Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_089

gambar

SCG_089


Bab 89. Evil Phantom


Tak terdengar suara. Juga tak ada pembuka.
Meski begitu, Seol Jihu bisa dengan jelas merasakannya. Dia merasakan tekanan udara yang sangat besar menyerbunya dalam sekejap, seakan ingin menutup mulutnya untuk selamanya. Jika Sky Fairy tak memeluknya dengan tangan yang saling terkait erat di belakang, dia mungkin sudah terlempar sekarang.
"Jadi, ini adalah Wind Spirit…"
Itu adalah jenis pengalaman yang sama sekali berbeda, dibandingkan dengan Festina Earring. Pusaran angin yang berhembus kencang, sepertinya mendorong ke seluruh tubuhnya.
Tingkatkan kecepatan mereka meningkat sebanyak mungkin, sebelum muncul dari pegunungan. Dan pada saat yang tepat, mereka meninggalkan pegunungan. Meminjam kekuatan para Spirit untuk melampaui kecepatan tertinggi mereka untuk bergerak lebih cepat. Itu adalah rencana mereka.
Maka, delapan sosok terbang, berkumpul dalam satu kelompok, melintasi langit seolah-olah membelah langit itu sendiri.
Sebelumnya, Fallen Angel menyebut rencana ini 'Sink atau Swim’ mengingat jika mereka perlu mengatasi dua rintangan besar. Bahkan entah bagaimana, mereka bisa selamat dari rintangan pertama. Dia berkata, jika mereka harus meninggalkan rintangan kedua.
Meski begitu, ada alasan mengapa rencana Seol Jihu dipilih. Itu karena, mereka memiliki sesuatu untuk menghalangi para pengejar.
'Dengan kecepatan ini…'
Apakah akan terasa seperti ini, jika dia menjulurkan kepalanya ke luar jendela mobil sport yang melaju cukup kencang, saat memacu mesinnya? Seolah-olah wajahnya hampir terlepas dari hambatan udara.
Dia memaksa membuka kelopak matanya yang berusaha menutup sendiri, dan terus menatap bagian depan. Barisan gunung lewat dalam sekejap, dan mereka tiba di hamparan hutan luas yang membentang tanpa henti di depan mata mereka.
Tepat sebelum mereka memasukkannya…
-Kyahaaaaaah!!
Dari suatu tempat di bawah, pekikan nyaring meledak. Seol Jihu dalam hati mendecakkan lidahnya. Dia lebih suka tak ditemukan, tapi sepertinya itu tak bisa. Setelah semua, mereka berlari melewati langit yang terbuka lebar seolah berteriak, "Hei, lihat kami!"
Kecuali jika Parasite buta, mereka pasti akan menemukan pelarian mereka.
Gemuruh!!
Suara segerombolan yang berlari di tanah bergema. Bayangan aneh yang tak terhitung jumlahnya, muncul dari mana-mana, di dekat pintu masuk hutan.
Bukan itu saja. Suara-suara sayap mengepak yang kuat, dan dengungan seperti serangga yang tak menyenangkan, memulai serangan ganas mereka.
Tak terlalu lama setelah itu, Seol Jihu menyaksikan gerombolan Parasite berkumpul tepat di jalan kelompok mereka, dan itu menjernihkan pikirannya. Semuanya akan diputuskan dalam satu saat.
Jarak antara kelompoknya dan musuh menghilang dalam sekejap mata. Dia terus membuka matanya, dan bersiap-siap menghadapi kekuatan tumbukan.
Tepat sebelum kedua belah pihak akan bentrok, Fallen Angel dan Sky Fairy meneriakkan mantra lain.
-Woong, woong !!
Hal pertama yang muncul adalah dinding penghalang bundar yang tiba-tiba muncul di sekitar Fallen Angel. Pada saat yang sama, hembusan angin menambah kecepatannya, dan elastisitas eksplosif ditambahkan pada kecepatan Sky Fairy yang sudah cepat.
Retak!
Kwang!
