Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_134

gambar

SCG_134


Bab 134. Hasil yang Tidak Terduga


Malam itu.
Seol Jihu tak berharap bisa tidur, ketika dia beralih dari menonton malam dan memasuki tenda. Tapi terlepas dari pikirannya yang gelisah, dia bisa tidur tanpa kesulitan.
Dalam tidurnya yang ringan, dia merasakan tangan seseorang dengan hati-hati merangkul lehernya. Dan ketika sensasi licin menekan lembut di wajahnya, dia melepaskan pikirannya. Seolah-olah, keadaan bermasalah sebelumnya adalah bohong.
Setiap kali dia melemparkan dan berbalik, sentuhan lembut perlahan membelai punggungnya atau menepuknya. Dan ketika aroma yang merangsang tidur mengalir ke lubang hidungnya, dia dengan cepat kembali tidur.
Di tengah kesunyian dan keheningan yang terasa seperti ladang rumput indah yang merangkul tubuhnya. Seol Jihu tidur seperti bayi, tanpa terbangun sekali pun.
Akibatnya, ketika dia bangun, pikirannya yang rumit telah mereda.
Seol Jihu memiringkan kepalanya, saat dia menggosok matanya di bawah sinar matahari pagi.
'Aneh.'
Tubuhnya basah kuyup dengan aroma yang tak diketahui. Mencium aroma menyegarkan yang membuat jantungnya berdegup kencang, Seol Jihu membenamkan wajahnya di lengan dan pakaiannya, dan menarik napas dalam-dalam.
Memikirkannya sekarang, dia merasa seperti seseorang yang merawatnya dalam tidurnya. Sama seperti ketika dia dirawat di Kuil Luxuria…
Tapi itu bukan satu-satunya hal yang aneh.
Saat makan dan membersihkan perkemahan, Seol Jihu merasa terganggu oleh Sakamoto Jun dan Hugo.
"Cemburu… Aku sangat, sangat cemburu…"
"…?"
“Bagaimana rasanya? Bisakah Kamu jelaskan secara detail? ”
Sebagai contoh, Sakamoto Jun menggumamkan hal-hal aneh dengan cara bicara yang sopan, yang berbeda dari nada yang biasa ia gunakan. Di sisi lain, Hugo mencoba mencium bau Seol Jihu atau menggosok wajahnya di pakaiannya.
"Hei… Hentikan…"
Butuh usaha keras Seol Jihu untuk mendorong Hugo yang seperti banteng itu, menjauh dirinya sendiri.
"Mengapa Kamu melakukan ini?"
"Bajingan jahat!"
"Hah?"
"Pengkhianat!"
Ekspresi Hugo telah melampaui kecemburuan, dan diwarnai dengan kemarahan.
Seol Jihu melihat sekeliling dengan wajah bingung. Melihat Kazuki berbalik dan menghadapnya, Seol Jihu memberinya pandangan meminta untuk diselamatkan.
"…."
Tapi bukannya menyelamatkannya, Kazuki mengiriminya tatapan ingin tahu, sebelum diam-diam melirik ke samping. Di sana, Seol Jihu melihat Seo Yuhui berjalan dengan kepala tertunduk.
Ketika dia bertemu matanya, wajah Seo Yuhui memerah seperti matahari terbenam yang terpantul di sungai. Dia berbalik dan melihat ke kejauhan.
Ya, memang tak banyak yang bisa dilihat, karena mereka ada di dataran rumput.
Seol Jihu dengan cepat menyadari sesuatu pasti telah terjadi, ketika dia tertidur. Tapi, dia juga berhenti peduli tentang itu.
Ini karena, dia mulai melihat titik hitam di kejauhan.
Segera, ketika dinding kastil abu-abu mulai muncul, mata Seol Jihu berbinar.
‘Haramark.’
Tim Aliansi akhirnya kembali ke Haramark setelah dua minggu.
Sebelum berangkat, Seol Jihu dan Kazuki berjabat tangan.
"Kerja bagus."
"Kamu juga, Tuan Kazuki."
Ketika Seol Jihu mengembalikan kata-kata itu dengan hormat, Kazuki memiringkan kepalanya.
"Hm… aku rasa aku tak melakukan apa pun untuk menjamin disebut Kerja bagus. Tanpa Kamu, kami mungkin masih berada di Tahap 2."
Kazuki melanjutkan,"Dan… Aku minta maaf karena mengatakan Kamu keras kepala, saat di Huge Rock Mountain. Maafkan Aku."
Percakapan itu selama latihan, pasti mengganggu Kazuki sepanjang waktu.
