Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_098

gambar

SCG_098


Bab 98. Kekayaan Besar dalam Kesulitan (2)


Apakah itu belajar atau pelatihan, hanya berusaha tidaklah cukup. Terus terang, seseorang harus berusaha dengan baik.
Mengetahui kelemahan mereka, mengetahui apa yang harus dilakukan, mengetahui cara mendistribusikan waktu mereka secara efisien… Seseorang harus meluruskan prioritas mereka, agar pelatihan yang sistematis memungkinkan dan agar pelatihan itu menjadi efisien.
Karena itu, Seol Jihu memutuskan untuk menegaskan kembali potensi dirinya saat ini. Dan untuk melakukan itu, dia perlu mengunjungi kuil untuk memeriksa, apakah dia bisa naik level. Meskipun dia tak yakin, dia merasa seperti misi penyelamatan sebelumnya telah memberinya cukup jasa untuk naik level.
Tapi mengabaikan semua yang lain, apakah benar untuk naik level dalam situasi saat ini?
Kebanyakan orang akan senang melakukannya, dan jujur ​​saja, Seol Jihu tak berbeda. Ada saat-saat di masa lalu, ketika dia haus akan level. Tapi, pikiran ini berubah seiring waktu dan saat dia bergabung dengan Carpe Diem.
Sebenarnya, masalah ini ada hubungannya dengan keadaan unik yang ia alami. Tak termasuk faktor eksternal, ada dua manfaat yang diterima Earthling dengan naik level. Poin stats dan kemampuan untuk memperoleh skill baru.
Namun, Seol Jihu membatasi manfaat ini untuk mencapai kesuksesan sendiri. Beralih dari Level 2 ke Level 3, akan memberinya 3 poin stat. Tapi, karena dia bersumpah untuk meningkatkan statistik-nya hanya melalui pelatihan, sampai dia menjadi High Ranker, manfaat ini tidaklah relevan.
Dia bisa mendapatkan Skill class yang tersedia, setelah naik level. Tapi, dia berjanji pada Agnes jika dia tak akan mempelajarinya dengan menggunakan poin kontribusinya. Dengan kata lain, naik level tak akan memberinya dorongan dalam kekuatan.
Ditambah lagi, Seol Jihu belum mempelajari skill Level 2-nya. Ini adalah faktor terbesar, mengapa dia ragu untuk pergi ke kuil.
‘Aku mengerti, mengapa Kamu mengumpulkan poin stats-mu, tapi skill adalah cerita yang berbeda. Jika Kamu tak menggunakan poin-mu dan tak mempelajari skill baru, apa gunanya naik level?’
Kim Hannah menunjukkan masalahnya dengan sempurna. Tentu saja, menjadi Level 3 tak akan menimbulkan masalah, tap…
"Ini tak normal."
Dia takut. Tak peduli Skill class, dia takut jiks statistik fisiknya akan tetap sama, dengan hanya levelnya naik. Dalam skenario terburuk, dia mungkin hanya mencapai sepertiga dari potensi maksimalnya.
‘Jangan terburu-buru.’
Karena itu, Seol Jihu memutuskan untuk menambahkan batasan lain, untuk tak mengunjungi kuil sampai dia mempelajari Skill Class-nya dan dapat menggunakannya dengan mahir.
Dengan kata lain, dia akan menunggu sampai dia menguasai Mana Spear dan Mana Circulation sebelum melihat dewa Gula lagi. Dia tak menyesali keputusannya. Bahkan, dia menganggap momen ini sebagai kesempatan yang sempurna. Karena Chohong dan Hugo tak kembali, sekarang adalah satu-satunya waktu, dia dapat fokus pada pelatihan.
‘Ayo mulai segera.’
Seperti pepatah, serang besi saat sedang panas. Sekarang, dia memutuskan untuk fokus pada pelatihan, dia segera bangkit dari tempat duduknya.
***

‘Apakah Kamu tahu asal-usul lempar lembing?’
Itulah yang ditanyakan Agnes padanya. Meskipun dia menganggukkan kepalanya pada saat itu, dia tak sepenuhnya mengerti di kepalanya. Dia mengakui jika dia perlu mempelajari postur dan teknik yang benar. Tapi, apakah perlu baginya untuk mempelajari sejarahnya?
