Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_138

gambar

SCG_138


Bab 138. Dia yang Ingin Memakai Mahkota (2)


Awal Juli 2017.
Sekitar 300 hari Paradise, setelah pembukaan Zona Netral pada 16 Maret.
Acara yang mengumpulkan perhatian Earthling yang tak terhitung jumlahnya secara resmi berakhir.
Banquet kelima diharapkan mirip dengan Banquet keempat yang juga dikenal sebagai 'Festival Darah'. Tapi, hasilnya ternyata sebaliknya.
Bertentangan dengan semua harapan, sejumlah besar orang yang selamat, keluar dari portal.
Tingkat kelangsungan hidup di Tahap 3 dari Banquet sebelumnya selalu sangat rendah… Banquet ketiga memiliki dua yang selamat, sementara yang keempat tak memilikinya. Mempertimbangkan hal ini, fakta jika lebih dari setengah kembali hidup langsung menjadi berita luas.
Khususnya, desas-desus jika Earthling dari Area 1 adalah akar penyebab fenomena ini, langsung menyebar seperti api ke tujuh kota.
***

Kota Tenggara Eva
"Apakah kamu melihat artikel tentang Banquet? Lihat di sini! Kami dari tahun yang sama, Kamu tahu? Kami berada di tutorial bersama! ”
Seolah-olah melambaikan artikel itu bolak-balik tak cukup, Shin Sang-Ah terpental ke mana-mana berteriak di bagian atas suaranya. Orang-orang di sekitarnya meringis, ketika mereka mendengarnya berteriak.
Satu orang bahkan menghela nafas.
"Hahh… Ini dia lagi."
"Baiklah baiklah. Nona Sang-Ah, kita mengerti, sekarang tolong tenang tena… ”
"Apakah aku terlihat bisa tenang?"
Dengan senyum lemah di wajahnya, seorang pria berusaha menenangkannya… tapi tak berhasil.
"Bukankah itu sangat luar biasa? Seperti kata mereka, dia sudah Level 3! Mendapatkan? Level 3! Hah? Dia Level 3! Benarkah?"
Di tengah kerumunan orang yang tak berdaya, seorang wanita yang berpikiran lambat dengan tatapan ingin tahu, melakukan sesuatu yang seharusnya tak dilakukan.
"Hei, Unni, orang seperti apa dia, yang membuatmu sampai seperti ini?"
Pada saat itu, Shin Sang-Ah menatapnya dengan mata predator, sementara seorang pria yang baru saja akan menutup telinganya bergetar.
"Astaga. Kamu tak tahu siapa Seol-nim? Maka Aku kira tak ada yang membantu, selain untuk memberi tahumu tentang dia lagi. Dengarkan baik-baik, sekarang. Nasib kami melewati jalan setapak di…”
"T-Tidaaaaaak!"
Pria itu menangis.
“…Tutorial. Ngomong-ngomong, ada seorang bajingan bernama Kang Seok. ”
Shin Sang-Ah kemudian melanjutkan untuk memberitakan kebaikan dewa-Seol tanpa jeda.
***

Kota Nur di Barat Laut.
"Aku tidak percaya itu!"
Seorang pria paruh baya berseru ketika dia melihat-lihat koran.
"Tak hanya dia menangkis seorang Orc Champion, dia membunuhnya? Bahkan jika dia tak sendirian, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh Level 3… Tidak tunggu. Karena dia membersihkan Banquet, aku rasa, hanya masalah waktu dia akan menjadi Level 4? "
Pria itu bergumam pada dirinya sendiri, sebelum rahangnya tiba-tiba jatuh ke tanah.
“I-Ini. Bukankah dia hampir naik level sebulan sekali? "
Seorang remaja mengenakan topi hijau terkekeh, ketika dia melihat pria paruh baya itu menggelengkan kepalanya.
"Aku sudah bilang. Dia… ada sesuatu yang lain. "
Mulut pria paruh baya yang menganga, tak menunjukkan tanda-tanda penutupan.
Ada batas dalam mencoba memahami yang tak masuk akal. Mempertimbangkan jika seorang Earthling biasanya membutuhkan waktu 2 hingga 3 tahun paling cepat untuk mencapai Level 4, kecepatan pertumbuhan Seol Jihu telah lama melampaui 'luar biasa' dan sangat menakutkan.
Bahkan di sepanjang sejarah, kecepatannya yang mengerikan akan dengan mudah menempatkannya di tiga besar.