Meskipun Seol Jihu telah melupakannya sepenuhnya, Kazuki adalah tipe orang yang sama ketatnya dengan dirinya sendiri, seperti dia dengan orang lain.
Seol Jihu bertanya.
"Apakah kamu akan berpartisipasi dalam Banquet berikutnya juga?"
"Tidak."
Bertentangan dengan harapan Seol Jihu, Kazuki menjawab dengan tegas.
"Aku tak yakin, tapi aku pikir lebih baik aku membiarkannya pergi."
Cara Kazuki bergumam dengan tenang tampak pahit.
Dengan berakhirnya Banquet ini, Kazuki akan berpisah dari Federasi Bisnis Jepang dengan meminjam kekuatan Triad, karena itu akan sulit dilakukan sendirian.
Seol Jihu menatapnya lekat-lekat sebelum membuka mulutnya.
"Tuan Kazuki."
"…?"
"Apakah kamu sudah mempertimbangkan datang ke Carpe Diem?"
Mendengar tawaran mendadak ini, Chohong yang menguap keras, membelalakkan matanya karena terkejut. Bahkan Hugo yang memegang tangan Seo Yuhui dan menolak untuk melepaskannya, melompat dan berbalik karena terkejut.
Mata Seol Jihu menatap Kazuki. Daripada mempertimbangkan dengan hati-hati keputusan ini, Seol Jihu memikirkannya di tempat.
Untuk lebih tepatnya, dia ingin mencoba bekerja dengannya. Pria di depannya mungkin mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Dylan…. Tidak, Seol Jihu yakin Kazuki akan melakukan lebih dari mengisi celah.
"Kamu tak harus segera memberiku jawaban."
"Aku akan menolak."
Namun, Kazuki menggelengkan kepalanya segera.
"Aku mungkin lebih mempertimbangkannya, jika kamu bertanya sebelum Banquet…"
Kazuki menggosok dagunya, lalu menyeringai.
"Tapi aku belum mau melepaskan setirnya dulu."
"Setir mobil?"
"Tak mungkin ada dua kapten di kapal yang sama, bukan?"
Saat itulah Seol Jihu menyadari, mengapa Kazuki menolak.
Sambil tersenyum, Kazuki berbalik dan mengangkat tangannya.
"Sampai jumpa lagi."
Melihat Kazuki berjalan pergi hanya dengan tiga kata itu, Seol Jihu menggaruk pipinya dengan jarinya. Dia merasa malu, seperti seorang anak yang pikiran batinnya terungkap.
Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang, Seol Jihu kembali ke kantor Carpe Diem bersama Chohong.
Tepat ketika dia akan tiba di gedung yang ia impikan, dia bertemu dengan orang yang tak terduga. Lelaki tua berjubah hitam berjalan ke arah mereka dari arah berlawanan adalah Jang Maldong.
"Pak Tua?" Chohong berbicara lebih dulu. "Kamu masih hidup?"
Pukulan keras!
"Arrrgh!"
Chohong mencengkeram kepalanya dan berguling-guling di tanah.
“Argh! Kenapa Kamu memukulku? "
“Bodoh sekali. Mengapa Kamu tak membayar Upacara lain agar Aku terbunuh? "
"Aku hanya menyapa, karena aku merindukanmu!"
"Oh ya?"
Ketika Jang Maldong mengangkat tongkatnya lagi, Chohong dengan cepat bangun dan melarikan diri. Jang Maldong menurunkan lengannya dengan celana marah, lalu mendapati Seol Jihu tertawa canggung.
"Sepertinya kamu baru saja kembali."
"Ya. Bagaimana denganmu, Tuan? ”
"Aku kembali, setelah bertemu pelamar untuk tim."
Seol Jihu mengeluarkan seruan kecil. Oleh ‘pelamar’, dia harus merujuk ke Archer baru.
Jang Maldong pasti bekerja keras, saat mereka pergi di Banquet.
"Aku diam-diam mengajukan tawaran kepada Tuan Kazuki, tapi aku ditolak."
"Itu sudah jelas. Mengapa dia masuk ke tim ini, mengingat posisinya di Paradise? Ngomong-ngomong, di mana Hugo? "
Melihat Seol Jihu ragu, Jang Maldong mendecakkan lidahnya.
"Sudahlah. Dia mungkin langsung pergi ke pub seperti biasanya. Aku ingin tahu, kapan dia akan memperbaiki kebiasaan itu, tsk. "
Seol Jihu tersenyum pahit. Dia tak bisa memaksakan diri untuk memberitahunya jika Hugo mengejar Seo Yuhui.
"Ayo naik."
