Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_133

gambar

SCG_133


Bab 133. Setidaknya


Gurun Pasir
Tempat remah-remah putih mutiara matang di bawah terik matahari, dipenuhi dengan pakis dan pohon-pohon tropis panjang, yang menyerupai pohon-pohon palem.
Di sana, sesosok manusia jatuh dari langit.
Guyuran!
Suara percikan dan suara tenggelam berikutnya sangat keras. Kazuki yang telah selesai mendirikan tempat perkemahan, sedang beristirahat di bawah tendanya, ketika tatapannya dipaksa ke arah danau. Pilar putih air yang melonjak dari tengah disemprotkan ke segala arah.
Saat kepala dan punggung seorang pemuda muncul di atas air, Kazuki menyadari Tahap 3 telah berakhir.
Dia berharap setidaknya butuh beberapa hari, tapi tampaknya telah berakhir agak cepat.
"Seol!"
Dia memanggil nama Seol Jihu dengan keras, tapi pemuda itu tak bergerak. Dia hanya melayang-layang dengan kepalanya di dalam air.
Baru kemudian dia menyadari jika ada sesuatu yang salah.
Dia segera mulai berlari sebelum berhenti. Ini karena Chohong yang bermain-main di tengah oasis, tiba-tiba melompat masuk.
"Bangun!"
Ketika Seol Jihu tak bereaksi terhadap teriakan dekatnya, dia dengan cepat menyeretnya keluar dari air.
"Heeeeeeey!"
Khawatir jika dia sudah mati, Chohong mengguncang tubuhnya dengan gila, dan tubuh Seol Jihu berkibar seperti bendera saat badai.
"Apa yang sedang kamu lakukan!? Apakah kamu bodoh!? ”
Maria berlari terburu-buru dan menendang pantat Chohong dengan keras. Ini karen,a itu adalah tabu untuk secara tak sadar menganiaya orang yang tak sadar, yang luka-lukanya tak diketahui.
Mata Seol Jihu setengah terbuka. Tapi keadaan bingungnya jelas menunjukkan jika kesadarannya hilang.
"Aku tak melihat adanya cedera di luar."
Kazuki bergumam, setelah dengan cepat memindai tubuh Seol Jihu. Maria melantunkan mantra penyembuhan, tapi ketika itu tampaknya tak begitu efektif, dia mendecakkan lidahnya.
"Kamu benar. Pikirannya yang terluka. ”
"Bisakah kamu mengobatinya?"
“Perawatan mental hanya bisa diberikan oleh minoritas ekstrim dari High Priest. Jika seorang Mage ada di sini, mereka bisa membantu menenangkannya sedikit, tapi…"
Kazuki melihat sekeliling oasis. Tapi dia tak bisa menemukan Priest yang pasti mengikuti Seol Jihu ke Tahap 3.
"Tunggu sebentar."
Maria menampar bibirnya.
“Matanya fokus, jadi dia harusnya sadar. Jika dia seperti ini karena kelelahan, itu karena sesuatu terlalu membebani pikirannya. Beristirahat saja akan membantunya pulih. "
Mendengar ini, Kazuki menganggukkan kepalanya dengan tenang. Tapi, dia mendidih di dalam.
"Apa yang terjadi?"
Kazuki tahu, seberapa kuat ketahanan mental Seol Jihu. Lagi pula, kembali ke Huge Rock Mountain, ketika pikiran dan tubuhnya hampir hancur, dia telah bertahan dengan apa pun kecuali kemauannya.
"Apakah dia bertemu dewa atau sesuatu?"
Tak tahu jika pikirannya yang frustrasi sudah tepat, Kazuki mulai melepas jaket dan armor Seol Jihu.
Ketika Sakamoto Jun memberinya heal potion, Kazuki mendukung leher Seol Jihu, dan sedikit memiringkan botolnya.
Untungnya, tenggorokannya meneguk pelan. Melihat bagaimana dia mengenali dan menerima cairan yang mengalir di dalam, dia sepertinya tak sadar.
Kemudian, setelah sekitar sepuluh menit, Seol Jihu menghembuskan nafas pendek. Melihat pemuda itu mengedipkan matanya, Kazuki membuka mulutnya.
"Apakah kamu pulih kembali?"
Seol Jihu memutar matanya dari sisi ke sisi.
Kazuki berbicara.
