Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_123

gambar

SCG_123


Bab 123. Timing Game (3)


"Hic… Hic…"
Sebuah tangisan sedih terdengar.
Seorang gadis berambut putih mengenakan ikat kepala putih, sedang duduk di lapangan berumput. Dia adalah anggota tim Seol Jihu dari Tahap 1. Dan seseorang yang telah memberinya nasihat berharga untuk membantunya sampai pada jawabannya.
"Huang…"
Gadis itu saat ini menangis dengan suara tertekan, dengan kepalanya terkubur di antara lututnya. Rasa kasihan Seol Jihu meningkat, ketika tangisnya yang sedih terus berdering.
Dia perlahan mengulurkan tangan untuk menghiburnya, tapi berhenti sebelum tangannya menyentuh bahunya.
"…."
Setelah mengambil tangannya, Seol Jihu menggigit bibir bawahnya, dan melihat sekeliling. Dia bisa melihat beberapa orang berdiri di kelompok mereka sendiri, dan karena mereka semua memiliki senjata, udara yang agak bermusuhan dan agresif mengalir di daerah itu.
Bahkan…
'Bagaimana?'
110 orang. Itu adalah jumlah orang yang saat ini tersisa di Tahap 2.
Ada 166 orang ketika Tahap 2 dimulai, dan jumlahnya berkurang sebanyak 56 hanya dalam dua hari. Mereka melarikan diri atau dipaksa untuk mengorbankan diri.
"Bagaimana ini terjadi?"
Dia mengerutkan alisnya, sebelum perlahan menutup matanya. Seol Jihu diam-diam mulai mengingat peristiwa yang terjadi dalam dua hari terakhir.
***

 Hari pertama.
Peserta yang tersisa dari Banquet, telah mengirim tim pendahulu ke Plaza of Sacrifice dengan imbalan mengizinkan empat rekan mereka untuk keluar.
Hasilnya adalah kegagalan total. Karena semua dua puluh anggota tim pendahulu binasa, mereka yang menunggu di luar tak dapat memulihkan informasi apa pun.
Bukan itu saja. Tim pendahulu terdiri dari Evangeline Rose, seorang High Ranker, dan sejumlah besar Level 4. Fakta jika mereka musnah, bukan sesuatu yang bisa diabaikan.
Hampir 12% dari total kekuatan, termasuk elit di kalangan elit, telah jatuh tanpa mencapai apa pun. Situasi dengan cepat memburuk setelah itu.
Lubang terus memuntahkan satu mayat demi satu, dan pasir terus jatuh dari jam pasir.
Itu adalah situasi yang membingungkan, tapi ada orang-orang seperti Seol Jihu, yang berusaha bersikap tenang.
Kazuki dengan cepat bergerak, sambil dengan hati-hati memeriksa mayat-mayat itu. Dia meneliti beberapa dari mereka. Dan akhirnya, setelah mengambil kepala Evangeline Rose yang dipenggal dan memeriksanya, dia sampai pada suatu kesimpulan.
"Seorang Devourer…"
Dia bergumam pelan dengan suara bermasalah.
"Sial! Kondisinya adalah jebakan.”
Dia bergumam seolah dia berbicara sendiri, tapi ketika Seol Jihu berdiri di sebelahnya, dia bisa dengan jelas mendengarnya.
"Sebuah jebakan?"
Kazuki melirik ke samping dan mengangguk dengan lembut, “Devourer adalah salah satu monster undead yang paling kuat. Mereka terutama menakutkan, karena kecenderungan seksual aneh mereka terhadap yang hidup. "
‘Kecenderungan seksual terhadap yang hidup?’
Seol Jihu tak mengerti apa artinya ini. Tapi, dia tak meminta untuk mengetahui itu. Dia merasa itu adalah pilihan yang lebih baik.
“Mengatakan jika hanya enam orang yang dibutuhkan, ketika sesuatu seperti ini keluar… Aku hanya bisa menganggapnya sebagai jebakan. ”
"Akan sulit untuk mengalahkannya, bahkan dengan dua puluh orang?"
“Hanya satu yang tak akan menjadi masalah. Aku tak tahu, berapa banyak dari mereka yang muncul. Tapi, mereka tak akan memiliki kesempatan, jika bahkan sepuluh dari mereka keluar."
Kazuki berbicara dengan tegas sebelum membuat ekspresi khawatir.
