Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_090

gambar

SCG_090


Bab 90. Seol Jihu vs Teresa Hussey


Forest of Denial dulu merupakan pusat badai petir dan tembakan yang berkecamuk. Tapi, dari titik tertentu dan seterusnya, menjadi sangat sunyi. Seolah-olah hal-hal yang terjadi sebelumnya semuanya adalah halusinasi.
Dalam keheningan yang mengalir santai ini, Teresa Hussey tetap terpaku di pantatnya untuk waktu yang lama. Akankah kapal karam dan mengambang tanpa tujuan di lautan tak berujung, terasa seperti ini?
Dia mungkin curiga jika pelarian panik beberapa menit yang lalu adalah mimpi buruk, jika itu bukan karena jejak darah dan teriakan yang berserakan di dekatnya.
Akhirnya, dia mendapatkan kembali akalnya, setelah melihat Sky Fairy berbaring diam di tanah, tanpa bergerak seperti mayat. Sekarang dia memikirkannya, luka-luka Seol Jihu agak parah. Jika dia tak salah melihatnya, maka area pahanya basah oleh darah segar. Kemungkinan besar, dia pasti tertembak lagi.
Tubuhnya sudah terluka parah, jadi apakah dia bisa menanggung cedera lain? Dan juga, apa yang dilakukan wanita hantu itu pada pemuda itu?
Tak ada yang pasti pada titik ini. Dia berpendapat jika perawatannya harus diprioritaskan, apa pun masalahnya. Teresa mendorong dirinya dari tanah dan membantu Sky Fairy untuk berdiri. Dia benar-benar tak keberatan jatuh ke tanah dan beristirahat. Tapi, upaya pelarian ini masih jauh dari selesai. Beristirahat lama bisa menunggu, nanti.
Dia berhasil menyeret dirinya sendiri dan Sky Fairy kembali ke tempat makam itu, dan melihat jika Fallen Angel sibuk merawat dua Sky Fairy lainnya mengerang kesakitan. Semua orang menderita luka-luka, baik besar maupun kecil. Dua lainnya tak dapat mengusir para pengejar dan mati. Bahkan saat itu, enam dari mereka berhasil keluar. Minimal, mereka bisa melihat ini sebagai sukses besar, jika dibandingkan dengan rencana pengalihan sebelumnya.
Teresa membaringkan Sky Fairy dan bertanya pada Fallen Angel.
"Bagaimana dengan Seol?"
"Dia membawanya ke dalam."
Fallen Angel menjawab dengan wajah tenang, tapi suaranya sedikit bergetar. Sepertinya, dia telah melihat wanita hantu itu juga.
"Kita juga harus memperlakukan Seol…"
"Kalau begitu, masuk dan ambil dia."
Fallen Angel berbicara dengan singkat.
"Aku tak akan pernah menginjakkan kaki di tempat itu."
Dia kemudian menambahkan satu hal lagi, sikapnya teguh.
"Aku tak tahu, manusia mana yang melakukan kekejaman seperti apa di hutan ini. Tapi, ada sedikit keraguan, jika orang yang dimaksud adalah orang gila."
"Maksudmu apa?"
"Tentunya, kamu bisa mencari tahu sendiri, karena kamu juga merasakan aura jahat itu."
"I-Itu…"
“Jiwa itu, dia mati saat hatinya dipenuhi dengan kebencian yang mengerikan. Tapi kemudian, dalam situasi di mana menenangkannya bisa mungkin atau bahkan tidak. Menghasilkan hasil yang diinginkan atau tidak. Mereka bahkan secara paksa terkurung di sini. Kebencian terkonsentrasi telah terkubur di sini selama beberapa ratus tahun. Jadi, bagaimana mungkin tidak ada kelahiran roh pendendam? ”
"Uuuu…"
Teresa menggosok lengannya yang terbuka. Dia masih dapat dengan jelas mengingat semua mayat Parasite yang terbunuh dengan berbagai cara kejam. Dalam semua kejujuran, dia seharusnya merasa terbebaskan untuk melihat musuh bebuyutannya, yang dibenci sekarat seperti itu, tapi…
'Mengerikan…'
Aura bermusuhan yang dipancarkan oleh wanita hantu itu begitu mengerikan dan ganas. Sehingga, Teresa tak pernah bisa menganggapnya sekutu. Dalam semua kejujuran, dia bersyukur jika wanita hantu tak membahayakan kelompok mereka.
Teresa tak ingin menghadapinya lagi, jika dia bisa membantu. Tapi, dia juga tak bisa meninggalkan Seol.
Memanggil semua keberaniannya, Teresa berdiri di depan makam.
