Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_094

gambar

SCG_094


Bab 94. Kesalahan dalam Perhitungan


Pintu kedai kopi terbuka, dan seorang pemuda masuk. Setelah melihat-lihat tempat itu dengan cermat, dia melihat seorang wanita muda duduk di dekat jendela. Dia mengenakan pakaian semi formal dan bukan pakaian bisnis abu-abu seperti biasanya. Tapi, kuncir kudanya yang diikat rapi, adalah merek dagang yang pasti dari Kim Hannah.
Pemuda itu berjalan mendekatinya dengan kaku, tapi Kim Hannah menunjukkan reaksi kaku. Lengannya terlipat dan kakinya disilang, menatap depannya dengan wajah tanpa ekspresi.
Seperti penjahat dengan bukti yang jelas menentangnya, Seol Jihu dengan ragu-ragu duduk di kursi di seberangnya.
"Kim Hannah…"
Dia memanggilnya dengan tenang, tapi Kim Hannah bahkan tak menatapnya. Dia tak bisa memastikan, apakah dia sendiri atau hanya mengabaikannya, tapi matanya menatap udara kosong.
Keheningan berat memenuhi atmosfer. Seol Jihu menunduk agak malu. Suasana canggung sulit ditanggung. Dia akan lebih suka Kim Hannah memuntahkan kutukan seperti yang ia harapkan. Tapi, dia memiliki suasana yang berbeda tentangnya.
"Ini tak bagus."
Dia berencana mencari kesempatan yang tepat untuk membahas masalah itu, tapi pikiran itu lenyap sepenuhnya. Tak peduli seberapa nakal dan tak dewasanya dia, dia tahu kapan dan tidak saat bercanda dengan seseorang.
Saat dia mulai khawatir jiks jantungnya yang berdetak kencang keluar dari dadanya…
"Aku sudah banyak memikirkannya."
Kim Hannah akhirnya dimulai.
"Kamu mungkin berpikir… jika Aku terlalu melindungimu. Tentu saja, Aku tak setuju dengan itu sama sekali, tapi Aku mengerti, jika itu yang Kamu pikirkan. "
Dia melanjutkan dengan suara tenang.
"Aku pikir melakukan itu adalah yang terbaik untukmu, tapi Aku kira yang penting pada akhirnya adalah bagaimana Kamu merasakannya. Dan dengan kata lain, memberimu kristal komunikasi itu tindakan ceroboh dariku. Menggunakan statusku sebagai pelindungmu untuk mencampuri kehidupanmu atau membuatmu melakukan apa yang Aku inginkan, Kamu mungkin berpikir tentangku seperti itu. ”
Kim Hannah terdengar serius. Seol Jihu baru saja akan mengatakan, "Tidak, aku belum pernah berpikir seperti itu," tapi ketika dia melihat Kim Hannah mengeluarkan sebuah amplop putih dari dompetnya, dia tersentak.
"Begitu."
Dia meletakkan amplop di atas meja dan meletakkan tangannya di atasnya. Tangannya gemetar seolah hendak mendorongnya ke depan.
"Jika kamu benar-benar ingin…"
"Tidak."
Seol Jihu menjawab seperti instingnya menyuruhnya.
"Apa?"
Kim Hannah terdengar seperti pisau yang diasah dengan baik.
"Aku tak menganggapmu seperti itu. Tidak sekarang."
Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Ketika dia mengaktifkan Nine Eyes, amplop itu berubah warna. Kim Hannah adalah emas, sama seperti sebelumnya. Tapi, amplop itu berwarna kuning keruh.
Ini adalah pertama kalinya Seol Jihu melihat ‘Perintah Gold’ bersanding dengan ‘Diperlukan Perhatian’.
"Aku jujur."
Seol Jihu dengan cepat menambahkan. Dia tak tahu apa yang ada di dalam amplop, tapi dia memiliki perasaan yang kuat, jika dia tak boleh menerimanya. Saat dia melakukannya, dia merasa seperti Kim Hannah akan menghilang dari hidupnya.
"Kamu tak menganggapku seperti itu, tapi…"
Alis Kim Hannah meninggi. Untuk pertama kalinya sejak Seol Jihu memasuki kedai kopi, dia bertemu matanya.
"Kamu bertindak seperti itu?"
