Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_126

gambar

SCG_126


Bab 126. Seol Jihu (3)


Keheningan memenuhi udara. Para penonton menyaksikan dengan ekspresi beragam… kawan Seol Jihu dengan wajah kaku, 32 anggota minoritas dengan gugup, dan 78 anggota mayoritas dengan rasa ingin tahu.
Keheningan mayoritas bisa dilihat sebagai persetujuan diam-diam dari kata-kata Audrey Basler. Meskipun mereka tak setuju dengannya secara terbuka, apa yang dikatakannya pasti menarik minat mereka.
Itulah cara kerja jiwa manusia. Saat mereka terlibat langsung dalam masalah, keadilan situasi tak lagi penting. Hanya untung dan rugi yang penting.
"Jangan terlalu memikirkanku."
Audrey Basler tahu ini dengan sangat baik.
“Tanyakan kepada mereka apakah kamu mau… Ah! Tentu saja, mereka mungkin merasa jijik, karena mereka harus menyerahkan hadiah mereka. Tapi jauh di lubuk hati, Aku yakin mereka senang memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. "
Dia mengatakan apapun yang ia inginkan…
"Ngomong-ngomong, bicaralah di antara kalian sendiri dan buat keputusan."
Dan muncul dengan ketentuan perjanjian sendiri.
Seol Jihu menatapnya dengan saksama. Snake Eyes tersenyum ganas, dan bertanya,
"Ada apa dengan mata itu?"
"…."
"Kenapa kamu memelototiku seperti itu?"
"78 orang dari sisi mayoritas dan 32 orang dari sisi minoritas membutuhkan hubungan simbiotik."
Seol Jihu akhirnya membuka mulutnya.
"Dengan satu sisi yang hilang, sisi lainnya tak bisa menaklukkan Plaza."
"Mm…"
Basler menyeret ujung kalimatnya dan tersenyum dengan matanya. Perasaan tak menyenangkan membuncah di dalam Seol Jihu, dan suasana hatinya cepat tenggelam. Dia tak yakin, apakah Basler melakukan ini dengan sengaja atau apakah ini hanya kepribadiannya. Bagaimanapun juga, dia benar-benar tampak seperti seorang provokator ulung.
"Sungguh?"
Seol Jihu hendak bertanya, "Apa maksudmu?" Namun, kulitnya cepat menegang. Dia menyadari penyebab perasaannya yang sebelumnya tak menyenangkan.
Apa yang terjadi selanjutnya bukanlah sesuatu yang harus dikatakan di tempat ini. Namun, mulut Audrey Basler tak berhenti.
"Kamu mungkin tahu… besok pagi."
Pada akhirnya, dia mengatakannya. Terkekeh pada dirinya sendiri, sambil menatap 32 minoritas.
"…."
Dia seharusnya tak mengatakan itu.
Jika dia tahu bagaimana 32 orang itu rasakan, jika dia tahu mengapa konferensi ini diadakan, dia seharusnya tak mengatakan itu, bahkan sebagai lelucon.
Lagipula, itu setara dengan menendang peluang yang nyaris tak berhasil mereka pegang.
Seol Jihu perlahan memiringkan kepalanya dan menatap langit.
“Kekekeke! Hah? Kamu gila?"
Apakah dia benar-benar memikirkan itu? Atau apakah dia melakukan ini dengan 'sengaja', sepenuhnya mengetahui konsekuensi di balik kata-katanya?
‘Di mana semua pembunuhan dan pengkhianatan dan, Kamu tahu, hal-hal yang menyenangkan? Pasti lebih hardcore dari ini!’
Mungkin keduanya. Mempertimbangkan Stats Window yang ia lihat di Tahap 1, dia lebih dari mampu melakukannya.
‘Aku dapat menjaminmu satu hal.’
Mendadak….
‘Bahkan jika Kamu tak melakukan apa-apa, akan ada orang yang mengutukmu. Semakin Kamu terkenal, semakin banyak kebencian yang akan Kamu terima. Beberapa orang bahkan akan membencimu. Itu bukan akhirnya. Akan ada satu ton orang yang akan mencoba menggunakanmu.’
Kata-kata yang dia dengar di masa lalu, menyapu melewati kepalanya.
‘Karena Kamu mencoba untuk melompat ke depan.’
Terlepas dari betapa mengerikannya dia, Seol Jihu masih berpikir layak untuk mencoba dan membimbingnya.
