Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_102

gambar

SCG_102


Bab 102. Urutan Obligasi yang Datang Bersama (4)


Koong.
Gempa kecil lainnya melanda kaki Chohong. Menilai dari intensitasnya yang ringan, itu tak perlu dikhawatirkan. Namun, indera tajam Chohong memperhatikan, jika gemuruh samar bukan dari kantor terkena secara langsung, melainkan dipengaruhi secara tak langsung. Ini berarti, gempa susulan dari kekuatan tumbukan yang terpisah, menyebabkan bangunan besar ini bergetar.
'Apa yang sedang terjadi?'
Chohong melihat sekeliling dengan tergesa-gesa sebelum mengintip dari jendela. Segera…
Koong!
Suara itu menjadi lebih jelas, dan dia bahkan bisa mendengar suara lain bercampur.
"Aaack!"
Chohong mengerutkan kening, saat dia menutupi telinganya dengan tangan.
"Brengsek, apa ada yang meledakkan granat di sekitar sini?"
Dia melihat ke bawah sambil menggerutu, dan matanya yang kesal langsung melebar karena terkejut.
"Apakah kamu baik-baik saja!?"
Dia melihat seorang pemuda yang akrab menyatukan tangannya dan meminta maaf.
"Seol?"
Di depannya…
“Siapa yang kamu khawatirkan !? Aku baik-baik saja, jadi kembali ke melempar! "
…Apakah seorang pria tua membawa perisai besar, berteriak dengan suara serak. Ketika Chohong melihat mantel biru navy yang dikenalnya, rahangnya jatuh. Dia pasti mendengarnya mendekat, ketika dia sedikit menoleh ke samping. Segera, tatapannya melembut.
"Apakah itu kamu, Chohong?"
***

"Haruskah aku mengambilkanmu teh hangat?"
"Tidak, aku baik-baik saja."
"Lalu, aku akan pergi membeli sesuatu yang enak untuk kamu minum."
"Mn, terima kasih."
"Tak masalah. Apakah Kamu menginginkan sesuatu, Chohong? "
Seorang cucu yang mengagumkan bertanya dengan senyum cerah, dan seorang kakek menjawab dengan wajah seriu. Melihat kawannya yang telah berubah menjadi pesuruh lelaki tua itu, Chohong dengan lambat menjawab,
"Apa pun baik-baik saja."
Begitu Seol Jihu pergi mengatakan dia akan segera kembali, pria tua itu mengerang kecil dan menggosok tangannya.
"Sialan, itu menyakitkan."
Chohong mengeluarkan tawa kosong.
"Kamulah yang berteriak padanya, untuk melemparnya dengan cepat."
"Beri aku waktu. Aku mendengar, dia adalah seorang Level 2! Kenapa dia begitu kuat? "
“Katakan saja padanya untuk pergi lebih mudah. Pikirkan tentang usiamu. Aku tahu, lebih dari beberapa orang yang meninggalkan dunia ini, mencoba untuk bertindak. Seolah-olah, mereka masih berada di masa jayanya. ”
"Apa katamu?"
Pukulan keras!
Tongkatnya dengan bersih mengenai kepala Chohong, dan dia segera memeluknya dan menjerit.
"Ah, kenapa kamu memukulku !? Aku hanya mengkhawatirkanmu! ”
"Cemas? Itu nada seseorang yang khawatir? Kamu siap memberikan penawaran, untuk mengirimku pergi! ”
“Oh tolong, membuat penawaran? Aku sudah mencobanya dan itu tak berguna! "
Mendengar pengakuan Chohong, pria tua itu merengut.
"Benar, sekarang aku memikirkannya, itu memang terjadi."
Itu adalah cerita dari dulu sekali. Lelah menderita karena metode pelatihan pria tua Spartan itu, Chohong dan Hugo mengertakkan gigi dan mencari uang. Tak tahu apa yang sebenarnya mereka lakukan, lelaki tua itu dengan bangga berkata,
“Hoho, kalian berdua berhenti pergi ke bar? Kalian pasti sudah sadar. "
Dia bahkan mencoba membelikan mereka equipment yang lebih baik, dan pergi bersama mereka ke toko armor. Tapi yang mengejutkan, baik Chohong maupun Hugo tak memiliki satu sen pun. Dia mencoba mencari tahu apa yang terjadi, dan ternyata mereka pergi ke Kuil Luxuria dan menawarkan segalanya kepada seorang priest, untuk melakukan Upacara.
