Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_119

gambar

SCG_119

Bab 119. Hasil Tahap 1 (2)


Jeritan itu milik Lara Wolff. Seol Jihu menghentikan pembicaraan dan buru-buru menyeberang ke kamar sebelah. Di sana, dia melihat seorang gadis berambut pendek yang penuh keringat di dahinya. Meskipun dia terengah-engah, seolah-olah dia berlari di sini dengan kecepatan penuh, dia masih terlihat sangat bahagia.
“Aku sudah menemukan jawabannya! Aku menemukan jawabannya! "
Lara menyeka dahinya dan menggoyang-goyangkan kertas di tangannya. Ketika Seol Jihu berjalan mendekat dan memeriksanya, dia menyadari jika itu adalah peta. Dia berbalik pada Snake Eyes yang segera mengangkat tangannya.
"Aku tak tahu. Dia mengambil peta, dan tiba-tiba berlari seperti orang gila. "
Snake Eyes menunjuk ke pintu dengan dagunya. Itu adalah pintu yang mereka buka untuk memasuki ruangan ini.
"Dia kembali dari mana kita berasal?"
Seol Jihu juga punya dugaan, jadi dia bertanya, "Kemana kamu pergi?"
“Apa yang Kamu tahu? Sungguh berisik.”
Straight Face juga bertanya.
Lara membuat tanda-V dengan tangannya, "Aku tahu tempat asal kita." Kemudian, dia melipat jari tengahnya, "Dan aku tahu di mana kita berada."
Dengan kata lain, dia telah mengetahui bentuk umum Tahap 1.
Straight Face melangkah keluar, "Katakan saja."
"Permisi?"
"Kamu bilang kamu sudah tahu, kan? Beri tahu kami bagaimana tempat ini ditata. "
Lara tercengang oleh nadanya yang menyerupai rentenir. Dia sepertinya berkata, 'itu akan menjadi jelek jika tidak ada yang penting.' Namun, dia dengan cepat menyatukan aktingnya.
"Itu mudah. Bentuk Tahap 1 kemungkinan besar adalah persegi panjang. "
"Persegi panjang?"
"Ya. Kamu langsung pergi dari kamar pertama. Itu untuk memeriksa panjang labirin, kan? ”
"Hnng," Straight Face mengeluarkan dengung hidung. "Sepertinya kamu tak sepenuhnya bodoh."
"Itu sepotong kue."
"Aneh. Aku ingat seseorang yang mengatakan, dia akan bertindak secara mandiri satu atau dua jam yang lalu…"
"Keuk…" Lara menggertakkan giginya. "I-Itu!"
Tapi ketika Straight Face melambaikan tangannya, menutup protesnya, Lara melanjutkan penjelasannya. "Kita melewati 40 kamar dari yang pertama kita mulai sebelum pintu depan menghilang. Jadi seharusnya benar, untuk menganggap labirin memiliki panjang vertikal 40 kamar."
Snake Eyes memutar matanya.
"Hah… kamu benar. Lalu, termasuk ruangan tempat kita berbelok ke kiri, berapa banyak pintu yang dibuka Pangeran Tampan? ”
"120. Dia membuka 120 pintu, dan tak ada kamar yang memiliki pintu di sisi kanan. Dan tak ada pintu depan di kamar ke-120. "
"Aah, jadi jika labirin itu benar-benar persegi panjang, maka kita harus berada di sudut kiri atas."
"Bukankah terlalu dini untuk memutuskan?"
Straight Face berbicara pada saat itu dengan senyumnya yang unik dan merendahkan.
"Jika ingatanku benar, ada tiga pintu di ruangan tempat kita mengubah arah."
"Ah, kamu benar. Ada juga pintu di sebelah kanan.” Snake Eyes setuju dengan anggukan. Lara menatap Straight Face sesaat, sebelum meraih ujung rambutnya. Kemudian, dia menyipitkan matanya saat dia mengutak-atik rambutnya.
"Oh… Bukankah aku baru saja memberitahumu ke mana aku pergi?" Dia membuat suaranya lirih, dengan jelas meniru seseorang. Ekspresi Straight Face menegang. Melihat ini, Lara dengan cepat menurunkan tangannya.
"B-Benar, jadi aku kembali untuk membuka pintu di sebelah kanan."
Seol Jihu yang diam-diam menonton adegan itu bermain dari samping, menunjukkan sedikit kejutan. Dari kelihatannya, Lara telah kembali, saat dia dan Straight Face berbicara. Meskipun kelompok telah membersihkan kamar, dia berlari melewati 120 kamar dan kembali?