Di sisi lain, ini juga berarti jika sementara kasusnya sangat langka, masih ada kasus seperti dia. Baru setelah menyadari hal ini, lelaki paruh baya itu nyaris menutup mulut.
“Bagaimanapun juga semuanya bagus. Setelah Nona Seo Yuhui, Nona Baek Haeju, dan bajingan itu Sung Shihyun, sepertinya Area 1 berhenti menghasilkan orang-orang penting. Sudah lama sejak seseorang yang dapat aku tempatkan harapanku muncul.”
"Apakah Area 1 dipandang sebagai 'mandul' untuk sementara waktu?"
"Bukan 'mandul' atau lebih, tapi setelah tiga masalah besar, baik dua kesalahan besar dan satu bajingan, memang benar jika tak banyak orang dengan bakat muncul."
“Yah, kesampingkan itu untuk saat ini. Mengapa Kamu hanya menyebut orang-orang dari negara kami? "
"Bukankah kita semua bangga dengan orang Korea?"
"Ughh. Bau patriotisme. "
"Kamu punk kecil."
Pria paruh baya itu mencaci. Kemudian berbalik dan melipat koran dengan rapi, dia bertanya dengan lembut.
"Ngomong-ngomong, Sangmin, bukankah kamu bilang kamu kenal orang ini?"
"Yah, aku rasa Kamu bisa mengatakan kita sudah kenal."
Hyun Sangmin menjawab, seolah itu bukan sesuatu yang besar.
“Memilih pria dalam Tutorial, itu adalah pilihan terbaik yang pernah Aku buat.”
"Benarkah? Kemudian..."
"Tidak, bahkan aku tak akan mencobanya."
Pria paruh baya itu ragu-ragu mendengar remaja itu menolak, bahkan sebelum mendengarkan apa yang akan dikatakannya.
"Aku tahu apa yang Kamu harapkan, tapi kami tak sedekat itu.”
"Aku tahu, tapi tetap saja."
"Aku sudah memberitahumu. Kita mungkin saling menyapa di jalan, berjabat tangan bertanya satu sama lain, bagaimana keadaan kita dan semua orang. Tapi, kita akan tetap berpisah, setelah makan bersama."
Dia melanjutkan setelah mengklik lidahnya sebentar.
“Dan lebih dari segalanya, aku hanya tak mau. Juga, Seol… umm, aku rasa namanya sekarang adalah… Seol Jihu? "
Dia memiringkan kepalanya sejenak sebelum melanjutkan.
"Ngomong-ngomong, dia mungkin terlihat seperti pria ramah yang ramah. Tapi, dia tipe orang yang sangat lugas dalam membuat dan memutuskan hubungan. Dia bukan seseorang yang bisa digunakan. Tentu saja tidak."
"Siapa bilang aku akan menggunakannya? Aku hanya bermaksud jika kita harus bekerja Bersama, sebagai orang-orang dari bangsa yang sama. "
Pria paruh baya itu membalas dengan wajah galak.
“Patriotisme itu. Letakkan tutupnya di atasnya, kan? Dan pfft... 'bekerja bersama', ya? "
Hyun Sangmin yang membalas dengan tajam, tiba-tiba menyeringai.
"Jika kamu benar-benar ingin melakukan sesuatu, maka dorong aku saja."
"Ada apa ini sekarang? Berapa banyak lagi yang Kamu inginkan, jika kami dukungmu. ”
"Aku tak akan pergi dan mempermalukan diriku sendiri, jika aku pergi dan bertemu dengannya sekarang? Aku perlu sesuatu untuk mendukung kata-kataku, jika Aku ingin dengan percaya diri meminta kolaborasi atau sesuatu, bukan? "
"Yah, tidakkah kamu melihat orang ini! Kamu memberi tahuku untuk tak menggunakan orang, ketika Kamu yang menggunakanku, ya? "
"Tsk, kamu terlalu cepat mengerti."
"Kenapa Kamu punk kecil."
Kedua pria itu tertawa terbahak-bahak.
***

Ibu Kota, Scheherazade
"Noona! Noona!”
Yi Sungjin dengan panik bergegas sambil melambaikan selembar kertas di tangannya.
"Lihat! Lihat ini!"
"Hmm?"
Yi Seol-Ah yang berdiri dengan kosong, menjawab dengan lelah saat dia berbalik.
"Apa itu?"
"Kamu ingat Hyung, kan? Seol Hyung. "
"Orabeo-nim?"
