Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_091

gambar

SCG_091


Bab 91. Setelah Badai Tiba, Datang Ketenangan


Seol Jihu dan Teresa Hussey tinggal di danau selama puluhan menit, tapi mereka tahu mereka tak bisa tinggal di sana lebih lama. Sekarang, setelah mereka memuaskan dahaga mereka dan mengisi kantong mereka dengan air, mereka dengan enggan meninggalkan danau.
Rasa sakit masih menusuk tubuh mereka, dengan setiap langkah yang mereka ambil. Tapi segalanya jauh lebih baik sekarang, karena mereka menghilangkan rasa haus mereka. Langkah-langkah mereka jauh lebih ringan, ketika mereka keluar dari Forest of Denial dan memanjat Napal hill. Tentu saja, mereka tak memaksakan diri dan beristirahat secara berkala, berjalan siang dan malam.
Pada malam ketiga sejak keberangkatan mereka dari Forest of Denial.
"Apa yang akan kamu lakukan, pertama kali ketika kembali?"
Teresa bertanya di tengah perjalanan malam mereka.
"Kapan aku kembali ke Haramark?"
Ada banyak hal yang ingin dia lakukan. bertemu teman-temannya, makan makanan lezat, dan minum minuman sampai dia tidak bisa menahannya lagi, mengobati luka-lukanya, pergi ke kuil, berlatih begitu dia pulih, dan…
"Eh?"
Tiba-tiba, dia merasa seperti sedang melupakan sesuatu yang penting…
‘Di masa depan, ketika kamu perlu pergi ke suatu tempat, di mana saja, hubungi aku dulu. Apakah kamu mendengarku?’
'Ah!'
Dia nyaris tak berhenti berteriak. Sebenarnya, Seol Jihu ragu-ragu untuk menghubungi Kim Hannah, sebelum dia berangkat untuk misi penyelamatan. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk tak melakukannya, karena wanita itu tak akan pernah menyetujui jika dia pergi.
Dia ingin menyelesaikan misi secara diam-diam dan berpura-pura tak tahu apa-apa tentang itu, tapi… yah, sekarang setelah hal-hal seperti ini terjadi. Ada sedikit atau tak ada kesempatan jika wanita itu tak akan tahu.
'Punggungku…'
Mengingat kekuatan tamparan Kim Hannah, Seol Jihu menghela nafas dalam hati. Teresa terus berbicara, tak tahu apa yang dipikirkan pemuda itu.
 "Apakah kamu ingin mengikutiku ke istana kerajaan?"
"Istana kerajaan?"
"Ya?"
Seol Jihu ragu-ragu. Dia pikir dia mungkin bisa bertahan hidup, jika dia meminta perlindungan dari Keluarga Kerajaan Haramark. Namun, dia segera menggelengkan kepalanya.
Menyisihkan apakah itu mungkin, dia tak bisa tetap terkurung di istana kerajaan selamanya. Seperti pepatah, 'semakin cepat semakin baik', dia tak ingin mengambil risiko lima tamparan menjadi dua puluh, hanya karena dia takut.
"Terima kasih, tapi… Aku pikir Aku akan melaporkan kembali ke Carpe Diem lebih dulu. Aku harus memberi tahu mereka, jika Aku hidup. "
"Jangan khawatir tentang itu. Kami akan mengundang mereka ke istana juga. "
"Tak apa-apa, tapi sebenarnya, aku ingin mengejutkan mereka."
Teresa agak terkejut.
“Kamu memiliki kepribadian yang aneh. Oke, kalau begitu, Aku akan memanggilmu nanti. "
Tampaknya, dia bersikeras ingin mengundangnya ke istana. Seol Jihu tak punya alasan untuk menolak, jadi dia mengangguk.
Jalan berumput tempat mereka berjalan segera terhubung ke jalan buatan lebar. Mereka kemudian bisa melihat dinding abu-abu berdiri tinggi di bawah langit malam. Meskipun mereka masih agak jauh darinya, tak diragukan lagi itu adalah dinding kastil.
Keduanya berhenti secara bersamaan. Selama beberapa menit berikutnya, mereka berdiri diam dan saling menatap.
Dinding kastil. Tanpa ragu, itu adalah Haramark.
***

Mereka akhirnya kembali ke Haramark. Begitu mereka memasuki kota dengan aman, Seol Jihu tak bisa menyembunyikan emosinya yang melonjak. Jalan-jalan yang menyatu dengan air kotor, bangunan-bangunan tua dan bobrok diselimuti kegelapan, semuanya terlihat olehnya.
