Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_131

gambar

SCG_131


Bab 131. Tarian dengan Serigala (2)


Ruangan itu hampir 100 - 130 meter persegi, dan berbentuk seperti bundaran yang menghubungkan sepuluh jalan. Selain itu, satu-satunya hal unik yang perlu diperhatikan adalah meja persegi panjang yang ditutupi dengan makanan lezat di tengah ruangan, ditambah pencahayaan di atas kepala sangat redup.
Langit-langit ditutupi oleh kegelapan tebal, yang membuatnya tak terlihat oleh semua orang di bawah ini.
Klik!
Sebuah klik terdengar. Tanpa sadar berbalik, Seol Jihu melihat pintu yang dimasukinya Bersatu dengan dinding lagi.
Sama seperti itu, semua sepuluh pintu menghilang. Dengan kata lain, ruangan itu telah berubah menjadi ruang tertutup, saat semua orang melangkah masuk.
Karena Seol Jihu berpikir ada cara untuk melarikan diri dari Tahap 3, perubahan ini telah membuatnya lengah.
"Jadi ini menjadi ruang panik…"
Sementara semua orang menahan napas dan menunggu, suara santai memecah kesunyian. Ketika Seol Jihu melihat pemilik suara ini, alisnya berkerut.
Orang yang menyapu rambutnya tak lain adalah Slick Hair/pria dengan rambut yang disisir ke belakang.
"Dia…"
Bagaimana Seol Jihu tak mengenalnya? Dia adalah bajingan yang berpura-pura menenangkan kedua belah pihak selama konferensi pertama. Kemudian, dia mengorbankan orang-orang dari sisi minoritas untuk melarikan diri.
Di satu sisi, dia adalah orang pertama yang menyalakan sekring untuk bom itu adalah Tahap 2.
“Jangan hanya berdiri saja… Kenapa tak duduk?”
Slick Hair berbicara ketika dia menatap meja.
“Mereka menyiapkan jamuan nyata untuk kita. Di mana sikap kita, jika kita tak mencicipi hidangan ini?"
Apakah dia tak ingat apa yang dia lakukan? Atau apakah dia tak peduli?
Slick Hair melirik kiri dan kanan, sebelum dengan berani meraih kursi. Kemudian, dua pria lain duduk di sebelahnya. Mereka tampaknya menjadi rekan satu tim Slick Hair.
"Jadi, para bajingan itu juga memiliki andil dalam insiden itu."
Seol Jihu bergumam ke dalam, lalu memeriksa siapa lagi yang memasuki Tahap 3.
Dia secara mengejutkan mengetahui sebagian besar dari mereka. Oh Rahee yang memiliki wajah apatis seperti biasanya. Audrey Basler yang memiliki tas di bawah matanya. Raksasa yang mengintimidasi, dab kakak perempuan gadis ikat kepala putih. dan Priest yang Kazuki undang…
'Dia juga ada di sini…'
Dia juga mengenali dua lainnya. Meskipun dia belum pernah berbicara dengan mereka secara pribadi. Dia mengingat mereka, ketika mereka berpartisipasi dalam menaklukkan Plaza of Sacrifice 20 kali.
Segera, semua sepuluh orang berkumpul di sekitar meja. Makanan lezat yang berlimpah di atas meja akan membuat Seol Jihu yang biasa menjadi buta. Tapi, dia malah memasang ekspresi yang rumit.
Dia begitu tenggelam dalam pikiran, sehingga dia bahkan tak menyadari jika priest yang berjubah itu duduk di sebelahnya.
Dia berpikir Tahap 3 akan memiliki petunjuk tentang rahasia Banquet. Kata yang dia lihat di ruang kabin, peraturan Tahap 3, dan sepuluh orang yang memasuki Tahap 3… Berpikir tentang bagaimana ini terkait, dia mulai menyatukan puzzle.
Pada saat itu, Slick Hair membuka mulutnya.
"Pertama, kita tahu pasti jika kapal ini adalah Tahap 3."
Sambil memegang botol anggur dan mengaduk-aduknya di sana-sini, dia membuka tutupnya dengan senyum. Ketika dia memiringkan botol, cairan berwarna mawar menetes keluar.
"Tepuk tangan!"
Membawa gelas anggur yang setengah terisi ke mulutnya, dia perlahan-lahan memiringkannya ke belakang. Seolah-olah, itu untuk merayakan semua orang yang berhasil mencapai Tahap 3.
"Kalian cukup terlambat."
