Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_113

gambar

SCG_113


Bab 113. Neraka Padang Pasir


Itu bukan ide yang bagus, untuk naik kereta melalui padang pasir. Pasir lunak dapat dengan mudah menghancurkan roda, dan kecepatan lari juga harus melambat secara signifikan.
Karena pasirnya yang panas, Horus yang menarik kereta juga akan mudah lelah. Tentu saja, itu bukan seolah-olah mereka akan tiba-tiba runtuh, terutama dengan persediaan air dan jerami yang cukup. Tapi, mengingat jika tim tersebut melakukan perjalanan di Gurun Pasir yang dikenal karena medan berbukitnya, perjalanan dengan kereta jelas tak efisien.
Dengan demikian, begitu tim tiba di pintu masuk gurun, mereka mulai menyeberanginya dengan berjalan kaki. Seperti yang diharapkan dari gurun, suhu siang hari sangat panas, seolah-olah udara sendiri mendidih. Selain itu, setiap kali seseorang menarik napas, bau asin menyengat hidung, membuat nafas terasa kering.
Seol Jihu berjalan di lingkungan yang mengerikan ini, tapi dia tak terlihat seperti mengalami kesulitan. Itu bukan dia yang tak menunjukkannya, tapi dia benar-benar menemukannya cukup sederhana.
Ini terutama, karena stats Stamina-nya telah meningkat menjadi Intermediate, tapi itu juga karena dia telah mengalami rasa sakit mental yang jauh lebih besar.
Dibandingkan dengan saat dia tak memiliki air atau makanan selama delapan hari, sementara dia harus terus-menerus melarikan diri tanpa mengedipkan mata. Berjalan di gurun ini, seperti berjalan-jalan di paradise. Lagi pula, dia punya makanan, air, dan tujuan yang jelas.
Ini juga mengapa dia baik-baik saja, membawa Maria yang lelah di punggungnya.
Tapi, meskipun Seol Jihu tak punya masalah dengan lingkungan, kulitnya masih gelap, karena satu alasan kecil. Dan itu adalah sekelompok besar orang yang mengikuti mereka dari kejauhan.
Chohong mengatakan kepadanya untuk mengabaikan mereka, dengan mengatakan,
“Hyena-hyena itu pasti sudah menyerang kita, jika mereka mau. Jangan khawatir."
Tapi Seol Jihu merasa sulit untuk melupakan mereka. Pandangan yang terkadang menusuk leher dan punggungnya, terlalu mengerikan. Mereka lebih mengganggunya, karena permusuhan mereka begitu eksplisit daripada diam-diam.
"Mereka menjadi lebih kecil lagi."
Hanya dalam satu atau dua hari, kelompok yang tampak seperti pasukan jutaan pada awalnya, sekarang telah dikurangi setengahnya. Orang-orang yang hilang mungkin sudah menyerah dan kembali. Tapi, Seol Jihu tahu jika ini bukan satu-satunya alasan.
Bukan karena dia takut.
Level 4 Warrior Barbarian - Richard Hugo.
Level 5 High Pastor - Priest Tanpa Nama.
Level 4 High Burglar attacker - Sakamoto Jun.
Level 5 Grand Pathfinder - Ayase Kazuki.
Level 4 High Priest - Maria Yeriel.
Level 5 Templar - Chung Chohong.
Khawatir tentang pertempuran potensial yang tak berdasar dengan tim yang begitu kuat. Namun, karena Seol Jihu berada di depan grup, dia tak bisa menahan kekhawatiran, jika sesuatu akan terjadi pada rekan satu timnya, sementara dia tak menonton.
"Hyung-nim."
Menyadari jika Seol Jihu menaruh banyak perhatian di belakangnya, Jun berbicara.
"Kamu tahu, bagi Earthling, ‘Banquet’ itu seperti akan membeli lotre dua tahunan."
Seol Jihu mendengarkan, meskipun dia merasa aneh jika Jun menyebut mereka sebagai 'Earthling'.
"Jika kita menghitung hanya dalam hal ukuran sampel, maka mereka memiliki peluang 0,012% untuk memenangkan lotere ini."
"Apakah itu tinggi atau rendah?"
“Ini tinggi. Sungguh. Itu sekitar 1 dalam 8 juta peluang. Sebagai perbandingan, lotere nyata adalah sekitar 1 banding 300 juta. ”
"Tapi, Kamu harus mempertaruhkan nyawamu untuk yang satu ini."