Seol Jihu menyadari mengapa ini perlu, saat dia mempelajari Mana Circulation. Untuk lebih tepatnya, dia sampai pada jawaban, setelah bertanya pada dirinya sendiri, "Apa perbedaan antara Mana Application dan Mana Circulation?"
Jika itu hanya memindahkan Mana, dia bisa melakukannya bahkan sekarang. Tapi, Mana Circulation adalah salah satu skill yang diungkapkan, ketika dia mencapai Level 2. Harusnya ada perbedaan.
Satu hal yang bisa ia yakini adalah Mana Circulation ada hubungannya dengan melatih mana daripada tubuh fisik. Adapun rinciannya, dia harus mencari tahu, mulai dari sekarang.
Dia duduk bersila di kamar yang tenang, dan menutup matanya. Pertama, dia menghembuskan nafas yang lebih rendah. Dia sempat lupa tentang bernapas melalui hidungnya, dan hanya bernapas masuk dan keluar menggunakan inti perut bagian bawahnya.
"Tarik napas dalam-dalam, lalu perlahan-lahan keluarkan…"
Dia mulai menggerakkan mana-nya sambil fokus pada napasnya.
‘Dari Wadah Saus ke Cerobong Asap, dari Cerobong Asap ke Pusat Dada, dari Pusat Dada ke Ekor Turtledove, dari Ekor Turtledove ke Pusat Venter…’
Dari atas kepalanya ke lehernya, dari lehernya ke dadanya, dari dadanya ke daerah perutnya, dari daerah perutnya ke perineum-nya…
‘Mengikuti meridian konsep kapal dan meridian kemudi kapal… Mengalirkan energi internal seolah-olah menciptakan pusaran air di tubuhmu…'
Mana-nya bergerak di dalam dirinya seperti air yang mengalir, mengikuti saluran irigasi. Tik lama kemudian, dia melihat beberapa keanehan.
Yang pertama adalah jika rangkaian mana memang mirip dengan jalur qi.
"Aku tak merasakan apa pun yang menghalangi gerakan ini."
Setelah dia mulai menggerakkan mana di sekitar tubuhnya, itu mengalir dengan lancar dan bergegas ke tujuannya, tanpa pernah berhenti.
Orang yang berbeda memiliki jumlah mana yang berbeda. Demikian juga, sirkuit mana mereka unik. Seberapa luas, banyak, elastis, dan tangguh sirkuit mereka, ditentukan oleh bakat dan pelatihan bawaan mereka.
Jika sirkuit mana Level 1 Warrior seperti sedotan, maka sirkuit Level 5 Mage seperti jarring laba-laba yang rumit. Namun, sirkuit mana yang Seol Jihu amati di tubuhnya, seperti peta sistem kereta bawah tanah.
Itu normal untuk satu atau dua jalur untuk diblokir, tapi tik peduli jalur yang sering ia gunakan, bahkan jalur di sudut terpencil tubuhnya, itu mengalir bersih!
‘Psychi's Tears!'
Pada saat itulah dia teringat Psychi's Tears. Benda ajaib yang menghilangkan kotoran tubuh dan memperkuatnya secara eksponensial!
Seperti yang diharapkan dari item yang memakan ratusan ribu Poin Survival, item itu telah melakukan tugasnya dengan baik. Bukan itu saja. Yang benar-benar mengejutkan pemuda itu adalah hal lain.
"Kecepatannya… tidak, bahkan mana…"
Saat dia terus mengedarkan mana, kecepatannya meningkat drastis. Meskipun dia terlihat baik-baik saja dari luar, angin kencang yang cukup kuat untuk menyapu kesadarannya bertiup di dalam dirinya.
'Apa yang sedang terjadi?'
Begitu dia mengamati tubuhnya lebih hati-hati, dia bisa mengetahui penyebabnya. Energi bergetar hebat dari setiap pembuluh darah di tubuhnya. Energi itu tak dapat cerna tubuh, dengan demikian itu disimpan jauh di sana. Kemudian, itu bereaksi terhadap Mana Circulation.
‘Apakah ini yang rasanya, seperti menghisap air dengan penyedot debu?’
Seol Jihu merasakan energi yang tersembunyi di celah tubuhnya merembes keluar dan bergabung dengan mana yang mengalir. Ini, tentu saja, pengalaman yang sama sekali baru baginya.
