Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_129

gambar

SCG_129


Bab 129. Maksud sebenarnya dari Banquet


Seol Jihu masih memiliki matanya yang melebar. Segera, cahaya ganas di matanya mereda, dan dia jatuh ke linglung.
'Aku menang?'
Dia memeriksa sekali lagi. Mungkin karena dia telah memeras setiap ons kekuatannya untuk mengayunkan tombaknya, kepala Orc Champion telah terbang jauh dan tubuhnya terbaring telungkup di tanah.
"Aku benar-benar menang?"
Dia tak bisa mempercayainya, tak peduli berapa kali dia mengkonfirmasi hal itu. Seol Jihu menatap kosong ke udara, ketika dia menemukan jendela pesan mengambang di sana.
[Skill Class, 'Flash Step (Low)', telah dibuat.]
'Aku mengerti. Aku belajar Flash Step…'
Seol Jihu menghela nafas lega, dan melihat ke depan lagi. Orc Champion telah jatuh. Dia secara pribadi memotong lehernya.
Seol Jihu harus berusaha keras, agar matanya tak tertutup. Saat dia kehilangan fokus, dia merasa seperti air mata akan mengalir.
"Apakah aku mudah menangis?"
Dia menyadari jika dia telah sering menangis, sejak dia memasuki Paradise. Dia tahu ini, tapi dia masih ingin menangis.
Dia tak berpikir dia akan menang. Dia pikir dia akan mati. Sungguh.
Pada saat itu, sebuah teriakan nyaring terdengar di telinganya. Seol Jihu yang tersedu tersentak kaget dan melihat sekeliling. Plaza itu bergema dengan raungan manusia. Para Orc telah kehilangan semangat juang mereka, dan mulai didorong mundur.
Setelah melihat semua ini dengan tatapan bingung, Seol Jihu tersentak dan memberikan kekuatan ke kakinya yang mati rasa.
Perang belum berakhir.
***

Seol Jihu naik ke bidang rumput yang didukung oleh Kazuki. Dia telah memeras setiap ons kekuatannya untuk melawan Orc Champion. Dan karena dia terus bertarung sesudahnya dalam keadaan grogi, dia sekarang benar-benar kelelahan.
Tapi hasilnya berbicara sendiri. Semua 110 peserta berhasil keluar hidup-hidup. Tentu saja, sebagian besar dari mereka terluka dalam beberapa cara, tapi hasilnya masih fantastis.
Ada dua alasan untuk kesuksesan ini. Alasan pertama adalah pembunuhan cepat Kazuki terhadap Orc Elder. Dan alasan kedua, yang lebih penting adalah Seol Jihu mengalahkan Orc Champion sejak awal.
Tepatnya, mereka telah menggunakan sistem militer para Orc, untuk melawan mereka. Ketika Orc kelas komandan jatuh, moral para Orc anjlok dan lebih dari setengah Orc Warriors menjadi lebih lemah.
Melihat perubahan ini, Kazuki segera menggerakkan momentum, dan mendukung Chohong yang sedang berjuang. Dan begitu mereka mengalahkan Orc Champion yang tersisa, sisanya mudah.
Pada awalnya, dia pikir mereka tak beruntung, karena musuh bergerak dalam struktur yang terorganisir. Tapi dia harus belajar, jika ini bisa menjadi hal yang baik juga.
Begitu pertarungan berakhir, para Priest berlarian. Yang luka ringan minum heal potion, dan yang luka parah punya Priest yang menyembuhkannya.
Suasananya tak buruk. Paling tidak, itu adalah peningkatan besar dari, ketika masing-masing pihak dalam siaga tinggi dan saling melotot untuk membunuh.
'Belum.'
Namun, Seol Jihu belum bersantai. Dia bahkan tak bisa mengatakan, "Ini terlalu dini untuk bersantai." Di tempat pertama, Banquet bukanlah tempat untuk istirahat. Dia harus menunggu sampai Banquet terkutuk ini berakhir, dan dia kembali ke Paradise sebelum dia bisa tidur nyenyak.