"Belum tentu. Dari apa yang Aku tahu, Kamu dapat meninggalkan Tahap 3 di tengah. Dan jika Kamu beruntung dan berhasil mengosongkannya, itu sama dengan memenangkan jackpot Powerball progressive, yang dibawa ke berbagai gambar. "
Kedengarannya seperti Jun cukup berpengetahuan, tentang cara kerja lotere asing. Dia melirik ke belakang sebelum memutar katana pendeknya dan terkikik,
“Yang penting adalah Level 4, Level 3, dan bahkan Level 2 telah menjadi pemenang. Padahal, itu baru di awal. "
"…."
“Yang paling penting, tergantung pada individu, ‘Keinginan Harmonis’ dapat menjadi hadiah yang setara dengan ‘keinginan’ yang dapat dikabulkan oleh para Dewa. Mungkin ada orang yang bermimpi tentang mengubah hidup mereka sepertiku, atau mungkin ada orang lain dengan mimpi lain. Bagaimanapun juga, tidakkah Kamu bersedia mempertaruhkan nyawamu untuk kesempatan seperti itu? "
Seol Jihu menghela nafas.
"Tapi tetap saja, jika kita mengisi semua tempat dari awal…"
Seol Jihu hampir selesai dengan mengatakan, "Mereka mungkin tak mengikuti kita." Namun, dia menelan kata-katanya.
Apakah orang-orang itu benar-benar tak akan mengikuti kelompok, jika mereka datang sebagai tim yang terdiri dari sepuluh orang? Dan jika mereka mengikuti mereka, bagaimana seharusnya kelompok menafsirkannya?
"Jangan membuat kesimpulan itu dengan tergesa-gesa, Hyung-nim. Tak banyak hal di dunia ini yang bisa Kamu yakini. "
Jun tertawa, tapi Seol Jihu tidak bisa. Jun menyiratkan jika Kazuki sengaja meninggalkan tiga titik, pada dasarnya memberi tahu para pengikut itu, "Kami akan meninggalkan beberapa remah roti. Jadi, jangan ganggu kami."
"Ah, tapi jangan salah paham juga. Alasan Kazuki Hyung-nim hanya mengumpulkan kita bertujuh juga karena dia sangat peduli dengan warna tim. ”
"Warna tim?"
"Ya. Memiliki lebih banyak orang tak selalu merupakan hal yang baik, terutama ketika itu menyangkut kerjasama dalam tim. Misalnya, apa yang ada di belakangmu. "
Jun mencolek sosok pendek berjubah yang digendong Seol Jihu. Karena Maria biasanya sangat lemah terhadap gelombang panas, dia dalam keadaan lemah, karena panas terik.
“Lihatlah Maria-chan kecil. Dia diizinkan masuk, karena kita tak boleh pilih-pilih. Kalau tidak, dengan kepribadian Kazuki Hyung-nim, dia akan dengan serius mempertimbangkan untuk menolaknya. "
"Tapi Nona Maria adalah…"
"Ah, aku tahu. Dia seorang Priest yang luar biasa. Masalahnya adalah kepribadiannya. Tepatnya, itu adalah hubungan interpersonal dan keramahannya. "
Seol Jihu kehilangan kata-kata. Dia tak bisa mengatakan apa pun sebagai tanggapan, karena Jun membuat poin yang bagus.
"Aku yakin Kazuki Hyung-nim gugup. Aku yakin begitu. Memiliki dua dari Six Mad of Paradise dalam satu tim? Yaa Tuhan."
Namun, seolah dia sudah muak dengan itu, "Un!" Yang marah datang dari punggung Seol Jihu dan sosok berjubah itu menggeliat dengan kuat. "Tutup mulutmu," adalah apa yang ia katakan. Seol Jihu mengira dia tertidur, tapi sepertinya telinganya terbuka.
"Hehe… Maria-chan juga lucu…"
Sementara Jun tertawa, Seol Jihu melirik ke samping. Ini karena, Jun menyebut Six Mad of Paradise telah mengingatkannya pada seseorang.
Dia berbicara pelan, "Lalu bagaimana dengan Chohong?"
"Chung Chohong Noonim berbeda," Jun memberi isyarat pada Seol Jihu untuk mendekat, sebelum berbicara dengan lembut.
