Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_136

gambar

SCG_136


Bab 136. Selamat tinggal, Ghost Saintess! (2)


Berapa lama waktu berlalu?
Setelah menderita selama hampir 10 menit, Seol Jihu nyaris tak bisa lepas dari genggaman Ghost Saintess. Sejujurnya, lebih tepat untuk mengatakan jika Ghost Saintess telah membiarkannya pergi.
"Ow, ow, ow…"
Duduk di tanah dan memijat pelipisnya, Seol Jihu melirik ke samping. Asap hitam itu menempel di dinding.
Dia merajuk lagi.
‘Puhuhuhu.’
Seol Jihu terkikik.
'Aku sangat bahagia.'
Haruskah dia mengatakan ‘menyegarkan’? Dia tak pernah membayangkan akan seperti ini, ketika dia menemukan makam itu bersama tim Samuel.
Memikirkannya sekarang, sudah berapa lama sejak dia melepaskan dan bermain-main seperti ini?
Melihat kembali beberapa bulan terakhir, dia cukup sibuk. Dari misi penyelamatan, pelatihan, berpartisipasi dalam Banquet, dll.
Dia merasakan emosinya berkurang, ketika dia sibuk mengalami semua masalah ini. Tapi sekarang, setelah dia menyingkirkan kekhawatirannya dan bermain-main dengan Ghost Saintess, dia merasa jauh lebih baik. Hampir seperti saat dia keluar dari tentara, dia merasa penuh kehidupan, dan siap untuk mencoba apa pun.
"Jadi, ini sebabnya orang menyarankan orang lain untuk melakukan perjalanan refreshing."
Seol Jihu membalik. Berbaring tengkurap, dia menangkupkan dagunya dan menatap asap hitam yang mencibir dengan marah.
"Miss Saintess."
‘Apa?’
Dia sepertinya tahu apa yang dia lakukan bukan dengan sengaja, saat dia menjawab dengan suara marah.
"Bisakah kamu menunjukkan wajahmu padaku?"
‘Wajahku? Kenapa?’
"Aku ingin melihatnya."
Dia dak memiliki hobi melihat mayat. Hanya saja dia agak penasaran.
‘Kapan lagi?’
Dia melihat sekilas tentang Ghost Saintess di masa lalu. Dia ingat, itu terlihat terlalu bersih untuk menjadi tubuh orang mati.
Ada juga udara dingin yang keluar dari peti mati.
Dia menduga pasti ada alasan. Kalau tidak, itu tak masuk akal untuk mayat berusia berabad-abad telah disimpan dengan sempurna.
‘Tidak.’
Tapi, jawaban Ghost Saintess adalah 'Tidak'.
"Kenapa tidak?"
‘Kecuali jika itu mutlak diperlukan, Aku tak suka melihat diriku sendiri, dan Aku juga tak suka memperlihatkan diriku.’
Seol Jihu tersentak mendengar penolakannya yang jelas. Seolah-olah, dia tiba-tiba menjadi dingin dan serius. Dia merasakan kebencian yang mengerikan mengalir ke arahnya, seperti hujan es.
Dia bertanya-tanya, apakah dia seharusnya tak bertanya.
"Maafkan Aku."
‘Tidak. Itu bukan salahmu.’
Ketika pemuda itu menjadi depresi, Ghost dengan cepat terbang ke arahnya.
‘Aku tak marah denganmu… Hanya saja, salah satu alasanku terjebak di hutan ini adalah, karena tubuhku.’
Ini adalah sesuatu yang tak terduga.
"Aku pikir, penghalang ditempatkan di sekitar Forest of Denial."
‘Ya. Tapi media-nya adalah mantra yang terukir di tubuhku.’
Seol Jihu memiringkan kepalanya.
‘Sangat mudah, jika Kamu membayangkan sebuah belenggu. Aku mati, tapi jiwaku terikat kuat pada tubuhku, dan tubuhku terikat pada hutan.’
"Itu mungkin?"
‘Ya. Kalau tidak, aku tak akan seperti ini. Soalnya, tubuh asliku sejak aku masih hidup, sudah membusuk. Aku hanya merekonstruksinya, ketika aku mau, menggunakan energi vital hutan.’
Dengan kata lain, tubuh di peti mati itu bukan mayat, tapi benjolan energi misterius yang terbentuk dengan kebencian kental, seperti asap hitam.
