Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_112

gambar

SCG_112


Bab 112. ‘Banquet’ Telah Dimulai


[History Sejarah ‘Banquet’ dimulai pada zaman, ketika sebuah kapal penumpang misterius ditemukan di Laut Mariposa dekat kota Nur. Saksi mata pertama, José Sánchez (Spanyol), menggambarkan momen itu sebagai berikut:
‘Saat itu subuh. Aku sedang memandang keluar dari Pelabuhan Nur di laut yang tenang, ketika tiba-tiba aku merasakan bayangan besar merayap. Kabut malam mengaburkan penglihatanku. Jadi, aku tak bisa melihat ukurannya. Tapi, aku bisa tahu jika ukurannya jauh melebihi kapal penumpang normal. Itu bergoyang di laut selama sekitar dua menit, sebelum menghilang ke udara yang tipis.’
Kapal misterius itu menarik perhatian yang tak biasa, dan Earthling berbondong-bondong ke Pelabuhan Nur untuk memecahkan misteri itu. Namun, kapal itu tak muncul lagi, dan Earthling membubarkan diri, mengira itu hanya kejadian sederhana.
Persis seperti itu, insiden itu sepertinya sampai pada ujungnya. Tapi delapan hari kemudian… seorang Earthling muncul, mengklaim telah melihat kapal misterius di Danau Libera, di dekat kota Eva.
Earthling Ze Mei (Cina) menguatkan kisah José Sánchez, tapi itu tak menarik banyak perhatian, karena dua alasan berikut:
1) Nur dan Eva adalah kota di ujung yang berlawanan dari peta, dan tak mungkin untuk melintasi jarak dalam delapan hari, bahkan melalui laut.
2) Lebih penting lagi, Mariposa dan Libera tak terhubung melalui jalur air.
Tapi, enam hari kemudian, sebuah insiden muncul yang mengambil opini publik oleh badai. Earthling ketiga dari insiden yang sama keluar dari Sungai Ramman Haramark…]
Seol Jihu mengalihkan pandangannya dari kertas, dan beristirahat sejenak. Matanya mulai lelah, tapi dia juga perlu waktu untuk mengatur pikirannya.
Catatan menunjukkan jika penampilan kapal hantu misterius menandakan dimulainya ‘Banquet’. Setelah muncul dan menghilang di perairan tujuh kerajaan selama dua bulan, 'pintu masuk' akan muncul di seluruh Paradise.
Lalu, kemana perginya pintu masuk ini? Dan mengapa Earthling sangat antusias tentang ‘Banquet’?
Rasa penasaran yang tak terpadamkan, memaksa Seol Jihu untuk mengalihkan pandangannya ke catatan lagi.
[…Pintu masuk, semuanya memiliki beberapa karakteristik:
1) Mereka datang dalam semua warna dan bentuk.
2) Begitu sepuluh orang masuk, semua pintu kehilangan kemampuan untuk menerima lebih banyak orang.
 3) Setelah dijelajahi, mereka muncul kembali di tempat yang sama, setiap dua tahun.
4) Orang yang masuk, dipindahkan ke tempat yang tak dikenal, yang berbeda setiap saat.]
"Tempat yang tak dikenal?"
Frasa khusus ini menarik perhatian Seol Jihu. Tapi, mengingat lingkaran sihir teleport yang digunakan dalam misi penyelamatan, dia menduga jika pintu masuk memiliki mekanisme yang sama.
"Jadi itu sebabnya ‘Banquet’ tak dapat diprediksi."
Karakteristik keempat memberi petunjuk, mengapa ‘Banquet’ itu tak dapat diprediksi. Struktur keseluruhan mungkin sama setiap waktu, tapi karena tempat dan isi rinci ‘Banquet’ berubah setiap waktu, masuk akal mengapa tak ada cara yang jelas untuk mempersiapkan ‘Banquet’.
‘Banquet’ dipisahkan menjadi tiga tahap. Meskipun menemukan pintu masuk pernah dianggap sebagai tahap yang terpisah, hari ini, itu tak memiliki banyak makna. Karena, beberapa organisasi memperhatikan aturan ketiga selama ‘Banquet’ kedua, dan telah mengamankan lebih dari 80 persen pintu masuk.
