Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_096

gambar

SCG_096


Bab 96. Kesalah-pahaman yang Disengaja


Cahaya matahari mengetuk mata Seol Jihu. Dengan mata buram, dia menatap kamarnya yang miring. Dia menutup matanya dan menarik selimut ke kepalanya. Tapi sekarang, setelah pikirannya terjaga, tidur tak kembali dengan mudah.
Pada akhirnya, dia menghela napas dalam-dalam dan menyingkirkan selimutnya. Dia tanpa sadar mengisap sebatang rokok di dekat jendela, dan langsung menuju ke kamar mandi. Begitu dia menyiram dirinya dengan air dingin, dia akhirnya merasa hidup.
Dia mengeringkan rambutnya dengan handuk ketika
Tang! Tang!
dia mendengar ketukan di pintu.
"Siapa?"
-Ini aku.
Jawaban itu sama saja dengan kunjungan pagi itu sendiri, tapi Seol Jihu dapat dengan mudah mengatakan siapa itu.
"Dia di sini lagi?"
Dia mengenakan pakaiannya, bahkan saat dia memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.
"Tahan."
Lamborghini Gallardo LP570-4 Superleggera. Itulah nama mobil yang dibawa Kim Hannah.
Vruuuaa!
Seol Jihu melirik ke kursi pengemudi, saat dia mendengarkan suara knalpot yang memekakkan telinga. Kacamata hitam berwarna terang dan gaun biru yang cocok dengan warna kulitnya. Dia tak mengenakan pakaian bisnis formal yang biasa. Tapi, mudah untuk mengatakan jika dia sangat berhati-hati dalam memilih pakaiannya.
"Apa yang kamu lihat?"
Kim Hannah bertanya sambil memutar setir dengan lembut.
"Hanya penasaran."
“Apakah kamu perlu curiga terhadap segalanya? Aku sudah memberi tahumu. Kita hanya bersenang-senang hari ini. "
Kim Hannah berbicara, seolah sedang bernyanyi.
"Sebagai pelindung, aku memiliki kewajiban untuk meringankan suasana hati klien yang depresi dalam pengawasanku."
‘Kamu mengatakan, jika ketika Kamu adalah orang yang membuatku depresi?’ Seol Jihu hendak membalasnya, tapi dia menelan kata-katanya.
Dia adalah orang yang membuat keputusan untuk pergi, dan dia tak ingin menjadi tipe orang yang akan menyalahkan seseorang, setelah membeli saham berdasarkan rekomendasi dan kehilangan uang. Jadi, dia mengganti topik pembicaraan.
"Kamu tak punya pekerjaan?"
"Menjagamu adalah pekerjaan terbesarku… apa yang ingin aku katakan, tapi tidakkah kamu tahu?"
Mobil Kim Hannah berhenti di lampu merah. Dia berbalik ke kursi penumpang sambil tersenyum.
"Ini hari Sabtu."
"Bahkan jika ini akhir pekan…"
“Pergi bekerja di akhir pekan? Aku bisa pergi jika aku mau, tapi tak ada yang akan memaksaku. Sinyoung Pharmaceuticals memiliki 5 hari kerja yang ketat, karyawannya hanya perlu masuk pada pukul 10 pagi, dan pulang 6 sore. ”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya, karena kehilangan kata-kata.
"Ya? Ya, senang mengetahui mereka menghapus penilaian karyawan mereka. "
"Itu bukan sesuatu yang harus kamu katakan kepada seorang wanita."
Kim Hannah mencibir dan berbalik ke depan.
“Ngomong-ngomong, aku bangga padamu. Aku pikir, Kamu akan menggerutu dan berkata, ‘Silakan pergi. Aku ingin ditinggal sendirian’.”
"Apakah aku anak-anak?"
"Terkadang kamu seperti itu. Kamu tak tahu? "
Kim Hannah terkikik, dan Seol Jihu segera membalas sementara merasa bersalah.
"Apakah itu hanya aku, atau kamu dalam suasana hati yang baik hari ini?"
Sejauh yang Seol Jihu tahu, Kim Hannah tertawa dan tersenyum, sejak dia datang mengunjunginya pagi ini.
"Apakah aku terlihat seperti itu?"
Dia sedikit menurunkan kacamata hitamnya dan bertanya. Seol Jihu hanya mengangguk.
"Kamu benar. Aku merasa seperti kehilangan lemak selama sepuluh tahun, yang terus membebaniku. ”
Kim Hannah setuju sambil tertawa.
