Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_101

gambar

SCG_101


Bab 101. Urutan Obligasi yang Datang Bersama (3)


[Blessing of Circum
Hukum multi-universe mencakup semua yang diamati di alam. Ketika berbicara tentang esensi sesuatu, masalahnya adalah perspektif tingkat pertama, sihir adalah perspektif tingkat kedua, dan hukum alam adalah perspektif tingkat ketiga.
Blessing of Circum adalah perisai tiga dimensi yang dibuat sesuai dengan perspektif multi-universe ini. item ini melindungi penggunanya, tak hanya dari masalah fisik dan sihir, tapi juga dari mantra yang dilakukan melalui ramalan dan sihir.
Item ini menggunakan mana penggunanya sebagai energi, dan berlangsung total 10 detik setelah diaktifkan. Ini dapat digunakan tiga kali sehari, tapi efeknya tidak dapat ditumpuk.]
"Oh…"
Seol Jihu berseru kagum, tapi dia tak benar-benar mengerti, apa arti teks panjang itu. Yang bisa dia simpulkan hanyalah itu adalah tameng yang bagus. Yang paling menarik baginya adalah, dia tak perlu membawanya dengan tangannya, seperti perisai normal.
"Jadi ini seperti phalanx?"
Dia bisa mengatakan itu, hanya karena dia tak tahu jika phalanx yang sebenarnya adalah formasi pertempuran yang digunakan oleh pejalan kaki.
Bagaimanapun juga, dia bahkan tak pernah bermimpi menggunakan perisai, karena dia adalah seorang spearman. Tapi, itu telah berubah sekarang, karena dia memiliki gelang ini.
Bagaimana jika dia memanggil perisai di saat kritis pertempuran?
Dia menemukan itu keren, hanya dengan memikirkannya. Dia siap dilengkapi gelang di pergelangan tangan kirinya, dan mengambil tombak esnya.
“Yaap! Haat!”
Dia melompat-lompat di sana-sini, berpura-pura berada di tengah pertarungan sengit. Tiba-tiba, dia membayangkan dirinya diserang oleh kapak terbang dan mengangkat tangan kirinya.
Woong!
Begitu dia memasukkan mana ke dalamnya, tiga lingkaran berwarna emas, merah, dan biru masing-masing muncul di sekitar gelang. Mereka bersinkronisasi satu sama lain, membentuk segitiga dengan lingkaran emas di atas, lingkaran merah dan biru yang mendukung sisi.
"Dengan ukuran ini…"
Itu terlalu kecil untuk menutupi seluruh tubuhnya, tapi itu cukup besar untuk melindungi wajah dan tubuhnya. Tepat 10 detik setelah itu, tiga perisai bundar menghilang ke udara.
Seol Jihu pasti memperhatikan, betapa kekanak-kanakan dirinya, saat dia tertawa terkekeh-kekeh. Dia terus mengenakan sabuk hitam penyimpanan, saat dia tersenyum puas. Tubuhnya gatal setelah mendapatkan alat tambahan untuk pertempuran. Tak peduli misi apa yang jatuh di pundaknya, dia merasa, seperti bisa melakukannya dengan bahagia.
Tapi dia belum siap. Dia perlu mencapai tujuannya.
Setelah ingat jika dia belum belajar Mana Spear, dia menjadi serius. Itu sudah larut malam, tapi tak ada aturan yang melarang pelatihan pada jam ini.
"Hari ini akan menjadi hari!"
Setelah mengeluarkan sekelompok lembing dari sabuk itu, dia buru-buru berlari ke tempat latihan di luar ruangan.
***

Hukum Murphy, pepatah yang menyatakan, "Apa pun yang bisa salah, akan salah."
Meskipun makna frasa itu agak tak wajar, itulah bagaimana hidup itu. Seperti kata pepatah, 'menyeberangi satu gunung dan gunung lainnya akan muncul', kemalangan sering datang berurutan pada waktu yang paling tak terduga.