"Ya, itu garis lurus."
"Meskipun aku terlihat seperti itu, aku seorang Archer." Lara tersenyum lembut pada Seol Jihu sebelum melanjutkan, "Saat itulah aku mengkonfirmasi dugaanku. Kamar itu memiliki dua pintu persis seperti ini – . Satu pintu tempatku masuk dan satu di sebelah kanan. "
"Ah," mulut Seol Jihu terbuka dengan gumaman singkat. "Jadi kamar itu pasti kamar paling kanan."
"Benar!"
"Jadi ada 122 kamar berjajar horizontal dan 40 kamar kamar vertical… berbentuk 40 x 122."
"Itu benar, dengan asumsi kamar yang kita tiba, tak masuk hitungan."
Lara mengangkat peta agar semua orang bisa melihat. Peta memiliki jalur berbentuk . Sophie angkat bicara, setelah memeriksa peta dengan seksama, "Ini seperti permainan Snake."
"Hah? Aku?"
Sophie menutup mulutnya dan terkikik oleh pertanyaan Snake Eyes, lalu menggelengkan kepalanya,
“Itu adalah permainan yang Aku mainkan di kamus elektronikku, ketika Aku masih kecil. Kamu mengendalikan ular yang berkeliling memakan makanan yang dihasilkan secara acak. ”
Dengan penjelasan, Sophie menunjuk ke peta.
"Di antara kamar-kamar yang tersisa, menurutmu di mana pintu keluarnya?"
"Bagaimana mungkin Aku mengetahuinya?"
"Benar, maka kita tak punya pilihan selain memeriksa setiap kamar…"
Sophie menunjuk ke ruangan di sudut kiri atas, tempat mereka berada.
“Membuka pintu secara acak hanya akan membuat ini lebih rumit. Karena kita tak tahu di mana pintu keluar berada, tindakan terbaik adalah merencanakan cara yang paling efisien, untuk mengunjungi setiap kamar. Seperti ini…"
Sophie memindahkan jarinya ke sudut kiri bawah, lalu ke kanan, atas, kiri, lalu kembali ke bawah. Sama seperti ular melingkar, dia memutar jarinya ke arah yang berlawanan, menggambar pusaran air, sebelum akhirnya berakhir di ruang paling tengah.
Snake Eyes mengerutkan kening, "Aduh, jadi kita harus melewati setiap kamar?"
“Itu hanya jika kita tak menemukan pintu keluar, sampai kita mencapai pusat. Tapi ini adalah salah satu cara yang paling efisien. ”
"Aku setuju. Sepertinya sudah jelas apa yang harus kita lakukan," Seol Jihu setuju. Kelompok itu telah berjalan tanpa lampu, tapi mereka sekarang memiliki arah yang jelas.
Ketika Seol Jihu memberi Lara pandangan pujian, Lara memutar tubuhnya. “Tak banyak. Siapa pun bisa mengetahui hal ini, jika kita hanya memeriksa kamar di sebelah kanan sebelum ke kiri…"
"Tetap saja, mungkin ada monster di dalamnya."
"Ya, sejujurnya, aku benar-benar khawatir… tapi aku tak berpikir itu tepat bagi kalian bertiga untuk menempatkan diri dalam bahaya."
Sophie tersenyum tipis. Seol Jihu melirik Straight Face secara rahasia.
"Ha," Melihat pandangan yang sepertinya mengatakan, 'Apakah mereka masih menumpang?', Straight Face mengeluarkan tawa kosong, seolah itu tak cukup untuk memuaskannya.
"Siapa tahu? Kita masih belum melihat 39 kamar di sisi paling kanan. "
Bahu Lara terjatuh dan desahan keluar.
"Tak bisakah Kamu mengatakan 'berhasil'? Kamu bahkan tak harus bersungguh-sungguh. "
"Di mana Kamu menjatuhkan nuranimu? Jangan bertindak sombong, setelah membuka satu pintu. "
Lara menggelengkan kepalanya, menyatakan ketidak-setujuannya.
"Tsk." Dengan bunyi klik lidahnya, Straight Face menoleh ke Snake Eyes,
"Kamu."
“Hm? Aku?"
"Ayo pergi."
"…?"
Snake Eyes memiringkan kepalanya sedikit, tapi Straight Face tak memberikan penjelasan dan kembali ke Seol Jihu.
"80."
Seol Jihu mengerti maksudnya dan perlahan mengangguk. "Ya. Kita akan beralih setelah 80 kamar. "
Straight Face mendengus, tapi hanya itu yang ia katakan. Seol Jihu telah melakukan lebih dari apa yang ia janjikan, dan bahkan menawarkan metode baru. Lara juga membuktikan jika dia bukan tukang bonceng.
