Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_118

gambar

SCG_118


Bab 118. Hasil Tahap 1 (1)


Tahap 1 dilanjutkan. Jika ada yang berubah, itu adalah bahwa enam dari tujuh anggota mengambil peran tertentu, bahkan jika itu hanya formalitas.
Proses itu merupakan pengulangan dari tindakan sederhana. Pertama, Sophie Chalet akan membuka pintu dan melangkah ke samping. Kemudian, mereka akan masuk, jika tak ada musuh yang terlihat. Jika ada musuh, Seol Jihu akan terlebih dahulu melempar Mana Spear sebelum berlari masuk, dan memulai pertempuran. Kelompok itu kemudian akan pindah ke kamar selanjutnya, setelah pembersihan berakhir.
Meskipun Seol Jihu telah meminjamkan bantuannya pada Lara dan Sophie, masih benar jika mereka kurang dalam kemampuan, dibandingkan dengan Straight Face dan Snake Eyes.
Tapi pada kenyataannya, kecepatan pembersihkan kamar mereka, mendekati kecepatan Straight Face dan Snake Eyes.
Kunci untuk hasil ini adalah Maria. Gadis pirang itu dengan murah hati menggunakan mantra yang telah ia simpan sampai sekarang, untuk mendukung Seol Jihu. Seperti yang diberitakan Kim Hannah, Maria adalah seorang Priest yang profesionalitas-nya menyaingi kecintaannya pada uang. Meskipun dia tak senang dengan keputusan Seol Jihu, dia tak lupa jika pemuda itu adalah majikannya.
Ditambah lagi, Seol Jihu adalah dermawan yang akan dengan mudah membuang 80 koin silver. Kecuali dia menikamnya lebih dulu, dia tak punya alasan menolak untuk membantu, hanya karena dia tak setuju dengan keputusannya.
Maria bertanya-tanya, 'Jika Aku mendukungnya tanpa sepatah kata pun keluhan. Bukankah dia akan menawariku sekantong uang lagi?' Dengan harapan ini, dia fokus untuk mendukung pemuda itu, dengan segenap kemampuannya.
Akibatnya, Seol Jihu dapat dengan mudah menyapu setiap kamar. Pertempuran bisa digambarkan sebagai kemenangan luar biasa. Terutama, mengingat Seol Jihu adalah satu-satunya petarung sejati. Namun, Seol Jihu sendiri tak berpikir seperti itu.
'Untunglah.'
Dia memuji keberhasilannya dengan pelatihan intensif yang ia miliki di Huge Rock Mountain. Setelah mengalami tahap pertama Banquet, dia akhirnya bisa memahami kata-kata Jang Maldong.
Jika dia berpartisipasi dalam Banquet saat dia seperti dua bulan lalu, dia akan kehabisan stamina, sebelum dia bisa membuka hanya 20 pintu. Dia mungkin diperlakukan seperti beban, yang tak berbeda dengan Lara Wolff dan Sophie Chalet.
Tapi banyak hal berubah, setelah pelatihan neraka. Awalnya, hanya Agility-nya adalah Intermediate - Low. Tapi, dengan Strength dan Stamina-nya meningkat ke tingkat yang sama, ketiga elemen mulai bekerja sama.
Itu sama dengan penggunaan Mana. Di masa lalu, dia menggunakan semuanya, tak peduli seberapa kuat atau lemah musuh. Tapi sekarang, dia bisa mengendalikan jumlahnya dengan sangat ahli.
Gerakannya berubah dari Thrust, Strike, dan Cut saja, kemudian dia juga memasukkan jab. Tentu saja, mereka hanya pukulan dari perspektif Seol Jihu. Bagi musuh yang harus menghadapi serangannya, pukulan itu terasa seperti beberapa umpan silang, yang masuk sekaligus.
Bagaimanapun juga, kecepatan pertempurannya telah meningkat secara signifikan. Menambahkan metode serangan jarak jauh dalam bentuk Mana Spear-nya, efek pembekuan dari Ice Spear jarak dekat-nya, dan beberapa efek item lainnya, kekuatan yang ia tampilkan jauh melampaui kekuatan Warrior Level 3.
Dan ketika Seol Jihu benar-benar menyerbu melalui empat puluh pintu dalam waktu singkat, evaluasi Snake Eyes tentang 'pria yang sangat berguna' dan evaluasi Straight Face tentang 'mainan baru' tak punya pilihan selain berubah.
