Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_144

gambar

SCG_144


Bab 144 Choice of Destiny (4)


-Hentikan membuat segalanya lebih rumit. Jernihkan pikiranmu, dan fokuskan hanya pada membedakan pelaku dan korban.
"Itu seharusnya cukup mudah."
Sementara kasus itu semakin kusut dan berbelit-belit, perannya jelas. Penyedia informasi itulah pelaku, sementara PAX dan White Rose adalah korban.
-Mengapa?
Namun Kim Hannah mengajukan pertanyaan.
-Siapa yang mengatakan Bok Jungsik adalah korban dari kasus ini?
Apakah pemimpin White Rose bukan korban?
-Bukankah Bok Jungsik mengatakannya sendiri? Karena mereka tak dapat menemukan organisasi sekutu, mereka membatalkan rencana ekspedisi mereka, tepat sebelum keberangkatan.
Seol Jihu mengangguk.
-Itu artinya, mereka membatalkannya atas kemauan sendiri. Untuk rela meninggalkan ekspedisi bahkan sebelum ada yang tak beres… Bukankah itu berarti, mereka pernah sudah menetapkan pikiran mereka untuk mengambil kerugian mereka, sebelum titik itu?
Kim Hannah menekankan ‘sudah, point menunjukkan tanda-tanda jika ekspedisi tak dibatalkan karena protes.’
Dia benar. Seol Jihu tergagap.
"T-Tapi."
-Ya. Dan sebagai hasilnya, perempuan jalang bermulut kotor itu memaksa ekspedisi. Aku pasti bisa melihatnya melakukan itu.
"Mengapa? Jika pemimpin membatalkan ekspedisi, dia seharusnya tak pergi, kan? "
-Itu yang Kamu pikirkan. Tapi jalang itu adalah kartu As White Rose. Dialah yang sebenarnya. Sementara Bok Jungsik adalah guild master dengan nama, dia sebenarnya hanya boneka.
‘Pemimpin kita pasti sudah dewasa sekarang, tahu bagaimana bergosip di belakangku.’
‘Tidak apa-apa. Aku akan mulai berbicara sebagai gantinya.’
Itu benar. Bok Jungsik tampaknya tak terlalu berpengaruh. Dan dia telah melihat tindakannya tanpa kendali. Tapi, Seol Jihu tidak membayangkan Bok Jungsik hanya menjadi boneka.
-Dan semua ini terjadi, sebelum PAX membuatnya menjadi masalah. Itu adalah informasi yang mereka perdagangkan 10 koin gold, dan mereka juga mengkonfirmasi keberadaan Ruin. Tapi, tiba-tiba membatalkan ekspedisi karena masalah kecil, setelah perencanaan yang susah payah selama berbulan-bulan? Sama sekali tak masuk akal.
Wajah Kim Hannah semakin dekat di bola kristal.
-Ada hal lain yang Aku curigai.
Suaranya menjadi bisikan.
-10 koin gold bukan lelucon. Uang itu bernilai 500 juta Won. Dan menurutmu, berapa biaya persiapan mereka? Tiba-tiba membatalkan rencana mereka, berarti membuang semua yang telah mereka persiapkan di tempat sampah. Apa yang Kamu pikirkan dalam benak para anggota? Apakah Kamu tak akan meragukan kompetensi pemimpin juga?
"Apa maksudmu?"
-Lihat gambaran yang lebih besar. Seorang bajingan yang sudah dalam posisi berbahaya, menyiapkan situasi di mana mereka harus maju. Bahkan, jika mereka tak dapat mengambil untung darinya. Dan kemudian, dia tiba-tiba memutuskan untuk mundur. Melihatnya setelah situasinya meledak, bukankah menurutmu semuanya sudah disiapkan?
"Setelah situasi meledak?"
Seol Jihu memulai.
"Tunggu. Maka itu berarti Nona Phi Sora adalah… "
-Kru.
Kim Hannah menyimpulkannya dalam satu kata.
-Saat ketika jalang itu bergerak secara independen, semua tanggung jawab menjadi tanggung jawabnya. Dan tak peduli seberapa tidak adil White Rose berpikir situasinya, keluarga kerajaan kemungkinan besar akan mendengarkan PAX, yang membeli informasi lebih dulu. Sekarang, untuk menyelesaikan ini…
"…."