"Kalau saja mereka memiliki High Ranker yang dikhususkan untuk pertempuran…"
Evangeline Rose adalah seorang Grand Pathfinder. Karena dia memiliki spesialisasi dalam kemampuan pemandu, kecakapan pertempurannya kurang.
Dengan kata lain, Devourer ini harus menjadi monster yang bahkan Kazuki tak bisa hadapi dengan mudah.
"Apa kemungkinannya itu Lich?"
Pada saat itu, suara yang akrab terdengar. Oh Rahee memandang mereka dari jarak yang agak jauh.
Kazuki menggelengkan kepalanya,
"Lich juga mengidamkan yang hidup, tapi karena organ-organ mayat yang rusak parah, Devourers harus menjadi musuh yang paling mungkin."
"Hnng. Yah, aku percaya padamu.”
Oh Rahee bergumam pelan, sebelum memutar kepalanya, karena sorakan tiba-tiba. Seol Jihu juga mengalihkan pandangannya, hanya untuk mengerutkan alisnya di saat berikutnya.
Tubuh telanjang tanpa kepala yang tampaknya milik Evangeline Rose berguling-guling di sekitar lapangan rumput. Di sebelahnya, Snake Eyes atau lebih tepatnya Audrey Basler, sedang membongkar equipment mayat itu satu per satu, dan mengevaluasinya.
"Whoo! Seperti yang diharapkan dari seorang High Ranker. Semua ini adalah hal-hal yang bahkan tak dapat Aku mimpikan untuk dibeli, karena harganya… Sial, equipment-nya benar-benar menggairahkan seperti tubuhnya! Hm?”
Audrey Basler terkikik girang.
Oh Rahee mendecakkan lidahnya, sebelum menatap jam pasir dengan mata menyipit. Lebih dari setengah pasir sudah jatuh.
"Tak ada jaminan, jika Devourers akan muncul lagi, kan?"
"Tidak, tapi kesulitannya… harusnya sama."
"Apakah kamu akan masuk?"
"Kita akan. Kita semua."
"Baik. Bersiaplah.”
Oh Rahee bergerak, segera setelah dia mendengar jawaban Kazuki.
"Seol."
Kazuki meletakkan tangannya di bahu Seol dan berbisik di telinganya,
"Dengarkan dengan baik. Segera, tak peduli bagaimana itu terjadi, orang-orang yang tersisa di lapangan akan memasuki Plaza of Sacrifice. "
"Ya."
"Jangan masuk dulu. Tunggu sebentar dan masuk di tengah kerumunan. Dan sejak saat ini, apakah Kamu berada di dalam lubang itu atau di luar, jangan pernah terlalu jauh dari rekan-rekanmu. Oke?"
Ekspresi serius Kazuki yang mematikan, membuat Seol Jihu gugup.
"Oke."
"Baik. Aku akan mencari Hugo dan orang itu. Kamu bawa Maria dan Chung Chohong ke sini. ”
Mendengar Kazuki mengatakan jika tim asli mereka harus bertemu, Seol Jihu mengangguk segera.
Segera, aliansi Umi Tsubame dan Carpe Diem bertemu. Sekarang semuanya berubah seperti ini, semua orang tak punya pilihan, selain masuk bersama.
Orang-orang yang menyadari hal ini tetap memasuki lubang, bahkan ketika merasa gelisah. Tapi masalahnya adalah, dengan orang-orang yang tak berniat memasuki Tahap 3. Mereka dengan keras menolak untuk masuk.
Pasir di jam pasir terus mengalir, dan tak ada cukup waktu untuk membujuk mereka. Pada akhirnya, yang kuat, yang mayoritas, mulai mengambil pendekatan yang lebih kuat.
Bisakah ancaman dianggap sebagai metode persuasif? Tanpa memberi yang lain kesempatan untuk berbicara, mereka mulai mengintimidasi orang lain untuk masuk.
Seorang pria berjalan dengan susah payah ke dalam lubang, dengan menangis. Dengan beberapa Archer yang mengancam akan membunuhnya jika dia tak masuk, pilihan lain apa yang ia miliki?
Orang-orang yang masuk dari ancaman verbal itu menyenangkan. Ada beberapa yang menolak dan berdiri di tempat mereka, bahkan ketika mereka diancam oleh orang-orang yang jauh lebih kuat dari mereka. Orang-orang ini diseret dengan paksa.