Brrr…
Aura jahat yang keluar dari struktur itu begitu menyeramkan, hingga tubuhnya gemetar dengan sendirinya. Tapi, dia merasa yakin akan beberapa hal. Tak diketahui metode apa yang digunakan Seol Jihu. Tapi, wanita hantu itu tampaknya melindunginya, karena suatu alasan. Itu berarti, kata-kata bisa sampai pada hantu itu. Dan juga, meskipun beberapa permusuhan ditampilkan, hantu itu tak menyerang orang lain.
Teresa membuka mulutnya untuk berbicara.
"N-nona Hantu?"
Pidato yang sopan melompat dengan sendirinya. Dia mungkin seorang veteran Princess Knight yang telah mengalami segala macam pertempuran dan kesulitan, seperti pertempuran udara, perkelahian jalanan, dll. Tapi tetap saja, tak ada yang membantunya. Masalahnya adalah, dia memiliki pengalaman traumatis, ketika dia masih kecil. Dan itu memainkan peran dalam dirinya. Dia benar-benar membenci hantu.
"Uhm, bisakah kamu membuka pintu ini?"
Tak ada balasan. Tetap saja, Teresa bertahan dengan itu dan melanjutkan.
"Aku yakin kamu sudah menyadarinya sekarang. Dia adalah salah satu dari kawan kami. Dia dalam kondisi yang sangat buruk sekarang, dan jika dia tak segera dirawat, dia benar-benar bisa mati. Aku bersumpah, aku tak akan melakukan hal buruk. Jadi tolong, biarkan aku masuk. "
Dia menjelaskan dirinya sendiri, sehingga pihak lain bisa memahaminya. Tapi sekali lagi, tak ada jawaban. Pada titik ini, dia mulai bertanya-tanya, apakah hantu itu menggunakan kesempatan ini untuk mengurung pemuda itu dan membiarkannya mati.
Dia tak bisa membantu, tapi dia curiga jika wanita hantu itu mencoba mengubah Seol menjadi hantu juga. Sehingga, mereka bisa hidup bersama dalam kemesraan. Jika itu benar-benar masalahnya, maka dia hanya harus mempertaruhkan segalanya, dan menghentikan hal itu terjadi.
"Tolong, aku mohon padamu. Orang itu, dia benar-benar harus pergi ke neraka hanya untuk sampai di sini. Kami baru saja selamat dari cobaan kami. Tapi, jika dia akhirnya mati di sini… Heuk ?! ”
Klik.
Suara pintu terbuka terdengar. Teresa bersiap-siap untuk menutup mulutnya dengan satu tangan dan menjatuhkan diri ke tanah, untuk mulai menangis. Tapi, ketika dia melihat pintu logam itu terbuka lebar, dia mengepalkan udara.
"Ini terbuka!"
Dia berteriak dengan suara bersemangat, tapi Fallen Angel hanya menatapnya dengan wajah yang mengatakan, "Jadi? Apa yang Kamu ingin aku lakukan? "
Fallen Angel berbicara.
"Masuk dan bawa dia keluar."
"Yah, aku… Eh? ”
“Aku mengatakan ini sebelumnya. Aku tak akan masuk. "
"Lihat, Nona Fallen Angel."
"Aku menolak."
“Tidak, tunggu sebentar. Kamu seharusnya menjadi 'Malaikat' yang Jatuh, jadi bagaimana kamu bisa takut pada hantu? "
"Bukannya aku mulai ditakuti oleh mereka. Aku menjadi takut pada mereka, itu saja. Tolong, cobalah untuk mengerti. "
Fallen Angel berbalik.
Desir.
Sesuatu meledak keluar dari bagian dalam makam, dan menyapu melewati leher Teresa. Aura itu begitu kuat, sehingga hanya dirasakan olehnya, namun masih berakhir menyebabkan rambutnya yang berwarna, berantakan dan kusam menari ke atas.
"Uh ?!"
Tepat ketika ekspresi Teresa hampir habis, aliran asap hitam tiba-tiba melilit pinggang Fallen Angel dan menariknya. Dia mati-matian mengayunkan tangan dan kakinya. Tapi akhirnya, dia diseret ke dalam makam. Jeritan panjangnya membuntuti, setelah sosoknya menghilang ke dalam kubur. Dan tepat di belakangnya, pintu besi itu terbanting rapat.
-Uwaaaaaah!!
Sebagai teriakan, itu terdengar agak biasa.
***

Seol Jihu membuka matanya, sekitar satu jam kemudian. Kondisi tubuhnya benar-benar suram, dan tidur sepanjang hari tak akan terlalu mengejutkan untuk dilihat. Tapi, kebiasaan tidur untuk waktu yang singkat menjadi mendarah daging di tubuhnya, setelah mencoba untuk tetap terjaga, selama dia bisa mengawasi pengejaran musuh.