Meskipun Seol Jihu memenuhi apa yang ia janjikan pada Straight Face, dia terus membersihkan jalan tanpa jeda. Ini sebagian karena dia memiliki stamina yang cukup tersisa, tapi itu juga karena dia ingin menunjukkan Straight Face dan Snake Eyes melalui aksi. Sehingga, dia "benar-benar ingin membersihkan Tahap 1 sesegera mungkin".
Dia tak punya cara untuk mengetahui, bagaimana mereka menerima pesan halus ini. Tapi, dia menganggapnya berhasil, karena mereka menghentikan omongan mereka yang tajam.
Berapa lama waktu berlalu? Ketika Seol Jihu akhirnya berhenti, dia sudah membersihkan lebih dari 100 kamar. Lebih tepatnya, itu 120 kamar.
Hanya setelah membersihkan tiga kali jumlah kamar yang diminta Straight Face, pemuda itu berhenti.
'Ruangan ini…'
Jumlah pintu di ruangan itu berubah dari tiga menjadi dua. Berdasarkan arah dia memasuki ruangan, pintu depan dan pintu sisi kanan telah menghilang.
“Bagaimana kalau kita istirahat? Kita juga bisa makan sesuatu. ”
Mendengar kata-kata Maria, Seol Jihu menggelengkan kepalanya, "Tidak, tidak apa-apa. Aku bisa menjaga…"
‘Tidak, tapi Aku tak baik.’
"…."
Ketika Seol Jihu melihat sekeliling ruangan dengan canggung, Maria melanjutkan dengan ekspresi cuek,
“Kamu tak perlu khawatir tentang orang lain. Pikirkan tentang jumlah pintu yang Kamu buka. Siapa pun yang mengatakan sepatah kata keluhan, adalah bajingan. "
Straight Face yang mendengarkan dengan tenang, bergumam sambil tertawa,
“Ha! Itu terdengar, seperti itu ditujukan pada seseorang, Nak. "
"Panggil aku anak kecil lagi, dan aku akan meledakkan kepalamu," Maria balas memukul tanpa kehilangan satu inci. Dia diam pada awalnya, karena Straight Face melakukan semua pekerjaan. Tapi sekarang, Seol Jihu telah memimpin, dia kehilangan alasan untuk menahan diri.
"Oh? Nah, itu bukan hal yang baik untuk dikatakan. Apakah orang-orang sering menyuruhmu menjaga mulutmu? "
“Pikirkan urusanmu sendiri. Apa hubungannya denganmu? "
"Kamu tahu, apa cara yang baik untuk memperbaiki masalah manajemen kemarahan? Bagaimana dengan itu? Aku mulai berpikir, Aku ingin membantumu memperbaikinya. "
“Hm, tidak juga. Kamu tak terlihat lebih kuat dari Agnes. "
"Apa?" Straight Face mengerutkan alisnya. "Claire Agnes?"
"Mari kita istirahat."
Merasa jika pembicaraan sedang menuju ke arah yang bermusuhan, Seol Jihu dengan cepat turun tangan.
Maria yang seperti kucing kesal, melamun dan berbalik, ketika Seol Jihu menepuk punggungnya. Sementara Maria duduk di sudut ruangan dan mengunyah daging kering, Seol Jihu berpikir, ketika dia mengamati ruangan itu dengan tenang.
Untuk pertama kalinya sejak mereka memasuki Tahap 1, mereka telah kehilangan kemampuan untuk menentukan arah. Cara dinding bagian depan dan kanan ditutup, seolah-olah dia sedang melihat sudut.
"Tunggu… sudut?"
Sebuah teori muncul di kepalanya. Pada saat itu, keributan kecil berdengung.
"Apa yang salah denganmu? Apakah Kamu akhirnya kehilangan akal? "
"Biarkan aku memikirkannya."
"Lihatlah milikmu. Aku tahu, kamu juga menggambar satu. ”
"Aku baru mulai di tengah, jadi Aku tak tahu bagian awalnya. Aku hanya perlu melihatnya sebentar. Silahkan?"
Lara dan Snake Eyes berdebat. Seol Jihu tak tahu apa yang terjadi, tapi sepertinya Lara-lah yang mengganggu Snake Eyes. Sampai beberapa saat yang lalu, sepertinya dia tak ingin melakukan apa pun dengan Snake Eyes dan Straight Face. Jadi, apa yang merasuki dirinya?