Ketika segala sesuatu mulai berjalan salah, sampai-sampai orang menyalahkan nenek moyang mereka atau surga. Tentu saja, itu tak berarti, jika nasib buruk adalah satu-satunya hal dalam hidup mereka.
Keberuntungan dan ketidak-beruntungan terkait erat. Jadi, ada saat-saat dalam kehidupan yang panjang, ketika keberuntungan datang mengetuk pintu mereka.
Hukum Sally adalah padanan dengan hukum Murphy. Jika ada saat-saat ketika ketidak-beruntungan menyeret kehidupan seseorang ke lubang neraka, ada saat-saat ketika kekayaan terus-menerus mengangkat kehidupan seseorang ke ujung surga.
Dalam kasus Seol Jihu, bisa dikatakan hidupnya di Paradise telah menjadi pelayaran yang berkelanjutan.
Seperti yang dikatakan Prihi, Keluarga Kerajaan Haramark adil dalam hadiah dan hukuman. Dengan kata lain, mereka cepat dengan pekerjaan mereka.
Seol Jihu menerima berita dari seorang utusan jika raja sudah menyampaikan pesan kepada kepala desa. Karena itu, Desa Ramman tampaknya sedang meriah.
Masuk akal. Haramark belum tentu aman, tapi jauh lebih baik daripada Desa Ramman, karena jauh dari wilayah perbatasan dan berada di bawah perlindungan Earthling dan tentara kerajaan.
Kunjungan makam juga mengalami kemajuan. Teresa telah menyewa seorang High priest yang dapat dipercaya dan sedang dalam proses mempersiapkan doa tertulis. Rencananya adalah membangun kuil untuk menghibur saintess hantu. Dia juga menambahkan, jika putri akan memberi tahu dirinya, segera setelah persiapan selesai.
Dengan ini, beban hati nuraninya terangkat. Tapi seperti pepatah, 'bahkan batu giok memiliki goresan', dia tak bebas dari kekhawatiran sepenuhnya.
Tak!
Suara membosankan terdengar. Lempar lembing berguling-guling di tanah, setelah menabrak dinding dan mencapai kaki seorang pemuda.
"Huk… huk…"
Seol Jihu terengah-engah dengan punggung ditekuk, ketika dia melihat lembing di dekat kakinya, dan meraihnya setelah menyeka keringat di dahinya.
Dia kehilangan hitungan, berapa hari telah berlalu. Tapi satu hal yang ia yakini adalah jika dia belum belajar cara melemparkan tombak sederhana, apalagi yang terbuat dari Mana.
'Apa masalahnya?'
Teori dan pengalaman berbeda. Bahkan jika seseorang belajar keras dan mengumpulkan pengetahuan, menerjemahkannya ke dalam tindakan tanpa cacat, adalah masalah yang berbeda sama sekali.
Seol Jihu mengharapkan beberapa pushback, tapi dinding yang menghalangi jalannya terlalu besar untuk diatasi. Sejujurnya, dia bisa belajar Mana Circulation dengan mudah hanya karena Psychi’s Tear. Karena dia tak memiliki dukungan luar atau sedikit keberuntungan untuk membantunya dengan Mana Spear, wajar saja jika perkembangannya lambat. Bahkan, itu tak mempertimbangkan jumlah upaya yang ia lakukan.
Sebenarnya, dia bahkan tak yakin, apakah dia membuat kemajuan. Setelah mengalami tembok yang tak tertembus yang sepertinya menghalangi jalannya, dia tak bisa untuk tidak setuju jika bakatnya adalah 'rata-rata'.
"Argh, aku akan jadi gila kalau terus begini."
Melihat ke belakang, dia menyadari betapa beruntungnya dia di Zona Netral. Lagipula, dia memiliki instruktur hebat seperti Agnes. Meskipun dia memukulinya dan mengutuknya setiap kali, dia bisa menunjukkan kesalahannya seperti iblis dan menawarkan nasihat yang baik.