Ketika dia melihat tatapan sedingin es, dia menyusut kembali seperti katak di depan seekor ular. Satu hal yang bisa membuatnya senang adalah jika tangan yang memegangi amplop kuning itu terlepas. Namun, dia masih memegangnya.
Ketuk, ketuk, ketuk
Kim Hannah dengan cepat mengetuk amplop itu dengan jari telunjuknya, sebelum membuka mulutnya.
"Bagaimana itu?"
"Hm?"
"Delapan hari itu. Tak mungkin hanya sekali atau dua kali hidupmu dalam bahaya… Itu menyenangkan, bukan? Melayang di atas batas hidup dan mati, bukankah saat-saat itu menggembirakan? Ah, kamu bahkan punya putri cantik di sisimu, jadi pasti sangat menggembirakan. ”
"Jangan katakan seperti itu."
Seol Jihu tersenyum pahit.
"Apakah aku salah? Jika kelihatannya itu tak berhasil, itu akan sesederhana, melakukan bunuh diri sebelum tertangkap. "
"Kim Hannah, aku tahu kamu marah dan aku bisa mengerti mengapa. Karena Aku tak menepati janji yang Aku buat, itu adalah kesalahanku 100 persen. Tapi… aku bukan tipe orang yang suka dengan masalah. Tidak, bahkan tak benar untuk menyebut insiden itu 'masalah'. Aku bukan psikopat yang menikmati kematian. "
Nada serius Seol Jihu membuat kerutan di wajah Kim Hannah.
“Pengalaman itu… adalah mimpi buruk. Rasanya, seperti aku berdiri di depan tembok besar tanpa pintu. Aku kelaparan, tenggorokanku kering, tubuhku menjerit kesakitan, dan Aku bahkan tak bisa tidur nyenyak, karena pengejaran terus menerus dari musuh… Apa yang terjadi adalah kesalahanku, tapi bukan hanya sekali atau dua kali, Aku ingin bunuh diri dengan putus asa. Benar, delapan hari itu adalah mimpi buruk, yang tak pernah ingin aku alami lagi. ”
Ketuk, ketuk
Jari telunjuk Kim Hannah menjadi lebih lambat. Dia mengerutkan alisnya.
"Jadi kamu tak menikmati dirimu sendiri? Pikirkan baik-baik. Tentu saja, itu mungkin sulit bagimu pada saat itu. Tapi sekarang, semuanya sudah berlalu, apakah Kamu tak memikirkannya seperti ini? "
"Bagaimana?"
"Kamu tahu, puas, memuaskan, bahkan sesuatu yang sejalan, ‘Aku tahu aku bisa melakukannya' atau 'Ini adalah pengalaman yang bagus '. "
"Itu tak masuk akal."
Seol Jihu tertawa, seolah-olah dia melambaikan tangannya.
“Aku bahkan tak berpikir seperti itu tentang waktuku di militer. Plus, Aku sudah memberi tahumu bagaimana perasaanku. Aku tak akan berpikir seperti itu, bahkan dalam sepuluh tahun. "
"Sungguh? Kamu benar-benar tak berpikir seperti ini? "
"Kamu mungkin tak mengerti. Kembali hidup, makan, minum, tidur di tempat tidur, dan bahkan berbicara denganmu di sini, semuanya terasa seperti mimpi bagiku. Aku senang, tapi kadang-kadang, Aku khawatir saat Aku akan menutup mata dan membukanya, hanya untuk menemukan diriku dalam situasi itu lagi. "
Ketuk, ketuk…
Ketukan Kim Hannah dipercepat. Dia mempelajari Seol Jihu, seolah-olah dia mencoba mengendus rahasia. Ekspresinya jelas-jelas membingungkan. Matanya menyipit, dan seolah menyerah, dia menggigit bibirnya.
"Lalu apa itu?"
"…?"
"Jika bukan itu, mengapa kamu pergi? Uang? Tidak, jika Kamu begitu peduli dengan uang, Kamu tak akan menolakku sebelumnya. Apakah itu kehormatan? Tidak, Seol Jihu yang Aku kenal bukanlah seseorang yang terobsesi dengan kehormatan. "
"…."
"Jadi, jika itu bukan uang atau kehormatan, apa itu? Aku tak bisa mengerti. Apa pun itu, baiklah, jika Kamu mengatakan yang sebenarnya, buktikan kepadaku, sekarang juga. "
Thunk.
Kim Hannah menendang meja dan bertanya dengan nada tegas.