"1 menit, tidak, 30 detik sudah cukup."
"Abaikan. Kamu gila? Apa, Kamu mendapat kepercayaan diri, karena Pangeran Tampan di sana membelai anusmu?”
“Apakah kamu harus berbicara seperti itu? Aku bertanya, karena Aku ingin membantu. Selain itu, itu tak seperti sesuatu yang sulit. "
Snake Eyes terkekeh, seolah-olah dia menemukan pernyataan Lara menggelikan. Tak lama kemudian, dia melemaskan tangannya.
"Kamu benar. Itu tidak sulit."
"Lalu!"
"Tentu, ambillah."
"Permisi?"
Ketika Lara bertanya, Snake Eyes menyeringai.
"Aku benci diganggu, jadi ambillah."
"Di mana itu?"
"Di sini…"
Snake Eyes memberi isyarat pada jaketnya yang setengah terbuka dengan matanya. Tepatnya, dia menunjuk belahan dadanya yang melimpah yang membual jurang yang dalam.
Lara kaget.
"A-A-Apa? Apakah kamu bercanda?"
"Tidak sama sekali… Kamu bilang ingin melihat peta yang aku buat dengan susah payah. Apakah kamu menganggapnya itu sulit? ”
"Apakah itu menyenangkan menggoda orang?"
"Ya, sangat. Sangat menyenangkan sampai Aku mati. "
Ketika Snake Eyes terkekeh, Lara bergumam, "Keuk", dan mendidih karena marah. Snake Eyes menyilangkan lengannya dan sedikit mengangkat dagunya.
"Apa, kamu tak akan mengambilnya? Maka jangan…"
Lara marah, tapi dia masih mengangkat tangannya yang gemetaran.
Seol Jihu terus mengawasi duo ini, jika ada masalah. Saat itulah dia merasakan seseorang mulai dengan lekat. Ketika dia berbalik, dia melihat Straight Face menatapnya dengan mata lemah, tak sopan. Dia tepat di depannya, setelah mendekatinya, sebelum dia menyadarinya.
"Bisakah kita bicara sebentar?"
"Berbicara?"
"Ya. Dan mari kita beralih ke tempat yang lebih tenang. "
Snake Eyes melirik ke pintu kiri, yang belum dibuka. Kemudian, dia mulai bergerak ke arah itu, sebelum Seol Jihu bisa mengatakan sepatah kata pun. Seekor monster melolong saat dia membuka pintu, tapi itu runtuh dengan tangisan sedih, setelah beberapa kilatan cahaya.
Gedebuk.
Straight Face menendang mayat tanpa kepala monster, sebelum melirik Seol Jihu dan menghilang ke dalam ruangan.
Meskipun Seol Jihu telah melihat skill quickdraw wanita itu berkali-kali sekarang. Itu sama menakutkannya seperti pada awalnya.
Ketika dia memasuki ruangan meninggalkan beberapa tatapan, dia melihat Straight Face duduk di dinding. Dalam waktu singkat itu, dia telah melawan monster yang tersisa di ruangan itu.
“Jangan hanya berdiri di sana. Ayo duduk. "
Seol Jihu mengangguk dan duduk di sebelahnya.
"…."
Straight Face menutup matanya, sebelum perlahan membuka mulutnya,
"Orang-orang sering memberi tahumu, jika Kamu tak tahu cara membaca suasana, kan?"
"Kamu menyuruhku duduk."
Mendengar pemuda itu berbicara, seolah-olah dia dituduh secara keliru, wanita muda itu memandang ke langit-langit. Segera, desahan dalam keluar dari mulutnya.
Setelah hening sejenak, dia berbicara lagi,
"Sekarang Aku telah melihat, bagaimana Kamu bermain. Aku mengerti, mengapa Kamu begitu berani."
"Apakah itu pujian?"
"Ya."
"Terima kasih, tapi tetap menyenangkan, jika seseorang membantu."
Mendengar saran halus Seol Jihu, senyum muncul di wajahnya. Dia menghadap pemuda itu dan berbicara dengan senyum lembut, "Aku sudah memikirkannya, dan Aku pikir Kamu benar."
"…?"