Dengan tatapan khawatir, Seol Jihu menghadap ke Plaza of Dissonant Wish. Dia tak bisa melihat keenam orang yang telah pergi.
Tak butuh waktu berjam-jam, kelompok Seol Jihu untuk menyelesaikan menaklukkan Plaza of Sacrifice, tapi dia mengharapkan kelompok Oh Rahee sudah keluar.
"Jangan terlihat gugup."
Melihat Seol Jihu berkeliaran di sekitar lubang, Kazuki berbisik.
"Duduk saja di depannya, dan pura-puralah menunggu di waktu luang."
Itu tak 'menunggu' tapi 'berpura-pura menunggu'. Seol Jihu memiringkan kepalanya, karena perbedaan ini. Tapi karena itu terdengar seperti saran, dia duduk diam.
Segera, Seol Jihu yang menunggu dengan cemas mendengar suara pintu terbuka. Dia meletakkan heal potion yang dia minum dan bangun. Dia akan berlari maju, jika dia bisa. Tapi mengingat kata-kata Kazuki, dia hanya menatap tempat yang sama.
Orang-orang mulai berjalan keluar dari Plaza of Dissonant Wish.
'Satu dua tiga empat…'
Enam. Tepat enam orang berjalan ke depan, sambil membawa barang-barang besar dan kecil, terbungkus kain. Seol Jihu menghela nafas lega, tapi kemudian menyadari ada udara aneh yang mengalir di antara mereka.
Oh Rahee tampak tak senang dengan sesuatu, sementara Hugo menutup mulutnya, karena kelelahan. Dua orang yang dipilih dari faksi minoritas juga hancur semangatnya.
Bahkan tanpa ada yang mengatakan sepatah kata pun, dia bisa mengatakan sesuatu terjadi.
Seol Jihu tersenyum pahit. Dia senang jika semua orang berhasil keluar hidup-hidup, tapi seperti itulah suasana Tahap 2 biasanya.
Bahkan kelompok yang memasuki Plaza of Sacrifice menunjukkan tanda-tanda kembali ke atmosfer ini. Sungguh bodoh mengharapkan mereka bergandengan tangan dan tertawa, hanya karena mereka berhasil membersihkan Plaza of Sacrifice sekali.
"Hugo."
“Uh, uh… Kenapa kamu terlihat sangat lelah? Apa kamu baik baik saja?"
"Aku baik-baik saja. Daripada itu, apa yang membuat kalian begitu lama? ”
"Oh, begitu…" Hugo melirik Oh Rahee dan menghela nafas. "Itu sangat jauh."
"Jauh?"
"Ya. Jalur menuju ruangan tempatmu bisa mengklaim hadiah, lebih lama dari yang kami harapkan. Dan begitu kami sampai di sana, ada beberapa kamar untuk dipilih…"
Hugo menggelengkan kepalanya.
"Sial. Hanya menemukan kamarmu membutuhkan waktu, tapi kami berenam tak hanya harus bergerak bersama, kami juga harus saling mengamati… ugh! ”
Dia bergidik seakan hanya memikirkannya membuatnya takut.
Kemudian, Chohong menyelinap masuk, “Berhentilah mengeluh. Apa yang kamu keluhkan, setelah makan enak dan gratis?”
"Ayolah, sepanjang waktu, aku bahkan tak bisa bicara kecuali aku diizinkan, orang-orang bisa melarikan diri seketika, dan iblis menakutkan dengan pedang berdiri di belakangku. Tahukah Kamu, betapa sulitnya berusaha untuk tak memperhatikan itu? Aku pikir, Aku akan mati, karena semua energiku habis! ”
Kedengarannya seperti Oh Rahee mengintimidasi mereka lebih dari yang seharusnya. Seol Jihu bisa membayangkan, betapa menyeramkan atmosfernya.
"Terserah. Jadi, apa yang Kamu dapatkan? "
"Persetan."
"Apa?"
"Jangan tanya. Aku akan menangis."
Hugo melambaikan tangannya. Chohong terkikik.
"Apa, apa Kamu sudah kacau?"