"Haruskah aku pergi mengunjunginya?"
Bukan karena pikiran ini tak pernah terlintas di benaknya. Namun, dia selalu meyakinkan dirinya sebaliknya.
Paradise bukanlah Zona Netral. Dia tak bisa terus mengandalkan orang lain selamanya. Selain itu, dia adalah orang yang memutuskan untuk menjadi perintis jalan yang berduri.
Dia tak bisa mulai mengeluh secepat ini.
Begitu dia menggelengkan kepalanya, keringat mengalir ke segala arah, dan setelah menegakkan punggungnya, dia mulai mengambil lembing yang berserakan di tanah.
Dia berlatih melempar lembing dari awal fajar hingga siang hari. Saat itulah dia berpikir tak akan buruk untuk melakukan perubahan kecepatan, dan menghabiskan satu atau dua jam melakukan latihan fisik.
Dia dengan hati-hati menempatkan sepuluh lembing bersama-sama dan menuju ke lantai pertama dengan karung pasir di lengan dan kakinya.
Seol Jihu begitu asyik dalam pelatihan, sehingga dia tak tahu kekayaan besar lain menemukan jalan ke arahnya.
***

Sekitar waktu itu matahari menggantung di tengah langit.
"Algojo! Itu Sang Pembantai! "
"Uwaaaah, uwaaaaaah!"
Ketika Earthling di jalanan Haramark berhamburan keluar dari sana, Agnes dengan santai berjalan menuju kantor Carpe Diem. Dia tak pergi ke sana untuk urusan resmi. Bahkan, itu adalah kunjungan yang sangat pribadi.
Benar-benar tak banyak. Dia hanya berjanji pada seseorang untuk membantunya dalam pelatihannya, dan sedang dalam perjalanan untuk menepati janjinya.
Meskipun itu hanya janji lisan, dia menjadikannya prinsip untuk tak pernah membuat janji yang tak bisa ia pertahankan. Karena itu, dia melihatnya sebagai tugas, untuk bertanggung jawab atas kata-katanya.
Dan ketika dia tiba di tujuannya…
Tak, tak.
Dia disambut oleh suara sesuatu yang menyentuh tanah secara berkala. Sebagai seseorang yang hanya selangkah lagi dari menjadi Unique Ranker, Agnes dapat dengan jelas mendengar rintihan samar keluar dari kantor.
Saat dia perlahan mendekat, dia melihat seseorang berjalan ke arahnya dari seberang jalan. Tak seperti kebanyakan orang lain di kota, orang ini tak menunjukkan tanda-tanda takut pada Agnes.
Nama Agnes adalah sumber teror di Haramark. Alasan Haramark disebut sebagai 'kota kejahatan' banyak berkaitan dengan keburukan yang ia kumpulkan, selama perselisihan internal masa lalu.
Untuk menjelaskan secara lebih rinci, cara Agnes menangani musuh-musuhnya, dapat diringkas dengan mudah. Mata ganti mata, gigi ganti gigi.
Dia membunuh musuh yang terkenal karena kekejaman mereka, bahkan dengan lebih kejam. Ketika dia melawan orang-orang yang gila, dia menjadi lebih gila dari mereka.
Suatu kali, dia dengan rapi memotong-motong mayat musuh-musuhnya, dan dengan rapi meletakkan bagian-bagian tubuh mereka di atas piring, sebelum menyajikannya selama jamuan negosiasi. Di waktu lain, dia membantai setiap anggota organisasi musuh, dan menghias pohon Natal menggunakan mayat dan organ mereka. Dan seolah itu belum cukup, dia bahkan mengadakan pameran untuk memamerkannya.
Bukan hanya sekali atau dua kali Agnes melakukan sesuatu yang konyol berdasarkan prinsip Sicilia, 'darah sekutu akan dihanyutkan dengan darah musuh'. Dengan kisah-kisah horor di bawah ikat pinggangnya sebagai pelopor Sicilia, tak heran mengapa semua orang begitu takut pada Agnes.
