Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_125

gambar

SCG_125


Bab 125. Seol Jihu (2)


Fraksi minoritas adalah sekitar 30 persen dari peserta yang tersisa, dan mereka terdiri dari dua jenis. Mereka adalah individu yang memasuki Banquet saja, dan mereka yang masuk sebagai sebuah tim, dan sekarang dibiarkan sendirian.
Meskipun mereka diperlakukan seperti orang lemah di Banquet. Melihat dari sudut pandang objektif, mereka tak begitu lemah, sehingga diperlakukan seperti ampas. Fakta jika mereka berhasil masuk di sini adalah bukti kemampuan mereka. Bagaimanapun juga, mereka harus menangkis puluhan pesaing.
Pada kenyataannya, tak akan aneh bagi beberapa tim kuat, untuk mencoba merekrut beberapa dari mereka.
Tapi masalahnya adalah jika target rekrutmen pertama menjadi domba pengorbanan. Dan ketika kejadian yang sama terjadi beberapa jam kemudian, Rubicon telah dilintasi.
Daripada pergi ke tim yang kuat dan takut akan nyawa mereka, mereka memilih untuk tetap bersama semua orang yang dalam situasi sama. Tentu saja, masalahnya adalah tak ada tempat yang aman.
Setelah tiba di tempat perkemahan faksi minoritas, Seol Jihu merasakan beberapa tatapan menyengat menempel padanya, seperti peluru. Mereka begitu penuh permusuhan dan kewaspadaan, yang hanya menggambarkan mereka sebagai 'tidak ramah' tidalahk cukup.
"Akan lebih mudah, jika aku bisa berbicara dengan seseorang yang aku kenal…"
Seol Jihu perlahan melihat sekeliling kemah, sebelum melihat gadis ikat kepala putih dan kakak laki-lakinya di kejauhan. Raksasa itu masih terlihat mengintimidasi, tapi sepertinya luka-lukanya telah sembuh, karena kulitnya terlihat lebih baik.
Ketika gadis itu melambaikan tangannya, Seol Jihu menyapa mereka kembali. Sementara itu, raksasa itu menatapnya tanpa reaksi. Dia ingat jika dia ditolong, karena dia tak menunjukkan tanda-tanda permusuhan. Tapi, tatapannya juga tiak ramah.
"Ah."
Pada saat itu, seseorang bergumam, seolah-olah mereka mengenal Seol Jihu.
Seol Jihu berbalik ke arah suara dan langsung melihat seorang gadis dengan bob cut. Itu adalah Lara Wolff, Archer perempuan yang ia temui selama Tahap 1.
"Kamu…"
"Halo," Seol Jihu menekuk pinggangnya dan menyapanya, "Aku tak tahu, Kamu ada di sini."
"Oh, um… Aku tak dapat menemukan teman-temanku, ketika Aku memasuki Tahap 2,"
Lara berbicara sambil menggaruk rambut pendeknya. Kemudian, ketika dia melihat Seol Jihu berkata 'Ah,' dia dengan cepat tersenyum.
"Tak apa-apa. Mereka mungkin telah dieliminasi sebagai gantinya… Ngomong-ngomong, kenapa kamu di sini? ”
Berterima kasih padanya karena mengganti topik pembicaraan, Seol Jihu turun ke bisnis.
"Ada sesuatu yang harus aku katakan."
"Ah, kalau begitu aku akan ikut denganmu…"
Lara mencoba berjalan mendekat. Setelah berpikir sejenak, Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
Setelah pengkhianat meninggal, faksi minoritas tak memiliki seseorang untuk memanggil seorang wakil. Lara jelas tak bisa menjadi juru bicara grup.
"Tidak."
"Hah?"
"Aku akan… mengatakannya di sini."
Lara terdiam, dan otot-otot wajahnya membeku kaku. Menyatakan jika dia akan berbicara di sini, ketika semua orang menonton, berarti dia datang untuk melihat semua orang, bukan hanya dia.
"Baik. Lanjutkan."
Bukannya dia memiliki otoritas untuk memutuskan masalah ini, tapi dia tetap memberikan persetujuannya. Meskipun situasinya telah berubah seperti ini, dia masih ingat tindakan kebaikan yang pemuda itu tunjukkan selama Tahap 1.
Sejujurnya, sebagian dari dirinya berharap, pemuda itu akan datang menyelamatkannya, seperti yang ia lakukan di Tahap 1. Tampaknya seolah-olah dia tak tahu malu, tapi dia bukan satu-satunya yang berharap.