Seorang wanita berteriak dan berjuang mati-matian dengan seluruh kekuatannya. Tapi, Oh Rahee menarik rambutnya dan melemparkannya ke Plaza of Sacrifice.
Dan ketika semakin banyak orang secara paksa dilemparkan ke Plaza of Sacrifice, jeritan protes mulai mereda.
Dengan dua atau tiga menit tersisa, mayoritas berhasil menekan minoritas dan akhirnya mulai memasuki lubang dengan napas lega.
Sementara itu, Seol Jihu diam-diam berdiri di sela-sela. Dia tak punya pilihan lain.
Yang lemah, yang tak tertarik pada Tahap 3. Tapi, mereka secara paksa diseret ke lubang kiri, di mana mereka memiliki peluang besar untuk mati.
Yang kuat, yang menolak untuk mengambil risiko dan mengorbankan diri.
Dia setuju dengan logika masing-masing pihak.
Ketika jumlah orang yang tersisa di lapangan berkurang hanya sekitar sepertiga, Seol Jihu berjalan menuju lubang dengan wajah pahit.
***

Bagian dalam Plaza of Sacrifice adalah kekacauan itu sendiri.
Karena orang dilemparkan dengan rencana itu, 'mari kita masuk dulu dan berpikir sesudahnya', tak ada sedikit pun keteraturan yang dapat ditemukan.
Dari dalam, Plaza of Sacrifice tidaklah gelap, tapi cerah. Tik seperti bagaimana kelihatannya dari luar, itu cukup luas untuk menampung seribu orang.
Di sekeliling dindingnya yang bundar ada sepuluh pintu yang terpisah lebar. Rasanya seperti mereka telah memasuki Colosseum Romawi kuno.
Bukan sebagai penonton, tapi sebagai gladiator.
Pada saat itu, tujuh pintu secara bersamaan dibuka, dan tangisan melengking terdengar.
-Huaaa!
Teriakan itu cukup dingin untuk menutupi punggung seseorang dengan merinding. Selanjutnya, ketika Seol Jihu melihat sekelompok monster berjalan keluar dari pintu, dia merengut.
Lebih dari dua puluh monster berjalan keluar dari setiap pintu. Selain itu, mereka adalah monster yang pernah ia hadapi sebelumnya.
Bulu pendek berwarna kuning, menutupi tubuh mereka. Bahkan yang terkecil melampaui panjang dua meter, dan cakar tajam mereka menarik perhatiannya.
Bukan itu saja. Dia melihat tiga atau empat dengan tubuh lincah atau berotot. Segera…
"Lioners!!"
Saat seseorang berteriak keras, kelompok Lioner dengan ganas maju bersamaan.
***

Pertempuran berakhir dengan kemenangan manusia. Meskipun Lioner bukan lawan yang mudah, dengan setiap peserta di Plaza of Sacrifice, kekuatan manusia tak bisa diejek.
Ada beberapa Lioners betina, yang melampaui Warriors Level 4 dalam kekuatan. Dan bahkan beberapa pemimpin paket Lioner, yang dikatakan menyaingi Warriors Level 5 yang berkuasa.
Tapi seperti yang diharapkan dari Banquet dua tahunan yang terkenal, ada banyak Level 4 di sisi manusia, serta beberapa High Ranker.
Meskipun mereka menderita dua belas korban, kematian semua terjadi pada awal pertempuran. Ketika mereka diserang, sebelum mereka bisa membuat rencana. Segera, ketika mereka datang dengan formasi dan memasuki pertempuran, konsensus umum di antara yang kuat, adalah pertempuran itu 'lebih baik' dari yang mereka harapkan.
Dan begitu pertempuran berakhir, mereka yang nyaris tak berhasil melarikan diri dengan nyawa mereka, dan memeriksa jam pasir terlebih dahulu.
Perangkat penghitung waktu telah berhenti. Mereka menunggu beberapa saat dengan kecemasan besar di hati mereka. Tapi, jam pasir tak menunjukkan tanda-tanda berjalan lagi. Baru saat itulah mereka menghela nafas lega.
Menaklukkan Plaza of Sacrifice tampaknya merupakan kondisi yang diperlukan, untuk menghentikan jam pasir.
