Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_145

gambar

SCG_145


Bab 145. Choice of Destiny (5)


Pertengkaran sengit yang penuh dengan tawar menawar, akhirnya berubah menjadi pertempuran yang sengit.
Seol Jihu mencoba membujuknya, mengatakan ada alasan nyata bagi mereka untuk tak pergi ke villa, dan dia akan membawa Saintess itu ke Scheherazade hari ini sebagai gantinya. Tapi, sulit untuk menenangkan Flone yang bersemangat.
Siapa yang bisa menyalahkannya?
Lagipula, terbang keliling dunia sebagai roh adalah sesuatu yang pasti semua orang bayangkan, setidaknya sekali. Karena ekspedisi itu bahkan dibumbui dengan deskripsi yang menstimulasi, yang disebut 'terlarang'. Itu tak mengejutkan bagi Flone yang haus akan petualangan, menjadi sangat bersemangat.
Untuk sementara, Seol Jihu berdiri tegak dengan tegas 'tidak'. Tapi, ketika Flone mengeluarkan senjata rahasianya ‘menangis’, dia tak punya pilihan selain menyerah.
‘Apakah Kamu pikir Aku hanya ingin tahu? Kakek menyukaiku, ketika aku masih kecil. Jika dia hidup, Aku tidak akan dikubur hidup-hidup. Mungkin sudah terlambat, tapi Aku ingin mengambil tubuhnya, dan memberinya penguburan yang layak.’ Dan seterusnya dan seterusnya.
Seol Jihu tak bisa menolak, ketika Roh itu mengeluh tanpa henti.
Pada akhirnya, Seol Jihu setuju. Tapi, hanya setelah membuat janji, jik Flone untuk menjamin keselamatan mereka.
Tapi bahkan jika dia ingin pergi, ada masalah yang menghambat mereka.
"Aku bahkan tak tahu di mana itu."
Yang dia tahu adalah jika Phi Sora meninggalkan pelabuhan Nur dengan sebuah kapal. Tapi sepertinya, Flone akan ingat, jika dia ada di daerah itu, dia mengabaikan bagian ini.
Masalah lain adalah jika masalah ini dibungkus dengan kontroversi besar. Karena menonjol tak akan ada gunanya, dia tak berani meminta bantuan rekan-rekannya. Lagipula, dia mungkin membuat mereka kesulitan, dengan membuat mereka terlibat dalam kontroversi juga.
Dengan demikian, Seol Jihu mengarang cerita, tentang sesuatu yang harus dilakukan dan bersiap untuk bepergian sendirian.
Dia tak pernah membayangkan jika keadaan akan menjadi seperti ini, dan dia pasti memiliki kekhawatirannya. Tapi, dia berubah pikiran, ketika dia melihat senyum Flone yang cerah dan ceria.
"Aku hanya akan menganggapnya sebagai balasannya."
Memikirkannya sekarang, ini adalah pertama kalinya Flone, the Giving Tree. Sangat menginginkan sesuatu. Membiarkannya memiliki hal yang satu ini seharusnya baik-baik saja.
Berpikir demikian, Seol Jihu melompat ke kereta ke kota pelabuhan Nur.
***

Tak. Tak.
Suara langkah kaki terdengar di lorong.
Kesunyian yang mematikan memenuhi bagian dalam vila, dan kegelapan total membuat segalanya nyaris tak terlihat. Selain itu, udara dingin yang cukup dingin menyebabkan merinding mengalir di atmosfer.
Sekelompok orang berjalan di lorong gelap ini, hanya mengandalkan obor yang berkedip-kedip.
Namun segera, kelompok itu berhenti, karena menemui jalan buntu.
Dinding berdebu dan bobrok yang menunjukkan waktu yang lama tertangkap mata Phi Sora, dan dia menghela nafas.
'Lagi.'
Lorong itu diblokir. Dia kehilangan hitungan berapa kali mereka mengalami hal yang sama.
Dia menatap dinding dengan mata Lelah, sebelum berbalik dan memeriksa kelompok.
'Satu dua.'
Rekan-rekannya tak terlihat lebih baik, memiliki kulit yang kurus.
'Tiga empat.'
Sebenarnya, kelompok itu tak dapat mengisahkan malam hari dan bahkan kehilangan jejak jumlah hari yang berlalu sejak mereka masuk.
'Lima…'
Phi Sora menghitung lima orang. Enam, termasuk dia.
Kelompok ini memiliki 18 anggota pada awal ekspedisi, tapi 12 telah menghilang.
