lakukan, apa yang harus aku lakukan?! “Hiks”, aku tak bisa menikah sekarang. "
"…?"
"Aku tak bisa menahannya, bajingan mesum itu tak ingin aku menggunakan kamar mandi…"
Dia menjelaskan situasinya dengan suara yang semakin kecil.
'Bajingan mesum?'
"Tak apa-apa."
Seol Jihu diam-diam menjawabnya.
"Aku hanya bersyukur… kamu berhasil tetap hidup sampai sekarang. Sungguh. ”
Karena dia berkonsentrasi memotong ikatan di pergelangan kaki putri, dia gagal melihat seperti apa ekspresi wajahnya, ketika dia mendengar kata-katanya.
"Bisakah, bisakah aku menangis sekarang?"
"Tidak, kamu tak bisa."
"Bagaimana dengan ciuman panas, kalau begitu?"
"Jelas tidak, bukankah begitu?"
Sambil berbagi olok-olok riang, Seol Jihu membawa belati lebih dekat ke tali yang mengikat pergelangan kakinya, tapi kemudian…
Dururuk !!
Dia mendengar suara dari sisi lain dinding.
Glup!
Dia menelan nafas. Tangannya berhenti bergerak. Jantungnya berdebar-debar dan otot-otot di seluruh tubuhnya tampak berkontraksi.
Sekarang dia melihat lagi, bangunan ini berbentuk seperti wadah persegi panjang dari luar, tapi ruang penyiksaan jauh lebih dekat ke kotak persegi. Baru pada saat itulah dia akhirnya menemukan, pintu ke sudut jauh. Dia dengan cepat ingat, jika seluruh tempat ini ditandai 'Jangan Mendekat'. Tapi dia melupakan semua itu karena Teresa Hussey.
Apa yang harus dia lakukan sekarang?
Sayang sekali, bahkan sebelum dia punya rencana, dia mendengar suara pintu dibuka. Dia langsung menurunkan tubuhnya dan bersembunyi di balik bingkai besar berbentuk X. Sementara itu, Teresa Hussey dengan cepat menundukkan kepalanya dan mulai membuka mulutnya.
"Seseorang, siapa saja, bantu aku. Selamatkan aku. Aku ingin pulang ke rumah. Ahhh…"
Dia mulai bergumam sendiri.
Splash, splosh…
Suara langkah kaki basah bisa terdengar, sebelum bayangan besar dilemparkan di sekitar bingkai kayu.
“Aku di sini, bertanya-tanya, mengapa aku tiba-tiba mendengar suara. Kamu menyalak ke diri sendiri? "
Prrrr.
Sebuah suara yang mirip dengan pecahnya gelembung rawa, datang dari pemilik bayangan.
Pemikiran cerdas Teresa Hussey membantunya mengatasi bahaya langsung. Tentu saja, Seol Jihu terus tetap waspada. Jika benda ini dapat bergerak bahkan di bawah kendali rudium. Maka, itu haruslah makhluk yang sangat berpangkat tinggi. Dia tak ingin percaya, tapi monster itu benar-benar ada di sini.
Keringat dingin mengalir di punggungnya. Untungnya, monster itu pasti tetap berada di dalam gedung ini, dan tak tahu apa yang sedang terjadi di luar. Tapi, jika tahu apa yang terjadi dari perjalanan, maka…
"Hmm?"
Makhluk tak dikenal itu tiba-tiba mulai mengerutkan kening.
"Bagaimana keparat ini sampai di sini?"
Tepat pada saat itu, Seol Jihu berpikir hatinya akan meledak, tapi…
"Bukankah aku melarangnya datang ke sini?"
…Tapi, dia dengan cepat menyadari, jika Parasite berpangkat tinggi tak berbicara tentang dirinya, tapi Orc bermutasi yang ia lihat selama pencariannya, dan membuatnya memasuki gedung lebih dulu.
Meskipun itu adalah keberuntungan yang baik di antara lautan kemalangan, itu juga terlalu dini untuk merasa lega. Dia buru-buru meraih rudium dan membuka semua kontrol para monster itu.
