Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_135

gambar

SCG_135


Bab 135. Selamat tinggal, Ghost Saintess! (1)


Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada Ian, Seol Jihu menuju ke toko kelontong yang dikelola oleh Earthling.
Setelah memilih dan membeli bahan makanan dengan hati-hati, dia pergi ke kandang kuda untuk menyewa kereta. Tapi, ketika dia menyebutkan Forest of Denial, sebagian besar kusir menolak untuk pergi. Hanya setelah menyuap mereka dengan uang tambahan, akhirnya ada seorang sukarelawan yang mau mengambilnya.
Segera setelah mengontrak kereta, Seol Jihu kembali ke kantor untuk bersiap-siap untuk perjalanan lain.
"Kamu akan pergi lagi, begitu kamu datang."
Jang Maldong mendecakkan lidahnya sambil menggelengkan kepalanya. Seol Jihu baru saja kembali dari acara yang melelahkan. Jadi, untuk melihat dia pergi lagi tanpa istirahat, belum lagi mandi, membuat Jang Maldong merasa kasihan padanya.
Seol Jihu yang dengan hati-hati mengemas tasnya, tersenyum.
"Aku akan merasa tak nyaman, jika aku terus menunda ini. Belum lagi, itu sesuatu yang akhirnya harus Aku lakukan. Lagi pula, aku hanya akan pergi sebentar. "
Jang Maldong mendengus, mendengar Seol Jihu membuatnya terdengar seperti sedang berlibur.
"Kamu jelas satu-satunya yang bisa melakukan perjalanan ke Forest of Denia,l seperti berjalan-jalan di taman."
Meskipun mengatakan ini, dia tahu dari mana keyakinan Seol Jihu untuk pergi sendirian berasal.
Memiliki perlindungan roh jahat berabad-abad, yang cukup kuat untuk melenyapkan ratusan Parasite secara instan. Tentu saja itu menjamin kehidupan Seol Jihu, setidaknya di dalam Forest of Denial.
“Ngomong-ngomong, untuk apa kamu berkemas? Kantung itu akan meledak pada tingkat itu, Kamu bajingan. "
"Ah. Ini hadiah perpisahan. "
"Hadiah perpisahan?"
Jang Maldong berhenti berkomentar. Itu karena dia melihat ekspresi sedih melintas di wajah Seol Jihu.
Dia mengubah topik pembicaraan.
"Menurutmu, berapa lama kamu akan makan?"
“Empat hari sudah cukup. Paling lama lima hari. "
"Lima hari ya… kalau begitu jangan menjadi masalah. Ngomong-ngomong, Aku tak akan mengatakan banyak, kepada seseorang yang telah berhasil menyeret dirinya hidup-hidup dari wilayah Parasite. Tapi, Kamu pastikan untuk berhati-hati, oke? "
Mendengar nada khawatir, Seol Jihu yang dengan erat mengepak tasnya, berhenti. Memikirkan kembali, sudah lama sejak dia menerima perhatian seseorang yang tulus.
Agak memalukan, tapi Jang Maldong merasa seperti kakeknya.
"Lalu apakah aku seorang cucu?"
"Singkirkan tatapan kotor itu saat ini juga."
Jang Maldong meludah, ketika dia merasakan niat Seol.
"Tak ada yang perlu dikhawatirkan."
Seol Jihu menunjuk ke anting-antingnya.
"Jika ada dorongan untuk mundur, aku bisa mengaktifkan Festina Earring dan melarikan diri."
"Seseorang tentu saja berbicara besar. Siapa yang membual tentang pelatihan agar tak lari lagi? ”
Jang Maldong berkomentar dengan sinis. Setelah tertawa canggung, Seol Jihu mengangkat tasnya.
"Yah, kalau begitu aku akan pergi."
"Baik."
Seol Jihu meninggalkan kantor Carpe Diem setelah meninggalkan kata-kata perpisahan.
‘Itu juga tak semua. Mereka mengatakan, Ghost seolah-olah membalik meja upacara yang dipersiapkan dengan cermat tidaklah cukup, dia juga menolak Altar.’