Mungkin karena sudah malam, hanya ada beberapa orang di jalanan. Teresa dan Seol Jihu melintasi jalan berdampingan, hanya berpisah begitu mereka tiba di alun-alun.
Mereka saling menatap lekat-lekat. Apakah kata-kata itu perlu? Tiba-tiba Teresa mengulurkan tangannya.
"Selamat."
Itu bukan ‘Dilakukan dengan baik’ atau ‘Kamu melakukannya dengan baik’, tapi ‘Selamat ’. Seol Jihu meraih tangannya dengan kuat. Telapak tangan Putri membawa kehangatan yang sebelumnya tak ada.
"Selamat untukmu juga."
"Istirahatlah dengan baik. Aku akan memanggilmu segera ke istana, jadi jangan menolak. "
"Mengapa Aku harus?"
"Hehe, kamu bisa menantikannya."
Teresa mengedipkan mata. Sepertinya, dia mengacu pada hadiah.
‘Aku ingin tahu, berapa banyak yang ia rencanakan untuk diberikan…’
Seol Jihu tertawa kecil. Dia baru saja akan bercanda bertanya, "Haruskah aku menunggumu di tempat tidur?", Tapi, dia dengan cepat menelannya kembali. Dia harus kembali dan beristirahat sesegera mungkin. Jadi, dia tak ingin membuat dirinya dalam masalah, dengan membuat pernyataan yang bodoh dan menggoda.
Setelah mengucapkan selamat tinggal, keduanya berbalik. Teresa menuju ke istana, sementara Seol Jihu menuju ke kantor Carpe Diem.
"Mengapa tubuhku terasa begitu berat?"
Apakah itu karena tubuhnya tak lagi tegang? Kelelahan yang menumpuk di dalam dirinya sepertinya meledak, ketika dia memasuki kota, saat tubuhnya kehilangan kekuatan. Dia menggunakan tombaknya sebagai tongkat berjalan, untuk dengan paksa menyeret kakinya ke depan.
Ketika sebuah bangunan yang dikenalnya memasuki pandangannya, dia mulai menangis. Selangkah demi selangkah, dia berjalan dengan susah payah, sebelum mendorong pintu di ambang pingsan.
Tung!
"Hah?"
Pintunya terkunci. Dia mencoba memutar gagang pintu lagi, tapi pintu tak bergerak sedikit pun.
"Tak ada siapa-siapa di sini?"
Kwang, Kwang.
Dia mengetuk pintu, tapi tak ada jawaban.
'Mungkinkah?'
Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di kepalanya. Mungkinkah Chohong pergi ke laboratorium untuk menyelamatkannya?
‘Dia tak bisa, kan? '
Bagaimanapun juga, dia tak punya pilihan selain untuk kembali.
'Sial….'
‘Jika Aku tahu tidak ada orang di rumah, Aku akan mengikuti Putri ke istana.’
Sebuah penyesalan yang terlambat datang. Seol Jihu menggerutu ke dalam, dan setelah berjalan menuruni tangga, dia menghela napas dan menatap ke langit. Matanya melihat bangunan di sisi lain kantor Carpe Diem.
"Aku rasa sudah selesai…"
Dia menjadi penasaran siapa yang pindah, tapi itu hanya berlangsung sesaat. Dia memukul bibirnya dan berbalik. Sekarang setelah hal ini terjadi, dia hanya memiliki satu tempat lain untuk pergi. Segera, Seol Jihu tiba di kuil Luxuria, setelah perjalan dengan berat dan menyeret kakinya masuk dengan susah payah.
"Um…"
Wanita yang tertidur di meja resepsionis membuka matanya. Ketika matanya yang mengantuk melihat pemuda yang bersandar pada tombak biru, matanya membelalak kaget.
Dia nyaris tak berhasil mengucapkan kata-kata berikutnya.
"Aku akan mencari perawatan…"
***

Seol Jihu hampir diusir, karena dia melepaskan seluruh pakaiannya, ketika Priest perempuan memintanya untuk menunjukkan padanya, semua luka-lukanya. Dan itu membuatnya berteriak. Syukurlah, dia berhenti berteriak dalam lima detik, dan setelah memperhatikan gravitasi dari luka di tubuhnya. Dia buru-buru memanggil priest yang lebih baik.
Setelah diantar ke ruang perawatan darurat, Seol Jihu mempertahankan kewarasannya, saat dia dipukul dengan rentetan pertanyaan. Dia harus berbaring di tempat tidur yang nyaman untuk pertama kalinya, dalam waktu yang lama. Tapi, otaknya menolak untuk membiarkannya tertidur dengan mudah.