Orc bermutasi berbalik untuk pergi. Bahkan tempat penetasan yang dulu sunyi senyap, diisi kembali dengan suara aktivitas baru. Makhluk Parasite yang tak diketahui itu memiringkan kepalanya, ketika Orc bermutasi mulai bergerak lagi, tapi kemudian…
"Aku, aku haus…"
…Kemudian, monster itu mengembalikan perhatiannya kembali ke Teresa Hussey, setelah mendengar erangannya yang menyakitkan.
"Air, air…"
"Hoh."
Splash, splosh…
Makhluk itu mendekati bingkai kayu lagi. Air liur cepat menggenang di mulut Seol Jihu. Dia merasakan ketegangan melonjak di sekujur tubuhnya, dia bahkan tak bergerak satu inci pun dari titik itu. Dia bahkan berhenti bernapas sama sekali.
"Kekeke. Sepertinya Kamu sedang berhalusinasi sekarang. Apakah ini batasmu, kalau begitu? "
"Air. Beri aku air… "
"Untuk berpikir, dia sudah hancur. Itu terlalu buruk. Di mana semangat awalmu? Apakah itu menghilang sekarang? "
"Euhk."
"Yah, aku rasa itu karena kamu dari spesies yang lebih rendah. Tetap saja, Kamu memang kuat, lebih dari yang aku harapkan. ”
Kata-kata yang mengejek memaksa Teresa Hussey mengunyah bibirnya.
"Jadi, kamu ingin minum air?"
Dia diam-diam mengangguk.
"Dan kamu ingin makan sesuatu juga?"
"Ya."
"Kalau begitu, bicara."
Dia membentuk ekspresi yang bertentangan.
“Itu tak sulit. Yang harus Kamu lakukan adalah memberi tahu diriku. ”
Parasite yang tak dikenal itu membuka lengannya lebar-lebar.
"Ratu kita murah hati dan penyayang."
"…."
"Bahkan jika kamu dari salah satu spesies yang lebih rendah, dia tak akan meninggalkanmu, selama kamu memiliki satu kualitas penebusan, walaupun itu tak signifikan. Jadi, bicaralah. Bicaralah segala sesuatu tentang sumpah yang dibuat dengan tujuh dewa. Itulah satu-satunya cara bagimu untuk membuktikan nilaimu. "
Teresa Hussey tampak berada dalam dilema yang mendalam, sebelum kepalanya semakin goyah.
"Aku, aku perlu lebih banyak waktu untuk berpikir."
“Bodoh kecil yang frustasi. Berapa banyak waktu yang Kamu butuhkan? Mungkin, Kamu masih belum mengerti, apa yang Aku katakan? "
"Kami manusia berbeda dari jenismu. Aku memiliki orang-orang yang percaya padaku… keluargaku, teman-temanku, bawahanku. Jika Aku melakukan apa yang Kamu katakan, maka Aku menjadi bajingan yang mengkhianati kepercayaan mereka. "
“Ck, tk. Itu sebabnya Kamu lebih rendah. Semua emosi itu tak berguna, jika dibandingkan dengan dunia baru, yang Ratu kita yang agung akan berikan kepada dunia ini. ”
"Persetan! Aku mengerti. Aku mendengarmu, jadi beri aku waktu untuk memikirkannya sendiri! ”
Seol Jihu akhirnya memahami apa yang Putri coba lakukan di sini. Dia mencoba untuk mengusir Parasite berpangkat tinggi ini, sehingga memberi mereka kesempatan untuk melarikan diri.
"Fufufu. Apakah Kamu tak lucu? Kamu pikir, Aku tak tahu apa yang Kamu coba lakukan? "
"Apa??"
“Apakah itu empat hari yang lalu? Tidakkah Kamu membuang waktu beberapa menit, dengan berulang kali memberi tahuku jika Kamu akan memikirkannya. Dan kemudian, kamu mulai menuntut dariku ini dan itu? Kamu pikir, Aku akan dibodohi dua kali? "
‘Dia sudah menggunakan taktik ini sebelumnya…’
Seol Jihu putus asa dalam hati. Tapi kemudian, Teresa Hussey mulai berteriak.
"Sial! Meskipun hanya sebentar, itu akan baik-baik saja! Dengan Kamu di sekitarku, Aku tak bisa meluruskan pikiranku! "
Parasite yang tak dikenal itu mendengus mengejek, tapi dia tak mengatakan tidak. Bahkan tanpa melihat, orang bisa mengatakan makhluk itu merasa berkonflik. Tak akan terlalu buruk untuk memberinya waktu, untuk merasionalisasi pikirannya sekarang, bukan? Namun, makhluk itu tak mundur dengan damai.