Orang-orang dari sisi minoritas tak memusuhi Seol Jihu. Itu sebagian karena dia telah menyelamatkan kakak dan adik belum lama ini. Tapi pada saat yang sama, itu juga karena mereka berharap seseorang datang menyelamatkan mereka.
Merasakan suasananya, Seol Jihu merasakan hatinya tenggelam. Dia tak pernah berpikir memiliki harapan di pundaknya akan begitu berat dan memikat.
"…."
Bagaimana dia mengatakannya? Seol Jihu ragu-ragu untuk waktu yang lama, sebelum menyadari jika itu tak ada artinya.
Mereka harus tahu situasi mereka lebih baik daripada orang lain.
Dengan demikian….
"Aku tak akan bertele-tele." Dia memotong untuk mengejar. "Aku butuh kerja sama semua orang."
"…."
"Aku tahu ini akan sulit… tapi aku ingin kamu ikut serta dalam menaklukkan Plaza of Sacrifice."
Begitu dia mengangkat poin utama, desahan terdengar dari sekelilingnya.
"Aku tahu."
Lara Wolff tersenyum pahit. Baik dia maupun orang lain di sini tak bodoh. Mereka tahu itu satu-satunya cara.
"Aku tahu, tapi…"
Lara Wolff mengangkat kedua tangannya, memutar-mutar jari-jarinya. Seolah-olah, dia ingin mengatakan sesuatu. Tapi, sepertinya tak dapat menemukan kata-kata yang tepat, dia meletakkannya kembali.
"Kamu tahu…"
Kazuki menyebut mereka 'orang tanpa pilihan'. Seperti kata-katanya, nasib mereka adalah memasuki Plaza of Sacrifice dan menjadi pelindung daging. Atau, menjadi domba kurban tanpa sepengetahuan siapa pun.
Tak peduli jalan mana yang mereka pilih, kematian adalah satu-satunya hal yang menunggu mereka. Mereka benar-benar didorong ke sudut tanpa tujuan. Pada awalnya, mereka dipaksa oleh orang-orang. Sekarang, mereka dipaksa oleh keadaan itu.
"Aku akan menjadi tamengmu."
"…?"
Lara memiringkan kepalanya. Dia tak meminta mereka untuk menjadi perisai, tapi mengatakan dia akan menjadi perisai sendiri?
Selanjutnya, Seol Jihu menjelaskan pikirannya dengan keras dan jelas, agar semua orang mendengar.
"Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi …"
Bahkan setelah penjelasan berakhir, Lara tampaknya tak terlalu bergerak.
"Maksudku, kamu benar, tapi…"
Dia terus mengaburkan akhir pidatonya. Hampir seolah-olah dia tak ingin membuat marah para pemuda itu, dia memilih setiap kata dengan sangat hati-hati.
Seol Jihu dengan sabar menunggunya.
"Bisakah kami mempercayaimu?"
Pada akhirnya, mereka kembali ke masalah prinsip.
Itu adalah sesuatu yang harus mereka tangani. Tapi, kepercayaan bukanlah sesuatu yang bisa dilihat, dan jurang ketidak-percayaan menjadi terlalu dalam, untuk kata-kata untuk berbuat baik.
Tapi sudah menjadi sifat manusia untuk mau mendengarkan, meskipun kata-katanya kosong. Lara Wolff pasti menanyakan alasan ini dengan tepat.
Seol Jihu dengan tenang menjawab, "Aku tak akan memintamu untuk mempercayaiku di sini dan sekarang."
"Hah?"
Lara mengedipkan matanya yang melebar. Karena dia mengajukan pertanyaan tentang prinsip, dia berharap untuk menerima jawaban prinsip. Atau, paling buruk, dia berharap persuasi dihiasi dengan kebesaran.
"Aku ingin kamu memberiku kesempatan."
Namun, kata-kata pemuda itu begitu bersih dan langsung, mereka tampak seperti hidangan daging yang semua minyaknya diekstraksi.
Selain itu, pria di depannya memiliki tim kuat yang bersaing untuk posisi teratas, bahkan di antara tim-tim dari faksi kuat. Wajahnya yang putus asa dan muram, dengan aneh menarik hati sanubari wanita itu.
Sampai pada titik …
"Aku akan bertaruh namaku di atasnya."
Dia ingin mengambil kesempatan…
"Aku ingin kamu memberiku kesempatan untuk membuatmu percaya padaku."
Dan percayalah padanya sekali saja.
***

Sebuah konferensi diadakan.
Itu bukan hanya pertemuan para wakil, bukan semua dari 110 orang yang tersisa.