Untuk saat ini, dia berpegang pada kesadarannya. Seperti hiu yang kelaparan melihat sekumpulan ikan, dia berkonsentrasi mengendalikan energi liar. Itu hampir terasa, seperti mana-nya mengeluh, mengapa dia mulai mengedarkannya begitu terlambat.
Berapa lama waktu berlalu?
Setelah nyaris tak berhasil menekan energi yang bergolak di dalam dirinya, dia dapat mengkonfirmasi jika fenomena aneh itu bukan imajinasinya. Perut bawahnya yang terasa berat adalah bukti yang menunjukkan hal itu.
"Mana-ku… meningkat?"
Meskipun kemungkinan sangat kecil, jumlah mana yang ia memang naik.
"Mana Circulation dapat meningkatkan jumlah mana dalam tubuhmu?"
Dia memiringkan kepalanya dan berpikir lama, sebelum akhirnya memutuskan untuk tak khawatir. Apa pun masalahnya, itu bukan hal buruk baginya.
Ketika dia membuka matanya, dia akhirnya menghembuskan nafas yang ia tahan.
"Huaa!"
Dia baru sekarang menyadari jika dia basah kuyup. Tubuhnya juga terbakar panas, dan napasnya kasar.
"Jadi seperti ini rasanya."
Dia ingat membaca tentang sirkulasi qi dari novel dan manhwa. Tapi, mengalami secara pribadi membuatnya, melihatnya sebagai cahaya baru. Tubuhnya terasa ringan dan pikirannya terasa segar. Dia lebih santai daripada sebelumnya, hampir seperti dia baru saja meninggalkan sauna paling mewah.
“Ini… Jika Aku merasakan hal yang sama setiap saat, Aku mungkin akan kecanduan. "
Seol Jihu menghapus keringat yang menetes dari dahinya. Saat itulah dia melihat beberapa pesan di udara.
[Skill Class Mana Application (Intermediate), telah berevolusi menjadi‘ Mana Circulation (Low)]
[Skill Basic-mu, ‘Future Vision’, merespons penciptaan skill baru!]
[Skill Class Mana Circulation (Low), berevolusi menjadi Mana Circulation (High-Intermediate)]
[Harap konfirmasikan Stats window-mu]
‘Kapan? Aku tak mendengar peringatan apa pun?’
Sepertinya, pesan itu muncul ketika dia dalam keadaan sementara, karena dia tak memiliki pikiran dan kesadaran.
'Wow.'
Setelah membaca pesan-pesan itu dengan ekspresi terpesona, dia membentangkan tangannya dalam ekspresi gembira. Dia akhirnya belajar salah satu dari dua Skill Class Level 2. Meskipun Future Vision dan Psychi's Tears memainkan peran besar, tetap saja itu awal yang baik.
"Aku merasa, seperti seniman bela diri atau semacamnya."
Dengan senyum cerah, Seol Jihu kembali mengedarkan mana.
***

Seol Jihu memprioritaskan memperoleh Skill Class-nya, tapi itu tak berarti dia lemah dalam melatih fisiknya. Karena dia naik level pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, dia juga ingin membawa tubuh fisiknya secara normal. Dengan demikian, sama seperti di masa lalu, dia menghabiskan sebagian besar pagi hari untuk melatih tubuhnya.
Hari-harinya dimulai dengan berlari mengelilingi Haramark. Sejak hari Yi Seol-Ah mengajarinya kegembiraan berlari, dia tak pernah melewatkan lari pagi, kecuali dalam keadaan yang tak terhindarkan. Seperti terluka atau berpartisipasi dalam ekspedisi.
“Huu, haa, huu, haa.”
Dengan sepatu baru dan pakaian olahraga baru, dia berlari melalui jalan-jalan Haramark, sambil bernapas teratur, ketika matanya tiba-tiba terbuka lebar. Wajah yang dikenalnya berjalan ke arahnya dari sisi lain.
Membawa kantong kertas besar yang diisi dengan roti dan sayuran, wanita yang mengenakan pakaian pelayan adalah…
"Nona Agnes!"
Seol Jihu melambat, saat dia melambaikan tangannya dengan gembira. Wanita berkaca mata itu melewatinya dengan acuh tak acuh, hanya dengan pandangan sekilas. Namun, pemuda itu mengejarnya seperti bebek yang bertemu ibunya.
"Huu..."
Agnes mendesah lembut dan berhenti.
"Bukankah aku sudah memberitahumu, untuk tak berhenti, saat kamu sedang pelatihan?"