“Untuk sementara, bukan? Aku kira itu tak terlalu penting. Tapi, jika Kamu mencoba menipuku lagi, maka Kamu lebih baik mempersiapkan dirimu sendiri. "
"Aku benar-benar berusaha memikirkannya."
"Baik. Aku harap Kamu serius. Jika tidak…"
Pow!
"Euh-huuk !!"
Tinju makhluk itu secara kasar menghantam perutnya. Mata Teresa Hussey terbuka lebar. Air liur keluar dari mulutnya yang tersumbat. Parasite yang tak dikenal itu tertawa.
"…Kita akan menikmati waktu bersenang-senang lain, bersama."
“Uhuk uhuk!!”
Makhluk itu mengabaikan manusia batuk dan pergi melalui pintu keluar.
"Urgh, itu menyakitkan."
Teresa Hussey mengeluh dengan getir. Sementara itu, Seol Jihu dengan cepat menggerakkan tangannya. Dia merasa kasihan pada perutnya yang memerah. Tapi, tak ada cukup waktu untuk bertanya, bagaimana keadaannya sekarang. Pengusiran Parasite berpangkat tinggi telah memakan waktu terlalu banyak. Jika itu bukan karena berpikir cepat, putri bahkan mungkin telah melampaui batas waktunya.
Tali itu tebal, tapi mereka tak menimbulkan banyak masalah, ketika dia menggunakan mana.
"Bisakah kamu berjalan?"
"Ya… Uh, eh? ”
Akhirnya bebas, dia goyah saat kakinya menyentuh tanah. Lengannya menggapai-gapai, dan dia hampir jatuh. Tapi, Seol Jihu menangkapnya tepat waktu. Dia mengangkatnya dalam pelukan di bahu rampingnya dan di bawah lututnya. Bukankah yang dibawanya adalah putri terkenal?
"Oh, my…"
Dia mengedipkan matanya, setelah secara tak sengaja berakhir di pelukannya. Seol Jihu dengan hati-hati memindai bagian luar, khawatir Parasite yang tak dikenal ada di dekatnya.
"Aku harap, benda itu tak segera muncul."
"Tidak, ini akan segera terjadi. Ingat, aku pernah mencoba untuk membodohinya sekali. Dan selain itu, bajingan itu punya kesabaran pendek. "
Teresa Hussey berbicara dengan nada masam.
“Dari awal, mereka melihat sesuatu yang berbeda dari kita. Dan benda itu seperti seekor burung gila. ”
Mungkin dia sangat menderita di tangan makhluk itu, karena dia menggertakkan giginya sendiri, seperti orang gila sebelum dia berteriak "Ups" dan memulihkan akalnya. Dia menunjuk ke pintu di dalam ruang penyiksaan.
"Pergi kesana. Seharusnya ada jalan keluar lain dari sini. ”
Hanya masalah waktu sebelum mereka ditemukan. Meski begitu, itu tak berarti mereka harus menggunakan pintu yang dulu ia masuki.
"Selama kita bisa keluar dari blok penjara…"
Seol Jihu dengan cepat mengatur pikirannya dan mengarahkan cengkeramannya pada sang putri. Dia dengan lembut memeluk lehernya, dan berbisik ke telinganya.
"Ayo pergi, pangeranku."
Dan kemudian, Seol Jihu mulai berlari seperti panah.
***

Seperti yang ia prediksi, Parasite berpangkat tinggi kembali dengan cepat. Dalam hal waktu aktual, sekitar dua menit. Dari saat ia melihat Orc bermutasi memasuki bangunan terlarang, makhluk ini telah merasakan jika ada sesuatu yang tak beres. Jadi, dia melihat sekeliling, tapi tak dapat menemukan sesuatu yang salah.
"Apakah aku salah melihatnya?"
Tali pengikat yang secara kasar melewati garis itu, hancur berkeping-keping, begitu dia kembali ke ruang siksaan. Yah, Putri Haramark yang seharusnya terikat pada bingkai kayu itu tak terlihat lagi. Satu-satunya yang tersisa adalah tali yang diiris.