Benar, mereka tak mati. Mereka menghilang setelah memasuki villa ini.
'Bagaimana?'
‘Bagaimana keadaannya seperti ini?’
Phi Sora menggigit bibirnya yang pecah.
Awal tak buruk. Memasuki villa berjalan dengan lancar, dan menjelajahi lantai 1 tak lebih sulit daripada ujian keberanian, yang ia miliki di perguruan tinggi.
Ketika kelompok itu mengumpulkan harta dan barang-barang mewah yang tergeletak di villa, dia pikir akhirnya mendapatkan jackpot, setelah menghabiskan waktu yang lama di Paradise.
Masalahnya dimulai ketika mereka menaiki tangga.
Setelah menjelajahi lantai kedua, ketiga, dan kemudian lantai empat, mereka siap untuk pulang dengan gembira. Namun, mereka tak dapat menemukan tangga. Mereka kembali dari mana mereka berasal, tapi tangga telah lenyap.
Setelah menjelajahi vila selama puluhan jam, kelompok ekspedisi sudah lelah. Mereka memilih untuk mendirikan perkemahan. Tapi ketika Phi Sora bangun dari tidurnya, dia dak bisa melihat dua anggota yang seharusnya berdiri berjaga-jaga. Selanjutnya, empat anggota yang pergi untuk melihat-lihat daerah itu, menghilang tanpa jejak.
Marah, Phi Sora melakukan pencarian menyeluruh terhadap vila, tapi dia tak dapat menemukan enam orang hilang di mana pun.
Anggota yang tersisa terus menghilang. Penjaga belakang akan menghilang di tengah eksplorasi, atau satu atau dua anggota akan menghilang, jika Phi Sora mengalihkan pandangannya dari mereka hanya dalam satu detik.
Sama seperti itu, hanya enam orang yang tersisa.
Dia tahu betapa gawatnya situasi saat ini.
Tapi yang paling melemahkannya adalah…
Drrrk…
…suara misterius berdering dari lokasi yang tak dapat ditemukan.
Di satu sisi, itu terdengar seperti seseorang dengan paksa membuka pintu yang berkarat. Sementara di sisi lain, itu terdengar seperti makhluk tak dikenal, yang dengan ringan menyeret kakinya di lantai kayu yang sudah rusak.
Yang penting adalah suara itu terdengar, setiap kali dia mulai lupa. Dan begitu suara ini sampai ke telinganya, seseorang akan selalu menghilang.
Teguk.
Seseorang menelan ludah.
"Unni…"
Seorang gadis mengenakan jubah Priest menangis.
"Jangan takut."
Mata Phi Sora menjadi tajam.
"Dan jangan bicara lemah. Bajingan ini melakukan ini dengan sengaja. Dia mendapatkan kesenangan, karena melihat reaksi kita. "
"Tapi…"
"Tak ada tapi. Jika benda ini adalah sesuatu yang istimewa, itu akan muncul di depan kita sejak lama. Pikirkan tentang itu. Kenapa lagi benda ini bermain-main tanpa malu-malu? "
Drrk, drrrrrk!
Segera, suara yang tak menyenangkan bergema di lorong. Seolah-olah makhluk misterius itu tertawa terbahak-bahak.
Phi Sora menggertakkan giginya, dan memaksa dirinya untuk terus berbicara.
"Kita akan menghentikan pencarian di sini. Selanjutnya kita…"
Suara mendesing. Senter menyala.
Saat mata Phi Sora terbuka…
Drrrk!
Keenam orang itu bisa merasakan...
Drrrrrrrrrrrrrk!
Dari sisi lain lorong, sesuatu dengan ganasnya menyerbu ke arah mereka.
"Uaaaaaaah!"
"Aaaaaaaak!"
Jeritan menusuk bergema di lorong.
***

Setelah tiba di Nur, Seol Jihu menunggu sampai subuh untuk menuju ke pelabuhan.
Setelah pergi ke tempat terpencil yang telah dilihatnya di sore hari, dia memeriksa untuk melihat, apakah ada yang menonton, sebelum mempercayakan tubuhnya kepada Flone.
Metode yang Seol Jihu pilih untuk menyeberangi laut adalah terbang. Dia memanfaatkan fakta jika Flone bisa melatih kekuatan fisiknya, jika dia mau.
Naik perahu juga merupakan pilihan, tapi dia tak yakin, apakah dia bisa menemukan seorang kapten yang mau. Lebih penting lagi, dia akan menarik perhatian dengan naik perahu. Saat Seol Jihu bermimpi melakukan kejahatan yang sempurna, terbang di pelukan Flone adalah pendekatan yang paling aman.
