Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_148

gambar

SCG_148


Bab 148. Mimpi Malam (3)


Flone terbang untuk waktu yang lama, bahkan setelah meninggalkan villa. Dan hanya berhenti, ketika Seol Jihu menyuruhnya.
Setelah melempar Phi Sora dan mendarat di tanah, dia merangkak dan terengah-engah.
Mungkin karena dia lari seolah-olah memanggang kacang dengan kecepatan petir. Dia bahkan tak ingat, bagaimana dia berhasil melarikan diri.
Di benaknya, hanya kegelapan yang mewarnai seluruh lantai empat hitam yang tersisa. Dia merinding di punggungnya, masih belum surut.
Bagaimana jika dia tak cukup beruntung untuk bertemu dengan kakek Flone? Bagaimana jika roh-roh dari tim ekspedisi pembantaian tak melemparkan diri ke depan, untuk menghentikan kegelapan?
Tidak, jika dia tak 'memilih' untuk membawa Phi Sora keluar, akankah mereka membantunya dengan putus asa?
Beberapa pikiran menyapu melewati benaknya, membuatnya merinding sekali lagi.
‘Nine Eyes Terkutuk. Jika ada sesuatu yang begitu mengerikan, bukankah vila itu harus berwarna hitam?’
Seol Jihu mengutuk Skill basic-nya tanpa mengetahui posisinya.
Tentu saja, dia telah mengalami sesuatu yang serupa beberapa kali sebelumnya, dan menduga jika vila memiliki sesuatu yang melampaui 'Segera Lari' dalam hal penting. Tapi karena dia hampir mati, dia tak bisa mengerti, tapi dia sedikit membenci Nine Eyes.
Flone melihat ke arah vila. Melihatnya menatap tanpa henti, membuat Seol Jihu merasa sedih dan sedikit pahit. Tapi, dia tak memiliki keinginan sedikit pun untuk kembali ke dalam.
Dia lebih suka melemparkan helm kamuflase ke kepalanya, dan bersembunyi di balik batu di dekatnya.
Seol Jihu membuka mulutnya.
"Menurutmu apa itu?"
Flone perlahan berbalik, lalu menggelengkan kepalanya.
‘Aku tak tahu. Kakek benar-benar kaget juga.’
"Benarkah?"
‘Ya. Aku mendengarnya bergumam, "Tak mungkin dia bangun. Biasanya, dia tak meninggalkan kamar tidur kaisar."
Dengan kata lain, membuka pintu yang salah di lantai empat, mungkin telah mengakhiri hidupnya.
‘Ngomong-ngomong, apakah kamu baik-baik saja?’
Seol Jihu ingin mengatakan, "Tidak, aku tak baik sama sekali. Mengapa Kamu bersikeras untuk masuk?" Tapi ketika dia melihat mata Flone mengarah ke bawah, dia juga mengalihkan pandangannya ke bawah.
Phi Sora yang kesulitan bernapas ketika melemparkannya ke tanah, sekarang tidur nyenyak. Seolah, hal buruk itu tak pernah terjadi.
"Dia terlihat damai."
‘Orang biasanya tenang sebelum memasuki tidur yang kekal. Aku tahu itu, karena Aku mengalaminya.’
"Chet, dia benar-benar menyenangkan. Tidur ketika Aku hampir mati…. Tunggu. Tidur abadi? "
‘Ya.’
Flone mengangguk. Ketika Seol Jihu menatapnya lekat-lekat, dia dengan santai menunjuk Phi Sora.
‘Rohnya siap meninggalkan tubuhnya.’
"Hah? Tak mungkin."
Seol Jihu meletakkan jarinya di bawah hidung Phi Sora.
"Ah."
Dia tak bernafas. Sebelum dia menyadarinya, kulitnya yang matang dan berwarna peach, telah layu dan menjadi pucat.
"N-Nona Phi Sora?"
Bahkan ketika dia mengguncang dan menampar pipinya dengan sedikit keras, responsnya tak ada.