‘Apakah dia makan sesuatu yang salah? Atau apakah dia akhirnya menjadi gila?’ Saat Seol Jihu mulai khawatir, dia tiba-tiba menegakkan lehernya.
"Aku memberi mereka pukulan."
"Untuk siapa?"
"Kamu tahu… anak-anak pelacur yang terus-menerus mengamati urusan orang lain."
Kim Hannah menjelaskan secara tiak langsung. Tapi Seol Jihu segera mengerti, siapa yang dia bicarakan.
"Apa yang kamu lakukan?"
"Tdak banyak. Aku baru saja menyebarkan desas-desus, jika kamu mungkin bergabung dengan Sinyoung. ”
Kim Hannah melanjutkan.
"Bajingan itu menekanku, karena aku tak bisa membuatmu bergabung dengan Sinyoung sebelumnya. Dan aku hanya membuktikan, mereka salah. Aku yakin mereka menyadari sekarang, jika mereka menggonggong pada orang yang salah. "
Sebarkan gosipnya? Terbukti salah? Seol Jihu memikirkan kata-katanya dengan hati-hati, sebelum mengangkat tangannya.
"Aku tak mengerti maksudmu."
"Tunggu, dan kamu akan mengetahuinya. Duduk dan nikmati pertunjukannya. ”
Kim Hannah berbicara dengan penuh percaya diri, sambil meregangkan badan.
"Aaaaah… Jadi, ke mana kamu ingin pergi?"
Seol Jihu menatapnya dengan heran.
"Hm, well, ada pepatah yang mengatakan jika hidangan berlapis emas rasanya lebih enak. Jadi, mengapa kita tak pergi ke salon kecantikan yang sering Aku kunjungi?"
"Jadi aku makanan yang baik untukmu."
Sinyal lalu lintas berubah pada saat itu.
"Ya, seperti sepiring emas."
Kim Hannah tersenyum cerah dan menginjak pedal gas.
***

Setelah diseret sepanjang hari, Seol Jihu akhirnya kembali ke rumah setelah makan malam.
"Huk… huk…"
Saat dia memasuki kamarnya, dia melemparkan tas belanja di tangannya ke samping, dan terhuyung-huyung ke samping, sampai dia bersandar ke dinding.
"G-gadis macam apa…"
Dia kehilangan hitungan, berapa banyak mall yang mereka kunjungi. Melihat lusinan tas belanja yang tergeletak di sekitarnya, dia membuat ekspresi Lelah, sebelum meraih dua dari mereka.
Di dalamnya ada sepasang sepatu kets putih dan pakaian olahraga putih, yang diminta Kim Hannah untuk dibawa ke Paradise. Matanya berkedip-kedip dengan cahaya, saat dia menatap barang-barang bernilai ratusan ribu won. Ketika dia berpikir tentang pelatihan pakaian olahraga baru dan sepatu, jantungnya berdebar kencang mengantisipasi.
'Ah.'
Saat itulah dia akhirnya ingat alasan utamanya untuk kembali ke Bumi. Dia telah melupakannya sampai sekarang, karena keterkejutan yang diterimanya kemarin. Dalam semua kejujuran, dia ingin melompat kembali ke Paradise sekarang.
Tapi dia tahu, dia tak bisa melakukan itu. Jika dia ingin kembali ke Paradise bahkan sehari sebelumnya, dia perlu memanfaatkan waktunya sebaik-baiknya di Bumi sekarang.
Berpikir tentang Paradise, dia merasakan suntikan endorphin melewatinya. Mata Seol Jihu bersinar, ketika dia menyalakan laptopnya.
***

Seol Jihu menghabiskan waktunya di Bumi, hanya memikirkan tentang Paradise. Tepatnya, dia menjadikan Paradise fokus dari semua pikirannya. Dengan melakukan itu, dia bisa melupakan yang lainnya.
Setiap pagi, dia mengenakan pakaian olahraga yang dibeli Kim Hannah dan menuju ke gym.
‘Memiliki peralatan olahraga benar-benar nyaman. Itu juga lebih efisien.’
Sekarang dia memikirkannya, dia pertama kali berpikir, dia ingin bergabung dengan Carpe Diem, ketika dia melihat tempat latihan lantai pertama mereka. Karena peralatan elektronik tak dapat dibawa ke Paradise, mereka tak memiliki hal-hal seperti treadmill. Tapi, mereka memiliki dumbel, pull-up bar, dan alat olahraga non-elektronik lainnya.
Seol Jihu mengingatkan dirinya untuk melihat daftar barang-barang yang tak dilarang, saat dia meraih bar latldown. Skapul-nya mengencang saat otot punggungnya menonjol.