Tentu saja, mereka tak bisa mengesampingkan kemungkinan jam pasir bergerak lagi. Dengan sungguh-sungguh berharap jika ini tak akan terjadi, para peserta yang khawatir mulai mencari anggota tim mereka.
Di situlah masalah terjadi.
142 orang telah memasuki Plaza of Sacrifice. Karena 12 dari mereka telah meninggal, seharusnya ada 130 orang yang tersisa. Tapi ketika mereka pergi dan membuka pintu keluar, hanya 128 orang yang tersisa.
Ini berarti, dua orang telah menggunakan keributan untuk menyelinap ke Plaza of Dissonant Wish.
"Anak-anak brengsek itu…"
Orang-orang yang tersisa mengertakkan gigi dengan marah. Tapi, tak mungkin untuk menangkap orang-orang yang melarikan diri.
Selanjutnya, perwakilan dari mereka yang memilih untuk fokus pada Tahap 2, datang bersama untuk mengadakan konferensi. Sekarang setelah jam pasir berhenti, mereka merasa perlu untuk membuat aturan.
Konferensi berjalan dengan kecepatan siput.
Mengingat banyaknya peserta, jelas jika akan ada banyak pendapat yang berbeda. Tapi konflik terbesar adalah antara 'semua orang harus terus masuk' dan 'kami menolak untuk masuk'.
“Kamu ingin kami masuk ke sana lagi? Bukankah itu terlalu keras?"
Seorang perwakilan laki-laki dari kelompok terakhir, melepaskan kemarahannya.
"Kamu berusaha keras kepala, setelah mengalami apa yang ada di bawah sana? Sudah jelas apa yang harus kita lakukan!" Dan seorang perwakilan wanita dari fraksi lawan menyerang balik dengan dingin.
Sebenarnya, menilai hanya dengan hasilnya, itu lebih efektif bagi semua orang untuk masuk.
"Aku mengatakan ini, karena aku mengalaminya!"
Namun, pria itu juga memiliki hal untuk dikatakan.
"Orang-orang dengan dukungan besar seperti kalian semua, bukan satu-satunya orang yang datang ke Banquet ini! Kamu mungkin bekerja di tim yang dibentuk dengan hati-hati. Tapi kami bekerja sebagai individu! Level rata-rata dari pihakmu adalah antara Level 4 dan 5, tapi itu antara Level 2 dan 3 untuk kami!"
"Jadi, apa yang ingin kamu katakan?"
"Berbicara terus terang, bukankah kamu bermain sendiri di pertempuran sebelumnya?"
Kali ini, wanita itu menjadi terdiam.
“Kamu memaksa kami ke dalam lubang, sehingga kita bisa bertarung Bersama. Tapi ketika pertempuran dimulai, kamu bertindak, seolah-olah kami tak ada! Jika kmia masuk lagi, kami akan menjadi yang pertama mati. Apakah Kamu akan masuk, jika berada di posisi kami? ”
"Aigo… Beri aku ember, ya? Adalah kesalahanmu untuk memasuki Banquet dengan keterampilanmu yang sangat sedikit. "
“Kami tahu betapa lemahnya kami. Itu sebabnya kami mengatakan, kami akan berhenti dan pergi!"
Komentar wanita itu disambut dengan bantahan yang marah.
"Lalu apa yang kamu katakan harus kita lakukan!?"
Wanita itu juga mengangkat suaranya.
"Wah, baiklah. Ayo kita lakukan ini."
Pria itu menarik napas panjang dan berbicara.
"Kamu tak ingin kami memasuki Plaza of Dissonant Wish, karena dapat merusak kesempatanmu memasuki Tahap 3, benar?"
"…."
“Maka itu sederhana. Kami tak akan memasuki Plaza of Sacrifice. Sebagai imbalannya, kami akan memasuki Plaza of Dissonant Wish yang terakhir. ”
"Apa?"
"Aku bilang, kami akan masuk setelah kalian semua. Bukankah itu menyelesaikan masalah? "
"Haha!"
Wanita itu tertawa seolah menemukan pernyataan itu lucu.
"Apakah kamu mencoba untuk berpura-pura jika Dissonant Wish tak ada? Kamu menyuruh kami untuk mengorbankan diri! "
"Di mataku, ini jauh lebih manusiawi daripada yang kamu sarankan, yaitu menggunakan kami sebagai tameng daging!"