Bersamaan dengan sesuatu yang pecah dengan keras, suara ledakan terdengar di udara. Telinganya tuli, dan penglihatannya dipenuhi oleh percikan kegelapan yang tiba-tiba. Tapi sedetik kemudian, kegelapan terangkat, dan langit biru menyambutnya sekali lagi.
Pada saat itulah Seol Jihu tahu, mereka telah dengan aman melewati kepungan. Parasite yang terbang di sekitarnya segera berkumpul setelah menerima panggilan telepati. Tapi, mereka tak mampu menunda kerja keras musuh untuk menembus satu titik.
Dengan kata lain, mereka memilih untuk menembus dengan serangan frontal. Sehingga, mereka dengan aman mengatasi rintangan pertama.
"Euhk!"
Dampak dari terobosan kuat itu menyebabkan tubuh Seol Jihu bergidik. Namun, dia bahkan tak punya waktu untuk menenangkan diri.
Situasi sampai di sini telah terbuka, seperti yang mereka harapkan. Alasan Fallen Angel menganggap pelarian mereka mustahil adalah, karena adanya sniper yang disebut 'Evil Phantoms'. Lebih buruk lagi, ternyata ada ratusan dari mereka yang bersembunyi di daerah tersebut.
Singkat cerita, mereka telah berhasil memasuki Forest of Denial. Tapi, masih terlalu dini untuk merayakannya, karena mereka semua tahu, serangan seperti apa yang akan terjadi selanjutnya. Mereka menciptakan jarak sejauh mungkin dengan musuh. Semua yang mereka miliki dikeluarkan, sambil terengah-engah mengucapkan satu mantra demi mantra pelindung.
Seol Jihu dengan gugup menelan air liurnya, ketika dia melihat penghalang di atas penghalang lain, yang ditumpuk satu sama lain. Itu dulu. Dia tiba-tiba merasakan napasnya berhenti. Entah mengapa, bahu kirinya yang terluka, mulai sakit lagi.
Sensasi tak menyenangkan mulai merayap padanya. Jika dia mengucapkannya dengan kata-kata, rasanya seperti jarum yang sangat tajam ,menyapu pergelangan kakinya dengan lembut.
Sayangnya, sensasi itu tak berhenti di situ. Dan sekarang, rasanya seperti menggaruk dagingnya dengan lembut, sambil merayap semakin tinggi dan semakin tinggi. Kecepatan terbang mereka begitu cepat. Sehingga, rambutnya mengancam untuk dicabut dari akarnya. Tapi, tak peduli untuk membuatnya longgar, sensasi yang tak menyenangkan melekat padanya, bahkan lebih buruk dari sebelumnya.
'Ini…'
Saat otaknya membunyikan bel alarm…
Tang, tang, tang, tang!
Sejumlah tembakan tak dikenal terdengar dan bergema di udara. Dia dapat dengan jelas melihat, apa yang terjadi selanjutnya. Sky Fairy yang terbang di sisi kanan dan juga di belakang, tiba-tiba memisahkan diri dari jalur penerbangan grup. Makna di balik tindakan itu jelas. Semua pelindung mereka telah hancur.
Kedua Fairy itu jatuh tak berdaya ke tanah, seperti kupu-kupu dengan sayap basah. Sebagian gerombolan pengejar Parasite bergegas turun dan mengepungnya.
Setelah melihat semua tubuh Fairy penuh lubang, mereka tertawa keras. Adapun para Sky Fairy, mereka menyeringai, bahkan ketika mereka menggigil karena rasa sakit yang hebat.
Melihat senyum menyeringai itu, Parasite berhenti tertawa. Upaya melarikan diri itu gagal, jadi mengapa mereka menyeringai?
Mereka segera tahu. Memanggil ampas kekuatan terakhir, Sky Fairy mengangkat tangan mereka yang gemetaran. Sebelum ada yang bisa berbuat apa-apa, batu kebiruan yang dipegang di tangan mereka, tiba-tiba mulai memancarkan cahaya yang menyilaukan.
Gemuruh! Gemuruh!