‘Turunkan bar sampai hampir menyentuh tulang selangka. Gunakan otot latissimus dorsi, bukan lengan…'
Dia fokus pada mempertahankan postur dan pernapasan yang diajarkan Agnes padanya. Karena hal ini, dia tak memperhatikan jika seorang wanita yang duduk di atas kasur yoga, mencuri pandang ke arah tubuhnya yang berotot.
***

Begitu dia selesai berolahraga dan meninggalkan gym, dia langsung menuju ke toko buku besar. Dia membeli tiga buku: 'Javelin Throw', diterbitkan oleh komite kompetisi atletik, 'Analisis Teknik untuk Pengiriman Lempar Lembing', sebuah buku yang termasuk DVD yang diterbitkan oleh kelompok penelitian atletik, dan 'Akupunktur Tradisional'. Sesuatu yang dia harus persiapkan, untuk mendapatkan lisensi akupunktur.
Ketika dia membawa ketiga buku itu ke resepsionis, seorang wanita muda yang tampaknya pekerja paruh waktu, membuka mulutnya dengan ragu-ragu.
"I-ini kwitansimu."
"Tidak, tidak apa-apa."
"M-maaf?"
"Um, aku tak perlu tanda terima."
"T-Tidak, Aku pikir lebih baik menyimpannya."
"Hah?"
Dia meletakkan tanda terima di dalam kantong plastik yang berisi buku-bukunya, dan menyerahkannya kepadanya dengan kedua tangan. Meskipun itu agak dipaksakan padanya, itu tak masalah. Jadi, dia hanya berjalan keluar dari toko buku, sambil menggaruk kepalanya.
"Mengapa buku begitu mahal… hm?"
Dia melihat harga buku-buku di kwitansi, ketika dia menemukan nomor telepon yang tertulis di bagian bawah, dan memiringkan kepalanya. Melihat bagaimana itu ditulis dengan pena, sepertinya itu bukan kesalahan pencetakan.
'Apa ini?'
Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan bingung, sebelum memasukkan tanda terima di sakunya dan berjalan ke perpustakaan setempat.
Duduk di dalam perpustakaan, dia membuka buku tentang akupunktur hanya untuk terkejut. Gambar-gambar tubuh manusia berserakan dengan titik-titik dan garis-garis kompleks, karakter Cina tradisional, dan jargon teknis yang tak terhitung jumlahnya… Semua dikenali tinta hitam di atas kertas putih.
'Terkutuk….'
Dia berharap itu akan sulit, tapi dia tak berpikir itu akan sampai ke tingkat ini.
"Apakah aku harus sejauh ini?"
Mempertimbangkan jumlah poin kontribusi yang telah ia tabung, dia bisa langsung mendapatkan skill Level 2 tanpa masalah. Meskipun dia tergoda sebentar, Seol Jihu dengan cepat menyingkirkan pemikiran itu.
Dia ingat apa yang dikatakan Agnes kepadanya. Meskipun itu tak mudah, dia percaya itu akan dihargai mahal, karena memperoleh skill-nya sendiri. Karena dia sangat memercayai Agnes, ketika datang ke pelatihan kejam, dia menggandakan tekadnya dan mengangkat pensil mekaniknya.
"Aku tak perlu mempelajari semuanya."
Dia berkata pada dirinya sendiri, jika dia tak perlu diintimidasi, karena dia hanya perlu mempelajari konsep inti. Selain itu, dia menganggap dirinya sebagai pembelajar yang cepat.
"Sudah lama sejak aku terakhir belajar, ya."
Setelah terkekeh sebentar, dia mulai menunjukkan tingkat fokus yang menakutkan.
‘Jika tubuh manusia dan meridian harus dibandingkan dengan pohon… Delapan Meridian Luar Biasa, delapan kapal terhubung ke organ yang luar biasa… 24 acupoints kapal konsepsi terdiri dari Saus Wadah, Cerobong Asap, Pusat Dada, Ekor Turtledove, Pusat Venter, Gerbang Roh, Laut Qi, Pass Asal, Rapat Yin…'
Di atas meja yang diterangi oleh sinar matahari yang cerah, seorang pemuda yang tampan fokus belajar dengan lengan bajunya digulung. Udara yang menghangatkan hati secara alami memenuhi atmosfer. Meskipun itu tak begitu penting sekarang, Seol Jihu adalah lulusan Universitas Soyoung, salah satu dari empat universitas teratas Korea.
Selain pergi ke kamar kecil sekali, pantat Seol Jihu tetap di kursinya sepanjang waktu. Baru pada waktu makan malam, dia akhirnya bangkit dari tempat duduknya.
