Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_097

gambar

SCG_097


Bab 97. Kekayaan Besar dalam Kesulitan (1)


Otak pemuda merasa sulit untuk menerima, jika wanita di depannya adalah Yun Seora. Seol Jihu dengan hati-hati memeriksa wajahnya yang lembut, yang mengingatkannya pada sebuah patung dari Renaissance.
Kesan pertamanya tentang Yun Seora adalah dia adalah gadis kota yang sombong dan bijaksana. Tapi setelah dia menyelamatkannya dari Kang Seok selama Tutorial dan tinggal bersamanya di Zona Netral, dia menemukan jika gadis ini memiliki kepribadian yang hangat, seperti anak anjing.
Alisnya masih terangkat seperti kucing nakal, dan bentuk matanya masih memancarkan aura dingin. Tapi, tatapan itu sangat merindukannya. Sehingga, dia mulai bertanya-tanya, apakah dia kembali ke rumah, setelah bertahun-tahun bekerja keras di luar negeri.
"Jihu-nim?"
Dia nyaris berhasil menahan diri dari tersedak udara. Gadis ini pasti memanggilnya, karena dia tak mengatakan apa-apa, tapi 'nim'? Nim !?
Yun Seora pasti melihat ekspresi kaget, saat dia bergumam dengan hati-hati.
"Um, apakah kamu memberitahuku nama palsu?"
Dia punya bayangan yang salah. Masalahnya adalah bagaimana dia menanganinya. Seol Jihu menggelengkan kepalanya dengan kuat.
“Tidak, kamu benar namanya. Tapi, um, memanggilku 'nim' sedikit…"
Menjadi gadis yang pintar, Yun Seora dengan cepat menyadari jika pemuda ini malu dipanggil 'nim'.
"Ah… kalau begitu."
Dia memiringkan kepalanya sedikit, sebelum membuka mulutnya.
"Jihu Oppa?"
‘Mm.’
Oppa. Dia tak pernah membayangkan kata sederhana, bisa memiliki kekuatan destruktif seperti itu. Dia menyadari jika kata yang sama, dapat memiliki nuansa dan rasa yang berbeda, tergantung pada siapa yang mengatakannya.
‘Setidaknya lebih baik daripada nim…’
Begitu dia menonaktifkan Nine Eyes, dia akhirnya mengerti penyebab rasa ketidak-sesuaian yang ia dapatkan darinya. Itu adalah pakaiannya.
Kacamata hitam berhiaskan macan tutul, tergantung di atas dahi putihnya. Gaun berenda, wol biru tua mengemas sosok langsingnya, ikat pinggang merah marun menjabarkan garis pinggangnya, anting-anting berlian kecil berkilau di cuping telinga kirinya, dan stocking polka-dot 20 denier tipis menghiasi kakinya…
Bahkan sekilas, pakaiannya berteriak, "Aku adalah putri keluarga kaya." Karena Seol Jihu hanya melihatnya dengan mengenakan jaket longgar atau armor, dia hanya bisa merasa asing dengan Yun Seora, dalam pakaian yang dipilihnya dengan cermat.
"Benar, dia adalah putri bungsu dari Sinyoung…"
Saat itulah Seol Jihu menyadari, Yun Seora tampak cemas. Sudah lama sejak mereka terakhir bertemu. Melihat bagaimana dia mengkritik cara dia memanggilnya dan tak mengatakan apa-apa sejak itu… dia tak bisa disalahkan, karena berpikir jika Seol Jihu kesal, karena dipaksa untuk datang, ketika dia tak ingin.
Tentu saja, adalah bohong untuk mengatakan jika Seol Jihu tak merasa terganggu. Tapi, saat dia mengetahui jika Yun Seora adalah orang yang ingin melihatnya, perasaan tak enak di hatinya menghilang, seperti salju yang mencair.
Meskipun Yun Seora berafiliasi dengan Sinyoung, dia juga teman baik yang telah bersamanya melalui suka dan duka. Selain itu, Kim Hannah memanggilnya satu-satunya 'sekutu' yang bisa melindunginya dari tangan Yun Seohui, dan Perintah Gold adalah buktinya.
