Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_100

gambar

SCG_100


Bab 100. Urutan Obligasi yang Datang Bersama (2)


"Hm? Apa itu?"
"Juga, aku punya beberapa pertolongan, yang ingin aku tanyakan padamu."
Prihi menatap Seol Jihu, yang tiba-tiba berubah serius.
‘Apa yang pemuda itu coba katakan?’
"Aku akan mendengarkan pertolongan yang pertama."
"Bisakah kamu menyiapkan tanah layak huni baru di Haramark, menggunakan batang emas ini?"
"Tanah?"
Nada bicara Prihi naik, dan matanya yang biasanya tenang sedikit menyipit. Seolah-olah dia mendengar sesuatu yang sama sekali tak terduga.
Seol Jihu melanjutkan tanpa jeda.
"Selain itu, tolong pinjamkan aku Tuan Ian."
"Ian Denzel?"
Mata Prihi jelas menyipit menjadi celah, ekspresinya membentuk kerutan. Ian Denzel adalah seorang Mage yang berafiliasi dengan keluarga kerajaan dan salah satu dari sedikit Earthling yang Prihi dipercaya. Bahkan tak perlu menyebutkan nilai Mage. Dia mungkin mengerti, jika pemuda itu memberikan alasan yang bagus. Tapi, dia tak merasa senang, diberi tahu untuk 'meminjamkannya' secara tiba-tiba.
"Ayah."
Ketika Teresa mencoba masuk, Prihi mengangkat tangannya untuk menghentikannya.
"Apakah ini terkait dengan apa yang ingin kamu katakan padaku?"
"Ya."
Prihi menatap pemuda itu dengan tatapan yang dalam. Melihat tatapan ini yang sepertinya meminta penjelasan, Seol Jihu membuka mulutnya. Dia bercerita tentang kepala desa di Desa Ramman dan saintess hantu yang terperangkap di makam Forest of Denial. Saat cerita berlanjut, ekspresi acuh tak acuh sang raja berubah menjadi minat.
"Aku mengerti."
Prihi mencondongkan tubuh ke depan, mengunci jari-jarinya, dan mengistirahatkan dagunya.
"Kamu ingin, kami menerima penduduk desa ke kota."
"Aku mendengar, jika kastil memiliki kapasitas terbatas. Tapi, aku ingin bertanya, apakah itu memungkinkan."
“Hm, jujur ​​saja, ini cukup sulit. Kastil sudah pada kapasitas maksimal. Beberapa lusin mungkin bisa diterima, tapi menerima ratusan penduduk desa agak…"
Prihi terdengar enggan. Membantu grup besar bermigrasi bukanlah tugas yang mudah. Jika dia membiarkan mereka masuk ke kota dan melupakan mereka, mereka hanya akan menjadi tunawisma dan terlantar. Jika itu terjadi, lebih baik untuk tak menerimanya sejak awal. Dengan demikian, mengabulkan permintaan Seol Jihu berarti, dia harus menyiapkan mereka tempat tinggal dan juga sarana untuk hidup.
"Yang Mulia, Kamu mengatakan jika keluarga kerajaan adil dalam hadiah dan hukuman. Yang satu adalah pensiunan pria tua yang hidup dalam pengasingan dan yang lain adalah jiwa. Tapi, Aku percaya mereka memiliki hak untuk dihargai, lebih dari siapa pun yang berpartisipasi dalam misi ini. "
Melihat raja berpikir, Seol Jihu memohon dengan sungguh-sungguh.
"Memang benar jika Desa Ramman berada di lokasi yang berbahaya. Aku tak akan menyangkal, jika Aku pikir itu tak dapat membantu. "
Prihi menghela nafas panjang dan menganggukkan kepalanya.
"Ini bukan masalah yang bisa aku putuskan dengan mudah. Tapi dengan emas batangan ini, Aku dapat memeriksanya dengan baik. Lalu…"
Sama seperti pemuda itu bersukacita…
‘Tapi kenapa?’
Mata Prihi tiba-tiba berkedip.
"Aku ingin Kamu mendengarku tanpa salah paham. Apakah kamu bukan Earthling? "
"Yang Mulia."
“Aku tak mencoba membahas filsafat, juga tak mencoba membahas yang benar dan yang salah. Hanya saja… Kamu adalah Earthling. "
Prihi menekankan kalimat terakhir.
"Mengesampingkan masalah Forest of Denial, apakah perlu melakukan begitu banyak untuk Desa Ramman?"