"Ini juga jauh lebih cepat."
Menyeberangi laut gelap yang berhamburan ombak, Seol Jihu merasakan jantungnya berdegup kencang. Dia merasa sedikit bersalah, seperti anak kecil yang melakukan sesuatu yang nakal.
Berapa lama waktu berlalu?
Seol Jihu menyisir rambutnya untuk mencegahnya berkibar di udara dan menemukan pantai semakin dekat dalam kegelapan.
Secara teknis, tepi laut ini menandai awal dari wilayah Parasite.
"Bagaimana itu? Apakah Kamu ingat sesuatu? "
‘Aku tak yakin. Agak…’
Flone yang melintasi laut dalam garis lurus, dengan lembut berbalik ke samping. Pada saat yang sama, Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes-nya.
'Sialan!'
Dia segera menelan napas. Seluruh pantai menjadi diwarnai dengan warna kuning.
" Perhatian Diperlukan."
Keraguan muncul di kulit Seol Jihu. Dia tahu daerah ini adalah wilayah Parasite, tapi dari apa yang ia dengar, pasukan mereka sering tak ditempatkan di sini.
Dilihat dari warna pantai, mungkin informasinya salah.
"Mungkin lebih baik kita kembali saja…"
‘Hah?’
Pada saat itu, Flone berteriak setelah terbang di sekitar pantai untuk waktu yang lama.
‘Aku menemukannya!’
Seol Jihu melihat sekeliling area, dan melihat satu-satunya bangunan bersinar dalam cahaya yang berbeda.
"Apakah kamu yakin itu tempatnya?"
‘Aku yakin. Sacrificium, vila di tebing.’
Seperti kata Flone, bangunan itu berdiri di tepi tebing pantai. Mungkin karena masih gelap, itu mengeluarkan aura menyenangkan yang berdiri sendiri di tengah-tengah dari mana.
Masalahnya adalah jika vila itu tak berwarna.
'Mengapa?'
Menurut Flone, vila itu adalah tempat yang sangat berbahaya. Seol Jihu pasti berpikir, warna bahaya akan muncul. Tapi, vila itu tidak berwarna tak peduli bagaimana dia melihatnya.
Apakah itu terkait dengan pantai yang berwarna kuning?
Dia tak bisa memastikan, kecuali satu hal. Mulai sekarang, bahkan tindakan yang tampaknya tak signifikan dapat menentukan hidup atau mati. Bukan, itu pasti.
Flone berhenti di dekat vila.
Seol Jihu menatap helm kamuflase di tangannya. Dia telah menghabiskan cukup banyak uang untuk membeli peralatan ini, yang hanya dapat digunakan satu kali, tapi memiliki efek yang fantastis.
Rencana awalnya adalah mengirim Flone masuk dan berkemah di dekat situ bersembunyi. Tapi karena daerah sekitarnya berwarna kuning, dia tak punya pilihan selain mengubah pikirannya.
'Apa yang harus Aku lakukan?'
Melihat warna kuning, dia merasa tak enak berpisah dari Flone dan tinggal sendirian. Tapi, dia juga tak mau masuk ke dalam vila.
Sebenarnya, sejak dia melarikan diri dari laboratorium di wilayah Parasite, dia tak pernah ingin melangkah, bahkan satu kaki pun ke sana.
"Apakah aku harus bersembunyi di bawah air?"
Dia benci gagasan tinggal di wilayah Parasite, sampai-sampai memiliki pemikiran yang absurd. Tapi pada saat berikutnya, dia menggelengkan kepalanya.
Bukannya seolah-olah tak ada makhluk terbang di antara Parasite. Jika gelombang laut menyapunya ke laut terbuka, dia akan berada dalam posisi yang mengerikan.
Dia tak bisa melihat batu atau pulau kecil mana pun untuk bersembunyi.
"Betapa merepotkan ini."
‘Um, apa yang akan kamu lakukan?’
Suara gelisah terdengar di kepalanya yang sudah bingung.
"Apakah kamu perlu untuk pergi?"
Mungkin merasakan sedikit gangguan dalam suara Seol Jihu, Flone menundukkan kepalanya.
‘Aku ingin pergi...’
"…."
‘Menjadi penasaran adalah salah satu alasan… tapi Aku benar-benar ingin menemukan Kakek. Ada sesuatu yang ingin Aku tanyakan, ketika Aku bertemu dengannya…’
"Tapi tak ada jaminan, jika kakekmu ada di vila."