Meskipun dia gagal dengan sangat baik untuk pertama kalinya, dia mencoba belajar darinya, dan mencari cara untuk meningkatkan. Tapi itu sama di Tahap 2.
"Hei… Apakah kamu gila?"
Sebenarnya, dia tahu alasannya. Seperti yang dikatakan Kim Hannah, dunia tak begitu sederhana dan jelas. Dan dia benar-benar menyadari hal ini melalui Banquet.
“Aigo, apa yang akan kita lakukan? Pangeran kami benar-benar marah…”
Memberi satu tak menjamin menerima satu. Mencuri dua juga tak perlu memberi dua.
“Oke, aku terlalu kasar. Berhentilah menjadi begitu marah. Sini! Mari berjabat tangan dan berdandan. "
Itu sama dengan hubungan manusia. Ada orang yang mengucapkan terima kasih atas niat baik, tapi ada juga yang menganggapnya sebagai hak. Ada orang-orang seperti Oh Rahee yang cepat mengerti, dan orang-orang seperti Audrey Basler yang mengabaikan segalanya.
"Pangeran?"
Dengan demikian, dunia bukanlah Gold Order. Jika dunia beroperasi di bawah hukum pertukaran yang setara, maka itu akan diwarnai emas.
"Apakah kamu mengabaikanku?"
Jadi apa yang harus dia lakukan? Jika kata-kata tak bermanfaat, metode apa yang harus ia gunakan?
"Apa yang kamu khawatirkan?"
Jawabannya sederhana. Lagipula, dia melihatnya setiap hari.
"Mudah. Datang saja ke keputusan besok pagi, dan kita bisa melakukan sesuatu dengan caramu. "
Dia seharusnya tak menunggu atau mencari Gold Order…
"Kamu mengerti aku, kan?"
Dia harus menjadi Gold Order.
"Apakah kamu mengerti?"
Dia tak berniat memainkan peran sebagai 'sekutu keadilan'. Dia tak berusaha menjadi seseorang yang kuat melawan yang kuat, dan yang lemah melawan yang lemah.
"Ah, keparat ini mengabaikanku seperti anjing kampung di jalanan."
Hanya saja… jika dunia seperti ini… jika ini adalah dunia yang ia tinggali…
"Betapa membosankannya ini."
Meskipun dia mungkin terlambat, dia harus beradaptasi dengan benar.
"Tak ada emosi… Tak menyenangkan… aku keluar."
Sebelum dia perhatikan, langit bidang luas itu bersinar dalam cahaya keemasan.
‘Gold Order.’
Benar. Semuanya sesuai dengan Gold Order.
[Tingkat watak 'Chaotic'-mu…]
Dan dengan demikian….
[…berubah menjadi ‘Gold Order’.]
[Moderat (Tindakan dan pikiran masuk akal, pekerja keras) / Kebangkitan / Gold Order (Untuk memperlakukan orang lain seperti mereka memperlakukan padamu)]
Saat standarnya ditetapkan…
"Duduk."
Seol Jihu melepas topengnya.
"Hm?"
Langkah-langkah Audrey Basler terhenti.
"Aku belum selesai bicara."
Dia berbalik. Ekspresi ekstasi menyebar di wajahnya, hampir seolah dia berpikir, 'Dia akhirnya bereaksi'.
Tanpa ragu, dia menikmati situasi.
‘Baiklah.’
Kemudian dia harus menikmatinya juga.
"Oooh… Bersemangat, eh?"
"Aku bilang, duduk."
Ketika Seol Jihu berjalan maju, kepala Audrey Basler perlahan-lahan dimiringkan. Pemuda itu berhenti tepat di depannya. Ketika dia melotot, mata berbelit-belit Audrey Basler melengkung seperti bulan sabit.
"Menakutkan, menakutkan. Kamu akan memukulku? "
"Aku tak akan mengatakannya untuk yang ketiga kalinya," kata Seol Jihu dengan suara rendah.
"Kik!" Berkedip, berkedip. Basler menutup dan membuka matanya dua kali sebelum mendengus,
"Aku tak mau!"
Seolah-olah dia menemukan pemuda itu lucu, wajahnya berubah berbisa. Dia berteriak,
“Aku akan membiarkannya meluncur, tapi kamu pasti benar-benar tak waras.”
Lalu…
"Seharusnya, kamu katakan padaku apa yang harus…!"
Pukulan keras!
Basler tiba-tiba jatuh ketika matanya melebar. Tak dapat menahan goncangan sesaat, dia jatuh di pantatnya dan menekan pelipisnya, pada rasa sakit yang membanjir.
