Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_142

gambar

SCG_142


Bab 142. Choice of Destiny (2)


"Itu adalah tempat yang tak boleh aku kunjungi?"
Seol Jihu mengangkat suaranya tanpa sadar.
‘Setelah kaisar sebelumnya dieksekusi, kaisar yang menggantikannya menyatakan tempat itu sebagai tempat terlarang.’
'Terlarang…'
Itu bukan konsep yang aneh. Apa pun zamannya, bukan hal yang aneh bagi pihak yang berkuasa untuk menunjuk beberapa tempat, sebagai alasan terlarang.
Hanya saja, tempat Sacrificium ini telah ditetapkan sebagai tempat yang tak dapat dikunjungi dengan mudah oleh seorang kaisar Kekaisaran. Sebuah negara yang dikatakan telah mencapai puncak rekayasa sihir. Berat larangan itu jauh lebih berat dari biasanya.
"Kenapa dia menunjuknya sebagai tempat terlarang?"
‘Uuuuun…’
Flone mengerang, sepertinya kesulitan mengingat sesuatu yang telah terjadi sejak lama.
‘Aku pikir, itu karena orang-orang terus mati, bahkan setelah kematian kaisar sebelumnya.’
"Setelah kematian kaisar sebelumnya?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya.
"Apakah dia membesarkan monster di vilanya atau apa?"
‘Aku tak tahu.’
Asap mengguncang dari sisi ke sisi.
‘Banyak orang bertanya-tanya apa alasan tepatnya. Tapi, tak ada yang bisa mengetahuinya. Satu-satunya yang diketahui semua orang adalah, jika satu-satunya orang yang selamat setelah masuk ke vila itu adalah, kaisar serakah itu sendiri. Baik selama hidupnya maupun sesudahnya.’
"Apakah kamu pikir, kamu bisa menjelaskan ini dengan lebih rinci?"
Pada saat itu, batuk kecil terdengar, menyebabkan Seol Jihu melompat kaget. Jang Maldong menatapnya dengan mata menyipit.
"Apakah kamu memanggil seseorang?"
"Hah? Ah ya."
“Kamu bisa bicara dengan normal. Kamu tak perlu berbisik. "
"Terima kasih."
Jang Maldong menutup matanya lagi, setelah menatap Seol Jihu dengan tatapan tajam.
Seol Jihu memiliki banyak pertanyaan yang ingin ia tanyakan pada Flone…
"…."
Tapi karena rasanya seperti Jang Maldong memperhatikan sesuatu, dia tak bisa membuka mulutnya dengan mudah.
***

Ketika Seol Jihu kembali ke Haramark, dia melihat bahwa Kim Hannah memanggilnya. Dia segera meletakkan tangannya di kristal bundar, dan mereka mulai terhubung kurang dari 10 detik.
Alasan dia menelepon adalah untuk memberi tahu, jika dia telah menemukan Star of Butcher dan gadis ikat kepala putih.
Duo saudara dan saudari terakhir terlihat di Eva. Tapi melihat bagaimana mereka menghilang setelah pergi ke kuil, dia mengatakan jika mereka kemungkinan telah kembali ke Bumi. Dan jika dia akan memberi tahu lagi, ketika mereka kembali. Pada saat inilah, dia menyadari Seol Jihu tak benar-benar mendengarkan dan mengerutkan alisnya.
-Ada apa dengan sikap itu? Kamulah yang meminta bantuanku.
"Oh ya, terima kasih."
-Apakah Aku terasa memancing pujian? Apa yang salah? Apakah ada sesuatu yang mengkhawatirkanmu?
"Haruskah aku mengatakannya?" Seol Jihu ragu-ragu. Meskipun dia ingin curhat pada seseorang, Bok Jungsik telah meminta untuk tak membiarkan saudara Yi tahu tentang transfer, dan bahkan telah meminta permintaan paksaan itu.
Tapi karena Seol Jihu ingin mendapatkan informasi, dia bertanya secara tak langsung untuk menjaga rahasia.
Tapi, Kim Hannah bukanlah seseorang yang harus dipandang rendah.
-Archer? Maksudmu, Yi Seol-Ah?
Dia langsung menyadari apa yang ia khawatirkan ketika dia berkata, "Tuan mengunjungi White Rose, karena mereka memiliki Archer berbakat."
"Tidak?"
-Jangan berbohong. Archer Biasa tak akan menarik perhatian Tuan Jang. Karena Kamu mengatakan White Rose… itu haruslah Archer top mereka atau bintang yang sedang naik daun.
"Yah, dia benar-benar pergi untuk melihat Archer top mereka."
-Oh ya? Siapa nama Archer itu?
"Eh, apa lagi?"
