Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_093

gambar

SCG_093


Bab 93. Kecanduan (2)


Sementara ruang perawatan ramai dengan pengunjung, Ayase Kazuki tetap diam dengan punggung bersandar ke dinding.
'Ini cukup ramai di sini, ya…'
Dia menemukan situasinya cukup gaduh, tapi dia terkejut pada saat yang sama.
"Aku dengar dia adalah Warrior Level 2."
Hampir setiap orang di ruangan itu adalah Earthling yang terkenal. Melihat bagaimana mereka semua berharap agar pemuda cepat pulih, Ayase Kazuki dapat dengan mudah menebak, jika mereka memiliki semacam hubungan dengan pemuda ini. Dengan kata lain, orang-orang ini adalah teman dari Earthling yang dikenal sebagai Seol.
‘Hm?’
Ketika dia berbalik dan berpikir sudah waktunya dia pergi, dia melihat seorang wanita mengintip ke dalam ruangan, melalui celah setengah terbuka di belakang pintu.
'Itu!'
Kazuki terkejut dalam hati, tapi memiringkan kepalanya pada saat yang sama. Wanita itu sedang menatap seorang pria di ruangan itu. Matanya tertuju padanya, agak tak nyaman. Alih-alih menjadi sedih, dia terlihat lebih khawatir.
"Siapa yang dia lihat?"
Mengikuti garis pandang wanita itu, Kazuki mengalihkan pandangannya, yang mendarat di pemuda yang duduk di tempat tidur. Pemuda itu berbicara dengan senyum cerah, sambil sesekali tertawa terbahak-bahak. Dia berkata jika dia sepenuhnya pulih, dan dia tampak sehat secara mental juga.
"Sepertinya tak ada efek yang bertahan lama…"
Kazuki berbalik ke pintu dan tatapannya bertemu dengan wanita itu. Kazuki dengan cepat membuka lengannya yang disilangkan, dan dengan hormat membungkuk. Wanita itu tersenyum lembut dan membungkuk kembali sebelum berbalik.
***

Ayase Kazuki adalah orang pertama yang pergi. Mengikutinya, para pengunjung mulai kembali satu per satu. Kembalinya Seol Jihu yang aman adalah sesuatu untuk dirayakan. Tapi, sulit untuk melihatnya sebagai akhir yang benar-benar bahagia. Hilangnya Arch Shooter Level 5, Edward Dylan, adalah kenyataan yang dingin dan keras.
Kehilangan pemimpin tim adalah masalah konsekuensi serius, terutama jika pemimpin itu adalah seorang High Ranker. Itu tak berbeda dengan kehilangan kapten kapal di tengah perjalanan.
Itu adalah fakta yang tak dapat disangkal, jika Carpe Diem tak lagi memegang posisi yang dulu. Lagi pula, tak ada yang cukup gila untuk mempercayakan misi penting pada tim dengan hanya tiga Warrior.
Ketika pengunjung dengan sengaja pergi, ruang perawatan akhirnya ditinggalkan, hanya dengan tiga orang tersisa. Begitu keributan mereda dan keheningan turun ke ruangan, Seol Jihu merasa agak pahit. Dia tak bisa membantu, tapi dia berpikir betapa bahagianya dia, jika Dylan ada di sini bersama yang lain.
"Kenapa kamu begitu tertekan?"
Chohong pasti tak menyukai, bagaimana dia bertindak, saat dia berteriak dengan ekspresi tak senang.
“Angkat pundakmu! Buka dadamu! Misi itu berhasil. Kita menyelamatkan tiga orang lainnya. Kamu bahkan mengacaukan rencana Parasite dengan sangat baik. Apakah Kamu tahu, seberapa besar dampak yang Kamu sebabkan di Paradise? ”
"Dia benar, Seol. Tak ada alasan bagimu untuk merasa bersalah. Tidak, kamu harus bangga. Dylan pasti akan mengatakan hal yang sama. "
Hugo juga ikut.
"Dylan."
Seol Jihu dengan hati-hati mengangkat suaranya, setelah mendengarkan pelan.
"Dia baik-baik saja… kan?"
"Jika kamu berbicara tentang penalti… yah."
Hugo menggaruk hidungnya.