Jang Maldong naik tangga tanpa basa-basi lagi. Begitu dia memasuki kantor, dia melepas jasnya dan menjatuhkan diri.
“Wah, sekarang aku merasa hidup. Ada terlalu banyak rekomendasi… Aku sudah praktis melakukan tur ke semua kota di Paradise… Hm? "
Melihat Seol Jihu berdiri diam, Jang Maldong bertanya.
"Apa yang kamu tak duduk?"
"Terima kasih."
Ketika pemuda itu tiba-tiba membungkuk dan berterima kasih padanya, Jang Maldong mengerjapkan matanya.
"Apa yang sedang kamu kerjakan?"
"Jika itu bukan untukmu, Tuan…"
Seol Jihu berdiri tegak dan berbicara dengan tulus.
"Kalau begitu aku tak akan berdiri di kantor ini sekarang."
Dia tak salah. Jika itu bukan untuk pelatihan neraka Jang Maldong, Seol Jihu mungkin telah meninggal atau telah dieliminasi di Tahap 1.
“Berkat pelatihan Tuan, Aku bisa kembali hidup-hidup. Terima kasih banyak."
Ekspresi Jang Maldong pecah, karena kesopanan Seol Jihu. Sejujurnya, dia sangat lemah terhadap serangan seperti ini.
"Tidak… yah… kamu melakukan banyak usaha…"
Sejauh senyum lebar muncul di wajah tua yang biasanya serius.
Segera, dia dengan cepat memasang wajah lurus, lalu berbalik dengan batuk kering.
"Kuhm. Kamu pasti lelah. Beristirahat sekarang. Kita akan bicara besok."
Namun, Seol Jihu tak pergi. Melihat bagaimana dia ragu-ragu dan mendecakkan bibirnya, Jang Maldong menyadari jika pemuda itu masih memiliki sesuatu yang ingin ia katakan.
Setelah hening sejenak, Seol Jihu berbicara dengan lugas.
"Aku membunuh orang."
Mendengar pengakuan mendadak ini, salah satu alis Jang Maldong meninggi.
"Berapa banyak?"
"Dua."
"Mengapa?"
"Karena mereka merusak Banquet, yang hampir tak berhasil kami pulihkan."
Sebuah cahaya mencolok berkedip di mata Jang Maldong.
"Kamu bilang mereka pantas mati?"
"Menurutku, ya."
"Kalau begitu itu baik-baik saja."
Ketika Jang Maldong memolesnya dengan begitu mudah, Seol Jihu terkejut.
“Kenapa kamu terkejut? Jika mereka layak mati, Kamu harus membunuh mereka. "
Jang Maldong mendengus.
"Aku tak akan duduk diam, jika kamu membiarkan mereka pergi dengan alasan lumpuh. Yah, Aku harus mendengarkan detailnya untuk benar-benar tahu… tapi dilakukan dengan baik. Jika Kamu menemukan macan tutul yang tak dapat mengubah titik di bulu mereka, cukup tarik keluar hingga akarnya. "
Seol Jihu mengangguk, berpikir dia melakukan hal itu. Mendengar Jang Maldong mengatakan ini, dia merasakan kekosongan di dalam dirinya meleleh.
“Bagaimanapun juga, kamu harus pergi. Aku tak bisa beristirahat, karena Kamu berdiri di sana. "
"Y-Ya!"
Saat Seol Jihu hendak pergi, suara langkah kaki menaiki tangga tiba-tiba terdengar.
Orang yang membuka pintu pada saat berikutnya bukanlah Chohong atau Hugo. Itu adalah Ian, dengan janggut putihnya berkibar di udara.
"Ian?"
"Maldong!"
Ian berteriak dengan ceria, lalu melambaikan tangannya pada Seol Jihu.
"Sudah lama, Seol!"
"H-Halo."
Ketika Seol Jihu menyambutnya kembali, Ian meletakkan tangannya di bahu pemuda itu.
"Kamu baru saja kembali dari Banquet?"
"Bagaimana kamu mengetahui begitu cepat?"
Jang Maldong bertanya dengan heran.
"Jangan meremehkan jaringan informasi Kerajaan."
Setelah membuat tanda perdamaian dengan tangannya, Ian memiringkan kepalanya dan tertawa. Dia kemudian meraih Seol Jihu dan Jang Maldong, dan dengan paksa menarik mereka.
"Apa yang sedang kamu lakukan?"
“Sekarang, sekarang, ayo pergi. Cepatlah! ”
"Pergi ke mana?"
“Pub, tentu saja. Apakah Kamu tahu, betapa penasarannya Aku, tentang Banquet ini? "
Keduanya bertengkar untuk sementara waktu, tapi Ian adalah pemenang akhirnya.