Hal lain yang patut dicatat adalah anggota fraksi minoritas duduk bersama Carpe Diem dan tim aliansi Umi Tsubame. Itu adalah pemandangan yang agak aneh bagi faksi mayoritas, yang tetap diam dan tak agresif.
Orang pertama yang berbicara adalah orang yang memanggil konferensi… Kazuki. Namun, dia tak mengatakan sesuatu yang istimewa. Dia hanya menceritakan situasi mereka, dan menggambarkan arah umum yang harus mereka masuki.
Sederhananya, dia mengatur panggung untuk Seol Jihu untuk berbicara.
"Jadi," Oh Rahee, yang mendengarkan dengan wajah acuh tak acuh, akhirnya membuka mulutnya.
"Aku pikir sudah saatnya Kamu menegaskan maksudmu."
Kazuki pasti mengira ini sudah cukup, saat dia perlahan-lahan menyelesaikan maksudnya. Saat dia selesai, Seol Jihu bertukar pandang dengan masing-masing rekannya.
Chohong mengangguk sedikit, dan Hugo mengacungkan jempol dalam diam. Maria tampak tak tergerak, sementara Priest berjubah… sepertinya menatapnya dengan cemas.
Dia merasa tenang.
Segera, dia bangkit dari tempat duduknya setelah bertukar pandangan dengan Kazuki. Tatapan ingin tahu, secara alami jatuh pada pria itu.
'Ini berbeda.'
Dihadapkan dengan puluhan tatapan, Seol Jihu merasakan tekanan yang berbeda dari sebelumnya. Dia bisa melihat beberapa High Rankers termasuk Oh Rahee, serta Snake Eyes atau Audrey Basler. Masing-masing dari mereka duduk dengan percaya diri dan santai. Namun, sikap ini membuat dia gelisah.
Sementara itu, Oh Rahee memutar ujung rambutnya dan tersenyum.
"Siapa dia?"
"Bisakah komentator berita lokal mengalah?"
Oh Rahee balas melontarkan pertanyaan seseorang. Pria yang berbicara membuat ekspresi masam.
"Siapa sih…. T-Tidak, Nyonya. Hanya saja kita perlu tahu siapa dia… "
"Hnng."
Oh Rahee menganggukkan kepalanya dan terkekeh.
"Kamu bilang kamu Seol dari Haramark?"
Murmur, murmur.
Keributan kecil pecah. Seol Jihu dapat mendengar berbagai versi, "Dia adalah dia?" Atau "Carpe Diem?"
Melihat minat orang-orang terhadapnya tumbuh, Seol Jihu membuka mulutnya dan memotong ke pengejaran.
"Beberapa saat yang lalu, 32 orang dari pihak minoritas, yang sebelumnya menolak untuk berpartisipasi dalam penaklukan Plaza of Sacrifice, menyatakan niat mereka untuk berpartisipasi."
Keributan mereda. Seol Jihu tak segugup yang ia kira. Dia hanya berpikir, dia melakukan apa yang ia butuhkan.
"Karena itu, Aku sarankan kita mengatur beberapa tim dari 110 orang."
Sekitar 70 orang dari sisi mayoritas, saling bertukar pandang. Fraksi minoritas yang berpartisipasi adalah sesuatu yang mereka minta. Tapi, bahkan jika pihak lain membuat konsesi, meminta untuk mengatur kembali tim baru sedikit…
"Karena ada tujuh pintu di dalam Plaza of Sacrifice, kita akan membagi semua orang menjadi tujuh tim."
Seol Jihu menyarankan untuk membentuk tim yang terdiri dari 15-16 orang untuk menangani masing-masing dari tujuh pintu. Masalahnya adalah, dengan pernyataannya tentang tim reformasi. Dia mengatakan jika anggota tim harus dapat bergerak, jika situasinya memerlukannya. Dan yang lebih penting, 32 anggota minoritas harus didistribusikan secara merata.
Dengan kata lain, dia memberi tahu pihak mayoritas untuk membuat konsesi.
Orang-orang dari mayoritas mungkin tak menyetujuinya di kepala mereka. Tapi, mereka tahu itu tak salah untuk bertanya secara logis.
Namun, mengetahui sesuatu di kepala mereka, dan menerimanya di dalam hati mereka sama sekali berbeda.
"Wow…"
Seseorang menyuarakan keluhan mereka dengan keras.
"Yah, bukankah kamu manja?"
Pemilik suara itu tidak lain adalah Audrey Basler.
"Kenapa kamu tak diam saja."