‘Ya, tapi… itu bukan masalah kemungkinan. Itu satu-satunya tempat, dia kemungkinan ada.’
"…?"
‘Kami diberitahu tentang pembunuhan itu, tapi kami tak pernah mendapatkan tubuhnya kembali.’
Seol Jihu mengerutkan alisnya dan mengangkat pandangannya. Dia bisa melihat, Saintess menatap vila dengan ekspresi bersemangat.
‘Aku sadar, setelah Aku mati.’
Flone melanjutkan.
‘Aku menjadi bebas berkatmu, tapi kebanyakan roh yang pernah hidup, terkurung di tempat tertentu.’
"Dengan tempat tertentu, maksudmu…"
‘Tempat mereka mati.’
Flone menekankan.
‘Jika dia tak ada di villa, dia pasti telah menjadi roh bebas dan pergi, atau meneruskan ke alam baka. Karena kami tak bisa benar-benar menemukannya. Jika itu masalahnya, aku bisa menyerah untuk menemukannya tanpa penyesalan.’
Dengan Flone mengatakan semua ini, ekspresi Seol Jihu melunak.
"Apa yang ingin kamu tanyakan padanya?"
‘Ini.’
Liontin di leher Seol Jihu berantakan.
‘Aku ingin tahu, mengapa Ibu meninggalkanku ini, dan mengapa ibu mengatakan apa yang dia lakukan, ketika ibu meletakkan ini di peti mati-ku…’
Mendengar suara sedihnya, Seol Jihu menggigit bibirnya.
"Sekarang, aku memikirkannya…"
‘Kalung itu…’
‘Sebuah fragmen dari Tujuh Kebajikan. Kamu melakukannya dengan baik untuk menemukan itu.’
Setelah keheningan singkat, Seol Jihu bertanya.
"Bagaimana kelihatannya?"
‘Hm?’
"Vila, maksudku."
‘Oh, siapa yang tahu? Aku tak merasakan kehadiran apa pun yang layak dicatat…. Hanya saja…’
"Hanya saja?"
‘Aneh. Rasanya seperti memberi isyarat kepadaku untuk masuk… Itu satu-satunya cara, Aku bisa menggambarkan perasaan ini.’
Seol Jihu menyilangkan tangan dan menundukkan kepalanya.
"Aku harus membuat keputusan yang tepat."
Pergi bersama atau tinggal sendirian.
Setelah melihat bolak-balik antara tak berwarna dan warna kuning, Seol Jihu memutuskan.
"Kamu bisa pergi."
‘Aku bisa pergi?’
"Ya, tapi kita pergi bersama."
‘E-Eh? Kamu juga ikut? Benarkah?’
"Mungkin aku bisa membantu mu bertanya, mengapa Kamu memiliki liontin ini."
Meskipun ini adalah alasan yang ia berikan, alasan sebenarnya adalah jika dia mempercayai Nine Eyes nya.
Tentu saja, Nine Eyes lebih bervariasi daripada yang diperkirakan. Meskipun vila mungkin tak berwarna sekarang, memasukinya atau menyentuh sesuatu yang salah, dapat langsung mengubah warnanya menjadi sesuatu yang lebih menyeramkan.
'Tapi…'
Bahkan ketika mempertimbangkan itu, Seol Jihu berpikir lebih baik masuk.
Dia tak tahu mengapa, tapi dia memiliki perasaan yang kuat jika tinggal di dekat Flone akan sangat meningkatkan peluangnya, untuk bertahan hidup.
Dia akan mampu menghadapi situasi apa pun yang muncul juga.
‘Benarkah? Kita berdua benar-benar pergi?’
"Ya…."
Desahan yang cukup berat untuk menenggelamkan samudera lepas dari mulut Seol Jihu.
"Tapi, jangan lupa janji yang Kamu buat untukku."
‘Ya tentu saja!’
Flone berteriak kegirangan.
Segera… pemuda dan roh itu berputar di sekitar tebing dan menghilang di dalam vila.
***

Seol Jihu dan Flone memasuki villa tanpa banyak kesulitan. Karena vila itu sangat gelap, Seol Jihu menyalakan batu yang menerangi yang dibawanya.
"Hm…"
Vila tampak agak kecil dari luar, tapi seperti yang diharapkan, interior membuatnya berseru kagum secara otomatis.
Dia bisa melihat jejak-jejak tempat yang telah digeledah baru-baru ini. Seolah-olah, itu mengatakan jika tempat itu telah rusak karena berlalunya waktu. Satu hal yang mengejutkannya adalah tak banyak ornamen dan barang mewah yang pantas untuk diambil.
