Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_139

gambar

SCG_139


Bab 139. Dia yang Ingin Memakai Mahkota (3)


Hugo pergi di dunianya sendiri, tak menanggapi apa pun yang dikatakannya. Kecuali, kalau itu tentang Seo Yuhui.
"Ini tak bisa membantu."
Sangat egois untuk mengharapkan rekan setimnya tanpa syarat mengikuti dan mendukungnya. Bagaimanapun juga, Chohong dan Hugo adalah manusia, dan bukan mesin.
"Aku rasa itu benar-benar tak bisa membantu,"
"Wow wow. Bagaimana seseorang bisa demikian Cantik? ”
"Ya, serius."
Seol Jihu mengatur pikirannya dan memutuskan untuk menemani Hugo di dunianya, untuk mendinginkan kepalanya.
Seo Yuhui berada di tengah-tengah menyambut pengunjung. Beberapa priest terlihat terengah-engah, karena mereka membawa tas humongous ke rumahnya dengan lelah.
Sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di benaknya. Berpikir kembali, dia telah melihat para priest itu membawa tas humongous bolak-balik beberapa kali.
"Apa yang mereka bawa di dalam?"
Seo Yuhui menghilang ke rumahnya, setelah mengambil barang bawaan seorang priest muda. Desahan pecah dari mulut Hugo.
Kemudian berbalik, matanya melebar.
"Seol. Apa itu?"
"…?"
"Kalung itu. Ini pertama kalinya Aku melihatnya… tapi mengapa Kamu memakainya seperti itu?”
Saat Seol Jihu melihat ke bawah ke arah dadanya, liontin itu tak terlihat. Dia yakin, dia telah memakainya dengan benar.
"Ah."
Menempatkan benda itu di atas bahunya, dia akhirnya melihat permata itu. Liontin itu ada di belakang punggungnya seolah-olah bersembunyi.
'Hah?'
Saat dia baru saja akan menyesuaikan kalung itu dengan benar, Hugo mengalihkan perhatiannya kembali ke jendela.
Diam-diam bergerak ke sudut, Seol Jihu bertanya dengan suara kecil.
"Flone, ada apa?"
‘Aku tak menyukainya!’
Suara derap gigi berdering di kepalanya.
‘Aku benci manusia itu!’
Itu tak biasa bagi Flone untuk mengekspresikan ketidak-sukaannya langsung terhadap seseorang, jadi Seol Jihu heran.
“Kenapa kamu tiba-tiba seperti ini? Apakah Hugo melakukan sesuatu yang salah? "
Ketika dia menenangkannya sambil dengan lembut mengelus liontin, Flone yang baru saja tenang itu, menjawab dengan suara bergetar.
‘Sementara aku berkeliaran di sekitar gedung pagi ini, aku mendengar suara… itu adalah jeritan yang mengerikan.’
"Teriakan?"
‘Ya. Bukan teriakan manusia, tapi semangat.’
"Apakah kamu mengatakan jika ada hantu di dalam gedung?"
‘Tidak. Aku terkejut juga, jadi aku pergi dan memeriksa dan menemukan jika teriakan itu dari senjata. Itu adalah kapak yang sangat indah.’
Dia pasti berarti kapak perang yang didapat Hugo setelah bertukar dengan Oh Rahee.
‘Itu adalah roh dengan atribut yang benar-benar berlawanan dariku, tapi itu benar-benar murni. Aku bisa merasakan kehadiran jiwa murni yang dipenuhi dengan cahaya suci… tapi…’
Dari suara Flone yang ragu-ragu, Seol Jihu merasakan perasaan sedih dan putus asa.
‘Dia menjilatinya.’
Seol Jihu meragukan telinganya.
"Permisi?"
‘Bajingan itu menjilati kapak yang berisi jiwa suci itu! Dia menjilatnya ke atas dan ke bawah, menanyakan bagaimana rasanya, dan menyuruhnya berhenti bertindak keras sebelum dia menggigitnya dan mulai mengisap! Dan dia menghirupnya dengan lidah kotor itu. miliknya!’
Nada bicara Flone dipenuhi dengan rasa jijik yang ekstrem, saat dia mengutarakan semua perbuatan mesum Hugo.