-Lucu. Kamu mengatakan itu tanpa mengedipkan mata? Hei, jangan berbohong padaku. Archer top yang baru saja Aku sebutkan? Dia baru-baru ini mengakhiri kontraknya dengan White Rose, dan pergi.
Ketika Seol Jihu terdiam, Kim Hannah tertawa, seolah-olah upaya pemuda itu untuk menipunya terlihat lucu.
-Siapa kamu mencoba untuk menipu? Basahi mulutmu sedikit, sebelum Kamu mencobanya.
Seol Jihu tampak kaget. Kim Hannah terkekeh, lalu meletakkan dagunya di jari-jarinya yang saling bertautan.
-Toh, Aku akan merahasiakannya, jadi katakan saja.
"…."
-Atau tidak, jika Kamu tak mau. Kamu pikir, Aku tak akan mengetahuinya, hanya karena Kamu tetap diam?
Pada akhirnya, Seol Jihu mengungkapkan semua yang terjadi sampai sekarang.
Pada saat penjelasan berakhir, mata Kim Hannah menyipit.
-Dia… eh. Kolaborasi untuk ekspedisi dengan imbalan transfer…
Matanya berputar.
-Itu menarik, pasti. Kondisinya terlalu baik.
“Kamu juga berpikir begitu, kan? Mungkin mereka menargetkanku. "
Kim Hannah memandangi Seol Jihu dengan aneh sebelum berkata ‘Ah.’
-Tepat, Tuan Jang ada di sana.
"Kamu benar-benar tak berpikir, aku mungkin menemukan ini?"
-Seolah-olah.
Seol Jihu tersenyum pahit.
-Pokoknya, ekspedisi… ekspedisi…
Kim Hannah mengetuk mejanya. Bukannya dia tahu semua yang perlu diketahui tentang Paradise, dan tentu saja bukan hal yang aneh bagi Earthling untuk melakukan ekspedisi.
Tapi Kim Hannah menunjukkan gerakan mencurigakan, seperti memiringkan kepalanya atau memutar sudut mulutnya.
-Bau…
"Bau?"
-Berbau amis.
Kim Hannah mengungkapkan senyum diam-diam.
-Aku bisa mencium bau busuk kotoran yang membusuk.
Seol Jihu tak bisa tak memikirkan bagaimana Kim Hannah membandingkan sesuatu dengan kotoran, setiap kali sesuatu terjadi.
-Berikan apa yang aku ketahui tentang pria tua itu, Bok Jungsik. Tak mungkin dia melanjutkan sesuatu yang begitu sembrono… Aha!
Tak.
Dia memukul meja sebelum menatap Seol Jihu.
-Hei.
"…?"
-Kamu tak melanjutkan dan menerima tawaran itu, bukan?
"Mengapa Aku harus? Aku menolaknya, jelas. "
-Baik. Aku akan jelas berjaga-jaga. Jangan ikut campur dalam masalah ini. Jangan melibatkan dirimu dan jangan terkait dengan hal apa pun. Mengerti?
"Sudah aku bilang, aku menolak."
-Kita lihat saja nanti.
Kim Hannah mendengus.
Baru beberapa hari kemudian Seol Jihu mengetahui apa yang dimaksudnya.
**

"Selamat datang. Ini cukup panas hari ini, bukan? "
"Sudah lama, Putri."
"Ya, masuklah."
Teresa keluar untuk menyambut Seol Jihu, dan secara pribadi membawanya ke ruang tamu.
Teresa tak mengenakan seragam militer seperti biasanya, dan mengenakan apron sebagai gantinya. Karena itu, dia memancarkan suasana yang nyaman dan anggun, daripada yang hidup dan energik.
"Aku dengar kamu menjadi pemimpin baru Carpe Diem."
"Ah ya."
“Kamu pasti tak diajari semua tugas dan tanggung jawab yang datang dengan posisi itu. Itu sulit, bukan?"
"Agak mengganggu, tapi Aku yakin Aku akan terbiasa."
"Oh, aku menyesal mendengarnya. Apakah Kamu ingin mandi dan beristirahat? Atau mungkin Kamu ingin makan sesuatu dulu? "
Mengatakan ini, Teresa tiba-tiba menutup mulutnya dengan tangannya, dan menundukkan kepalanya. Melihat bagaimana bahunya yang ditarik gemetar sedikit, dia tampak berusaha keras untuk mengendalikan tawanya.
'Ada apa dengan dia?'
“Tidak, aku sudah mandi pagi ini. Aku juga…"
"Aku mengerti, lalu mengapa kamu tak makan dulu?"
Teresa berbicara dengan lembut, ketika dia secara pribadi melepas jaket Seol Jihu.
"Ah, aku akan memegangnya."