Mengetahui hal ini, Seol Jihu bisa tersenyum.
"Aku terkejut."
Mata Yun Seora melebar.
"Aku tak mengira itu adalah kamu, Nona Yun Seora."
Kulitnya yang cemas akhirnya melunak, dan senyum muncul di wajahnya.
"Um… jika kamu tak keberatan…"
Yun Seora meraih tangan Seol Jihu dengan erat dan berbalik untuk melihat pintu geser.
"Tentu saja."
Dia memasuki ruangan tanpa ragu-ragu. Satu-satunya hal yang tak bisa ia mengerti adalah, mengapa dia duduk di sebelahnya, ketika ada kursi kosong tepat di depannya. Dia bahkan berlutut, seperti seorang wanita biasa.
Cara dia menatapnya penuh kasih dari awal hingga akhir, mengingatkannya pada chihuahua yang meminta untuk ditepuk. Seol Jihu menganggap semua ini agak merepotkan.
Apa yang harus dia katakan?
"Apakah kamu baik-baik saja?" Terasa agak terlalu sederhana. "Mengapa Kamu memanggilku?" Rasanya terlalu formal dan seperti bisnis. Saat Seol Jihu merusak otaknya untuk menghasilkan kata-kata yang tepat, Yun Seora memulai pembicaraan.
"Aku minta maaf karena memintamu ke sini, dengan pemberitahuan sesingkat itu. Apakah ada masalah yang muncul dalam perjalananmu ke sini? "
"Tidak, tidak sama sekali."
Nada suaranya yang hati-hati dan minta maaf, segera membuat Seol Jihu menjabat tangannya sebagai penyangkalan.
“Aku sedikit terkejut. Aku tak berharap untuk melihat Nona Yun Seora, dan…"
Ketika dia mengaburkan akhir pidatonya, Yun Seora memperbaiki postur tubuhnya dengan lututnya masih menyentuh lantai. Intinya, tangannya tumpang tindih kedua tangan gadis itu, dan meletakkan tangannya di pangkuan itu.
Haruskah Aku katakan atau tidak? Seol Jihu bisa membaca pikirannya saat kegelisahannya meningkat. Segera, dia membuka mulutnya dengan nada serius.
"Aku dengar kamu datang ke Sinyoung."
Senyum tak nyaman Seol Jihu dengan cepat menghilang, dan ekspresi serius menggantikannya.
"Aku juga mendengarmu berencana untuk pergi ke tempat lain, tapi dipaksa oleh Yun Seohui yang menekan Direktur Kim."
Dia merasa agak aneh mendengar, bagaimana dia memanggil kakak perempuannya seperti orang asing. Tapi, dia tetap diam dan terus mendengarkannya.
“Aku akan jujur ​​padamu. Silakan mendaftar ke departemen yang Aku tangani. "
Seol Jihu menjatuhkan rahangnya dan berkata, "Ah." Apa yang dikatakan Kim Hannah kemarin, terlintas di benaknya.
“Apakah masalah pekerjaan palsu sudah diputuskan? Detailnya, maksudku...”
"Tidak, tak ada yang diatur di batu saat ini."
Yun Seora menggelengkan kepalanya, sementara Seol Jihu mengangguk. Dia mulai mengerti, mengapa Kim Hannah sangat senang, terakhir kali mereka bertemu.
Meskipun pekerjaan Seol Jihu ke Sinyoung hanya dalam nama, karena dia akan menjadi karyawan resmi mereka dengan catatan dokumen, dia perlu dikaitkan dengan departemen. Tentu saja ada peluang besar jika departemen ini adalah milik Yun Seohui.
Dengan kata lain, menggunakan alasan menyediakan lingkungan yang aman, Yun Seohui akan mendapatkan titik kontak dengannya. Dia bisa dengan mudah memintanya untuk menunjukkan wajahnya sesekali, atau memanggilnya dengan menyebutkan makan malam wajib perusahaan. Ada lusinan cara, dia bisa melakukan ini.