Tak lama sampai dia mengetahui, jika mereka memohon sesuatu terjadi pada orang tua itu. Benar, mereka sebenarnya membuat persembahan untuk mendoakan kematiannya.
“Dasar bodoh, pengkhianat. Aku bertanya-tanya, mengapa pot bunga terus jatuh di kepalaku dan mengapa Aku terus tersandung. Itu semua salah kalian idiot. "
Ketika lelaki tua itu menggeram, Chohong mencibir.
“Tidak, tidak, kami juga ditipu! Maria Bodoh itu berbohong dengan wajah lurus, dan berkata dia adalah seorang High priest. "
“Apakah itu sesuatu yang bisa dibanggakan!? Apakah Kamu membual !? Hah!?"
"Aku bercanda, aku bercanda. Bukankah itu sudah jelas? Ya ampun, sikapmu yang tinggi dan kuat belum pergi ke mana-mana, huh. "
Pukulan keras! Pukulan keras!
Suara ketukan cepat terdengar. Chohong mengerang “Auuuu!” Sebelum jatuh ke depan dan menggosok kepalanya ke sofa.
“Ayo, pikirkan betapa putus asa kita! Tidakkah Kamu akan melakukan hal yang sama, jika Kamu dipukuli siang dan malam !? ”
"Kamu orang bodoh! Jika Kamu setengah dan sepintar Dylan, Aku tak perlu bekerja keras untukmu! Karena otak burungmu tak dapat memahami sesuatu, bahkan setelah Aku menjelaskannya kepadamu seratus kali, Aku harus membuat tubuhmu mempelajarinya sendiri! "
"Tapi Dylan…"
Chohong menutup mulutnya dengan tiba-tiba. Pria tua itu menunjuk tongkat kayu ke arahnya, juga mengumpulkan napas dan duduk kembali. Sementara Chohong terengah-engah, dia dengan lembut membuka mulutnya.
“Aku dengar apa yang terjadi. Sepertinya Kamu sudah melalui banyak hal. "
"…Kamu seharusnya mengunjungi dia sebelumnya. Apakah Kamu tahu seberapa besar Dylan ingin melihatmu? "
Chohong balas dengan suara lebih lembut.
"Hmph, kamu dan cara bicaramu yang tak sopan."
Pria tua itu menjawab dengan ketus, lalu mendesah. Keriput tua di wajahnya membuat dirinya tampak kehilangan berat badan.
"Tapi itu dilakukan dengan baik. Kedengarannya seperti Parasite datang dengan rencana yang menakutkan, tapi Kamu tak hanya menyelamatkan Dylan, Kamu bahkan berhasil menghentikan mereka. Kamu tampil luar biasa. "
"Aku tak melakukan banyak hal. Jika ada, pria itulah yang harus dipuji. Dialah yang melakukan segalanya."
"Orang itu?"
"Seol. Kamu tahu, Seol, orang yang Kamu latih sebelumnya. Omong-omong, ada apa dengan itu? Aku pikir Kamu sudah pensiun. "
Pria tua itu tak mendengar apa yang terjadi secara mendetail. Jadi, mendengar jika pemuda itu 'melakukan segalanya' mengejutkan.
"Yah… dia memohon dengan putus asa, dan aku merasa sulit untuk mengatakan tidak. Tapi, aku tak tahan hanya mengawasinya. Jadi, aku pikir aku akan melakukannya, sebagai hiburan sampai kalian kembali. "
"Oh? Apakah ini benar-benar orang tua yang terpelintir ke sumsum tulangnya? Masa lalumu akan kembali tanpa mempertimbangkan… Ah! Apa aku bahkan tak bisa mengatakan apa yang ada di pikiranku!? ”
Ketika lelaki tua itu mengangkat tongkat kayunya, Chohong mundur dengan wajah ketakutan. Pria tua itu mendecakkan lidahnya, dan menatap langit-langit.