‘Itu terlalu memilukan. Roh itu pasti seseorang yang kuat dan berbudi luhur, yang mengumpulkan prestasi besar di masa lalu…’
Suara Flone sedikit bergetar.
Setelah melarikan diri dari Hugo, Seol Jihu memutuskan untuk berkonsultasi dengan penasihat tim. Kebetulan, Jang Maldong sedang duduk di sofa kantor, seolah-olah dia telah menunggunya.
"Jadi aku dengar Kamu ingin menjadi ketua tim?"
Seol Jihu menatapnya dengan ekspresi tercengang, setelah Jang Maldong angkat bicara. Wajah Jang Maldong memerah, menyadari jika dia telah melangkah maju sendiri.
"Chohong memberitahuku."
Seol Jihu tertawa kosong. Sungguh menakjubkan bagaimana wanita itu berhasil mengadu padanya, dalam kurun waktu singkat itu.
"Apa yang lucu? Jadi, untuk apa kamu datang menemuiku? ”
Duduk dengan benar, Seol Jihu langsung ke titik.
"Aku ingin tahu, bagaimana perekrutan Archer kita."
Alis Jang Maldong tersentak.
Merekrut Archer baru adalah prioritas utama Carpe Diem. Sampai sekarang, Jang Maldong hanya bertanggung jawab atas tugas ini.
Tapi ketika Seol Jihu tiba-tiba mengganggu pada saat ini, Jang Maldong tak cukup bodoh untuk tak tahu apa artinya ini.
"Hmm…"
Sepasang mata berkerut mencari di wajah Seol Jihu.
Jujur, dia lebih dari sedikit khawatir, ketika Seol Jihu telah kembali dari Banquet. Seol Jihu tak terlihat terlalu bagus saat itu.
Tapi ketika dia kembali dari Forest of Denial, segalanya tiba-tiba berubah. Dia tampak seolah-olah dia memiliki perubahan kepribadian, dan keraguan dirinya tampaknya telah menghilang.
Perubahan jelas di wajahnya.
Mata yang bertemu dengan tatapan Jang Maldong yang setenang danau, tanpa riak. Ketika mereka pertama kali bertemu, mata Seol Jihu tak stabil seperti bulu berkibar. Tapi sekarang, ada pandangan baru di pandangannya.
Tapi tatapan itu tak kehilangan kelembutannya sebelumnya. Jadi, itu seperti melihat bola kapas yang basah kuyup dalam air.
'Anak ini…'
Dia tak tahu persis apa, tapi dia bisa mengatakan jika Seol Jihu telah mengatasi banyak kesulitan, sebelum dan sesudah Banquet.
Tapi ketika tanah berhenti setelah hujan, semuanya menjadi bagus. Karena sepertinya, dia telah mengatasi bebannya.
‘Aku melakukannya dengan baik, untuk mengirimnya.’
Jang Maldong perlahan menggaruk kepalanya. Itu adalah kebiasaannya yang muncul setiap kali dia dalam suasana hati yang baik.
‘Aku rasa sudah waktunya.’
Peran Jang Maldong adalah penasihat tim. Karena dia bersumpah untuk tak bertindak di garis depan setelah kembali ke Paradise. Sepertinya, dia akhirnya bisa fokus pada perannya sebagai penasihat.
Ya… Selama Seol Jihu tak menyimpang dari visi-nya saat ini, Jang Maldong akan selalu berada di belakang sebagai pendukungnya yang andal.
"Aku sudah banyak memikirkannya."
Dan dengan ini, dia dengan segar menerima gangguan.
“Bukannya kekurangan pelamar. Aku tak tahu berapa banyak permintaan wawancara yang Aku terima setiap hari. Dan segera setelah jumlahnya mulai berkurang, nomor itu kembali naik segera setelah Banquet."
Itu berarti, tujuan Carpe Diem untuk menghadiri jamuan makan tercapai.
"Apakah ada Archer yang memuaskanmu?"
“Ada pasangan yang lulus kualifikasi dasar. Jika tak ada, Aku tak akan mengalami kesulitan untuk memutuskan. "
Jang Maldong menyilangkan tangan dan mengetuk jarinya.
"Ada tawaran yang membuatku tertarik… Aku sudah bilang padamu, jika aku berkeliling beberapa kota, kan?"