Yun Seora pasti kartu truf yang diambil Kim Hannah, untuk mencegah hal ini. Dengan menyebarkan desas-desus Seol Jihu bergabung dengan Sinyoung, dia telah membuat Yun Seora bergerak.
Yun Seora juga memiliki pembenaran sempurna untuk melakukannya. Karena dia menerima bantuan sebesar itu selama dia berada di Zona Netral, siapa yang bisa mengatakan apa pun, jika dia mengatakan ingin membayar hutangnya?
‘Jadi ini yang dia maksudkan dengan menggonggong orang yang salah.’
Dia menemukan potongan-potongan puzzle yang hilang, tapi dia masih bertanya hanya untuk memastikan.
“Apakah ada sesuatu yang harus Aku lakukan, jika Aku masuk ke departemen Nona Yun Seora? Atau aturan yang harus diikuti? ”
"Tidak, aku bisa berjanji padamu tak akan ada yang seperti itu."
Yun Seora menjawab dengan tegas, seolah-olah dia telah menunggu pertanyaan ini. Sikapnya yang gugup, dengan jelas menandakan betapa dia menunggu jawaban.
"Oke, kalau begitu itu aku mau."
Bunga mekar di wajah Yun Seora. Melihat ekspresi lega menyebar di wajahnya, Seol Jihu sekarang menjadi positif akan sesuatu. Ekspresi itu adalah yang mengatakan 'Aku melindunginya' daripada 'Aku yang melakukannya'.
"Sepertinya, aku akan memiliki satu hal yang kurang perlu dikhawatirkan."
Masalah yang mengganggunya dari sudut pikirannya, diatasi berkat intervensi Yun Seora. Di satu sisi, dia beruntung. Bantuan yang dia lakukan untuk gadis ini selama waktunya di Zona Netral, telah kembali kepadanya sebagai kekayaan yang tak terduga.
Pada saat itu, beberapa hidangan masuk. Seol Jihu menatap makanan mewah dan membelalakkan matanya.
‘Terlalu banyak.’
"Aku pikir kamu belum makan…"
Yun Seora menggenggam kedua tangannya dan berbicara dengan malu-malu.
"Aku tak yakin apa yang Kamu sukai, jadi Aku menyiapkan sedikit segalanya…"
Sup daging kepiting berkilau dalam perut babi goreng yang lezat dan lezat, kecap, tauge pratanak, abalon bakar besar, dan banyak lagi… Segala macam aroma gurih dan beraroma menyengat hidungnya, membuatnya pusing.
Dia tak bisa mengalihkan pandangan dari piring, saat dia bertanya sambil meneteskan air liur.
"Bisakah aku… makan semua ini?"
Saat Seol Jihu mendengar kata-kata, "Tentu saja", dia mengambil sumpitnya. Dia adalah tipe orang yang kehilangan akal sehatnya di depan hidangan lezat. Jadi, dia berkonsentrasi untuk makan.
Setelah memperhatikannya sebentar dengan senyum puas, Yun Seora mulai merekomendasikan beberapa kepadanya, berkata, "Coba ini". Dia tak lupa untuk terus mengisi cangkirnya dengan air, dan mengingatkannya untuk makan lebih lambat.
Setelah makan apa pun yang diberikan padanya untuk waktu yang lama, dia tiba-tiba tersentak dari kondisinya yang terpesona.
"Ah, Nona Yun Seora, kamu juga harus makan…"
Dia tak bisa memaksa dirinya untuk menyelesaikan kalimat dengan "banyak". Semua piring di atas meja dibersihkan. Ketika dia melihat dengan linglung, dia bisa melihat Yun Seora dengan mata tertutup rapat dan satu tangan menutupi mulutnya. Dia jelas menahan tawa.
‘Aaaaaah.’
Dia berteriak secara internal, tak mampu menahan rasa malu yang muncul di dalam dirinya. Di sisi lain, dia merasa seperti ini adalah pertama kalinya dia melihat Yun Seora tertawa. Kemudian lagi, siapa yang tak akan merasa lucu, jika seseorang meminta untuk makan Bersama, setelah melahap semuanya?