“Sungguh merepotkan. Aku pergi dengan tenang mengetahui jika Aku bisa mempercayakan Carpe Diem ke Dylan. Tapi sekarang setelah dia pergi, itu hanya masalah waktu sampai Carpe Diem bubar. "
Kekhawatirannya dibenarkan, karena pemimpin dan inti tim telah meninggal. Chohong cemberut.
“Jangan abaikan kami. Aku High Ranker sekarang juga. "
Pria tua itu tampak seperti baru saja menerima kejutan budaya.
"A-Apa? Seseorang sepertimu,… High Ranker!? ”
"Benar. Aku seorang Templar sekarang. "
Ketika Chohong mengelus dadanya dengan bangga, pria tua itu bertanya lagi.
"Sangguh? Bagaimana?"
"Yah… aku seorang Warrior. Aku mengumpulkan poin pengalaman lebih dari cukup, ketika Aku terjebak di Level 4, dan untuk pencerahan…"
Ketika Chohong ragu-ragu untuk membicarakan 'pencerahan' ini, lelaki tua itu berkata dengan bijaksana.
“Pencerahan tak perlu. Selain itu, bukankah Kamu mencoba untuk lulus dengan bijaksana, menggunakan kelas awal teknismu sebagai seorang Priest? Daripada itu, bagaimana dengan misi dari keluarga kerajaan? ”
“Bagaimana penerapan itu merupakan metode yang bijaksana? Ini Kemampuan Kelas-ku. "
Chohong memprotes dan melanjutkan, seolah-olah dia baru saja menderita kesalahan.
“Adapun misi dari keluarga kerajaan, mereka menulisnya sejak aku berpartisipasi dalam misi penyelamatan. Aku mempertaruhkan hidupku untuk misi itu. Jadi, mereka tak akan mengirimku pergi ke misi lain, kecuali mereka anak-anak terburuk. "
Untuk menjadi High Ranker, seorang Earthling harus melewati formalitas menyelesaikan misi yang dikeluarkan oleh salah satu keluarga kerajaan. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah jika misi ini selalu terkait dengan Parasite. Karena dia memiliki tingkat kesulitan yang mengerikan, ada banyak Earthling yang tak puas dengannya.
Tapi itu tak bisa membantu. Bagaimanapun juga, hanya dengan menjadi Level 5, seseorang akan memperoleh status dan otoritas yang dibutuhkan, untuk menyebarkan suara mereka di Paradise.
Di tempat pertama, alasan keluarga kerajaan campur tangan dalam promosi High Ranker Earthlings adalah untuk 'mencegah pemberian wewenang dan kekuasaan, kepada mereka yang tak berkontribusi untuk perbaikan Paradise'. Tujuh dewa juga setuju dengan tujuh kerajaan.
Sejak perubahan ini terjadi, jumlah High Ranker baru menurun secara dramatis. Ini karena semakin banyak Earthling memilih untuk tinggal di Level 4, menyadari risiko yang diperlukan untuk mengatasi dinding yang menghalangi jalan mereka.
Di satu sisi, itu adalah kenyataan yang cukup menyedihkan. Sudah terkenal betapa kuatnya High Ranker itu. Bagi keluarga kerajaan yang membenci Parasit,e untuk menempatkan pembatasan seperti itu pada sekutu mereka sendiri, bisa dilihat betapa menyedihkannya Earthling.
"Aku mengerti, itu masuk akal."
Orang tua itu setuju.
"Aku senang. Karena Kamu sekarang seorang High Ranker, Kamu memiliki kualifikasi untuk menjadi pemimpin. "
"Eh? Aku? Pemimpin? Tidak, terima kasih, Aku tak bisa melakukan hal seperti itu. Aku juga tak mau."
Chohong melambaikan tangannya dengan cemberut. Menjadi pemimpin tim bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan siapa pun. Kamu tak hanya membutuhkan kekuatan, tapi Kamu juga membutuhkan otak untuk membuat penilaian yang bagus, pada saat-saat kritis.