Setelah menyesap, Slick Hair bergumam.
“Aku pikir, kamu akan tiba lebih cepat… Aku pikir Aku akan mati karena bosan, menunggu di kamar kabin itu. "
"Pasti bagus."
Oh Rahee menyeringai, sambil mengiris sepotong steak.
"Terima kasih padamu, setiap orang memiliki penjagaan…"
Menusuk daging dengan garpunya, dia dengan anggun membawanya ke mulut.
"Cukup merepotkan, untuk bisa keluar dari sana."
"Ups, benarkah?"
Seolah-olah dia senang jika dia akhirnya memiliki seseorang untuk diajak bicara, Slick Hair mencibir.
"Yah, sekarang aku mulai merasa menyesal. Bagaimana Tahap 2? "
"Aku tak tahu."
Oh Rahee menelan daging di mulutnya dan melanjutkan, "Aku yakin mereka baik-baik saja sendiri. Itubukan urusanku lagi, kan? "
"Maksudmu… Semua orang di sini berada di posisi yang sama? ”
Oh Rahee tak mengatakan apa-apa. Dia hanya mengambil serbet putih dan dengan ringan mengetuk mulutnya.
Dia membuatnya terdengar, seperti dia mengorbankan orang untuk melewati Tahap 2. Dengan kata lain, dia berbohong.
Seol Jihu melihat Slick Hair memutar matanya secara rahasia, dan mengontrol ekspresi wajahnya. Dia tak tahu mengapa Oh Rahee berusaha membuatnya salah paham, tapi dia pasti punya alasan. Dia tak bisa memberi orang itu kesempatan, untuk mencari tahu kebenarannya.
Setelah melirik sekilas ke meja, Slick Hair menunduk dan tertawa, “Puhuhuhu.”
“Aku bertanya-tanya mengapa udaranya begitu dingin… Ya, jangan terlalu membenciku. Hal-hal yang biasanya lebih sulit bagi para pendatang baru. Kamu tahu apa yang mereka katakan, burung pertamalah yang mendapat cacing. "
Melihat bagaimana dia menggumamkan omong kosong yang tak berguna, dia tak boleh merasa bersalah, karena mengorbankan enam orang. Cara dia mengulurkan dadanya, dia bahkan tampak bangga akan hal itu.
"Ngomong-ngomong, di mana tiga lainnya?"
Sambil dengan bersemangat mengiris steaknya, Oh Rahee bertanya dengan santai.
"Oh… Orang-orang itu?"
Sudut mulut Slick Hair meringkuk.
"Baik…"
Setelah melihat bolak-balik ke teman-temannya, dia menyeringai.
"Siapa tahu?"
Melihat bagaimana mereka bertiga diam-diam tertawa, mudah untuk menebak apa yang terjadi.
"Yah, apa yang terjadi pada mereka tak penting. Yang ingin Aku katakan sekarang adalah ini. ”
Slick Hair dengan cepat mengumpulkan ketenangannya dan berbicara.
“Tahap 2 adalah Tahap 2, dan Tahap 3 adalah Tahap 3. Aku katakan, kita harus membedakan mereka. Plus… kalian tak jauh berbeda dari kami. Satu-satunya perbedaan adalah siapa yang lebih dulu. Benar?"
Dia bertanya sambil melirik Oh Rahee, dan dia mengangkat bahu.
“Ngomong-ngomong, sekarang semuanya berubah seperti ini, mari kita semua bekerja sama. Kalian semua punya peraturan, kan? ”
Slick Hair mengembuskan udara gravitasi, seolah-olah dia sedang mengangkat topik utama.
"Bertahan dari ruangan ini…"
Dia menyeret keluar dari pidatonya, saat dia diam-diam memutar matanya.
"Kita semua bekerja sama, kan?"
Tak.
Segera, ketukan kecil terdengar. Itu adalah suara pisau yang mengenai piring.
Oh Rahee berbicara sambil mengetuk pisaunya di piring.
"Apakah kamu lupa menyebutkan sesuatu?"
Mata Slick Hair melebar. Oh Rahee masih belum melepaskan pisaunya.
"Jangan berpura-pura tak tahu. Apakah Kamu tak melihat kata yang tertulis di dinding ruang kabin, sebelum Kamu pergi? "
"Kamu tahu, aku merasa seperti aku satu-satunya yang berbicara. Sepertinya, aku merasa kehilangan."
"Kamu adalah orang pertama yang menggunakan metode untuk melarikan diri dari Tahap 2. Karena kamu mencoba untuk maju di Tahap 3 juga, kamu harusnya lebih dulu."