“Jika sesuatu yang serupa terjadi di masa depan, apa yang akan kamu lakukan? Karena Kamu tahu, itu cukup sulit untuk membuatmu ingin bunuh diri, Kamu tak akan pergi lagi, kan? "
"Tidak, itu mungkin bukan masalahnya."
"Apa?"
"Aku katakan itu tergantung pada orang yang terlibat."
Seol Jihu menjawab dengan tegas.
"Jika itu untuk orang asing, aku tak akan pergi. Ini tak seperti Aku orang suci yang terlalu peduli. Tapi…"
Dia berhenti sejenak dan menatap Kim Hannah.
"Jika kamu yang harus aku selamatkan, maka aku akan pergi. Tak peduli apa yang harus Aku lakukan. "
"Ha..."
Kim Hannah tampak seperti baru saja mendengar jalur tol yang paling tak masuk akal.
"Apakah aku seharusnya terkena masalah?"
"Aku tak bermaksud seperti itu."
"Kalau begitu katakan padaku. Aku sudah bertanya untuk sementara waktu. Seakrang, Mengapa?"
"…."
"Aku bukan anggota keluargamu atau pacarmu. Aku hanya salah satu kenalanmu. "
Jelas bagi siapa pun yang mendengarkan, jika Kim Hannah masih tak bisa mengerti.
"Jadi, mengapa Kamu mengatakan Kamu menyelamatkanku? Apa alasannya?"
"Perintah Gold."
Tik.
Ketukan berhenti. Melihat jari telunjuk Kim Hannah yang beku, Seol Jihu tersenyum lembut.
"Karena kamu termasuk Perintah Gold-ku."
Kim Hannah menatapnya linglung.
"Aku, aku tak mengerti apa artinya itu."
Dia menggelengkan kepalanya, saat dia bergumam dengan suara serak. Seol Jihu tiba-tiba membuka mulutnya.
"Apakah kamu ingat pertama kali kita bertemu?"
"Apa yang sedang kamu bicarakan sekarang?"
"Kamu menyuruhku untuk mengungkapkan rahasiaku, dengan imbalan Undangan."
Mata Kim Hannah melebar dan mulutnya sedikit terbuka.
"Kamu..."
"Katakan saja itu bagian dari itu."
"Hei, kamu sebaiknya tak mencoba untuk mengabaikan ini, dengan omong kosong acak. Kamu mengatakan, Kamu tak bisa memberi tahuku, karena Kamu tak percaya padaku. "
"Jangan katakan seperti itu. Di tempat pertama, Kamu yang mendekatiku untuk menggunakanku. "
Kata Seol Jihu singkat.
“Aku tak punya niat untuk mengungkapkan rahasiaku. Bukan untukmu atau orang lain. ”
‘Karena kamu lah orang yang membuatku jatuh ke dalam keputus-asaan dalam mimpiku.’ Dia menelan garis ini ke bawah.
“Tapi setelah melihat bagaimana kamu memperlakukanku, aku berubah pikiran. Itu masih berubah. Aku berdebat, apakah akan memberi tahumu segalanya atau tidak. Aku merasa bisa mempercayaimu, tapi Aku tak bisa memastikannya. Aku dalam perjuangan yang konstan. "
Kim Hannah memiringkan kepalanya. Dia menatap langit-langit dengan tatapan bingung.
"Aku tak yakin apa … Haa. "
Pada akhirnya, dia membalikkan pandangannya kembali dan memijat pelipisnya dengan tangannya.
"Ngomong-ngomong..."
Seol Jihu terus berbicara.
“Kami menjalin hubungan baru, ketika kami terakhir bertemu, dan memang benar jiks aku yang melanggar janji kita. Aku tak punya apa-apa untuk dikatakan, selain maaf. "
Desahan panjang terdengar bersamaan dengan gumaman, " Perintah Gold… Perintah Gold…"
Segera.
"Oke, aku rasa aku mengerti."
"Kim Hannah?"
“Diam sebentar. Aku masih mengatur pikiranku. Jadi yang Kamu katakan adalah Kamu dibenarkan untuk berpartisipasi dalam misi itu dan tak kecanduan. Oke, baiklah, Aku mendapatkan semua itu. ”
Kim Hannah bergumam dengan suara yang agak lemah, lalu…
"Tapi kamu perlu tahu ini."
Dia mengunci jari-jarinya dan menatap lurus ke arah pemuda itu.