Namun, pria yang berjalan ke arahnya, sepertinya tak peduli sedikit pun. Tentu saja, Agnes juga tak punya alasan untuk peduli, jadi dia berpapasan dengannya tanpa terlalu memperhatikannya.
Tidak, dia mencoba melewatinya.
Tapi dia tak bisa. Ini karena dia melihat fitur pria itu, ketika dia semakin dekat.
Fedora/topi panjang runcing di kepalanya dan mantel biru gelapnya, membuatnya tampak seperti baru saja memasuki Paradise. Dia membawa tongkat kayu panjang di satu tangan. Alih-alih tongkat yang digunakan oleh Mage, tampaknya tongkat yang ia bawa sebagai kebiasaan.
Dia lebih pendek dari Agnes dan terlihat lebih lemah juga. Kerutan di wajahnya yang sudah tua, adalah pengingat akan berlalunya waktu. Tapi, bahkan usianya tak bisa menyembunyikan vitalitas yang menyala di matanya.
Dan ketika Agnes melihat mereka…
"Eh?"
Matanya terbuka karena terkejut. Dia bahkan berhenti total.
Tak!
Pria tua itu pasti melihatnya juga, saat dia meraih tongkatnya erat-erat, dan menghentikan langkahnya.
"Hoh."
Dia melepas fedora-nya, memperlihatkan rambut putihnya yang disisir rapi. Alisnya yang terangkat melembut sedikit, menunjukkan jika dia sama terkejutnya dengan Agnes.
"Kamu…"
Suara kasar dan tua terdengar. Agnes tersentak dari linglung dan dengan hormat mengulurkan kedua tangannya sebelum membungkuk.
"Aku tak berharap bertemu denganmu di sini."
"Ya, sudah lama."
"Aku mengerti jika kamu masih tak berbicara dengan nyaman padaku."
“Huhu, itu lagi. Aku yakin Aku sudah memberi tahumu tentang itu beberapa kali sebelumnya. "
"Kamu benar. Aku tak bisa membantu, tapi merasa sedikit kecewa. Tapi, itu juga cukup bernostalgia. "
Agnes mengangguk dan melanjutkan.
"Rasanya baru kemarin, Aku menangis setelah menerima pelajaran Guru."
Pria tua itu memprotes dengan pandangan yang mengatakan, 'Apa yang kamu bicarakan?'
"Aku tak ingat melihatmu menangis. Agnes yang Aku ingat, selalu tahu apa yang harus dilakukan, bahkan tanpa seseorang untuk membimbingnya. "
“Aku menangis ketika sendirian di malam hari. Menangis di depan orang lain akan melukai harga diriku.”
Rahang pria tua itu terjatuh, dan dia terkekeh tanpa suara.
“Aku tahu, kamu belajar membuat lelucon. Yang Aku lakukan hanyalah menjagamu sedikit, karena permintaan orang itu… Ah, apa dia baik-baik saja? ”
"Jika kamu berbicara tentang Boss Cinzia, dia memang baik-baik saja, semua berkat dirimu."
Agnes menjawab dengan hormat.
“Semua berkat aku? Oh tolong, menyanjung orang tua ini tak akan memberimu apa-apa. "
"Tidak, aku tulus."
Agnes mengungkapkan senyum langka, sebelum perlahan-lahan meletakkan tangan di dadanya.
"Kenangan yang Aku berlatih di bawah pengawasan Guru, seperti harta di dalam laci tua."
"Menyebut mereka harta adalah sedikit…"
"Mereka tentu sangat berharga. Sama seperti Boss, Aku diselamatkan beberapa kali oleh ajaran Guru. Faktanya, itu terjadi hanya beberapa minggu yang lalu juga. ”
"Hoh, sesuatu yang besar pasti terjadi."
Pria tua itu menggaruk wajahnya, yang sekarang sedikit merah.