"Ya. Cepat dan lihat. "
Yi Seol-Ah mengintip kertas itu. Dan ketika dia membaca, wajahnya mulai dipenuhi dengan keheranan.
"Whoa…"
Seolah-olah membaca tentang berita seseorang yang ia kenal sangat menyenangkan, murid-muridnya yang dulu kusam perlahan-lahan mendapatkan kembali cahayanya, dan wajahnya yang pucat mulai berubah warna.
"Hebat! Apakah ini semua benar? "
"Ini. Bukankah itu luar biasa? "
"Apa yang ada di bumi. Dia benar-benar hebat…"
“Bukan begitu? Dia pasti sangat sukses saat ini. Nah, jika itu Hyung, itu masuk akal. "
Yi Seol-Ah menimpali tanpa melepaskan kertas di tangannya.
"Ya tentu saja! Itu Orabeo-nim kami! "
Yi Sungjin mencibir melihat kakaknya bereaksi dengan gembira.
"Hei, Noona. Panggil saja dia Oppa. Orabeo-nim terdengar aneh. "
“Jadi bagaimana jika itu terjadi? Lagi pula, di koran ini namanya Jihu di sini. Itu bukan Seol? "
"Oh itu. Aku juga bertanya-tanya tentang itu, tapi Aku yakin itu Hyung. Pasti ada alasannya."
Hanya sesaat mereka bisa mengobrol dengan penuh semangat.
"Apa yang sedang kalian lakukan?"
Kedua saudara itu menjadi kaku, ketika mereka mendengar suara tajam yang mengganggu mereka.
Mereka membuat wajah-wajah yang tak rela, tapi setelah secara paksa memutar kepala mereka, itu dia.
Seorang wanita dengan satu tangan di pinggangnya, menatap mereka dengan ekspresi tanpa ekspresi.
Pada pandangan pertama, wajahnya yang angkuh dengan kepribadian seperti pisau, yang terkenal membuatnya tampak seperti sedang memancarkan aura bermusuhan.
Yi Seol-Ah segera membungkukkan pinggangnya sebagai salam.
"H-halo!"
"Apa yang kamu lakukan?"
Clack, clack.
Dengan serius melangkah, wanita itu tak menanggapi salam Yi Seol-Ah, dan menyambar kertas yang dipegangnya.
"Ah!"
Yi Seol-Ah secara refleks mengulurkan tangannya tapi berhenti, ketika dia melihat alis wanita itu terangkat. Dia perlahan-lahan menurunkan lengannya ke bawah.
"Hmm…"
Setelah melirik kertas.
"Siapa yang membawa ini?"
Wanita itu bertanya dengan mata menyipit.
"Aku melakukannya."
Yi Sungjin menjawab. Itu adalah nada yang sedikit memberontak.
"Sungjin."
Yi Seol-Ah berbisik, tapi bocah itu tak memalingkan matanya. Bibir wanita itu tampak menegang.
"Hah."
Wanita itu mengejek, seolah-olah dia baru saja menyaksikan sesuatu yang konyol.
"Ahh. Bajingan ini membuatku gila sekali lagi ya.”
Perlahan-lahan meremas kertas dengan tangannya yang adil.
"Hei Kamu. Yi Seol-Ah. "
Dia mencengkeram tangannya dan meremas kertas itu lebih jauh.
"Kamu pikir Paradise itu lelucon, kan?"
"Tidak, aku tidak!"
Yi Seol-ah menjabat tangannya dengan panik.
"Tidak? Lalu, mengapa Kamu melihat hal semacam ini? Apakah Kamu pikir, Kamu punya waktu luang untuk bermain-main? "
"Maafkan aku, Unni."
"Unni?"
"S-Sunbae."
Yi Seol-Ah menggantung lehernya, tampak tertekan.
Wanita itu menjulurkan dagunya, dan menarik napas panjang agar mereka bisa mendengar. Lalu dia memusatkan pandangannya pada Yi Seol-Ah yang gelisah gelisah.
"Dengar, anak-anak. Kalian tak datang ke sini secara gratis. Kalian berdua datang, karena Aku menggunakan poin prestasiku, kan? "
"Ya…"
"Mengingatmu membuatku menghabiskan dua Stempel Copper, kamu setidaknya harus bertindak seperti nilai stampel-mu kan. Berapa kali aku harus memberitahumu? ”
"…."
"Dan ini. Apa yang membuatmu membawa ini? Membuatku kesal? ”
"Tidak seperti itu."