Dua 'Thunder' bergemuruh cukup keras untuk mengguncang dunia, dengan interval pendek di antaranya. Seol Jihu memejamkan matanya tanpa sadar, pada kilatan cahaya yang menyilaukan. Jika dia bisa, dia akan menutupi telinganya.
Namun, garis pemikiran itu hanya berlangsung sesaat. Meskipun upaya penembakan pertama telah berakhir sekarang, sensasi menusuk yang tak menyenangkan masih tetap ada. Daripada berhenti, perasaan ini menyapu hati, melewati wajahnya, dan kemudian…
'Depan?'
Dia dengan cepat membuka matanya dan menyadari sumber sensasi aneh ini. Dia terkejut dari pikirannya, ketika dia menatap lurus ke atas. Setelah mengaktifkan Nine Eyes, dia menemukan bahwa udara kosong di depannya, adalah campuran warna merah dan hitam. Sebelum dia bisa berteriak, "Ini berbahaya…"
Bau!!
Suara tembakan terdengar. Itu tak ragu atau menunggu Seol Jihu untuk menyelesaikan pikirannya.
"Aaaak!"
Jeritan singkat menusuk telinga Seol Jihu. Garis pandangnya tiba-tiba miring ke samping. Dia sekarang jatuh, sementara yang lain masih terbang. Matanya menangkap Fallen Angel yang membawa Teresa semakin jauh dengan setiap napas.
'T-Tidak…'
Rasa sakit yang tak tertahankan menyerang Sky Fairy, dan fokusnya hancur. Secara alami, hembusan angin juga berhamburan. Entah bagaimana, dia tak melepaskan lengan pemuda itu, tapi hanya itu. Dia berusaha keras untuk mengepakkan sayapnya, tapi dengan satu sayap setengah terhempas, yang bisa dia lakukan hanyalah meredakan dampak jatuh.
Akhirnya, mereka menabrak hutan, seperti pesawat kertas yang kehilangan semua momentumnya.
"Fuuuph !!"
Mereka tak melakukan pendaratan yang aman. Begitu mereka menyentuh tanah, keduanya jatuh seperti lingkaran. Seolah-olah, mereka tersapu oleh gelombang pasang yang dengan kuat menabrak mereka.
Meskipun Seol Jihu menderita kasus pusing yang parah, dia menggertakkan giginya, dan memegang benang tipis kesadarannya yang goyah. Dia menolak untuk menyerah di sini.
"Heuuuuu…"
Dia merasa pusing. Dia merasa seperti dunia berputar di sekelilingnya. Tapi, dia berhasil memaksa dirinya kembali. Dia berbalik secara naluriah, dan pandangannya yang menyipit menemukan Sky Fairy di dekat kakinya, mengerang kesakitan. Tudung kepalanya ditarik ke belakang saat kejatuhan mereka. dan rambutnya yang berwarna biru telah berserakan berantakan.
Untuk sesaat, sekilas keraguan menyapu pikirannya. Tapi setelah dia ingat bagaimana Sky Fairy ini memegang erat-erat dirinya, bahkan selama pendaratan mereka, dia menggerakkan lengan kirinya.
Lukanya belum disembuhkan dengan sempurna, jadi ketika dia bergerak, rasa sakitnya meningkat dengan segera. Suara-suara dia menggertakkan giginya begitu menakutkan, sehingga seolah-olah dia secara aktif berusaha untuk menggiling gerahamnya menjadi nol.
"Kita harus keluar dari sini."
Dia nyaris tak berhasil menarik Sky Fairy. Dia kemudian mengaktifkan Festina Earring. Hanya sedikit lebih jauh. Hanya sedikit lebih jauh… pikiran tunggal itu mendorong kakinya untuk menendang tanah.
Sayangnya, waktu yang adil untuk semua orang dan kenyataan, semua itu dingin dan tak peduli. Semua waktu yang dihabiskan jatuh, jatuh di tanah, berdiri kembali, dan mengangkat Sky Fairy, lebih dari cukup untuk 'Evil Phantom' untuk mempersiapkan tembakan baru. Selain itu, masa itu juga lebih dari cukup waktu bagi gerombolan Parasite pengejar untuk mengejar mereka.