"Baik, aku akan mengungkapkannya dulu. Kata yang tertulis di pintuku adalah…"
Dia menjilat bibirnya sedikit dengan lidahnya.
"Serigala. Katanya Wolf. ”
Oh Rahee menundukkan kepalanya sedikit.
"Dan Kamu? Tidak, mengapa kita semua tak bergantian mengatakannya? "
Slick Hair memberi saran, tapi Oh Rahee tak mengatakan sepatah kata pun. Dia hanya menggerakkan tangannya dengan malas, dengan wajah yang berpikir dalam. Mengetuk pisaunya melambat juga.
'Seekor serigala?'
Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes, tak tahu apa itu. Dan ketika dia menoleh ke Slick Hair untuk memeriksa warnanya…
Paat!
‘…!’
Penglihatannya berkerut tiba-tiba.
Ruang berdesir seperti kertas kusut lembut, lalu muncul layar yang menyebar di depannya.
'Apa?'
Mata Seol Jihu yang melebar melihat pemandangan yang jelas. Slick Hair dan lima lainnya bergerak diam-diam sepanjang malam.
- Cepat!
Setelah menangkap enam orang dari faksi minoritas dan melemparkan mereka ke Plaza of Sacrifice…
-Baik, sekarang…
Mereka memasuki Plaza of Dissonant Wish, kemudian membunuh tiga rekan mereka yang kembali dengan hadiah mereka. Adegan itu menunjukkan wajah mencibir mereka, ketika mereka menjarah orang mati sebelum menghilang.
Seol Jihu dikejutkan oleh video tiba-tiba itu, tapi dia tak terbiasa dengan itu. Bagaimanapun juga, rasanya seperti mimpi yang ia lihat berbulan-bulan yang lalu.
Tapi mengapa fenomena ini tiba-tiba terjadi sekarang?
Tak.
Suara pisau Oh Rahee menyebar pikirannya.
"Ah…"
Oh Rahee perlahan memiringkan kepalanya.
"Aku mengerti sekarang."
Melihat senyum menyebar di wajahnya yang tanpa emosi, Seol Jihu secara intuitif menyadari jika pengintaiannya telah berakhir.
Slick Hair pasti mencium sesuatu yang mencurigakan, saat dia melirik kedua rekannya.
"Aku bertanya-tanya, mengapa bajingan Baek mengatakan itu… Betapa lucunya. Tahap Ini 3. "
Senyumnya menjadi tak menyenangkan.
"Bajingan Baek?"
Omong-omong, selama Banquet Tahap 3 yang ketiga, ada seorang wanita yang telah membunuh semua orang kecuali satu peserta. Nama belakangnya juga Baek.
Dan ketika Seol Jihu ingat nama 'Baek Haeju', dia berkata 'Ah'.
"Tapi, sepertinya agak berbeda dari waktu itu."
Kemudian, ketika Oh Rahee dengan ringan menggenggam pisaunya…
Flash!
Peuk!
Lampu menyala.
Sebelum Seol Jihu bisa berkedip sekali pun, dia melihat pisau menusuk ke tenggorokan Slick Hair. Semua orang kecuali Seol Jihu melonjak dari kursi mereka dan menjaga jarak.
Itu benar-benar terjadi dalam sekejap mata.
Seol Jihu tak bisa mengikuti perintah cepat Oh Rahee, meskipun dia tahu itu adalah keahliannya.
Faktanya, bahkan kedua lelaki yang duduk di sebelah Slick Hair itu tak bereaksi tepat waktu. Kecepatan Oh Rahee benar-benar menakutkan.
"Kamu!"
Salah satu kawan Slick Hair menggeram sesaat kemudian. Tapi, dia tak punya pilihan, selain berhenti di saat berikutnya.
Setelah melepaskan pisaunya, Oh Rahee mengambil rapiernya dan membawanya ke lehernya. Bau darah yang mengalir keluar dari bilah itu cukup berbahaya, untuk membuat otot-otot pria yang menggeram itu berkontraksi.
"Diam, akankah kamu? Kecuali jika Kamu ingin mati sebelum dia. "
Oh Rahee menunjukkan warna aslinya. Ketika Slick Hair meraung, saat dia melotot dengan matanya yang melebar, Oh Rahee menyeringai.
"Lelucon yang sangat bagus."
"Kamu… kamu…."
"Itu omong kosong yang cukup darimu."