"Apa yang sedang kamu lakukan? Ke sini."
Seperti Straight Face mendesak Snake Eyes, Seol Jihu tak bisa menahan senyum di dalam. Rasanya seperti luka dijahit lebih kuat. Tentu saja, itu belum sembuh sepenuhnya.
***

"Brengsek!"
Snake Eyes meludahkan kutukan. Kulitnya, ketika dia melihat pintu depan, adalah kelelahan.
“Game Ular pantatku! Kita seharusnya pergi ke ruang paling tengah untuk memulainya. Kita melakukan semua itu untuk apa? "
Karena malu, Sophie menundukkan kepalanya. Kelompok itu telah mengambil metode yang ia sarankan. Tapi, tak ada yang berharap, jika mereka tak akan menemukan jalan keluar, sebelum mencapai ruang paling tengah.
"Itu belum tentu benar. Mungkin jalan keluarnya tak di kamar yang tetap. Mungkin, kita harus memasuki setiap kamar sebelum pintu keluar terbuka. ”
Ketika Seol Jihu memihak Sophie, Snake Eyes menyipitkan matanya,
"Tunggu, Kamu mengatakan kepadaku, jika pintu keluar mungkin tak ada di kamar sebelah?"
"Kita harus melewati 39 kamar di sisi paling kanan."
"Aaaaaaaah!"
Snake Eyes menekan pelipisnya dan menjerit.
"Aku… semua bersemangat untuk Banquet! Apa ini? "
"…."
"Di mana semua pembunuhan dan pengkhianatan. Dan Kamu tahu, hal-hal yang menyenangkan? Pasti lebih hardcore dari ini! "
Seol Jihu ingin mengatakan, "Aku tak berpikir begitu," tapi dia tetap berpikir jika tak ada alasan untuk memprovokasinya. Menilai dari apa yang Snake Eyes katakan, Banquet seharusnya jauh lebih sulit.
"Ah, sial. Aku ingin mengatakan persetan dengan Banquet atau apa pun. Aku akan menangis, jika Tahap 2 juga seperti ini…"
Snake Eyes memuntahkan satu demi satu keluhan, sebelum mendorong Straight Face ke samping dan melemparkan pintu terbuka. Terkejut oleh tindakan mendadak Snake Eyes, Lara bergerak untuk menghentikannya, tapi berhenti segera.
Dengan keterampilan Snake Eyes, kemungkinan dia bertindak setelah memeriksa potensi ancaman. Lebih penting lagi, matanya yang tajam sepertinya mencari target untuk melampiaskan amarahnya.
Segera, kata, "Sialan!", Terdengar dari ruangan itu. Mereka berenam, yang masuk terlambat ke kamar, semua berdiri terpana. Seolah-olah, mereka semua berjanji untuk bereaksi dengan cara yang sama sebelum masuk.
Mereka melihat kamar normal yang tak berbeda dari yang lain.
"Kenapa tak ada pintu?"
Satu-satunya perbedaan, seperti yang dikatakan Snake Eyes, adalah jika pintu yang mereka gunakan adalah satu-satunya pintu.
'Hah?'
Setelah memeriksa kamar dengan lambat, Seol Jihu memperhatikan ketidak-sesuaian ini.
"Pintu yang kita gunakan untuk memasuki ruangan adalah satu-satunya pintu?"
Itu berarti, mereka tak bisa memasuki ruangan melalui arah lain. Lalu…
Kirik!
Suara yang dikenalnya terdengar.
Drrrk!
Dan getaran mengguncang ruangan. Itu adalah fenomena yang sama, yang mereka alami di ruangan tempat mereka dipanggil.
"Pintunya menghilang!" Maria berteriak.
Seol Jihu berbalik secara naluriah dan mengerutkan kening. Sama seperti apa yang dikatakan Maria, pintu yang mereka gunakan untuk masuk telah hilang. Itu menghilang tanpa jejak, seolah-olah menyatu dengan dinding.
"…."
Straight Face mengeluarkan pedang panjang peraknya yang bersinar dan perlahan mundur.
"Bajingan…"
Snake Eyes mengambil senjatanya untuk pertama kalinya, karena dia juga mundur perlahan. Seol Jihu melakukan hal yang sama, sambil memegang erat Ice Spear-nya. Kelima orang berdiri membentuk lingkaran di sekitar kedua priest.