"Bukannya aku mengajar sesuatu yang hebat. Lagipula, Cinzia dan Kamu selalu melampaui harapanku, fufu. ”
Senyum hangat menyebar di wajahnya, seolah dia mengingat masa lalu.
Setelah diam beberapa saat, Agnes membuka mulutnya dengan sedikit harapan.
"Aku mungkin kurang ajar, tapi…"
"Mm, tidak."
Pria tua itu menggelengkan kepalanya, sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya.
“Aku datang ke sini, karena janjiku untuk Dylan. Kamu lihat, dia membuatku berjanji untuk mampir sesekali. ”
"Aku pikir juga…"
Agnes terlihat rumit. Dia bisa tahu, tuan lamanya tak tahu apa yang terjadi pada Dylan.
“Ngomong-ngomong, urusan apa yang kamu miliki di sini? Quest?"
Agnes menggelengkan kepalanya.
"Aku di sini untuk bertemu seseorang, karena alasan pribadi."
"Oh? Tak ada yang muncul di kepalaku. Aku ragu itu Chung Chohong atau Hugo itu… Dylan? "
"Itu bukan dari ketiganya."
‘Tak satu pun dari ketiganya?’
"Ada satu orang lagi."
Menyadari jika Carpe Diem memiliki rekrutmen baru, minatnya langsung terguncang. Seseorang telah melewati seleksi sulit Dylan? Dan bukan hanya itu, orang ini berhasil membuat Agnes mengunjunginya secara pribadi?
"Ayo masuk. Karena sudah lama, mengapa kita tak minum teh?"
"Tidak, tidak apa-apa. Aku akan kembali lagi nanti. "
Agnes berterima kasih atas tawaran itu, tapi menolaknya dengan sopan. Pria tua di depannya akan segera menghadapi kenyataan pahit. Orang yang memberi tahu dia, haruslah anggota Carpe Diem, bukan wanita ini.
Tentu saja, itu bukan satu-satunya alasan.
"Itu bukan sesuatu yang mendesak… dan selain itu, sepertinya aku tak punya alasan untuk di sini lagi."
Pria tua itu mengangguk. Dia tak yakin apa yang dimaksudkannya, tapi dia tak punya alasan untuk menghentikannya, ketika dia ingin pergi.
"Hati hati. Senang melihatmu setelah begitu lama. "
"Ya, Aku harap Kamu menikmati masa tinggalmu di paradise."
Setelah membungkuk sopan, Agnes menghilang dalam sekejap. Begitu dia pergi, pria tua itu menatap bangunan tua yang bobrok itu. Nostalgia dan kesedihan membasahi matanya. Tapi, perasaan ini hanya bertahan sesaat. Segera, ketika dia berjalan ke gedung…
"Hm?"
Matanya menghadap ke depan. Dia bisa melihat tempat latihan lantai pertama di luar jendela. Karena itu adalah tempat yang ia bangun, dengan semangat yang membara dan usaha yang melelahkan. Dia memiliki banyak kenangan di ruang kecil itu.
Namun saat ini, seorang pemuda yang belum pernah ia lihat sebelumnya, berlatih keras sambil meneteskan keringat. Dia tak tahu siapa dia, tapi dia punya ide.
"Apakah dia itu pemula?"
‘Sempurna, Aku penasaran.’
Pria tua itu tak memasuki tempat latihan dan menyaksikan pemuda di atas jendela.
"Hm…"
Segera, dia mengusap dagunya.
"Dia cukup baik untuk seorang pemula."
Itu evaluasinya. Namun, ketika melihat lebih dekat, dia memperhatikan beberapa hal tambahan.
Dia tak hanya memberikan segalanya. Meskipun dia kurang dalam beberapa bidang, dia tampaknya lebih fokus pada gerakan dan pernapasannya. Dari cara dia berhenti secara berkala untuk beristirahat, lelaki tua itu bisa mengatakan jika dia menerima pelatihan profesional.
"Aku tak tahu siapa yang mengajarinya, tapi siapa pun itu, mereka melakukan pekerjaan dengan baik."