Dylan adalah pemimpin yang ideal dari sudut pandang ini, tapi Chohong adalah seorang idiot yang hanya tahu cara bertarung. Ini adalah sesuatu yang diketahui lelaki tua itu juga.
"Benar… Jika Kamu ingin menjadi seorang pemimpin, Kamu akan memilih untuk menjadi seorang Crusader, bukan seorang Templar. "
Pria tua itu berkata dengan menyesal.
“Ngomong-ngomong, aku tak akan pernah menjadi pemimpin. Aku tahu kepribadianku. Jika Aku menjadi pemimpin, tim ini hancur. ”
Pria tua itu mengangguk setuju, tapi dia masih berbicara dengan tulus.
"Tak ada pilihan lain. Seorang High Ranker perlu menjadi pemimpin, bagi tim untuk memiliki wajah apa pun. Selain itu, Kamu setidaknya lebih baik daripada Hugo. "
"Persetan. Kamu benar tentang itu, tapi mengapa itu membuatku marah? "
Melihat ekspresi kesal Chohong, pria tua itu menggelengkan kepalanya ke samping.
"Apa lagi yang bisa kita lakukan? Bukannya kita tak bisa mempercayakan posisi pemimpin kepada pemula Level 2 itu. "
Warna kulit Chohong tenggelam. Seperti yang dikatakan orang tua itu, masalah ini tak bisa dihindari lebih lama. Mengesampingkan kekosongan yang ditinggalkan oleh kematian Dylan, Carpe Diem perlu memilih seorang pemimpin baru, untuk meningkatkan suasana tim yang putus asa.
Benar, dia tahu ini… tapi hanya ada satu masalah.
‘Tak ada yang cocok untuk pekerjaan itu.’
Chohong tahu tempatnya. Hugo juga keluar dari kemungkinan itu. Dia melihat beberapa potensi di Seol, tapi dia masih terlalu minim berpengalaman.
"Cih."
Chohong melirik lelaki tua itu dan mendecakkan bibirnya. Dia bangkit sambil menggaruk lehernya dengan kasar.
"Aku akan mempertimbangkannya. Itu bukan sesuatu yang harus Aku putuskan sendiri. ”
"Mm…"
"Kami bertiga akan membereskannya, jadi jangan pedulikan itu. Kamu sudah pensiun, jadi itu bukan urusanmu. Jangan menjadi ibu mertua yang mengganggu, oke? "
Pria tua itu terkekeh. Chohong singkat, tapi dia tak begitu membosankan, hingga tak memperhatikan perasaannya yang sebenarnya.
"Aku kaget."
"Maksudmu apa?"
"Siapa yang akan berpikir jika seorang bocah yang belum dewasa sepertimu, bisa belajar untuk begitu perhatian? Sepertinya Kamu sudah mencicipi perairan Paradise sedikit. "
"Aku High Ranker, kamu tahu."
"Hmph, tapi kamu masih Halfie. Jangan terlalu penuh dengan dirimu sendiri. "
Melihat lelaki tua itu langsung beralih dari memuji menjadi teguran, Chohong menundukkan kepalanya dan menghela nafas.
“Ngomong-ngomong, jangan khawatirkan dirimu dengan masalah ini lebih lanjut, pak tua. Temui semua orang yang Kamu temui dan kembali. Jangan menempelkan hidungmu di tempat yang bukan tempatnya."
"Tentu saja. Jadi, kapan Hugo sampai di sini? "
“Itu harusnya segera. Apakah tak ada orang lain yang harus Kamu temui? "
"Cukup Hugo saja."
Mendengar ini, Chohong memukul dadanya dengan tak nyaman.
“Ya ampun, bersihkan dirimu sebelum pergi. Apakah Kamu tahu apa yang harus kami lalui, setelah Kamu pergi? Semua orang yang kami temui bertanya, 'Kapan lelaki tua itu kembali?' Atau 'Apakah dia benar-benar pensiun?' ”
"Baiklah baiklah."