Ketika dia akan masuk, orang lain memotong. Basler berbalik dengan wajah yang sepertinya berkata,
"Siapa yang berani?"
Kemudian, dia melihat seorang lelaki kekar memelototinya.
"Siapa itu…"
Basler berbicara dengan provokatif, tapi ketika dia melihat enam pria berdiri tinggi di belakang pria kekar dengan tangan di belakang punggung mereka, dia bersiul.
"Ooh… Bertingkah seram… Jadi Tuan Muda Triad…"
"…."
“Baiklah, baiklah, aku mengerti. Berhenti memelototiku seperti itu, Okay? Aku hanya…"
"Aku berkata, tutup mulutmu."
Hao Win melanjutkan dengan tatapan merendahkan, "Tak bisakah Kamu melihat, dia masih berbicara?"
"Ya ampun." Basler mengangkat bahu dan memukul bibirnya.
"Bagaimana bisa orang tanpa dukungan bertahan di dunia yang kejam ini?"
Setelah berhasil membuat Snake Eyes tutup mulut, Hao Win berbalik ke depan. Seol Jihu dan Oh Rahee berada di tengah percakapan.
"Tidak."
"Tidak?"
“Setiap kali kita mengalahkan Plaza of Sacrifice, kita perlu mengirim enam orang ke Plaza of Dissonant Wish. Ini adalah suatu keharusan. "
"Mengapa?"
"Seperti yang kamu tahu, jumlah peserta yang tersisa akan berkurang saat pertarungan berlanjut."
"Itu benar."
Oh Rahee setuju untuk saat ini. Dia tahu itu tak realistis untuk berharap tak ada yang akan mati, selama 19 pertempuran.
Meskipun para peserta dengan mudah menaklukkan Plaza of Sacrifice, ketika mereka memiliki 140 orang, mengharapkan hal yang sama dengan 110 orang terlalu serakah. Karena kesulitan Plaza itu statis, jelas jika memiliki lebih sedikit orang, akan membuatnya lebih sulit mengalahkannya.
"Jadi, kita perlu menemukan metode untuk memperkuat kekuatan bertarung kita."
"Dan itu akan masuk ke Plaza of Dissonant Wish?"
"Masuk dan keluar lagi, tepatnya." Seol Jihu mengoreksinya. "Ini hanya sebuah asumsi, tapi bukankah semua orang di sini berharap untuk meninggalkan Tahap 2?"
Cahaya berkedip di mata Oh Rahee. Dia akhirnya mengerti apa yang pemuda itu maksudkan.
Memang, hadiah dari Tahap 2 adalah mengabulkan keinginan para peserta, bahkan jika mereka dalam bentuk bengkok. Itu adalah hadiah yang paling ditunggu-tunggu penduduk dunia. Banquet menjadi acara dua tahunan yang besar adalah salah satu alasan. Tapi, hadiahnya adalah yang paling memikat mereka.
Bagaimanapun juga, mereka akan dapat menerima hadiah bagus, hanya dengan membersihkan Tahap 2.
Menghubungkan kedua titik ini bersama-sama, rencana Seol Jihu masuk akal. Entah itu senjata berkualitas tinggi, armor, potion, atau scroll, jika bahkan sejumlah kecil dari 110 peserta bisa mendapatkan itu, kekuatan keseluruhan mereka pasti akan naik.
Mungkin mereka akan beruntung dan melihat ledakan juga.
"Apa yang Kamu katakan masuk akal…" Oh Rahee mengetuk lututnya dengan jari telunjuk. "Tapi kamu tahu apa yang disyaratkan, kan?"
"Ya."
"Baik. Lalu beri tahu Aku, bagaimana Kamu akan memilih enam orang dan bagaimana Kamu akan memastikan mereka kembali tanpa meninggalkan melalui portal. "
"Enam orang akan dipilih oleh perwakilan dari tujuh tim."
"Dengan tim? Tidak, hanya enam orang yang bisa masuk. Karena ada tujuh tim, memilih satu dari setiap tim seharusnya tidak mungkin. ”
" Kita tak akan melakukan itu," Seol Jihu menggelengkan kepalanya. "Kita akan mengikuti aturan ketat untuk memilihnya."
"Aturan?"
"Sederhana saja." Seol Jihu melanjutkan, " Kita akan memilih empat dari 78 dan dua dari 32."
Ada 78 di sisi mayoritas dan 32 di sisi minoritas.
"Kecuali, keenam yang dipilih tak boleh memiliki hubungan, dengan cara apa pun."