"Kenapa… mengapa mereka pergi sejauh ini?"
‘Aku tak tahu. Aku pikir, mereka hanya memikirkan semua kemungkinan.’
"…?"
‘Anak-anak brengsek itu sangat takut padaku. Aku yakin, mereka melakukan semua yang mereka bisa, untuk mencegah mayatku dikeluarkan dari hutan.’
"Sesuatu seperti itu terjadi?"
‘Sekali saja. Ibuku yang melakukannya. Dia pasti ingin menyelamatkanku bagaimanapun juga. Tapi…’
Suaranya bergetar, saat dia berhenti.
Seol Jihu tak sepenuhnya mengerti apa yang ia maksud, tapi orang bijak yang disebut yang membangun penghalang ini, harus memperkuatnya dengan memasang dua atau tiga lapisan.
Ghost Saintess tak mengatakan apa-apa. Dia hanya menggambar lingkaran di udara dan melayang dengan semangat rendah.
Mata Seol Jihu mengikuti arwah yang menggeliat, sampai dia melihat peti mati yang mewah.
‘Medium…’
Mengorganisir informasi mengenai masalah ini, mayat di dalam peti mati bertindak sebagai perantara. Dengan kata lain, melepaskan segel pada tubuh, tak hanya akan mengangkat penghalang, tapi juga akan memungkinkan jiwa wanita yang menyedihkan ini menjadi bebas.
Keraguan menyapu wajah Seol Jihu.
Ekspresinya saat menatap peti mati itu, menjadi rumit dan halus.
"Aku pikir itu mungkin, tapi…"
Bukannya dia tak tamak.
Bagi Seol Jihu, Ghost Saintess adalah Giving Tree. Dia bisa mengunjunginya dan bersantai, seperti hari ini, dan dia kadang-kadang memberinya hadiah luar biasa juga.
'Tidak.'
‘Aku tidak bisa. Tidak seharusnya.’
Seol Jihu menyadari, betapa egoisnya berharap kenyamanan ini akan bertahan selamanya.
Ghost Saintess telah dikubur hidup-hidup pada usia berbunga di masa gadisnya. Seol Jihu bahkan tak bisa mulai memahami, bagaimana perasaannya selama ratusan tahun, saat dia harus menanggung kesepian dan ketidak-adilan.
Itu akan menjadi satu hal, jika dia tak bisa berbuat apa-apa. Tak peduli betapa disesalkannya itu, sekarang dia punya metode, dia tak bisa mengabaikannya begitu saja.
Seol Jihu menarik nafas pendek, lalu bertanya.
"Siapa namamu, Nona Saintess?"
‘Aku? Flonecia Lusignan La Rothschear’
"Flonecia… apa?"
Ketika Seol Jihu terkejut dengan nama panjang yang tak terduga, Ghost Saintess terkikik.
‘Flone. Kamu bisa memanggil Aku Flone.’
"Flone… Itu nama yang lucu. "
‘Hee.’
Dia memancarkan niat membunuh hanya beberapa menit yang lalu, tapi sekarang dia tersenyum pada satu komentar.
"Flone…"
Seol Jihu mengerutkan bibirnya, seolah ingin menikmati momen ini sedikit lebih lama. Tapi jika ada pertemuan dalam hidup, ada juga perpisahan.
Lebih baik selamat tinggal pendek.
Seol Jihu langsung ke intinya.
"Flone, kamu tak ingin keluar dari sini?"
‘Aku mau.’
Dia menjawab tanpa ragu sedikit pun.
Seol Jihu tersenyum terbuka.
"Baiklah."
‘Hm?’
"Aku akan membantumu."
‘Itu tak mungkin.’
Flone pasti menyadari niatnya, saat dia berbicara dengan suara sedih.
‘Aku sudah mencoba ribuan, tidak, puluhan ribu kali. Tapi tak peduli seberapa besar kekacauan yang Aku buat, penghalang itu tak hilang.’
Mendengar suaranya yang tertekan, Seol Jihu memasukkan tangannya ke sakunya.
"Kamu tak pernah tahu, sampai kamu mencoba semua pilihan."
‘…?’
"Aku seharusnya bisa menghilangkannya."
Seol Jihu berbicara saat mengeluarkan sebuah manik yang bersinar dalam cahaya ungu.
‘Apa itu? Itu cantik.’