"Ya. Kamu bilang, Kamu lebih suka bertemu mereka secara pribadi. "
“Aku pikir itu, ketika aku pergi ke Scheherazade. Seorang pria yang Aku kenal memintaku untuk bertemu dengannya di sana. jadi, Aku mampir Guild White Rose di tengah jalan. ”
" White Rose?"
"Nama resmi mereka adalah 'Mawar Putih', dan operasi utama mereka adalah pekerjaan tentara bayaran. Tak hanya mereka memiliki banyak orang dari Area 1, bahkan ada beberapa anggota yang memegang Mark of Copper. Jadi, anggap saja itu sebagai organisasi yang agak besar. ”
Menjelaskan secara rinci, Jang Maldong melanjutkan.
"Aku menerima tawaran yang cukup menarik di sana."
"Tawaran macam apa?"
"Apakah kamu tahu Yi Seol-Ah, saudara Yi Sungjin?"
Terkejut dengan penyebutan nama-nama ini, Seol Jihu nyaris tak menjawab.
"Y-Ya. Tentu saja. "
"White Rose bertanya, apakah kita ingin merekrut saudara Yi."
"Apa!?"
“Mereka yang mengajukan proposal ini dulu. Bukan sebagai kontrak sewa, tapi dalam kondisi pemindahan penuh. "
Seol Jihu menelan ludah. Dia telah berpikir untuk merekrut sepasang saudara Yi. Tapi, itu tergantikan oleh Star of Butcher dan gadis ikat kepala putih. dia benar-benar lupa tentang saudara Yi sampai sekarang.
"Tuan, Aku minta maaf, tapi bagaimana proses rekrutmen ini bekerja?"
"Kamu menyesal atas hal yang cukup besar."
Jang Maldong mendengus.
"Tak akan ada habisnya, jika aku menjelaskan secara mendalam. Tapi… kamu bilang, kamu menonton olahraga sebelumnya, kan?"
"Aku hanya menonton beberapa pertandingan, ketika Aku bosan."
“dak ada yang terlalu rumit. Anggap saja seperti pasar transfer bisbol domestik atau tim sepak bola luar negeri. ”
"Transfer pasar… Kamu berbicara tentang FA atau pembelian, kan?"
"Itu dia."
Jang Maldong terus berbicara dengan tenang.
"Aku pernah mendengar, jika mereka berdua memiliki Mark of Copper.”
"Ya."
"Mengingat itu adalah kontrak pertama mereka, masa kontrak mereka seharusnya sekitar 2 tahun."
"Apakah itu di waktu Paradise?"
"Tentu saja. Mengapa?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan bingung.
"Aku sudah mendengar jika rata-rata dibutuhkan 2 tahun bagi Earthling untuk membayar investasi awal perusahaan."
"Hmm."
"Tapi untuk berpikir jika mereka akan dibebaskan setelah 2 tahun…"
Seol Jihu terdiam.
Stempel undangan, meskipun berwarna merah atau perunggu, membutuhkan jumlah poin prestasi yang sangat besar untuk didapatkan.
Belum lagi, upaya yang mereka habiskan dalam membesarkan mereka selama 2 tahun, mengapa White Rose tiba-tiba memutuskan untuk mentransfer mereka, ketika mereka baru mulai menjadi berguna?
Dia tak bisa mengerti tindakan mereka.
“Yah, ada kasus di mana durasi kontrak awal lebih lama, seperti untuk mereka yang memiliki nilai Silver. Orang dengan Mark of Red adalah pengecualian. Karena, mereka sudah terikat pada kontrak sebelum masuk. "
Jang Maldong terus berbicara.
"Bagaimanapun juga, membawa Earthling dengan Stempel, sama seperti menggaruk tiket lotre secara perlahan selama 2 tahun."
Mengayunkan tongkatnya bolak-balik, dia tiba-tiba bertanya.
"Menurutmu, apa yang paling penting saat membesarkan pendatang baru?"
"Latihan."
"Uhh. Itu sangat menyukaimu tapi… "
Jang Maldong menggosok ibu jari dan jari telunjuknya membentuk lingkaran, sambil melebarkan lubang hidungnya.
"Ini uang."
Jang Malong sangat menekankan sekali lagi, jika selama seseorang memiliki uang, seseorang dapat meningkatkan sekelompok idiot ke Level 4 di bawah 2 tahun.