"Kami berada di oasis, tempat kita memasuki Tahap 1 dari. Kamu kembali ke Paradise. "
"…."
“Belum selama itu. Sekitar satu atau dua jam, sejak Aku kembali dari Tahap 2. "
Seol Jihu memberikan anggukan kecil, sebelum menghela nafas pendek lainnya.
"Seol, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan."
Melihat pemuda itu kembali tenang, Kazuki mendekati wajah Seol Jihu dan berbisik.
“Dia pergi ke Tahap 3 juga, kan? "
Seol Jihu menyadari kata ‘dia’ merujuk pada priest misterius itu.
"Apakah kamu tahu apa yang terjadi padanya? Ini adalah masalah yang sangat penting. ”
Kazuki terlihat sangat putus asa, dan Seol Jihu merasa dia tahu kenapa.
Ini karena, salah satu dari Tujuh Dewa telah mengungkapkan identitas priest.
Seol Jihu menutup matanya dengan lembut.
Suara Ira terdengar dan mewarnai penglihatannya putih. Dia pasti telah membuat portal di bawahnya, dan mengirimnya kembali, segera setelah dia menghadiahinya.
Di satu sisi, dia bersikap murah hati.
Sepertinya, dia tak perlu khawatir tentang yang lain. Karena, empat anggota yang tersisa melewati Tahap 3 juga. Mereka memiliki hak untuk menerima hadiah yang layak untuk mereka dapatkan.
Begitu mereka bangun dan menerima Harapan Harmonis mereka, mereka juga harus kembali ke Paradise segera.
Lalu tiba-tiba, seolah-olah untuk membuktikan jika pemikirannya benar, percikan lain terdengar. Perhatian semua orang beralih ke danau.
Priest itu sudah sadar kembali, saat dia memiringkan kepalanya, begitu dia naik ke permukaan danau. Akibatnya, tudungnya yang basah jatuh ke belakang, dan rambutnya yang panjang terurai ke bawah.
Rambut hitam legam berkilau cerah di bawah sinar matahari.
Mata Chohong membelalak kaget, dan Maria menjatuhkan rahangnya dengan tegukan keras.
Kazuki dengan cepat mencoba untuk menutup mata mereka, tapi tak mungkin untuk memblokir beberapa pasang mata.
Wanita itu berkata 'Ah' dan menyentuh kepalanya. Tapi dia pasti menyadari sudah terlambat, ketika dia berbalik dan menghadapi keenam pasang mata yang menatapnya lekat-lekat.
Dia perlahan-lahan menurunkan lengannya.
Dia adalah Putri Luxuria… Seo Yuhui.
“Vitale Resurgens.”
Bola berukuran kepalan terbentuk di telapak tangan Seo Yuhui dan memancarkan cahaya hijau. Maria menutupi matanya, dengan punggung tangannya dan bergumam.
"Suci… Mantra suci Kuno…"
Meskipun Seo Yuhui mengenakan jubah yang lebar dan lembek, puncak kembarnya menonjol keluar. Hugo yang menelan ludahnya sambil melihat dadanya, bertanya dengan diam-diam.
"Apa Mantra suci Kuno?"
"Mantra langka hella."
"Apakah itu baik?"
"Diam. Ini adalah pertama kalinya Aku melihatnya. "
Maria tak bisa mengalihkan pandangannya dari Seo Yuhui dan meludahi Hugo. Seolah-olah, dia merepotkan.
Bola hijau itu dengan cepat jatuh dan terserap ke dalam hidung Seol Jihu. Kulit pucatnya perlahan-lahan berubah warna, dan matanya yang bingung pulih kembali.
Ketika vitalitas mulai melonjak keluar dari dalam, Seol Jihu dapat dengan cepat mengangkat tubuhnya.
"Terima kasih."
Ketika dia membungkuk dan mengucapkan terima kasih, Seo Yuhui membalas senyumnya yang tenang.
"Juga…"
Seol Jihu ragu sebelum melanjutkan dengan kesulitan.
"Maafkan Aku."
Mata Seo Yuhui membelalak pada permintaan maafnya yang tiba-tiba, dan dia memiringkan kepalanya. Kemudian, dia menyadari, mengapa dia meminta maaf dan memberinya tatapan aneh.
"Kamu sama seperti sebelumnya, meminta maaf untuk sesuatu yang tak berarti."