Pengejaran selama beberapa hari telah membuat tubuhnya terbiasa tidur di luar. Tentu saja, ruang perawatan keras yang tak perlu, juga ada hubungannya dengan itu.
"Semprotkan lebih banyak air penyembuhan!"
"Kembali, samping…. Luka-lukanya setidaknya tujuh hari. Kami akan mencoba Massive. "
"Tunggu! Bahu dan paha kirinya adalah… A-Apa-apaan ini !? Apa yang terjadi padanya!?"
"Ini… Sepertinya, dia menerima perawatan darurat. ”
Seol Jihu tertawa kecil. Cara semua orang berlari dengan berteriak, membuatnya merasa seperti berada di ruang UGD yang sebenarnya.
‘Apakah lukaku seburuk itu?’
Pada saat itu, pembicaraan di ruangan itu tiba-tiba berhenti. Seol Jihu sedang menatap langit-langit dengan mata menyipit. Tapi ketika ruangan tiba-tiba terdiam, dia memiringkan kepalanya ke samping.
‘Apakah perawatannya sudah selesai?’
Sekarang dia memikirkannya, dia merasa seperti seseorang menatapnya sejak beberapa waktu yang lalu.
"Aku tidak bisa percaya ini, sungguh…"
‘A-Apa? Siapa itu…?'
Dia hampir tak bisa melihat sekilas sosok itu.
'Mengapa?'
‘Aku mungkin setengah mati, tapi Aku kembali hidup-hidup, bukan?’
Sementara dia merasa agak sedih, dia melihat jubah Priest strapless yang tampak seperti gaun putih, bersama dengan rambut panjang berwarna ebony.
"Chung Chohong?"
Tidak, Chung Chohong tak berpakaian seperti itu. Untuk beberapa alasan, Seol Jihu merasa seolah-olah dia melihat jubah itu sebelumnya.
"Bodoh… Aku sangat khawatir…"
Suaranya menjadi lemah. Seol Jihu menajamkan telinganya, untuk mendengarkan gumamannya. Saat itulah tangan itu dengan lembut menyentuh dahinya. Dia mungkin salah, tapi tangan itu tampaknya gemetar hebat. Segera…
"Cure Critical Injury."
Suara yang akrab terdengar…
Paaat!
Dan penglihatannya menjadi putih. Cahaya yang meletus keluar dari ruangan, dan bahkan mewarnai lorong putih. Menonton adegan ini, Seol Jihu tk bisa menyembunyikan keterkejutannya. Dia belum pernah melihat cahaya yang indah dan cemerlang seperti itu.
Segera, dia menutup matanya, merasakan cahaya merembes ke setiap sudut tubuhnya. Kesadarannya yang berkedip, akhirnya terputus. Setelah berhari-hari waspada, otaknya akhirnya tertidur. Seol Jihu meninggalkan tubuhnya, karena rasa kantuk yang membanjiri kesadarannya. Wajahnya yang tertidur menunjukkan senyum yang lebih bahagia daripada orang lain di dunia.
***

Pagi itu, Keluarga Kerajaan Haramark membuat pengumuman resmi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Isi dari pengumuman tersebut adalah kembalinya 'Seol' dan 'Teresa Hussey' pagi itu. Dengan ini, setiap anggota yang berpartisipasi dalam misi penyelamatan telah kembali hidup-hidup.
Keluarga Kerajaan Haramark menambahkan beberapa detail lagi. Yang pertama adalah keduanya bekerja sama dengan Federacy selama pelarian mereka. Yang kedua adalah mereka menghancurkan laboratorium Delphinion Duchy, markas besar fasilitas produksi massal Parasite. Yang terakhir adalah mereka telah berhasil kembali, setelah menerobos peningkatan pengepungan Parasite.
Itu adalah bonus tambahan, jika rencana Parasite telah digagalkan dan pasukan mereka dipotong sangat besar.
Berita…
"Hei! Chohong! Chohoooooong! "
-O-Orang Tua? Ada apa dengan ini? Apakah Kamu minum ini pagi-pagi?
"Di mana… Tidak, dia baru saja kembali! Cepatlah! ”
-Apa itu? Aku sudah bilang, aku harus…
"Seol kembali! Seol kembali! "
-A-Apa?