“Tak ada insiden tanpa masalah. Tapi tak hanya Kamu yang secara aktif mencari masalah, tapi Kamu juga berjalan ke sana, dengan dua kakimu sendiri. "
"Itu…"
"Diam. Apakah Kamu tahu, apa yang Aku alami beberapa hari yang lalu? Kamu dan Aku terikat oleh kontrak. Tindakanmu memiliki konsekuensi yang secara langsung memengaruhiku. Apakah konsekuensi itu baik atau buruk, tak jadi hambatan. Aku lebih suka tak terseret ke dalam hal-hal yang tak bisa Aku tangani lebih dari ini. "
"Aku berjanji. Sesuatu seperti ini tak akan terjadi lagi. "
"Yah, kita akan lihat tentang itu. Aku bukan tipe orang yang berpikir orang dapat diubah sesuai dengan keinginanku. "
Kim Hannah memberitahunya datar, tapi mengungkapkan ekspresi ragu-ragu.
"Tapi… melihatmu, aku mulai berubah pikiran. Paling tidak, Seol Jihu yang ada di depanku bukanlah pecandu judi yang Aku kenal. Benar?"
"Ya."
"Tapi kamu masih melanggar janji kita, dua kali. Aku benci orang yang biasanya melanggar janji lebih dari pecandu judi. ”
Kim Hannah mencondongkan tubuh ke depan.
"Jadi… Jihu."
Dia meraih tangan Seol Jihu dan memegangnya dengan erat.
"Jangan mengecewakanku lebih dari ini."
Tekanan yang datang dari telapak tangannya sepertinya mengatakan, "Tak akan ada yang ketiga kalinya, oke."
"Tolong, ketahuilah, betapa istimewanya dirimu untukku… aku tak ingin menjadi rubah untukmu juga."
Nama lain ​​Kim Hannah adalah Nona Foxy. Hugo bahkan mengatakan, dia adalah salah satu dari Six Crazies Paradise. Sekarang dia menatapnya seperti ini, dia tak merasa seperti Hugo sedang bercanda. Dia perlahan menganggukkan kepalanya, dan baru saat itulah Kim Hannah melepaskan tangannya.
Dia melirik amplop putih di atas meja.
"…."
Setelah ragu sesaat, dia dengan hati-hati mengambilnya. Seol Jihu menelan ludah, melihat amplop itu menghilang ke dalam tas Kim Hannah.
"Jadi ini adalah Perintah Gold?"
‘Perlakukan orang lain, bagaimana Kamu ingin diperlakukan’. Seol Jihu gemetar ketika dia mengingat kata-kata ini. Sampai sekarang, dia hanya melihat 'Perintah Gold' dengan cara yang positif.
Perlakukan orang lain seperti emas, dan Kamu akan menerima emas. Jadi apa yang akan terjadi, jika Kamu memperlakukan orang lain seperti sampah?
"Pisau bermata dua."
Dia merasa seperti, dia mulai memahami konsep kegunaan sisi warna dari Nine Eyes ini. Setelah selesai mengatur tasnya, Kim Hannah bertanya.
"Sarapan?"
"H-Hm?"
"Apakah kamu sudah sarapan?"
Udara tiba-tiba menjadi dingin. Seol Jihu tanpa sadar mengeluarkan nafas yang telah ia tahan. Dia menggaruk kepalanya dan menjawab.
"Belum."
***

Setelah meninggalkan kedai kopi, keduanya menuju ke sebuah restoran. Kim Hannah membawanya ke tempat sup ayam ginseng kelas tinggi yang disebut 'Istana Awan Ayam', dan akhirnya menonton Seol Jihu makan dengan ekspresi kaget.
Nom, nom.
Menyerup, menyeruput, mencambuk!
Dia mengambil ayam utuh dan mengambilnya sepotong demi sepotong. Kim Hannah belum pernah melihat seseorang makan sup ayam ginseng, seolah-olah itu semangkuk mie.
"Makanlah lebih pelan. Kamu akan kesulitan mencerna semua itu. "
Ketika dia mengisi cangkir kosongnya dengan air, Seol Jihu berhenti sejenak dan menelannya dalam satu tegukan.
Kim Hannah menggelengkan kepalanya, mungkin merasa tak enak karena pemuda itu terus-menerus memeriksa reaksinya.
"Aku tak akan mengatakan apa-apa, jadi makan saja. Makan sepuas hatimu. "
Daripada kembali mengisi wajahnya dengan ayam, Seol Jihu mengambil serbet dan menyeka mulutnya.