"Maaf?"
"Tidak, tidak apa-apa."
Seo Yuhui menjabat tangannya, saat dia menutupi mulutnya.
"Maksudku, kamu tak perlu meminta maaf."
"Tapi karena aku, kamu…"
"Tidak."
Seo Yuhui tersenyum agak memikat.
"Mungkin sebaliknya."
Seol Jihu mengedipkan matanya pada suara berbisik.
Bukankah Tujuh Dewa memaksa Seo Yuhui untuk berpartisipasi dalam Banquet sebagai penjaganya?
Seol Jihu memiringkan kepalanya, sementara Seo Yuhui tersenyum cerah.
"Aku sama sekali tak menyadari itu!"
Merasakan aliran aneh udara yang mengalir di antara keduanya, Chohong tiba-tiba berseru keras. Dia tampak agak tak senang.
"Mengapa kamu menyembunyikan identitasmu?"
"Chohong!"
Kazuki memberinya peringatan, tapi Chohong tak berhenti.
"Apakah aku salah? Dia adalah Executor! Jika dia melangkah selama Tahap 2…"
“Sopan santun, Chohong! Jaga mulutmu."
Kazuki memotongnya dengan tajam.
"Dia bilang dia punya alasan, bukan?"
"Apa yang baru saja Kamu katakan? Jaga mulutku? "
Sekering Chohong menyala Kazuki juga menjadi sedingin es seperti pisau.
Ketika kedua High Ranker tampaknya siap untuk bertarung, Seo Yuhui melangkah di antara mereka dengan rendah hati.
"Mereka yang melewati Tahap 3, tak bisa berpartisipasi dalam Banquet lagi."
Ketika Chohong bertemu dengan matanya yang murni, dia tersentak.
“Aku sudah membersihkan Banquet di masa lalu. Jadi, berpartisipasi tahun ini adalah kasus khusus di antara kasus khusus yang lain. Karena itu, ada batasan pada kemampuanku, dan dalam mengungkapkan identitasku. "
Suaranya yang halus dan lembut, terdengar seperti sinar matahari senja dengan lembut merangkul telinga seseorang. Mendengar ini, Chohong tanpa sadar menjadi tenang.
"Aku tak bisa mengungkapkan alasannya, karena itu bersifat pribadi. Tapi Aku telah untuk berpartisipasi."
"Tidak…"
Ketika wanita yang dikenal sebagai Putri Luxuria dengan sopan meminta pengertian, Chohong menjadi malu dan hanya bisa menggaruk kepalanya.
Sekarang dia tahu keadaannya, tak banyak yang bisa ia katakan. Terutama karena Executor itu melakukan lebih dari sekadar pekerjaannya yang adil.
"Aku hanya bermaksud… akan menyenangkan… jika kamu mengatakan sesuatu…"
Dia pasti benar-benar bingung, ketika Chohong tiba-tiba menjelaskan dengan sopan, sebelum bersembunyi di belakang Seol Jihu.
Kazuki mendecakkan lidahnya.
" Aku minta maaf."
"Tidak. Ini adalah kesalahanku."
Seo Yuhui memberikan senyum yang menyegarkan.
"Tapi…"
Kazuki ingin mengatakan sesuatu, tapi dia menutup mulutnya, ketika Seo Yuhui menggelengkan kepalanya. Dia kemudian mendorong rambutnya ke atas, sebelum menghela nafas panjang.
"Ayo kembali ke Haramark. "
***

Meskipun mereka naik kereta dalam perjalanan ke sana, mereka harus berjalan kembali.
Suasana tim Aliansi agak sunyi. Tapi itu tak bisa membantu.
Berjalan bersama mereka, bukan hanya seseorang yang terkenal. Dia adalah seorang Executor, salah satu Earthlings terkuat di Paradise, dan seorang yang telah menciptakan legenda yang tak terhitung jumlahnya, dengan seorang pria bernama Sung Shihyun.
Karena ini, semua orang agak berhati-hati di sekitarnya. Lagipula, bahkan Kazuki merasa kesulitan untuk berinteraksi dengannya.
Tapi, sementara Seo Yuhui mungkin tampak menyendiri, dia bukan seorang wanita yang menikmati kesepian secara alami.
