Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_147

gambar

SCG_147


Bab 147. Mimpi Malam (2)


Dari tempat noda darah terpotong, kain putih yang tampaknya acak menangkap mata Seol Jihu.
'Kain?'
Saat dia mengangkat matanya yang terkejut, dia langsung menarik napas dalam-dalam.
Di lorong gelap, seorang wanita menatapnya. Menilai dari jubah yang ia kenakan, dia harus menjadi seorang Priest.
Tapi postur tubuhnya yang berdiri aneh.
Kepalanya terkulai rendah dan tubuhnya sedikit miring, memberinya aura menyenangkan secara keseluruhan. Dia bahkan tak bersandar di dinding, jadi sepertinya wanita itu berdiri dengan sangat mengejutkan.
'Tunggu.'
Mata Seol Jihu menyipit.
Kakinya tak menyentuh tanah… Mereka mengambang.
‘Leher.’
Mendengar suara Flone, Seol Jihu akhirnya menyadari penyebab di balik sensasi tak menyenangkan itu.
Dia tak melihatnya pada awalnya karena kegelapan, tapi tali yang diikat ke langit-langit, melilit leher si priest.
Itu sebabnya dia miring.
Seol Jihu mempererat cengkeramannya pada Ice Spear.
"Apa yang sebenarnya terjadi di sini?"
Dia hanya naik satu lantai. Bagaimana atmosfer bisa berubah begitu banyak?
Keheningan aneh yang meredam, bahkan suara nafas memenuhi udara, dan mayat yang tergantung itu tiba-tiba bergetar.
Seperti marionette yang patah, anggota tubuhnya bergoyang dari sisi ke sisi, sebelum berputar setengah jalan, dan menggerakkan kepalanya ke atas.
Lali…
"…!"
Ketika Seol Jihu melihat rongga mata hitamnya yang telah digali, dia mengepalkan mulutnya.
Alih-alih berteriak, dia segera memperbaiki postur tubuhnya. Tombaknya menyemburkan api biru. Dan, di tangan kirinya, sejumlah besar energi bergabung untuk membentuk tombak biru.
Saat dia hendak melempar Mana Spear-nya, Flone menyambar lengannya ke atas.
‘Tu, tunggu.’
"Apa yang salah?"
‘Perhatikan baik-baik.’
Seol Jihu mengalihkan pandangannya.
Jubah Priest wanita pendek itu tampak bersih. Karena mayatnya terlihat segar, dia kemungkinan adalah anggota tim ekspedisi Phi Sora.
Tapi cara mulutnya bergerak seperti ikan, hampir seperti dia… hidup.
"Dia tak hidup, kan?"
‘Dia meninggal.’
Flone membuatnya jelas.
‘Tapi dia tak punya niat jahat. Sepertinya, dia benar-benar ingin mengatakan sesuatu.’
Seol Jihu meragukan telinganya.
Ketika Earthlings meninggal di Paradise, mereka akan kehilangan ingatan mereka tentang Firdaus, dan hidup kembali di Bumi.
Tapi itu bukan seolah-olah tak ada pengecualian. Jadi, jika gadis itu benar-benar mati, itu berarti jika villa ini adalah tempat pengecualian seperti itu.
Kuk, kuk.
Batuk kering keluar dari mulutnya. Sepertinya, dia tak bisa bicara, karena jerat di lehernya.
Priest batuk mengangkat lengannya yang gemetaran, dan membuka telapak tangannya dengan susah payah. Jari telunjuknya yang gemetaran menunjuk ke sebuah ruangan, yang secara diagonal berlawanan dengannya.
‘Permohonan… dia…’
'Permohonan? Dia?'
‘Dia meminta bantuan.’
Seol Jihu mengerutkan alisnya, tapi Flone sepertinya mengerti dia.
"Apakah ada kemungkinan itu jebakan?"
‘Aku tak tahu, tapi gadis itu memohon.’
Flone bergumam dan kemudian memiringkan kepalanya.
‘Aku pikir, dia khawatir.’