"Tak hanya dia seorang High Ranker, tapi dia juga terkenal sebagai Slaughter Maiden. Aku yakin, dia adalah alasan terbesar, para hyena itu tak mendekati kita. "
"Sungguh?"
"Ya. Jelas apa yang akan terjadi, jika mereka melakukannya. Dia akan meledakkan kepala mereka sampai berkeping-keping. Ngomong-ngomong, senjata miliknya benar-benar… ”
Chohong pasti mendengar mereka, ketika lehernya menegang. Punggungnya yang bengkok juga berdiri tinggi seperti bambu.
“Hei, kenapa kamu banyak bicara di tengah perjalanan? Apakah kamu tak haus? "
Dia bahkan memberi Jun botol air. Dari kelihatannya, dia sudah mendengarkan sejak awal. Dia harus Bahagia, karena Jun memujinya berbeda saat berbicara tentang Maria.
"Oh! Terima kasih!”
Jun mengambil botol air tanpa ragu-ragu.
“Ngomong-ngomong, aku setuju denganmu. Bagaimana bisa ada orang lemah hingga pingsan, hanya karena panas? Ini tak seperti kita di sini untuk piknik. "
"Ya, ya, aku setuju seribu persen."
"Lihat dia, bantuan Seol, seolah-olah hidupnya tergantung pada anak ini. Apakah dia tak memikirkan orang yang menggendongnya? Jika itu aku, aku akan segera turun, karena malu. "
"Kamu benar, Noonim."
"Bahkan ada kamu dan Hugo. Jadi, mengapa dia bersikeras di punggung Seol?"
“Noonim, apakah kamu cemburu… Tidak, kamu benar. Kamu selalu benar. "
Seol Jihu merasakan menggeliat di punggungnya semakin kasar. Dengan tawa masam, dia mengangkatnya sebelum berbicara, “Nona Maria? Diam saja. Kamu mungkin akan jatuh. "
"Uun!"
"Aku tahu, Aku tahu. Jadilah gadis yang baik. Mereka hanya bercanda. Semua orang tahu, betapa terampilnya dirimu. ”
"Uuuuun!"
Saat Seol Jihu bekerja untuk menghibur Maria yang menggeliat, kritik Chohong meningkat.
Pada akhirnya, Kazuki melirik ke belakang dengan tatapan mengancam. Dengan itu, keheningan turun pada kelompok sekali lagi.
***

Seperti yang disebutkan Kazuki, tim butuh waktu dua hari untuk sampai ke pintu masuk dari Haramark. Karena semua pintu masuk muncul di tengah malam, enam jam atau lebih pasti telah berlalu sejak dibuka.
Pintu masuknya terletak di salah satu daerah subur di gurun tandus, sebuah oasis. Seperti namanya, air dan tumbuh-tumbuhan dapat ditemukan di tempat ini.
Tapi untuk oasis, itu agak kecil. Daripada danau, itu lebih seperti kolam atau genangan air.
Seol Jihu mensurvei daerah itu sebelum memiringkan kepalanya. Mengesampingkan ukuran oasis, dia tak bisa melihat apa pun yang menyerupai pintu masuk.
"Aku membaca jika pintu masuknya datang dalam semua warna dan bentuk."
Seol Jihu menatap oasis sambil berpikir, "Mungkinkah itu?" Dan seperti yang ia harapkan, Kazuki menunjuk ke genangan air, dan menyuruh kelompok itu untuk bersiap-siap masuk.
"Kita akan berenang?"
Ketika Seol Jihu bertanya, Kazuki menganggukkan kepalanya dengan ekspresi agak gugup,
“Ya, kita harus bergegas. Tak ada alasan untuk menunda masuk ke dalam. "
Dalam benak Kazuki, fakta jika tak ada yang menyerang mereka sejauh ini, berarti mereka telah menerima kesepakatan tak terucapkan. Tetap saja, dia ingin masuk, sebelum situasi tiba-tiba berubah.
“Ah, aku ingin menyaksikan mereka bertarung. Ini akan mengasyikkan, "gumam Hugo sedih. Tapi Kazuki mengabaikannya dan menoleh ke Priest berjubah yang mengipasi dirinya dengan tangannya.
"Untuk berjaga-jaga… tolong."
Ayunan tangannya berhenti, dan saat priest itu mengeluarkan salib…
Woong!