‘Masalahnya adalah tak ada yang tahu apa yang salah. Belum lagi jika tidak ada cara untuk berkomunikasi, itu hanya kekacauan total. Bukannya ada yang menyentuh sesuatu atau tidak sopan…’
‘Tapi, mereka seharusnya tak menolak masuk. Tik ada tanda-tanda penolakan, dan pada awalnya, asap hitam itu tampak seperti bergairah di sekitar petugas. Lalu tiba-tiba…’
‘Ya. Menurut Putri Teresa, anehnya itu tampak seperti gadis kecil yang mengamuk, karena dia tidak suka hadiahnya.’
Ian menyuarakan pendapatnya, tentang apakah roh itu akhirnya kehilangan egonya dan berubah menjadi roh jahat sepenuhnya. Tapi, Seol Jihu berpikir sebaliknya.
Dia tak dapat menyangkal jika roh yang malang itu lahir dari kebencian yang sangat besar. Tapi, dia masih roh yang murni dengan kesadaran yang jelas.
Yang paling penting, jika itu sepenuhnya berubah menjadi roh jahat, maka semua orang yang memasuki Forest of Denial akan dibantai.
Tapi faktanya, tetap jika tak satupun dari mereka mati.
Jadi, pasti ada alasan untuk tindakannya. Alasan mengapa Ghost Saintess melempar altar.
"Apa yang membuatnya melakukan itu?"
Di satu sisi, Ghost Saintess adalah contoh ekstrim dari Gold Order.
Dia akan sama kejamnya dengan penyihir jahat, bagi mereka yang melukai makam. Tapi, itu sama murahnya dengan saintess, bagi mereka yang menunjukkan rasa hormat.
Dia tak tahu, mengapa dia marah kali ini dan jujur, dia ​​takut diikat.
Tapi sejak dia bertekad untuk hidup sesuai dengan Gold Order, Seol Jihu tak pernah sekalipun mempertimbangkan pilihan untuk tak berkunjung. Dia perlu membalas budi padanya, untuk menyelamatkan hidupnya.
Seol Jihu dengan hati-hati meletakkan barang-barang yang ia pegang ke dalam sakunya, dan mengambil langkahnya.
***

Seol Jihu tanpa ragu memasuki Forest of Denial setelah turun di Napal Hill. Karena dia sudah datang ke sini pada beberapa kesempatan, dia tahu jalan menuju kubur, seperti punggung tangannya.
Tak termasuk saat dia merasa ingin menyangkal keberadaan saudara perempuannya, perjalanannya relatif lancar. Begitu tujuan di depan matanya, Seol Jihu membuka mulutnya.
"Nona Saintess!"
"Ini aku! Aku di sini!"
Tapi meskipun mengangkat suaranya untuk berteriak beberapa kali, pintu itu tak terbuka seperti biasanya. Tak ada reaksi.
Menimbang jika dia selalu bergegas setiap kali dia memanggil sebelumnya, ini jelas bukan pertanda baik.
Sesaat kemudian, Seol Jihu tiba di makam terpencil di tengah Forest of Denial.
Daerah di dekat makam mati sunyi. Itu adalah tempat, di mana bahkan monster pun ragu untuk mendekat. Makam itu ditutupi dalam suasana yang suram dan tak menyenangkan.
"Nona Saintess?"
Tak ada yang terjadi, ketika dia dengan hati-hati mengetuk pintu masuk, setelah memanggil sekali lagi.
'Itu aneh…'
Mengapa tak ada tanda-tanda penolakan. Tapi pada saat yang sama, tidak ada jawaban?
Setelah ragu-ragu sejenak, Seol Jihu mengulurkan lengannya.
"Permisi. Aku akan masuk. "
Dan saat ini dia akan membuka pintu…
'Hah?'
Ekspresi ketidak-percayaan muncul di wajah Seol Jihu.
"Itu tak akan terbuka?"
Pintunya tak bergerak. Tak peduli berapa banyak dia memaksakannya, pintu tak menunjukkan tanda-tanda pembukaan.
Akhirnya, setelah lama bergulat dengan pintu, dia mundur tanpa hasil.
'Apa yang terjadi?'