Seol Jihu bertanya tanpa mengalihkan pandangan darinya.
"Dia bukan yang sebelumnya, kan?"
‘Tidak. Roh yang itu pasti bersembunyi. Aku tak bisa merasakan kehadirannya lagi. Plus, roh ini terlalu lemah. Sedikit remasan dan itu akan hancur berkeping-keping. Dengan kelihatannya…’
Flone yang ragu-ragu berbicara tanpa percaya diri.
‘Aku pikir, dia tak pergi dengan sengaja.’
"Hah?"
‘Melewati alam baka, maksudku. Yah, itu mungkin sedikit berbeda. Tapi terlepas dari itu, dia sangat menolak untuk meninggalkan tempat ini.’
"K-Kenapa?"
‘Aku tak tahu. Dia berulang kali mengatakan, 'Tolong bantu. Tolong bantu’.’
Ekspresi Seol Jihu berubah rumit. Dia ingat semangat Yi Seol-Ah mencoba membantu Yi Sungjin kembali dalam Tutorial.
Dengan kata lain, tak semua orang yang meninggal itu sama.
"Dimengerti."
Seol Jihu melangkah maju dengan tombaknya terangkat tinggi. Segera, setelah dia tiba di ruangan yang ditunjuk Priest, lengan Priest terjatuh. Dan seolah-olah talinya terputus, tubuhnya jatuh ke tanah.
Flone pasti telah melakukan sesuatu.
Setelah sesaat menatap mayat yang tak bergerak, Seol Jihu dengan hati-hati masuk ke dalam ruangan. Segera, dia merasakan perasaan aneh tentang déjà vu.
Di dalam ruangan itu, seorang wanita gemetaran secara sporadis. Sama seperti priest yang dilihatnya di lorong, dia tergantung di langit-langit di lehernya.
"Ah!"
Setelah melihat siapa orang itu, tekad baja Seol Jihu pecah dan terkejut.
"Nona Phi Sora?"
Dia menyadari alasan di balik pengertian déjà vu.
Sebuah ruangan bobrok seperti gedung yang sepi.
Sebuah kursi terguling di tengah ruangan.
Dan Phi Sora yang menggantung diri dengan tawa yang aneh.
Dia telah melihat tempat ini dalam penglihatan yang ia lihat, ketika dia mengunjungi White Rose Guild.
‘Ah, aku mengerti sekarang.’
Flone bertepuk tangan.
‘Aku bertanya-tanya apa yang sangat dikhawatirkan gadis itu. Dia ingin kita menyelamatkan wanita ini!’
"…."
‘Sepertinya dia akan mati… Apakah kamu mengenalnya?’
"…."
‘Apa yang salah? Apakah kamu baik-baik saja?’
Seol Jihu nyaris tak keluar dari linglung, karena menyaksikan kaki kejang Phi Sora dan menjawab kembali.
"Ah, ya, dia seseorang yang aku kenal."
Mendengar jawabannya yang tergesa-gesa, Flone dengan cepat terbang melintasi ruangan. Tali itu patah, dan Phi Sora jatuh ke tanah.
Seol Jihu dengan cepat mendekatinya.
"Eh?"
Tapi begitu dia semakin dekat, sensasi yang tak terlukiskan merangsang punggungnya. Dia tak bisa mengatakannya dengan kata-kata, tapi sensasinya aneh dan berat.
Seol Jihu meluruskan punggungnya yang setengah bengkok.
'Apa yang terjadi? Itu dak seperti ini beberapa saat yang lalu…’
Tubuhnya tak mendengarkan keinginannya dan mulai bergetar. Ketika dia diam-diam melihat sekeliling ruangan, dia melihat sosok hitam yang meringkuk di sudut ruangan, perlahan-lahan bangkit.
Dia keliru mengira jika gundukkan besar itu sampah, meskipun dia tahu itu tak mungkin secara logis.
Akhirnya, sebuah masalah muncul. Dia harus bertarung atau melarikan diri. Tapi, dia tak yakin, yang mana yang merupakan pilihan yang lebih baik.