Meskipun Seol Jihu menolak, Teresa sedikit banyak mengabaikannya dan menuju ke ruang makan. Hasilnya, Seol Jihu dapat menikmati kemewahan yang tak terduga, dari memiliki makanan buatan tangan sang Putri.
Selain Teresa yang terus-menerus bertanya, "Apakah ini enak?" Dan menatapnya dengan dagu ditangkupkan di tangannya, makanan itu tak bisa lebih baik.
Teresa berbicara, ketika dia melihat Seol Jihu mengetuk mulutnya dengan serbet.
"Mm, aku rasa ini sudah cukup untuk hari ini."
"Permisi?"
“Tidak, aku hanya berbicara pada diriku sendiri. Bagaimanapun…”
Teresa melepaskan celemeknya dan kembali ke penampilan biasanya.
"Aku dengar, kamu menjadi pemimpin baru Carpe Diem."
"Bukankah kamu mengatakan hal yang sama tadi?"
"Eii… Artinya berbeda, Kamu tahu?"
Teresa terkikik.
"Ngomong-ngomong, bagaimana rasanya menjadi seorang pemimpin?"
"Mm…"
Seol Jihu berpikir sejenak, sebelum menjawab.
“Ada banyak hal yang ingin Aku lakukan, tapi tak banyak yang bisa Aku lakukan? Kedengarannya tepat, untuk saat ini.”
"Mengapa? Ada sesuatu yang bahkan tak bisa dilakukan oleh Pahlawan Haramark kita? "
Seol Jihu tak tahu kapan dia menerima nama gelar aneh lain, tapi dia masih menyeringai.
"Ada hal-hal dalam hidup yang tak bisa Kamu lakukan tanpa uang."
Mendengar kepahitan dengan nada Seol Jihu, Teresa melipat tangannya.
"Kamu benar. Uang tak menjamin kebahagiaan, tapi setidaknya menjamin sesuatu. "
Seol Jihu tak bisa mengerti, tapi setuju melihat seberapa realistis ini.
"Jangan terlalu khawatir. Jika Kamu kekurangan uang, Kamu bisa menghasilkan lebih banyak. "
"Benar, seperti bagaimana kamu bisa makan kue, jika kamu tak punya roti."
Seol Jihu mengangguk setuju.
"Aii, bukan itu maksudku."
Teresa menjabat tangannya.
"Aku bertanya, apakah Kamu tertarik untuk menghasilkan uang."
"…?"
"Dengarkan. Kami bukan orang-orang yang datang dengan rencana ini, tapi proposal yang menarik telah dibuat kepada kami beberapa hari yang lalu…"
Saat Seol Jihu mendengarkan dengan penuh perhatian, ekspresinya menjadi semakin dan semakin terdistorsi.
Teresa sedang mengobrol jauh, sampai dia melihat ekspresi muram Seol Jihu.
"Apa yang salah?"
Dia gemetar dalam hati, bertanya-tanya apakah dia mengatakan sesuatu yang salah.
"Apakah White Rose membuat proposal ini?"
Dan ketika pemuda itu mendengar ini, dia mengedipkan matanya.
"Oh, kamu sudah tahu?"
"Putri."
Suara Seol Jihu tiba-tiba menjatuhkan satu oktaf.
"Apakah White Rose menyuruhmu bertanya kepada kami?"
Cara bicaranya juga berubah.
Merasa ada sesuatu yang tak beres, Teresa dengan cepat memperbaiki postur tubuhnya.
"Tidak. White Rose membuat proposal ini untuk bekerjasama, kemudian meminta kami untuk memperkenalkan mereka ke tim yang bagus, jika kami tahu satu. ”
"…."
"Itu terdengar seperti tawaran yang bagus. Dan Darling, maksudku, tim Carpe Diem muncul di kepalaku…"
Teresa berbicara dengan lancar, ketika akhir pidatonya menjadi kabur.
"Putri."
Seol Jihu perlahan membuka mulutnya.
"Sebenarnya, kami mengunjungi White Rose beberapa hari yang lalu dan mendengar tawaran yang sama."
"Oh, kamu lakukan? Aku tak tahu. "
"Ya, dan kami menolak."
Seol Jihu mengira masalah ini selesai, ketika dia menolak mereka. Tapi, tawaran yang sama sekarang telah kembali kepadanya, melalui Keluarga Kerajaan Haramark.
Apakah ini suatu kebetulan? Atau apakah itu bagian dari skema Bok Jungsik?
Atau… apakah takdir ini?
Mata Seol Jihu menyipit.
"Apakah kamu menerimanya?"
"Kami belum memberikan jawaban yang pasti."
Teresa menggelengkan kepalanya.
