Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_122

gambar

SCG_122


Bab 122. Timing Game (2)


Pasir jatuh jauh lebih cepat dari yang diperkirakan Seol Jihu. Tidak, itu sebenarnya tak jauh berbeda dari jam pasir normal. Tapi, karena pergantian peristiwa yang tiba-tiba, segalanya tampak lebih mendesak.
Saat keheningan terus meregang, semua orang saling mengamati dengan cermat. Tak ada satu orang pun di sini yang tak memahami kondisinya. Setiap orang dari mereka mencari segala perubahan.
Satu menit penuh berlalu, ketika semua orang berdiri diam. Pasir sudah jatuh ke titik, di mana ia mulai terlihat.
"Terkutuk!"
"Persetan…"
Segala macam dengusan mengalir keluar. Wajah semua orang yang berkerut terdistorsi lebih jauh, ke titik di mana mereka mulai terlihat seperti iblis.
Kondisinya cukup buruk, tapi bahkan ada batas waktu? Siapa pun yang menciptakan tahap ini, harus mengacaukan semua peserta secara sengaja. Kalau tidak, akankah mereka perlu memaksa situasi sebanyak ini?
Bagaimanapun juga, sekitar sepersepuluh pasir sudah menetes ke bawah. Dengan kata lain, mereka harus membuat semacam keputusan, dalam sembilan menit berikutnya.
Akhirnya, seseorang yang tak tahan dengan ketegangan berbicara, "Semua orang masuk!"
Dengan teriakan seorang wanita sebagai titik awal, dataran yang sebelumnya sunyi menjadi bising.
“Dikatakan, setidaknya enam orang harus masuk. Tak ada batasan jumlah orang yang bisa masuk! "
Wanita itu menyarankan agar semua orang bekerja sama untuk menaklukkan Plaza of Sacrifice. Itu adalah metode yang paling tepat, mengingat situasi mereka sekarang.
Namun, argumen ini hanya disetujui di permukaan. Sulit mengharapkan 166 orang untuk mencapai kesepakatan dengan maksud yang sama.
"Mm… Kita semua masuk sedikit…"
Seorang pria yang berdiri di dekat wanita itu mengusap dagunya.
“Hanya enam orang yang perlu masuk untuk mengaktifkan alun-alun. Bukankah lebih baik memilih enam orang untuk masuk ke lubang kiri, dan menyuruh orang lain memasuki Plaza of Dissonant Wish?"
Argumen pria itu juga masuk akal. Namun, itu terlalu idealis.
"Lalu, bagaimana kamu akan memilih enam orang untuk masuk ke Plaza of Dissonant Wish?"
"Yah…"
Pria itu mencoba mengatakan sesuatu, tapi berhenti dan berkedip berulang kali.
Wanita itu mengepalkan giginya dengan ekspresi kesal.
"Bukan itu saja."
Mungkin karena giginya yang terkatup, suara yang ditekan terdengar.
"Kita tahu jika Plaza of Sacrifice memiliki kesulitan 'statis', tapi kita tak akan tahu, apakah itu angka 1 atau 100 sampai seseorang masuk. Kecuali jika seseorang ingin menjadi sukarelawan, itu adil bagi semua orang untuk masuk."
"…."
"Jadi, mari kita lakukan itu dulu. Kita perlu mengkonfirmasi kesulitan, sebelum kita dapat memutuskan apa pun. "
Pria itu tak bisa mengatakan apa pun, atas pernyataan kuat wanita itu. Meskipun dia menemukan ide itu sulit untuk ditelan, dia tak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan, karena argumennya logis.
"Kemudian…"
"Kami tak akan masuk."
Pada saat itu, seorang pria lain berbicara. Wanita itu mengerutkan kening, saat dia dengan gelisah memeriksa jam pasir.
"Persetan… Tak bisakah Kamu melihat jam pasir itu? Kita harus cepat!"