"Flone."
Dia bergumam pelan, tapi Flone tak menjawab. Bukan karena dia menghilang. Dia hanya menatap sosok hitam yang naik dengan linglung.
Seol Jihu membalikkan tubuhnya, dan menatap lurus ke sosok hitam itu. Itu memancarkan kekuatan yang mendominasi, yang tampaknya dengan kuat menangkap udara di sekitarnya.
Itu tak ada di sana, ketika Seol Jihu pertama kali memasuki ruangan dan Nine Eyes-Nya juga tak bereaksi.
"Dari mana asalnya?"
Tak ada apa pun di tiga lantai awal. Memikirkan begitu banyak dari mereka akan dikumpulkan di lantai empat…
Melangkah mundur perlahan sambil melirik pintu, Seol Jihu tiba-tiba memiringkan kepalanya.
Dari kelihatannya, sosok hitam itu sepertinya telah merasakan Flone dan dirinya. Meskipun mata, hidung, dan mulutnya tak bisa dilihat, dia masih bisa merasakan tatapannya yang berat.
Tapi benda itu tak bergerak, begitu bangun. Itu hanya menatap mereka dari tempat yang sama.
Tidak.
Sekarang, benda itu mulai perlahan mengangkat bagian tubuhnya yang seperti lengan.
"Apakah dia ingin kita pergi?"
Seol Jihu membangkitkan harapan yang tak berdasar. Sayangnya, lengan itu tak mengarah ke pintu, tapi lurus ke arah depan.
‘Le…’
Seol Jihu tersentak sedikit, ketika suara gagap orang tua terdengar. Dia menajamkan telinganya untuk mendengarkan.
‘Leher itu… bagaimana…’
'Leher?'
Seol Jihu melihat ke bawah sebagai liontin sebelum berkata 'Ah'.
"Flone! Mungkinkah ini…”
‘Flo… ne…?’
Ketika Seol Jihu memanggil nama Flone, siap mencengkeram sedotan, Flone akhirnya membuka mulutnya.
‘Kakek?’
Flone bertanya, setengah ragu, dan sosok hitam itu tersentak.
‘Oh… oooh…’
Seolah-olah seseorang menekan dengan keras pada keyboard piano, dering yang keras menyebar.
‘Um … Flone. Cucu perempuanku, Flonecia Lusignan La Rothschear.’
‘Oooooh…’
‘Kakek… apakah itu benar-benar kamu?’
‘Ooooooooh…’
Suara isak dan suara tak percaya bercampur dalam harmoni.
‘Bagaimana… bagaimana…’
‘Kakek!’
Flone terbang maju. Ketika lengan sosok hitam itu dengan lembut membungkus Flone, Seol Jihu merasakan ketegangan mencekiknya.
Dia merasakan darah mengalir ke otaknya, seolah-olah dia telah diselamatkan secara ajaib sebelum mati.
"Bolehkah Aku menyebutnya… nasib baik?"
Dia sudah tahu, jika vila itu memiliki hantu dari zaman kaisar yang telah meninggal. Tapi tetap saja.
'Kakek Flone benar-benar ada di sini…'
Segera, Seol Jihu meletakkan tombaknya dan menatap duet kakek dan cucu perempuan itu. Dia masih merasa bingung dengan semua ini.
Itu akan menjadi reuni yang menyentuh, jika mereka berdua hidup. Tapi, mereka adalah roh yang hampir menjadi roh jahat. Alhasil, adegan yang seharusnya menyentuh itu terasa agak aneh.
Tapi sepertinya, mereka berdua tak keberatan, karena mereka berpegangan tangan dan berbicara tanpa henti.
Nah, ratusan tahun telah berlalu. Jadi bisa dimengerti, kalau mereka mengira kedua belah pihak sudah mati.
‘Bajingan itu!’
‘Ya, jadi Aku…’
Seol Jihu hanya bisa mendengar apa yang mereka katakan sesekali. Melihat bagaimana Flone terus menganggukkan kepalanya, mereka sepertinya saling bertukar kata dengan cepat, melalui pikiran mereka.