Dia menghukumnya dengan nada serius, tapi…
"Nona Agnes, Nona Agnes, aku berhasil!"
Seol Jihu terus mengoceh.
"Aku berhasil belajar Mana Circulation!"
"…?"
‘Itu… tidak terduga.’
Namun, Agnes dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya. Dia sudah mengalami penyimpangan pemuda ini beberapa kali di Zona Netral. Dia belajar Mana Circulation, bukanlah hal yang mengejutkan sekarang.
Tak diragukan lagi, itu adalah alasan untuk perayaan, tapi Agnes adalah tipe orang yang jarang memuji seseorang. Gaya mengajarnya menentukan jika dia menetapkan tujuan baru bagi murid-muridnya, daripada memuji mereka dan membuat mereka sombong.
Agnes memperbaiki cengkeramannya di kantong kertas dan membuka mulutnya.
“Mulai sekarang, kamu juga harus bisa melatih mana. Aku merekomendasikan berlatih Mana Circulation, selama setidaknya empat jam setiap hari. ”
"Selama empat jam?"
"Kenapa kamu terkejut?"
Agnes mendengus.
“Sirkuit mana dan mana-mu harusnya masih seperti bijih besi yang dicampur dengan kotoran. Kamu harus terus-menerus memperbaikinya, untuk meningkatkan kemurniannya. Aku yakin Kamu tahu, mana menjadi lebih kuat dan begitu murni. "
Seol Jihu mengangguk. Sekarang dia mengalami Mana Circulation, dia mengerti apa yang dimaksudnya.
“Mana Circulation mungkin tampak seperti kemampuan sederhana, tapi memiliki efek memperkuat sirkuit-mu dan bahkan memurnikan mana-mu. Tak ada alasan untuk tak menginvestasikan waktumu di dalamnya. "
“Masuk akal jika kamu mengatakannya seperti itu. Karena itu juga meningkatkan jumlah mana dalam tubuhmu, aku rasa aku harus benar-benar menjadikannya metode latihan utamaku. ”
"Maaf?"
Alis Agnes berkedut.
"Apa yang baru saja Kamu katakan?"
"Ah, aku akan menjadikannya metode latihan utamaku."
"Tidak, sebelum itu."
"Uh… itu meningkatkan jumlah mana dalam tubuhmu?"
"Apakah itu yang terjadi padamu?"
"Ya, meskipun tak banyak."
Seol Jihu mengangkat tangannya dan membentuk kepalan, untuk memberinya gambaran tentang seberapa banyak itu meningkat. Namun, Agnes terlihat bingung.
"Itu tak mungkin. Sepengetahuanku, Mana Circulation tak memiliki efek meningkatkan total kumpulan mana-mu. "
"Hah? Tapi…"
Pemuda itu berdebat dan mengatakan dia tak berbohong. Agnes memiliki ekspresi khawatir yang langka di wajahnya.
“Hm, aku ragu kamu menaikkannya dengan poin stat-mu. Aku tahu beberapa contoh, di mana kumpulan total mana seseorang meningkat, setelah mempertaruhkan sirkuitnya dan memeras setiap ons mana, tapi…"
Agnes bergumam pada dirinya sendiri sebelum bertanya setengah ragu.
"Apakah Mana-mu meningkat, setiap kali kamu melakukan Mana Circulation?"
"Tidak, itu naik untuk tiga, empat hari pertama. Tapi, berhenti naik sesudahnya."
Agnes akhirnya mengerti.
"Itu pasti efek dari mengkonsumsi obat yang berharga."
"Obat?"
“Ya, ketika seseorang mengkonsumsi ramuan atau obat-obatan yang berharga, dia biasanya tak dapat menyerap semua energinya, menyebabkannya disimpan di bagian-bagian tubuhnya. Dan ketika dia mempraktikkan Mana Circulation, tubuhnya akan menyerap energi yang tak tercerna itu. ”
"Tapi aku tak ingat makan sesuatu seperti itu."
"Pikirkan baik-baik."
Seol Jihu berpikir. Tapi segera, dia menggelengkan kepalanya. Tak peduli seberapa besar dia memindai ingatannya, dia bahkan belum melihat obat yang berharga, apalagi yang dimakan.
"Ah, aku makan sesuatu yang disebut dulce saat aku dikejar."