"Tak hanya diperlukan untuk memberi makan, perumahan, dan pakaian mereka. Semua sumber daya yang diperlukan untuk pertumbuhan Earthling, terhubung langsung pada keuangan perusahaan. Semuanya bermuara pada uang.”
Karena Seol Jihu telah mengalami bagian yang sama dari pergulatannya dengan uang, dia bisa sangat memahami, apa yang dikatakan Jang Maldong.
“Tapi uang adalah sumber daya yang terbatas. Belum lagi, jika uang yang dibutuhkan meningkat secara eksponensial untuk setiap level.”
Seol Jihu akhirnya bisa mengerti.
"Mereka memutuskan hasil investasi pada akhir 2 tahun."
"Benar. Lebih baik memfokuskan investasi mereka pada seseorang yang berpotensi, daripada mencoba dan mendukung seseorang yang tak punya. "
"Lalu Seol-Ah dan Sungjin adalah…"
"Mereka diusir."
Meskipun Jang Maldong terus terang menyatakan fakta, Seol Jihu memiliki ekspresi yang tak pasti.
Potensi Yi Seol-Ah untuk pertumbuhan sama sekali tak rendah, ketika dia memeriksa statusnya dengan Nine Eyes-nya. Sebagai gantinya, dia mengingatnya menjadi sangat tinggi.
Terus terang, sementara dia tak yakin tentang Yi Sungjin, dia yakin jika itu bukan kemampuan Yi Seol-Ah yang membuatnya dikeluarkan.
"Aku mengatakan kepada mereka, jika Aku akan lebih memikirkannya, ketika mereka mengatakan kepadaku, jika Kamu berteman dengan mereka… tapi itu agak aneh. Ceritanya tak bertambah. "
Jang Maldong membelai dagunya.
“Yi Seol-Ah itu. Aku pernah mendengar dia mencapai Level 2, setelah keluar dari Zona Netral belum lama ini. "
Jang Maldong melirik Seol Jihu, mendapati dia sama sekali tak terkejut dengan berita itu. Itu karena Seol Jihu sudah mendengar dari Yun Seora.
‘Aku sesekali mendengar beberapa berita tentang dia. Mereka mengatakan bakatnya sebagai seorang Archer sangat tinggi, dan jika dia mungkin akan mencapai Level 2 hanya dalam beberapa bulan lagi.’
"Untuk berjaga-jaga jika Kamu belum tahu, jangan menilai orang lain dengan standarmu. Bahkan jika dia mendapat dukungan dari White Rose Guild, memukul Level 2 hanya dalam 3 bulan terlihat cepat. ”
"Baik."
"Ngomong-ngomong, sekarang kamu sudah mendengar situasinya. Bagaimana menurutmu?"
"Mereka anak-anak yang baik."
Itu adalah jawaban langsung.
“Aku sudah bersama mereka sejak Tutorial. Mereka adalah jiwa yang baik, dan Aku tak meragukan kemampuan mereka. "
"Tapi jika kepribadian mereka baik dan keterampilan mereka layak, bukankah White Rose tak akan membiarkan mereka pergi?"
"Aku tak terlalu yakin tentang itu. Meskipun Aku tak tahu banyak tentang Yi Sungjin, Aku dapat menjamin untuk Yi Seol-Ah. Aku yakin, itu hanya karena dia terlalu muda sekarang. Dia memiliki bakat bawaan sebagai Archer, belum lagi kecepatan belajarnya juga sangat cepat. ”
"Kamu memuji dia tanpa henti. Tapi bisakah Kamu mengatakan hal yang sama, jika Kamu belum mengenalnya? "
"Ya. Dan evaluasi Seol-Ah dilakukan oleh Agnes, bukan Aku. Dia secara pribadi melatihnya atas permintaanku. Dan dia menyebutkan, jika sementara dia tak tahu siapa yang mengundangnya, mereka menemukan emas. Dia mengatakan kepadaku, jika Seol-Ah memiliki potensi untuk menjadi High Ranker.”
"Apa katamu?"
Jang Maldong menyipitkan matanya.
"Nona Agnes mengatakan ini secara pribadi? Apakah ini benar?"