Mendongak dengan cemberut, dia melihat tinju pemuda itu. Baru kemudian dia menyadari apa yang terjadi.
Dia bingung hanya sesaat.
"Hei!"
"Bajingan itu!"
Beberapa rekannya mencoba untuk melangkah maju, tapi berhenti ketika Basler memberi isyarat kepada mereka dengan tangannya.
"Wow…" Dengan pantatnya masih menyentuh tanah, dia perlahan membuka mulutnya, "Percaya diri, eh, Pangeran? Pasti menyenangkan memiliki begitu banyak teman! "
Seringai itu tak pernah meninggalkan wajahnya.
“Kamu akhirnya menunjukkan warna aslimu… Baik, Aku akan menggonggong, seperti yang Kamu inginkan Aku lakukan. Aku tak mengerti mengapa tidak. "
"…."
"Apa? Kamu ingin Aku mengibaskan ekorku juga? Seperti ini? ”
Dia berlutut dan mulai mengguncang pantatnya.
"Yang ada di minoritas sepertiku yang miskin, harus melakukan ini untuk bertahan…"
Dia mencibir sambil menekankan kata 'minoritas'.
“Ini belum cukup? Kamu tak puas? Kamu benar-benar ingin Aku menggonggong? ”
Dia kemudian membuka dan menutup mulutnya berulang kali, pura-pura menggonggong.
Mengetahui mengapa dia melakukan ini, Seol Jihu menjawab dengan senyum tenang,
“Kedengarannya bagus. Lakukan."
"Hah?"
"Lakukan."
Mata Audrey Basler melebar.
"Karena kita melakukan ini, mari kita lakukan dengan benar. Ah, bagaimana kalau kamu buang air kecil juga? Dengan satu kaki terangkat, tentu saja. "
"Apa?"
Untuk setiap masalah, ada garis bawah yang tak bisa dilewati. Wajah nakal Audrey Basler berkerut tak terlukiskan.
"Ha!"
Dia berhenti total. Dia kemudian menundukkan kepalanya dan perlahan bangkit.
"Hiyaa …. Kamu memiliki selera yang cukup aneh! ”
"Kamu ingin bertingkah seperti anjing, bukan? Aku hanya memberikan saran yang bagus. "
"Kamu pasti benar-benar berpikir, kamu adalah sesuatu yang istimewa, karena aku terus memanggilmu Pangeran… Oi. ”
Kegembiraan menghilang dari ekspresinya. Salah satu alisnya terangkat.
"Kamu yakin bisa mengatasinya?"
"…?"
"Sepertinya kamu sangat salah di sini. Kami tak tinggal diam, karena kami takut padamu. Kami takut pada mereka… Triad, Umi Tsubame, dan Carpe Diem. Oke?"
Seol Jihu menyeringai.
"Hah? Kamu pikir itu lucu? Tentu, silakan, tertawa pada semua yang Kamu inginkan. Tapi segalanya akan berbeda, begitu kita kembali ke Paradise. ”
"Benarkah?" Seol Jihu menyilangkan tangannya dengan santai. "Jika itu hanya kamu, aku pikir aku sendiri sudah lebih dari cukup."
"Oh?" Basler bersuka cita, seolah-olah dia telah menunggu kata-kata ini.
“Apakah itu harga dirimu sebagai seorang pria? Sepertinya kamu punya nyali. Lalu kamu ingin bertarung? Tanpa ada yang campur tangan dari tim kami, tentu saja. "
Dia diam-diam menjauhkan diri dan mengangkatnya seperti petinju. Melihat ini dengan pandangan kosong, Seol Jihu membuang Ice Spear-nya dan dengan ringan membersihkan tangannya.
"Ha."
Audrey Basler terkekeh.
"Kamu pasti telah melihat banyak ge…" Dia dengan cepat menurunkan tubuh bagian atasnya dan selesai, "…rakan!"
Kemudian, dia tiba-tiba melesat ke samping, sebelum menyerbu ke depan dalam penyergapan.
Dia melesat maju seperti sinar cahaya, tapi pada saat berikutnya, wajahnya yang sombong menjadi kosong. Bersamaan dengan suara ledakan udara, pemuda itu yang berdiri dalam keadaan tak berdaya, langsung masuk.
'Kapan!?'
Pukulan keras!