"Dulce bukan obat. Ini adalah salah satu buah paling hambar di Paradise. "
"O-Oh."
"Kecuali seseorang putus asa atau hampir mati kelaparan, tak ada yang akan makan hal seperti itu."
Agnes mengangkat kacamatanya dan melanjutkan.
"Ngomong-ngomong, kamu mungkin tak mengerti penyebabnya… tapi itu bukan hal yang buruk. Pertama, naikkan peringkat Mana Circulation-mu ke tahap Intermediate. Ketika berevolusi dari Mana Application, peringkatnya seharusnya turun juga kan? "
Pemuda itu menatapnya lekat-lekat. Meskipun jatuh ke rendah ketika pertama kali berevolusi, Future Vision dengan cepat mengubahnya menjadi High-Intermediate.
“Setelah kamu mencapai Level 4, Mana Circulation dapat berevolusi lagi. Ini disebut Mana Cultivation. "
"Mana Cultivation?"
"Skill itu bukanlah sesuatu yang kamu pelajari sekali dan lupakan."
Agnes melanjutkan.
"Mana Application menjadi Mana Circulation, Mana Circulation menjadi Mana Cultivation, Mana Cultivation menjadi Mana Technique…."
"Ah, jadi Mana Circulation akan berkembang lagi menjadi Mana Cultivation."
Agnes berhenti sejenak.
"Tentu saja, yang terbaik adalah mempelajarinya secara langsung, dengan pengertianmu sendiri."
Dia melanjutkan hanya setelah waktu tertentu berlalu.
"Tapi dengan Mana Cultivation, Aku sarankan Kamu menggunakan poin kontribusi-mu untuk mengembangkannya."
"Hah? Kamu ingin Aku mempelajarinya dengan poin kontribusiku? "
"Bukan belajar, tapi berkembang."
Agnes segera membantahnya. Meskipun ada perbedaan makna di balik dua kata 'belajar' dan 'berkembang', Seol Jihu tampak bingung tentang perbedaan kecil seperti itu.
Agnes menjelaskan dengan lambat.
“Mana Application dan Mana Circulation adalah keterampilan dasar. Karena ini, mereka cukup mudah untuk diperoleh orang kebanyakan. Tapi mulai dari Mana Cultivation, kesulitannya langsung meroket. ”
"Mm … benar, aku rasa akan sulit untuk menemukan kultivasi manual untuk sesuatu seperti itu."
"Benar. Bahkan jika Kamu menemukan teknik pengolahan mana yang terbaik untuk melalui semua jenis kesulitan. Itu akan sia-sia, jika Kamu tak bisa mempelajarinya. Bahkan seorang genius membutuhkan puluhan tahun untuk menguasai teknik-teknik seperti itu. Tapi, orang biasa mungkin bahkan tak bisa berdiri di garis start, setelah ratusan tahun. ”
"Maksudmu ini masalah efisiensi."
"Ya. Jika tampaknya terlalu sulit, Kamu harus tegas untuk menyerah. Kamu bisa lebih dari senang, telah mempelajari Mana Application dan Mana Circulation sendiri. Karena pemeliharaan para dewa yang memberi dunia ini sistem seperti permainan, tak ada yang salah dengan memanfaatkannya. "
Seol Jihu berpikir sejenak sebelum membuka mulutnya.
"Jadi, penting untuk mempelajari dasar-dasar kemampuan apa pun sendiri."
Senyum tipis muncul di wajah Agnes. Pemuda telah menunjukkan inti dari masalah ini. Dia khawatir pemuda ini akan keras kepala, tapi dia senang melihat betapa cerdas muridnya.
"Kamu benar sekali. Yang penting adalah mengetahui dasar-dasarnya. Tak peduli apa kemampuannya, penting untuk menguasai fundamentalnya. Itu adalah satu hal yang tak bisa kamu selesaikan. ”
Seol Jihu mengangguk setuju sebelum bertanya lagi.
"Seberapa jauh dirimu, Nona Agnes?"
"Jika kamu berbicara tentang penggunaan mana, aku belajar sendiri di Mana Cultivation."
Agnes memperlihatkan ekspresi malu-malu.
“Aku berhasil menemukan Mana Technique… tapi itu terlalu rumit. Itu bukan sesuatu yang bisa Aku pelajari sendiri. Jadi, Aku memilih untuk menggunakan poin kontribusiku. "
Dia mengigit bibirnya, seolah itu bukan kenangan yang baik.