"Jangan khawatir. Masih ada beberapa yang tersisa. "
Yun Seora menahan tawanya dan mulai memakan sisa makanan. Bahkan ketika Seol Jihu gemetaran karena malu, dia tak bisa menahan diri untuk tak menganggap mulut Yun Seora yang kecil dan menggigit itu lucu.
"Aku mendengar beritanya."
Tampaknya berusaha menyelamatkan kereta api yang gugup di depannya, Yun Seora mengangkat topik lain. Itu, tentu saja, tentang Paradise. Mereka mulai mengobrol tentang segala hal.
Satu hal yang mengejutkan Seol Jihu adalah bagaimana Yun Seora tahu segalanya, tentang prestasinya. Tapi Kim Hannah juga tahu tentang pencapaian utamanya, dan karena mereka adalah kenalan dari Zona Netral, dia mengerti mengapa dia mungkin tertarik.
Begitu pikirannya sampai di sini, dia bertanya-tanya, bagaimana Shin Sang-Ah dan Hyun Sangmin lakukan, dan bertanya apakah dia tahu sesuatu tentang mereka.
"Aku tak punya info."
Yun Seora memberikan respons yang dipotong-tenggorokan. Melihat ekspresi bingung Seol Jihu, dia pergi 'Ah' sebelum buru-buru menambahkan lebih detail.
"Tapi aku memang mendengar tentang Seol-Ah. Tampaknya, bakatnya sebagai Archer sangat bagus. Sepertinya dia akan mencapai Level 2 dalam beberapa bulan. "
Setelah bertanya tentang teman lamanya dari Zona Netral ….
"Aku? Aku Berserker Tingkat 2. T-Tidak… Aku tak terlalu luar biasa. Ini tak seperti Aku naik level melalui pencapaianku sendiri seperti Kamu, Oppa. "
Dia bertanya tentang Yun Seora. Karena dia punya waktu, dia sangat asyik dalam percakapan. Dia menemukan itu menyenangkan dan menarik. Ketika dia pertama kali bertemu Yun Seora, dia tak pernah membayangkan, mereka akan bertemu di luar paradise seperti ini.
Setelah minum teh mahal untuk menjaga mulutnya tetap segar, Seol Jihu akhirnya meninggalkan ruang VIP bersama Yun Seora. Pada saat itu, mereka sudah menghabiskan dua jam berbicara di dalam. Seol Jihu berjalan selangkah di depan untuk membayar makanan, tapi dia merasa sedikit bersalah, ketika dia tahu jika makanan sudah dibayar.
"Aku akan membayar makan kita lain kali."
Seol Jihu berjanji untuk memperlakukannya dengan hidangan lezat, untuk menghilangkan rasa malu hari ini. Namun, Yun Seora tersentak, ketika mendengar apa yang dikatakannya.
"Sungguh?"
Mendengar nada suaranya yang tinggi, keringat dingin turun ke punggung Seol Jihu. Yun Seora pernah menertawakan masalah ini sebelumnya, tapi dia tak bisa mengerti. Tapi, berpikir jika wanita itu marah tentang hal itu di dalam.
Setelah ragu-ragu sejenak, Yun Seora mengeluarkan ponselnya dan menatapnya dengan lekat.
"Lalu… bisakah aku menelfonmu lagi?"
"Tentu saja."
Seol Jihu mengangguk dengan segera. Setelah bertukar nomor mereka, mereka berdua meninggalkan restoran. Langit sudah gelap, menunjukkan berapa lama mereka berbicara di dalam.
Di tempat parkir di luar, pria yang mengantarnya ke sini, sedang menunggu dengan mobilnya. Seol Jihu bersikeras untuk naik taksi pulang, tapi dia mendapati dirinya di kursi belakang sedan, sebelum dia menyadari apa yang terjadi.