Dia dengan cepat menuju rumah. Buku tentang akupunktur adalah tugas yang harus ia lalui dengan berat. Tapi, buku-buku tentang lempar lembing, lebih mudah daripada yang ia harapkan. Tentu saja, ada batas, berapa banyak yang bisa ia serap hanya dengan membaca. Syukurlah, salah satu buku datang dengan DVD.
Dia berpikir tentang menonton DVD, begitu dia sampai di rumah, tapi matanya terpaku pada buku saat dia berjalan.
'Aku mengerti… Melempar bukan berarti aku seharusnya hanya menggunakan tanganku. Jika Aku menggunakan alat yang disebut tombak, Aku bisa mendorong tombak, jauh lebih cepat daripada melemparkannya dengan tangan sendiri… '
"Permisi."
Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, ketika dia mengangkat kepalanya setelah mendengar seseorang menghalangi jalannya.
"Apakah Kamu Tuan Seol Jihu?"
Dia hampir di rumah, tapi ada seorang pria berdiri di depan tempat parkir utama apartemennya.
"Ya, benar…"
Segera, dia berkata, "Ah, tepat!" Seorang pria berpakaian formal sedang menunggunya pada jam ini di depan rumahnya?
Dia mengaktifkan Nine Eyes.
‘Tak berwarna.’
Setelah memeriksa warnanya, dia mengangkat penjaganya dan membuka mulutnya.
"Kamu siapa?"
"Ah, inilah siapa aku."
Pria itu mengeluarkan kartu nama dan menyerahkannya kepada Seol Jihu dengan hormat. Kata 'Sinyoung' jelas dicetak pada kartu.
"Ada urusan apa dengan Sinyoung denganku?"
"Aku tahu ini mungkin tiba-tiba, tapi bisakah kamu ikut dengan kami?"
Pria itu memotong kalimatnya dan menunjuk ke sedannya. Seol Jihu hanya menatapnya kosong.
"Mengapa?"
"Ini untuk pekerjaan palsu yang akan kita tangani, tapi…"
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Aku rasa ini bukan waktu yang tepat. Terlalu mendadak. "
"Silahkan."
"Ada sesuatu yang harus aku urus dengan segera. Aku ingin menunda ini nanti. "
“Tak akan lama. Aku berjanji."
Mendengar ini, Seol Jihu menutup bukunya.
"Kedengarannya seperti kamu akan membawaku, apa pun yang terjadi."
"Aku minta maaf, jika itu seperti apa suaranya."
"Sepertinya, pekerjaan palsu itu bukan satu-satunya alasan."
"Aku tak akan menyangkal itu. Tapi, aku janji, pertemuannya akan singkat. "
Pria itu anehnya tampak tak sabar. Seol Jihu bertanya dengan berani.
"Jika aku bilang tidak, apakah kamu akan mengambilku dengan paksa?"
"Tidak semuanya. Aku diberitahu untuk memperlakukanmu dengan sangat hormat. Aku tak punya niat memaksamu untuk melakukan apa pun. Tapi jika memungkinkan, Aku benar-benar ingin Kamu datang. "
"Dan jika aku bilang tidak?"
"Kemudian…"
Pria itu mengaburkan akhir pidatonya dan tersenyum pahit.
"Aku akan mundur di sini, tapi Nona kami akan sangat menyedihkan."
" Nona kami?"
Ketika mata Seol Jihu menyipit, pria itu menekuk punggungnya.
"Silahkan. Tak apa-apa, jika Kamu hanya tinggal untuk secangkir teh, jadi…"
Seol Jihu mendecakkan lidahnya. Dia tak mau pergi. Tepatnya, dia tak ingin melibatkan diri dalam masalah ini. Tapi Kim Hannah menasihatinya, untuk tak melakukan apa pun yang akan menimbulkan kecurigaan. Jika dia menolak di sini, ada kemungkinan besar Sinyoung tak akan melihatnya dengan baik.
‘Untuk pekerjaan palsu, ya… Sial.'
Memang benar jika dia perlu bertemu dengan mereka tentang hal itu. Satu-satunya masalah adalah jika Kim Hannah tak ada di sini.
"Aku tak ingin membebaninya lebih dari ini…"
Setelah pertimbangan hati-hati, Seol Jihu menyimpan bukunya.
‘Jika aku hanya perlu bertemu dengan mereka…’
Nine Eyes tak mengungkapkan warna bahaya. Selama dia tetap tajam, dia pikir dia tak akan berada dalam situasi yang mengancam jiwa. Dia hanya perlu mendengarkan mereka, dan menganggukkan kepalanya beberapa kali.