Pria tua itu tersenyum pahit, saat dia melambaikan tongkatnya.
***

Hugo kembali ke Paradise lima hari kemudian, dan selama masa ini, banyak orang mengunjungi kantor Carpe Diem. Tanpa sedikitpun berlebihan, hampir semua orang yang Seol Jihu temui sejak dia datang ke Haramark datang berkunjung.
"Maldong! Teman lamaku!"
Dimulai dengan seseorang yang belum pernah ia temui sebelumnya…
"Sudah lama, Pak Tua."
Cinzia dan Agnes datang.
"Aku harap Kamu baik-baik saja, Sir Jang Maldong."
Kazuki mampir.
"Aku ingin bertemu denganmu, Tuan Jang."
Bahkan raja Haramark, Prihi Hussey, datang berkunjung. Ketika dia menyaksikan hubungan mengerikan pria tua itu selama lima hari terakhir, dia mengetahui satu atau dua hal tentang pria ini bernama 'Jang Maldong'.
Yang pertama adalah dia juga berasal dari Area 1. Yang kedua adalah dia sangat terkenal, meskipun dia bukan seorang Mage. Akhirnya, dia tampaknya menjadi pendiri Carpe Diem.
Tentu saja, bukan itu saja.
“Tak ada lagi kekhawatiran! Ini awal dari hari-hari bahagia! "
Hugo merentangkan tangannya dan bersorak saat dia berlari. Dia tersenyum tanpa henti, sejak dia kembali dan menemukan Jang Maldong di kantor.
"Uhuhuhu, hanya masalah waktu, sebelum kita kembali menjadi tim nomor satu Haramark!"
Melihat betapa yakinnya dia, Seol Jihu mendekatinya, seperti seekor ikan yang menggigit umpan.
"Dia pasti seseorang yang luar biasa."
"Ya! Luar biasa, tak mulai menggambarkannya! "
"Mungkinkah dia seorang Unique Ranker? Atau mungkin, seorang Executor? ”
Kepala Hugo yang terombang-ambing berhenti.
"Uhh… tidak. Dia seorang High Ranker. "
Seol Jihu meragukan telinganya. Dia jelas tak memandang rendah Level 5 Earthlings, tapi dia tak bisa menahan diri untuk tidak terkejut.
"Jangan meremehkannya, hanya karena levelnya. Nilai Pak Tua Maldong tak dapat dievaluasi dengan sistem Paradise. "
"Bagaimana apanya?"
Ketika Seol Jihu bertanya dengan mata berkilauan, bibir Hugo mengerucut, sebelum dia membuat ekspresi bermasalah. Sepertinya, otak mungilnya mengalami masalah dengan kata-kata, untuk menjelaskan orang tua itu. Meskipun sedikit waktu berlalu, dia berhasil melewatinya.
“Ingat bagaimana ada empat kelas saat pertama kali memulai? Archer, Mage, Priest, dan Warrior. ”
"Ya, dan tak ada pengecualian."
"Tapi! Itu tak berarti, Kamu harus berjalan di salah satu jalur pertempuran. "
Seol Jihu merenungkan kata-kata Hugo sebelum membuka mulutnya.
"Sekarang setelah aku pikirkan, aku mendengar ada orang yang fokus pada produksi."
"Tepat! Tapi kelas produksi bukan satu-satunya kelas non-tempur. "
"Lalu apa?"
Hugo menjadi terdiam sekali lagi. Dia melingkarkan tangannya di kepalanya, lalu tiba-tiba berteriak,
"Ah!"
"Nona Foxy!!"
"Kim Hannah!!"
Seol Jihu juga berteriak, merasa seperti dia harus bermain bersama dengan Hugo.
"Ya! Orang yang Kamu kontraki! "
Hugo berbicara dengan penuh semangat, seolah-olah dia akhirnya memikirkan contoh yang baik.
"Dia sama saja. Dia mulai sebagai Archer, tapi dia menjadi High Ranker dengan cara lain. ”
‘Apa artinya itu?’
"Kim Hannah adalah seorang Archer?"
"Kamu tak tahu?"