Udara canggung memenuhi atmosfer. Yun Seora kembali mengobrol, ketika itu hanya mereka berdua. Tapi, dia tetap diam sekarang. Mungkin, karena ada orang lain bersama mereka.
Huff, huff
Seol Jihu hanya bisa mendengar napasnya yang lembut.
Tk.
Tiba-tiba, dia merasakan sesuatu menyentuh lengannya.
‘Hm?’
Ketika dia memutar matanya ke samping, dia melihat Yun Seora bersandar di bahunya dengan mata terpejam.
"Nona Yun Seora?"
Ketika gadis ini memindahkan lengannya, kepalanya jatuh dan berakhir di pangkuannya. Ketika dia mendorongnya untuk membangunkannya, Yun Seora meraih tangannya dengan tiba-tiba, dan menutupi matanya dengan itu.
"Mmnn." Dia merintih pelan, sepertinya puas.
"…."
Seol Jihu tak yakin, apakah dia melakukan ini dalam tidurnya. Tapi, dia terkejut dengan betapa berani gadis ini bertindak.
"Seol Jihu-nim."
Pada saat itu, pengemudi memanggil namanya.
"Apakah kamu menikmati berkeliling di malam hari?"
Seol Jihu berkedip berulang kali pada pertanyaan yang tampaknya acak itu.
“Aku tahu tempat yang bagus untuk mengemudi di malam hari ini. Menyaksikan pemandangan malam saat mengemudi perlahan, membawa arti baru bagi kehidupan. Kamu tak akan menyesalinya. "
Ketika Seol Jihu terus menatapnya dengan linglung, pria itu tersenyum pahit.
"Sudah lama sejak Nona Muda tak melempar… Tidak, sudah lama sejak dia tertidur dengan tenang. Jadi tolonglah. ”
Saat itulah Seol Jihu mengerti apa yang dia maksud.
"Apakah kamu berhubungan dengan tempat itu?"
"Tentu saja."
"Aku akan senang, selama aku punya seseorang untuk diajak bicara."
"Aku akan menurutinya."
Pria itu mengubah arah dan bertanya sambil menyeringai.
"Aku bertanya hanya karena khawatir, tapi kamu tak bersikap palsu seperti itu, kan?"
"Aku akan turun."
"Aku bercanda, aku bercanda."
Kedua pria itu tertawa tanpa kata-kata.
***

Seol Jihu membuat teman baru. Sejujurnya, kedudukan sosialnya terlalu tinggi baginya untuk menganggapnya teman. Tapi, dia memutuskan untuk tak memikirkan semua itu. Yang penting adalah, mereka berbagi rahasia yang tak bisa mereka ceritakan kepada orang lain.
Perubahan terbesar dalam kehidupan Seol Jihu adalah dia mulai lebih sering melihat ponselnya. Di masa lalu, apalagi melihatnya, dia benci memilikinya. Lebih sering daripada tidak, dia mematikan telepon dan menolak untuk melihatnya.
Tapi setelah dia mendapat teman dari Paradise, dia mulai membawa ponselnya. Saat ini, dia sedang membaca buku seni bela diri tentang sirkulasi qi. Dari apa yang dia tahu, konsep qi sangat mirip dengan mana.
‘Sirkulasi Qi mengacu pada pergerakan energi internal di sepanjang garis meridian seseorang. Itu menenangkan pikiran dan hati, sementara juga…'
Dia sedang belajar dengan rajin, ketika cahaya berkedip di layar ponselnya. Sebuah pesan ditampilkan di bilah pemberitahuannya. Dia membuka kunci teleponnya dengan senyum.
[Sangat menyenangkan melihat bagaimana kamu melahap mereka dengan lahap. Aku senang kamu menyukainya.]
Belum lama sejak terakhir kali mereka bertukar pesan, namun yang lain datang. Sejak Yun Seora mengirim pesan padanya di pagi hari, pesan-pesan periodik bolak-balik tanpa henti.
[Aku akan membutuhkan kesempatan untuk melunasi hutangku. Apa yang kamu suka?]
[Aku baik-baik saja dengan apa pun. Aku tak terlalu pemilih dalam makanan.]