-Jika dia mati di sana, semuanya berakhir. Bahkan jika dia kembali hidup-hidup, dia masih akan tenggelam dalam kontroversi. Artinya, apakah ekspedisi berhasil atau tidak, hasil akhirnya telah ditentukan.
Kim Hannah tersenyum tipis.
-Tidak termasuk broker, yang paling untung adalah…? Siapa?
Seol Jihu menatap kosong pada kristal.
Setelah panggilan itu, Seol Jihu bersandar di pagar dan melihat ke luar.
Kim Hannah mengatakan dia akan menelepon lagi, ketika dia menemukan bukti yang pasti. Tapi, seperti yang dia katakan, hasilnya sudah diputuskan. Dia tak tahu mengapa, tapi pikirannya terus mengalir ke arah yang aneh.
Dengan erat menutup matanya, pemandangan Phi Sora menggantung dirinya dengan senyum di kamar kumuh, muncul di benaknya.
"Choice of Destiny…"
‘Kamu tampaknya berpikir, jika nasib adalah sesuatu yang luar biasa, tapi tidak.’
Takdir adalah suatu bawaan, nasib yang tak terhindarkan.
Itulah yang dikatakan Ian kepadanya.
Itu adalah takdir untuk bernafas, selama Kamu terlahir sebagai manusia. Dan itu juga takdir untuk mati, jika Kamu berhenti bernapas.
Hukum kausalitas ini mutlak 'invariant'. Takdir pada akhirnya tak berkonotasi 'perubahan'.
Misalnya, saat Phi Sora memaksa ekspedisi dan menciptakan 'penyebab', 'hasil' dari gantung diri. Itu harus terjadi.
Ini adalah takdir yang tak terhindarkan, atau seperti yang dikatakan Ian, penerimaan takdir seseorang.
Lalu, apa alasan di balik dimasukkannya kata 'pilihan'?
Itu berarti tak hanya ada satu kemungkinan nasib, tapi berlipat ganda.
Seol Jihu bisa secara paksa menghentikannya pergi, menemaninya dalam ekspedisi, atau bahkan pergi dan menyelamatkannya sekarang.
Pada akhirnya, dia tak mengambil tindakan apa pun, juga tak berencana melakukannya. Tapi, jika dia telah memutuskan sesuatu, Phi Sora mungkin menemui nasib yang berbeda.
Jika dia tak mengambil tindakan, napasnya akan berhenti dan dia pasti akan mati. Tapi di sisi lain, jika dia melakukannya, maka napasnya tak akan berhenti, mencegahnya dari kematian.
Dia bisa ikut campur, dengan memilih antara dua takdir yang tak terhindarkan.
Dan dengan demikian adalah 'Choice of Destiny.'
‘Apa yang kamu pikirkan sangat keras?’
Seol Jihu membuka matanya, saat mendengar suara yang menyenangkan. Dia bisa melihat awan asap hitam mengambang di depannya.
"Apakah kamu bersenang-senang?"
‘Yap. Baru saja melakukan perjalanan singkat di sekitar tempat itu. Aku sudah melihat semua yang ada di sana.’
Dia bisa mendengar nada sedikit bosan dalam suara Flone. Dia pasti masih merasa tak puas, dengan meninggalkan Scheherazade sepagi itu.
Kemudian lagi, dia telah terjebak di dalam makamnya selama ratusan tahun. Jadi dia mengerti, mengapa Saintess itu sangat ingin tahu tentang dunia luar.
"Aku sudah memikirkan vila kaisar kuno."
‘Mengapa? Kamu tak berpikir untuk pergi, bukan?’
Menanggapi suara cemas, Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Tidak. Hanya saja, Aku mendengar seseorang yang Aku kenal sedang dalam perjalanan ke sana. "
‘Kenapa orang itu pergi…’
"Yah, sudah menjadi sifat manusia untuk ingin melakukan sesuatu yang mereka diperintahkan ‘untuk tidak melakukannya’."
‘Aku rasa. Ada banyak idiot buta di waktuku juga.’
"Ada?"
‘Ya. Sejujurnya, ini bukan berarti Aku tak terhibur dengan pemikiran untuk pergi ke sana juga. Pikiranku tahu Aku tak boleh, tapi Aku tak dapat mengerti, tapi ingin tahu.’
Melihat asap hitam mengangguk, Seol Jihu tiba-tiba teringat akan cerita yang belum selesai ia ceritakan sebelumnya.