Dia memberi pujian langka. Segera, pemuda itu melepaskan karung pasirnya dan pergi keluar.
Shiik! Tak… Shiik! Tak…
Ketika lelaki tua itu mengikutinya ke halaman belakang, dia secara berkala bisa mendengar suara sesuatu memotong udara, sebelum memukul sesuatu. Pemuda itu berulang kali melemparkan lembing ke dinding. Pria tua itu memiringkan kepalanya, sambil mengawasinya diam-diam.
'Apa yang dia lakukan?'
Sepertinya, dia sedang mencoba mempelajari keterampilannya secara langsung. Itu adalah sesuatu yang harus dipuji, tapi pria tua itu tak berhenti memiringkan kepalanya. Sesuatu tampak mengganggunya, ketika ekspresi tak nyaman muncul di wajahnya.
"Apakah dia berlatih mengenai tanda itu?"
Dia tiba-tiba melihat buku catatan pemuda di tanah. Melihat bagaimana itu penuh dengan teks, dia mengangguk dan melihat ke belakang. Pemuda itu masih melempar lembing, tanpa menyadari ada yang mengawasinya.
"Tunggu, ini… lempar lembing!"
Setelah melihat-lihat antara gerakan pemuda dan notebook, pria tua itu membuat ekspresi tercengang.
"Si idiot itu!"
Dia tak menganggap dirinya orang yang usil, tapi berbeda jika pemuda itu adalah anggota Carpe Diem. Pada akhirnya, dia tak tahan untuk mengawasinya dan membuka mulutnya.
"Oi."
Shiik! Tak!
Dia memanggil pemuda itu, tapi tak ada jawaban.
"Oi !!"
"…?"
Begitu dia mengangkat suaranya, pemuda itu akhirnya bereaksi. Mata jernih dan kulit putih. Dia terlihat sangat lembut untuk seorang pria. Namun, melihat tubuhnya yang kuat, pikiran jika pemuda itu lemah lenyap. Ketika pemuda itu berbalik, pria tua itu mengangkat tongkatnya.
"Angkat lenganmu."
"Maaf?"
Dia balas dengan wajah kaget. Namun, lelaki tua itu melanjutkan tanpa memberikan penjelasan apa pun.
“Lengan kananmu. Putar setengah jalan searah jarum jam. "
"Um, siapa…"
"Lihat di mana sikumu berada, dan putar tanganmu !!"
Pria tua itu tiba-tiba berteriak. Pemuda itu tersentak, sebelum secara refleks memutar lengan kanannya yang ditarik ke belakang searah jarum jam.
"S-Seperti ini?"
"Coba lagi."
Mendengar pria tua itu secara tiba-tiba menyuruhnya untuk mencoba lagi, pemuda itu mengedipkan matanya dengan bingung.
"Jangan hanya berdiri di sana dan mulai dengan run-up."
Pemuda itu tersentak mendengar nada dingin pria tua itu dan bergerak. Kaki kirinya keluar pertama, diikuti oleh kanannya. Segera, lelaki tua itu merengut.
"Berhenti berhenti!"
Dia menginjak ke depan, lalu mengetuk tanah di depan kaki pemuda itu dengan tongkatnya.
“Aku sudah bilang untuk melakukan run-up, bukan tarian tap. Mengapa Kamu berlari dengan tumit kiri ke atas?"
Mendengar ini, pemuda itu menggerutu, seolah-olah dia bersalah dalam beberapa cara.
"Tapi itu bagian dari persiapan…"
“Run-up hanya ada untuk membantumu membangun kecepatan dan ritme. Langkah-langkah crossover adalah, ketika Kamu mengatur posisi awal yang baik. Saat ini, Kamu mengangkat kaki ketika menendang tanah. Ini tak seperti Kamu seorang badut di sirkus, jadi mengapa Kamu memulai dengan berjinjit? "
"Tapi…"
"Jaga kakimu tetap di tanah!"