"Kita hanya di Tahap 1. Bersihkan dengan cepat akan nyaman…. Itu sebabnya, Aku ingin bertanya. "
Dengan Straight Face yang secara aneh tunduk, Seol Jihu menjadi khawatir. Dia menjadi sarkastik, ketika dia memintanya untuk membantunya. Sekarang, dia agak menyesali keputusan itu.
“Kamu, aku, dan ular itu. Mengapa kita bertiga tak pergi? "
"Apa?"
“Ah, kamu bisa membawa anak itu juga, jika kamu mau. Dia menyebalkan, tapi sepertinya dia memiliki beberapa keterampilan. "
"Kedengarannya, seperti kamu ingin meninggalkan tiga lainnya."
Straight Face tersenyum, “Ya, itulah tepatnya yang Aku katakan. Kamu bahkan dapat menyertakan priest Invidia itu. Dia mungkin tampak tak berguna sekarang, tetapi kita tak pernah tahu. ”
"Dengan logika itu, Nona Lara dan Nona Sophie juga harus…"
"Apakah kamu bercanda?"
Straight Face memotongnya, seolah-olah dia baru saja mengatakan lelucon paling lucu.
"Aku tak menganggapmu orang bodoh, yang akan menempatkan Warrior dan Archer pada tingkat kepentingan yang sama, dengan seorang Priest."
Seol Jihu hampir tak setuju dan menyebutnya argumen yang salah, ketika…
"Plus, kamu tahu lebih dari siapa pun, jika keduanya tak berguna."
Dia menjadi terdiam.
“Kamu tak perlu berpikir keras. Aku mengerti seberapa kuatmu, jadi dukung Aku seperti yang Kamu lakukan di awal. Aku juga akan memberikan segalanya, dan kita harus bisa melewati tempat ini dalam waktu singkat. "
Melihat jika pemuda itu terdiam, dia melanjutkan dengan ekspresi kegembiraan di wajahnya,
“Jika tahap ini benar-benar memiliki batas waktu, atau jika menguntungkan untuk mencapai Tahap 2 lebih cepat, bukankah lebih baik melakukan seperti yang Aku lakukan. Benar?"
Dia tak salah. Jika Straight Face dan Snake Eyes berpartisipasi dengan kekuatan penuh, kecepatan mereka akan meningkat secara signifikan. Maria juga akan bisa menyelamatkan simpanan mantranya. Namun, Seol Jihu tak bisa mengerti, tapi dia berpikir jika ini semua adalah alasan.
Seol Jihu menatap lekat-lekat pada wanita itu.
"Apakah aku salah?"
Dan seperti yang dia harapkan, wanita itu menatapnya dengan mata penuh antisipasi. Dia merasa seperti sedang diuji. Meskipun dia tak bisa memastikan, dia punya firasat kuat jika wanita ini hanya ingin melihat dia meninggalkan kedua wanita itu. Atau paling tidak, menarik kembali tawaran yang ia buat.
‘Kepribadian yang luar biasa.’
Seol Jihu menggerutu dalam hati, sambil berdeham. Ini tak terlalu mengejutkan. Lagipula, dia tak memiliki sedikit pun harapan, untuk menyelesaikan Tahap 1 dengan aman. Karena dia tak bisa sepenuhnya menjahit luka wanita itu, dia mengharapkan saat kritis seperti ini untuk datang.
"Ya, Kamu salah."
Seol Jihu membuka mulutnya,
"Aku pikir lebih baik membawa mereka semua bersama kita."
"Hnng. Yah, aku akan menantikan itu,"
Straight Face mengeluarkan suara sengau, seolah-olah dia mengharapkan jawaban ini.
"Jadi, bagaimana kamu akan menghiburku?"
“Aku pikir maksudmu membujuk."
"Baiklah, silakan."
"Pertama, Kamu tahu jika Banquet ini berbeda dari yang sebelumnya, kan?"
Seol Jihu tak ingin memperpanjang percakapan ini, jadi dia langsung melanjutkan pengejaran.
"Maksudmu fakta jika tim dipisahkan."
"Ya." Seol Jihu melanjutkan,
"Tapi mengapa? Ini belum pernah terjadi sebelumnya, dalam sejarah Banquet. "
Straight Face tak bereaksi. Menganggap hal ini berarti jika dia mendengarkan dengan penuh perhatian, Seol Jihu sampai pada poin utamanya,
"Apakah Kamu memperhatikan ada sesuatu yang aneh?"
"Aneh?"