"Lalu apa?"
Yi Seol-Ah dengan lembut berbicara, tapi mendengar nada wanita itu menjadi lebih tajam, dia tersentak.
"Apakah kamu tak merasa malu, melihat hal-hal seperti ini? Kalian berdua dari tahun yang sama, bukan? Itu tak seperti Kamu unggul dan memecahkan catatan atau apa pun. Tidak, Aku bahkan tak mengharapkan itu. Aku bahkan tak akan mengeluh di sini, jika Kamu baru saja mencapai rata-rata. "
"Aku akan berusaha yang terbaik. Aku akan bekerja lebih keras. "
"Aigoo. Nona kecil kita. Selalu mengatakan jika dia akan melakukan yang terbaik, dia akan berusaha lebih keras. Kapan Kamu berencana memulai? ”
Wanita itu mencaci makinya tanpa akhir.
"Jika Kamu tak berbakat, maka Kamu setidaknya harus menunjukkan jika Kamu bekerja keras? Apakah Kamu dak merasa kasihan pada orang yang mengawasimu? "
Wanita itu melemparkan kertas kusut, setelah melambaikannya di depan mereka beberapa kali. Saat Yi Seol-Ah merasakan bola kertas mengenai kakinya, dia menggigit bibirnya.
"Yah, Kamu tak akan melihatnya. Hanya karena Aku mengucapkan beberapa kata-kata buruk. Tsck."
Sambil menggelengkan kepalanya, dia berbalik dan segera meninggalkan ruangan.
Bahkan setelah langkah kaki berangsur-angsur menghilang, sepasang saudara kandung berdiri diam.
Tiba-tiba terisak. Yi Sungjin yang terkejut, bisa melihat hidung Yi Seol-Ah memerah.
"Apakah wanita itu memiliki semacam penyakit yang akan membunuhnya, jika dia tak menggerutu, setidaknya sekali sehari."
Dia menggertakkan giginya melihat ke pintu, sebelum berbalik dan menggaruk kepalanya.
"Maaf, Noona. Itu semua karena Aku membawa kertas… "
Yi Seol-Ah menggelengkan kepalanya.
“Tidak, tidak, ini bukan salahmu. Dan tak seperti wanita itu selama satu atau dua hari.”
Mata Yi Seol-Ah berair tapi melihat jika dia mengerutkan bibir dan mencengkeram kedua tangannya dengan erat, sepertinya dia tak kehilangan keyakinannya.
Menghela nafas pendek, Yi Sunjin berkomentar dengan suara merengek.
"Aku merindukan Zona Netral."
Yi Seol-Ah tak setuju atau tak setuju dengan kata-katanya. Tapi, dia juga tak mengatakan tidak.
"Ayo pergi."
Mengatakan itu dengan suara agak serak, dia mengepak busur dan anak panahnya dan meninggalkan ruangan.
***

Haramark. Kantor Carpe Diem.
"Tentu. Lanjutkan."
Balasan Chohong yang dingin membuat Seol Jihu membuat ekspresi bingung.
"Lakukan."
"…?"
“Kenapa kamu terlihat seperti memiliki kait yang melayang di atas kepalamu? Lanjutkan dan lakukan!"
Mendengus, Chohong kembali berkonsentrasi pada latihannya.
"Pak tua itu dengan hati-hati, bertanya, apakah Kamu datang dan menyebutkan sesuatu tentang posisi pemimpin. Aku kira semuanya baik-baik saja sekarang. "
Di satu sisi, Seol Jihu terkesan pada Chohong yang berkeringat, yang sedang melakukan crunches sambil menggantung terbalik, dengan kedua kakinya diikatkan pada batang digantung. Di sisi lain, dia tak bisa mengerti tapi merasa gelisah, berpikir jika semuanya rumit.
Dia tahu jika Chohong tak memiliki ambisi untuk menjadi pemimpin. Tapi tak mengambil posisi itu karena dia tak ingin, dan sepenuhnya mendukung dirinya sebagai pemimpin tim setelah mengakuinya. Adalah masalah yang sama sekali berbeda.
Jadi dia dengan susah payah mempersiapkan dan dengan hati-hati bertanya, hanya agar wanita itu menjawab,
‘Tentu. Lanjutkan.'
Itu adalah jawaban yang cukup keren.
Melihat Seol Jihu berdiri dengan bodoh di sana, Chohong berbicara, setelah menyadari apa yang ia pikirkan.