Berpikir bagaimana hidup ini penuh kejutan, Seol Jihu menatap Phi Sora yang telah ia abaikan sampai sekarang.
Matanya diputar mundur, hanya memperlihatkan bagian putih matanya, dan dia berbusa dari mulutnya ke lehernya. Dari caranya bernafas dengan lemah, dia sepertinya berada di ambang kematian.
Dengan kata lain, dia masih hidup.
Melihat Phi Sora yang mengerang, Seol Jihu tiba-tiba berpikir tentang Choice of Destiny.
"Apakah itu berubah?"
Adalah takdir Phi Sora untuk mati di sini, dengan cara digantung. Seol Jihu telah menyaksikan kematiannya dalam penglihatan yang ditunjukkan oleh Choice of Destiny.
Tapi karena dia memasuki villa ini dengan Flone, dia akhirnya menyelamatkannya.
Kalau begitu, bisakah dia mengatakan jika Phi Sora sekarang telah bertemu dengan takdir yang berbeda?
"Ini mudah?"
Jauh dalam pikirannya, Seol Jihu mengangguk.
Sebelum dia perhatikan, Blackie atau lebih tepatnya kakek Flone, telah mendekatinya.
Mungkin senang telah menemukan keluarganya setelah ratusan tahun, Flone menempel di sampingnya. Dia tersenyum cerah dengan air mata darah berkilau, di sekitar matanya.
‘Kakek, ini dia. Jika bukan karena dia, aku…’
Seol Jihu mengikuti nalurinya dan mengambil sikap hormat.
Alih-alih menakutkan, dia sekarang menemukan situasinya rumit.
‘Aku s…’
"H, Halo…"
‘Apakah yang dikatakan Flone… benar…?’
"Y-Ya, benar."
Meskipun Seol Jihu tak tahu apa yang dibicarakan Flone dan kakeknya, dia memutuskan untuk menegaskan pertanyaan itu lebih dulu.
Pandangan yang terpaku memindai dia dari atas ke bawah.
‘Terima kasih banyak…’
"…?"
‘Tolong… kalung… sumpah… perubahan…’
Ketika kata 'perubahan' terdengar, liontin itu mengeluarkan cahaya redup. Namun, cahaya dengan cepat menghilang, dan karena Seol Jihu fokus pada apa yang ada di depannya, dia tak memperhatikan cahaya itu.
Tapi dia masih mendengar kata-kata 'kalung' dan 'sumpah'.
"Um… apa kalung ini?"
Ketika dia bertanya dengan hormat, sosok hitam itu terdiam sesaat.
‘Kalung…’
Tak sampai semenit kemudian suara serak itu terdengar lagi.
‘Janji Kesederhanaan dengan Tujuh Kebajikan… dengan kata lain… setara dengan Sumpah Kekaisaran….’
Lalu…
Suara terputus-putus tiba-tiba berhenti sepenuhnya, seolah-olah seseorang telah menusuknya dengan pedang.
Kakek Flone berbalik dengan tergesa-gesa.
‘Kakek? Ada apa?’
Pada saat yang sama, Flone memiringkan kepalanya …
‘Kedatangan…’
Seol Jihu merasa bergumam dengan tiba-tiba, saat sesuatu memenuhi telinganya.
Kedengarannya, seperti lusinan tawon berkeliaran mengepakkan sayap mereka. Tapi, itu juga seperti ratusan orang berbisik.
‘Dia… kenapa…?’
Tak ada peringatan atau tanda apa pun.
Tapi satu hal yang pasti adalah aura yang menakutkan, cukup jelas untuk dirasakan. Bahkan Seol Jihu, manusia hidup. Suara itu sedang berlari ke arah mereka. Kejahatan di balik aura ini begitu jahat, sehingga bahkan kemarahan Flone semakin tampak.
‘Pergi…’
Sosok hitam itu mendorong Flone menjauh.
‘Kakek?’
Flone membuat ekspresi bingung.