Baik dengan apa saja. Itu adalah tipe yang paling sulit untuk dihadapi.
Seol Jihu mengetuk keyboard ponsel dengan senyum mekar di wajahnya.
[Ada apa? Mm, aku belum pernah mendengar hidangan seperti itu. Itu juga tak muncul di internet.]
[….]
Melihat jawaban Yun Seora, dia tertawa di dalam hatinya.
[Aku bercanda. Sebenarnya ada sesuatu yang sangat aku sukai. Aku ingin mentraktirmu.]
[Sungguh, apa itu?]
[Sudahkah Aku mencoba Kwangdong Ssanghwa-tang dari toserba? Jika kamu memasukkannya ke dalam microwave dan meminumnya saat hangat, itu sangat baik untuk membuat tubuhmu rileks.]
[Aku membencimu.]
[Haha, aku hanya bercanda. Omong-omong, pikirkan dulu dan beri tahu aku nanti. Tak apa-apa, meskipun harganya mahal.]
Setelah percakapan singkat, Seol Jihu kembali belajar sambil puas dengan leluconnya sendiri. Sekarang dia memikirkannya, sudah lama sejak dia terakhir tertawa begitu keras di Bumi.
Tentu saja, itu tak berarti keinginannya untuk kembali ke Paradise berkurang. Bahkan, keinginan ini semakin kuat, setiap kali dia membuat kemajuan dalam belajarnya. Lagipula, dia masih belum memiliki siapa-siapa di bumi.
Kim Hannah sibuk dengan pekerjaan, dan dia tak bisa hanya mengirim pesan teks kepada Yun Seora sepanjang hari. Rasa kesepian dan isolasi sangat luar biasa, setelah mengobrol dan tertawa dengan Yun Seora.
Perasaan kesendirian dan kepahitan yang mengunjunginya sebelum tidur, terasa menyakitkan yang tak tertahankan. Begitu dia diingatkan tentang perasaan ini, Seol Jihu mempercepat langkahnya. Dia sebelumnya dia selesai belajar, semakin awal dia bisa kembali ke Paradise.
Ssk, ssk!
Kecepatan menulisnya semakin cepat.
***

'Ayo kembali.'
Tepat sepuluh hari telah berlalu, sejak Seol Jihu kembali ke Bumi. Kim Hannah terkejut dengan berapa lama dia tinggal di Bumi, dan dengan cepat mengizinkannya pergi. Dia menekankan jika dia 'akan' ke Paradise, bukan 'kembali', tapi Seol Jihu tak peduli dengan cara baik.
Mungkin karena Yun Seora, dia sedikit lebih tenang dibandingkan terakhir kali, ketika dia diusir ke Paradise.
‘Enam bungkus rokok, karung pasir, perlengkapan mandi, pakaian, sepatu kets, notebook…'
Setelah mengemas semua yang ia ingin bawa ke dalam tas belanja besar, dia mengeluarkan selembar kertas seukuran telapak tangan. Tiba-tiba, dia melihat teleponnya, yang terhubung ke pengisi daya.
Yun Seora belum menghubunginya sejak hari itu. Setelah menatapnya sejenak, Seol Jihu merobek kertas itu menjadi dua tanpa ragu-ragu.
Chwack!
Bersamaan dengan suara robekan, cahaya terang memenuhi penglihatannya.
***

Dia akhirnya kembali ke Paradise.
"Uwaaaaah."
Setelah meninggalkan kuil, Seol Jihu menggeliat keras dan menyaksikan banyak Earthling keluar masuk kuil. Begitu matanya beralih ke bangunan-bangunan kota yang bobrok, pemandangan lain perlahan-lahan muncul di matanya.
Seperti julukannya, 'Crime City', Haramark berantakan dan dekaden. Namun, itu juga dipenuhi dengan kekuatan misterius dan kejantanan yang menggemparkan.
Berat menekan dadanya perlahan menghilang. Dengan langkah ringan, Seol Jihu melompat menuruni tangga ke kuil. Saat dia melihat sekeliling kota dengan kegembiraan, dia melihat sesuatu yang aneh.