“Ngomong-ngomong, itu masih jauh untukmu. Luangkan waktumu untuk memikirkan Mana Cultivation. Dan seperti yang selalu Aku katakan, ketika Kamu berlatih, fokuslah pada pelatihan. "
Setelah mempelajari pengetahuan baru, Seol Jihu mengangguk dengan senyum cerah. Sesuatu yang Agnes tak ketahui adalah jika Mana Circulation-nya telah melampaui peringkat Intermediate. Dengan kata lain, dia bisa belajar Mana Cultivation, segera setelah dia mencapai Level 4.
Tentu saja, dia perlu menunggu dan memastikan, apakah dia akan mempelajarinya sendiri atau memperolehnya dengan poin kontribusi. Tapi, fakta jika dia memiliki tujuan baru, membuat hatinya berdebar kencang.
"Dia membantuku lagi."
Dia bersyukur memiliki seseorang untuk menjelaskan hal-hal kepadanya, dengan sangat rinci. Setelah menatapnya lekat-lekat, Seol menyeringai bahagia. Alis Agnes berkedut pada saat itu, tapi ketika dia mencoba untuk berbicara tanpa menyadarinya….
"Terima kasih… kuk!"
Pukulan keras!
Punggungnya membungkuk. Dari perutnya, gelombang rasa sakit menyebar ke seluruh tubuhnya.
‘K-Kapan?’
Dia bahkan tak bisa melihat tinjunya. Dia merasa dianiaya, berpikir jika dia tak melakukan apa pun untuk mendapatkan ini.
"Mengapa…"
"Apakah kamu benar-benar menanyakan itu padaku?"
Agnes menatapnya dengan mata dingin.
"Aku hanya… ingin berterima kasih atas sarannya…"
"Oh benarkah? Maafkan Aku. Hmph.”
Agnes mendengus dan berbalik.
"I-Itu terlalu banyak."
Ketika dia mendengar gumaman pemuda itu, dia tiba-tiba meledak dalam kemarahan.
"Terlalu banyak? Itu terlalu banyak? "
Apakah pemuda ini menyalakan sekeringnya? Agnes melewati menjadi histeris, meraih kerahnya dan mulai mengguncangnya.
"Terlalu banyak? Bisakah Kamu mengatakan itu, setelah melihat ini!? ”
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Claire Agnes
Tanggal dipanggil
20 September 2013
Nilai Tanda
Perak
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 27
Tinggi / Berat
172.4cm / 60.8kg
Kondisi Saat Ini
Bagus
Kelas
Lv 6. (Assassins of Tarantula)
Kebangsaan
Eropa (Area 2)
Afiliasi
Sicilia
Alias
Miss Teddy bear, Ground Zero, Mad Sicilia, Instruktur Iblis Sicilia, Super Maid Super-Faced yang Diam-diam Mencintai Pakaian Lucu, Pembantai Haramark's Slaughterer

“Pelayan super…”
"Pelayan super? Siapa yang Kamu panggil pelayan super!? Katakan padaku! Katakan padaku!!"
Dia mengguncangnya di kegilaan.
Ketika Seol Jihu melihat ‘alias’ yang diungkapkan, dia tak bisa menahan tawa.
“Uhahahaha!”
Begitu Agnes mendengar tawanya, kulitnya membeku.
"Kamu pikir ini lucu?"
"T-Tunggu."
"Kamu pikir itu lucu, menambahkan omong kosong ini ke julukanku!?"
“T-Tenang… Ak! Aaaaaaak! ”
Dia bahkan tak mengatakan sepatah kata pun tentang ‘Miss Teddybear'. Tapi akhirnya, dia dipukuli sampai habis. Itu untuk bocah yang menangis seperti serigala.
***

"Heuk…"
Meskipun dia dipukuli dengan kejam, dia tak mati. Dia sakit di sekujur tubuhnya, tapi dia masih menyelesaikan lari paginya, sebelum kembali ke kantor Carpe Diem.
Dia tak bisa memaksakan diri untuk memulai latihan beban. Jadi, dia menarik dirinya ke lantai atas untuk beristirahat. Tepat saat dia hendak membuka pintu lantai tiga…
‘…?’
Dia menemukan selembar kertas asing yang terjebak di antara pintu.
'Sebuah surat?'
Dia mengeluarkan kertas dan membuka surat yang terlipat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us