"…."
"Aku tak ragu Kamu mengerti diriku, tapi aku akan jujur. Penduduk desa akan sangat gembira dan berterima kasih, jika Kamu mengirimi mereka persediaan makanan. Kamu juga akan melunasi hutangmu kepada kepala desa. "
Seol Jihu tak memikirkan hal ini. Sebagian dirinya ingin mengambil batangan emas untuk dirinya sendiri.
“Jika itu membebani hati nuranimu, aku akan memberitahumu ini. Haramark saat ini tak mampu merawat warganya. Aku dapat dengan mudah menolak permintaan kebaikanmu, mengingat keadaan yang kami hadapi. "
Dia benar. Permohonan itu bisa raja tolak, karena itu sulit. Apa alasan yang lebih baik?
"Dengan kata lain, tak ada yang akan mengkritikmu, karena mengambil emas ini."
Dia benar lagi. Siapa yang akan mengkritiknya? Yang harus dia lakukan adalah tutup mulut. Selain itu, dia akan menjadi kaya, selama dia mengambil emas ini.
“Kamu ingin menggunakan emas ini untuk tujuan yang tak menguntungkanmu. Aku tak bisa menahan penasaran, dengan motif tersembunyimu. "
Benar, dia tak mementingkan diri sendiri. Namun, baginya, ada sesuatu yang lebih penting daripada emas di depannya. Jika dia tak melihat batang emas dengan Nine Eyes, dia tak akan menyadarinya sampai akhir. Tapi dia telah melihatnya, dan sampai pada suatu kesimpulan.
"Tak ada yang disebut motif tersembunyi."
Dia sekarang bisa mengatakan ini tanpa ragu-ragu.
"Aku hanya bertindak sesuai dengan aturanku."
"Aturan?"
“Jika Kamu berutang, itu wajar untuk mengembalikannya. Kesempatan untuk melakukannya telah mendarat tepat di depanku. Apa alasanku untuk tidak mengambilnya? ”
Prihi tampak tercengang.
“Aku tak mengerti sama sekali. Kamu sepertinya bukan tipe yang suka bermain dengan kata-kata. "
Seol Jihu hampir menjawab, "Ya, sebenarnya", tapi dia berhasil menghentikan dirinya dari merusak ketegangan. Dia sampai pada poin utama.
"Aku menyebutnya Perintah Emas/ Gold Order."
"Gold Order?"
“Saintess hantu dan kepala desa. Keduanya memperlakukanku dengan baik. Aku tak bisa tanpa malu-malu dan berpura-pura jika pencapaian itu adalah milikku sendiri. Dan tak pantas bagiku untuk berkompromi dengan diriku sendiri, ketika aku memperlakukan orang lain. Bagaimanapun juga, melakukan itu akan menipu sikap dermawan-ku. Aku lebih suka tak memperlakukan mereka, kecuali Aku melakukannya dengan kekuatanku sepenuhnya. "
"…."
"Yang Mulia, jika Aku tak bisa membayar hutangku kepada mereka berdua, Aku tak bisa mengharapkan mereka untuk memperlakukanku sama lagi. Itulah yang paling aku takuti. ”
Ketika pemuda itu menatap raja setelah monolog panjang, dia melihat raja mengedipkan matanya berulang kali. Dia tampak seperti telah mengambil pukulan di wajahnya.
"Kamu tak bisa mengharapkan mereka memperlakukanmu sama lagi…"
Beberapa menit berlalu, sebelum raja memutuskan untuk membuka mulut lagi.
"Memang."
Dia bersandar di kursinya, dan berkata sambil memijat hidung bagian atasnya.
“Aku mulai mengerti kamu lebih baik. Semua Manusia memiliki batas kapal mereka. Hal yang sama berlaku untuk hantu. "
"Batas kapal mereka…"
Untuk beberapa alasan, kalimat itu menyentuhnya. Dia merasa itu adalah ringkasan sempurna dari Gold Order.
"Terima kasih atas pengertianmu."
"Aku belum memberikan jawaban yang jelas, jadi aku ingin menanyakan satu pertanyaan terakhir padamu."
Prihi bertanya dengan suara lembut.
"Apakah ini yang benar-benar yang kamu inginkan?"
"Ya!"
Seol Jihu menjawab dengan ragu. Daripada merasa tak nyaman, menghabiskan emas dengan cara ini, membuatnya merasa seribu kali lebih baik. Melihat senyum cerah di wajah pemuda itu, Prihi membuat keputusan.