“Lihat saja benda ini. Tempat ini pasti mempermainkanku…”
Hugo membuka bungkus kain itu sambil mengeluh. Setelah memeriksa konten, Seol Jihu mulai mengamati ruang di sekitarnya.
Dia akhirnya sampai sejauh ini. Dia secara paksa menyatukan 110 orang, tampil lebih baik dari yang diharapkan pada penaklukan pertama dari Plaza of Sacrifice, dan meminta keenam orang itu kembali hidup-hidup dari Plaza of Dissonant Wish.
Dia 80% dari perjalanan ke sana. Akan sangat bagus, jika sisanya berhasil dengan sendirinya. Tapi, Seol Jihu berpikir ada kemungkinan rendah hal itu terjadi.
Dia menyadari ini hanya dengan mengingat, bagaimana Tahap 1 berkembang. Dia telah membujuk semua orang untuk bekerja Bersama. Tapi setelah beberapa saat, Oh Rahee menyarankan agar mereka meninggalkan Level 3.
Demikian pula, meskipun semuanya berjalan dengan baik sekarang, tak ada jaminan jika semuanya akan berakhir dengan baik. Entah besar atau kecil, seseorang pasti akan mengeluh, dan Seol Jihu berharap setidaknya satu insiden lagi muncul.
Jadi apa yang bisa dia lakukan untuk mencegah ini?
Seol Jihu menemukan jawabannya dalam Banquet ini. Ketika dia melihat Oh Rahee berjalan melintasi lapangan, matanya berkedip-kedip.
"Nona Oh Rahee."
Dia tak berhenti. Mungkin dia terlalu jauh untuk mendengarnya.
"Nona Oh Rahee!"
Dia mengangkat suaranya, namun dia masih tak terganggu. Dia tak yakin apakah dia tak bisa mendengarnya atau jika dia mengabaikannya. Tapi, menilai dari cara dia melipat tangannya dan berjalan dengan angkuh, dia menduga itu yang terakhir.
Seol Jihu berdeham dan mengangkat lengannya. Kemudian, dia berteriak di bagian atas paru-parunya.
"Oh Raaaaaaaheeeee!"
Oh Rahee berhenti. Dia menggerakkan kepalanya ke samping dengan ketakutan, dan Seol Jihu segera menambahkan, "Berhenti!"
Pada saat berikutnya, Seol Jihu menghadapi Oh Rahee dengan badai musim dingin bertiup di belakangnya.
"Apa katamu?"
Ini adalah pertama kalinya dia melihatnya begitu emosional, jadi dia dengan cepat membuka mulutnya.
"Ah…. Itu nama Kamu, kan, Nona Oh Rahee? "
"Nama belakangku… yah, kurasa kamu bisa mendengar dari Kazuki atau orang lain. Ngomong-ngomong, kamu memanggil namaku? ”
"Ya. Aku memanggil Kamu beberapa kali, tapi Kamu tak berbalik, jadi…"
"…."
Mata Oh Rahee menyipit. Dia memiringkan kepalanya. Setelah ragu-ragu sejenak, dia menghela nafas pendek.
"Ngomong-ngomong, aku dengar kamu mengalahkan Orc Champion."
"Hah? Ah ya."
Seol Jihu menggaruk kepalanya.
"Sudah menyebar?"
"Aku tak melakukannya sendiri. Itu hanya mungkin karena dukungan timku. "
"Apakah itu tak usah dikatakan? Siapa yang akan percaya Kamu mengalahkan Orc Champion sendirian? Bahkan Aku tak percaya diri dalam melakukan itu. ”
Nada suaranya tak merendahkan atau mencibir dengan cara apa pun. Itulah cara dia berbicara. Nada suaranya sebenarnya lebih dekat dengan terkejut.
"Sungguh misterius…"
Dia bergumam pada dirinya sendiri, sambil mengirim pandangan aneh pada Seol Jihu.
"Ngomong-ngomong, ada apa?"
Seol Jihu akan bertanya, "Apa yang kamu dapatkan?" Tapi ketika dia melihat apa yang ia pegang di tangannya, dia mengubah pertanyaannya.
"Kamu menginginkan senjata?"