"Manusiawi? Kamu mencoba mendiskusikan kemanusiaan di Paradise? Selain itu, siapa yang akan memastikan jika Kamu tak akan lari ke Plaza of Dissonant Wish, sementara kami bekerja keras untuk mengalahkan Plaza of Sacrifice? "
Pria itu berpikir sejenak sebelum membuka mulutnya, "Jika kamu begitu khawatir, suruh seseorang memantau kami."
“Lucu sekali! Untuk memantau lusinan orang di pihakmu, kami membutuhkan sepuluh hingga dua puluh orang dari pihak kami. Kamu benar-benar mengharapkan kami melakukan itu, ketika bahkan satu orang sangat penting untuk kelangsungan hidup kita? "
“Kamu tak suka ini, kamu tak suka itu. Apa yang kamu ingin kami lakukan? ”
"Aku menyuruhmu membayar, jika ingin makan."
Sebenarnya, tawaran pria itu adalah kompromi yang baik, jika diubah sedikit. Tidak, itu bisa menjadi kompromi yang bagus. Jika faksi yang kuat memiliki beberapa orang lagi, maka mereka mungkin telah serius mempertimbangkannya.
Tapi dengan satu High Ranker dan sembilan belas Level 4 binasa sia-sia, benar-benar tak ada ruang tersisa untuk kompromi.
Kehilangan orang-orang yang tak mau masuk, akan membuat celah besar dalam kekuatan mereka secara keseluruhan. Dan untuk melengkapi itu, jika bahkan yang kuat ditinggalkan, beban pada pejuang yang tersisa, akan menjadi terlalu besar.
Dengan demikian, mengikuti saran pria itu adalah mustahil.
Seol Jihu menekan pelipisnya. Menyaksikan konferensi dibuka, dia merasa seperti sedang menatap ke cakrawala yang membentang tanpa henti ke kejauhan.
Dengan situasi seperti itu, orang mungkin mengharapkan kompromi dari kedua belah pihak. Tapi, itu tak terjadi karena kedua belah pihak berteriak di bagian atas paru-paru mereka, untuk tak kehilangan satu inci pun.
"Apakah Kamu benar-benar berpikir, kami meminta pendapatmu, karena kami tak dapat memaksamu?"
"Baik…. Baik, coba saja. Bahkan seekor cacing menggeliat, ketika Kamu menginjaknya. Kamu pikir kami hanya akan duduk diam? "
Ketika atmosfer mulai berubah menjadi kekerasan…
“Sekarang, sekarang! Tenang, semuanya!"
Seorang pria dengan hidung bengkok dan rambut yang disisir ke belakang.
"Senang menyuarakan pendapat masing-masing pihak, tapi jangan terlalu bermusuhan. Bagaimana jika sebuah bencana, yang mirip dengan yang terjadi pada Banquet keempat terjadi? ”
Mendengar ini, pria dan wanita yang bertengkar itu mengalihkan pandangan mereka dengan ekspresi tercengang. Ini karena, pria berambut licin ini adalah pria yang sama, yang paling bersemangat dalam menekan minoritas, sebelum pertempuran pertama.
"Matahari segera terbenam. Kenapa kita tak menyebutnya malam? "
Omong-omong, matahari tampak naik dan terbenam di tempat ini juga. Dataran berumput saat ini diwarnai oranye oleh cahaya malam.
“Aku pikir semua orang terlalu bersemangat. Mari sedikit mendinginkan kepala kita dulu."
"Bagaimana jika jam pasir terbalik saat kita bersantai?"
“Ada lebih dari satu atau dua orang yang mengawasi hal itu. Jika itu terjadi, kita hanya akan bertemu kembali dengan cepat. Selain itu, kita perlu istirahat juga. Kalau tidak, kita tak akan punya energi untuk bertarung. "
Dia tentu saja tak salah.
Mereka yang menyelesaikan Tahap 1 menjelang akhir, belum beristirahat sejenak. Semua orang kemungkinan membutuhkan waktu untuk mengisi ulang.
Dengan demikian, untuk menenangkan dan makan, konferensi ditunda. Dan kelompok-kelompok yang berbeda, membentuk tempat perkemahan kecil mereka di sekitar lapangan.
Itu adalah sebuah kesalahan.
Peristiwa itu pecah menjelang akhir malam, ketika ketegangan sedikit berkurang.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us