"Ini adalah artefak yang sempurna, untuk membatalkan penghalang dan mantra."
Seol Jihu menjelaskan dengan gamblang.
Manik ini adalah barang yang telah ditukar dengan Kompetensi miliknya. Menurut orang yang sebelumnya memilikinya, dia pernah menemukan rahasia kuno. Tampaknya, dia bahkan tak bisa berpikir untuk masuk, karena skala penghalang dan perangkap yang melindungi tempat itu.
Meskipun dia melarikan diri karena dia takut akan nyawanya, dia mengatakan jika dia selalu ingin tahu, tentang apa yang ada di dalamnya.
Masalahnya adalah dia telah mendapatkan manik ini, ketika dia menjual informasi tentang tempat itu, beberapa hari sebelum memasuki Banquet.
Ketika Seol Jihu mendengar tentang ini, dia langsung setuju untuk bertukar.
Meskipun manik ungu memiliki jumlah penggunaan yang terbatas, benda itu memiliki kemampuan untuk membongkar mantra dan perangkap di area yang luas.
Tentu saja, dia tak punya cara untuk menjamin bahwa ini akan berhasil. Namun…
"Percayalah kepadaku."
Seol Jihu tertawa malu-malu.
"Itu adalah artefak yang mengandung kekuatan Tujuh Dewa. Aku tak tahu betapa hebatnya pria Mage itu, tapi dia bukan satu-satunya manusia. "
Kanan. Tidak peduli seberapa terampil Mage ini, dia hanya manusia.
Tak masuk akal baginya, untuk bisa melawan kekuatan para dewa.
Meskipun Flone tahu apa yang Seol Jihu katakan, dia tetap diam. Dia telah mencoba melarikan diri dari tempat ini berkali-kali dan gagal. Dan sekarang, dia juga kehilangan hitungan, berapa kali dia putus asa sebagai hasilnya.
Karena itu, dia dak dapat berbicara dengan mudah. Dia tahu dia tak akan kecewa, jika dia tak memegang harapan apa pun. Dia sudah terlalu lelah disakiti.
Tapi melihat Flone ragu, Seol Jihu dengan cepat memulai percakapan.
"Mm… Aku akan memberitahumu ini sekarang. Terima kasih telah membantuku dengan berbagai cara. Aku sangat berterima kasih. Beristirahatlah dengan tenang sekarang, Flone. ”
Flone tidak mengatakan apa-apa.
Seol Jihu mendecakkan bibirnya.
Seperti pepatah, 'melihat adalah mempercayai', menunjukkan padanya sekali tampak lebih baik daripada mengatakan kepadanya tentang hal itu seratus kali.
Yah, dia harus mengatakan selamat tinggal, pada saat dia melakukannya.
Langkah lambat Seol Jihu berhenti di depan peti mati. Kemudian, dia perlahan menempatkan manik ungu di atasnya.
‘Kamu tak harus…’
Suara depresi terdengar.
‘Ini akan sia-sia. Kamu harus menggunakan artefak yang berharga itu pada sesuatu yang lebih berharga.’
Flone berusaha menghentikannya, tapi Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Tak ada yang lebih berharga dari ini."
Kemudian, dia dengan tenang melanjutkan.
"Bahkan jika ini gagal… Aku akan membawa sesuatu yang lain."
‘U-Un?’
"Aku berjanji. Jika manik ini tak berfungsi, Aku akan membawa yang lain untuk membebaskanmu. Metode yang lebih kuat, lebih efektif. "
‘….’
Flone tak menjawab. Asap hitam berputar di udara, dan Seol Jihu bertanya-tanya, bagaimana dia harus melakukan ini.
Tapi itu hanya berlangsung sebentar.
Jika dia ragu-ragu lagi, dia merasa tekadnya akan runtuh. Tidak, itu sudah goyah.
Dengan napas dalam, Seol Jihu membangunkan mana. Kemudian, ketika dia mendorongnya ke dalam manik sekaligus…
Paat!
Cahaya menyinari manik-manik sebelum menghilang. Penglihatan Seol Jihu diwarnai putih dan kemudian dengan cepat kembali normal.
Ketika dia terus menanamkan mana ke dalam manik…
Woong.
Getaran yang kuat bergema di makam.
Woong.
Sekali lagi.
Woong.
Dan lagi.
Woong!
Tiba-tiba, kebisingan meningkat, dan Seol Jihu merasakan energi besar menyentuh tubuhnya, sebelum melewatinya.