Bahkan ketika dia menuangkan heal potion ke tenggorokannya, dia tak bergerak.
Setelah berpikir jika hanya memotong tali sudah cukup, baru sekarang dia mulai memberikan perawatan darurat padanya. Mengingat pengalaman masa lalunya dalam mempelajari cara melakukan CPR, dia mengaitkan jari-jarinya, dan dengan rajin memberi tekanan pada dada Phi Sora.
Tapi karena dia tak menunjukkan tanda-tanda bernapas lagi, dia menekan lebih keras dan mencoba dari mulut ke mulut.
‘…!?’
Seol Jihu menempelkan mulut ke bibir dingin Phi Sora dan meniupkan udara ke dalamnya.
‘Eek!’
Dia bisa merasakan Flone diam-diam menarik rambutnya, tapi dia mengabaikannya dan fokus memberikan CPR.
Dia tahu Phi Sora akan mati, jika dibiarkan sendiri. Dia bukan orang jahat seperti Kang Seok, juga bukan orang yang mengundang banyak bahaya untuk diselamatkan. Mengabaikannya… dia merasa salah.
Ditambah lagi, tidak tepat baginya untuk tertawa dan membiarkannya begitu saja, hanya karena dia sedikit temperamen sebelumnya.
"Di satu sisi, aku juga terselip lidah."
Paling tidak, dia merasa perlu melakukan apa yang ia bisa, untuk tak merasa bersalah, jika Phi Sora meninggal.
Dia tahu membunuh gadis itu tanpa rasa sakit mungkin lebih mudah. Tapi, dia belum ingin mati-matian untuk membunuh.
Berapa lama waktu berlalu?
Setelah berulang kali melakukan mulut ke mulut puluhan kali sambil berkeringat deras…
"Heuk!"
Semburan napas akhirnya pecah. Kilatan cahaya berkedip di mata Seol Jihu. Ketika dia menekan dada Phi Sora lebih keras, wanita itu terbatuk.
Ketika dia meniupkan udara ke mulutnya sekali lagi, Seol Jihu bisa merasakan napas panasnya menyentuh mulutnya dengan lembut.
"Hnng…"
Bulu matanya yang tipis dan panjang bergetar dan matanya terbuka.
"…."
"…."
Mengkonfirmasi jika dia telah dihidupkan kembali, Seol Jihu melepas mulutnya. Saat dia mengangkat tubuhnya, dia jatuh di pantatnya. Dia meludah ke tanah, sebelum memiringkan kepalanya dan menatap langit.
"Haaaa…"
Phi Sora berkedip dan memutar matanya dengan kosong. Dia jelas bingung.
"Aku tahu persis seperti apa rasanya."
Ketika Seol Jihu nyaris lolos dari kematian berkali-kali, dia sepenuhnya mengerti apa yang sedang dialami Phi Sora.
Setelah menatap linglung selama beberapa menit, Phi Sora menyeka bibirnya dengan punggung tangan, dan dengan lembut mengangkat tubuh bagian atasnya. Dengan tangan gemetar, dia menggosok lehernya yang masih memiliki tanda tali yang jelas di sekitarnya. Alisnya terangkat.
"Apa yang terjadi?"
Suaranya tak jelas seperti dulu, tapi serak.
"Penyelamatan."
Alih-alih menjelaskan dirinya secara tak langsung, Seol Jihu memutuskan untuk langsug menjelaskan. Tentu saja, dia tak bisa menceritakan semuanya dengan jujur. Jadi, dia mencampurkan kebohongan yang tepat.
" Penyelamatan?"
Phi Sora mengerutkan alisnya.
"Tak mungkin orang tua itu akan membentuk tim penyelamat…"
Menilai dari gumamannya, sepertinya Phi Sora tahu Bok Jungsik mencari kesempatan untuk mengusirnya.
Seol Jihu memutuskan untuk menggunakan ini untuk keuntungannya.
"Aku tak datang untuk menyelamatkan White Rose."
"…?"