Seol Jihu akan memprotes, ketika dia kalah dari kekuatan orang tua itu, dan meletakkan kaki kirinya ke bawah. Pria tua itu menampar bibirnya, terlihat tak puas bahkan setelah pemuda itu melakukan apa yang diperintahkan.
"Tetap seperti itu."
Dia memasuki gedung dan keluar dengan palu kecil. Setelah menyambar lembing itu dan meletakkan palu di tangan pemuda itu, dia bergerak ke belakang pemuda itu, dan memegang tangan kanannya.
"Baiklah, mari kita coba lagi."
Bahkan ketika dia dikejutkan oleh kekuatan cengkeraman lelaki tua itu, pemuda itu menendang tanah, ketika nalurinya menyuruhnya. Namun, omelan berapi-api tak berhenti.
“Jangan mendorong ke bawah dengan telapak kaki kananmu! Gunakan jari-jari kakimu! Kaki kirimu naik, karena Kamu tak mentransfer kekuatanmu dengan benar !! "
"Y-Ya!"
"Jangan lemah dengan tanganmu! Kamu mulai dengan kakimu, tapi tangan kirimu adalah kunci yang mengikat semuanya! Tetap lurus seperti menarik ini di udara! Buat transfer energi rotasi itu ke lengan kananmu! "
"Ya!"
Dari perspektif luar, itu pemandangan yang cukup lucu. Pemuda itu menarik lengan kanannya yang ditangkap ke belakang, sementara kakinya bergerak maju, seperti sedang menari techno. Namun, pemuda itu di ambang pingsan karena kaget.
"H-Hah?"
Seluruh gerakan terasa berbeda, dari apa yang biasa ia lakukan. Beberapa bagian dari Gerakan itu membuatnya merasa aneh. Tapi, karena lelaki tua itu membantunya tetap di jalur, gerakannya terhubung dengan agak lancar. Dengan kata lain, apa yang ia lakukan sampai sekarang salah.
Lalu tiba-tiba, pegangan yang memegang tangan kanannya mengendur.
"Dia melepaskan?"
Bahkan ketika dia terkejut, tubuhnya bergerak sendiri, mengingat postur baru. Kaki kanannya berlari ke atas, sementara dia meninggalkan kaki lain menginjak tanah dengan kekuatan. Dia menarik lengan kirinya masuk sambil memutar tubuhnya berlawanan arah jarum jam, dan kekuatan rotasi yang dihasilkan dipindahkan ke lengan kanannya.
Ketika lengan kanannya hampir terbang ke depan secara otomatis, mata Seol Jihu melebar karena terkejut.
"Jadi ini sebabnya!"
Ketika lengannya yang setengah diputar kembali ke posisi semula, dia memutar dan memperkuat kekuatan rotasi yang ditransfer ke atas dari seluruh tubuhnya!
"Sekarang!"
Ketika teriakan nyaring terdengar, Seol Jihu secara naluriah melemparkan palu ke depan.
‘…!’
Pak!
Dia merasakan ledakan yang memuaskan dari tangannya. Ini adalah pertama kalinya dia mengalami perasaan ini. Rasanya seperti dia baru saja menembakkan pistol.
Kwak!
Dia menatap tangannya dengan linglung, ketika ledakan tiba-tiba membuatnya mengangkat kepalanya. Palu kecil yang dilemparnya telah menembus jauh ke dinding. Segera, beberapa pesan muncul, memperingatkan jika dia mempelajari Throw Spear.
'Mustahil…'
Dia tak bisa mempercayainya. Sesuatu yang telah mengganggunya sejak lama, terpecahkan dalam sekejap.
"Ada perbedaan antara lemparan pendek dan lemparan jauh."
Suara yang dalam bergema. Seol Jihu berkata "Ah!" Dan berbalik menghadap lelaki tua itu.