“Tapi kami memberikan jawaban yang menguntungkan. Bukti yang mereka berikan tak cacat. Karena vila itu milik seorang kaisar kuno, bahkan sebuah batu yang tergeletak di sana, mungkin terbuat dari emas. Kami dapat mengatakan jika White Rose membuat persiapan yang matang untuk ekspedisi ini. Mereka menawari kami kesempatan untuk menggigit makanan yang sudah disiapkan, jadi kami tak benar-benar ingin langsung menolak…"
Teresa bergumam sebelum bertanya dengan hati-hati.
"Kenapa kamu menolak?"
Seol Jihu menjadi terdiam. Pada tingkat ini, ada kemungkinan besar jika Keluarga Kerajaan Haramark akan berpartisipasi dalam ekspedisi ini.
Dia ingin memberi tahu mereka untuk jangan pergi, tapi dia tak bisa memikirkan alasan yang tepat.
Mengatakan, 'Kamu akan mati jika kamu pergi'. Dia akan beruntung tak diperlakukan sebagai orang gila.
‘Mungkin aku harus mengungkapkan keberadaan Nine Eyes-ku…’
Jika itu adalah Teresa, mungkin dia mungkin percaya padanya.
Dia menggigit bibirnya dengan ringan dan jatuh ke dalam perenungan yang mendalam. Sementara itu, cahaya berkelap-kelip di mata Teresa, saat dia menyaksikan pemuda itu dengan penuh perhatian.
Seol Jihu yang ia tahu tak gemetar dan tak peduli gelombang apa yang datang. Dia tak menyusut, juga tak mundur.
Bahkan, semakin sulit masalahnya, semakin dia akan berusaha mencari solusi. Hasil yang pemuda itu hasilkan selalu membuatnya terkesan.
Tapi sekarang, dia menunjukkan ketidak-setujuan, untuk apa yang tampak seperti ekspedisi yang terencana dengan baik…
'Mungkinkah?'
Setelah menatapnya sejenak, dia memulai percakapan.
"Kamu tahu… Aku sebenarnya sudah berpikir untuk tidak pergi…"
Seol Jihu mengangkat kepalanya.
"Yah… tawaran White Rose itu bagus dan semuanya. Tapi, aku tak benar-benar yakin harus memasuki wilayah Parasite. Maksudku, mereka memberi tahu kami jika mereka akan melakukan perjalanan melalui laut, dan bukan mendarat, tapi… Kamu ingat, kan? Apa yang kami alami, saat kami melarikan diri dari laboratorium.”
Teresa melanjutkan dengan acuh tak acuh.
"Aku masih tersentak bangun dari tidur, setiap kali aku memikirkannya. Aku tak ingin merangkak ke dalam situasi itu lagi, hanya untuk menghasilkan uang. "
"Kemudian…"
Memeriksa jika kulit Seol Jihu telah cerah, Teresa memberikan pukulan terakhir.
"Eii, aku tak akan pergi. Hidup lebih penting daripada uang.”
"Putri."
"Mohon mengertilah. Aku seorang wanita yang berubah-ubah, Kamu tahu. "
"Benar, aku setuju. Tolong fikirkan dengan baik, Putri… "
Seol Jihu tak menghiraukan tentang dia mengubah nada suaranya sepenuhnya. Dia mengangguk, lega dari lubuk hatinya.
Melihat bagaimana pemuda itu merapikan dadanya, hingga akhirnya rileks, Teresa yakin.
‘Aku menghindari peluru.’
Dia tak mengubah nada bicaranya tanpa alasan. Teresa telah memperhatikan rahasia yang Seol Jihu sembunyikan sejak lama.
Untuk lebih tepatnya, saat mereka melarikan diri dari Laboratorium Delphinion. Meskipun Teresa adalah orang yang memimpin, Seol Jihu adalah orang yang memberi tahu dia tentang keberadaan musuh.
Pada awalnya, dia menemukan ini agak mistis. Tapi ketika pemuda itu tepat 100% dari waktu ke waktu, dia tak bisa hanya membuangnya, karena dia memiliki intuisi yang baik.
Bukannya dia seorang Archer. Tidak, bahkan jika dia dulu seorang High Ranker Archer, tak mungkin baginya untuk menjadi benar ratusan kali berturut-turut.
Dia tak yakin tentang detailnya. Tapi sepertinya, kemampuan misteriusnya ini telah diaktifkan kali ini.
Dengan kata lain, pasti ada alasan.
Alasan mengapa pemuda itu dikenal sebagai 'pemecah masalah', adalah mengambil langkahnya dari masalah ini.
Bahkan…
"Jika Sayang mengatakan jangan pergi, aku tak akan pergi."
Teresa tersenyum malu-malu, sambil menggosok celemek yang ia lepaskan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us