Getaran singkat terdengar, dan sebuah piringan bulat putih menyebar dari pusat oasis. Yang bahkan lebih sulit dipercaya adalah piringan pelindungnya meluas, menjadi cukup besar untuk menutupi seluruh oasis, dalam waktu kurang dari sedetik.
Bahkan Maria berhenti terengah-engah, dan membuka matanya seperti kelinci.
"Brengsek…"
Ini adalah pertama kalinya, Seol Jihu mendengar Maria mengutuk sebagai tanda keheranan. Dia tak bisa berkata, tapi mengagumi High Rank sekali lagi.
Namun, dia tak diberi banyak waktu untuk berdiri dengan kagum. Kazuki masuk lebih dulu dan mendesak anggota tim yang lain masuk. Ini karena, hyena yang mengikuti mereka menjadi sibuk, saat piringan pelindung dibuat.
"Seol! Cepatlah! ”
"Baik."
Percikan, percikan.
Seol Jihu mengedipkan matanya, bahkan ketika dia berjalan ke air atas desakan Chohong. Apa yang seharusnya dia lakukan?
"Aku akan pergi dulu!"
"Mari kita bertemu lagi di tempat yang tak diketahui!" Pada saat itu, Jun dan Hugo berteriak sebelum melompat.
Guyuran!
Air menyembur, ketika keduanya langsung menghilang.
Rahang Seol Jihu ternganga.
Airnya tak sedalam itu, tapi mereka telah menghilang tanpa jejak.
"Anak-anak keparat itu!"
Setelah dipukul cipratan air di pipi, Chohong membungkukkan pinggangnya ke depan, dan kemudian Kazuki juga menyelam. Mereka berdua segera menghilang. Seol Jihu juga tak bisa menemukan Maria di mana pun.
"Ah!"
Ketika dia merasakan sesuatu menyentuh pundaknya, dia tersentak dan berbalik. priest tanpa nama itu memegangi bahunya.
"Apakah kamu tak masuk?" Tanya Seol Jihu.
Priest itu tak mengatakan apa-apa. Dia hanya menekan bahunya dengan lembut.
‘Apakah dia ingin masuk denganku?’
Dia mungkin salah, tapi sepertinya dia takut meninggalkannya sendirian. Dia merasa aneh. Priest itu memperlakukannya seperti anak kecil di tepi sungai.
‘Tapi, aku baik-baik saja sendiri…’
Dia menggerutu dalam hati, tapi karena suatu alasan, dia agak menikmatinya. Persis seperti itu, mereka berdua tenggelam di bawah air.
Semakin banyak air mulai memenuhi penglihatannya, dia melihat orang-orang bermunculan dari berbagai tempat, orang-orang menjauhkan diri dari satu sama lain, orang-orang menyerbu ke oasis tanpa memperdulikan pertahanan, dan orang-orang mengarahkan serangan ke orang lain.
Seol Jihu menutup matanya.
‘….’
Dia fokus pada air yang mengalir, dan rasa deja vu mengalahkannya. Apakah itu di Huge Rock Mountain? Perasaan yang sama, yang ia dapatkan, ketika dia melayang di danau, dan merenungkan Flash Step.
'Benar.'
‘Aku merasakan aliran air…’
'Pantat?'
Tiba-tiba, dia teringat pada pantat Agnes, Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Pada saat itu, perasaan tenggelam tiba-tiba menelannya.
Ploosh!
"Kwack…"
Segera setelah itu, dia merasakan pantatnya jatuh pada sesuatu yang lembut.
"Puha!"
Seol Jihu membuka matanya, menyadari jika dia tidak lagi berada di bawah air. Meskipun masih basah kuyup, dia setidaknya tak berada di oasis.
Melihat sekeliling, dia memperhatikan jika dia berada di ruang panik yang mirip dengan tempat dia melarikan diri, bersama Teresa di laboratorium.
"S-selamatkan aku…"
Tiba-tiba, erangan terdengar, dan Seol Jihu melihat ke bawah dengan bingung. Maria dihancurkan rata di bawah pantatnya, memukul lantai dengan telapak tangannya. Terkejut, Seol Jihu dengan cepat terangkat.
"Maria?"