Dengan suara mencolok yang jelas, kepala Basler berbalik dengan paksa. Tubuhnya juga miring dan dia berputar di udara. Tapi sebelum dia bisa mengeluarkan satu tangisan, mata kirinya berubah panas.
"Keuk!"
Seperti yang diharapkan dari Archer level tinggi, dia tak jatuh. Namun, dia sudah kehilangan keseimbangan.
"Wai…"
Selanjutnya, pukulan tumpul lainnya mengenai kepalanya. Tangisan singkat terdengar. Pada akhirnya, dia tersandung sekali lagi.
Dia dengan cepat kehilangan ketenangannya. Dengan kepalanya terkulai rendah, dia jatuh dalam keputus-asaan. Dia tak bisa percaya apa yang terjadi. Dia tahu pemuda itu kuat, tapi bagaimana bisa seorang Archer kalah dengan kecepatan untuk seorang Warrior dari tingkat yang sama?
Itu tak mungkin.
"Kamu!"
Seolah dia tidak bisa menerima hasilnya, dia jatuh dan membawa satu tangan ke pahanya.
Pang!
Suara ledakan udara terdengar lagi. Seol Jihu menembak ke depan dua kali lebih cepat dari sebelumnya, dan menendang tangannya yang mengeluarkan belati.
Tangan yang ditendang itu melayang-layang di udara, dan dia bisa melihat Seol Jihu dengan tangan kanannya ditarik ke belakang.
"Kyaaak!"
Ketika pukulannya mendarat, Basler menutupi matanya seolah-olah pandangannya telah kacau.
Apapun…
"Jika, seperti katamu, kita berkorban…"
Seol Jihu berbicara dengan tenang dan tak berhenti meninju.
"…32 orang…"
Hidungnya hancur, menyebabkan darah menyembur keluar.
"…Hanya 30 dari 78 orang yang bisa pergi."
Tulang pipinya tenggelam…
“Dan 48 sisanya harus bertarung lagi… Dan apa?"
Dan darah segar mengalir keluar dari bibirnya yang pecah.
"Aku akan mencari tahu di pagi hari?"
Kemarahan langsung dipenuhi dengan kemarahan. Itu menghancurkan mulutnya, dan tiga atau empat gigi menetes ke bawah.
"Apa-apaan itu artinya?"
Melihat kepalanya yang menunduk, Seol Jihu memukul kepalanya. Basler sekali lagi jatuh ke tanah.
Sepertinya dia tak kehilangan kesadaran, saat dia terhuyung-huyung. Namun, dia tersandung kakinya sendiri, dan jatuh di pantatnya sekali lagi.
"Auu… auuuu…"
Kawan-kawan Basler, yang mengira dia hanya bermain-main, menyadari gawatnya situasi. Mereka bertukar pandangan cepat satu sama lain.
"Oi! Itu cu… "
"Mhm, itu sudah cukup bagimu."
Mendengar suara yang mengganggu dari jarak dekat, pria yang mengeluarkan senjatanya membeku. Dia bisa merasakan, seseorang melingkarkan lengannya di lehernya.
Ketika dia mengernyitkan kepalanya, dia melihat seorang pria berpakaian rapi, menggigit sebatang rokok.
"Jangan berpikir, kamu ikut campur dalam pertarungan satu lawan satu. Itu curang, oke?"
Sebelum dia perhatikan, semua anggota Triad telah berkumpul di belakangnya.
"Apakah kamu tak setuju, teman?"
Hao Win mengedipkan mata pada pria yang dipeluknya, dan menghembuskan asap. Pria itu mengerutkan alisnya.
"Tapi dia juga akan…”
"Hah?"
Pada saat itu, sesuatu yang hitam merobek asap putih dan berhenti tepat di depan wajahnya.
"Apa itu tadi?"
Hugo mendorong wajahnya dengan tangan ke telinga.
Retak.
Ketika dia mendengar pria itu menggertakkan giginya, dia menganggukkan kepalanya dan berseru.
"Aha! Kamu ingin dipukuli? "
Hic!
Pria itu cegukan. Hugo dan Triad keduanya terkenal karena kekejaman mereka.
"Ka, Kazuki!"
Dia memanggil Ayase Kazuki yang biasanya memegang posisi moderat.
"Hm?"
Tapi ketika dia melihat Kazuki memuat panahnya dengan anak panah, dia tak bisa membantu, tapi menutup mulutnya.
Akibatnya, Seol Jihu mampu melakukan apa yang harus dilakukan tanpa gangguan.
"Bangun."