Itu membuatnya membuka matanya lebih cepat dari yang seharusnya dianggap normal.
Bahkan kemudian, dia merasakan kesenangan yang nyaman ini menyelubungi indranya. Dia tak bisa menjelaskan mengapa, tapi mulai berpikir jika dia aman sekarang. Tentu saja, dia masih sadar akan kenyataan, jika masalahnya belum terselesaikan.
Tubuhnya masih terasa berat satu ton. Kelaparan dan kehausan masih menyiksanya. Dia mengerang dan merintih kesakitan, sebelum meraih untuk mengambil tombaknya dan menggigitnya. Dia buru-buru mengisap udara dingin yang menyebar di dalam mulutnya.
‘Kamu terlihat mengerikan.’
Ketika dia melakukannya, dia merasakan tangan dengan hati-hati menyapu kepalanya. Seol Jihu terkejut, dan matanya dengan cepat terbuka lebar untuk melihat sekelilingnya. Dengan sedikit kesal, dia mengangkat tubuh bagian atasnya, dan menemukan dirinya berada di dalam lokasi yang agak akrab.
Rahangnya kemudian jatuh ke lantai setelah melihat sarkofagus juga.
Bagaimana dia bisa melupakan tempat ini? Selain semua itu, fakta jika dia ada di sini berarti…
"Orang suci?"
‘Ya.’
Dia mendengar suara yang sangat ingin ia dengar. Bahkan saat itu, dia merasa sedikit tidak pasti. Sekarang dia benar-benar di sini, dia tak bisa mempercayainya.
"Uhm, yah, ah…"
‘Aku membunuh mereka semua. Aku merobek setiap hal yang mengancammu, jadi kamu tak perlu khawatir lagi.’
Meskipun dia berbicara dengan nada suara yang anggun, isi kata-katanya agak mengerikan. Tapi, dia merasa sangat diyakinkan oleh mereka.
Seol Jihu tak bisa mengatakan apa pun, dan hanya menutup matanya. Kenangan selama delapan hari terakhir, memasuki pikirannya satu demi satu. Mulai dari saat ia memasuki laboratorium, menyelamatkan Putri, dikejar, ditembak, dikurung, melarikan diri, kembali ke jalan mereka berasal, dikelilingi, melarikan diri, dan melarikan diri lagi, sampai…
"…."
Jika dia jujur ​​dengan dirinya sendiri… dia tak pernah berharap untuk bisa keluar dari cobaan hidup ini. Dia mencoba menghipnotis dirinya sendiri, memberi tahu otaknya, jika ada harapan untuk selamat. Tapi, pengetahuan tentang kematian yang hanya ada di ujung jalan, terus-menerus menemaninya. Terutama ketika dia dan Sky Fairy ditembak di udara dan jatuh. Dia benar-benar berpikir, jika dia sudah mati.
Seberapa parah frustrasi dan belas kasihan dari keputus-asaannya?
Lebih dari sekali, dia berpikir jika menjadi gila lebih disukai, daripada semua kesengsaraan ini. Namun, di sinilah dia, tak mati.
Memang, dia selamat. Dia berhasil keluar hidup-hidup. Dia tak mati dan berhasil tersandung sejauh ini.
‘Pasti sangat sulit.’
Pada saat itu dia mendengar kata-kata itu…
‘Ini akan baik-baik saja sekarang.’
Air mata tiba-tiba mengalir keluar, dari matanya yang tertutup.
"Keuk!"
Dan dia berpikir, jika tubuhnya tak lagi memiliki kelembapan yang tersisa sekarang. Tapi, air mata panas yang tak bisa ditahannya mengaliri wajahnya.
‘[E-Eh ??’
Suara bingung masuk ke telinganya. Sambil menangis, Seol Jihu membuka matanya. Satu-satunya alasan dia bisa hidup, adalah semua berkat hantu orang Suci ini. Jika bukan karena jiwa ini, dia akan mati sepuluh kali lipat lebih cepat.
Dia tak bisa mengendalikan rasa terima kasih yang menjamur dengan cepat di dalam hatinya, dan berlutut di lantai. Dia menekankan tangannya ke tanah dan membungkuk, hingga dahinya menyentuh lantai.
“Terima kasih!”
‘Uh? Uh ??’
“Terima kasih banyak!”
‘A-Apa yang kamu lakukan? H-hentikan.’
Tarik, tarik…
Dia mulai menarik lengan manusia ini. Namun, Seol Jihu tidak bergerak. Dahinya tetap menempel di tanah, tubuhnya bergetar, saat dia menangis pelan.