Bagaimanapun juga, setelah pindah ke tempat yang tak diketahui, para peserta harus melalui Tahap 1 dan Tahap 2. Tujuan dari kedua tahap ini adalah untuk sampai dengan selamat, di lokasi yang telah ditentukan.
Pada Tahap 2, peserta dapat menerima item yang disebut 'Keinginan Dissonan', dan tujuan utama tahap ini adalah naik ke kapal.
Untuk meringkas, Tahap 1 dan Tahap 2 adalah pertempuran akal dan kerjasama, sebagai tema utama.
Jika para peserta bekerja bersama, meskipun itu akan memakan waktu lebih lama, mereka akan bisa mendapatkan hadiah yang sama. Namun, sulit mengharapkan orang untuk bekerja sama dalam situasi, di mana sikap mementingkan diri sendiri terdorong maju.
Ini diduga sebagai alasan, 'bencana' yang meletus selama ‘Banquet’ keempat.
Adapun Tahap 3, sayangnya masih dibungkus dengan tabir misteri. Tak seperti Tahap 1 dan Tahap 2, persyaratan untuk memasuki Tahap 3 berubah setiap waktu, dan hampir tak ada yang diketahui, tentang tujuan atau konten di tahap ini.
Itu karena, para peserta Tahap 3, menolak untuk membicarakannya. Lebih tepatnya, mereka dilarang membicarakannya karena 'sumpah'.
Tapi, seorang yang selamat menjelaskan, "Tempat itu bukan kapal hantu, tapi sebuah kapal harta karun." Dari sini, orang-orang menduga jika Tahap 3 ada di dalam kapal misterius yang muncul di seluruh Paradise dan jika 'Harapan Harmoni' dapat ditemukan dalam.
‘Keinginan Dissonan dan Harapan Harmoni…’
Seol Jihu merenungkan dua frasa itu. Para peserta Banquet memiliki dua peluang untuk menerima hadiah. Yang menarik adalah jika hadiah ini mengabulkan keinginan para peserta.
Tentu saja, keinginan aneh seperti 'Beri aku seluruh dunia' tak berhasil. Tapi, bahkan dalam batas yang ditentukan, mereka bisa mendapatkan apa pun yang diinginkan. Sangat memikat.
"Aku mengerti, mengapa semua orang begitu bersemangat untuk ‘Banquet’."
Dengan minatnya terguncang, Seol Jihu membaca catatan yang tersisa. Saat matanya turun, mereka menjadi keruh karena tegang.
[Banquet Pertama
Tahap 3
Korban: 8 / Melarikan diri: 2 / Kematian: 0
Catatan Khusus: Salah satu yang selamat, Phil Kanoo (Kamerun), mengumumkan menerima ‘+4 Chaotic Fierce Longsword’ sebagai hadiah Tahap 3.

Banquet Kedua
Tahap 3
Korban: 5 / Melarikan diri: 4 / Kematian: 1
Catatan Khusus: Salah satu yang selamat, Damv Nyam (Jamaika), naik ke Level 5, segera setelah ‘Banquet’.

Banquet Ketiga
Tahap 3
Korban: 1 / Melarikan diri: 1 / Meninggal: 8
Catatan Khusus: Satu-satunya yang selamat, Baek Haeju (Korea), membunuh semua orang, selain satu-satunya orang yang melarikan diri. Dia menyatakan, "Tahap 3 bukan misi kerja sama, tapi battle royale."

Banquet Keempat
Tahap 3
Korban: 0 / Melarikan diri: 0 / Kematian: 10
Catatan Khusus: Selama Tahap 2, sebuah bencana terjadi, di mana peserta saling membunuh tanpa syarat. Tak ada tentang Tahap 3 yang telah dikonfirmasi. Tapi, melihat jika tak ada yang berhasil kembali…]
‘… Diperkirakan tak ada yang selamat.’
Seol Jihu berpikir.
[Insiden bencana itu hanya terjadi sekali… Dan selain itu, ini adalah ‘Banquet’ khusus.]