Dia bertanya, ketika Oh Rahee memegang sesuatu yang panjang dan besar terbungkus kain.
"Ya."
Oh Rahee mengangguk lemah. Ketika dia melepaskan ikatan kain, kapak besar dua tangan panjang muncul dengan sendirinya.
Simbol bunga yang terukir di kepala kapak diselaraskan dengan baik, dengan cahaya putih halus mengalir ke bawah. Memberikan senjata yang indah itu, tampilan suci.
"Sebuah kapak?"
"Lucu, bukan?"
Oh Rahee tampak lebih dari sedikit kecewa.
Di Paradise, sulit menemukan senjata atau armor berkualitas tinggi. Sebagian alasannya adalah jatuhnya Kekaisaran. Tapi, alasan yang lebih besar adalah kurangnya bahan yang disebabkan oleh perang yang panjang dan berlarut-larut.
Ini adalah alasan, harga peralatan melonjak setiap kali seseorang naik level. Selain itu, hampir tak mungkin menemukan senjata yang cocok untuk High Ranker.
Oh Rahee akan sangat gembira, jika dia menerima longsword pada tingkat yang sama dengan kapak ini. Tapi ini tak dapat membantu. Bagaimanapun juga, hadiah Tahap 2 seharusnya mengabulkan harapan para peserta dalam bentuk 'dissonant'.
"Jika kamu sudah selesai, bisakah aku pergi?"
"Tidak."
"A-Apa?"
"Tunggu sebentar."
Seol Jihu menyeret Hugo. Seol Jihu memperhatikan, jika dia menjadi diam saat Oh Rahee tiba.
Seol Jihu tersenyum cerah dan dengan sengaja meningkatkan nada suaranya.
"Apakah kalian ingin bertukar?"
"…?"
"Hah?"
Oh Rahee tampak seperti sedang bertanya, "Apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?" Tapi ketika dia melihat pedang panjang berwarna merah darah di tangan Hugo, dia mengedipkan matanya dengan bingung dan berkata, "Ah."
Mata Hugo juga melebar, ketika dia melihat kapak di tangan Oh Rahee.
"Bisakah… bisakah aku melihatnya?" Oh Rahee bertanya lebih dulu.
"A-Aku juga." Hugo mengangguk.
Keduanya kemudian mulai memeriksa senjata yang mereka tukarkan.
"Kalian tak mengkonfirmasi apa yang kamu dapatkan di dalam?"
"Aku sudah bilang. Kami tak saling mengucapkan sepatah kata pun. "
Ketika Seol Jihu bertanya, Hugo membalas dengan tingkat konsentrasi yang tak biasa.
"Kami juga tak punya waktu…" gumam Hugo dengan linglung.
"Masuk akal," pikir Seol Jihu. Mengingat betapa waspada mereka satu sama lain, bertanya, 'Bisakah Aku melihat apa yang Kamu dapatkan?' Mungkin keluar dari pertanyaan.
Bagaimanapun juga, dilihat dari wajah terpesona Hugo, sepertinya dia menyukai kapak.
Itu sama untuk Oh Rahee. Dia dengan hati-hati mengamati pedang merah darah yang memancarkan aura iblis, seperti pedang yang tak menyenangkan. Dari sudut mulutnya yang meringkuk, orang bisa tahu seberapa puasnya dia.
Kedua senjata itu tampaknya tak terlalu berbeda dalam fungsinya. Dan bahkan jika itu benar, pertukaran itu adil, selama kedua belah pihak menyetujuinya.
"Kesan pertamamu sangat buruk… tapi aku sudah mencintai semua yang kamu lakukan."
"Permisi?"
"Tidak, tidak ada." Oh Rahee menggelengkan kepalanya. Melirik Hugo, dia bertanya, "Oi, kamu."
"Hah?"
"Bagaimana?"
Hugo mengangkat kedua jempolnya, seolah-olah dia bahkan tak perlu memikirkan jawabannya.
"Setuju!"
"Baik."
Perdagangan telah selesai.