Hugo pasti mengira Seol Jihu akan tahu ini, ketika ekspresi terkejut muncul di wajahnya.
"Ini adalah pertama kalinya aku mendengarnya. Apa yang sebaliknya? ”
Hugo terdiam. Alih-alih tidak bisa mengatakan pikirannya, dia tampaknya memilih kata-katanya dengan hati-hati.
"Mm… Singkatnya, kemampuannya sangat bagus. ”
"Dan jika kamu mengatakannya dengan cara yang buruk?"
"…."
"Aku tak akan memberi tahu orang lain."
"J-jika kamu berkata begitu…"
Hugo membuat janji Seol Jihu tiga kali, sebelum dia akhirnya mengatakannya.
"Dia Theif."
Seol Jihu hendak bertanya mengapa, tapi dia ingat bagian awal mimpinya dan menutup mulutnya. Hugo mengeluarkan batuk kering, sebelum melanjutkan kata-katanya.
“Kembali ke poinku, Aku pikir semua orang memiliki semacam bakat. Tapi itu tak berarti jika bakat mereka harus berorientasi pada pertempuran. "
"Jadi yang Kamu katakan adalah, jika Kamu terampil berbohong atau menipu, para dewa akan mengembangkan bakatmu dan membimbingmu ke arah itu?"
"Benar. Kim Hannah mungkin menjadi salah satu broker paling terkenal di Paradise. Tapi Pak Tua Jang adalah pelatih terbaik di Paradise. Daughter of Luxuria terkenal dengan haknya sendiri, tapi dia tak memegang lilin untuk orang tua kita. "
Hugo mengacungkan jempol. Tiba-tiba, Seol Jihu teringat lelaki tua itu berteriak padanya.
‘Kamu benar-benar bodoh! Kamu memiliki mesin yang sangat kuat, jadi mengapa kamu tak menggunakannya dengan benar!? Sungguh membuang-buang mana!’
Hanya dengan memikirkan hal itu, dia menggigil. Sebagai seseorang yang telah menerima pelatihan mana Jang Maldong, dia tak bisa mengerti, tapi setuju dengan Hugo seratus persen.
Sebenarnya, Seol Jihu hanya menghabiskan lima hari pelatihan dengan Jang Maldong. Tapi selama lima hari ini, dia tak hanya dapat mengembangkan skill Spear Throw, tapi dia juga dapat mempelajari skill baru.
Yang lebih menakutkan adalah dia membangunkan skill baru ini, sembari berlatih untuk mengembangkan Spear Throw menjadi 'Mana Spear'. Karena dia bahkan harus meningkatkan kemahiran Mana Circulation, tak heran dia begitu terkejut.
"Yang Aku lakukan hanyalah mengikuti instruksinya…"
Setelah mengalami sihir Jang Maldong secara pribadi, Seol Jihu sepenuhnya setuju dengan penilaian Hugo.
"Bukan itu saja. Dia memiliki mata yang luar biasa, untuk melihat bakat dan sifat orang. "
"Ya?"
“Tunggu beberapa hari. Aku yakin, dia akan menemukan kami Archer yang terampil. Dia bahkan mungkin melatihnya sendiri. ”
Hugo tertawa riang sebelum "Ah!" Dan bertepuk tangan.
"Hei! Ini peluang bagus. Mengapa kamu tak meminta orang tua itu untuk melatih kamu juga? "
Itulah yang diinginkan Seol Jihu. Jika dia sampai sejauh ini dengan melatih di bawahnya selama lima hari, seberapa kuat dia, jika dia berlatih di bawahnya untuk waktu yang lama?
Hanya memikirkannya saja membuatnya bersemangat.
“Yah, jujur ​​saja, pelatihannya akan suuuuper berat. Kamu bahkan mungkin ingin bunuh diri. Tapi jika Kamu bertahan pelatihan jahatnya…"
"Lalu apa?"
Seol Jihu menelan ludah, matanya berbinar. Hugo membuka mulutnya dengan wajah serius.
"Tidak."
Suara tegas memotong di antara kedua pria itu. Mereka berbalik secara bersamaan.