[Bagaimana dengan Keluarga Kerajaan Haramark? Aku mendengar, mereka berencana untuk melarang Earthling berpartisipasi dalam ‘Banquet’, setelah kejadian itu.]
[Sudah dibatalkan. Penghitungan kematian tinggi baru-baru ini di antara para High Ranker, tampaknya telah memengaruhi keputusan mereka.]
["Jika Kamu melihat distribusi peserta, sebagian besar dari mereka adalah Level 4. Hampir semua orang yang layak, akan berbondong-bondong ke acara ini.”]
Mengingat kata-kata yang tak ia mengerti saat itu, sudut hatinya menjadi dingin. Dia tak berharap ‘Banquet’ itu mudah. Tapi, penurunan besar dalam tingkat kelangsungan hidup setelah ‘Banquet’ ketiga, adalah sesuatu yang tak bisa ia abaikan.
'Tapi kenapa?'
Setelah memikirkan masalah ini untuk waktu yang lama, rasa ingin tahu Seol Jihu tiba-tiba mendekati akar masalahnya.
'‘Banquet’ ini...'
Siapa, apa, kapan, di mana, mengapa, dan bagaimana?
Tanpa ragu, setiap Earthling yang tahu tentang ‘Banquet’ akan berspekulasi, tentang hal yang sama. Tapi tak ada yang memiliki jawaban yang jelas, dengan hanya teori dan dugaan yang diketahui.
Bahkan Seol Jihu yang telah memecahkan salah satu misteri besar Haramark, tak dapat memikirkan sesuatu yang cemerlang.
'Terserah.'
Seol Jihu menutup catatan dan berbaring di tempat tidurnya.
***

Dua hari sebelum keberangkatan, Kazuki mengadakan briefing sederhana. Strategi terperinci tak dapat dibentuk, sampai awal ‘Banquet’. Tapi, tim ingin setidaknya membuat beberapa persiapan. Mereka juga perlu saling mempelajari wajah satu sama lain.
Dengan demikian, total delapan orang berkumpul bersama. Di antara mereka, tujuh akan berpartisipasi dalam ‘Banquet’.
Di sisi Carpe Diem adalah Seol Jihu, Hugo, Chohong, dan priest yang Seol Jihu diundang, Maria. Di sisi Umi Tsubame adalah Ayase Kazuki dan…
"O-su!"
Pria setinggi 170 sentimeter yang rambutnya diwarnai merah dan kembung, seperti surai singa.
"Namaku Sakamoto Jun!"
Pria itu memperkenalkan dirinya dengan penuh semangat, sebelum meraih tangan Seol Jihu dan dengan kuat menggerakkannya ke atas dan ke bawah.
Seol Jihu terkejut. Kacamata hitam tembus cahaya, kemeja kasual Hawaii, celana pendek keriput, dan sandal…
Bagaimana dia bisa mengatakannya… Dia merasa seperti sikap dan pakaian pria itu, mengeluarkan aura semangat bebas.
"Halo, Halo! Kamu salah satu dari tiga bintang yang sedang naik daun, yang menjadi bahan pembicaraan di Paradise, bukan? First Star Warrior yang menyerah untuk menjadi Mage dan bahkan menolak Sinyoung!”
Pria itu mendorong wajahnya dari dekat, sebelum Seol Jihu bisa mengatakan apa pun. Saling bertukar pandang pada jarak di antara hidung, kebingungan muncul di wajah Seol Jihu. Di belakang kacamata hitam Sakatamo Jun, matanya berkilau tajam seperti binatang buas.
"Hyung-nim, biarkan aku memberitahumu sesuatu, untuk berjaga-jaga."
"Hah?"
“Aku suka bulgogi. Aku suka kimchi juga. Aku tahu sebagian besar atlet terkenal Korea, dan Aku penggemar mereka. "
Jun cepat-cepat melafalkan dengan wajah serius. Ketika Seol Jihu tertawa dan menjawab, 'Aku juga', matanya melebar dan dia balas tersenyum dengan riang.
"Ya?! Sepertinya aku akan cocok dengan Hyung-nim! Bagus, bagus. Ah, mau satu? ”
Dia meletakkan lengannya di atas bahu Seol Jihu dan menawarinya sebatang rokok. Hugo yang menyaksikan pertukaran itu, berkata, "Aku juga, aku juga!"