Oh Rahee memutar rapier/sejenis katana di tangannya, sebelum membelai pedangnya dengan tangannya dan tersenyum. Hugo berlari sambil mengayunkan kapak, seperti anak kecil yang telah menerima hadiah Natal.
Melihat ini, empat orang yang memasuki Plaza of Dissonant Wish bersama mereka, tak duduk diam. Jika seseorang memiliki barang yang layak diperdagangkan, mereka mulai membuka kainnya.
Kemudian, orang lain mulai berkumpul. Ketika mereka melihat hadiah yang diterima enam orang, mereka tak bisa untuk tidak mengagumi mereka.
Hadiah yang paling dicari di antara Earthling.
Banquet yang memuaskan minat mereka.
Segera…
"Um." Satu orang menelan ludahnya dan bertanya, "Kapan kita memilih kelompok peserta berikutnya?"
Mendengar ini, Seol Jihu menyeringai puas.
***

Penaklukan Plaza of Sacrifice dipercepat.
Upaya kedua berakhir tanpa ada yang sekarat, terutama karena Oh Rahee memainkan peran aktif. Dia membunuh lebih banyak musuh daripada siapa pun. Dan seperti yang diduga, itu bukan karena alasan altruistik.
Ternyata rapier semakin kuat dan bahkan bisa memulihkan stamina penggunanya, dengan meminum darah. Ketika Seol Jihu tahu, dia yakin rapier itu adalah sejenis pedang iblis.
Bagaimanapun juga, para peserta dapat menaklukkan Plaza of Sacrifice empat kali hari itu, dan enam kali pada hari berikutnya. Mereka telah berkembang lebih dari setengah dalam hanya dua hari.
Dan pada malam keenam…
"Luar biasa."
Kazuki bergumam kagum, setelah sekali lagi menaklukkan Plaza of Sacrifice untuk keenam kalinya dalam satu hari.
"Aku bahkan tak pernah membayangkan hal seperti ini, pada hari pertama."
Saat itu larut malam, tapi lusinan orang berkumpul di ladang rumput.
Orang-orang yang hanya menonton, orang-orang yang menghentikan tawaran yang tak tertarik mencoba membujuk mereka, orang-orang bertanya-tanya apakah mereka harus menerima tawaran, orang-orang tawar-menawar…
Seluruh bidang itu gaduh. Cara orang-orang berkumpul di sekitar api unggun besar, Kazuki merasa seperti sedang melihat sebuah festival.
"Kamu tahu, aku bahkan tak pernah mempertimbangkan untuk berdagang."
Bukannya dia tak bisa. Dia tidak.
Ketika Kazuki tertawa kecil, Seol Jihu juga tertawa.
"Sungguh tak ada yang luar biasa, sungguh."
"Yang mengejutkan adalah kamu mempertimbangkan kemungkinan ini, dalam situasi itu."
Kazuki tak salah tentang ini. Sementara semua orang terobsesi dengan mengorbankan orang lain untuk melarikan diri. Seol Jihu sendiri memiliki ide untuk mengubah Dissonant Wish menjadi Keinginan Harmonis.
"Yah… Aku hanya bertanya-tanya, mengapa tempat ini diberi nama Banquet ketika pertama kali dibuka." Seol Jihu melanjutkan, "Banquet seharusnya menyenangkan."
Awalnya, jamuan adalah pesta, di mana banyak orang berkumpul untuk merayakan atau memberi selamat. Seol Jihu telah menafsirkan ini dengan cara seorang Paradisian.
"Aku memikirkan mengapa Dissonant Wishes dibagikan… dan aku pikir orang-orang berinteraksi satu sama lain dan menjadi lebih dekat…"
Seol Jihu mengaburkan akhir pidatonya sebelum berjongkok. Kazuki memiringkan kepalanya.
"Kenapa menghela nafas?"
"Karena itu sulit."
"Meskipun semuanya berjalan sesuai dengan rencanamu?"
"Itu benar, tapi…" Seol Jihu memukul bibirnya. "Sejujurnya, aku beruntung."
"Beruntung?"