"…Ayo pergi."
Pria itu menegakkan punggungnya seolah sedang menunggu kata-kata ini.
"Terima kasih. Silahkan lewat sini."
Dia menuntun Seol Jihu ke mobilnya. Setelah secara pribadi membuka pintu untuk Seol Jihu, pria itu duduk di kursi pengemudi dan berkata, ketika dia menyalakan mesin.
"Maafkan Aku karena bersikap kasar, dan terima kasih karena sudah mengerti."
Seol Jihu tak mengatakan apa-apa. Pria itu melanjutkan, ketika dia menginjak pedal gas.
"Sebenarnya, Direktur Kim Hannah memperingatkan kami untuk tak mendekatimu, Tuan Seol Jihu, karena Kamu mengalami masalah keluarga. Karena itulah Nona kami menunggu dengan sabar…"
Vruaaaang!
Dia tak bisa mendengar sisa kalimat pria itu karena suara mesin.
"Lagi?"
Seol Jihu bermaksud memintanya mengulangi apa yang ia katakan, tapi sepertinya dia memahaminya secara berbeda, saat dia mengangguk.
"Aku tak berbohong. Karena dia kesulitan tidur, dia menjadi semakin lemah dari hari ke hari…"
"…?"
Apa artinya itu? Seol Jihu berkedip berulang kali dengan wajah bingung.
Meskipun dia belum pernah bertemu Yun Seohui sebelumnya, di kepalanya, dia adalah dalang bersembunyi di balik tirai, berpakaian hitam dengan kaki bersilang dan segelas anggur di tangannya. Wanita seperti vampir itu tersenyum menggoda sambil bergumam, "Hoho, aku ingin tahu, kapan aku akan mendapatkan mainan itu."
Tapi orang ini kesulitan tidur di malam hari, karena dia tak sabar untuk melihatnya? Alih-alih seorang dalang, dia terdengar seperti gadis yang dimabuk cinta.
‘Dia suka melebih-lebihkan sedikit, ya.’
Berpikir jika ini mungkin taktik untuk membuatnya lengah, Seol Jihu mengingatkan dirinya untuk tetap tajam.
***

Pria itu mengantarnya ke restoran Cina kelas atas.
"Aku pikir, aku hanya perlu tinggal untuk minum teh?"
Seol Jihu bertanya-tanya, ketika dia berjalan melewati area VIP. Tapi, ketika dia melihat menu mereka tergantung di dinding, dia melompat kaget.
Mereka minum teh, tapi…
‘60 juta per per cangkir ?! ’
Dia merasa seperti berada di dunia yang sama sekali berbeda. Pria itu menuntunnya ke lantai atas restoran, sebelum dengan hati-hati mengetuk pintu geser bergaya tradisional.
"Aku membawanya, Nona."
Berikutnya…
-Terima kasih.
Suara melodi yang manis terdengar. Suara itu bernada tinggi, tapi ringan di telinga.
-Kamu dapat pergi sekarang.
"Tapi…"
-Aku baik-baik saja.
Pria itu melirik pemuda di belakangnya, sebelum membungkuk dengan hormat dan pergi.
‘Rasanya seperti Aku di sini untuk bertemu putri dari keluarga yang terhormat. Ah, well, aku rasa aku tak jauh-jauh. '
Seol Jihu bergumam dalam hati ketika…
Drrrk!
Pintu itu terbuka, seolah orang di dalamnya yakin pria itu telah pergi.
Orang di dalamnya bukan vampir atau gadis yang mengenakan pakaian tradisional Korea. Ketika Seol Jihu bertemu dengan mata merahnya, dia tak bisa menahan rahangnya.
Hantu mata merah, bukan, wanita itu berlari ke Seol Jihu dengan hanya mengenakan stokingnya. Mata merahnya berkilau, saat mereka menatapnya.
"Ah…"
Bibirnya mengerucut, seolah-olah dia harus banyak bicara. Dia mendapatkan ujung jari kakinya dan meraih lengannya.
"Akhirnya…"
Suaranya benar-benar berbeda dari sebelumnya. Sekarang, itu membawa sedikit kerinduan yang membuat Seol Jihu tersentak dari linglung. Namun, dia tak bisa menyembunyikan keterkejutannya.
Dia berharap untuk melihat Ibu Negara Sinyoung. Tapi, wanita yang bersinar dalam cahaya keemasan yang cemerlang itu bukan Yun Seohui, tapi…
"Aku ingin melihatmu…"
Yun Seora.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us