Sebelum dia bisa mengambil beberapa langkah lagi, suara tembakan kejam terdengar.
"Ahk !!"
Seol Jihu tertembak dengan bersih di pahanya dan jatuh kembali ke tanah. Lebih buruk lagi, dia merasakan kehadiran yang bising semakin dekat.
"Haa."
Rasa sakitnya melumpuhkan di luar imajinasi, tapi tawa cekung masih keluar dari bibirnya. Bukankah ada yang memberitahunya tentang ini sebelumnya? Jika Parasite adalah sekelompok bajingan yang selalu berhasil melebihi harapan seseorang. Kata-kata itu kembali menghantuinya sekarang. Haruskah dia mengatakan ini terlalu curang?
Tidak, dia terlalu serakah, berharap musuh-musuhnya lemah. Parasite terkenal karena kejam dan berhati dingin. Mereka tak cukup ramah untuk menunggu karakter utama dari anime, untuk mendapatkan tenaga lagi atau untuk menyelesaikan transformasinya.
'Persetan…'
Dia tak punya jalan keluar. Sungguh. Tak peduli seberapa keras dia menghancurkan otaknya, dia tak bisa memikirkan cara untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dia bahkan tak tahu, di mana dia berada sekarang. Yang terburuk, ‘Future Vision’ yang sepertinya selalu muncul pada saat-saat bahaya, tak menunjukkan tanda-tanda aktif sama sekali.
'Apakah ini akhirnya?'
Begitu pikirannya sampai di sana, tiba-tiba air mata mulai mengalir di sekitar matanya. Kesulitan delapan hari terakhir menyapu otaknya. Memikirkan semua rintangan tak terbayangkan yang harus ia atasi untuk sampai ke sini, dia merasa marah. Kesedihan mengalir deras seperti gelombang pasang.
"Keuk!"
Air mata yang ia pikir sudah lama menguap di pipinya, keluar lagi. Bahkan saat itu, lengannya gemetar saat ia merangkak di tanah. Bagaimana dia tampak menyedihkan?
Tetap saja, dia tak peduli. Bahkan jika dia harus berguling-guling dalam kotoran anjing, dia lebih suka daripada mati. Dia tak peduli jika orang lain memarahinya karena menyedihkan atau bertindak seperti serangga.
"Aku ingin hidup!"
‘Selama aku bisa selamat.’
Dia tak bisa melepaskan keinginan itu, bahkan ketika langkah kaki kematian semakin mendekat.
Begitu…
"Dia…"
Dengan bibirnya yang bergetar…
"Membantu…"
Menggenggam rumput di bawah seperti sedotan…
"Silahkan…."
Saat dia megap-megap dan meratap pelan….
"Tolonglah…!"
Dia berteriak dengan keras.
Clunk!!
Suara pintu tertentu bergema.
***

Di dekat pohon besar di antara banyak di dalam hutan ini, makhluk tersembunyi tertentu perlahan-lahan mengangkat tubuhnya.
Tingginya sekitar dua meter. Sekilas, itu mirip manusia. Tapi, itu juga memiliki mata merah besar yang menutupi separuh wajahnya, dan sepasang telinga mirip Fairy yang runcing. Lengan panjangnya berbentuk seperti laras senapan. Di ujung lengan ini, ada lubang yang dirancang agar terlihat seperti moncong senjata, atau mungkin ujung terbuka pipa, bukan tangan yang sebenarnya.
Kiik, kiik!
Melihat manusia merangkak di tanah seperti serangga, makhluk ini mulai terkekeh pada dirinya sendiri. Meskipun beberapa memang lolos dari jalanya, dia tak peduli lagi, karena sudah menjalankan misinya dengan mengagumkan.
Melihat jenisnya bergegas menuju target, Evil Phantom perlahan mengangkat tubuhnya. Dan baru saja akan berjalan santai…
"…?"