Mencibir secara terbuka, Oh Rahee tiba-tiba tersenyum diam-diam.
“Ngomong-ngomon… apakah kamu pernah mendengar tentang Game Mafia… tidak, haruskah aku mengatakan Lupus of Tabula? Yah, bagaimanapun juga ini sepertinya campuran, jadi terserahlah. ”
(Seperti game android ‘Hago’ dengan sub-game berjudul ‘werewolf’)
Ketuk, ketuk.
Dia menyikut dagu pria itu dengan rapiernya.
“Yang penting adalah Tahap 3 ini sangat mirip dengan game yang baru saja Aku sebutkan… Dengan kata lain, ini adalah peraturan dramatis dari Paradise sendiri. "
Slick Hair masih memelototinya. Matanya melebar ke titik perpecahan, tapi dia tak bisa mengatakan sepatah kata pun karena pisau di tenggorokannya.
"Ah, kamu bertanya-tanya mengapa aku menusukmu?"
Setelah membaca pikirannya, Oh Rahee menunjukkan senyumnya yang unik dan tak menyenangkan.
"Jika kamu punya otak, gunakan itu. Kamu mengatakan, Kamu seorang Serigala, dan apa? Aturannya adalah bertahan hidup? Kamu ingin semua orang bekerja sama? "
"Keuk!"
“Bajingan sialan. Bisakah Kamu membuatnya lebih jelas? "
Oh Rahee mencibir.
"Maksudmu Domba. Seorang Penduduk, jika kamu mau. ”
"Kkeuk…"
"Tidak? Lalu apakah Kamu Tikus? Maka itu seharusnya tak 'bertahan', tapi 'bertahan hidup sendirian.' Itulah kondisi kemenangan untuk Tikus. "
Mata redup Slick Hair bergetar.
“Yah… tak masalah. Sebagai catatan, aku Hyena. "
Oh Rahee tampaknya menikmati situasi ini.
"Aku bingung apa artinya itu pada awalnya… tapi aku mengerti, ketika aku melihat kondisi kemenangan."
"Keureuk!"
"Aku pikir, itu sama dengan peran Pencuri Kecil. Dalam Game Mafia normal, Aku hanya perlu melakukan kontak dengan Mafia. Tapi menilai berdasarkan aturan Tahap 3, sepertinya Aku harus membunuhmu untuk bergabung dengan Mafia… Serigala. "
"Keurueeek!"
Slick Hair bertahan dengan kuat, tapi darah akhirnya keluar dari mulutnya. Pisau di tenggorokannya terkulai ke bawah.
Setelah mengkonfirmasi kematiannya, Oh Rahee memalingkan kepalanya seolah-olah dia sudah selesai.
"Apakah kalian akan diam?"
Dia sedang berbicara dengan orang-orang yang melompat mundur dan menonton dengan diam.
"Aku tak tahu peran apa yang Kamu dapatkan, tapi tidakkah Kamu harus melakukan kontak dengan Serigala asli? Sebelum pertandingan berakhir, itu. ”
"Membuat kontak?"
Pria kekar itu bertanya.
"Aku memintamu untuk memohon padanya. Tunjukkan jika Kamu bukan musuhnya, bahwa Kamu berada di timnya. "
"Aku sama sekali tak mengerti apa yang kamu katakan, tapi…"
Pria kekar itu mengangkat sabitnya yang dirantai.
"Kamu mengatakan keduanya melakukan hal-hal buruk, dan aku harus membunuh mereka."
"Sederhana, bukan?"
Ketika Oh Rahee terkekeh, kedua pria yang ditekan olehnya dengan gila menjabat tangan mereka.
"T-Tunggu!"
Chwaaak!
Bahkan sebelum mereka selesai, sabit terbang ke depan dan menusuk wajah satu orang. Pada saat yang sama, panah mengenai kepala pria lain.
Tubuh mereka runtuh tak berdaya. Mereka sudah mati. Dalam sekejap, kelompok sepuluh telah jatuh ke tujuh.
Oh Rahee menghadapi Audrey Basler dengan sedikit kejutan di wajahnya.
"Kik. Jadi kamu menjadi anjing yang loyal, setelah hanya beberapa hari pelatihan? ”
"…."
"Apa yang kamu?"
"Hal yang sama denganmu."
Audrey Basler balas dengan tak menyenangkan, lalu berkata.
"Biarkan aku bertanya sekali padamu."
"…?"
"Dengan keahlianmu, bukankah mudah untuk membalikkan meja sepenuhnya?"