Itu ketakutan dan berlari keluar, tapi tak mungkin untuk menemukan sang putri dalam satu nafas. Ada terlalu banyak hal yang terjadi di sekitar, mengganggu penglihatannya. Tentu saja, makhluk berpangkat tinggi ini bukanlah boneka.
"Masing-masing dari kalian, berhenti bergerak!"
Gelombang mental yang mengandung kontrol kuat, akan menyebar ke mana-mana, menyebabkan segala sesuatu di dalam tempat ini, berhenti bergerak sekaligus. Parasite yang tak dikenal itu dengan cepat memindai area tersebut. Tapi, dia tak dapat menemukan gerakan apa pun. Entah dia bersembunyi atau sudah melarikan diri dari tempat penetasan.
"Perempuan jalang, seperti tikus sialan!"
Parasite berpangkat tinggi melotot ke langit-langit dan meraung.
Sementara itu, Seol Jihu di tengah terburu-buru berlari menaiki tangga. Sekitar waktu yang sama dengan raungan itu, kristal komunikasi yang menjuntai di telinganya juga mulai bersinar.
"Tuan Kazuki?"
Setelah keheningan singkat, komunikasi berlanjut.
-Aku menyuruhmu tiba, sebelum tanda menit terakhir, bukan?
Dia terdengar agak geram.
"Aku bertemu Parasite berpangkat tinggi."
-Apa?!
"Untuk saat ini, Aku berhasil menghindari deteksinya. Tapi, Aku tak tahu kapan…"
Run… run…
Seol Jihu menggedor tangga, sampai dia tiba di lantai pertama. Dan saat itulah dia berhenti berbicara sama sekali. Begitu dia tiba di sini, dia menyadari jika para Orc bermutasi sibuk bergerak, dan tiba-tiba mulai menatapnya. Dia menggunakan rudium, tapi tak berhasil. Pikiran "Oh, sial" memasuki otaknya.
-Lariii!!
Kazuki menilai situasi saat ini melalui kristal komunikasi dan berteriak dengan keras.
-Kuuuuueeeeh!!
Orc bermutasi mulai bergegas padanya, hampir pada saat yang sama. Seol Jihu mendengarkan instingnya dan naik ke atas meja kayu, sebelum melompat darinya. Para Orc bermutasi yang bergegas ke arahnya berhenti, dan dengan bingung menatap lompatan akrobatiknya. Dia terbang di atas mereka, dan pada saat yang tepat dia mendarat di lantai…
Pang!!
…Tanpa sedikit pun keraguan, dia mengaktifkan Festina Earring dan berlari.
Lingkungan sekitarnya dengan cepat kabur melewatinya. Cahaya menjadi kabur sekali lagi, dan dia melihat jalan yang ia ambil untuk sampai ke sini. Dia tak bisa mengatakan, apakah lorong itu menyempit tiba-tiba atau itu adalah penglihatannya sendiri yang menyempit. Dia tak peduli, dan terus menatap ke depan, dan berlari seolah pantatnya terbakar.
Dalam waktu singkat, dia mencapai tengah laboratorium, tapi kemudian…
Dudududu!!
Dia mendengar suara skala gigant yang tak diketahui datang dari sisi kiri. Bahkan selama pelariannya yang tergesa-gesa, merinding menjalar di kulitnya.
Arah itu adalah tempat ia menemukan Hugo. Dan di sanalah, tangga menuju ke permukaan juga berada. Jika dia tak salah dengar, maka itu berarti, bahkan para elit Parasite yang menjaga permukaan, semua telah turun ke sini.
Alih-alih menjauh darinya, langkah-langkah mengejar, hanya tumbuh semakin keras, dengan gigih menempel di belakangnya.
Pang!!
Seol Jihu mengaktifkan tumpukkan kedua 'Boost'.
Hanya sedikit lagi, dan dia dapat melarikan diri dari area penelitian. Sayang sekali, kenyataannya tak begitu baik. Para Orc bermutasi yang ia lihat, ketika memasuki bagian laboratorium bawah tanah ini, berkeliaran di dekat pintu keluar. Jumlah mereka tak banyak, tapi bagaimana dengan tubuh besar mereka. Akan sangat sulit untuk menembus mereka.
"Tetap berlari!"