"Flone. Untuk apa vila itu digunakan, ketika kaisar masih hidup? Sepertinya, itu tak hanya digunakan untuk tujuan rekreasi. "
‘Itu memiliki penggunaan politik dan juga digunakan sebagai brankas pribadinya.’
"Penggunaan politik? Brankas? ”
‘Untuk menghilangkan musuh politik dan menyimpan kekayaan mereka.’
Flone menghela nafas panjang.
‘Gorgonu, Rothschear, Rodrick, Rhetinhen, Monpansha, Baluark, Aluah, Angju…. Aku tak tahu berapa banyak kepala keluarga yang dikorbankan di villa itu.’
Seol Jihu yang kaget menyipitkan matanya.
"Tunggu. Maksudmu Rothschear…"
‘Kamu ingat.’
Nama resmi Flone adalah Flonecia Lusignan La Rothschear.
Berarti…
‘Kamu benar. Keluarga kami adalah salah satu target kaisar. Kami terkenal dengan kekayaan besar kami.’(Flone)
‘Menurut catatan kekaisaran di Perpustakaan Kerajaan, dia terdaftar sebagai putri bungsu yang cantik dari keluarga yang sebelumnya bergengsi namun jatuh.’(Ian)
Ketika kata-kata Flone dan Ian menyatu dalam benaknya, mulut Seol Jihu terbuka.
"Lalu karena insiden itu, keluargamu berantakan, dan kamu…"
‘Tepat sekali.’
Flone mengkonfirmasi pikirannya dengan suara pahit.
"Tapi, mengapa dia melakukan itu? Jika dia adalah seorang kaisar dari seluruh kekaisaran, dia pasti memiliki kekuatan absolut. Apa yang kurang dari dia? ”
‘Itu untuk uang.’
Flone menjawab dengan blak-blakan.
‘Kaisar serakah itu mengobarkan perang seperti orang gila. Tapi, terlibat dalam perang membutuhkan keuangan yang sangat besar. Bahkan kaisar sekalipun tak mampu menangani biaya perang, yang berlangsung selama puluhan tahun.’
"Baik."
‘Jadi setelah merenungkan kemungkinan sumber-sumber uang, dia memusatkan perhatian pada aset keluarga bangsawan dan mencuri mereka melalui berbagai alasan.’
"Alasan?"
‘Jika kaisar mengundang seseorang ke vilanya, apakah Kamu pikir mereka dapat menolak?’
"Tak bisakah mereka pergi?"
‘Kemudian mereka akan menghadapi kejahatan, karena menolak keputusan kerajaan.’
Seol Jihu membuat wajah yang mengatakan, dia masih tak mengerti.
‘Tak ada yang tahu, apa yang terjadi di dalam vila. Tapi dari apa yang Aku lihat dan dengar, kaisar mencoba membunuh para tamunya. Kakekku juga meninggal karena hal itu. Kemudian, dengan dalih penyelidikan, kaisar memimpin pasukan untuk cari melalui keluarga kami.’
"Dan mereka menyita kekayaan keluarga dalam proses itu?"
‘Tepat sekali.’
Seol Jihu mencibir.
"Itu kacau."
‘Tak ada orang yang tak tahu, jika itu semua setingan.’
Flone diam-diam berbicara sebelum menutup mulutnya.
‘Tapi kami juga tak melakukannya dengan tenang.’
Flone terus berbicara setelah hening sejenak.
‘Ketika undangan datang ke keluarga kami, kakekku yang saat itu adalah kepala keluarga Rothschear, segera memperhatikan niat kaisar. Jadi dia merencanakan sebuah skema.’
Seol Jihu membuat wajah penasaran.
‘Jika dia akan mati, apakah dia pergi atau tidak. Dia setidaknya ingin melindungi harta keluarga. Jadi, dia diam-diam menyembunyikan semuanya tanpa diketahui oleh kaisar.’
"Lalu alasan keluargamu jatuh…"
‘Masalahnya adalah kami menjadi sadar akan fakta ini, hanya setelah kita mendengar berita kematian kakekku, dan menemukan surat wasiat yang ia tinggalkan di ruang belajar pribadinya.’
"Apakah dia tak meninggalkan lokasi properti atau sesuatu?"
‘Tidak. Semua yang tertulis dalam surat wasiat adalah jika dia akan mati, jika dia memindahkan semua kekayaan keluarga, sebelum kaisar mencoba sesuatu, dan jik kami harus membakar surat wasiat setelah membaca.’