"Huaaa…"
Sebuah suara lapang keluar. Karena Seol Jihu telah berulang kali mengenai wajahnya, rambutnya acak-acakan dan wajahnya penuh darah.
"Bangun. Aku tak ingin mendengarmu membuat alasan nanti, seperti Kamu tersandung atau semacamnya. "
"Keu… Keuhuhu…"
"Tak bangun?"
Seol Jihu melangkah maju dan menyambar kuncir kudanya.
"Auuuu!"
Setelah dengan paksa menjemputnya dengan rambutnya, dia dengan ringan mendorong tubuhnya. Snake Eyes bergerak maju mundur, sebelum dia mundur beberapa langkah.
Kali ini, dia dak perlu menjauhkan diri dari pertempuran. Itu karena rasa takut sepenuhnya.
Pukulan keras!
"Kuk…"
Ketika dia memukul bagian belakang lehernya, suara desah keluar. Basler tak lagi ingat, berapa kali dia jatuh.
"Bangun."
Tubuhnya yang terjatuh tersentak. Ketika langkah pemuda itu mendekat, lengan dan kakinya gemetar putus asa.
Basler berenang melalui lapangan rumput, sebelum nyaris tak bisa membalikkan dirinya, dan memeluk pergelangan kaki Seol Jihu.
"Sph … aampuueni akk…."
Karena giginya yang patah, suara seruling terdengar dengan kata-katanya.
"Aku menabur…. Aampuueni… akk… "
Dengan matanya yang dicat dari memar merah kebiruan, dia memohon untuk hidupnya sambil berbau darah.
Seol Jihu berbicara dengan tenang,
"Bangun."
Mendengar suaranya yang dingin, Basler meringis. Air mata darah terus jatuh dari matanya.
"Aku… aku akan melakukan apa kamu…"
"…."
"Gila! Aku barw! Lemah! Wan, lemah! Wan, wan, wan! ”
Dia bahkan menggonggong nyata.
Seol Jihu hendak menjemputnya di kerahnya, ketika cahaya mencolok menarik perhatiannya.
"Warnanya …!"
Ketika dia memeriksa warna wanita gila ini di Tahap 1, dia sudah kuning… Diperlukan Perhatian. Tetap sama sampai sekarang ketika tiba-tiba mulai berubah.
Dari kuning ke tidak berwarna.
Ini bukan pertama kalinya warna seseorang berubah. Dia telah melihat perubahan warna Teresa dari tak berwarna menjadi emas.
Namun, ini adalah pertama kalinya, dia melihat warna perubahan dari bahaya.
Melihat ke bawah dengan tatapan tetap, Seol Jihu berjongkok. Dia mengangkat dagu wanita itu dengan jari telunjuknya, sampai mereka bertemu mata.
Melihat mata yang benar-benar menyerah pada ketakutan, dia bisa menebak mengapa warnanya berubah.
"Apakah ini benar-benar perlu untuk membuatmu mengerti?"
"…."
"Kenapa kamu tak bisa mendengarkan, ketika aku berbicara dengan baik?"
"…."
"Bukannya aku bilang kamu mati saja."
"…."
"Itu agar semua orang bisa hidup."
Basler gemetar hebat dan nyaris tak bisa menatap mata pemuda itu. Tapi ketika dia mendengar ketenangan dalam suaranya, merinding tiba-tiba muncul di tubuhnya. Dia tak percaya, dia melihat pemuda yang sama, yang dia lihat di Tahap 1.
"Mari jujur. Kamu juga tahu itu.”
Dia tentu saja tak berbicara, hanya dengan Audrey Basler. Melihat Snake Eyes menganggukkan kepalanya dengan gila, Seol Jihu berdiri.
"Biarkan aku menambahkan satu syarat lagi."
Dia melihat kembali ke fraksi mayoritas, dan menyeka keringat di dahinya. Karena darah dan daging menutupi tangannya, garis darah ditarik ke dahinya.
“Audrey Basler dan lima rekan satu timnya. Kita akan menganggap mereka sebagai bagian dari faksi minoritas, ketika kami membentuk tim. "
Dia pada dasarnya mengatakan jika dia akan berpisah Snake Eyes dan timnya. Sehingga, mereka tak akan memiliki niat lain.
"Juga…" Seol Jihu melanjutkan, "Jika ada yang punya ide yang lebih baik, aku terbuka untuk diskusi."
Dia mengatakan kepada mereka untuk berbicara sekarang, jika mereka memiliki masalah.