Ssssk…
Sesuatu menyentuh pipinya. Secara refleks berbalik, tapi tak bisa melihat apa-apa. Tapi kemudian, sama seperti dugaannya memang tak ada apa-apa di sini, sensasi yang sama menyapu pipinya yang lain. Evil Phantom membeku di tempat.
"…."
Kehadiran hal yang tak diketahui dan tak dapat dideteksi. Namun, sensasi itu sangat jelas. Bahkan sekarang, benda itu terus-menerus menyapu wajah makhluk itu.
Yang aneh adalah tubuhnya tak mau bergerak. Entah kenapa, setiap bagian kecil dari dagingnya mengeluarkan lonceng peringatan darurat. Jangan menggerakkan otot, kata mereka.
Saat itulah sniper Parasite memperhatikan, bagaimana hutan menjadi sunyi.
Kedip, kedip.
Mata merahnya yang besar berkedip beberapa kali. Evil Phantom akhirnya mengalihkan pandangannya ke samping. Itu melirik sekilas dan menemukan kaki kecil tertentu tepat di sebelahnya.
Goyang, goyang…
Identitas yang menggosok pipi Parasite adalah kaki manusia itu, yang berayun bolak-balik, seperti pendulum yang bergoyang.
Evil Phantom menatap bingung sebelum tersentak. Dia mendongak tanpa sadar, hanya sosok hitam legam yang tergantung di cabang pohon untuk jatuh di atasnya.
“…!!”
Retak!
Itulah akhirnya. Evil Phantom bahkan tak bisa melihat lebih dekat pada sosok yang jatuh sebelum lehernya terlepas dari tubuhnya. Itu mati seketika, bahkan tak bisa mengeluarkan jeritan.
Masalahnya adalah, makhluk ini bukan satu-satunya yang merasakan fenomena aneh yang terjadi di sekitar mereka.
"Kiereuk…"
Gerombolan Parasite yang mengelilingi jantan dan betina yang runtuh juga membeku di tempat mereka. Ketika mereka berdiri di sana tanpa bergerak, salah satu dari mereka dengan hati-hati melihat sekeliling.
Woooo…
Panggilan yang tenang dan menakutkan terdengar. Setelah mendengar tangisan yang tak diketahui dan dinginkan ini, Parasite mulai mundur selangkah demi selangkah.
Heuuuu…
Tapi, seolah-olah pemilik suara itu tak akan mengizinkan mereka untuk pergi, teriakan lain yang menimbulkan rasa dingin terdengar.
Mereka tak bisa melihat apa pun. Mereka tak bisa mendengar apa pun. Mereka bahkan tak bisa merasakan apa pun. Tapi, Parasite dapat merasakannya secara akut.
Mereka bisa merasakan niat jahat mengerikan, yang menyebar di seluruh hutan.
Mereka merasakan pendekatan dari niat membunuh yang mengerikan, yang cukup besar untuk menghancurkan setiap Parasite di sini, seperti cacing.
Tak dapat dihindari jika makhluk-makhluk ini dapat merasakan perubahan ini. Bagaimanapun juga, mereka adalah monster. Monster tahu lebih baik daripada siapa pun, tentang monster lain. Dan monster yang diproduksi tak akan pernah menang melawan monster 'nyata'.
Itu dulu.
Retak!
Leher salah satu Parasite tiba-tiba tersentak ke sisi lain. Matanya tetap terbuka lebar, ketika kepalanya berguling-guling di tanah. Segera setelah itu, bola mata dari bola mata lain mulai berputar, sebelum seluruh tubuhnya bergetar menyedihkan.
Puk!
Dalam sekejap mata, tubuhnya meledak, daging dan cairan tubuh menyembur ke mana-mana.
"Kiiie… Puwaaaak!! ”
Makhluk yang membuka mulutnya, membuat rahangnya benar-benar terkoyak. Kemudian…
"Kuaaaa!"
Anggota tubuh yang lain semuanya terkoyak dari rongganya.