Pada akhirnya, Ian menyeret Seol Jihu dan Jang Maldong untuk Eat, Drink, and Enjoy.
***

Begitu mereka tiba di pub, Seol Jihu harus menceritakan kisah panjangnya.
Sepanjang waktu, Ian mendengarkan dengan penuh minat dan kegembiraan. Ketika Seol Jihu berbicara tentang Audrey Basler, dia menjadi marah dan bergumam, “Benar-benar menyebalkan! Tapi, apakah dia cantik?"
Dan ketika dia mendengar jika Seol Jihu telah memukulnya, dia menari dan berkata," Layani dia dengan benar! Tapi apakah dia cantik? "
Kemudian, ketika Seol Jihu menjelaskan bagaimana dia mengubah Banquet menjadi Banquet nyata, Ian mengeluarkan seruan kaget. Bahkan Jang Maldong yang mendengarkan dengan ekspresi kaku, menganggukkan kepalanya dan tersenyum.
Adapun Tahap 3, Seol Jihu tak bisa membicarakannya secara detail. Karena pembatasan yang diberikan padanya oleh Tujuh Dewa, bahkan jika dia mencoba berbicara, tak ada kata-kata yang keluar darinya.
Karena hal yang sama terjadi pada semua orang yang melewati Tahap 3, Ian tak terlalu terkejut.
Setelah sekitar satu atau dua jam berbicara, kisah Banquet berakhir.
Seol Jihu menyaksikan Ian minum sebotol minuman keras dengan gembira, lalu berbicara.
"Tuan Ian, ada sesuatu yang sangat ingin tahu tentangku."
Ian menggelengkan kepalanya, memberi tanda pada pemuda untuk terus maju.
"Apa yang kamu ketahui tentang kata 'takdir'?"
Ian tersentak dan meletakkan botol minuman keras. Dia mulai menggosok janggutnya dengan punggung tangannya.
"Takdir… Itu topik yang agak filosofis. "
"…."
“Bisakah kamu mencoba menulis kata itu dalam bahasa asing? Apa pun yang Kamu tahu, itu baik-baik saja. Aku tak bisa mempercayai Sinkronisasi Bahasa 100%. "
Ketika Ian memberi Seol Jihu pena dan selembar kertas, Seol Jihu menulis apa yang dia bisa.
“Takdir (宿命)…宿 yang berarti ‘rasi bintang’ dan 命 yang berarti ‘untuk bergerak’. Ini terlalu luas."
Ian membaca kata itu dengan cermat dan berbicara.
"Bagian takdir apa yang ingin kamu pelajari?"
Seol Jihu berpikir sejenak tentang pertanyaan tajam ini, lalu menjelaskan.
"Pilihan. Takdir dan pilihan. Aku mengerti."
Ian menepuk lutut dan tersenyum.
"Pertama, takdir mengacu pada nasib yang ditentukan saat lahir."
"Nasib yang ditentukan saat lahir?"
"Benar. Jika Aku menafsirkannya dengan caraku, Aku akan mengatakan, itu menyerahkan diri kepada nasib. "
Seol Jihu sedikit bingung. Cara Ian mengatakannya, kedengarannya seperti takdir tak bisa dihindari.
"Jangan membuat wajah itu. Dalam hidup, Kamu akan menemukan banyak contoh, di mana Kamu harus menyerah pada takdir. Itu akan menjadi ribuan kali. Bahkan pada saat ini. "
Seol Jihu masih tampak seperti tak mengerti.
"Kamu mungkin berpikir jiika nasib adalah sesuatu yang luar biasa, tapi itu tak terjadi sama sekali."
Ian mendecakan bibirnya.
“Itu tak rumit. Kamu dan aku sama-sama manusia, kan? ”
"Ya."
“Setelah kita dilahirkan, sudah menjadi nasib kita untuk hidup puluhan tahun dan nasib kita untuk mati begitu umur kita berakhir. Bisakah kamu melawan nasib ini? ”
"Tidak."
"Tepat. Itu sebabnya kamu hanya bisa pasrah. ”
Ian menyeringai.
"Tapi untuk hidup, manusia harus makan dan bernafas, bukan?"
"Tentu saja."
"Itu hal yang sama. Ketika kita dilahirkan sebagai manusia, kita dilahirkan dengan takdir, karena harus makan atau bernafas untuk bertahan hidup. ”
Seol Jihu membuat ekspresi bingung, seolah-olah dia tiba-tiba dipukul dengan palu.
"Di sini, kita bisa membuat 'pilihan'."