Woong! Woong! Woong! Woong!
Seperti lampu lalu lintas, manik yang bergetar intens mulai berkedip-kedip dengan cahaya yang bersinar.
Ketika Penglihatannya mulai kabur, Seol Jihu bisa menyaksikan sesuatu. Setiap kali manik bergetar, arus besar bergetar di udara di atas manik.
Seperti tetesan air yang jatuh ke permukaan cermin halus dan menyebabkan riak, energi tak berbentuk terus menyebar sambil menarik lingkaran di udara. Benar-benar pemandangan yang luar biasa.
Tiba-tiba, retakan mulai muncul di peti mati bergetar…
‘Eh?’
Kemudian, itu langsung meledak.
‘Aaaaaah!’
Flone pasti kaget juga saat dia terkesiap.
Seol Jihu tak tahu apa yang terjadi padanya, tapi dia mengenali perubahan itu.
‘T-tidak mungkin.’
"Flone?"
‘Sungguh… benar-benar…’
Dengan itu, suara terputus.
Selanjutnya, asap hitam menghilang, seolah-olah sedang dihisap oleh peti mati yang hancur.
Segera, seorang gadis lemah melayang, dengan sisa-sisa peti mati berjatuhan.
Karena ini adalah pertama kalinya Seol Jihu melihat Ghost Saintess dari depan, Seol Jihu terperangkap oleh penampilannya hampir secara naluriah.
Dia benar-benar gadis yang cantik.
Dari raut wajahnya yang jelas, hingga ekspresinya yang sederhana. Dia memancarkan pesona yang aneh dan tak dapat dijelaskan.
Hal yang sama berlaku, untuk tangan-tangan kecil yang dengan lembut diletakkan di perutnya. Kulit putih yang sulit untuk dipisahkan dari pakaian putih bersih yang ia kenakan. Dan rambut perak, cahaya bulan yang mengalir turun seperti air terjun.
Kemudian, Flone perlahan berbalik, saat dia membuka matanya sedikit.
'Matanya….'
Rahang Seol Jihu turun sedikit.
Flone memiliki pupil hitam yang sangat samar, yang membuatnya tampak seolah-olah memiliki mata putih. Mungkin karena cahaya manik-manik, mereka mengeluarkan suasana mistis.
Seol Jihu tergagap saat bertanya.
"Apakah… apakah itu berhasil?"
‘Mmm…’
Meskipun mulutnya tertutup, gadis tiu berdeham dan menganggukkan kepalanya.
‘Setiap kali energi manik berdenyut, penghalang dan mantera mencair. Tidak, mereka sudah meleleh.’
"Aku tak merasakan apa-apa."
‘Tapi bagaimana? Ini dengan mudahnya…’
Cara dia bergumam pada dirinya sendiri, sepertinya dia masih sulit percaya.
‘Sungguh?’
Dia melihat sekelilingnya sebelum bergetar dengan air mata.
Akhirnya, dia menangis.
Air mata Ghost Saintess tak transparan seperti manusia, tapi berwarna merah darah. Air mata bening mengalir dari mata putihnya.
Namun, dia tak terlihat mengerikan. Aura yang agak mistis yang ia berikan, membuat Seol Jihu bergumam seolah-olah dia terpesona.
"Jangan menangis."
Flone mengangkat kepalanya yang menangis.
"Semuanya sudah berakhir sekarang."
Tak ada yang bisa menyalahkan Ghost Saintess, karena merasa sulit untuk percaya. Apa yang gagal ia capai selama ratusan tahun, telah diselesaikan oleh pemuda ini dengan mudah.
Ketika tatapannya yang tak menentu dan sedih mendarat pada Seol Jihu, dia tersenyum.
"Sudah aku bilang, itu akan berhasil."
‘….’
"Selamat!"
‘A-Apa yang harus Aku lakukan? Apa yang harus Aku lakukan sekarang?’
"Maksudmu apa? Kamu banyak menderita sampai sekarang. ”
‘Aku, aku…’
Sangat terharu, Flone tak bisa melanjutkan kata-katanya. Cara dia melihat kembali pada aksesoris pemakaman yang tersebar di sekitar peti mati dan mencari di sekitar, sepertinya dia ingin membalas budi entah bagaimana…
Namun, Seol Jihu senang hanya mengetahui jiks Ghost Saintess dibebaskan.