"Mengapa kita masuk, ketika kita tak punya alasan untuk itu?"
Ketika pria itu tak mundur dan melawan, wanita itu menjadi terpana.
"Apa? Kamu bilang tak punya alasan untuk masuk? "
"Ya. Aku dan ketiga lelaki di belakangku datang untuk berhenti setelah Tahap 2.”
Pria itu berbicara dengan penuh percaya diri.
"Kami berempat akan kembali ke Paradise, setelah mendapatkan Dissonant Wish. Kami sama sekali tak tertarik dengan Tahap 3. Orang-orang yang bisa bertarung atau bergandengan tangan atau apa pun. Itu bukan urusan kami. "
Dia melihat sekeliling ke kiri dan ke kanan, dan ketiga rekannya mengangguk setuju. Beberapa orang juga ikut, setuju dengan sentimen pria itu.
Pria itu juga tak salah dalam berpikir seperti ini. Lagipula, setiap orang punya alasan sendiri untuk berpartisipasi dalam Banquet.
Sebagian besar orang ingin pergi ke Tahap 3 untuk mendapatkan 'Harapan Harmoni'. Tapi, ada beberapa yang tahu tempat mereka, dan ingin berhenti setelah Tahap 2.
Dengan demikian, 'mereka yang ingin pergi ke Tahap 3 dapat menyelesaikan masalah, dan mengabaikan mereka yang ingin berhenti setelah Tahap 2'. Itu adalah argumen yang valid.
"Kamu lucu sekali."
Hanya jika keluar dari Tahap 2 terpisah.
Oh Rahee menatap pria yang mengumumkan ke-absen-annya, dengan senyum mengejek.
“Kamu mengatakan itu, setelah membaca kondisinya… Apakah Kamu membual, betapa terbelakangnya dirimu?”
Sama seperti yang ditunjukkan Oh Rahee, jalan keluar ke Paradise dan Tahap 3 harus terpisah. Selain itu, harus ada cara untuk memantau, jalan keluar mana yang akan diambil.
Masalahnya adalah jika kedua persyaratan ini tak terpenuhi.
[Menginjak portal merah di atas altar akan membawa penantang ke Tahap 3 atau Paradise…]
'Atau' adalah kata kunci. Karena tak ada cara untuk mengetahui, di mana peserta akan berakhir setelah menginjak portal merah, semua orang yang bertujuan untuk memasuki Tahap 3, tak akan pernah hanya duduk diam.
"Menarik. Bagaimana monyet yang tak punya otak sepertimu melewati Tahap 1? ”
"Apa katamu!?"
Cara bicara Oh Rahee yang unik dan merendahkan, membuat marah pria yang berbicara dengan penuh kemenangan itu.
"Katakan itu lagi, kamu Pelacur keparat…" Bergumam dengan wajah muram, dia berusaha menciptakan suasana bermusuhan. Namun…
"Uuup!"
Oh Rahee bergerak seperti angin dan menutup mulut pria itu dengan tangan kirinya.
"Pelacur?"
"Uuuuup!"
Dia melengkungkan jari-jarinya, sampai pipi pria itu masuk. Selanjutnya, dia perlahan mengangkatnya ke udara. Adegan aneh dimainkan oleh seorang lelaki kekar, ditahan oleh seorang wanita ramping.
"Apa kamu pikir, kamu…"
Salah satu kawan pria itu dengan cepat mengeluarkan busur dan panahnya, tapi…
Dentang!
Dia juga tak bisa menyelesaikan kalimatnya.
Tangan kanan Oh Rahee bergerak seperti sambaran petir, dan mengirim busurnya terbang. Archer yang akan mencabut panahnya, menatap pedang panjang di tangan kanannya dan menjadi terkejut.
Oh Rahee mendengus, seolah-olah dia mendapati mereka sebagai lelucon, sebelum melihat kembali pada pria di tangan kirinya.
"Jika kamu tik tahu malu, lebih halus tentang itu. Melihatmu bersikap sombong, membuat orang marah.”