Tampaknya sang Saintess/orang suci dalam mode panik serius sekarang. Asap hitam dengan santai melayang-layang di udara beberapa saat yang lalu, tiba-tiba mulai muncul dengan gelisah di seluruh sosoknya yang membungkuk.
Beberapa saat kemudian. Asap hitam yang jelas panik dan bingung, tiba-tiba berhenti bergerak. Seolah-olah itu datang dengan ide bagus. Itu meluncur di sekitar sarkofagus, dan dengan cepat kembali ke sisinya. Dan seperti bagaimana seseorang mencoba menenangkan seorang anak yang menangis, dia mulai menyelinap sesuatu tepat di bawah wajahnya.
‘Di sana, di sana.’
"…?"
Seol Jihu melihat gelang indah yang dibuat dari emas dan mengedipkan matanya beberapa kali.
‘Biarkan aku memberimu ini. jadi, tolong berhenti menangis.’
“T-Tidak, tunggu sebentar. Tolong, Aku tak membutuhkannya. Apa yang Kamu berikan kepada kami terakhir kali, lebih dari cukup untukku. "
‘T-Tapi, aku pikir kalian suka hal-hal seperti ini? Tak apa-apa, selama kamu merasa lebih baik.’
"Aku, aku baik-baik saja sekarang. Juga, bagaimana Aku bisa menerima sesuatu darimu lagi? Kamu bahkan menyelamatkan hidupku.”
‘Eeeek.’
"Ambillah", "Aku tidak bisa"
Mereka bertengkar satu sama lain untuk sementara waktu seperti ini, mencoba yang paling sulit untuk membuat pihak lain menyerah, hanya untuk berhenti, setelah mendengar seseorang mengeluarkan tawa cekung dari samping. Orang ini tampaknya telah menyaksikan pemandangan aneh ini, dalam kemuliaan penuhnya. Seol Jihu menggunakan celah ini untuk memaksa gelang itu kembali. Dan baru kemudian, dia menemukan Fallen Angel berjongkok di sudut makam.
"Kenapa kamu belum menerimanya? Artefak itu memiliki cukup banyak MP. ”
"Bahkan seekor lintah ini tahu malu, kamu tahu. Aku tak datang ke sini untuk mencari harta karun, dan… Ah."
Seol Jihu menjawab secara refleks, "Ups!", Dan melihat sekelilingnya dengan tergesa-gesa. Fallen Angel menjawab pertanyaan diamnya.
"Kamu tak perlu khawatir. Mereka menunggu kita di luar. ”
"Di luar?"
"Jangan tanya aku. Aku juga diseret ke sini darii luar karena Kamu. "
Fallen Angel berbicara dengan suara datar dan diam-diam mendorong dirinya dari lantai. Dia memelototi sarkofagus dan bertanya.
"Bagaimanapun juga, dia sudah sadar kembali, jadi… aku bisa pergi sekarang, kan?"
‘Bagaimana tubuhmu?’
Entah kenapa, dia merasakan sensasi menggelitik di atas kepalanya, tapi dia mengabaikannya dan memandang pahanya lebih dulu. Itu dibungkus dalam perban. Rasa sakitnya sudah berkurang juga. Sementara itu, Fallen Angel mendengus dengan sedih.
“Aku sudah melakukan perawatan darurat. Tapi yang terbaik bagimu adalah pulang secepat mungkin, untuk mendapatkan perawatan medis yang tepat. Luka yang disebabkan oleh Evil Phantom benar-benar dalam dan menyembuhkan itu tak akan mudah. ​​"
Belum pernah sebelumnya dalam hidupnya kata-kata 'pulang ke rumah' menyentuhnya begitu dalam. Seol Jihu mengangguk.
"Terima kasih."
"Jangan menyebutkannya. Berkatmu, empat dari kami juga berhasil bertahan hidup. ”
Fallen Angel menyatakan pendapatnya dengan jelas, dan berbalik untuk pergi tanpa ragu-ragu. Seol Jihu hampir bertanya, "Kamu sudah mau pergi?". Jelas sekali jika dia akan pergi sekarang. Upaya pelarian mereka berhasil. Sehingga dengan itu, hubungan kerja sama mereka juga telah berakhir.
"Ah."
Fallen Angel yang tergesa-gesa, tiba-tiba berhenti berjalan.
"Siapa namamu?"
"Namaku?"
"Kamu mendengarku, jadi mengapa kamu bertanya balik?"
Fallen Angel cemberut dan mengeluh dengan lembut. Seol Jihu dengan malu-malu menggaruk pipinya dan membuka mulutnya.