Faktanya, tak aneh bagi seseorang dari posisinya untuk melihat dirinya sebagai istimewa dari yang istimewa. Dia tak hanya ditinggikan di antara manusia. Tapi bahkan, Parasite mengakui keberadaannya sebagai istimewa. Di tempat pertama, Putri Luxuria adalah kelas istimewa.
Terlepas dari semua ini, Seo Yuhui tak bertindak angkuh. Bahkan, dia bertindak seperti Earthling lainnya.
Karena dia selalu memperlakukan orang lain dengan kasih sayang dan kelembutan, dia bergabung ke dalam tim, hanya dalam satu atau dua hari.
Untuk makan malam, dia secara pribadi menawarkan diri untuk menjadi koki. Dan bahkan dengan bahan-bahan sederhana, dia membuat hidangan yang menghasilkan rasa dan aroma yang dalam. Keahliannya benar-benar di tingkat masterclass.
“Keu! Sepertinya aku akan mencicipi makanan buatan tangan oleh putri Luxuria! "
Sakamoto Jun sangat tersentuh dan membuat keributan besar. Seo Yuhui balas tersenyum lembut.
"Makan sebanyak yang kamu mau."
"Ah, bisakah aku mendapatkan lebih banyak!?"
"Aku juga! Aku juga!"
Hugo berteriak, seolah-olah dia tak ingin kalah. Ketika dia mendorong piringnya keluar dengan kompetitif, Seo Yuhui mengisi ulang supnya dengan senyum masam.
Mereka berdua bergabung sudah menghabiskan lebih dari sepuluh piring, tapi sebagai juru masak, Seo Yuhui tak bisa menahan perasaan bahagia.
"Mm…"
Seo Yuhui perlahan mengaduk sendok sup, ketika dia melihat seorang pemuda.
Seol Jihu sedang makan dengan tenang. Meskipun dia menggerakkan sendoknya secara mekanis, ada kalanya dia berhenti dan menatap kosong ke udara.
Setelah diam-diam mengawasinya sebentar, Seo Yuhui dengan hati-hati membuka mulutnya.
"Um…"
"…."
"Apakah itu tak sesuai dengan seleramu?"
Sangat jarang bagi Seo Yuhui untuk tertarik pada seseorang lebih dulu. Secara alami, perhatian semua orang menjadi terfokus pada mereka. Seol Jihu masih menatap udara di bawahnya dengan tatapan kosong.
Hanya ketika Kazuki menyenggolnya dengan sikunya, barulah pemuda itu merespons.
"…?"
Ketika Seol Jihu mengangkat wajahnya yang bingung, dia melihat Seo Yuhui yang terlihat agak malu.
"Kamu tampak seperti tak menikmati sup…."
"Ah."
Bukan itu masalahnya. Hanya saja…
"Ini enak."
Seol Jihu memaksakan senyum dan mulai mengambil satu sendok sup setelah yang lainnya. Tapi, tatapan khawatir Seo Yuhui tak membuatnya begitu mudah.
Dia bukan satu-satunya yang khawatir.
Setelah makan malam berakhir, Sakamoto Jun dan Hugo selesai menyiapkan tenda mereka, dan pergi untuk mengobrol dengan Seol Jihu.
"Seol! Kamu cukup bagus! Aku belajar satu atau dua hal darimu! "
"Belajar apa?"
“Jangan pura-pura tak tahu! ‘Bahkan jika Kamu seorang wanita yang luar biasa, Aku berbeda…' Apakah Kamu mencoba menarik perhatian, dengan bertindak menyendiri?"
"…."
"Apakah itu.. Trope pria jahat? "
Hugo terkikik, ketika dia berbisik ke telinga Seol Jihu. Namun, Seol Jihu hanya menatapnya dengan tenang.
Terkejut, Hugo melanjutkan.
"Ngomong-ngomong, kamu bisa menantikan malam ini."
"Nantikan… untuk apa?"
“Jun dan aku hanya memasang satu tenda. Dan kami membuang sisanya. "
"Mengapa?"
"Bukankah itu jelas? Kita bisa tidur di tenda yang sama dengan Putri Luxuria! Kita akan berbagi tempat tidur!! "
Hugo berteriak bersemangat, lalu menyilangkan lengannya dengan penuh kemenangan.
"Sebagai catatan, aku yang mengambil alih. Itu sudah memutuskan. Tak peduli apa. "
"Lanjutkan saja."