‘Mungkin tidak… terlambat…’
‘A-Apa yang terjadi? Apa yang terjadi di tempat ini!?’
‘Cepat!’
Sosok hitam itu tampak terburu-buru.
Pada saat itu, Seol Jihu yang linglung, mengingat kata-kata yang didengarnya di Tahap 3.
‘Pergerakan bintang ini tak mudah berubah. Tak peduli seberapa besar gangguannya, dia terus bergerak menuju nasibnya, yang telah ditentukan sebelumnya.’
‘Sebagai ganti Lara Wolff bertahan hidup, orang lain meninggal. Itu adalah hasil dari Star of Fate yang telah berpisah dari jalurnya, yang mencoba untuk kembali ke jalur semula. Ini adalah alasan, jika masa depan tak dapat diubah dengan mudah.’
Seperti yang dikatakan Ira, Star of Fate yang telah terlepas dari jalurnya akan berjuang untuk kembali ke jalur semula. Dalam hal itu…
'Mungkinkah?'
Hal yang datang ke ruangan ini, mungkin adalah reaksi balik untuk menyelamatkan Phi Sora.
Begitu pikirannya mencapai sejauh ini, Seol Jihu berhenti berpikir dan mulai bertindak.
Ketika dia telah melarikan diri dari cengkeraman maut beberapa kali, tubuhnya bergerak secara alami.
Tapi ketika dia melihat Phi Sora yang tak sadar, dia ragu-ragu. Dalam sepersekian detik itu, segala macam pikiran menyapu melewati kepala ini. Dia tiba-tiba ditempatkan di persimpangan jalan pilihan.
Dia ingat betapa kasihannya dia pada Jang Maldong, dan bagaimana Priest yang mati di lorong memohon dengan sungguh-sungguh.
"Persetan."
Pada akhirnya, dia memegang Phi Sora di pelukannya.
Pang, pang, pang!
Dan dia mengaktifkan Festina Earring tiga kali.
Melihat jika Flone juga ragu-ragu, sosok hitam itu membesar.
‘Cepat… pergi…!’
"Flone! Ayo pergi!"
Ketika berteriak mendesak Seol Jihu mengikuti raungan sosok hitam itu, Flone akhirnya bergerak.
‘Pergi pergi…!’
Setelah meninggalkan ruangan dan berlari tanpa pikir panjang melalui lorong, dia tiba-tiba merasakan tubuhnya melayang. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat Flone menggigit bibirnya.
Begitu dia menutupi jarak seluruh lorong, dia melihat sekelompok cahaya bergegas ke arahnya dari depan.
'Cahaya emas?'
Seol Jihu mengangkat tombaknya dengan Phi Sora di bawah lengannya, tapi ketika cahaya keemasan mendekat, dia menyadari jika itu adalah Priest yang dia lihat sebelumnya di lorong.
Yang mengejutkannya, Priest itu melewatinya.
‘Silahkan!’
'Apa?'
Seol Jihu berbalik setelah mendengar suara singkat, dan ekspresinya berubah pahit.
Dia melihat sosok hitam yang kemungkinan kakek Flone menghentikan kegelapan yang merambah, dengan seluruh kekuatannya.
Tapi, dia sendirian tampak tak memadai, karena dia terus didorong mundur. Tapi tiba-tiba, lebih dari selusin mayat, termasuk Priest yang baru saja melewatinya, mulai membantu sosok hitam itu.
Ada beberapa mayat yang tak lengkap, seperti yang kehilangan kepala atau tubuh bagian bawah mereka. tapi, Seol Jihu tahu, jika mereka semua berjuang melawan kegelapan dengan putus asa.
Segera, dengan sensasi tenggelam, bidang penglihatan Seol Jihu berubah.
Dan begitu saja, ketika dia jatuh dari lantai empat sampai ke lantai pertama, lalu melarikan diri melalui pintu masuk villa…
-Kuoooooooo!
Tangisan mengerikan yang dipenuhi dengan kebencian mematikan, bergema keluar dari dalam vila.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us