"Aku mengerti."
‘Jadi ini sebabnya, kamu sangat ingin aku bertemu dengannya.’
Dia bergumam pada dirinya sendiri dengan tenang, sehingga Seol Jihu tak bisa mendengarnya.
"Baiklah."
Akhirnya, keputusan diumumkan.
“Aku, Prihi Hussey, dengan ini mengizinkan semua penduduk Desa Ramman untuk menetap di kota. Batangan emas yang diberikan kepada Seol Jihu, akan digunakan untuk mendukung mereka baik, secara materi maupun spiritual. ”
Keputusan kerajaan.
Meskipun posisinya tak lagi memiliki kemuliaan yang dulu dipegangnya, beban yang dipikulnya sedemikian rupa, sehingga keputusannya tak bisa dilaksanakan dengan mudah
"Lebih jauh lagi, kita sebagian akan mendukung untuk menenangkan jiwa pendendam yang terperangkap di dalam makam Forest of Denial."
‘Mendukung? Apa artinya itu?’
"Dia berarti, dia akan meningkatkan level dan kualitas Upacara."
Teresa berbisik di telinganya.
“Statusnya tak hilang, hanya karena dia menjadi jiwa. Meskipun itu ratusan tahun yang lalu, bukankah Kamu mengatakan, dia diperdaya oleh Kekaisaran? Maksudku, untuk menunjukkan padanya, tingkat penghormatan yang tepat. ”
Rahang Seol Jihu jatuh karena pernyataan Prihi. Dia telah mengharapkan upacara sederhana, di mana dia ditawari makanan, dan seseorang untuk diajak bicara.
Ketika dia membayangkan betapa saintess itu akan bersuka cita, seulas senyum muncul di wajahnya. Dan melihat senyum puas ini, Prihi meletakkan dagunya di tangannya.
"Dan?"
"Maaf?"
“Kita bisa selesai mendiskusikan pekerjaan resmi di sini. Mengapa kita tak melanjutkan apa yang kita bicarakan sebelumnya? Sesuatu yang kecil, jika mungkin. "
Seol Jihu bukan idiot. Dia segera menyadari apa yang disiratkan raja. Meskipun dia membatasi itu harus kecil, dia mengatakan dia tak akan membiarkan pemuda itu kembali dengan tangan kosong.
"Uh… yah…"
Raja menunggu dengan sabar, tapi Seol Jihu tak tahu harus berkata apa. Ini benar-benar berarti, jika pemuda itu tak menginginkan apa pun, selain dari apa yang ia minta sebelumnya.
“Kamu bisa meluangkan waktu. Malam itu panjang. "
Setelah mengatakannya dengan kebajikan…
“Aku harus segera pergi. Aku bukan tipe orang yang suka menunda-nunda. Butuh beberapa hari bagi kita untuk membuat rencana yang solid. ”
Dia mengambil emas batangan dan bangkit.
"Ayah, kamu akan pergi? Kamu harus tinggal sedikit lebih lama. "
Teresa bergumam, seolah dia bertanya, bagaimana dia bisa meninggalkan sepasang pria dan wanita yang sehat sendirian di malam hari. Prihi tampak tercengang.
“Hoho, aku punya cukup tahu, sebagai putriku. Jangan mengatakan sesuatu yang tak berarti sedikit pun. Orang yang menyuruhku mencari kesempatan untuk pergi adalah..."
Dia bergumam dengan tawa masam…
“Aku datang dengan alasan yang sempurna, untuk meninggalkan kalian berdua. Bagaimana kamu bisa begitu buta? ”
Retak, retak…
Tapi dia mengubah nada, begitu dia mendengar suara tulangnya retak. Teresa yang mematahkan tulang ikan dengan jarinya, tersenyum cerah.
"Oh, wanita muda ini salah mengerti niat ayahnya. Tolong serahkan ini padaku, dan fokuslah pada urusan negara. Aku… Sepertinya Aku mempercayakan seekor ikan kepada kucing pencuri. "
"Apakah kamu mengatakan sesuatu?"
"Aku akan mempertaruhkan kesejahteraanku dan katakan saja ini. Kamu dapat memasuki penyimpanan, tapi jangan menyentuh apa pun dari kas kerajaan. "
"Ya ampun, jangan khawatir seperti itu. Selain itu, tak seperti perbendaharaan kerajaan yang layak disebut demikian. "
Teresa menggerutu, dan Prihi tersenyum pahit.