"Hei! Apakah Kamu menganggapku bodoh? Apakah Kamu pikir, Aku hanya setuju tanpa memikirkannya?”
"Benarkah?"
"Tentu saja. Kamu telah mencapai beberapa hal luar biasa belakangan ini. Jadi, apa yang kamu khawatirkan?”
Seperti yang dikatakan Chohong, bisa dikatakan jika tak ada yang perlu dikhawatirkan. Dia sudah membuktikan keunikannya.
Dia menenangkan jiwa pendendam di Forest of Denial, membuktikan keberaniannya ketika dia memancing ratusan Parasite di Lembah Arden, dan melakukan hal yang mustahil, ketika dia memecahkan misteri di balik Desa Ramman.
Apakah hanya itu saja?
Dia telah menyediakan rencana untuk misi penyelamatan, dan bahkan menunjukkan kemampuannya untuk mempengaruhi peserta, selama Banquet.
Dan ini meninggalkan Stampel Gold-nya atau kecepatan pertumbuhannya yang mengerikan. Berbagai prestasi yang secara tak sadar telah ia kumpulkan secara alami, memberinya kualifikasi untuk diakui sebagai pemimpin.
Tapi, itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika Chohong juga bertujuan untuk peran itu. Tapi karena dia bahkan terus mengatakan jika bertindak sebagai pemimpin sementara sudah terlalu melelahkan, tak ada alasan baginya untuk membujuknya untuk menentang hal itu.
“Jangan terlalu memikirkannya. Tak ada yang hebat, ketika kita menjadikan Dylan pemimpin. "
Meskipun Chohong mengatakan tak perlu khawatir, itu sama sekali tak meyakinkan. Lagi pula, penglihatan yang ia dan Dylan miliki benar-benar berbeda.
Apakah benar-benar oke, untuk hanya menerima peran ini dengan mudah?
Seol Jihu memalingkan matanya yang bingung. Hugo melihat ke luar jendela, seolah-olah dia belum mendengar apa-apa.
"Hehe…"
Dia dengan gembira menatap rumah di seberang jalan. Lebih tepatnya, dia menatap Seo Yuhui yang berdiri di luar pintu.
Hugo tak merespon, bahkan ketika dia dengan hati-hati mencoba memanggilnya.
"Hugo!"
"Ya?"
Hugo akhirnya merespons ketika Seol Jihu berteriak meminta perhatiannya. Tapi bahkan kemudian, dia membuat gerakan mengusir dengan tangannya tanpa berbalik. Mengatakan dengan tindakannya, agar tak mengganggunya.
"Ya, ya. Tentu. Baik. Mulai sekarang, Seol adalah pemimpin kita. "
Wajah tegang Seol Jihu runtuh, setelah mendengar jawaban sederhana Hugo. Dia merasa bodo,h karena memeras pikirannya sampai kepalanya sakit sepanjang malam, tentang cara meyakinkan mereka berdua.
"Fiuh."
Chohong melompat turun dari bar tarik ke atas, meletakkan tangannya di pundak Seol Jihu.
"Hei. Kamu pasti merasakannya tinggal bersama kami untuk sementara waktu. Tapi Hugo, bajingan itu, adalah seorang pria yang langsung mengungkapkan apa pun yang ada dalam pikirannya. Dia bukan orang yang menyembunyikan apa pun jika dia tak puas. "
Seol Jihu hampir berkata, "Kamu juga seperti itu," sebelum dengan cepat menelannya.
"Fakta jika dia seperti itu, berarti dia tak memiliki masalah dengan itu. Berpikirlah positif."
"…."
"Dan kamu tahu. Bajingan itu tak punya banyak pikiran untuk memulainya. "
Chohong berkata dengan nada yang sedikit serius. Seol Jihu mendapati dirinya secara tak sadar menyetujui.
"Bagaimanapun juga, semoga berhasil, pemimpin baru!"
Dengan bersorak berteriak, Chohong menampar punggungnya dan meninggalkan ruang pelatihan.
Meskipun punggungnya masih menyengat dari tamparan Chohong, Seol Jihu berjalan menuju Hugo yang masih tersesat di hadapan Seo Yuhui.
"Hugo. Bisakah kita bicara sedikit? ”
Seol Jihu ingin berbicara serius dengan Hugo.
"Berbicara? Kedengarannya bagus."
"Kamu melihat…"
"Wow… Bukankah dia begitu cantik?"
"…."
Seol Jihu memutuskan untuk menyerah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us