Ketika Basler mengecam akhir pidatonya, Oh Rahee memiringkan dagunya dan bersenandung.
"Hmm, itu akan menggetarkan juga, tapi…."
Dia melirik Seol Jihu, yang duduk sendirian di meja.
"Tidak. Jawaban Tahap 3 ini sudah disetel. Kamu hanya harus memutuskan. "
“Jawabannya sudah diatur? Aku hanya harus memutuskan? "
"Ya. Berakhirnya game ini sudah diputuskan. "
Melihat priest yang berdiri di belakang kursi yang diduduki pemuda itu, Oh Rahee menggelengkan kepalanya.
"Orang yang memiliki pekerjaan gabungan antara Doctor and Guard berada di tim yang sama dengan Wolf. Bagaimana kita bisa menang melawan itu? "
Setelah mengatakan ini…
"Bagaimanapun…"
Pandangan Oh Rahee memindai anggota yang tersisa, sebelum berhenti pada duo pria dan wanita.
"Melihat bagaimana permainan tak berakhir dengan tiga sekarat ini…"
Ketika mereka bertemu dengan tatapan Oh Rahee, mereka dengan cepat melambaikan tangan.
"T-Tidak! Kamu salah! "
"Kami berpartisipasi dalam menaklukkan Plaza of Sacrifice dari awal hingga akhir!"
Melihat dua protes dengan panik, Oh Rahee mengotak-atik ujung rambutnya dengan tatapan kasihan.
"Simpan itu. Katakan saja kata-kata yang Kamu lihat. "
Mendengar ini, keduanya menjadi terdiam. Mereka hanya bisa memutar mata mereka dari sisi ke sisi, bibir mereka bergerak sedikit. Hampir seolah-olah mereka merasa bersalah tentang sesuatu.
"Aku akan mengatakan ini sebelumnya, tapi…"
Audrey Basler yang menonton dengan diam-diam sampai sekarang, membuka mulutnya.
"Kalian berbau darah."
Pria itu meringis, dan wanita itu mengangkat kepalanya karena terkejut.
"A-Apa?"
"Kalian berdua berbau darah. Siapa yang kamu bunuh? "
"Apa yang kamu bicarakan!?"
Wanita itu berteriak dengan wajah yang dirugikan.
"Jujur, aku sudah berpikir itu aneh. Pintunya juga muncul untuk kalian, segera setelah kamu memasuki Tahap 3, kan? ”
"Itu benar… tapi apa yang aneh tentang itu?"
Audrey Basler mendengus.
"Jadi, kalian berdua. Yang terakhir masuk. "
Keduanya masih terlihat bingung.
"T-Tapi itu sama untuk…"
"Ah, itu bohong."
"Hah?"
"Aku menunggu cukup lama."
Mendengar ini, baik Oh Rahee dan pria kekar mengangguk.
"Pikirkan tentang itu. Plaza of Dissonant Wish dibuka secara permanen. Fakta jika kamu tinggal tanpa segera pergi berarti, kamu punya alasan untuk tetap berada di Tahap 2, bukan? ”
Akhirnya menyadari jika mereka telah dipimpin, wajah keduanya berubah menjadi putih.
"A-Apa kamu punya bukti?"
"Bukti? Kemampuanku dan apa yang Kamu katakan tadi adalah bukti. "
"Itu hanya kecurigaan! Aku bertanya, apakah Kamu memiliki bukti kuat! "
Menolak untuk menerima apa yang cukup jelas pada titik ini, wanita itu berteriak dalam keadaan gelisah.
Audrey Basler mendengus.
"Lalu, apakah Kamu ingin kami mencari tubuhmu? Apa yang Aku katakan akan benar, jika kalian berdua memiliki tiga atau lebih Dissonant Wish, kan? "
Wajah cemberut wanita itu dengan cepat berubah gelap.
"I-Itu!"
Dia mencoba meneriakkan sesuatu, tapi ekspresinya berkerut dan yang bisa dia lakukan hanyalah menjaga mulutnya sedikit terbuka.
Lalu…
Koong!
Meja tiba-tiba bergetar, dan lima orang, yang telah berpartisipasi dalam percakapan sampai sekarang, secara bersamaan mengalihkan pandangan mereka.
Mereka bisa melihat tombak es diletakkan di atas meja, memancarkan udara dingin ….
"…."
Dan seorang pemuda dengan kepala terjatuh, perlahan meletakkan tangannya di atas meja.
Seol Jihu yang telah duduk diam sampai sekarang, secara bertahap bangkit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us