"Aku hanya memberitahumu untuk tak mengosongkan hidupmu. Aku tahu jika anak perempuan yang sudah menikah, tak lebih baik dari orang asing. Tapi, dia memiliki pengendalian diri. Ketika kakak perempuanmu menikah, dia…"
“Eii, kamu pikir aku ini siapa? Aku tak suka Kakek. Setidaknya, Aku akan meninggalkan furnitur dan peralatan makan. "
Sambil mengatakan itu, Teresa diam-diam menghindari tatapan Prihi. Sekarang, bahkan orang bodoh akan menyadari apa yang mereka bicarakan, tapi Seol Jihu sedang menatap mereka dengan wajah kosong.
Prihi mendecakkan lidahnya.
“Sungguh, baik di dunia ini dan di dunia itu, para pahlawan adalah kelompok orang yang aneh. Mungkin ini bukan masalah gen, tapi semacam gangguan dari luar. "
Dia bergumam menyesal, sebelum mengucapkan selamat tinggal.
“Itu adalah kisah yang menarik dan pertemuan yang menyenangkan. Kita menghabiskan waktu dengan baik. Aku akan mengambil istirahat, agar Kamu dapat menikmati ini dengan nyaman. "
Seol Jihu tak tahu apa yang dia maksud dengan menikmati ini dengan nyaman, tapi raja dengan cepat berdiri dari kursinya. Namun, Prihi meletakkan tangannya di bahu pemuda ini, seolah gerakan itu agar dia tak perlu dan berbicara.
"Juga."
Matanya yang jernih menatap pemuda itu, dan senyum lembut menyebar di wajahnya. Itu adalah senyum pertama yang ia tunjukkan, sejak pertemuan mereka.
Mata Teresa melebar.
"Terima kasih telah menyelamatkan putriku."
Pada saat itu, perasaan ketidak-sesuaian Seol Jihu, secara halus merasa lenyap seketika. Haruskah dia mengatakan, jarak di antara mereka semakin pendek?
"Aku rendah hati…"
"Ah, aku mohon."
"T-Tidak masalah."
Dengan tertawa kecil, Prihi mengetuk bahunya dua kali sebelum pergi.
"Yah itu kejutan."
Teresa juga terkekeh, tampaknya lengah oleh ayahnya.
"Sudah lama sejak aku melihat Ayah tertawa."
"Apakah Yang Mulia tak sering tertawa?"
"Daripada itu, dia…"
Teresa hendak mengatakan sesuatu, tapi menelan kembali kata-katanya. Dia merasa seperti itu adalah sesuatu yang tak perlu ia sebutkan.
"Ngomong-ngomong, mengapa kita tak pergi ke suatu tempat yang nyaman, dan selesai berbicara tentang hadiahmu?"
"Oh, apakah kita akan pergi ke penyimpanan?"
"Aii, astaga, jangan terburu-buru. Mari ngobrol sambil makan perlahan-lahan. Kami punya banyak waktu. "
'Pencuci mulut!'
Seol Jihu tak punya alasan untuk menolak. Dia gugup dan penuh ketegangan, saat dia makan. Jadi, dia hampir tidak bisa mencicipi makanan. Sekarang setelah pembicaraan itu berjalan dengan baik, dan dia pergi dengan seseorang yang lebih nyaman di sekitarnya, seleranya kembali, dan menderu untuk makan. Dia menelan ludah.
"Aku ingin mencobanya."
“Kamu bisa menantikannya. Sekali Kamu mencicipinya sekali, Kamu tak akan pernah bisa melupakannya."
Setelah mengumumkan ini dengan penuh percaya diri, Teresa bangkit.
"Baiklah, ayo pergi!"
"Di mana?"
"Kamarku."
"Hah? Kita tak makan di sini? "
Itu adalah pertanyaan yang dibenarkan mengingat mereka ada di ruang makan. Teresa terkikik.
“Makanan penutup ini harus dimakan di tempat terpencil. Lagipula, memakannya di tempat di mana kamu bisa spesial, akan memberikan rasa khusus juga. ”
Pemuda itu memiringkan kepalanya. Teresa membuat senyum memikat, dan mengibas-ngibas umpan dengan menggoda.
"Ayo, bangun. Cepat! Tak ada yang bisa makan makanan penutup ini, Kamu tahu! "
"Wow, itu pasti sangat berharga."
Teresa tampak seolah-olah itu sudah jelas.
"Tentu saja. Ayah dan Ibu hanya membuat satu di dunia. "
Raja dan ratu secara pribadi berhasil?