"Ini tak akan mudah. Perasaan kekosongan dan kehilangan yang Kamu rasakan, ketika Kamu kehilangan ingatan tentang Paradise, adalah sesuatu yang sulit untuk dihadapi, bagi kebanyakan orang. "
"Kemudian…"
"Tapi jika itu dia, aku yakin dia akan bisa mengatasi semua kesulitan. Aku percaya pada Dylan. "
Hugo melanjutkan dengan suara tegas.
"Yang penting Dylan kembali ke bumi sebagai manusia. Kita harus fokus pada itu. "
Kata-kata Hugo menyentuh Seol Jihu. Dia benar-benar berharap, Dylan bisa mengatasi hukuman yang terkenal itu. Tidak, dia yakin Dylan akan bisa mengatasinya.
Seol Jihu mengepalkan tangannya. Sejenak keheningan terjadi, sebelum Chohong membuka mulutnya.
"Apa yang akan kamu lakukan mulai sekarang?"
Seol Jihu sedikit terkejut. Apakah dia berbicara tentang masa depan Carpe Diem? Dia ingin bertanya padanya tentang itu sendiri. Dia tak pernah berharap, dia menjadi orang yang mengajukan pertanyaan itu.
"Hugo dan aku akan kembali ke Bumi untuk saat ini." Chohong melanjutkan, "Kami, yah, sedikit lelah. Kami ingin istirahat … dan kami juga perlu waktu untuk mengatur pikiran kami. "
"Apakah kamu membubarkan Carpe Diem?"
"Apa yang kamu bicarakan?"
Chohong mendengus dan melambaikan tangannya.
"Aku hanya mengatakan, kami harus beristirahat, karena kita baru saja menyelesaikan misi besar. Jangan menyimpulkan yang lain. "
Untungnya, tampaknya Chohong tak punya rencana untuk membubarkan Carpe Diem. Seol Jihu secara internal menghela nafas lega.
"Oh, juga, aku harus memberitahumu sesuatu."
Hugo yang memegang tangannya dalam keranjang, tiba-tiba berbicara, seolah-olah dia baru saja mengingat sesuatu.
"Miss Foxy ingin kami menyampaikan pesan padamu. Dia berkata, kamu harus datang ke Bumi, ketika kamu bangun. "
"Nona Foxy…. Maksudmu, Kim Hannah? ”
Seol Jihu bertanya dengan heran.
"Ya. Aku juga terkejut. Siapa yang tahu, Kamu dikontrak ke Sinyoung? "
"Tidak, bukan aku."
"Kamu bukan?"
"Tidak, mereka memang memintaku, tapi aku menolak. Kim Hannah dan Aku hanya memiliki kontrak pribadi di antara kami. "
"Kamu menolak? Dan Kamu menanda-tangani kontrak dengan Nona Foxy? "
"Ya."
Mata Hugo membelalak kaget. Kemudian, tangannya mulai bergerak lagi. Dia mengambil buah yang matang dan bergumam kagum.
"Wow… aku tak percaya Kamu menolak Sinyoung. Ah, well, aku rasa Kamu adalah Tanda Gold. ”
Dia menggigit buah dan mulai tertawa.
"Tetap saja, aku benar-benar terkejut."
"Mengapa? Apakah dia mengatakan sesuatu? "
"Tidak, bukan itu… Kik! Jangan salah paham, tapi… kenapa semua wanita dalam hidupmu gila? "
'Gila?'
"Apa artinya?"
Chohong pasti penasaran juga. Hugo terus terkekeh sambil menunjuk Chohong dengan dagunya.
"Maksudku, Kamu memiliki empat dari Six Crazies Paradise di sekitarmu."
"Empat dari Six Crazies Paradise? Eh, Nona Foxy, Maria Yeriel, Claire Agnes… ah, Kamu benar. "
Chohong menghitung dengan jari-jarinya dan akhirnya tertawa terbahak-bahak.
"Dia dikontrak untuk satu, dan dua datang mengunjunginya! Dia, dia kacau! Apakah kita akan menemukan mayatnya, suatu hari di lorong di suatu tempat? Puhahaha! "
Chohong terkekeh saat dia memukul punggung Seol Jihu.
"Siapa yang satunya? Ah! Cinzia! Cinzia noonim! Puhahaha! "
Tapi karena suatu alasan, Hugo sama sekali tak tertawa.
"…."