Kamar itu dengan cepat menjadi sunyi. Nyanyian Maria yang teredam adalah satu-satunya suara. Ketegangan perlahan meresap ke dalam, tapi Seol Jihu memutuskan untuk menunggu dulu. Mengaktifkan Nine Eyes, dia melihat jika ruangan itu bersinar dengan cahaya keemasan, seperti sebelumnya.
"Aku melakukan semua yang aku bisa."
Meskipun dia tak senang dengan prosesnya, dia berhasil mencegah keruntuhan tim, dan membawa ketujuh anggota di sini. Meskipun satu orang meninggal, dia sudah di ambang kematian, ketika dia memasuki labirin ini. Jadi, tak ada yang bisa dilakukan siapa pun.
Benar, dia telah melakukan semua yang ia bisa. Jika Nine Eyes tak berbohong, jika ruang ini benar-benar tempat Gold Order, maka sekarang saatnya untuk menerima hasilnya.
Pada saat itu, angin sejuk menggelitik dahinya. Seol Jihu mengangkat kepalanya, matanya langsung melebar.
Bukan hanya dia. Ketujuh anggota kelompok itu semua memandangi langit-langit yang perlahan membelah dengan tatapan tak percaya. Seolah sebuah kotak besar terbuka, atau seolah-olah seekor burung besar sedang melebarkan sayapnya. Langit-langit terbuka, dan langit yang cerah menampakkan dirinya.
Segera…
Kigik! Kigiiigik!
Suara tak menyenangkan menghantam telinga mereka. Pada saat berikutnya, rasa keseimbangan mereka bergetar, dan tubuh mereka miring ke samping.
"Uaaah?"
Seol Jihu menghentikan Maria agar tak jatuh, dan kaget melihat dinding di sekitar mereka runtuh.
Tidak, bukan itu.
"Apa? Kita naik? "
Seperti yang dikatakan oleh Snake Eyes, tanah tempat mereka berdiri akan naik. Seperti lift, tanah naik ke langit-langit yang terbuka. Begitu tanah melewati langit-langit, pemandangan luar muncul. Seol Jihu melihat ke bawah dengan linglung.
Dia bisa melihat tanah semakin jauh dari struktur persegi panjang. Bentuk labirin itu persis seperti yang diduga Lara.
"Apa yang terjadi?"
Seseorang bergumam. Namun, tak ada yang bisa menjawab pertanyaan itu. Mereka hanya bisa menebak.
"Seperti yang aku pikirkan."
Lara bergumam pada dirinya sendiri, dan tatapan semua orang secara alami tertuju padanya. Dia tersentak gugup dan kemudian membuka mulutnya.
“Ah, maksudku Banquet itu. Aku yakin sekarang. "
"Sungguh?"
"Ada beberapa teori… tapi Aku pikir, Banquet benar-benar adalah warisan Kekaisaran."
‘Beberapa mengatakan jika Banquet adalah panggung yang diciptakan oleh dewa dari era Kekaisaran kuno, untuk melakukan semacam tes. Yang lain mengatakan itu adalah permainan yang dibuat oleh seorang Mage besar untuk hiburannya. Beberapa bahkan menyebutnya sebagai sarang yang naga yang punah dibuat sebagai boneka.’
Kata-kata Jang Maldong terlintas di kepala Seol Jihu. Lara menginjak tanah yang bergerak dengan kakinya.
"Menurutmu tak begitu? Teknologi Kerajaan tak cukup untuk membuat tahap ini. Untuk menciptakan sesuatu seperti ini, paling tidak, itu haruslah Kekaisaran. Yang dikatakan, mereka telah mencapai puncak rekayasa sihir. "
"Itu masuk akal, tapi…"
Seol Jihu hanya setengah yakin, saat dia melihat sekeliling area. Labirin yang mereka tinggalkan sekarang tampak seperti titik. Melihat itu, perut bagian bawahnya bergejolak. Dia tak memiliki akrofobia, tapi dia tak bisa menahan diri untuk tidak sedikit gugup, karena kamar itu naik tanpa henti.
Pada akhirnya, dia harus mengambil napas beberapa kali, sebelum pemandangan di sekitarnya memasuki matanya. Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah, gunung raksasa yang membentang tanpa henti ke langit. Dia tak bisa melihat puncaknya, meskipun kamar itu terus naik, sejak meninggalkan labirin.
"Hei, ada orang di sana."
Seol Jihu segera menoleh pada kata-kata Snake Eyes. Tempat yang dia tuju adalah beberapa ratus meter jauhnya. Jadi, dia tak bisa melihat dengan mata telanjangnya. Tapi sepertinya, itu bukan kasus Lara dan Snake Eyes yang adalah Archer. Mereka berdua jelas menatap satu titik.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us