"Aku punya pertanyaan."
"Apa?"
"Apakah terjadi sesuatu?"
"Mengapa kamu pikir sesuatu terjadi?"
"Hari ini, kamu sedikit lebih antusias dari biasanya."
"Hys … Apa yang kamu katakan?"
Mata Kim Hannah berubah menjadi belati. Seol Jihu dengan cepat mengubah topik pembicaraan.
“Maksudku, kamu mengatakan itu sebelumnya. Jika Kamu telah mengalami sesuatu beberapa hari yang lalu. "
Mendengar ini, mata Kim Hannah melonggarkan dan digantikan oleh kepahitan.
"Ini bukan sesuatu untuk dibicarakan, saat makan."
"Jangan khawatir, itu tak akan merusak seleraku."
Kim Hannah menampar bibirnya.
"Hanya saja… aku bertemu seseorang."
"Siapa?"
"Ibu Negara."
Seol Jihu hendak menggigit ayam lagi, tapi berhenti di tengah jalan.
"Dengan Ibu Negara, maksudmu…"
"Siapa yang kamu pikirkan? Dia adalah kakak perempuan Yun Seora. "
"Nya? Apa, apakah dia memukulmu atau sesuatu? ”
"Dia tak seperti itu."
Kim Hannah terkekeh dan mengeluarkan dokumen seukuran kertas A4 dari tas.
"Di sini, angkanya 252,5 juta. Aku menjualnya seharga 500 koin Silver. ”
"Dijual apa?"
"Ornamen yang kamu berikan padaku, bodoh."
Seol Jihu menjatuhkan ayam itu.
"B-Benarkah?"
"Ya. Aku sudah mengonversinya ke mata uang Bumi. Kamu mengerti kenapa, kan? ”
Seol Jihu hendak berteriak, ‘Tentu saja, aku tahu! Bukannya seperti Aku kekurangan uang di Paradise!'. Tapi, dia tak dan berpikir keras. Sepertinya, Kim Hannah tak begitu senang tentang hal itu.
"Apakah seseorang mencuri uang itu?"
“Sebenarnya aku lebih suka itu. Dengan begitu, Aku akan memiliki sesuatu urusan atas mereka. "
Apa artinya itu? Seol Jihu tidak bisa mengerti apa yang wanita itu bicarakan, jadi dia memutuskan untuk mendengarkan saja sekarang.
"Masalah ini sebenarnya dimulai dari kamu membelanjakan 100 juta won yang aku berikan padamu."
Seol Jihu segera batuk, dan Kim Hannah tertawa.
"Ngomong-ngomong, aku berencana untuk memberikan uang ini kepadamu, selama tiga tahun."
"Tiga tahun?"
"Ya. Seperti gaji, Aku berencana memberimu 4 juta setiap bulan, dan membagikan sisanya melalui berbagai bonus dan manfaat. ”
Seol Jihu berkedip berulang kali sebelum berkata, "Ah!"
“Kamu berusaha membuatnya terlihat, seperti aku mendapat pekerjaan! Seperti sistem Sinyoung. "
Itu kabar baik baginya. Ketika dia mengunjungi orang tuanya sebelumnya, dia memberi tahu mereka jika dia mendapat pekerjaan. Tapi kenyataannya adalah jika dia akan kehilangan kata-kata, jika mereka mulai bertanya kepadanya tentang hal itu.
Begitu mereka mulai mengajukan pertanyaan seperti 'perusahaan tempatmu bekerja?', 'Biarkan Aku melihat kontrakmu', atau 'biarkan Aku melihat rekening bankmu', mereka akan menemukan kebenaran dalam waktu singkat.
Tapi dengan pekerjaan palsu, semuanya akan diselesaikan. Mengingat keterampilan Kim Hannah, dia pasti akan datang dengan sumber yang sah, untuk 100 juta won yang ia berikan padanya.
"Kamu benar-benar pintar dalam hal-hal seperti ini."
Kim Hannah mendengus, mendengar pujian Seol Jihu dan melanjutkan.
"Benar, Aku ingin mengatur sumber uang yang aman untukmu dan memberimu lingkungan yang aman. Sehingga, Kamu tak perlu khawatir tentang kehidupan di sisi ini. Jadi, Aku ingin mendorongmu menjadi perusahaan asing yang Aku percayai. Tapi…”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us