Tombak esnya tiba-tiba menunjuk ke depan. Teresa Hussey telah mengambil senjatanya dan mulai memegangnya, sebelum dia sempat memperhatikan tindakannya.
Mereka tak bisa bertarung di sini. Tak hanya mereka tak akan menang, tapi mereka juga akan ditangkap oleh pengejar. Yang berarti, mereka tak punya pilihan lain, selain menerobos dari depan.
"Keuk!"
Seol Jihu mengertakkan gigi. Dia menurunkan posturnya dan menerjang maju lebih keras.
-Kuehk? Kuuheehk!
Orc bermutasi terlambat menemukan manusia itu, mata mereka berbinar berbahaya sekarang. Segala macam senjata berwarna-warni turun pada pemuda manusia yang berlari masuk seperti pemecah es.
Dia menangkap pemandangan kapak yang terpental oleh tombak es.
Dia merasakan bagian dari armornya pecah.
Dia bahkan merasakan sesuatu menyapu melewatinya, yang segera menyebabkan rasa sakit yang datang dari punggung dan sisinya. Lalu…
Ledakan!!
Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang keras menghalangi jalannya dan membanting ke tubuhnya. Dan segera, tekanan dari depan menghilang dan pandangannya terbuka lebar. Dia akhirnya menembus pintu keluar, dan melarikan diri keluar dari area penelitian.
Dia hampir berguling-guling di tanah dari kekuatan tumbukan yang tersisa, setelah dia menerobos pintu. Tapi entah bagaimana, dia berhasil untuk tidak jatuh. Dengan Teresa Hussey dalam pelukannya, jauh lebih sulit untuk mempertahankan keseimbangannya.
'Bahkan masih…'
Sekarang dia bisa melihat jembatan gantung, dia hampir separuh dari jalan menuju tujuannya. Melewati jembatan, lorong di luar itu, ditambah ke ruangan dengan tempat persembunyian, semuanya dalam garis lurus. Lebih baik lagi, tak ada halangan yang menghalangi jalannya.
Dia berpikir seperti itu dan mengaktifkan tumpukkan ketiga “Boost”. Itu juga tepat, saat dia merasakan sensasi gatal di lehernya.
Bzz….
Suara mengalahkan sayap menggedor telinganya. Tak hanya itu, teriakan kacau yang datang dari kristal, langkah kaki berdebam, semua hiruk-pikuk suara yang tak dapat dipahami ini, menyerang pendengarannya. Dia bahkan belum berhasil menyeberangi jembatan gantung, tapi rasanya seperti beberapa hal semakin dekat dengan kecepatan yang menakutkan.
-Melompat!
Teriakan Kazuki mengenai telinga Seol Jihu.
"Aku sedang berlari!"
-Tidak, bukan itu! Percayalah padaku dan melompat sekuat yang kamu bisa! Cepatlah!
"Dibelakangmu!"
Pada saat yang sama, Teresa Hussey meneriakinya.
Tak ada ruginya sekarang. Seol Jihu berhenti berpikir, dan menendang jembatan gantung dengan keras untuk melompat. Itu terjadi pada saat yang tepat.
Kwang!
Sebuah ledakan tiba-tiba terdengar. Gelombang kejut dari ledakan itu menukik pemuda itu, saat dia tengah berjuang dalam lompatannya. Dia memegang Teresa Hussey dengan erat, ketika tubuhnya sendiri menggambar parabola, sebelum mereka jatuh dan terguling di lantai. Hanya setelah mereka menghantam ujung jembatan, mereka berhenti dengan menyakitkan.
"Ugh!!"
Tang, tang, Tang, tang !!
Seol Jihu terbatuk, tapi ketika dia mendengar suara yang berulang kali mengenai dinding, dia dengan cepat melihat ke atas dengan panik. Beberapa makhluk terbang terjebak di penghalang keputihan, dengan retakan yang mengalir di dalamnya.
"Apa-apaan…"
Rahangnya jatuh ke lantai. Bukan dengan cara yang buruk, tapi dengan cara yang baik.
Bagian tengah jembatan gantung telah terputus. Haruskah dia mengatakan, jika lubang menganga besar tiba-tiba terbuka di tengah? Kelompok Parasite Berperingkat tinggi yang mengejar, dengan gigih jatuh ke jurang hitam di bawah. Sementara yang lain dengan cepat mengambil langkah mundur.