Menjadi pemikir cepat, Oh Rahee mengerti apa yang dia maksud dan berkata "Ah". Memilih empat orang dengan kekuatan yang sama untuk saling menjaga. Bahkan jika mereka memiliki ide yang berbeda, mereka harus kembali ke Tahap 2, di mana sisa rekan-rekan mereka berada. Kalau tidak, mereka akan bersalah oleh dunia organisasi.
Tentu saja, akan sulit untuk menerapkan rasa bersalah pada organisasi kepada anggota pihak minoritas. Tapi, mereka tak dapat bergerak dengan mudah, dengan empat dari sisi mayoritas menonton seperti elang.
"Hm…" Oh Rahee menundukkan kepalanya dan berpikir. Mereka berdua akhirnya berbicara tentang rencana itu, tapi semua orang pasti sudah mendengarnya.
Seol Jihu memalingkan pandangannya dari Oh Rahee dan melihat sekelilingnya. Tak ada yang berbicara menentang. Mengetahui jika rencana itu adalah kompromi yang baik, semua orang memikirkannya dengan cermat.
Akan sangat bagus jika semuanya berjalan lancar, tapi Seol Jihu tak berharap hal-hal semudah itu. Lagipula, Kazuki menjamin jika seseorang akan mengajukan perlawanan.
"Tidak tidak Tidak! Dengarkan!"
Lagipula, sulit untuk tak ada orang gila di antara 78.
"Aku tak tahan mendengarkan lelucon ini lagi."
Itu adalah Audrey Basler. Seolah-olah dia mendapati semua ini menyenangkan, mata berbisa dan berbelit-belitnya melengkung tajam.
"Lelucon?!"
Ketika Seol Jihu menatapnya, dia mencibir bibir bawahnya dan bergumam,
"Sejujurnya, aku tak bisa mengerti, orang-orang yang berpartisipasi pada saat ini."
"Apa yang tak bisa Kamu mengerti?"
"Maksudku… Bukankah ini sudah jelas?" Basler terkekeh. “Mereka tak melakukan apa-apa, ketika kita mengatakan kepada mereka 'lakukan ini' atau 'lakukan itu'. Sekarang situasinya berubah menjadi seperti ini, mereka berpegang teguh pada pangeran. Lintah sialan, bukan? "
Dia tanpa henti meludahkan kata-kata berbisa.
“Itu sama dengan membentuk tim. Ayo jujur ​​di sini. Kerja sama? Kamu hanya memberi tahu kami untuk melindungi mereka yang lemah! Bukan begitu? "
Basler meminta persetujuan, tapi ketika Seol Jihu membuka mulutnya, dia menjabat tangannya dan terus berbicara.
“Aaah, tentu saja, aku tahu maksudmu. Kamu mengatakan kepada kami untuk tak mendorong mereka terlalu jauh, karena mereka menyedihkan. Sekarang semuanya berubah seperti ini, Kamu ingin kami berpegangan tangan dan bekerja bersama, kan? ”
Seol Jihu tertawa, bertanya-tanya bagaimana dia bisa menafsirkan kata-katanya seperti itu.
“Aku akan jujur. Jika kami melakukan apa yang Kamu katakan, setiap tim harus menghadapi 5 atau 6 orang… Maaf, tapi tak seperti Kamu, bukan hobiku untuk melakukan pekerjaan sukarela. "
Seol Jihu dengan tenang bertanya,
"Apa yang kamu katakan?"
"Aha! Aku tahu Kamu cerdik! ”Audrey Basler mencibir lebih lagi.
"Yah, aku tak pandai berbicara, jadi aku akan mengatakannya begitu saja."
Dia berbicara tanpa malu sambil melirik ke samping.
"Tak ada yang bisa kita lakukan tentang Tahap 3…"
"…."
"Tapi suruh orang-orang itu memberikan semua 32 Dissonant Wishes."
Itu adalah permintaan yang tidak masuk akal.
“Adapun cara mendistribusikannya di antara kita, kita bisa menyelesaikannya nanti… Jika mereka setuju, Aku pikir, kita akan pergi ke suatu tempat. "
"Tidak." Seol Jihu segera menolak.
"Ini tak seperti mereka tak melakukan apa-apa. Kita tak bisa melakukan itu, ketika mereka secara aktif berpartisipasi dalam menaklukkan Tahap ini. "
Snake Eyes menutup mulutnya dan mengedipkan matanya. Ekspresi jahatnya benar-benar membuatnya ingin memukuli pemuda itu sampai mati.
"Itulah yang Kamu pikirkan, idiot."
Dia menyeringai, dan dengan napas panjang, dia mengibaskan poninya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us