"Tidakkah menurutmu Tahap 1 ini terlalu mudah?"
Mata Straight Face menyipit.
“Kita telah membersihkan 160 kamar sejauh ini. Tapi, tak satu pun dari mereka yang merasa sangat sulit. Faktanya, mereka semua sama. ”
"…."
"Masalahnya adalah jika Tahap 1 dan Tahap 2 tak pernah dianggap mudah dalam sejarah Banquet."
"Aku tak yakin apa maksudmu."
Sebagai balasan, Seol Jihu mulai membaca ringkasan semua Tahap 1 yang lalu…
Bahwa para peserta diizinkan untuk memasuki empat Banquet terakhir sebagai tim, dan jika Tahap 1 sulit sejak awal. Juga, menurut catatan, setiap anggota tim harus bekerja bersama untuk nyaris tak hidp.
"Hampir seperti Banquet memberlakukan kerja sama, di antara anggota yang masuk melalui pintu masuk yang sama. Jika kita berada di posisi mereka, kita tak akan bisa meninggalkan anggota tim dengan mudah. Lagipula, kecuali seseorang itu total diacak, setiap kepala akan menjadi penting. ”
Namun, Banquet ini adalah kebalikannya. Tim dipisahkan, dan tingkat kesulitan Tahap 1 turun secara signifikan.
"Mungkin kesulitannya menurun, karena pemisahan tim."
"Itu tentu saja kemungkinan, tapi itu terlalu mudah untuk dijawab."
Seol Jihu menggelengkan kepalanya, ke argumen tandingan Straight Face.
“Kerja sama adalah satu-satunya faktor yang tetap tak berubah di Tahap 1 dan 2 yang lalu. Banquet kali ini adalah pertama kalinya, kebutuhan untuk bekerja sama menghilang. Aku percaya, jika ini adalah jebakan. "
Meskipun Straight Face tak memperhatikan, matanya melebar menjadi lingkaran. Pernyataannya sebelumnya adalah godaan yang ringan. Tapi, jawabannya melampaui imajinasinya, dan membuat pikirannya berputar.
"Jadi…" Straight Face bergumam seolah dia berbicara pada dirinya sendiri, "Kita akan jatuh ke dalam perangkap, saat kita meninggalkan seseorang."
"Persis."
"Hmm."
Straight Face sedikit memiringkan kepalanya, dan memikirkan ide itu. Dia cerdas dan jelas, bukan orang bodoh. Dia tak menganggap enteng kata-kata Seol Jihu.
"Aku mengerti apa yang Kamu katakan… tapi itu terdengar agak dipaksakan…"
Dia memiringkan kepalanya dari sisi ke sisi, sebelum mengajukan pertanyaan tajam, "Apa yang membuatmu berpikir seperti ini?"
Seol Jihu mendecakan bibirnya. Dia tak bisa hanya mengatakan, "Karena seluruh area ini memiliki warna Gold Order." Dia harus membuatnya mengerti dengan cara lain.
Dia tak perlu berpikir terlalu lama. Karena apa yang dikatakan gadis berambut putih itu memberinya ide, dia hanya bisa memberitahunya tentang itu. Tentu saja, dia tak bisa hanya mengatakan kepada wajahnya, "Kamu maverick yang egois." Jadi, dia mengubah kata-kata itu sedikit.
"Rekan-rekan, ya…"
Syukurlah, apa yang dikatakan gadis lemah itu sudah cukup untuk membangkitkan minatnya.
Straight Face mengusap dagunya, lebih serius dari sebelumnya. Setelah berpikir lama, dia melirik pemuda yang dengan gelisah menunggu jawaban.
"Pangeran kita,"
Dengan santai menyapu rambutnya ke belakang, dia membuka bibirnya yang merah ceri, "Pasti ada hubungannya dengan kata-kata."
"Aku berharap kamu berhenti memanggilku seorang pangeran."
Seol Jihu tersenyum pahit.
"Yaa… Ini sulit."
“Kamu tak perlu terus menarik mereka. Itu hanya akan sampai Tahap 1 berakhir. "
"Kamu benar, tapi… Dengan kepribadianku, membiarkan mereka mendapatkan tumpangan gratis adalah…”
Itu dulu…
-Woooooooow!
Sebelum Straight Face bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya, sebuah sorakan nyaring muncul di kamar sebelah.
Pandangan keduanya terangkat secara bersamaan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us