"Uuuuk!"
Kaki lelaki yang berjuang itu melambat, seolah-olah mata Oh Rahee yang melotot, telah menghabiskan seluruh energinya.
"Apakah kamu ingin diam dan masuk? Atau apakah kamu ingin berpikir lagi, setelah aku mematahkan dagumu?”
Ketika dia melepaskan sedikit kekuatannya, pria itu menjadi lega dari tekanan yang mengerikan, dan akhirnya bisa bernapas lagi. Dia batuk beberapa kali, sebelum nyaris tak bisa mengatur napas. Dengan wajah bernoda amarah, dia membuka mulutnya,
"Kamu!"
"Ah, terserahlah." Oh Rahee menyeringai. "Seekor binatang buas yang tak mendengarkan, hanya perlu dikalahkan beberapa kali."
Dia meraih wajah pria itu lagi. Sesaat sebelum menginjak Plaza of Sacrifice, dia mengulurkan lengannya di atas lubang.
"Pergilah ke sana dan tunggu, anjing kecil."
"Mmmp! Mmmmmp!”
"Kamu benar-benar tahu cara menggonggong…"
Saat dia melepaskan, dia akan jatuh ke dalam lubang itu tanpa ragu. Pria itu berjuang mati-matian, seakan hidupnya tergantung padanya. Namun, Oh Rahee tetap tak bergerak.
Seol Jihu menelan ludahnya, saat dia melihat lelaki itu memukul tanpa daya. Meskipun Oh Rahee melangkah sejauh ini, tak ada yang melangkah untuk menghentikannya. Kawan-kawan pria itu hanya menyaksikan dengan linglung, dan yang lain, yang sebelumnya setuju dengan pria itu, terdiam.
Oh Rahee tak mungkin yang terkuat dari 166 orang di sini. Pasti ada seseorang yang bisa bersaing dengannya. Tapi, karena tak mungkin Earthling sekaliber itu tak bertujuan untuk Tahap 3, maka terus Oh Rahee, bisa dianggap sebagai tanda persetujuan diam-diam.
'Masih…'
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Oh Rahee
Tanggal dipanggil
18 September 2015
Nilai Tanda
Copper
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 25
Tinggi / Berat
168.8cm / 54.2kg
Kondisi Saat Ini
Cedera berat
Kelas
Lv 5 (Imperial Chevalier)
Kebangsaan
Korea Selatan (Area 1)
Afiliasi
Bloodline
Alias
Top Graduate, Cunt, One Slash Killer, Pedang Bermata Biru

 3. Kondisi Fisik
Strength
Intermediate - High
Durability
Low - Intermediate
Agility
High - Intermediate
Stamina
High - Intermediate
Mana
Intermediate - Intermediate
Luck
Extreme - Low
Poin Kemampuan yang Tersisa: 2

4. Skill
a. Basic Skill (0)
Hearth and Soul
Intermediate - High
b. Skill Class (6)


c. Skill Lain (2)



Setelah memeriksa Jendela Status Oh Rahee dengan warna observasi. Dia akhirnya, mengerti mengapa wanita itu begitu percaya diri. Statistik dan kemampuan fisiknya luar biasa. Seol Jihu tertarik dengan Skill Class itu, Hearth and Soul.
Sepertinya, skill itu tak bisa diperoleh melalui poin kontribusi.
'Mungkin, dia adalah salah satu dari 'Highest' High Rankers yang disebutkan Master Jang.'
Seol Jihu menyadari, betapa hebatnya monster yang bekerja dengannya di Tahap 1.
Saat itu.
"Tolong hentikan."
Ketika Oh Rahee hendak menjatuhkan pria itu ke dalam lubang, seorang wanita berbicara untuk menghentikannya. Dia adalah wanita cantik berambut pirang yang mengenakan kacamata, yang memberinya penampilan anggun dan cerdas.