"Disebut apakah itu?"
"Tak menyenangkan, jika aku memberi-tahumu sebelumnya."
"Eii, ayolah, katakan padaku."
Seol Jihu bertanya lagi, bertanya-tanya bagaimana makan makanan penutup bisa menyenangkan di tempat pertama.
"Hnng."
Teresa menjilat bibirnya, sebelum menatapnya dengan malu-malu. Lalu, dia berseru.
"Itu aku."
***

Seol Jihu menolak dengan keras, tapi ketika Teresa mengancam untuk tak memberikan hadiah, dia menggigit bibirnya dan mengikutinya ke kamarnya. Untungnya, makanan penutup adalah kelezatan sejati. Itu lembut dan beraroma, membuatnya melahapnya dengan bersemangat, lupa tentang menyelamatkan wajah.
Dia menikmati makan Teresa Hussey, dan karena sang Putri senang melihat dia makan dengan sangat lahap, dia bisa kembali dengan segala macam hadiah tambahan yang putri berikan.
"Siapa yang mengira, ada makanan penutup seperti itu?"
Benar-benar ada makanan penutup yang bernama 'Teresa Hussey'. Kue yang lucu, tidak, kue pink rasa strawberry yang menyegarkan. Rupanya, raja dan ratu secara pribadi membuatnya untuk putri bungsu mereka, yang merupakan kue tak berdaya. Kue itu kemudian diberi nama Teresa, karena dibuat pada hari ulang tahunnya.
'Tadi sangat menyenangkan.'
Dia ingin mencicipinya lagi. Menikmati manisnya kue yang masih melekat di mulutnya, Seol Jihu kembali ke kantor.
"Ini hal yang enak, aku pergi."
Dia merasa hari ini adalah hari keberuntungannya. Dia tak hanya membayar hutang kepada kepala desa, tapi dia juga mampu merawat saintess hantu.
Bukan itu saja. Melihat hadiah yang ia letakkan di meja kantor, perasaan puas menyebar di wajahnya. Meskipun dia tak bisa masuk ke kas kerajaan, barang-barang yang diterimanya, membuatnya bertanya-tanya, apakah itu baik-baik saja.
Pertama adalah tongkat logam yang disebut '+2 Thorn of Steel'. Dibuat dengan memurnikan meteorit, putri membual kekerasan yang sepuluh kali lipat dari baja biasa, dan itu dipoles dengan sihir yang menggandakan kekuatan serangannya, ketika berhasil mencapai target.
"Chohong harus menyukainya."
Dia mendapatkannya sebagai hadiah untuk Chohong, yang kemungkinan akan menjadi High Ranker segera. Dia hanya bisa membayangkan, betapa pusingnya dia.
Dia juga menerima artefak salib. Meskipun itu tak sebagus chastity’s evidence/bukti kesucian, itu masih merupakan barang yang tak bisa dibeli dengan uang. Dia yakin, itu akan menjadi umpan yang sangat baik untuk memancing Maria, ketika dia membutuhkannya.
Ketika dia hendak meninggalkan ruang penyimpanan istana, berpikir hanya dua ini sudah cukup, Teresa menyuruhnya menunggu, sebelum membawakannya sabuk hitam. Sabuk itu dipoles dengan sihir 'Saku' permanen, yang memungkinkannya menyimpan barang-barang senilai dua tas.
Satu hal yang mengganggunya adalah, bagaimana dia dengan hati-hati melihat ke sekeliling area, sambil menyuruhnya menyembunyikan itu semua, saat dia keluar. Ketika dia bertanya, apakah dia benar-benar bisa mengambilnya, Teresa segera berseru jika dia tak mencurinya dari perbendaharaan kerajaan. Saat Seol Jihu memercayainya sepenuh hati, putri merasa tenang.
Akhirnya, dia menyerahkan 500 koin silver, mengatakan itu adalah 'ungkapan terima kasih'.
"Ah…"
Sementara dia dengan senang hati melihat barang-barang itu, dia tiba-tiba teringat gelang yang diberikan oleh saintess itu. Dia segera mengeluarkannya dari sakunya.
"Aku ingin tahu apa efeknya."
Karena itu adalah item dari Kekaisaran, itu tak mungkin sederhana. Seol Jihu mengaktifkan warna Pengamatan Umum Nine Eyes dan menatap gelang emas.
Segera…
"Hah?"
Mata tersenyumnya terbuka lebar.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us