"Hugo, jangan katakan padanya hal-hal yang tak berguna, dan membuatnya bersemangat untuk apa pun."
Chohong sedang melakukan sit-up di mesin latihan, tapi bangkit untuk memelototi Hugo.
"Apa maksudmu, tak berguna?"
Hugo balas dengan dingin, tampaknya terganggu oleh Chohong.
"Kamu tak tahu?"
"Hei, semua yang aku katakan adalah itu…"
"Aku tak tahu tentang Seol, tapi Kamu tak memenuhi syarat untuk meminta bantuan padanya, sama seperti Aku dan Dylan."
Mendengar pernyataannya yang terus terang, Hugo tersentak dan menyusut kembali.
“Dia hampir tak berhasil pension, setelah meninggalkan keterikatannya di sini. Kamu ingin menghentikannya, karena keserakahanmu? "
"Kamu tak harus mengatakannya seperti itu."
“Mari kita biarkan saja dia dengan tenang. Dan senang, jika dia datang menemui kita dari waktu ke waktu. Kamu tahu, betapa mudahnya dia terikat pada semua orang bukan. Jika Kamu bergantung padanya, dia pasti akan ragu. "
"Tapi lihat situasi kita sekarang!"
Hugo berusaha berdebat sampai akhir.
"Menjaga. Kamu. Janji."
Tapi Chohong memberinya tatapan dingin yang unik, dan Hugo membeku di tempat.
"Apakah kamu ingin melihatnya kecewa lagi?"
Suaranya yang tajam menyebabkan Hugo meringis. Dia mengertakkan gigi dan memelototi Chohong, sebelum menggeram seperti harimau dan pergi. Suasana memanas dan memdingin dalam sekejap.
Terperangkap di antara batu dan tempat yang keras, Seol Jihu diam-diam berjalan menuju Chohong yang mendengus dan kembali berolahraga.
"Aku sudah bilang tidak, oke?"
Tapi sebelum dia bahkan bisa bertanya, Chohong memperingatkannya. Merasa sedikit bersalah, dia mencibir bibir bawahnya.
"Aku tak mengatakan apa-apa."
"Cukup jelas apa yang Kamu coba… katakan!"
Chohong mengangkat bagian atas tubuhnya dengan gerutuan. Setelah memperhatikan perutnya yang kencang sejenak, dia mengangkat jarinya, dan menekan tombol perutnya.
“Ah, itu menggelitik! Berhenti, apa Kamu cabul? ”
"Chohong..."
"Kamu bisa bertindak imut semaumu, tapi aku tak akan berubah pikiran."
Bahu Seol Jihu terjatuh. Tak ada keraguan dalam suara Chohong. Jelas dia sudah memutuskan.
"Namun mengapa tidak?"
Dia tak segera menjawab. Dia terus berolahraga dalam diam. Segera, dia turun dari mesin latihan dan meletakkan handuk di bahunya. Dia tak membuka mulutnya, sampai dia berbalik setengah jalan untuk mengambil botol airnya.
"Pak Tua Maldong… dia Earthling tertua di Paradise. Tak harus berdasarkan usia, tapi berapa lama dia sudah di sini. "
"Berapa lama?"
"Bahkan aku tak yakin."
Chohong bergumam sambil memutar botol air terbuka.
"Tapi aku tahu, dia sudah di sini lebih lama daripada orang lain yang aku kenal. Aku pikir, dia salah satu orang pertama yang memasuki Paradise. "
"Oh?"
"Mengejutkan, bukan? Kamu tahu, bekerja di Paradise selama lebih dari 10 tahun, bukanlah hal yang mudah…"
Gulp, teguk. Puha!
Dia mengosongkan setengah botol dalam satu tegukan sebelum melanjutkan.
"Kecuali jika Kamu melekat pada dunia ini dalam beberapa cara, tak mungkin bertahan selama itu."
Seol Jihu mengangguk.