Ini adalah pertama kalinya Seol Jihu melihatnya, tapi sekitarnya dengan cepat berbisik. Dari apa yang bisa diambilnya, wanita berambut pirang itu adalah 'Evangeline Rose', seorang Grand Pathfinder seperti Kazuki. Dengan kata lain, dia adalah seorang High Ranker.
“Siapa kamu?”
Oh Rahee bertanya dengan wajah yang sepertinya bertanya, 'Apa lagi sekarang?' Meskipun Evangeline adalah seorang High Ranker, sepertinya dia tak tertarik padanya.
"Biarkan dia pergi."
Evangeline Rose berbicara seolah-olah untuk menghindari pertengkaran yang tak perlu, "Kami akan pergi dulu."
Sejenak, Seol Jihu meragukan telinganya.
"Apa?"
Itu sama dengan Oh Rahee. Dia mengencangkan cengkeramannya pada pria itu, yang akan dijatuhkannya.
Evangeline Rose melanjutkan, "Aku tak mengatakan, kami akan masuk secara gratis."
"…?"
"Dua belas dari kami akan masuk dan mencari kesulitan di Plaza of Sacrifice. Sebagai gantinya, kami ingin kedua yang tertinggal memasuki Plaza of Dissonant Wish. Tentu saja, mereka akan kembali ke Paradise. Mereka akan pergi melalui portal merah."
Mendengar suaranya yang jernih dan keperakan, Seol Jihu menyadari jika langkahnya lebih diperhitungkan daripada altruistik.
Membaca Stats Windows rekan-rekan gadis itu dengan warna pengamatan. Seol Jihu mengetahui, jika kebanyakan dari mereka adalah Level 4, dengan dua yang ditinggalkan adalah Level 2.
Tampaknya, mereka adalah bagian dari organisasi yang sama, setelah membawa anggota yang lebih lemah, sebagai cara untuk mendapatkan pengalaman. Tapi sekarang, setelah situasi mengarah ke arah yang buruk, mereka tampaknya ingin mengirim yang berlevel rendah pulang.
"Dan bagaimana jika mereka dikirim ke Tahap 3?"
"Yah, mereka harus melarikan diri sendiri. Tak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. "
"Itu tak terdengar, seperti kata seorang ibu yang khawatir."
“Kami hanya tahu, jika sepuluh orang bisa masuk ke Tahap 3. Tak ada yang mengatakan, yang pertama datang yang pertama dilayani. Entah ada kondisi yang kita tak tahu atau itu acak. Apa pun itu, kami tak dapat melakukan apa pun, tentang keberuntungan. "
Ketika Oh Rahee bertanya dengan nada provokatif, Evangeline Rose membalas dengan tenang.
"Selain itu, kami tak mengatakan kami akan menggunakan semua dari enam slot yang tersedia. Karena kami menanggung risiko menjadi pihak pertama yang memasuki Plaza of Sacrifice, bukankah adil untuk memberikan empat dari enam slot kepada kami?"
Dia diam-diam meningkatkan slot yang akan mereka ambil, dari dua menjadi empat.
"Hnng."
Oh Rahee bersenandung, seolah-olah minatnya telah digelitik. Dia melihat sekeliling lapangan, sepertinya memeriksa apa yang dipikirkan oleh penonton lain. Tak ada yang menyuarakan keluhan.
Mengambil kesunyian mereka sebagai tanda persetujuan, Oh Rahee menyeringai, sebelum melihat kembali pada pria yang bergetar.
“Ini adalah cara yang benar untuk tak tahu malu. Tonton dan pelajari.”
Dia mengayunkan lengannya, membuang pria itu seperti sepotong sampah. Pria itu jatuh di tanah, dan segera merangkak menjauh dari lubang ketakutan.
"Dia memilih waktu yang tepat,"
Seol Jihu mengagumi dalam hati, ketika dia melihat jam pasir, yang hanya memiliki 3 atau 4 menit tersisa.