Bahkan sebelum Parasite yang tersisa bisa mengedipkan mata karena terkejut atas kematian saudara-saudara mereka, asap hitam pekat meluncur ke arah mereka seperti ular berbisa. Asap ini terus membungkus tubuh mereka dengan erat, sebelum mengangkatnya tinggi ke langit. Seolah-olah itu adalah cambuk.
"Kiiieek! Kiiieeek!! ”
"Grrrr, grrrr!"
Parasite terlambat berjuang dan melawan, tapi asapnya tak menyebar.
Sebaliknya, gerombolan itu tetap tertutup rapat oleh asap hitam dan naik lebih tinggi di udara, sebelum mereka didorong kembali ke tanah. Kepala lebih dulu.
Koong, koong, koong, koong!
Bumi berguncang hebat, saat suara ganas dan mengerikan meledak.
Kemudian, mereka diangkat kembali ke langit, sebelum jatuh ke tanah sekali lagi. Seolah-olah, mengatakan jika sekali saja ak cukup, gerakan 'mencambuk' berlanjut beberapa kali lagi.
Tontonan puluhan kepala hancur seperti semangka ke titik, di mana mereka sekarang menyerupai daging cincang cukup aneh untuk menghindari mata seseorang.
-Kyahhhh…
-Kyahhhh…
Mungkin asap hitam mengira ini tak cukup, karena aura yang berhasil membantai puluhan makhluk dalam sekejap, menyebar ke seluruh penjuru hutan.
Segera, banyak teriakan terdengar dari setiap sudut hutan. Mereka terdengar sangat sedih, sehingga orang bahkan tak bisa membayangkan mereka dibuat oleh monster.
***

Teresa Hussey dengan selamat sampai di makam dan dengan cepat kembali. Tapi, setelah menyaksikan adegan pembantaian yang kejam ini, dia tak bisa memaksa diri untuk menutup rahangnya yang kendur.
"Apa-apaan ini…"
Semua Parasite yang menakutkan itu telah berubah menjadi bubur darah.
Dia dengan bingung menatap potongan-potongan daging yang rusak, dan cairan tubuh yang membentuk sungai tebal di tanah, sebelum melihat pemuda di dekatnya dan terengah-engah ketakutan. Dia sudah sangat terluka, tapi luka berat lainnya menimpanya. Teresa yang panik segera berlari ke arahnya. Tidak, dia mencoba, tapi kemudian…
Kywaaahk!!
"Seol… Ah-ahhk ?!"
Aura tak berbentuk menusuknya dengan tajam dari semua sisi. Itu memaksanya untuk menjatuhkan diri ke tanah. Dia bahkan tak bermaksud jahat, tapi tubuhnya berjuang melawan kendalinya, dan mulai gemetaran tanpa henti. Dia tak akan pernah takut pada apa pun dalam sebagian besar keadaan. Tapi, dia begitu ketakutan, sehingga giginya berantakan sendiri.
-Kyahrurururu…
Teresa mendengar geraman supranatural itu dan menundukkan kepalanya, sebelum mengangguk seperti orang gila. Dia tak perlu mendengar kata-kata untuk mencari tahu.
Asap hitam yang mengelilingi pria muda itu benar-benar murka, sedemikian rupa sehingga bahkan tak mengizinkan pendekatan manusia lain.
Beberapa saat kemudian…
Ketuk, ketuk…
Dia bisa mendengar langkah kaki lembut melintasi rumput. Lalu…
"Heave-ho."
‘Heave-ho?’
Teresa mengedipkan matanya beberapa kali, sebelum dengan hati-hati mengangkat kepalanya untuk melihat.
Dia melihat seorang wanita yang ramping dan tampak lemah… Tidak, sosok itu jelas tak lemah sama sekali. Melihat bukti pembantaian yang menodai tangan dan gaun putih, dari sosok yang tak dikenal ini. Teror yang ia lupakan sejenak, dihidupkan kembali di kepalanya lagi.
Sementara mulut Teresa melonjak naik turun secara diam-diam, wanita dengan rambut perak cemerlang ini dengan hati-hati, memegangi pemuda itu dan menghilang kembali ke hutan.
Arahnya menuju makam.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us