Segera setelah itu, suara yang agak menyenangkan dari udara yang terbelah dapat terdengar, yang pada gilirannya menyebabkan makhluk terbang menyerang pelindung, dan jatuh dari udara satu per satu.
Desir-! Desir-!!
Mereka adalah suara anak panah yang terbang.
Baru kemudian Seol Jihu menyadari, apa yang sedang terjadi. Dia juga mengerti, mengapa Kazuki menyuruhnya untuk melompat.
'Jebakan!'
-Bangun dan mulailah berlari!
Dia segera mendorong dirinya. Berkat pelindung tepat waktu Mary Rhine, baik dia maupun sang Putri tak terluka.
-Kami akan menyediakan petunjuk, jadi jangan berhenti dan larilah!
Seol Jihu melirik musuh, yang sekarang tampak seperti anjing mengejar ayam, sebelum mengambil Putri dalam sekali jalan. Dia kemudian menerobos pelindung dan berlari.
"Berapa detik lagi?"
-11!
Meski kencang, itu bisa dilakukan. Musuh tak bisa menangkapnya, dan sisa jalan lurus seperti jalan tol. Suatu situasi yang beberapa kali jauh lebih sederhana, daripada di jurang lembah Arden yang menunggunya.
Sssshwwing!!
Suara-suara menyapu melewati telinganya, memang sangat menyenangkan untuk didengar. Tapi, dia tak bisa mendengar apa pun. Tidak, dia hanya memusatkan seluruh keberadaannya dalam berlari.
Jalan setapak itu sangat panjang hampir 200 meter, tapi dengan tumpukkan tiga kali Boost, dia hanya perlu enam detik untuk melewatinya.
"Haa, haa!"
Ketika dia memasuki ruangan yang tak digunakan, lima detik tersisa.
Dia melihat Kazuki dan Mary Rhine menurunkan busur dan salib masing-masing. Yasser Rahdi melompat-lompat di tempatnya, dengan wajah memerah, menunjuk dengan liar.
Empat detik.
Rak buku itu berubah 90 derajat tepat di depan hidungnya sekarang. Seol Jihu tak melambat dan hanya mengubah arahnya sedikit. Chohong telah mengulurkan kedua tangannya, siap untuk menangkapnya.
Tiga detik.
Senyum lega sekilas memasuki wajah semua orang. Bahkan Seol Jihu membentuk sedikit senyum seolah membalas.
Pada saat itu…
Blam!!
Suara tembakan tiba-tiba terdengar, dan Chohong menyaksikannya dengan kedua matanya sendiri. Dia melihat pria muda itu membawa Teresa Hussey memutar dan berguling, sebelum dia dikirim jatuh ke lantai.
'Apa itu tadi?!'
Seol Jihu juga membentuk ekspresi tercengang. Mereka hampir sampai. Mereka hampir berhasil.
Rasanya seperti kakinya terjebak dalam sesuatu. Penglihatannya kabur. Segalanya tampak pucat, lalu langit-langit memenuhi pandangannya, sebelum semuanya tiba-tiba menabrak lantai dengan kecepatan gila.
'Apa yang telah terjadi?'
Tiba-tiba, dia ingat.
‘Tolong jangan lupa. Perhatikan sniper yang tak terlihat.’
Peringatan Agnes memasuki kepalanya. Kepalanya yang berputar mencium lantai, dahinya yang malang menjadi yang pertama, menanggung beban tubrukan.
"Ah…"
Rasanya seperti sesuatu di suatu tempat di tubuhnya terasa 'kosong'. Rasa sakit menerpa satu napas kemudian.
"Argh, ah…"
Darah keluar dari mulutnya. Dia meringkuk seperti cacing, tapi tetap saja, berusaha menjangkau dengan tangannya yang gemetaran.
Ketika tangannya tanpa tujuan mengembara di udara, dia pikir dia bisa mendengar Chohong berteriak seperti binatang buas. Dia dengan mengangkat kepalanya untuk melihat.
Dia tak ada di sana.
Tak ada seorang pun di altar.
"…."
Seol Jihu dengan bingung menatap kekosongan yang kosong.
Di lingkaran sihir transfer di mana tak ada yang berdiri, dengan lampu sudah dimatikan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us