"Itu… Seol."
"Seol, bukan? Terima kasih atas informasinya. Aku akan mengingatmu. "
"Bagaimana denganmu, Nona Fallen Angel?"
Fallen Angel menganggukkan kepalanya dengan bijak sampai saat itu, tapi dia sedikit tersentak pada pertanyaannya. Dia tampaknya sedang mempertimbangkan sesuatu, seperti pemuda yang masih mencoba berdiri dan mengangkat bahu.
"Ini Mikael."
Mikael, katanya. Dia mendengar nama itu beberapa kali sebelumnya dalam hidupnya.
"Dia benar-benar seorang malaikat…"
Seol Jihu balas menatapnya dengan mata bingung.
"Mengapa dia datang ke Paradise?"
Dalam status 'Fallen' yang diproklamirkan sendiri.
Dia memiliki lebih dari satu atau dua pertanyaan yang ingin ia tanyakan. Tapi, karena Fallen Angel yang mengungkapkan namanya sebagai 'Mikael' menunjukkan petunjuk yang jelas, ingin keluar dari tempat ini, dia tak ingin membuatnya tinggal lebih lama dari yang diperlukan.
"Aku akan ingat namanya juga."
Michael tersenyum lembut sebelum berbalik sekali lagi. Segera, dia mendengar suara pintu tertutup. Melihat jika Saintess juga diam, dia pasti menyerah untuk membuatnya menerima gelang itu. Seol Jihu memindai interior makam sekali lagi dan menampar bibirnya.
"Uhm, Saintess?"
‘Mm?’
"Kebetulan, apa kamu punya air?"
‘Bagaimana kamu bisa meminta air di tempat ini?’
'Tapi tentu saja. Jelas, tak akan ada air di sini. '
Seol Jihu hanya bisa tertawa kecil dari jawaban itu.
***

Dia keluar dari makam dua puluh menit kemudian. Hantu itu penasaran, bagaimana dia berakhir dalam keadaan menyedihkan ini. Dan begitu dia memulai dengan penjelasan terperincinya, dia berakhir menghabiskan lebih banyak waktu, daripada yang ia harapkan.
Dia mengatakan jika dia menyesal telah mengganggunya seperti ini, dan berjanji untuk datang menemuinya lagi segera, dengan bersumpah. Wanita hantu itu tampak enggan berpisah dengannya, tapi tak berusaha menghentikannya. Bahkan dalam pandangan biasa, orang bisa melihat betapa buruk kondisinya saat ini. Jadi, Saintess menilai, jika yang terbaik adalah pemuda ini kembali ke peradaban manusia, sesegera mungkin.
Orang-orang dari Federacy sudah lama pergi, saat dia keluar. Teresa yang ditinggal sendirian sendirian, berjongkok di tanah sambil mengisap sebatang rumput yang tak dikenal. Dia melompat gembira, melihat pemuda itu muncul tanpa terluka parah. Keduanya saling berpelukan dan merayakan kelangsungan hidup mereka untuk sementara waktu. Tapi bukan itu saja.
"Ambil ini."
Teresa mendorong ke depan pakaian kecil berwarna gading ke arahnya, mengatakan jika dia mendapatkan dua dari mereka dari Fallen Angel. Itu kecil dan nyaris menutupi pantatnya, tapi itu pasti lebih baik daripada tidak sama sekali. Selain itu, dia diam-diam khawatir, ketika mereka memasuki kota itu sendiri. Jadi, Seol Jihu dengan senang hati menerima mereka.
"Ngomong-ngomong, apa itu?"
"Ada apa, Putri?"
"Mengapa ada sesuatu yang terikat di kepalamu?"
Teresa menunjuk dengan jari telunjuknya dan bertanya. Dia secara refleks merasakan di sekitar kepalanya, dan segera menjadi tercengang. Gelang emas diikat ke rambutnya.
"S-Saintess?"
Dia ingat sebentar, bertanya-tanya mengapa kepalanya terasa geli.
Tentu saja, dia mencoba mengembalikan artefak, tapi pintu masuk tetap tertutup rapat. Dia mengetuk dan menarik pintu dengan sekuat tenaga, tapi usahanya sia-sia. Pintu tak menunjukkan tanda-tanda bergerak. Dia memutuskan untuk meninggalkannya di depan makam. Tapi kemudian, kurang dari sepuluh detik kemudian, kepalanya terasa geli lagi. Pada saat dia ketakutan dan mengangkat tangannya ke atas, benda itu sudah diikat dengan cantik di kepalanya.
‘Ehehe.’
Melihat bagian belakang asap hitam itu lari seperti anak nakal, Seol Jihu tak punya pilihan selain mendesah pelan.