"Apakah mereka mengambil semuanya?"
"Mereka seharusnya meninggalkan beberapa untukku…" Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, sebelum tiba-tiba teringat Phi Sora.
Dia tak perlu khawatir, jika wanita itu meninggal atau kembali setelah ekspedisi. Tapi ada kemungkinan, kelompk mereka masih di sini. Dia harus berhati-hati untuk tak bertemu mereka.
‘Jadi ini Sacrificium…’
"Flone? Aku tak berpikir ada sesuatu di dekat sini. "
‘Ya. Ayo pergi ke tempat lain.’
"Jangan lupa. Kita tak bisa tinggal di sini selama lebih dari satu jam. "
‘Baiklah, baiklah.’
‘Kemana aku harus pergi?’ Flone bertanya-tanya pada dirinya sendiri sebelum naik tangga. Khawatir jika dia akan terpisah, Seol Jihu dengan cepat mengejarnya.
Pada awalnya, suasana yang sunyi dan mengerikan itu mengganggunya. Tapi perasaan tak nyaman itu menghilang, ketika dia berbicara dengan Flone.
Mungkin karena asap hitam yang terus-menerus dipancarkan Flone, Seol Jihu tampaknya terbiasa dengan lingkungan seperti itu, seiring berjalannya waktu.
Setelah berkeliaran di lantai dua untuk waktu yang lama, Flone mendorong pintu hingga terbuka. Ada perabotan dan tempat tidur di dalamnya. Tapi tampaknya, itu terlalu mewah untuk menjadi kamar penginapan yang sederhana.
Seol Jihu melihat potret seorang wanita yang tersenyum ramah, lalu ketika dia melihat laci kecil di bawahnya, matanya melebar.
White Rose pasti merindukan ruangan ini, karena ornamen indah ditempatkan di atas laci.
Itu adalah gelas besar. Batangnya kristal, dan mangkuk itu dibuat dengan permata. Di dalam, bola-bola emas yang menggiurkan seperti anggur ditumpuk di atasnya.
"Hanya mengambil satu akan menjadi…"
Karena satu koin gold adalah 550 juta Won, bola emas itu akan dengan mudah menghasilkan satu miliar Won.
‘Kamu bisa mengambilnya.’
Melihat Seol Jihu terpesona oleh cangkir itu, Flone berbisik.
"Aku, aku bisa?"
‘Yap. Tak seperti memiliki pemilik.’
"Tapi kaisar…"
‘Jangan khawatir. Kaisar serakah itu dipenggal kepalanya di guillotine.’
Dengan kata lain, dia terbunuh di tempat lain.
Dalam hal itu, tak ada alasan bagi Seol Jihu untuk ragu.
Seol Jihu mendekati cangkir berhias permata itu dan menatap bola-bola emas itu dengan ekspresi gembira.
"Ada berapa banyak?"
Tampaknya, ada setidaknya sepuluh bola di sana.
‘Cawan itu juga cantik. Mari kita ambil.’
Seol Jihu mengangguk linglung.
"Tempat ini benar-benar harta karun."
Berpikir hanya satu kamar akan memiliki harta yang luar biasa…
Lalu…
Sementara Seol Jihu mengambil bola dengan rahangnya terjatuh, tiba-tiba dia merasakan tatapan aneh. Ketika dia melihat ke atas, mengikuti nalurinya …
"…!"
Tubuhnya membeku kaku dan matanya melebar.
Wanita yang tersenyum ramah di lukisan, sekarang memiliki sudut mulutnya digantung di telinganya, senyuman menyeramkan.
Ketika dia bertemu dengan mata wanita itu, yang kepalanya berubah pada sudut yang aneh, napasnya berhenti. Jeritannya tersangkut di tenggorokannya.
‘Apa yang salah?’
Melihat Seol Jihu membeku, Flone mendongak tanpa banyak berpikir. Kemudian, ketika dia melihat wanita itu tersenyum dengan ketakutan…
‘Tidaaaak!’
Dia menjerit pendek dan mengayunkan lengannya tanpa sadar.
Dalam sekejap itu, Seol Jihu nyaris tak berhasil melepaskan kebingungannya. Pemandangan yang jelas terukir di benaknya.
Kuku tajam Flone menggores lukisan tanpa ampun …
Tzzzzt!
Dan wajah wanita yang tersenyum itu berubah menjadi pingsan.
‘Kamu mengagetkanku!’
Lukisan itu tak butuh waktu lama untuk berubah, menjadi kekacauan yang tak dapat dikenali.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us