Seol Jihu memiringkan kepalanya.
"Pada akhirnya, sementara keluargamu kehilangan semua, juga tak ada yang tersisa?"
‘Sebenarnya, ya. Kecuali untuk ini.’
Dia tiba-tiba merasakan lehernya ditarik. Seol Jihu menatap kalung yang tergantung di udara.
"Kalung…"
‘Ini adalah satu-satunya barang yang ditinggalkan oleh kakekku. Ibuku berkata, jika dia telah memanggil ibu secara terpisah, untuk memberikan ini sebelum dia pergi. Dia menyuruh ibu untuk tak kehilangan barang itu, tak peduli apa pun yang terjadi dan untuk menjualnya dengan mahal.’
‘Jadi itu sebabnya ,dia sangat marah, ketika Clara menyentuh kalung itu saat itu.’
Seol Jihu akhirnya bisa mengerti sedikit.
"Jika keluarga lain melakukan hal yang sama, Aku ragu kaisar akan sangat bahagia."
‘Walaupun ada orang-orang pintar seperti kakekku, tentu saja ada kepala keluarga yang bodoh juga. Aku bertaruh, jika bukan hanya beberapa yang langsung menawarkan semuanya kepada kaisar dalam ketakutan.’
"Wow!"
Seol Jihu menghela nafas. Jika kata-kata Flone benar, maka dia bahkan tak bisa membayangkan berapa banyak kekayaan yang terkandung di vila.
Vila seorang kaisar sudah cukup megah, tapi menambahkan aset beberapa keluarga besar…
Seol Jihu yang menelan liurnya
"Heuk…"
tersedak nafasnya setelah melihat bentuk wajah Flone dari uap seperti air, tepat di depan wajahnya di tengah-tengah asap hitam. Dia tak tahu kapan dia muncul, tapi dia bisa melihatnya memicingkan matanya.
"K-Kamu membuatku takut."
‘Kamu berencana untuk pergi, bukan?’
"Hah?"
‘Tidak. Kamu tak bisa. Aku tak akan membiarkanmu pergi.’
"Tapi…"
Tak peduli seberapa banyak dia membalas, asap hitam itu mengikat kedua tangan dan kakinya dengan erat. Tak bisa bergerak, Seol Jihu menghela nafas.
"Baik, aku tak akan pergi. Sekarang biarkan aku bebas. "
‘Aku tak percaya Kamu.’
"Mengapa?"
‘Matamu bersinar.’
"Jangan seperti itu, dan biarkan aku pergi. Berapa lama Kamu berencana memelukku seperti ini? "
‘Oh, aku tak tahu. Selama sekitar satu tahun? Tidakkah pikiranmu akan menghilang saat itu?’
"Satu tahun penuh!"
Itu tidak mungkin, tak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, jadi dia menunduk dan mulai menjilati liontin itu.
‘Ewwww!’
Flone menjerit, saat dia mundur.
Setelah membebaskan anggota tubuhnya, Seol Jihu bisa melihat hantu itu terbang jauh sambil menggeliat jijik.
‘Kamu nakal! Kamu tahu aku benci itu!’
Mendengar nada kesal bergema di benaknya, Seol Jihu menggaruk kepalanya.
"Kamu menggenggamku terlalu erat."
‘Aku khawatir!’
"Aku tahu. Aku tak akan pergi, oke? Aku berjanji tak akan melakukannya. "
Melihat Seol Jihu menggosok kedua telapak tangannya dalam permohonan, Flone dengan takut-takut mendekat.
‘Benarkah?’
"Tentu saja. Kamu sendiri yang mengatakannya. Itu bukan tempat di mana orang yang hidup harus pergi. Sudah jelas, jika tak ada yang baik untuk pergi ke sana… "
Itu bukan pembicaraan kosong, Seol Jihu benar-benar tak punya niat untuk pergi.
Nine Eyes tak hanya memberi sinyal pada semua jenis peringatan untuk tak pergi, tapi juga tak ada alasan baginya untuk pergi.
‘Bagus. Kamu berpikir dengan baik.’
Flone berkata dengan suara yang sedikit lega.
"Tapi, bukankah kamu bilang kamu juga penasaran?"
‘Kakekku mengatakan, terlalu banyak rasa ingin tahu beracun. Tak perlu pergi ke… tempat yang menakutkan, hanya karena penasaran.’
Mendengar suara tertekan, Seol Jihu terkikik.