Mungkin dia hanya sial. Berpikir jika Saintess mungkin berjalan-jalan di luar, dia menjatuhkan diri di rumput untuk menunggu dia kembali.
Mereka mengatakan, asap hitam ada di sana terakhir kali mereka datang. Pada titik ini, imajinasinya mulai berkeliaran liar, berpikir jika dia bahkan mungkin berurusan dengan Parasite yang kembali untuk membalas dendam.
Setelah menunggu lebih dari satu jam, Seol Jihu menghela nafas panjang.
"Aku rasa, tak ada yang bisa aku lakukan untuk itu,"
Dia tak bisa dengan bodohnya menunggu di sini siang dan malam. Akhirnya, dia perlahan berdiri.
Lalu…
Mengibaskan.
Saat Seol Jihu membungkukkan badannya untuk mengangkat tasnya, sebuah batu seukuran kacang, mengenai kepalanya. Tapi tak dapat merasakannya, Seol Jihu membalikkan tubuhnya.
‘Eeek.’
Mengibaskan!
"…!"
Seol Jihu tersentak. Dia menyentuh leher dengan tangannya.
"Sebuah batu?"
Menggosok sepotong batu kecil di antara ibu jari dan jari telunjuknya, dia dengan cepat melihat sekeliling kuburan.
‘…!’
Dia bisa melihatnya dengan jelas. Asap hitam bersembunyi di balik kuburan.
Mata Seol Jihu menjadi selebar lentera.
"Saintess?"
Bergegas ke sisi lain, ada awan asap hitam di sudut seperti yang diharapkan. Seolah bersembunyi.
"K-Kamu ada di sana?"
‘Hmph!’
"Kenapa kamu bersembunyi di sini?"
‘Hmph!’
Ghost Saintess yang cemberut.
Ketika Seol Jihu merasa bermasalah, asap itu sepertinya mencoba untuk menjauh darinya.
‘Hmmmph!’
Tak lupa meninggalkan dengusan sebelum pergi.
"Tunggu sebentar!"
Seol Jihu ragu setelah mengulurkan lengannya ke depan, secara refleks. Dia berusaha menghentikannya agar tak pergi, tapi memikirkan asapnya tak memiliki bentuk fisik. Ghost itu tak bisa ditangkap.
Ya. Jelas seperti itu.
‘Tidaaaak! Lepaskan!’
‘Tertangkap?’
Tepatnya, asap berhenti di tempatnya, begitu tangannya menyentuhnya.
Seol Jihu menggosok matanya berulang kali, pada pemandangan yang sulit dipercaya.
Secara logis tak mungkin. Melambaikan tangannya, dia yakin tangannya melewati asap.
‘Pergi!’
Tapi itu menyuruhnya untuk pergi.
Tak dapat melambai karena kebingungannya, Seol Jihu terhuyung mundur. Asap berbalik dan menyelinap pergi.
"Oh!"
Nyaris tak sadar, Seol Jihu buru-buru mengejar asap.
"Apakah asapnya berhenti dengan sengaja?"
Pikiran ini tiba-tiba muncul di benaknya, tapi itu tak penting saat ini. Dia mengatakan pada dirinya sendiri jika karena asap hitam pekat adalah jiwa Ghost Saintess. Asap itu bisa memiliki sifat yang berbeda dari gas.
Tapi yang masih tak bisa ia pahami adalah, mengapa pintu yang selama ini tertutup rapat, terbuka lebar.
Seol Jihu dengan putus asa memanggil, menerobos masuk.
"Saintess!"
Asap hitam itu meringkuk di sudut. Seol Jihu dengan hati-hati mendekatinya, seperti pemburu mengintai mangsanya.
"Aku dengar… jika kamu mengusir orang-orang yang mengunjungimu."
Desir!
Begitu dia mengatakan itu, bagian atas dari asap berubah ke samping. Apakah itu ilusi atau apakah itu seperti memutar kepalanya?
Seol Jihu terus berbicara, seolah-olah dia sedang menenangkan anak yang cemberut.
"Aku pikir, kamu tak marah tanpa alasan."
‘….’
"Boleh Aku tahu kenapa?"