Tak hanya menyebar di Haramark …
“Bagaimana dengan Kuil Luxuria? Bukankah Ratu Es itu mengatakan, dia akan menemukannya, apa pun yang terjadi? Dia bahkan mengatakan akan bergerak kembali, jika dia ditemukan. ”
"Ya, Nona, kami sedang menyelidiki masalah ini. Tampaknya benar, jika dia selamat dengan kekuatannya sendiri. Bagaimanapun, Kuil Luxuria masih dalam tahap persiapan mereka, dan tak pernah meninggalkan Haramark. ”
“Hmm… Pergantian peristiwa yang menarik. Siapa nama pria itu lagi? "
"Itu Seol. Ah, ngomong-ngomong, Aku mendengar berita yang agak menarik hari ini. ”
"Berita menarik?"
"Pemuda itu bernama Seol. Tampaknya Putri Luxuria secara pribadi merawatnya. ”
Tapi, juga di Scheherazade dan kerajaan lainnya. Dalam waktu kurang dari satu hari, berita tentang prestasinya menyebar ke mana-mana, bahkan mencapai tanah Federacy dan Parasite.
Namun, pembicaraan dunia adalah…
"Zzz…"
…Saat ini, dia sedang berkeliaran di tanah impiannya. Bahkan setelah tidur sepanjang hari, dia tak menunjukkan tanda-tanda bangun. Begitu tubuhnya yang kurang tidur merasakan tidur yang sesungguhnya, dia menginginkannya tanpa henti.
Seol Jihu saat ini merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Dia tak tahu mengapa, tapi ada kehangatan lembut yang terus-menerus memeluk tubuhnya. Tidak, itu tak cukup untuk menggambarkan sensasi ini. Itu nyaman, santai, memurnikan… Jika ada esensi kehangatan di dunia, dia dengan tegas percaya, ini harusnya itu.
Ditambah lagi, meski terkadang membuatnya sesak napas, ada juga sesuatu yang lembut dan licin. Benda yang luar biasa lembut dan elastis ini juga memiliki ukuran yang cukup besar. Setiap kali Seol Jihu membenamkan wajahnya dalam kelembutan ini, kenyamanan dan kebaikan tak dikenal memasuki otaknya.
"Ini kebahagiaan."
Dia menjadi lesu, begitu banyak, sehingga dia berpikir tak apa-apa untuk mati seperti ini. Bahkan ketika dia bangun, dia langsung tertidur karena kesenangan.
Bukan itu saja.
"Sini. Aaaah…”
Cahaya itu hanya menakutkan pada awalnya. Tumbuh lebih lembut seiring berjalannya waktu. Dan yang lebih penting, ada saatnya dia berbicara dalam mimpinya, seperti manusia sejati. Dia hanya melakukan apa yang diperintahkan, dan makanan lezat akan masuk ke mulutnya.
‘Mm… baunya luar biasa. Apakah itu bubur? "
Seol Jihu mengendus berulang kali dan membuka mulutnya, seperti bayi yang menunggu untuk disuapi. Seperti yang diharapkan, bubur hangat dengan lembut memasuki mulutnya. Seol Jihu masih percaya, dia sedang bermimpi sambil menelan ludah.
"Lezat, lezat…"
Namun, dia tak pernah lengah. Ada saat-saat ketika aroma pahit tercampur dengan makanan.
‘…!’
Begitu dia merasakannya, dia akan segera menutup mulutnya. Tak masalah, apakah dia makan makanan lezat sebelumnya. Sama seperti sekarang.
"H-Hei…"
Cahaya itu terkejut.
"Bagaimana kamu tahu, jika itu obat …"
Dengan ini, Seol Jihu menjadi yakin. Dia berterima kasih kepada orang yang merawatnya, tapi dia membenci obat.
"Ayo, kamu harus makan ini setelah makan."
"…."
“Jangan seperti itu. Apakah Kamu tahu, betapa berharganya ramuan ini? Jadilah baik, oke? "
"…."
"Ayolah. Katakan, aaaah…”
"…."
Seol Jihu tutup mulut sebagai protes, tapi suara itu terus membujuknya. Akhirnya, dia menyerah pada tekanan lembut dan membuka mulutnya.
"Euuuuh…"
Laki-laki itu meringis. Setelah nyaris tak berhasil memberinya obat, orang misterius itu menghela nafas panjang.
"Sungguh… kapan kamu akan tumbuh dewasa?"
Dia bisa mendengar suara itu mengatakan sesuatu, tapi dia mengantuk sekarang, karena dia makan sesuatu. Setelah menguap besar, Seol Jihu menggali kehangatan. Dia tak pernah membayangkan, jika seseorang membelai rambutnya dan menepuk pundaknya, bisa terasa sangat baik.
"Ini kebahagiaan!"