"Ya. Aku bisa memaksa situasi, berkat beberapa kondisi yang dipenuhi. Jika tim sekutu kita bukan kekuatan terkuat di sini…"
Sebenarnya, rencana awal Seol Jihu adalah untuk membujuk orang lain dengan memberi tahu mereka tentang perdagangan. Tapi setelah melihat bagaimana keadaannya, dia menggunakan pendekatan yang lebih kuat. Dia hanya mengeluarkan kartu perdagangan setelah itu. Kalau tidak, tak ada yang dia katakan akan menahan beban perpecahan itu.
Kazuki mengangkat bahu.
“Jika kamu adalah tipe orator fasih atau tipe ahli strategi licik, segalanya mungkin berjalan seperti yang kamu harapkan. Hal yang sama dapat dikatakan, jika Kamu memiliki karisma yang dapat memikat orang pada pandangan pertama. "
"Jika memang ada orang seperti itu… aku cemburu."
"Tapi aku tak berpikir kamu salah. Kamu tak perlu menyalahkan diri sendiri. "
"Aku pikir juga begitu."
Dengan itu, pembicaraan antara keduanya terputus. Seol Jihu yang memecah kesunyian.
"Ngomong-ngomong, apa yang kamu dapatkan?"
"Aku? Kamu tahu… Bagaimana denganmu?”
Kazuki bertanya balik sambil menutupi jawabannya.
Seol Jihu menjawab dengan jelas, "Kompetensi."
Mata Kazuki melebar, dan dia tertawa terbahak-bahak.
"Ha ha. Kamu adalah karya nyata. Keinginan macam apa… "
Tiba-tiba, dia memiringkan kepalanya, seolah ada yang aneh dan bergumam dengan serius.
"Tunggu, hadiahmu seharusnya 'dissonant'… tapi sepertinya tak seperti itu."
"Benar?"
"Bisakah kamu menunjukkannya kepadaku?"
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Aku tak memilikinya."
"Kamu tidak?"
"Aku memperdagangkannya."
Seol Jihu sudah menyerah pada Kompetensi? Kazuki merasa ini sulit dipercaya.
"Aku tak tahu apa khasiatnya… tapi Aku ragu itu buruk. Dengan apa Kamu memperdagangkannya? "
Seol Jihu tersenyum.
"Itu rahasia."
Kazuki tampak seperti menerima pukulan yang bagus.
"Kamu juga tak memberitahuku."
"…."
Kazuki mengangkat kedua tangannya, lalu berjalan pergi sambil tersenyum. Melihat Kazuki berjalan ke arah orang-orang yang sibuk dalam perdagangan, Seol Jihu bangkit dan berbalik.
Dia menuju ke perkemahan. Memasuki tenda, dia melihat Maria yang telah tertidur setelah selesai dengan penyembuhan yang terluka. Dan Hugo yang duduk dengan cemberut.
Melihat Hugo menggerutu sambil memegang kapak perang yang ia perdagangkan dengan Oh Rahee, Seol Jihu mendecakkan lidahnya.
"Senjata itu sungguh luar biasa."
Seol Jihu tahu alasan wajah Hugo yang tak puas. Meskipun senjata itu sempurna dalam aspek lain…
Pzzzt!
"Aaaak."
Senjata itu melawan, setiap kali Hugo mencoba memasukkan mana.
Menurut Kazuki, jarang ada senjata cerdas yang memilih penggunanya. Dengan kata lain, kapak perang itu menolak disposisi Hugo, dan menolak untuk menerima Hugo sebagai tuannya.
"Ehew…"
Melihat Hugo menghela nafas, seolah-olah itu adalah akhir dunia, Seol Jihu menepuk punggungnya.
"Apakah masih seperti itu?"
Hugo mengangguk sedih. Dia telah berbicara dengan kapak selama empat hari terakhir, memperlakukannya seolah-olah itu adalah benda suci. Tapi tampaknya, itu tak cukup untuk mengubah pikiran senjata.
Setelah mendengus keras, Hugo meledak dengan marah.
"Persetan! Aku harus marah, melakukan semua omong kosong ini. "
"Kenapa kamu tak berdagang saja? Kamu tak pernah tahu, jika seseorang memiliki kapak yang lebih baik. Plus, ada orang yang belum masuk. "
Seol Jihu benar, tapi Hugo menggelengkan kepalanya dengan kuat.