Seolah-olah sikap sopannya berhasil, asap mulai gelisah. Seol Jihu dengan hati-hati duduk di sebelahnya. Dia mulai menunggu dengan sabar, karena sepertinya Ghost itu tak akan mencoba melarikan diri lagi.
Setelah satu atau dua menit, sebuah suara terdengar dari awan asap yang gelisah.
‘Rambut P-Pink!’
"Rambut pink… Putri? "
‘Mmm… ya… Dia membuatku jengkel…’
"Apa yang Putri Teresa katakan?"
‘A-aku tiak tahu’
"Kamu… tak tahu? "
Mari kita simpulkan.
Teresa salah bicara dan menyebabkan Ghost Saintess menjadi jengkel. Dan ketika dia bertanya apa yang dia katakan, dia menjawab dengan "Aku tak tahu."
'Apa yang ada di…'
Seol Jihu menggosok wajahnya dengan kedua tangannya.
‘Apa yang harus aku lakukan?’
Seol Jihu diam-diam menutup matanya. Dia tiba-tiba teringat perdebatan sengit yang ia miliki dengan Yoo Seonhwa.
‘Jihu. Semua orang mampu berpikir logis, tapi mereka juga makhluk emosional.’
‘Logika hore!’
‘Simpati juga penting. Bagaimana seseorang bisa tetap rasional?’
‘Alasan hore!’
‘Hei! Aku tak bercanda. Seriuslah.’
‘Tak tahu. Peluk aku.’
‘Lihat? Kamu bertindak sangat manja, setiap kali kamu menginginkannya. Dan bahkan ketika kamu salah, kamu selalu sangat penuntut!’
‘Tapi, kamu biarkan diriku.’
‘Ya baiklah. Kamu bisa seperti itu bersamaku. Karena aku menyukaimu. Tapi…’
‘Sangat lembut dan empuk…’
‘H-hei !?’
‘Aku senang saat itu…’
Mengabaikan masa lalunya yang memalukan, Seol Jihu tetap tenggelam dalam ingatannya, hanya kembali ke kenyataan, ketika sebuah suara bergema di benaknya.
‘Aku tak dapat menemukanmu… tapi dia terus mengoceh, sehingga membuatku kesal…’
‘Apa? Berbicara lagi?’
Seol Jihu menyerah berusaha mengerti. Sementara dia yakin Putri Teresa tak akan pernah melakukan itu, dan jika dia harus mendengarkan kedua belah pihak untuk menghakimi, dia memutuskan untuk mengambil sisi Ghost Saintess untuk saat ini.
"Sang Putri salah."
‘…?’
“Dia seharusnya menjaga sopan santunnya, ketika dia mengunjungi makammu. Akan lebih baik, jika dia diam saja. ”
‘Y-Ya?’
"Tentu saja."
‘K-Kamu juga berpikir begitu? Aku sangat kecewa kamu tak datang, ketika aku sudah menunggumu begitu lama. Tapi, dia terus mengatakan jika kamu sibuk dan tak bisa datang. Dan aku harus mengerti, dan ughh! Aku hampir berpikir jika dia membuat alasan sebagai istrimu atau semacamnya!’
Ghost Saintess mulai mengobrol tanpa henti. Seolah-olah, dia tak pernah marah untuk memulainya. Seol Jihu diam-diam berterima kasih pada Yoo Seonhwa.
"Ngomong-ngomong, itu semua salah Putri Teresa."
‘Yup, ya. Kamu benar.’
Seolah berpihak padanya membuatnya bahagia, asap hitam melambung ke atas dan ke bawah. Sepertinya, dia merasa lebih baik. Jadi, sudah waktunya untuk beralih ke babak utama.
"Saintess. Apakah kamu tidak lapar? "
‘Hah?’
"Tunggu sebentar."
Seol Jihu mulai mengeluarkan bahan-bahan yang telah ia bungkus satu per satu. Dia kemudian menyalakan api, dan meletakkan wajan di atasnya.
Dia tersenyum, ketika dia mendengar suara air mendidih.
"Aku akan memasakkan sesuatu untukmu."