“Sudah lama, Hugo Hyung-nim. Aku mendengar baru-baru ini, kamu menempatkan dirimu dalam kesulitan. "
“Sudah lama sejak itu. Hei, ada yang lain selain ringan? ”
“Bersuka-citalah dengan itu.”
"Mmm…"
Jun dan Hugo tampaknya saling kenal. Terus terang, mengingat kepribadian Jun yang ramah, tak mengherankan jika dia akan cocok dengan Hugo.
Jun menghembuskan asap sebelum berkata, “Oh, tembak!” Dan mengenai dahinya. Dia kemudian menawarkan Chohong sebungkus rokoknya.
“Aku hampir lupa, tentang Chung-and Cho-and Hong-and-ku noonim! Ini, mau satu? ”
"Diam."
"Oh, dan sudah lama, Maria-chan!"
"Diam."
"Chet. Apakah Kamu tak terlalu berhati dingin? Apakah itu karena Kamu berada di depan seorang selebriti? Kamu tak marah, karena Aku mencoba bersikap ramah, bukan? "
Jun bergumam seperti senapan mesin.
Chohong pasti menemukannya menjengkelkan, karena dia memijat lehernya dan memotong.
"Terserah. Ngomong-ngomong, siapa itu? "
Dagu Chohong menunjuk ke orang berjubah abu-abu, yang duduk diam di sudut. Jubah itu cukup besar untuk memiliki ruang tersisa, setelah menutupi seluruh tubuh mereka. Karena orang misterius ini juga mendorong tudungnya ke bawah, wajahnya tak terlihat. Seluruh pakaian berteriak, "Aku orang yang mencurigakan!"
"Aku tak tahu." Jawab Jun.
"Apa? Bukankah kalian mengundang dia… atau dia? "
"M-memang, tapi…"
Jun mengangkat bahu, sebelum mengalihkan pandangannya. Kazuki yang berdiri dengan mata tertutup dan punggung menempel ke dinding, akhirnya membuka matanya.
"Ada keadaan pribadi."
"Kazuki, aku tak tahu Kamu suka menceritakan lelucon."
Chohong menggeram dengan wajah yang seolah mengatakan, ‘omong kosong'.
"Dia adalah Priest yang luar biasa. Aku jamin itu. "
"Jadi, dia perempuan. Bagaimanapun juga, priest yang baik atau tidak, Kamu harus memperkenalkannya kepada kami. Karena, dia akan menjadi kawan kami. Setidaknya, suruh dia menunjukkan wajahnya. ”
Melihat Priest tak mengatakan sepatah kata pun, Chohong tertawa dengan tercengang.
"Oi, berhentilah cosplay, karena beberapa fanatik agama yang tersesat dan lepaskan tudung itu."
Mata Kazuki menyipit. "Chung Chohong, jaga mulutmu."
"Apa?"
"Berhenti di sana."
Ketika Chohong melompat dari tempat duduknya, Jang Maldong menahannya.
Dia tak akan berpartisipasi dalam ‘Banquet’, tapi dia ada di sini pada kualifikasi penasihat Carpe Diem.
"Chohong, duduk."
"Apa… Persetan. Kamu juga melakukan ini, Pak Tua? "
“Aku menyuruhmu duduk. Aku tak memberi tahumu untuk tak keberatan. "
Mendengar ini, Chohong menjatuhkan diri di sofa. Jang Maldong mengeluarkan batuk kering pendek, sebelum melanjutkan dengan tenang.
"Kazuki, aku bisa memejamkan mata, jika tim ini melakukan ekspedisi. Tapi, itu cerita yang berbeda, jika itu adalah ‘Banquet’."
Kazuki tetap berpikir. Semua orang tahu, Chohong dibenarkan untuk meminta priest untuk memperkenalkan dirinya. Setelah memikirkan masalah ini untuk waktu yang lama, Kazuki menghela nafas.
"Dia diperkenalkan kepada kita oleh Nyonya Seo Yuhui."
"Apa?"