"Tidak, aku akan menggunakan ini. Aku akan!"
Seol Jihu mengira Hugo sudah menyerah, tapi ternyata dia malah terbakar semangat.
"Maksudku, bukankah itu hanya sebongkah logam pada akhir hari?"
"Ya-Yah…"
"Bajingan kecil ini ingin memilih tuannya? Karena itu lahir sebagai senjata, itu seharusnya berterima kasih kepadaku, karena ingin menggunakannya! ”
Woong!
Kapak perang bersinar dengan ganas. Tampaknya menjadi marah.
"Hah? Perempuan jalang ini… Hei, kamu kapak tolol. Apakah kamu sangat membenciku? "
Woong!
"Oh? Wow… Kamu tahu, Aku seorang pria terhormat ketika Aku bersama pasanganku, tapi Aku tak akan menyatu dengan Kamu. Karena Kamu tak bisa mengerti dengan kata-kata, Aku akan menerobosmu. "
Seol Jihu sedang menonton dengan penuh minat, sebelum dia mulai meragukan matanya.
Tiba-tiba Hugo membanting kapak ke bawah dan menjatuhkannya dengan pantat kotornya. Dia duduk bersila di atasnya, dan berbicara dengan wajah tak senang.
“Ini adalah kesempatan terakhir. Aku berencana menggunakanmu tak peduli apa. Kamu masih ingin bermain keras untuk mendapatkannya? "
Woong! Woong!
“Ooooka. Baik. Kamu sebaiknya tak menyesalinya. "
Hugo menggertakkan giginya, sebelum tiba-tiba membuka matanya. Dia kemudian mengeluarkan "Haat!"
Psh!
Sebuah bom meledak. Tidak, itu yang dipikirkan Seol Jihu, sebelum dia melihat pantat Hugo melompat.
Bahkan Maria terbangun dalam keadaan pingsan.
"Apa… apa !? Apa yang terjadi!?"
Dengan wajah mengantuk, dia berbelok ke kiri dan kanan, sebelum menghirup udara. Ketika bau busuk memasuki hidungnya, dia merengut.
"Ah, apaan ini!"
Dia berteriak sebelum menutup hidungnya dan berlari keluar tenda. Seol Jihu bisa mendengarnya berteriak, “Kamu seperti bitch!” sambil muntah.
"Haha, dia bereaksi berlebihan. Baunya harum bagiku."
Hugo tertawa puas, sambil menggosok pantatnya pada kapak perang.
"Bagaimana itu? Hm? Kotoran sudah tua selama empat hari! "
Woooooooong!
Melihat kapak perang bergetar ketakutan, Seol Jihu meminta maaf di dalam, dan diam-diam memasuki kantong tidurnya.
'Besok.'
Tahap 2 akan berakhir. Dan mungkin Banquet yang melelahkan ini akan berakhir juga.
Seol Jihu menatap langit-langit, lalu memasukkan tangannya ke sakunya. Setelah melihat barang yang dia ambil, dia menyeringai.
"Siapa yang mengira sesuatu seperti ini ada?"
Kompetensi yang didapatnya, memiliki khasiat luar biasa. Secara alami, dia merasa sedih atas keputusan itu. Tapi setelah berunding untuk waktu yang lama, Seol Jihu memilih untuk berdagang. Dia percaya, item ini memiliki nilai yang jauh lebih besar dalam hal kegunaan.
"Aku harap dia akan bahagia."
Mengingatkan dirinya untuk mengunjungi Forest of Denial setelah kembali ke Paradise, Seol Jihu menutup matanya, sambil menggunakan jeritan keputus-asaan dari kapak perang, sebagai lagu pengantar tidur.
Malam berlalu, dan keesokan paginya fajar menyingsing.
Para peserta membersihkan empat upaya yang tersisa secara instan. Begitu mereka berhasil membersihkan Plaza of Sacrifice 20 kali, Plaza of Dissonant Wish dibuka secara permanen.
Tahap 2 akhirnya berakhir.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us