Evangeline Rose menggunakan fakta jika mereka kehabisan waktu untuk menawarkan kesepakatan. Itu hanya mungkin, karena grup itu saat ini kekurangan informasi.
Dengan memasuki Plaza of Sacrifice terlebih dahulu, sehingga menghentikan jam pasir dan mendapatkan informasi. Mereka telah berhasil mengirim beberapa rekan mereka ke Plaza of Dissonant Wish.
Mereka yang tersisa di lapangan harus mempertaruhkan peluang mereka untuk memasuki Tahap 3. Tapi, mereka akan mendapatkan informasi tentang kesulitan Plaza of Sacrifice, tanpa harus mengambil risiko bahaya.
Sebenarnya, keputusan Evangeline Rose adalah pertaruhan dan petualangan. Tentu saja, dia adalah seorang High Ranker, dan menilai dari peralatan yang dipakai rekan-rekannya, mereka tampaknya memiliki pengalaman yang cukup. Kualitas tim juga tak terlihat buruk.
"Tapi, bukankah terlalu berbahaya hanya dengan dua belas orang?"
“Apakah ada yang mau bergabung dengan kami? Kamu juga bisa memasukkan dua orang ke Plaza of Dissonant Wish.”
Evangeline Rose tampaknya setuju dengan Seol Jihu, ketika dia mengangkat suaranya dan bertanya.
Seol Jihu melirik Kazuki. Dia menonton dengan diam-diam, tampaknya dia tak punya keinginan untuk menjadi sukarelawan. Seol Jihu berharap banyak dari Kazuki. Dia adalah tipe orang yang tak pernah melangkah maju, kecuali dia yakin.
Setelah beberapa saat terus bergumam, sepuluh orang menjadi sukarelawan tambahan. Kondisinya sama. Delapan dari mereka akan bergabung dengan tim pendahulu, sementara dua lainnya akan pergi melalui Plaza of Dissonant Wish.
Evangeline Rose tampaknya berpikir ini adalah orang-orang yang cukup, ketika dia menganggukkan kepalanya. Mengisi semua enam tempat untuk Plaza Dissonant Wish akan menyebabkan lebih banyak sakit kepala, dan tak ada waktu yang tersisa.
Dengan demikian, sekelompok dua puluh orang menghilang ke lubang kiri. Ketika tak ada orang lain yang masuk selama beberapa detik, Plaza of Sacrifice bergetar.
Koong!
Pintu masuk tertutup dengan bunyi keras.
Segera, lubang tertutup di sebelah kanan terbuka. Keempat orang yang diberi kesempatan untuk pergi ragu-ragu sejenak, sebelum melihat lusinan tatapan pada mereka, dan buru-buru menghilang ke dalam Plaza of Dissonant Wish.
Ada bintik-bintik yang tersisa. Dua orang masih bisa masuk ke lubang yang tepat.
Tapi, tak ada yang berani bergerak. Pria yang diancam oleh Oh Rahee masih menggigil ketakutan, menunjukkan kepada semua orang, apa yang akan terjadi, jika mereka bertindak sendiri.
Segera, pasir selesai menetes ke bawah, dan jam pasir terbalik.
Setelah diam-diam menonton pertandingan sepuluh menit pertama, Seol Jihu berpikir metode Evangeline Rose tak terlalu buruk. Karena tak ada orang dalam aliansi sementara yang lemah, sampai-sampai harus dikirim kembali. Itu hanya memberi mereka keunggulan yang lebih besar, dalam memilih tim potensial untuk bekerja sama.
Masalahnya adalah menemukan tim yang dapat dipercaya. Namun, masalah ini menyebabkan sedikit masalah.
"Triad… dan ada tim lain, kan?"
Dua organisasi lain yang bersekutu dengan Kazuki berguna. Tapi bagaimanapun juga, menegaskan kesulitan dari Plaza of Sacrifice adalah prioritas utama.