“Aku menjamin identitas priest ini, dengan namaku sendiri. Mohon mengertilah! Ada keadaan rumit yang mencegah kami mengungkapkan identitasnya. ”
Dengan Kazuki mengatakannya seperti itu, bahkan Chohong sulit mengatakan apa pun.
"Baik, tak apa-apa, jika dia tak mengungkapkan wajahnya. Tapi, mari kita dengarkan suaranya. Dia seharusnya, paling tidak, bisa memberi tahu kita levelnya, kan? ”
Priest itu sepertinya berpikir. Segera, dia membungkuk sopan, sebelum dengan hati-hati mengangkat tangannya yang bersarung tangan dan mengangkat lima jari.
Chohong menatap ini dan merengut.
“Sialan. Apakah dia nyata? Hei, aku juga ini. "
Dia juga mengangkat lima jari, memprovokasi priest. Kazuki menekan pelipisnya, dan mengirim Seol Jihu melirik mencari bantuan. Seol Jihu bangkit, tak bisa mengabaikan permintaannya.
"Chongchong."
"Ah, apa… Tunggu, kamu memanggilku apa? ”
Ketika Chohong membantah, Seol Jihu melanjutkan dengan acuh tak acuh.
"Kazuki mengalami banyak kesulitan untuk mengundangnya."
"Aku tahu itu. Jadi baru saja, Kamu memanggilku apa? "
“Mari kita berpikir positif. Senang memiliki dua priest. "
"Kamu pikir aku tak tahu itu? Tapi bagaimana Aku bisa mempercayakan punggungku kepadanya, ketika Aku bahkan tak tahu namanya? "
"Aku mengerti, jadi tenanglah."
“Priest ini bertingkah sangat sombong dan sok hebat! Dia bahkan tak akan membiarkan kita mendengar suaranya! Argh, terserahlah, persetan. ”
Teknik rahasia Seol Jihu, mengubah topik pembicaraan berulang kali.
Chohong punya kebiasaan menyerah, ketika percakapan jadi rumit. Ini adalah tujuan Seol Jihu.
Seolah-olah seluruh percakapan itu merepotkan, dia mendengkur dan membenamkan dirinya di sofa lagi. Karena itu, dia menjelaskan jika dia tak akan cocok dengan Priest.
Beberapa celah muncul di atmosfer tim, hanya dari pertemuan pertama. Tapi Seol Jihu masih menyapa Priest dengan senyum.
"Senang bertemu denganmu. Aku Seol. "
"…?"
Miring.
"Seol. Itu namaku."
"…?"
Miring.
Dia memiringkan kepalanya lagi.
"Dia tak mengerti ucapanku?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya ke belakang.
"Karena sepertinya kita sudah selesai dengan perkenalan…" Suasana mengerikan sedikit mereda, ketika Kazuki membuka mulutnya.
"Mari kita mulai."
Kazuki melihat kembali ke peta besar yang tergantung di dinding. Dia menunjuk ke lokasi tertentu, sebelum melanjutkan, “Aku akan tetap sederhana. Ini adalah pintu masuk yang diserahkan Hao Win. ”
"Pertanyaan!" Pada saat itu, Jun berteriak dengan tangannya.
"Apakah sudah dikonfirmasi?"
"Maksudmu apa?"
"Aku mendengar jika Triad memperoleh dua pintu masuk, dengan satu digunakan oleh organisasi dan yang lainnya dijual ke organisasi lain."
Dia menanyakan pertanyaan ini, karena bukan Carpe Diem atau Umi Tsubame yang membeli pintu masuk lainnya.
"Itu hanya apa yang diketahui publik."
Kazuki pasti mengharapkan pertanyaan ini, saat dia menjawab tanpa berpikir.
"Ada dua puluh enam pintu masuk yang diketahui publik, dengan dua puluh satu dari mereka ditempati oleh berbagai kekuatan."
"Maksudmu, Triad memiliki pintu masuk yang disembunyikan dari publik?"
"Ini bukan hanya Triad. Itu rahasia terbuka. Kalau tidak, tak mungkin ada lebih dari 300 peserta dalam ‘Banquet’ terakhir. "
Jun langsung berkata, “Ah.” Karena tepat sepuluh orang bisa memasuki setiap pintu masuk, yang diperlukan hanyalah perhitungan sederhana, untuk mengetahui ada lebih banyak pintu masuk daripada yang diketahui publik.