Tiba-tiba, sebuah belitan teredam terdengar. Oh Rahee menundukkan kepalanya dengan tangan menutupi mulutnya. Bahunya bergetar sejenak, sebelum akhirnya dia bangun. Dia berjalan menuju pemuda dengan langkah-langkah ringan, sebelum mengamati dia dari atas ke bawah.
Ketika dia terus menatapnya, Seol Jihu membuka mulutnya terlebih dahulu.
"Apakah ada masalah?"
"Tidak, tidak, ini bukan tentang itu."
“Hnnng.”
Dengan dengungan panjang, Oh Rahee mengangkat bahu.
“Aku ingin berada di tim pertama yang memasuki Plaza of Dissonant Wish. Apakah itu tak apa apa?"
Melihat Audrey Basler yang gemetaran seperti serangga, dia tertawa.
"Aku yakin Kamu pernah mendengar, pepatah yang mengatakan jika tombol pertama harus diikat dengan benar. Sebagai imbalan untuk masuk lebih dulu, Aku akan memastikan untuk mengeluarkan semuanya. "
Seol Jihuh menghela nafas panjang. Dengan pernyataannya, konferensi telah mengambil keputusan. Dengan Oh Rahee, salah satu anggota terkuat dari fraksi mayoritas setuju, skala telah menguntungkannya.
"Kita bisa memutuskan, selama konferensi tim."
Dia tampaknya sepenuhnya setuju dengan semua kondisinya. Dan selama dia tak melanggar aturan apa pun, Seol Jihu tak ragu untuk membiarkannya pergi terlebih dahulu.
"Haruskah aku membawanya?"
Oh Rahee bertanya sambil melirik Snake Eyes. Dia sepertinya mengatakan dia akan mengawasinya. Tentunya, itu pertanda niat baik.
"Tidak."
Tapi, Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Memercayai Basler hanya karena warnanya berubah adalah hal yang bodoh untuk dilakukan.
"Kami akan mengambil Audrey Basler."
"Apakah kamu yakin?"
"Tentu saja. Chohong! "
Chohong mengangkat tangannya, seolah dia telah menunggu saat ini. Dia dengan cepat mendekati mereka sambil menyeret Thorn of Steel-nya yang mengintimidasi di lapangan rumput.
"Silahkan."
"Ya, ya. Aku hanya harus menjaganya sampai akhir Banquet, kan? ”
Karena Seol Jihu sudah meminta bantuan, dia langsung setuju. Dia mengambil tongkatnya dan meletakkannya di Pundak, sebelum menatap Basler yang masih di tanah.
"Untuk apa Kamu memelototiku? Jatuhkan matamu. ”
Melihat Snake Eyes menggigit bibirnya, Chohong tertawa kecil sebelum tiba-tiba berubah serius.
"Oi."
"…."
"Jatuhkan matamu, bangsat sialan. Kamu ingin aku meledakkan kepalamu? ”
Orang-orang gila sering saling mengenali. Merasa aura Chohong yang dingin dan berselera kegilaan, Basler menelan ludah.
Segera, dia menurunkan pandangannya bersama kepalanya.
Chohong nyengir.
"Nantikan itu. Aku pribadi akan menjagamu, sampai Banquet berakhir. "
Chohong menyeret tubuh Audrey Basler yang kendur. Setelah menyaksikan adegan itu bermain dari awal hingga akhir dengan penuh minat, Oh Rahee bertanya dengan senyum penuh arti.
"Apa nama akhirmu?"
"Bukankah aku sudah memberitahumu?"
"Kamu hanya memberitahuku namamu. Begitu? Kim Seol? Yi Seol? "
Mata Seol Jihu berputar pada pertanyaan mendadak itu. Dia kemudian menghela nafas panjang sebelum membuka mulutnya.
"Tidak."
"…?"
"Seol adalah nama belakangku."
"Namaku adalah…"
Setelah mengambil ice Spear, Seol Jihu melihat sekelilingnya. Sebagian besar orang belum bangun dari tempat duduk mereka.
Hal lain yang berubah adalah suasananya.
Kazuki dengan wajah tenang, 32 anggota minoritas dengan ekspresi bingung, seolah-olah mereka tak berpikir Seol Jihu akan pergi sejauh ini, dan mayoritas 78 dengan penampilan lelah.
"Namaku adalah…"
Menghadapi banyak tatapan yang semuanya menunjuk ke arahnya…
"Jihu."
Pemuda itu tersenyum ringan.
"Aku Seol Jihu."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us