‘Karena enam adalah jumlah minimum penantang… Dua puluh seharusnya lebih dari cukup, kan? "
Meskipun dia memikirkan ini, itu tak lebih dari sebuah asumsi. Hanya karena monster di Tahap 1 lemah, itu tak berarti, monster di Tahap 2 juga harus lemah.
'Gold Order.'
Seol Jihu menatap kedua lubang yang memancarkan cahaya kemerahan keemas an, dan diam-diam menunggu tim pendahulu muncul.
***

Berapa lama waktu berlalu?
Rasanya beberapa puluh menit sudah berlalu. Sama seperti orang-orang yang berdiri di sekitar menunggu mulai bosan…
Koong!
Suara pembukaan pintu akhirnya terdengar, diikuti oleh suara penutup. Plaza of Dissonant Wish telah ditutup, saat Plaza of Sacrifice dibuka.
Kerumunan telah berdiri jauh dari sekitar untuk menghindari disalahpahami. Tapi ketika mereka merasakan perubahan ini, mereka buru-buru berkumpul di sekitar lubang kiri.
Seol Jihu mengikuti Kazuki dan perlahan berjalan ke depan. Semua orang menunggu tim pendahulu muncul. Namun…
"Apa?"
"Kenapa mereka tak datang?"
Pintu telah terbuka, tapi tim pendahulu tak muncul, tak peduli berapa lama mereka menunggu.
"Mungkin mereka terluka parah dan tak bisa keluar?"
Seseorang memberi saran, sementara yang lain mengulurkan tangan ke mulut dan berteriak. Namun, hanya gema kosong yang bergema.
Persis seperti bayangan ketakutan dan kegugupan yang muncul di wajah semua orang…
"Ahhh!"
Jari telunjuk seseorang menunjuk ke lubang dengan cepat naik.
Tiba-tiba sesuatu keluar dari lubang. Benda yang tampak seperti tubuh manusia melengkung di udara, sebelum jatuh di lapangan. Bukan itu saja. Lubang terus memuntahkan, seolah-olah itu batuk makanan yang tersangkut di tenggorokannya.
Tk! Gulung!
Sesuatu bundar dengan rambut berkibar, berguling-guling di tanah dan berhenti di depan kaki Seol Jihu. Ketika secara tak sadar dia melihat ke bawah, dia tak bisa menahan diri untuk tidak kaget.
Lagipula….
"M-mayat!"
Apa yang dilihatnya adalah kepala yang rusak parah.
"Evangeline Rose?"
Apa yang terjadi? Rambut panjangnya yang halus dipotong tipis, dan warna pirang yang sebelumnya menyilaukan, diwarnai merah. Tak hanya itu, lebih dari setengah hidung mancungnya dicukur habis. Dan matanya yang cerdas dan bijak menghilang, seolah-olah telah digali.
Melihat air mata darah yang mengalir dari rongga matanya, Seol Jihu mengerang dalam hati.
"Lehernya…"
Lehernya dipelintir dan dipotong seperti churro. Menilai dari ekspresinya yang terdistorsi dan mulutnya yang kusut, yang menunjukkan liur-nya. Dia bisa tahu, seberapa banyak wanita itu telah berjuang melawan rasa sakit, sebelum dia mati.
Ssssss!
Kemudian, ketika pasir mulai menetes dari jam pasir yang berhenti, semua orang menjadi terpana.
Tim pendahulu telah kembali sebagai mayat yang rusak parah.
Pasir jam pasir sudah mulai jatuh sekali lagi.
Sangat jelas apa yang disarankan oleh kedua fenomena ini.
[Pintu Keluar secara otomatis dibuka, setelah semua musuh dihilangkan atau tidak ada penantang yang tersisa.]
Semua dua puluh anggota tim pendahulu telah mati di Plaza of Sacrifice.
Dengan kata lain…
"Tapi mereka punya High Ranker!"
142 orang yang tersisa telah memulai dengan langkah terburuk yang paling mungkin.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us