Seol Jihu mengangguk, menandakan jika dia tidak peduli. Melihat ini, Hugo mengerjapkan matanya dan berbicara dengan canggung.
"Um… Seol."
"Ya?"
"Apakah kamu khawatir tentang sesuatu? Atau apakah sesuatu terjadi? "
“Tidak, aku hanya punya banyak hal untuk dipikirkan. Bukan apa-apa, sungguh. "
Hugo mendecakkan bibirnya. Dengan Seol Jihu mengatakan itu bukan apa-apa, dia hanya bisa menerima kata-katanya pada nilai nominal.
Dalam perjalanan pulang, Seol Jihu nyaris tak mengucapkan sepatah kata pun. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya, dengan menatap bingung ke udara, dan ekspresinya juga tak banyak berubah.
Meskipun dia segera menjawab, ketika seseorang memulai percakapan. Ada perbedaan besar dibandingkan, ketika dia akan tersenyum cerah dan membuat lelucon atau melakukan lelucon.
Orang bisa mengatakan jika suasana di sekitarnya berubah.
“Maaf sudah membuatmu khawatir. Aku baik-baik saja. "
Meskipun dia mengatakannya dengan cara yang baik, dia pada dasarnya mengusir mereka, mengatakan dia ingin sendirian. Bahkan Hugo bisa menerima petunjuk itu.
"Mmm…"
Hugo berbalik dengan wajah kecewa.
Waktu berlalu dan perkemahan pun dimulai.
Karena ada tujuh anggota dalam grup, satu orang harus berdiri sebagai penjaga sendirian. Sementara semua orang ingin menjadi pasangan dengan Seo Yuhui, Seol Jihu mengajukan diri untuk berjaga-jaga sendirian.
Satu manfaat adalah menjadi yang pertama berjaga-jaga, tapi alasan yang lebih besar adalah ia ingin. Berpikir tanpa gangguan.
Malam sunyi.
Seol Jihu menatap lekat-lekat ke udara lagi. Meskipun dia mungkin terlihat seperti orang luar, sebenarnya, dia sedang menatap Jendela Statusnya.
Tepatnya, dia sedang memikirkan Nine Eyes nya.
[Skill Basic-mu, 'Nine Eyes', berkembang.]
[Arah kanan, Skill Basic-mu Nine Eyes, warna Biru: Choice of Destiny, telah dibuka.]
Arah pertama dari sisi kanan… Choice of Destiny.
Dia tak bisa memahami, apa artinya sama sekali. Tidak, artinya terlalu ambigu.
Menengok ke belakang, itu sama ketika Gold Order dibuka.
Meskipun dia bisa langsung melihat ke dalamnya, seperti yang selalu dilakukannya…
‘[Kamu. Jangan pernah lupa.]’
‘[Keputusan yang kamu buat hari ini!]’
Suara Ira masih bergema di telinganya.
Bukan sembarang orang yang mengucapkan kata-kata ini. Ketika diucapkan oleh dewa, kata ‘jangan pernah’ membawa beban yang jauh lebih berat.
Dia tak bisa membantu, tapi berpikir ada makna yang lebih besar di balik saran, untuk tak mengambil arah yang benar dengan ringan.
Dan ketika dia ingat Gula mengatakan 'dia belum siap' dan dengan keras berusaha menghentikan Ira, dia menjadi yakin.
Bukannya dia tak diberi petunjuk.
Tentu saja, itu hanya teori. Teori yang saat ini tak bisa dibuktikannya. Tapi, pikiran yang sama terlintas di benaknya, ketika dia pergi untuk memprovokasi Medusa di Lembah Arden.
Nine Eyes itu terkait dengan Future Vision dalam beberapa cara.
[Skill Basic-mu, 'Future Vision', merespons kebangkitan skill baru!]
Kalau tidak, pesan ini tak akan muncul, selama kebangkitan pertama Nine Eyes.
Selanjutnya melalui Banquet, dia mengalami apa yang bisa dia pertimbangkan untuk menjadi bukti. Inilah yang bisa dia simpulkan sejauh ini.
Sama seperti bagaimana arah kiri dan bawah dihubungkan. Choice of Destiny dari arah kanan dan Golden Order dari arah atas, saling berhubungan. Sisi kiri dan kanan juga terkait dengan 'pilihan'. Terlalu banyak pertanyaan yang tak bisa dijawabnya.