"Bukannya aku tak menginginkannya…"
Memang, siapa yang akan menolak hadiah yang begitu berharga? Hanya saja, dia tak punya hak untuk meminta hadiah seperti itu sejak awal. Tapi, dia memutuskan untuk menerimanya. Dia membungkuk ke arah makam sekali lagi, dan berbalik untuk pergi.
Mereka mungkin telah melarikan diri dari cengkeraman Parasite. Tapi, masih terlalu dini untuk mengatakan jika mereka sepenuhnya aman. Prioritas baru mereka adalah melarikan diri dari Forest of Denial tanpa mengalami insiden lain.
Seol Jihu berjalan maju tanpa satu pikiran pun menguasai pikirannya. Tapi, dia harus menghentikan langkahnya setelah melihat Teresa tiba-tiba berlutut.
"Yang mulia?"
"Jadi, ini memiliki efek seperti ini, ya."
"Apa kamu baik baik saja?"
"Jangan khawatir tentang aku, ini bukan apa-apa."
Teresa perlahan bangkit kembali, sambil menyeka bibirnya dengan punggung tangannya.
"Dibandingkan dengan pengejaran Parasite, sebanyak ini…"
Suaranya tiba-tiba semakin keras, sebelum matanya terbuka lebih lebar. Seol Jihu ingin bertanya padanya apa yang salah. Tapi, dia meletakkan jarinya di bibirnya terlebih dahulu.
"Ssst. Tolong diam."
Selanjutnya matanya menyipit ke celah. Dia mengangkat tombaknya dan mulai memindai sekelilingnya, hanya agar gerakannya sendiri berhenti tanpa peringatan juga.
Trickle, trickle…
Mereka mendengar suara air yang mengalir.
Mereka saling memandang dengan sedikit linglung. Apakah mereka perlu mengatakan sesuatu di sini? Seolah-olah mereka telah membuat janji sebelumnya, mereka berlari ke arah air yang mengalir itu.
Beberapa saat kemudian, mereka menemukan sebuah danau besar di mulut Forest of Denial. Itu dihubungkan oleh aliran kecil, dan permukaannya berkilau seperti cermin di bawah sinar matahari. Sementara, air itu sendiri begitu murni dan jernih, sehingga mereka benar-benar bisa melihat dasar danau.
Tapi, jangan berhenti sejenak untuk mengagumi pemandangan yang indah, mereka hanya mencelupkan kepala mereka langsung ke danau begitu mereka melihat tempat ini.
Gulp, gulp !!
Menyerup, menyeruput !!!
Mereka terengah-engah dan dengan gila minum air.
'Begitu lezat!!'
Air danau itu terlalu murni dan giginya menyegarkan. Rasanya bahkan manis. Semakin lama dia meminumnya, semakin basah tenggorokannya, dan rasanya seperti air menempel di lidahnya, seperti lem. Sensasi api yang menyala langsung padam, dan perutnya basah oleh dingin yang menyegarkan. Ini adalah ekstasi yang sangat kuat, yang tak bisa dijelaskan dengan kata-kata dalam bahasa manusia secara memadai.
'Sangat enak! Sangat enak!!'
"Pu-hahaaah!"
Teresa akhirnya mengangkat kepalanya dan tertawa terbahak-bahak ,setelah melihat Seol Jihu setengah jalan terendam di bawah danau untuk minum. Dia menahan napas hingga batasnya, untuk mengangkat air dan terlambat mengangkat kepalanya, sambil membentuk senyum malu-malu.
Dia tak tahu, jika air bisa merasakan selezat ini sampai sekarang. Dia benar-benar bahagia. Sebenarnya, dia mungkin mati karena kebahagiaan. Sejujurnya, dia dengan singkat berpikir, jika dia tak akan keberatan mati sekarang.
Keduanya minum sesuka hati. Tubuh mereka yang telah menuntut segala jenis kelembaban untuk waktu yang lama, mulai benar-benar terlena dalam relaksasi, sekarang mereka terkena air. Tapi kemudian, Teresa segera berdiri, seolah-olah hanya minum saja tidak cukup baginya. Dia membuang gaun dan mini chain armor ke tanah, dan kemudian…
"Eiii!"
Guyuran!
Dia melompat langsung ke air.
"Ah, aaaaahh… Huwaaang…”
Seluruh tubuhnya bergetar, dan dia mengeluarkan suara aneh.
"Apakah kamu tahu, betapa inginnya aku mandi ?!"