Seperti kata pepatah, 'setelah badai, datang ketenangan', Seol Jihu benar-benar menikmati kehidupan bahagia yang sekarang ia miliki. Tentu saja, dia tak punya cara untuk mengetahui, apa yang sedang terjadi di dunia luar.
***

Seoul, markas besar Sinyoung Pharmaceutical.
"Ya ya…. Hari ini jam 6:25 malam. Ya Aku mengerti."
Klik.
Suara telepon yang menggantung bisa terdengar.
"Hm…"
Kim Hannah memiliki ekspresi aneh, ketika dia melihat ke bawah, ke telepon kantor di mejanya.
‘Seol Jihu.’
Dia sudah lama tahu jika lelaki itu bergabung dengan misi penyelamatan, tanpa memberitahunya. Tentu saja, sudah terlambat untuk menghentikannya. Dia baru saja menerima laporan, jika dia telah kembali hidup-hidup. Karena dia memiliki masalah mendesak untuk diurus di Bumi, berita kembalinya Seol Jihu telah terlambat.
Bagaimanapun juga, dia lega mendengar jika dia kembali hidup-hidup. Benar, dia merasa lega…
"Ehew."
Kim Hannah menutupi wajahnya dengan tangannya.
"Kamu bajingan…"
Dia sudah mendapatkan perhatian yang tak perlu karena Tanda Gold-nya. Tapi masalah yang dia sebabkan kali ini terlalu besar, untuk diabaikan oleh siapa pun. Masalah ini berada pada skala yang sama sekali berbeda, dibandingkan dengan pertahanan Benteng Arden. Karena akan memengaruhi seluruh Paradise, tak mungkin namanya tidak akan menyebar.
Sudah jauh melampaui kemampuan Kim Hannah, untuk berurusan dengan itu semua sendirian. Meskipun Seol Jihu masih tak sadar, Paradise bukanlah dunia yang sederhana. Karena Earthling dapat menggunakan poin prestasi untuk membawa barang-barang Paradise kembali ke Bumi, banyak kelompok berkepentingan, yang berjuang melawannya dalam kekacauan.
Ada alasan, mengapa Paradise menampung organisasi-organisasi besar dan keras dari Bumi. Jika seseorang beruntung, dia harus berhati-hati tak hanya di Paradise, tapi juga di Bumi.
Kim Hannah baru saja menerima telepon dari sekretarisnya, mengatakan kepadanya jika Ibu Negara ingin melihatnya. Kim Hannah hanya bisa datang dengan satu alasan yang busuk, karena tiba-tiba ingin melihatnya.
"Huu…"
Kim Hannah menampar pipinya dengan putus asa. Itu adalah keberuntungan, bukan, keajaiban dari surga, jika Putri Luxuria merawat Seol Jihu.
Seo Yuhui tak diragukan lagi salah satu Earthling paling berpengaruh di Paradise. Meskipun dia sudah pensiun dari jabatannya sejak lama, kemampuan, ketenaran, pengaruh, dan manajemen-nya tak pergi ke mana pun. Dia akan bisa menjadi perisai yang lebih kuat, daripada Earthling lainnya.
Kim Hannah menghela nafas lega, ketika dia mengetahui Seo Yuhui mengajukan diri untuk membantu. Pada saat yang sama, dia tak bisa untuk tidak bertanya-tanya.
"Kenapa dia melindungi Seol Jihu?"
Kim Hannah yakin, keduanya tak memiliki hubungan sebelumnya. Tak ada yang bernama Seo Yuhui di antara jaringan pertemanan, keluarga, dan kenalan Seol Jihu. Bahkan, Seo Yuhui adalah seorang wanita yang dibungkus selubung misteri. Praktis tak ada yang tahu identitasnya di Bumi.
"Apakah dia mencoba membesarkannya?"
Itu tentu saja mungkin. Dari Earthlings yang diakui berperan aktif dalam konflik Paradise, lebih dari beberapa telah bersilang tangan. Bagaimanapun juga, bahkan Sung Shihyun adalah pekerjaannya.
Berpikir seperti ini, Kim Hannah bisa mulai mengerti. Tentu saja, dia punya terlalu banyak barang di piringnya saat ini, untuk berpikir terlalu dalam. Untuk saat ini, dia memutuskan untuk fokus pada masalah yang dihadapi.
"Aku harus menarik rencana ke depan."
Tapi sebelum itu, ada sesuatu yang perlu ia lakukan.
"Bajingan, tunggu sampai aku melihatmu lagi."
Matanya berkedip dengan cahaya dingin dan suram.
"Aku akan menunjukkan padamu."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us