"Sialan… Uhuk uhuk. “
Gadis bermulut kotor itu merengut, seperti iblis dari Neraka. Tapi ketika dia melihat pemuda itu duduk di atasnya, dia tersentak, dan kemudian cemberut bibirnya yang seperti ceri.
"Oppa… Kamu seharusnya lebih berhati-hati. Aku pikir Kamu akan mematahkan punggungku. "
Seol Jihu berharap, gadis itu meludahkan ember lain yang penuh kutukan. Jadi, dia menghela napas lega, ketika mendengar apa yang sebenarnya dikatakannya.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
"Apakah aku terlihat baik-baik saja? Cepat dan bantu aku. ”
Dia terus terang seperti biasanya, tapi dia tak akan mengamuk. Seol Jihu berterima kasih kepada para dewa, atas efek dari koin silver yang belum hilang.
Namun, jika ada satu hal yang keliru dari si pemuda, itu adalah uang bukanlah satu-satunya alasan ketenangan Maria. Meskipun hanya sedikit, Maria merasa berhutang budi kepada Seol Jihu, karena membawanya melalui padang pasir.
“Ngomong-ngomong, di mana kita?”
Seol Jihu bertanya, ketika dia meraih tangan Maria dan menariknya. Ruangan itu tampaknya sekitar 65 meter persegi.
"Aku tak tahu," jawab Maria dengan wajah apatis. Dia memiringkan kepalanya ke samping, dan saat ini sibuk memeras air dari rambutnya yang basah.
"Kalian berdua dari tim yang sama?"
Pada saat itu, suara nada sopran yang tinggi terdengar. Maria dan Seol Jihu dengan cepat berbalik, dan mata mereka langsung membelalak kaget. Mereka melihat dua wanita duduk berlutut di sudut ruangan.
Orang yang berbicara adalah wanita dengan mata biru, rambut bob, dan tanda kecantikan di bawah mata kirinya.
Yang duduk di sebelahnya dan menatap mereka dengan tatapan kosong, adalah seorang gadis lemah yang tampak seperti sedang sakit. Rambutnya yang panjang dan halus menonjol, karena berwarna perak.
Yang penting adalah jika Seol Jihu tak terbiasa dengan keduanya.
'Apa…'
Dengan cepat memindai ruangan, Seol Jihu menyadari jika lima anggota tim lainnya hilang.
'Tak mungkin.'
Jang Maldong awalnya merencanakan untuk melatih hanya kecakapan Seol Jihu dengan Mana Spear, karena Tahap 1 dan 2 seharusnya menjadi misi tim. 'Orang-orang yang masuk dari pintu masuk yang sama, akan dipindahkan ke tempat yang sama'
Aturan ini telah dilanggar untuk pertama kalinya, dalam ‘Banquet’ kelima.
"Hmm, dari penampilannya, tak semua rekan setimmu ada di sini."
Wanita berpotongan bob bergumam, seolah-olah dia membaca ekspresi Seol Jihu dan Maria.
"Apa yang sedang terjadi?"
"Aku tak tahu. Aku juga tak melihat rekan timku, ketika Aku membuka mata. Sepertinya, itu sama untuk anak ini."
Wanita berambut bob mengangkat bahu, saat dia tersenyum dengan matanya.
Seol Jihu menggigit bibir bawahnya, dan mencoba mengeluarkan kristal komunikasi...
"Itu tak akan berhasil."
Dia berhenti, ketika wanita itu membuatnya terdengar seperti dia sudah mencobanya.
"Ah… kita kacau, kan…"
Naluri bertahan hidup Maria telah dipicu, dan dia dengan menyedihkan menatap langit-langit. Kemudian, dia dengan cepat menempel di sisi Seol Jihu.
"Oppa… Kamu tak akan meninggalkanku, kan? Benarkan?”
"Mengapa Aku harus meninggalkanmu, Nona Maria?"
Maria mengatakan ini setengah bercanda, tapi ketika Seol Jihu menjawab lebih serius daripada yang ia pikirkan, dia adalah orang yang terkejut.
Itu dulu. Tiba-tiba, seseorang jatuh dari udara…. Gedebuk!
"Kwack!"
Dan Maria hancur sekali lagi.
"Ow, ow, ow…"
Seol Jihu menatap kosong pada wanita yang muncul entah dari mana dan menggosok pantatnya dengan cemberut. Serta, Maria berbaring di posisi 大, kejang-kejang seperti ulat yang menggeliat.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us