‘…?’
Suasana keseluruhan kota itu agak suram. Bukannya muram atau gelap, justru sebaliknya. Hampir seolah-olah pegas yang sangat elastis didorong ke batas, arus kegembiraan menunggu untuk meledak memenuhi udara.
"Apakah terjadi sesuatu?"
Seol Jihu menemukan sekelompok kecil orang bergumam, tentang sesuatu dengan wajah serius. Dia tak bisa membantu, tapi dia merasa sedikit bersemangat.
Dia membawa tubuhnya ke gedung Carpe Diem, tapi kantor itu benar-benar kosong. Tak ada jejak siapa pun yang pernah mengunjunginya.
"Apakah mereka belum datang?"
Perbedaan waktu antara Bumi dan Paradise adalah 1 hingga 3. Dengan kata lain, sepuluh hari yang dihabiskannya di Bumi setara dengan tiga puluh hari di Paradise.
Dia pikir, dia akan menjadi orang terakhir yang datang. Jadi, tak ada orang di sini, cukup mengejutkan.
"Aku yakin mereka akan segera datang."
Dia membongkar barang-barangnya dan mengeluarkan sebatang rokok. Setelah menjatuhkan diri di sofa, dia menghembuskan asap. Sekarang setelah dia di rumah, dia merasa hidup.
Tentu saja, dia tak punya niat hanya duduk-duduk dan tak melakukan apa-apa. Dia tak menghabiskan sepuluh hari di Bumi, hanya untuk bersantai di Paradise.
Seol Jihu berpikir sambil terus merokok. Dia memikirkan kembali apa yang dikatakan Dylan. Ekspedisi atau eksplorasi tak berakhir, hanya karena seseorang kembali. Yang satu itu hanya bisa menjadi lebih kuat, dengan merenungkan detail terkecil sekalipun, dan berupaya mengurangi kesalahan di masa depan.
Karena Seol Jihu sepenuhnya setuju dengan pendapat ini, dia perlahan-lahan mengenang kejadian sebelumnya.
"…."
Tidak lama kemudian, senyum pahit muncul di wajahnya. Tak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, dia hanya bisa berterima kasih kepada Lady Luck karena membantunya melarikan diri.
Menghancurkan laboratorium dan membuatnya sampai ke Forest of Denial? Itu semua berkat senjata rahasia Federacy, Thunder, dan kemampuan anggota mereka untuk terbang.
Berhasil bertahan hidup setelah Parasite berhasil menyusul? Itu berkat saintess hantu di Forest of Denial.
Tentu saja, dia tak berkontribusi apa-apa. Tapi bagaimana jika ini tak terjadi? Bagaimana jika itu tak terjadi? Begitu dia menghilangkan unsur-unsur kebetulan, dia bisa melihat kenyataan, sejernih kristal.
Jika dia sendirian, dia tak akan pernah bisa hidup kembali.
Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang bahkan tak perlu ia pikirkan. Dia sudah memikirkan hal yang sama berulang kali, selama pelariannya.
‘Jika Aku lebih kuat. Kalau saja aku punya kekuatan lebih.’
"Aku tak bisa terus mabuk dengan prestasiku di Zona Netral."
Meskipun dia adalah Rookie teratas di antara para pemula di Zona Netral, itu tak penting lagi, begitu dia berada di Paradise. Dia bisa pergi keluar sekarang, dan menemukan pejalan kaki acak yang lebih kuat darinya.
Seperti yang dikatakan Cinzia, perbedaan antara kedua area itu sama dengan langit dan bumi. Pada akhirnya, hanya ada satu kesimpulan.
"Aku harus menjadi lebih kuat."
Lalu apa yang harus dia lakukan untuk menjadi lebih kuat?
Mata Seol Jihu berkedip dengan cahaya. Dia mengepalkan tangannya dan mengangkatnya tinggi-tinggi.
"Sudah waktunya untuk pelatihan nyata."




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us