Dia bahkan meneteskan air mata, saat dia menyelam jauh di bawah permukaan ,sebelum muncul kembali. Melihatnya mandi seperti itu, Seol Jihu tak bisa menahan diri lagi. Mengikuti instingnya, dia menanggalkan pakaian dan celana dalam yang menguning, untuk menyelam ke dalam air danau.
"Euh… Euhuh-uhh !! ”
Seluruh tubuh Seol Jihu menggigil kuat. Dia sekarang mengerti, mengapa Teresa melakukannya lebih awal.
Sensasi air menyentuh tubuhnya yang terasa kotor dan berkeringat…
Singkatnya, menyegarkan. Jadi, begitu menyegarkan dan membuka mata, sehingga dia bahkan mungkin kehilangan akal di sini. Setiap kali dia merasakan air bersih mengalir melewati pangkal pahanya, hawa dingin yang indah ini menyapu seluruh tubuhnya. Dan dia hanya ingin menangis kegirangan, dan berguling-guling di lantai tanpa peduli di dunia.
Dia tenggelam hingga ke kepalanya, dan mulai mencuci tubuhnya dengan sangat tergesa-gesa. Dia menggosoknya dengan keras, menyebabkan nanah yang mengering, kotoran, serta keringat meleleh dari kulitnya. Dia merasa kasihan dengan populasi ikan yang tinggal di danau. Tapi tetap saja, dia tak berhenti membersihkan dirinya sendiri.
“Aaaaaah... Aku sangat senang... "
Teresa bersenandung dalam sukacita murni. Tatapan mereka bertemu, dan secara bersamaan, gemuruh tawa bahagia keluar dari mulut mereka. Itu sama sekali tak lucu. Tapi, mereka tak bisa menahan diri.
"Jauh lebih baik hidup, kan?"
Teresa bertanya dengan senyum lebar di bibirnya. Seol Jihu mengangguk, tapi kemudian, tatapannya berhenti bergerak tiba-tiba. Sang Putri sedang menikmati sinar matahari yang hangat, sambil menyapu rambutnya yang basah kuyup.
Apakah ini karena semua lapisan tanah yang terakumulasi akhirnya dihilangkan darinya?
Setelah mendapatkan kembali tampilan aslinya, bentuk telanjangnya sangat indah untuk dilihat. Kulitnya, basah dengan air dalam jumlah besar yang menetes ke bawah. Memantulkan sinar matahari dan memancarkan cahaya halus lembut dari kulit yang seperti buah persik ini. Leher dan bahunya melengkung anggun seperti anggrek liar. Dan tepat di bawah mereka, sepasang puncak yang dengan bangga membual kegembiraan yang tak tertandingi…
‘Sangat bagus! Tentu saja aku akan memberitahumu! Pertama-tama, dia 70D di dadanya, dan lingkar pinggangnya seperti…’
 Tiba-tiba, Seol Jihu mengingat kata-kata Ian, dan dia dengan cepat mengalihkan pandangannya. Dia juga tak lupa menyanyikan lagu kebangsaan Korea di kepalanya, hanya untuk mengalihkan pikirannya.
"Mm?"
Setelah melihatnya panik dan gugup seperti itu, Teresa perlahan-lahan menyadari apa yang sedang terjadi di sini. Senyum menyegarkan muncul di bibirnya.
“Apa kamu merasa malu? Kita sudah melihat hampir semua yang ada, untuk dilihat, bukan? "
Ya itu benar. Mereka agak terbiasa telanjang sekarang. dan pada malam hari, mereka berpelukan erat untuk tertidur.
"T-Tapi, itu itu, dan ini adalah sesuatu yang lain. Keadaan kita telah berubah, tidakkah Kamu setuju? "
Seol Jihu secara tak sengaja tergagap. Teresa menatapnya sebentar, tapi kemudian, sudut bibirnya menyelinap ke atas. Sekarang dia merasa segar dan hidup, garis berliku-liku muncul lagi. Dia dengan mudah membelah air dan mendekatinya, sebelum tiba-tiba mengeluarkan pertanyaan.
"Jadi apa yang Kamu pikirkan?"
"…??"
"Merah muda, kan?"
"…."
Jujur saja, dia memang melihat 'itu'. Dia tak bisa berpura-pura untuk tidak tahu apa yang dia bicarakan. Tapi, itu tak berarti, dia bisa memikirkan sesuatu untuk dikatakan saat ini.
"Bukan begitu? Atau Aku salah? "
Dia meremas dan menutup matanya tanpa sadar. Dengan itu, dia tak memandangnya untuk selamanya.
"Astaga. Oh, Aku... Ksatriaku tak ingin mengatakan apa pun. Apakah Kamu melanggar perintah langsung~? "
"… Aku ingin menghindari dihukum mati karena lèse-majesté, Yang Mulia."