“Itu bukan bohong. Kamu bisa bertanya padanya sendiri. "
Jang Maldong jatuh hati, tangannya menggosok dagunya.
Walaupun dia tak bisa hanya mengambil kata-kata Seol Jihu untuk itu, itu adalah cerita yang berbeda, jika Agnes yang mengevaluasi dia seperti itu.
Dia sekarang harus secara pribadi melihat Yi Seol-Ah. Sangat mungkin dia yang sebenarnya.
"Hmm… Meninggalkan anak sekaliber seperti ini… Ini benar-benar aneh."
Seol Jihu juga merasa ada yang tak beres. Tapi, dia tak bisa melepaskan kesempatan untuk merekrut saudara Yi.
Dia telah ditetapkan untuk merekrut Archer akan mendengarkannya dengan baik sejak awal. Dan Yi Seol-Ah dekat dengan citra Archer ideal yang ia harapkan.
Setelah mengalami beberapa konflik dengan header/pemimpin kelompok selama ekspedisi, Seol Jihu tak ingin melewatkan kesempatan ini.
"Aku ingin merekrut mereka."
"Hmm. Jika kata-kata Kamu benar, maka ini jelas merupakan kesempatan yang tak akan datang dua kali."
High Ranker bukanlah gelar yang diberikan kepada beberapa anjing peliharaan acak, jadi Jang Maldong tak setuju.
"Baik. Aku akan mengatur pertemuan untukmu. "
"Terima kasih."
"Karena mereka yang mengusulkan, waktu pertemuan mungkin akan diselesaikan paling lambat besok."
"Berapa banyak yang harus kita persiapkan?"
Seol Jihu dengan hati-hati bertanya. Bukan karena dia tak punya uang. Itu lebih karena itu adalah transaksi pertamanya, dan dia tak tahu berapa banyak yang mereka panggil.
"Baik. Jika kata-kata Kamu benar, maka dia akan dianggap sebagai level tertinggi…"
Setelah berpikir sebentar, Jang Maldong menggelengkan kepalanya.
“Mari kita dengarkan apa yang mereka katakan pertama. Belum ada yang dikonfirmasi, jadi jangan terburu-buru. Pergi ke kuil pada akhir hari ini. "
"Kuil?"
"Untuk levelmu."
Jang Maldong mengetuk tongkatnya.
“Jangan menunda naik level, jika Kamu harus tetap melakukannya. Dan tak ada ruginya, memiliki level yang lebih tinggi untuk kegiatan sosial. "
Karena Jang Maldong tak mengatakan sesuatu yang salah, Seol Jihu diam-diam menerima sarannya, tapi dia masih merasa gelisah. Hanya latihan keras yang memberinya kemampuan yang cocok untuk levelnya. Tapi akhir-akhir ini, dia bahkan tak bisa berlari(latihan) karena quest.
"Selalu sulit untuk yang pertama kali."
Jang Maldong berkata, seolah dia mengerti apa yang dipikirkan Seol Jihu.
“Membangun fondasi yang stabil sekarang, akan membuat segalanya lebih mudah nanti. Untuk saat ini, hanya bekerja sambil berpikir, jika Kamu sudah mati. "
Seol Jihu menghela nafas dalam benaknya, dengan anggapan jika Jang Maldong ingin dia seharusnya tak memikirkan pelatihan.
‘Jika ini baru permulaan, maka seberapa berat mahkotanya…’
Dadanya terasa berat, tapi dia menggelengkan kepalanya.
Dia tak bisa mengeluh, ketika dia baru saja mengambil langkah pertama.
"Aku mengerti."
***

Seol Jihu tak menunda dan langsung pergi ke kuil Gula. Sementara dia memiliki banyak pertanyaan mengenai arah yang baru dibangunkan, Choice of Destiny, dia memutuskan untuk mampir demi menaikkan level.
Itu karena Gula sering menyimpang dari topik, dan ketika terpojok untuk berbicara tentang subjek tertentu, dia hanya akan menghindari pertanyaan itu sama sekali.
Kepalanya sudah terasa seperti meledak. Jadi, alih-alih meminta untuk menerima lebih banyak stres, dia memilih untuk tak repot bertanya.
[Kamu melakukannya dengan baik.]