"Kamu mencoba mempelajari lemparan jauh, tapi target Kamu ditempatkan terlalu dekat. Tak heran, mengapa Kamu mengalami masalah. "
Seol Jihu menatapnya seperti patung batu. Dia tak tahu siapa dia. Tapi dia tahu, jika lelaki tua misterius itu telah membantunya berlatih.
"Pertemuan yang kebetulan!"
Itu adalah sesuatu yang sering terjadi dalam novel, seorang eksentrik terpencil tiba-tiba muncul dan membantu karakter utama. Dia kenal baik dengan perangkat plot yang nyaman seperti itu.
‘…!!’
Ketika dia mengaktifkan Nine Eyes, dia hampir menutup matanya karena kaget. Cahaya keemasan yang keluar dari orang tua itu, adalah sesuatu yang tak pernah ia alami sebelumnya. Itu sangat menyilaukan, sehingga dia menjadi yakin akan dugaannya.
"Ini pertemuan yang kebetulan milikku !!"
Dia tiba-tiba teringat, ketika dia berdiri di alun-alun Haramark, melihat warna perkamen merekrut Carpe Diem. Dia menolak untuk melepaskan kesempatan ini.
Pria tua itu memperhatikan tatapan cerah pemuda itu, dan melepas fedora-nya.
"Aku lupa memperkenalkan diri."
Dia mengeluarkan batuk kering dan membuka mulutnya.
"Aku m…"
"Tolong aku!"
Seol Jihu melompat di atasnya.
"H-Hm?"
Orang tua itu terkejut.
"Tolong aku!"
"O-Oi, tenang dulu dan…"
"O eksentrik misterius, aku mohon padamu. Aku sedang… "
"Diam! Ya ampun! Dengarkan aku dulu! ”
Seol Jihu menempel padanya, seolah hidupnya tergantung padanya. Karena itu, lelaki tua itu harus berjuang untuk waktu yang lama, untuk mencegah celananya meluncur ke bawah.
Tak sampai tiga, empat hari setelah pria tua dan pertemuan pemuda itu, Chohong kembali ke Carpe Diem.
***

[Atas nama Ira, aku selanjutnya akan memberikan gelar Level 5 Templar ke Chung Chohong! Aku mengharapkan prestasi besar yang sesuai dengan liga High Rankers darimu!]
"Haat!"
Setelah menjadi High Ranker begitu dia kembali, Chohong berjalan keluar dari kuil dengan bangga. Dia tak bisa menyembunyikan kebahagiaannya, setelah mencapai apa yang selalu ia impikan.
Dengan wajah penuh senyum, dia mengangkat tas belanja di tangannya.
"Dia akan menyukainya, kan?"
Dia tahu, dia kembali agak terlambat. Jadi, dia membawa hadiah untuk Seol Jihu. Selama dia menjelaskan keadaannya, dan menawarkan kepadanya beberapa hadiah, dia yakin pemuda itu tak akan begitu marah.
Satu-satunya masalah adalah Chohong tak membeli hadiah apa pun untuk Hugo. Dia tak pernah berpikir untuk membeli hadiah untuknya.
"Bajingan itu, aku bertaruh dia menangis, karena dia sangat merindukan noona ini."
“Lulu… Lululu…“
Chohong bersenandung, saat dia berjalan menuruni tangga kuil. Mungkin dia senang, bisa kembali setelah beberapa minggu, atau mungkin dia ingin melihat wajah rekannya, ketika dia menerima hadiahnya. Tapi terlepas dari itu, langkahnya semakin cepat.
Segera, Chohong mencapai kantor Carpe Diem.
"Hei! Seol! ”
Ketika dia membuka pintu dan masuk.
"Apakah kamu di sini? Keluarlah jika kamu ada! Noona membawakanmu…”
Koong! Tiba-tiba, bangunan itu sedikit bergetar. Hampir seolah-olah ada gempa kecil, seluruh bangunan bergetar.
Koong… Koong…
Getaran tak berhenti, setelah yang pertama dan berlanjut secara berkala. Kulit wajah Chohong membeku kaku.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us