“Triad memiliki konflik internal yang parah. Secara alami, orang yang menemukan pintu masuk baru telah merahasiakannya. ”
"Aha, jadi begitu ya."
Jun duduk, tampaknya yakin. Kazuki melanjutkan pengarahan.
“Kita berangkat besok pagi. Kita akan bepergian dengan kereta selama dua hari, menggunakan jalan ini."
Pena di tangannya menggambar garis yang halus dan melengkung.
"Kita akan tiba di oasis kedua di Gurun Pasir. Itu bukan tempat yang aman, tapi kita seharusnya tak memiliki masalah dengan kekuatan kita… Ada apa?”
Melihat Seol Jihu mengangkat tangannya, Kazuki bertanya.
"Bagaimana dengan Triad?"
"Jika Kamu bertanya kapan mereka akan bergabung dengan kita, paling lambat selama Tahap 1 atau Tahap 2."
"Tahap 2…"
"Itu tak akan sulit. Kita akan bertarung bersama dan saling mendukung, jika diperlukan. Aku dengar akan ada tim lain yang membantu kita juga. ”
"Yah, sial, ini misi 4 arah?"
Chohong menggerutu, seolah masih marah dengan kejadian sebelumnya. Tapi, itu hanya berlangsung sesaat, karena dia segera terdiam. Mengetahui bagaimana Banquet bekerja, dia tahu mereka tak akan rugi, dengan memiliki lebih banyak tim di pihak mereka.
"Akhirnya…" Kazuki melanjutkan, "Kita akan membuat identifikasi yang jelas, tentang teman atau lawan."
***

Tak ada awan di langit yang sunyi, tapi kantor Carpe Diem penuh dengan kebisingan sejak dini hari. Karena Kazuki telah menetapkan waktu keberangkatan jauh lebih awal, mereka harus bergegas sebelum terlambat.
Setelah mengenakan equipment barunya, Seol Jihu mengenakan sabuk yang membawa lembing dan botol obat yang didapatnya, dari tempat persembunyian. Begitu dia selesai mempersiapkan dirinya dengan mengenakan jubah yang diberikan oleh Federacy, dia pergi ke luar.
Seol Jihu tampak gagah dengan armor barunya, sehingga Hugo menatapnya dengan tatapan iri yang tulus. Tak seperti Seol Jihu, Hugo tak memiliki seseorang yang memberinya hadiah armor baru. Dia harus mengumpulkan sedikit uang yang dihematnya, untuk membeli armor dan senjata baru. Bahkan kemudian, dia harus membuat kompromi.
Karena itu, dia bertekad untuk menggunakan ‘Banquet’ ini, sebagai kesempatan untuk menghasilkan uang.
Tepat sebelum keberangkatan mereka…
"Hati-hati."
"Ya pak."
"Dengan kemampuanmu saat ini, Kamu tak akan mati dengan mudah, tapi hanya itu. Jangan lupa, jika Kamu harus selalu bersama timmu. "
"Aku mengerti."
Seol Jihu menerima nasihat Jang Maldong dalam hati. Dengan itu, dia menuju ke lokasi pertemuan dengan Chohong dan Hugo.
***

Ketika Seol Jihu, Chohong, dan Hugo tiba di lokasi pertemuan, adegan aneh tersebar di hadapan mereka.
Kazuki telah meminjam dua kereta, tapi ada puluhan gerbong yang berbaris di gerbang kota. Bukan itu saja.
'Apa?'
Bahkan sekilas, dia bisa melihat ratusan orang menunggu di dekatnya. Mereka tampaknya adalah Earthling yang dilihat dari ciri khas pakaian mereka. Tapi, cara mereka memandang mereka adalah… tak begitu ramah.
"Seol, hindari kontak mata dan lihat ke depan."
Chohong berbisik ke telinganya. Seol Jihu juga setuju, jika itu adalah hal terbaik untuk dilakukan. Tepat saat dia mempercepat langkahnya…
"Sini! Sini!'