Bahkan, dia menatap Chohong dengan ekspresi yang merupakan campuran dari kepahitan dan kebingungan. Bibirnya berkedut, seolah ingin mengatakan sesuatu padanya. Tapi, dia hanya mendecakkan lidahnya dan menggigit buah itu lagi.
“Hati-hati, Seol, terutama yang dekat denganmu. Aku tak bercanda."
Dia berbisik kepada Seol Jihu sambil mengunyah buah. Seol Jihu balas tersenyum masam.
"Tapi menyebut mereka gila… bukankah itu agak kasar?"
"Kasar? Apakah Kamu tahu, sudah berapa lama Aku mengenalnya? Gila tak cukup untuk menggambarkannya. Julukannya adalah Slaughter Maiden. Gadis Pembantai! Itu bahkan bukan Battle Maiden. "
"S-Slaughter Maiden?"
Sementara Chohong sedang sibuk tertawa terkekeh-kekeh dengan kedua tangan di atas perutnya, kedua lelaki itu saling berbisik.
"Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya? Dia bertindak malu-malu dan tak bersalah di sekitarmu. Sangat."
"Chohong? Coy? Eii, dia hampir memukulku hari ini. Padahal, aku terluka. ”
"Persis! Itu hampir tak dianggap sebagai kemarahan. Setidaknya, harus sepuluh kali lipat apa yang Kamu lihat hari ini untuk mengatakan, 'Ah, dia benar-benar terpicu hari ini'.”
'Sepuluh kali?!’
Seol Jihu tidak bisa mempercayainya. Dia segera mengaktifkan Nine Eyes dan melirik Chohong.
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Chung Chohong
Tanggal dipanggil
18 November 2015
Nilai Tanda
Merah
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 22
Tinggi / Berat
170,2 cm / 58,6 kg
Kondisi Saat Ini
Bagus
Kelas
LV. 4 (Divine Champion)
Kebangsaan
Hong Kong (Area 7)
Afiliasi
Carpe Diem
Alias
Go-stop, Slaughter Maiden, Six Crazy, Chung Tricked-Again.

'Hah?'
Itu benar. Seol Jihu baru saja membaca stats window Chohong, tapi kemudian matanya melihat laci yang hancur di sebelah tempat tidurnya. Tiba-tiba, hawa dingin mengalir di punggungnya.
"Ah, aku belum tertawa sekeras itu."
Chohong akhirnya memegangi dirinya dan menyeka air matanya.
"Ngomong-ngomong, Kamu akan pergi, kan?"
"Hm?"
"Ke bumi."
Seol Jihu tiba-tiba merasa dia tertangkap basah.
"Halo? Kamu tak perlu kembali? Kontraktor-mu memanggil-mu, Kamu tahu. ”
"Uh, ya… Aku akan menelponnya."
"Apa yang kamu bicarakan? Bagaimana Kamu akan memanggil seseorang di Bumi dari sini? Apa, apakah ada sesuatu yang perlu Kamu lakukan? Mengapa Kamu terdengar enggan untuk kembali? "
"Putri Teresa berkata, dia akan mengundangku ke istana."
"Siapa peduli? Itu bisa nanti, begitu Kamu kembali. "
Seol Jihu kehilangan kata-kata dan hanya bisa terbata-bata. Chohong merasa ada yang tak beres, dan alisnya terangkat.
"Kamu… apakah kamu benar-benar tak ingin kembali?"
"T-Tidak."
Seol Jihu menjawab secara refleks, tapi dia tak bisa menyembunyikan sedikit pun keraguannya. Saat itulah Seol Jihu memperhatikan jari-jarinya gemetar, dan menyembunyikannya di bawah selimut.
Sejujurnya, dia ingin mengatakan pada wanita itu, jika dia tak ingin kembali. Dia tak tahu kenapa. Hanya saja, ketika dia berpikir tentang meninggalkan Paradise… rasa penolakan naluriah membengkak di dalam dirinya. Dia merasakan dadanya sesak, dan bahkan merasa sedikit cemas.
Tapi dia tak bisa memaksakan diri untuk mengatakan semua ini. Jika dia melakukannya, dia tahu Chohong akan bertanya mengapa. Dia tak ingin berbohong, tapi dia juga tak ingin mengatakan yang sebenarnya.
'Tidak.'