Dengan ini, dia telah melunasi hutang untuk menyelamatkan hidupnya.
Dia telah mematuhi Gold Order.
‘I-Ini!’
Flone mengambil aksesori berdentang dan mengulurkan tangan.
Merasa seperti dia meletakkan sesuatu di lehernya, Seol Jihu melihat ke bawah. Di sana, dia melihat kalung indah dengan permata biru.
Itu adalah kenang-kenangan dari ibu Flone, yang sangat ia hargai.
"Bisakah aku benar-benar mengambil ini?"
‘Kamu tak akan menolaknya kan?’
Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Dia tak berpikir itu akan menjadi ide yang buruk, untuk memiliki sesuatu untuk mengingatkannya pada hubungan mereka.
"Aku akan menjaganya dengan baik."
‘Terima kasih!’
Sebelum Seol Jihu menyadarinya, bagian dalam makam dipenuhi dengan cahaya, dan getaran dan berubah menjadi tempat di mana suara nyaris tak terdengar.
Bahkan Flone nyaris tak terlihat, karena ditutupi oleh sekelompok cahaya.
"…."
Meskipun Seol Jihu bersumpah untuk mengirimnya pergi tanpa penyesalan. Sekarang, dia dihadapkan dengan momen yang tak terelakkan, dia merasa hatinya menjadi kosong.
‘Eek!’
Ketika mereka pertama kali bertemu.
‘Pasti sangat sulit.’
Ketika dia menyelamatkan hidupnya dan menghiburnya.
‘Aku akan memberimu ini, jadi berhentilah menangis.’
Ketika dia menghiburnya saat dia menangis.
‘Datang lagi.’
Ketika dia mengirimnya dengan perpisahan yang hangat.
Saat-saat dia berbagi dengan Flone, melintas melewati benaknya. Melihat ke belakang, dia merasa seperti baru menerima, dan tidak memberi.
Meskipun dia menghadapi cahaya yang menyilaukan, dia mengerahkan kekuatan di matanya untuk membuatnya tetap terbuka. Melihat Flone berubah menjadi partikel cahaya, Seol Jihu menyadari dia akan segera menghilang.
Meskipun ada banyak hal yang ingin dia katakan…
"Nona Saintess!"
Seol Jihu mengangkat tangannya…
"Selamat tinggal!"
Dan melepaskan emosi yang berputar-putar di dalam dadanya.
"Selamat tinggal, Nona Saintess!"
Flash!
Kilatan cahaya meledak. Pesta cahaya menyapu ke segala arah terlalu menyilaukan, sehingga Seol Jihu harus menutup matanya.
Ketika dia membukanya lagi…
"…Ah."
Flone tak terlihat.
Cahaya telah menghilang, dan getarannya mereda. Manik ungu itu juga pecah berkeping-keping. Hanya tiga atau empat aksesori pemakaman tergeletak di sekitarnya.
Seol Jihu menatap lekat-lekat partikel cahaya yang tersebar. Banyak hal menghilang, dan makam itu kembali tenang.
"Jadi dia pergi…"
Dia bergumam singkat dengan suara penuh dengan kesedihan dan cahaya.
Setelah berdiri diam untuk waktu yang lama, Seol Jihu meremas dengan ketat, kalung yang Flone letakkan di lehernya.
‘Aduh!’
Lalu, dia menghela nafas panjang.
‘Jangan meremasnya dengan keras. Itu menyakitkan.’
"Ah maaf."
Seol Jihu dengan cepat membuka telapak tangannya.
‘Ayo keluar dari sini dulu. Ah, jangan lupa juga bawa itu, oke?’
"Aku bisa? Terima kasih."
‘Tidak masalah.’
"Lalu… ya?"
Seol Jihu tiba-tiba berhenti. Dia telah menanggapi tanpa berpikir, tapi dengan siapa dia berbicara?
Lehernya terasa gatal.
Ketika Seol Jihu yang terkejut melihat ke bawah, matanya hampir robek, karena melebar terlalu banyak.
"Warna kalungnya…"
…telah berubah.
Permata yang memancarkan cahaya biru jernih, sekarang tersebar dengan kilau hitam yang ternoda.
‘Heehee.’
Benda itu terkikik bahagia.
Seol Jihu menatap kosong pada permata, yang bahkan menggantung berdampingan dengan sendirinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us