Dia menemukan Sakamoto Jun, melambaikan tangannya dari kejauhan. Dari penampilannya, Umi Tsubame sudah tiba.
"Sekarang, maaf sudah membuatmu terburu-buru, ketika kamu baru saja tiba. Tapi, kita harus bergegas. Hyung-nim dan Noonim, naik bersamaku. Maria-chan dan Hugo Hyung-nim, naik gerbong lain. Kita membagi Archer dan Priest. Masuk akal, kan? ”
Jun memberikan penjelasan cepat, sebelum mendorong Seol Jihu dan Chohong ke kereta. Sudah ada seseorang yang duduk di dalam, Priest yang Kazuki diundang. Dia mengenakan gaya pakaian yang sama, seperti ketika mereka pertama kali bertemu.
"Halo."
Seol Jihu duduk di sisi lain kereta dan menyambutnya. Priest menyatukan kedua tangannya dan membungkuk dengan sopan.
"Sepertinya, dia orang yang sopan."
"Ya! Kami punya semua orang sekarang! Silakan!”
Jun berteriak ke kristal komunikasi, sebelum menutup pintu kereta.
“Tuan kusir! Ayo pergi!"
Bunyi!
Kereta bergetar. Segera, bingkai jendela bergetar, ketika pemandangan luar mulai bergerak mundur. Mengikuti dari belakang, kereta Maria, Kazuki, dan Hugo.
"Ngomong-ngomong, Kamu terlihat sangat keren, Hyung-nim."
Seol Jihu sudah berpikir, "Haruskah aku tidur?", Ketika dia mendengar pujian tiba-tiba, ddia membuka matanya yang setengah tertutup. Dia melihat Jun memeriksanya dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan ekspresi terkejut. Satu hal yang dia tak bisa mengerti adalah Priest misterius yang duduk di sebelahnya, juga mengangguk setuju.
"Terima kasih atas pu…"
Dudududu, dudududu
Sebelum dia bisa selesai mengucapkan kata 'pujian', dia dikejutkan oleh suara tiba-tiba, yang terdengar seperti kavaleri yang berlari kencang ke depan. Ketika dia mengintip dari jendela, seperti yang dia harapkan, kereta yang ia lihat di gerbang kota mengikuti mereka.
"Wah… Lihat semua lalat itu…" gumam Jun santai.
"Apa yang mereka lakukan?"
"Aku berharap. Ingin Aku turun dan bertanya kepada mereka? "
"…."
"Aku bercanda. Pikirkan saja itu. Ada lima pintu masuk yang tak dihuni oleh organisasi. Itu lima puluh orang. "
"Benar."
"Sekarang masalahnya adalah jika ada lebih dari lima puluh individu atau anggota tim yang ingin memasuki ‘Banquet’."
Seol Jihu akhirnya mengerti apa yang dimaksud Jun.
"Mereka mungkin menghancurkan kepala mereka, saat mencoba memikirkan metode untuk memasuki ‘Banquet’, dan lihatlah, pintu masuk baru telah ditemukan. Apa yang akan Kamu lakukan, jika Kamu berada di posisi mereka? Apalagi jika Kamu tahu hanya tujuh orang yang memasukinya. Ada tiga tempat kosong! "
"Bagaimana mereka bisa yakin jika kita akan masuk?"
“Kazuki Hyung-nim akan kecewa, jika dia mendengar itu. Dan lihat, orang-orang itu bukan idiot. Mereka mengambil risiko. Karena pada akhirnya, mereka memiliki peluang tertinggi untuk memasuki ‘Banquet’ dengan cara ini. "
Memang, mengingat ketenaran Kazuki, masuk akal bagi mereka untuk menganggap dia berpartisipasi dalam ‘Banquet’. Di mana lagi dia akan memimpin timnya sepagi ini, ketika ‘Banquet’ tepat di depan pintu?
"Tahan."
Seol Jihu mengangguk, ketika tiba-tiba dia sampai pada kesimpulan yang menakutkan.
"Mungkinkah mereka…"
"Hyung-nim, aku tahu apa yang kamu pikirkan. Jangan khawatir. "
Jun tersenyum dan menggelengkan kepalanya.