Sekarang dia memikirkannya, dia harus kembali setidaknya sekali. Sulit untuk mengatakan, dia dalam posisi aman di Bumi. Dan juga, dia memperkirakan akan lebih mudah untuk menemukan pengetahuan dasar tentang pelemparan tombak dan sirkulasi energi di Bumi.
Berpikir seperti ini, dia merasa sedikit lebih baik.
‘Benar, jika aku ingin hidup di Paradise…’
"Tentu saja, aku akan kembali. Aku memiliki beberapa hal untuk diurus, jadi mungkin perlu beberapa saat sampai Aku kembali. "
"Ya, aku yakin itu. Jangan khawatir tentang itu, dan santai saja. "
Chohong menghapus kecurigaannya, mendengar jawaban langsung Seol Jihu. Seol Jihu tersenyum. Dia sudah bersemangat, ketika dia berpikir tentang belajar Mana Spear dan Mana Sirkulasi begitu dia kembali.
***

Arah baru Carpe Diem terungkap. Tiga anggota yang tersisa memutuskan untuk beristirahat, dan menggunakan waktu untuk memikirkan masa depan.
Chohong dan Hugo mengatakan mereka akan kembali ke Bumi hari ini. Seol Jihu mengira, dia seharusnya tak membuang waktu lagi. Setelah meminta Chohong untuk membawakan tas-nya, dia menghubungi Kim Hannah melalui bola kristal komunikasi yang ia berikan padanya.
"Dia tak mengangkat…"
Namun, dia tak bisa menghubungi wanita itu. Sepertinya, dia masih belum kembali dari Bumi. Dia meraih pakaian yang dibawa Chohong, dan meninggalkan ruang perawatan. Karena dia tak di rumah sakit, dia tak perlu melalui prosedur formal untuk izin pergi. Tetap saja, dia harus membayar untuk perawatan yang diterimanya.
"Sepertinya tubuhku menjadi jauh lebih baik."
Seol Jihu meretakkan lehernya dan mengayunkan tangannya, hanya untuk terkejut melampaui kepercayaan. Tubuh fisiknya terlalu sehat. Semua lukanya tertutup, dan meskipun dia mungkin saja salah, dia merasa seperti Mana yang beredar, lebih intens dari sebelumnya.
Secara keseluruhan, rasanya seperti dia bertenaga, hampir seperti dia menggunakan potion atau pil berharga. Namun, dia tak bisa mengingat apa pun, tentang priest yang menyembuhkannya. Itu karena, dia tak melakukan apa-apa selain tidur setelah melihat cahaya terang itu.
Yang mengatakan, dia tahu seseorang telah merawatnya dalam-dalam selama 24 jam, saat dia tertidur atau hampir tak bangun.
"Siapa itu?"
Untuk membayar perawatannya dan berterima kasih kepada priest yang merawatnya, Seol Jihu menuju ke meja resepsionis kuil. Namun, dia menemui kesulitan yang tak terduga.
"Dia tak di sini?"
"Tidak, dia bilang dia punya sesuatu yang mendesak untuk diurus."
"Lalu bisakah aku setidaknya tahu namanya?"
"Aku minta maaf, itu bukan sesuatu yang bisa Aku ungkapkan tanpa izinnya."
Dia bahkan diberitahu jika dia tak perlu membayar. Rupanya, siapa pun yang memperlakukannya telah memberi para priest perintah tegas, untuk tak menerima pembayaran. Meski begitu, Seol Jihu tetap gigih, dan wanita resepsionis itu akhirnya mengatakan, jika biaya perawatan setidaknya satu koin Gold. Seol Jihu tak bisa menyembunyikan keterkejutannya, ketika dia mendengar itu.
‘S-Sungguh menakjubkan orang yang merawatku…’
Pada akhirnya, dia menyerah dan berdiri di depan gerbang teleport. Dia mengatakan pada dirinya sendiri, jika kembali adalah pilihan yang tepat, tapi dia masih ragu-ragu.
“Jangan mengharapkan apa pun. Jangan mengharapkan apa pun.”
Dia bergumam pada dirinya sendiri beberapa kali, sebelum mempercayakan dirinya pada cahaya biru.
***

Kembali ke Bumi.
Dia pernah mengalaminya sebelumnya, tapi dia tak bisa menahan perasaan aneh. Bukannya dia tak terbiasa dengan sensasi kembali. Dia tak terbiasa dengan kamar bersih, tepat saat dia kembali.