Tapi apa yang bisa dia lakukan? Nine Eyes sebagai suatu kemampuan, sangat tak ramah, karena tak memberikan penjelasan terperinci.
Ketika Seol Jihu menjentikkan rokoknya, percikan bara bergoyang di udara. Seol Jihu menarik kakinya. Sambil memeluk mereka, dia menatap api unggun tanpa henti.
Saat api membakar dengan kuat, wajah Oh Rahee tiba-tiba muncul di benaknya. Kemudian, Lara Wolff, gadis ikat kepala putih, pria kekar, Audrey Basler, dan Slick Hair melintas.
Hal yang sama berlaku untuk duo pria dan wanita.
Seol Jihu menatap wajah duo yang berkerut di dalam api yang goyah.
"Kenapa kamu harus membunuh?"
Suaranya yang tenang…
"Kenapa kamu tak pergi saja ke portal? Kamu tak akan dipanggil ke Tahap 3. "
…sungguh sangat tenang.
Tak ada satu emosi pun yang bisa dirasakan.
"Apakah itu benar-benar layak?"
Meskipun dia tahu, dia sedang berhalusinasi, dia terus berbicara, sampai wajah keduanya menghilang.
Menatap api unggun, Seol Jihu mengeluarkan sebatang rokok baru. Pandangannya perlahan jatuh dan berhenti di tangannya yang mencari korek api.
Sampai Banquet, dia tak pernah membunuh manusia. Ada saat-saat ketika dia membiarkan orang mati, ketika dia bisa menyelamatkan mereka. Tapi dia tak pernah membunuh siapa pun secara pribadi.
Dan di Tahap 3, dia mengalami pembunuhan pertamanya.
Seol Jihu memandang tangannya dengan tatapan acuh tak acuh.
Tangan itu tak terlihat berbeda dari biasanya. Itu tak berguncang, dia tak memperhatikannya secara tak sadar, dan dia juga tak mengalami mimpi buruk.
Dia telah membunuh mereka, karena mereka melakukan sesuatu yang pantas mendapatkannya. Selain itu, ini adalah sesuatu yang diharapkan Seol Jihu alami pada akhirnya.
Bahkan jika dia mencoba mengilhami semacam makna ke dalam pengalaman ini, semua ini terasa. Dan itulah yang membuatnya merasa tak nyaman.
Itu tak masuk akal dari sudut pandang akal sehat.
Seorang anak berusia dua puluh enam tahun yang bahkan tak tahu 'nikmat' dari 'pembunuhan', baik-baik saja setelah membunuh dua orang?
Perasaan mengiris leher wanita itu masih jelas di benaknya. Hal yang sama berlaku untuk menusuk perut pria, yang sedang berjuang dan menusuknya ke dinding.
Tapi, dia benar-benar baik-baik saja.
Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di kepalanya.
Seol Jihu berpikir jika masa depan sedang berubah, bahkan dalam jumlah sedikit, tidak signifikan. Dia masih percaya ini sekarang.
‘Tapi bagaimana dengan 'aku'?’
‘Apakah Aku juga berubah seiring dengan perubahan masa depan?’
‘Atau apakah Aku bergerak ke arah yang sama yang ditunjukkan Future Vision kepadaku?’
Dia tak bisa membuat kesimpulan yang tergesa-gesa. Tapi, jika dia memperlakukan ketidak-nyamanan ini sebagai sesuatu yang tak penting, dia merasa itu akan menjadi yang terakhir.
Saat dia mengakui dan menerima mati rasa ini, dia merasa seperti dia akan menjadi monster yang dia lihat dalam mimpinya… orang yang mengamuk di medan perang seperti iblis, dan menikmati membasahi dirinya dengan darah.
Jika dia berubah seperti itu, haruskah dia bahagia? Atau haruskah dia waspada?
Seol Jihu memejamkan matanya dengan pikiran yang dalam.
Itu adalah pembunuhan 'pertama'-nya.
Dia bahkan membunuh dua orang.
Mereka pasti memiliki kehidupan mereka sendiri. Mungkin, mereka telah membuat keputusan ekstrem, karena tak mampu mengatasi tembok yang mereka hadapi.
"…."
Seol Jihu membenamkan wajahnya di antara kedua lututnya.
Dia benar-benar berharap… jika dia setidaknya akan merasakan sedikit rasa bersalah.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us