Ian terkikik, sebelum memiringkan tubuhnya ke depan dan berbicara pelan.
"Apa yang akan terjadi, jika kita tak makan atau bernafas?"
"Kita akan mati… kan?"
Seol Jihu menjawab dengan agak ragu.
"Benar. Kita akan mati. "
Ian mengangguk cukup keras untuk membuat janggutnya bergetar.
“Ini bagian yang penting. Saat ini…"
Tang, tang!
Dia melanjutkan sambil memukul meja kayu.
"Dengan tak bernafas atau makan, atau dengan kata lain, dengan memilih salah satu dari pilihan ini. kita dapat memenuhi salah satu nasib kita yang telah ditentukan… hidup atau mati!"
Ian berseru dengan penuh semangat, sementara Seol Jihu membuka mulutnya sedikit.
Meskipun dia tak mengerti semua yang dikatakan Ian, satu bagian terahkir itu terukir di otaknya.
Bahkan jika seseorang harus menyerah pada nasib, ada lebih dari satu nasib untuk dipilih.
Dengan kata lain…
"Bukankah mengejutkan, jika kamu memikirkannya? Pilihan sepele seperti itu bisa mengubah nasibmu sepenuhnya!”
Bahkan pilihan kecil pun bisa mengubah hasilnya. Seseorang yang terlahir dengan nasib Star of Butcher Paradise tak terkecuali.
"Kamu tahu, Seol, manusia selalu membuat pilihan, saat mereka hidup. Apakah itu di masa lalu, sekarang, atau masa depan. "
"Kamu mengatakan, Aku harus berhati-hati dengan setiap keputusan kecil yang Aku buat?"
Ian mendecakkan lidahnya.
"Bocah! Terserah kepadamu untuk menafsirkan apa yang Aku katakan. Tapi, jangan sampai pada kesimpulan dengan begitu terburu-buru! "
Dia membelai janggutnya dan mengangkat bahu.
“Nasib besar seperti hidup dan mati, biasanya ditempatkan menjelang akhir hidup seseorang. Dan hidup itu panjang. Tak seperti di permainan, Kamu tak bisa melihat akhir, hanya dengan membuat satu atau dua pilihan. "
Dengan itu, Ian tertawa lebar.
"Kamu benar…"
Seol Jihu setuju dengannya secara tak sadar. Ian terbatuk dan segera mengambil botol minuman kerasnya. Tapi menyadari jika itu kosong, dia mengerutkan kening.
"Sialan. Aku harus memesan lebih banyak. "
"Cukup minum, kan?"
Jang Maldong yang mendengarkan dengan tenang, berbicara dengan singkat.
"Tidakkah kamu merasa diperlakukan buruk, karena mengoceh tentang filosofi yang tak masuk akal dan sampah?"
"Tak masuk akal dan sampah !?"
Ian menjadi marah.
"Dan bagaimana kamu begitu yakin, jika aku tak akan menjadi orang yang membayar?"
“Bukankah itu keahlianmu? Minum minuman keras, berpura-pura tertidur saat mabuk, lalu benar-benar tertidur. ”
"Tsk, kamu tahu."
"Kamu dapat memesan lebih banyak, jika mau."
Seol Jihu memotong di antara dua pria tua yang bertengkar.
"Sungguh?"
"Tentu saja."
Melihat wajah senang Ian, Seol Jihu tersenyum cerah untuk pertama kalinya.
Dia tak akan merasa sedih memesan seratus botol untuknya. Bagaimanapun juga, apa yang ia katakan meringankannya dari semua kekhawatirannya, dan membuatnya merasa segar kembali.
"Baik! Bir!"
Ian segera memesan lebih banyak minuman keras, lalu berkata ‘Ah’ saat dia menatap Seol Jihu.
"Kamu bilang kamu kembali hari ini, kan?"
"Baru saja, sebenarnya."
"Maka kamu pasti tak pernah mendengarnya."
"Aku?"
"Upacara, maksudku. Aku mendengar, Kamu meminta Upacara di makam Forest of Denial. "
Dia benar. Meskipun Seol Jihu berencana untuk pergi pada awalnya, dia mengalami konflik jadwal, karena Banquet.
"Kamu tahu, Puteri Teresa pergi ke Forest of Denial dengan sekelompok pelayan, tapi…"
Ketika nada suara Ian berubah serius, Seol Jihu menjadi gugup juga.
"Apakah sesuatu terjadi?"
"Baik…"
Segera…
"…Datang lagi?"
Seol Jihu mendengar penjelasan Ian dan meragukan telinganya.
"Ghost Saintess membalik meja upacara?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us