"Berapa lama aku pergi?"
Dia melihat sekeliling kamarnya, seolah dia berdiri di tempat orang lain. Dia kemudian menemukan teleponnya tergeletak di tanah. Mungkin karena pengingat terus-menerus untuk tak mengharapkan apa pun yang ia gumamkan di kepalanya, tangannya tak segera meraihnya. Dia tahu, dia hanya akan kecewa. Tapi, dia masih membutuhkan ponselnya, jika ingin menghubungi Kim Hannah. Seol Jihu memukul bibirnya dan mengangkat telepon.
"Sepertinya masih pagi…"
Ketika dia membuka jendela, dia disambut oleh sinar matahari yang terik. Dia mengerutkan alisnya, saat udara panas pengap masuk.
Itu awal Mei. Cuaca terlalu panas mengingat musim panas baru saja dimulai.
"Aku rasa, aku kembali."
Dia menyaksikan mobil-mobil berlarian di jalanan, di bawah gedung apartemennya. Lalu, dia tiba-tiba meraih dompetnya. Seperti seekor keledai disengat lebah, dia buru-buru meninggalkan gedung apartemennya dan berlari ke toko di tepi jalan.
"Keu!"
Ketika dia membeli sekaleng Coke dan menenggaknya ke tenggorokannya, dia merasa seperti memiliki seluruh dunia di bawah genggamannya. Dia tak pernah berpikir minuman berkarbonasi akan terasa begitu enak. Hanya setelah membeli sebungkus rokok di atas, dia merasa seperti akhirnya kembali ke Bumi.
Setelah mengosongkan kaleng Coke dan menghabiskan sebatang rokok di tepi jalan, dia merasa santai. Dia ingin pergi mengambil beberapa makanan lezat, tapi dia memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan.
Dia mengeluarkan ponselnya dan menekan tombol power dengan ibu jarinya, matanya terus menatap layar. Saat ponsel selesai ‘booting’ dan layar muncul…
Bzzz, bzzz, bzzz !!
Telepon berdengung gila. Meskipun ada jeda singkat di antara setiap getaran, dia bisa menghitung setidaknya sepuluh dari mereka. Sekarang matanya melebar, Seol Jihu memeriksa pesannya. Rahangnya sedikit menurun.
"Ibu… dan Hyung juga?"
Sebagian besar panggilannya yang terlewatkan sepertinya adalah panggilan spam, tapi ibunya telah memanggilnya dua kali dan kakak laki-lakinya, Seol Wooseok sekali.
"Kenapa-Kenapa?"
Bukan karena seseorang mengejarnya, tapi Seol Jihu panik. Dia memeriksa tanggal panggilan. Meskipun sudah lama sejak itu, dia masih tergoda untuk memanggil mereka kembali. Tapi setelah memikirkannya sedikit lagi, dia memutuskan itu bukan ide yang bagus. Mereka harus menelepon untuk menanyakan, dari mana dia mendapatkan uang yang ia tunjukkan sebelumnya. Seol Jihu belum memberikan jawaban yang bagus.
Dengan demikian, hanya ada satu orang baginya untuk menelepon sekarang.
"Itu tanggal 17 April terakhir kali aku di sini, kan?"
Dia ingat Kim Hannah meneriakinya, karena tak mengangkat teleponnya, saat dia menggulir daftar penelepon masa lalu. Nomor telepon yang tak terdaftar telah memanggilnya beberapa kali, pada 17 April. Menilai pada saat panggilan dilakukan, dia menjadi yakin jika ini adalah nomor Kim Hannah.
Tapi sekarang dia memikirkannya, memanggilnya juga tak mudah. Dia mencoba yang terbaik untuk menenangkan detak jantungnya, saat dia menekan tombol panggil.
Berbunyi!
Sebelum nada dering terdengar sekali…
-Kamu…
Seol Jihu dengan cepat menarik ponselnya dari telinganya. Dia hampir tak bisa mendengar suara yang keluar dari telepon, tapi dia mengambil beberapa kata, termasuk 'anak' dan '-tunda'.
-% @ # ^ & @ ^ # @!
Seperti seekor burung pipit yang bertemu burung pemangsa, Seol Jihu dengan kosong menatap teleponnya yang menangis.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us