Apa yang Seol Jihu persiapkan sebagai hadiah perpisahan adalah, masakan pribadinya. Itu disebut buddae-jjigae.
Buddae-jjigae jelas tak biasa di Paradise. Tapi, karena sebagian besar bahan dari Bumi diizinkan untuk masuk, tak sulit untuk mendapatkannya.
Bagaimanapun juga, pengalaman panjang hidup sendirian, membuatnya percaya diri dalam masakannya. Dan di atas segalanya, dia ingin menunjukkan kepada Saintess rasa masakan dari tanah airnya.
‘Hehe.’
Ghost Saintess mulai mengambang di sekitarnya, seolah-olah dia menunjukkan minat.
‘Apa ini?’
"Ini ramen."
‘Dan ini?’
"Ini cabai."
‘Apa!?’
"Tidak. Tunggu!"
‘Menyebalkan!’
"Itu bukanlah apa yang Aku maksud!"
(cabai = gochu. Dalam artian korea. “sejenis kata yang bisa memiliki arti benda cabai dan alat kelamin pria”)
Seorang Ghost Saintess yang menjerit-jerit dan seorang pemuda yang bermasalah. Saat mereka menggedor bolak-balik, hidangan yang dimasak Seol Jihu dengan hati-hati, akhirnya selesai.
Sesuai keinginannya, dia mengiris bawang hijau, dan menaburkan banyak bubuk cabai…
Segera, makam itu dipenuhi dengan aroma pedas dan menggiurkan.
"Mmmm."
Seol Jihu menyesap dan menggigil, menunjukkan kepuasannya dengan hidangannya. Di sebelahnya, Ghost Saintess yang telah menunggu menelan air liurnya.
Karena dia terus menerus mengganggunya selama proses memasak, Seol Jihu memberinya sendok besar buddae-jjigae.
"Kamu bisa mencobanya sekarang."
‘Aku bisa?’
"Ya. Tapi itu panas, jadi tiuplah sebelum Kamu melakukannya. "
Saat dia mengatakan itu, asap melepaskan kepulan kecil udara.
‘Fuu… Fuu...’
Seol Jihu tertawa terbahak-bahak, setelah melihat apa yang tampak seperti bibir muncul dalam asap.
‘Cicip.’
Saat asap hitam menyentuh sup…
‘…!?’
Suara melengking terdengar.
"Bagaimana?"
Alih-alih balasan, aliran air menyemburkan dari asap hitam.
‘Mmph!’
"S-Saintess?"
‘Wah! Wah!’
Seperti penyembur api, aliran udara panas keluar dari asap.
‘Pedassss!’
Dia akhirnya menyadari jika Ghost Saintess berteriak minta air. Cabainya pasti terlalu banyak untuk ia tangani.
Seol Jihu buru-buru mengeluarkan sebotol air dan menumpahkannya. Asap hitam segera mendekat pada genangan air di tanah.
‘Hnnng…’
Melihat Ghost menggeliat di genangan air, membuat Seol Jihu tak tahu harus berbuat apa. Tapi, mendengar Ghost itu mulai merintih, membuatnya tertawa.
Bagaimana dia mengatakannya? Itu seperti seekor anak burung menjilati air, dan itu terlalu lucu untuk dilihat.
‘Nakal.’
Dia disambut dengan tatapan tajam. Dia mencoba menutupi tawanya, tapi sudah terlambat. Asap hitam mulai mengepul dan setelah bergoyang sedikit, itu dibebankan padanya.
"Ack."
Terpukul oleh momentum yang luar biasa, Seol Jihu terjatuh tanpa setitik perlawanan.
‘Pelit!’
"Maaf! Aak! Maafkan Aku! Aak! "
‘Kamu sengaja melakukannya! Untuk menggodaku!’
"Tidak tidak Tidak! Aku bersumpah aku… aak… tidak!!"
Kepala Seol Jihu digigit dan telinganya terentang.
Dibandingkan dengan ketika leher si pengganggu dipelintir atau ketika Parasite terkoyak, ini adalah hukuman yang jauh lebih ringan.
“Rasanya sakit, pfft! Sakit, pffft! ”
‘Berhentilah tertawa…’



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us