"Apa yang kamu bicarakan? Kami tak memiliki undang-undang seperti itu. Bagaimanapun juga, Aku kira Kamu memang melihat 'itu', kan? "
Seol Jihu nyaris tak bisa menganggukkan kepalanya. Dia benar-benar tak ingin dituntun ke hidung olehnya. Sial baginya, Teresa tetap agak gigih sekarang, karena dia telah menggigit mangsanya.
“Hmm... Jadi, di mana kamu melihat, lalu? "
"Maaf?"
"Kamu tahu, kamu bilang kamu mengonfirmasi 'itu’ merah muda. Jadi aku bertanya padamu, bagian mana?"
Dia mengambil pose superhero… dengan tangannya memegang pinggang… dan dengan percaya diri bertanya padanya.
"Kamu sudah tahu."
"Sejujurnya aku tidak. Ini bukan hanya satu atau dua tempat, jadi bagaimana Aku bisa tahu? "
Teresa memutar-mutar rambutnya yang subur dengan jari-jarinya, sebelum mengangkat bahu. Sambil melakukan yang terbaik untuk menutupi pangkal pahanya, dia mengamati, dan melenyapkan senyum.
Kemudian…
‘Kenapa dia melakukan ini?’
Emosi tertentu mulai mendidih di dadanya. Dia ingat jika mereka masih di dalam Forest of Denial dan dalam hati berkata, "Ah, sial", tapi efeknya sudah diaktifkan.
‘Dia pasti tahu aku malu di sini, jadi mengapa?’
Api menyala di dalam dan tumbuh terlalu kuat baginya, untuk dikendalikan dalam sekejap.
‘Apakah dia menikmati mengolok-olok orang lain? Apakah kepribadiannya seperti itu?’
Seol Jihu berhenti menutupi dirinya. Dia berencana untuk membiarkannya meluncur, setelah beberapa saat. Tapi, dia tak bisa menahan lagi.
"Aku tak yakin."
“Eiii. Kamu bilang, kamu pernah melihatnya sebelumnya! ”
“Yah, aku memang melihat, tapi semuanya berjalan terlalu cepat. Aku tak bisa mengingat semua itu dengan baik. "
Seol Jihu mulai menjawab dengan nakal sekarang. Teresa merasakan ada sesuatu yang berubah, dan matanya berkedip kebingungan.
"Aku benar-benar tak yakin, jadi …. Ah, Putri, mungkin kamu bisa memberitahuku. ”
"Eh?"
"Tolong, katakan padaku dengan kata-katamu sendiri, di mana warnanya merah muda."
Melihatnya gugup sebagai balasannya, ekspresi kemenangan muncul di wajahnya berikutnya.
"Hnng."
Dia dengan cepat memulihkan ketenangannya dan menyilangkan lengannya, sambil menembakkan tatapan tajam padanya.
"Ohhh, jadi… kamu ingin aku memberitahumu secara pribadi. Itu saja?"
"Ya, Yang Mulia."
"Oho."
Dia menyeringai, ekspresinya sepertinya menyiratkan, "Kamu berani melawanku?"
"Tentu saja, tak seperti aku tak bisa memberitahumu, kan?"
Dia melihat sekelilingnya sebelum dengan ringan bertepuk tangan.
"Bisakah kamu bertanya padauk, apakah aku pernah melihat hantu sebelumnya?"
"Mengapa?"
"Tidak, jadi..., adil. Itu bukan permintaan aneh, kan? Kamu dapat mengajukan pertanyaan seperti itu, bukan? ”
"Tanyakan pada putri, apakah dia pernah melihat hantu sebelumnya?"
Meskipun dia merasa agak curiga ke mana arahnya, dia tetap melakukan apa yang diminta.
"Putri, apakah kamu melihat hantu sebelumnya?"
Saat itu, Teresa membentuk senyum yang menyegarkan, seolah-olah dia telah jatuh cinta pada pertanyaan itu.
"Ya."
Dan dia membalasnya.
"Kamu pernah menentangnya sebelumnya, kamu tak ingat?"
Untuk beberapa alasan, dia sangat menekankan satu kata di tengah. Yang terjadi kemudian adalah keheningan singkat.
"Ah."
Seol Jihu memiringkan kepalanya sedikit, tapi akhirnya, ekspresinya menegang seperti batu, dan kemudian…
Guyuran!
…Dia buru-buru menyelam di bawah air.
Pada hari itu, Seol Jihu mengangkat panji pemberontakannya untuk pertama kalinya, hanya untuk ditenggelamkan ke kedalaman lautan, dengan satu serangan terkonsentrasi dari Teresa.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us