"Yah, itu mengejutkan. Bahkan Kamu punya sesuatu yang harus ditakuti.”
‘Ya, itu karena keluargaku terlibat langsung, dan juga karena itu terjadi ketika Aku masih muda…’
"Tapi karena kamu sudah…"
‘…mati, apakah itu penting?’ Seol Jihu tak menyelesaikan kalimat dengan keras.
Meskipun dia sudah tahu Flone kuat, ada kata-kata yang harus ia katakan dan kata-kata yang tak boleh ia katakan. Dia tahu itu tak sopan.
‘Aku? Bagaimana denganku?’
"Uh… kuat."
‘Kuat? Itu bahkan tak masuk akal.’
Tapi meskipun mencoba untuk beralih topik, Seol Jihu berkeringat dingin, ketika kegigihan karakteristik Flone diaktifkan.
‘Kenapa? Apakah kamu tak suka, aku tiba-tiba menghilang sepanjang waktu?’
"Bukan itu."
‘Lalu haruskah aku selalu menempel di sebelahmu?’
Dia bertanya-tanya, bagaimana kesimpulan seperti itu dicapai. Tapi, dia tak mampu menang melawan rentetan pertanyaan yang terus-menerus, dia mengaku sampai batas tertentu.
"Jadi, uh… bahkan jika aku tak secara pribadi memasuki villa… Selama masih dalam jangkauan, Kamu bisa…"
Ketika dia tak bisa melanjutkan berbicara, suara tweeting tiba-tiba berhenti.
Memang benar jika tak ada apa pun di dalam vila, yang dapat membahayakan dirinya. Lagipula, dia adalah roh, atau dengan kata lain, sudah mati.
Juga, Flone adalah roh jahat yang lahir dari ratusan tahun dalam kebencian. Dia juga bisa dengan mudah memusnahkan Parasite yang mengerikan itu.
Bahkan jika ada monster di dalamnya, bukankah mudah baginya untuk menanganinya?
Ketika segala macam pikiran muncul di benak Seol Jihu, dia dengan hati-hati mencari jawabannya.
Flone yang belum merilis bentuk fisik-nya, memiliki ekspresi bingung di wajahnya.
'Sial! Aku dan mulut besarku.’
Dia telah membuat kesalahan, bahkan ketika mengetahui Flone memiliki banyak penyesalan yang berkaitan dengan hidup.
Ketika dia baru saja akan meminta maaf karena merasa bersalah.
‘Ah.’
Flone mengeluarkan suara tertegun.
‘Kamu benar!’
Matanya tumbuh sebesar lentera.
"Permisi?"
‘Kamu benar. Kenapa aku takut?’
Kemudian seperti anak kecil yang menemukan sesuatu yang menarik, dia menjadi bersemangat dan melayang di udara.
"F-Flone?"
‘Aku akan keluar sebentar!’
Dan Flone terbang begitu saja.
Seol Jihu dibiarkan menatap tanpa henti pada roh yang sekarang menjadi titik kecil di cakrawala.
‘Dia tak tahu?’
Tidak, bukan itu. Dia mungkin secara naluriah takut, karena trauma yang ia alami ketika masih kecil.
Atau begitulah pikirnya, sampai dia bisa melihat Flone yang kembali dengan cepat.
Seol buru-buru mencengkeram pagar menggunakan semua kekuatannya, setelah samar-samar menyadari mengapa dia terbang ke arahnya.
Sesaat kemudian, di tangga ketiga gedung Carpe Diem, pemandangan aneh roh menarik kerah seorang pemuda.
"Tidak. Aku tak akan pernah ke sana. "
‘Kenapa?! Ayo pergi!’
"Aku takut, oke?"
‘Tapi kamu bahkan tak harus masuk… Aku akan masuk sendiri!’
“Aku tak mau! Uggh. "
‘Heuk!’
"Apa, kekuatan apa!"
Melihat cengkeramannya kendur, Seol Jihu yang panik dengan cepat menjilat liontin itu dengan lidahnya.
‘Ahhhhh! Aku akan membunuhmu!’
Seol Jihu tersentak mendengar ancaman Flone.
"Tidak! Kita bahkan tak tahu apa yang ada di dalamnya! "
‘Tak masalah!’
Sebagai jawaban atas teriakan Seol Jihu, Flone dengan cerah berteriak, seolah dia tak pernah peduli sama sekali.
‘Lagi pula, Aku sudah mati!’



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us