"Seperti yang aku katakan, orang-orang itu bukan idiot. Meskipun hanya ada tujuh dari kita, mereka tahu, mereka tak memiliki peluang melawan kita. ”
"Jika kamu mengatakan begitu…"
"Kita memiliki tiga High Ranker, satu di setiap kelas umum. Sehingga, keseimbangan tim kita juga sempurna."
Sekarang dia mengatakannya seperti itu, Seol Jihu setuju. Komposisi tim dari dua Archer, dua Priest, dan tiga Warrior. Itu memang seimbang.
"Maka banyak orang akan bersaing hanya dalam tiga tempat?"
"Yah, aku ragu mereka akan memutuskan dengan gunting batu-kertas."
Jun terkikik, seolah-olah menemukan leluconnya sendiri lucu. Tapi melihat jika Seol Jihu tak tertawa, dia mengeluarkan batuk kering, dan sekali lagi memasang wajah serius.
"Sekarang aku memikirkannya, ini adalah ‘Banquet’ pertama Hyung-nim, kan?"
"Ya."
“Kalau begitu, aku rasa kejutannya mungkin terlalu hebat. Persiapkan dirimu. ”
"Jun, hentikan omong kosong itu."
Chohong mendengarkan dengan tenang, tapi dia memilih untuk memotong di sini.
"Omong kosong? Noonim, ini nasihat berharga. "
"Hentikan omong kosong itu."
"Kamu sangat jahat."
Jun menjatuhkan kepalanya dengan sedih, tapi dia dengan cepat mendapatkan kembali energinya.
"Ini bukan hal yang istimewa, tapi… Hyung-nim, kamu telah bekerja dengan baik di tim yang bagus, sejak kamu memasuki Paradise."
Dia tak salah. Berkat Nine Eyes-Nya, Seol Jihu dapat memilih tim yang bagus dan membedakan orang-orang baik. Jika dia tak memiliki Skill basic ini, siapa yang tahu, di mana dia berada sekarang?
"Jangan berpikir semua tim seperti… Ah, jangan salah paham. Aku tak berusaha meremehkan prestasi Hyung-nim. Tapi, Aku yakin itu tak akan mungkin terjadi, jika Kamu tak memiliki tingkat kepercayaan dan keyakinan tertentu, pada anggota timmu. "
"Benar."
Ketika Seol Jihu dengan mudah mengakuinya, Jun mengangkat kedua tangannya. Itu karena tatapan mata Chohong semakin kuat pada detik.
"Ya ampun, kamu tak harus begitu over protektif terhadapnya. Bagaimanapun juga, sebagai senpai yang berpartisipasi dalam ‘Banquet’ terakhir, izinkan Aku memberimu sedikit nasihat…" Jun mengambil jeda singkat, sebelum berkata sambil tersenyum, "Jangan berharap terlalu banyak. "
"Jangan berharap terlalu banyak?" Seol Jihu segera bertanya kembali.
"Ya. Semakin banyak yang Kamu harapkan, semakin besar Kamu kecewa. Sebaliknya, jika Kamu tak mengharapkan apa pun, Kamu tak akan kecewa. "
Apa yang dia maksud?
"Kamu akan segera mengetahuinya, tapi untuk menjelaskannya hanya… saat kamu melewati pintu masuk, kamu akan bertemu dengan semua orang."
Suaranya menjadi lebih tenang.
"Yang Aku katakan adalah Kamu tak boleh terlalu kecewa… Dengan manusia. "
Sambil tersenyum, Jun berhenti berbicara.
"Jangan kecewa… dengan manusia?"
Itu ambigu, meskipun dia merasa, seperti dia bisa memahami intinya. Dengan napas pendek, Seol Jihu melihat keluar jendela sekali lagi. Masih ada puluhan gerbong yang mengikuti mereka dari belakang.
Jika ada satu hal yang menarik perhatiannya, itu adalah masing-masing gerbong memiliki jarak yang sangat jauh di antara mereka.
"…."
Melihat mereka, dia tidak bisa tak berpikir, "Mungkin, bagi mereka, ‘Banquet’ sudah dimulai."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us