Atau begitulah, dia memutuskan, tapi Gula berbicara atas inisiatifnya sendiri, sama sekali tak terduga.
[Kamu berurusan dengan monster pemakan manusia. Kamu melakukannya dengan baik. Segala sesuatunya menjadi sulit, ketika Evangeline Rose mati sia-sia. Tapi dengan ini, lubang itu telah diperbaiki.]
‘…?’
[Hehe. Kamu pastinya tak memiliki nasib normal. Memikirkan jika efek kupu-kupu sebesar ini akan terjadi dari tindakan semudah itu.]
Dia dak tahu mengapa, tapi Gula tampak sangat senang karena suatu alasan. Jadi, Seol Jihu berdiri di sana, mengedipkan matanya.
‘Gula-nim. Levelku… '
[Oh! Ya, ya. Karena Kamu telah bertarung di Plaza of Sacrifice 20 kali, dan membersihkan Banquet, Level 4 adalah… Hah?]
Gula yang akan menjawab secara positif, tiba-tiba mengeluarkan suara terkejut.
[Kalung itu…]
'Kalung?'
Seol Jihu secara refleks menatap liontinnya. Permata biru jernih awalnya menjadi hitam, setelah Flone memasukinya.
‘Ini terlihat agak akrab sekarang, karena kamu menyebutkannya…'
[Sebuah fragmen dari Tujuh Kebajikan. Kamu melakukannya dengan baik untuk menemukan itu.]
"Fragmen Tujuh Kebajikan?"
Seol Jihu bertanya, tak bisa menghentikan rasa penasarannya.
[Ada yang seperti itu.]
‘Apakah dia bercanda?’ Seol Jihu nyaris berhenti meludahi patung itu.
Pada titik ini, mencurigakan apakah dia melakukannya dengan sengaja, tapi dia membiarkannya pergi. karena dewa itu dak seperti melakukannya sekali atau dua kali.
Tapi ada satu hal yang Seol Jihu tak bisa menyerah.
[Pokoknya. Dengan nama Gula…]
Segera setelah murmur tanda tangan Gula bergema, desir.
[Dengan ini Aku nyatakan…?]
Seol Jihu mengangkat kepalanya seolah-olah dia tersambar petir.
Gula berhenti. Wajah Seol Jihu begitu penuh harapan, sehingga bahkan berkilau dengan cahaya.
[Seol Jihu sebagai…]
Kelap kelip.
[L-Level 4…]
Kelap kelip.
[Ma…]
Pada saat itu, Gula bisa melihat dengan jelas.
Pemandangan cahaya terang segera padam, dengan suara 'Ma' di awal.
[…Na…]
Matanya tumbuh lebih besar, seolah-olah seseorang telah memukulnya di belakang kepalanya. Ekspresi putus asa adalah jika seseorang yang tanpa harapan berpegangan pada ranting, saat sedang tersapu banjir.
[….]
Dia bisa tahu bahkan tanpa membaca pikirannya. Wajahnya menjerit ‘Apa pun kecuali itu! Harap pertimbangkan sekali lagi! '
Gula melanjutkan dengan suara yang lebih kecil.
[…Mana Pro Lancer. Aku menantikan pencapaian Kamu sesuai kelas unik-mu.]
Wajah Seol Jihu menghitam, seolah-olah dia telah menerima hukuman mati. Mulutnya perlahan menganga terbuka dan bahunya terkulai ke bawah.
Itu bukan kekecewaan sederhana. Itu adalah wajah seorang anak yang menangis, melihat sup tauge di depannya, ketika dia mengharapkan hidangan daging yang nikmat.
Seol Jihu membuka mulutnya sambil bingung.
"Sejak beberapa waktu yang lalu… Aku bertanya-tanya…"
[Apa itu?]
"Nama-nama kelas… apakah kamu yang membuatnya?"
[Tentu saja. Dan?]
"Oh …"
[…?]
Seol Jihu yang telah berdiri di sana seperti patung batu, perlahan mengangkat dagunya ke atas dan melihat ke langit-langit. Dan dia berhenti bergerak.
Gula mulai merasa canggung pada akhir kesunyian yang panjang itu.
[Apa itu?]
Desahan kosong yang mengungkapkan hilangnya semua harapan untuk hidup, terdengar.
[Apa? Apa itu?]



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us