"Sungguh, tak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, dia orang tua yang sangat menyebalkan. Dia memasuki Paradise di usia tuanya, dan mengumpulkan bakatnya sebagai pelatih, untuk membantu Paradise. Siapa yang bisa membencinya? Jika itu terserahku, Aku akan memberinya tepuk tangan panjang dan berdiri. "
Namun setelah itu, Chohong mengaburkan pidatonya.
"Tapi tahukah Kamu… tak semua orang setinggi dan sehebat Pak Tua Maldong…"
Dia terdengar seperti dia mendorongnya untuk setuju. Tapi, daripada menganggukkan kepalanya atau menyetujui secara lisan, dia memilih untuk mengajukan pertanyaan.
"Apa maksudmu, ketika kamu berbicara tentang dia sedang kecewa?"
Chohong berhenti. Kemudian, dia segera menyeka wajahnya dengan handuk, hampir seperti dia berusaha menutupi wajahnya.
"Ketika Paradise pertama kali dibuka… aku mendengar hal-hal yang tak seperti ini."
"Hal-hal yang tak seperti ini..." Seol Jihu punya ide apa artinya ini.
"Rupanya, itu adalah waktu yang penuh harapan, dengan Earthlings dengan tulus bekerja untuk membantu para Paradise, dan Paradisian yang bekerja untuk mendukung Earthlings sebanyak yang mereka bisa."
Benar, pasti ada saat seperti itu. Suatu saat ketika Earthlings dan Paradisian tak mencoba untuk menggigit satu sama lain secara rahasia.
"Tapi tak seperti itu lagi. Banyak hal berubah, dan banyak hal terjadi… Dan, yah, itu pasti mengejutkannya. ”
Seol Jihu ingin bertanya apa yang terjadi, tapi dia mengekang rasa penasarannya. Dia bisa memberi tahu jika Chohong tak ingin membicarakannya. Tapi, Chohong sepertinya merasakan tatapan penasarannya, saat dia bergumam setelah ragu-ragu, untuk waktu yang lama.
"Bayangkan saja."
"…?"
“Kamu memberikan waktu dan tenagamu untuk membesarkan murid, semuanya agar mereka dapat membantu Paradise dengan cara tertentu. Tapi sebaliknya, mereka saling bertarung dan membunuh semua demi keuntungan. Beberapa dari mereka bahkan bergandengan tangan untuk menimbulkan pemberontakan, yang menyebabkan banyak Paradisian mati dalam proses tersebut. ”
Dia tiba-tiba teringat konflik internal dan perang yang terjadi di Haramark.
“Bagaimana perasaanmu, jika itu terjadi padamu? Pikirkan tentang itu."
Chohong meninggalkan kata-kata itu dan meninggalkan tempat latihan. Namun, Seol Jihu tak bisa bergerak untuk waktu yang lama.
"…."
Tiba-tiba, dia berpikir lelaki tua itu mirip dengan Alfred Nobel. Meskipun Nobel menjadi terkenal karena menciptakan dinamit, dia melihat penemuannya digunakan untuk mengambil nyawa jutaan orang dan menyesalinya.
Meskipun situasinya berbeda, Pak Tua Jang Maldong pasti merasakan sesuatu yang serupa.
Begitu pikirannya sampai di sini, Seol Jihu mengangkat tangannya. Ketika dia berkonsentrasi untuk mengeluarkan mana, energi biru mulai berkumpul di tangannya.
Wiiiing!
Kemajuan yang dibuatnya dalam beberapa hari terakhir, benar-benar luar biasa. Dia sudah mempelajari skill Level 3, Aura yang merupakan perwujudan dari mana.
Tapi sekarang, setelah dia tahu sejarah lelaki tua itu, dia tak bisa memaksa dirinya untuk mengganggunya lebih jauh.
"Sangat disesalkan, tapi…"
‘Aku kira ini dia.’
Dia berhasil mengatasi dinding. Meskipun dia diberitahu, jika dia masih memiliki jalan panjang, dia puas dengan hasilnya. Paling tidak, dia telah menepati janji yang ia buat untuk dirinya sendiri.
Setelah membuat energi itu menghilang, Seol Jihu berbalik untuk menuju ke kuil. Dia berharap dia bisa sepenuhnya membuka Nine Eyes-nya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us