"Mm… ada seseorang yang tak ingin kamu mati. Aku datang ke sini, untuk memenuhi permintaan ini. "
Seol Jihu berpikir tentang menjual nama Jang Maldong, jika dia bertanya siapa secara spesifik.
"Aku Mengerti."
"Hah?"
"Aku mengerti. Aku rasa, Aku tahu siapa itu… Ngomong-ngomong, maksudmu, kamu datang ke sini tanpa White Rose mengetahuinya? ”
"Uh…"
"Apa maksudmu, 'Uh…' Jika kamu mengatakan akan menyelamatkan aku, bajingan Bok itu pasti akan melemparkan tali untuk mencoba menghentikanmu."
Phi Sora mendecakkan lidahnya sebelum melirik Seol Jihu.
"Yah, aku mengerti apa yang kamu katakan, jadi jangan khawatir. Kamu menyelamatkan hidupku… Aku bukan bajingan. Sehingga, Aku tak mengerti posisimu. "
Seol Jihu senang dia salah paham sendiri, tapi yang lebih mengejutkan adalah, jika kata-kata aku akan menembusnya.
Seol Jihu menatap Phi Sora dengan ekspresi terkejut.
Jang Maldong telah memberitahunya, jika Phi Sora memiliki mentalitas 'hitam dan putih'. Jika dia memisahkan orang menjadi teman atau musuh.
"Biarkan aku bertanya sesuatu padamu."
Seol Jihu tiba-tiba bertanya.
"Apakah kamu tak menerima pesan White Rose?"
"Pesan?"
Phi Sora bertanya balik.
"Maksudmu apa? Lupakan tentang menerima pesan. Kami menghubungi Bok Jungsik lebih dari selusin kali. Tapi, dia tak pernah menanggapi. ”
"Apa? Dia tak pernah mengirim pesan padamu? Bahkan sekali pun?"
“Kami tak menerima satu pesan pun, sejak kami meninggalkan White Rose. Bukan dari Bok Jungsik atau orang lain. "
"Saat mereka meninggalkan White Rose?"
Itu berarti Bok Jungsik belum menghubunginya, bahkan sebelum mereka memasuki vila. Tentu saja, Bok Jungsik selalu dapat menemukan alasan untuk ini.
Mata Seol Jihu menyipit.
"Ngomong-ngomong, apakah kamu datang untuk menyelamatkan sendirian?"
Phi Sora bertanya dengan tatapan bingung, sebelum tiba-tiba melihat sekeliling dengan panik.
Ketika dia menyadari Seol Jihu adalah satu-satunya di sana, rahangnya terjatuh.
"Di mana orang lain?"
Pertanyaan yang diharapkan akhirnya datang. Daripada merespons dengan segera, Seol Jihu diam-diam menggelengkan kepalanya.
"Tak mungkin."
Phi Sora menggertakkan giginya sebelum berdiri. Ketika dia terhuyung-huyung melewati Seol Jihu, tangannya menyambar bagian belakang lehernya.
"Dengarkan aku, sebelum kamu pergi."
Phi Sora terhenti tiba-tiba, berbalik dan menatap tajam pada Seol Jihu.
"Mereka semua mati. Aku telah melihat setidaknya sepuluh mayat, meskipun Aku tak yakin, apakah ada lebih banyak. "
Seol Jihu berkata sambil memperkirakan jumlah mayat yang menghentikan kegelapan.
“Aku nyaris, nyaris lolos dari tempat itu hidup-hidup. Jika Kamu kembali, Aku jamin Kamu akan mati. Tapi jika Kamu masih ingin pergi, Aku tak akan menghentikanmu. "
Phi Sora memberinya tatapan tajam, sebelum dengan cepat mengeluarkan kristal komunikasi. Ketika dia mencengkeramnya erat, kristal memancarkan cahaya murni.
"Aku mohon…"
Dia bergumam pada dirinya sendiri, sambil menatap kristal dengan gelisah. Namun, intensitas cahaya kristal tetap sama. Tapi ketika dia mengulangi prosedur yang sama beberapa kali tanpa menyerah, cahaya tiba-tiba meledak.
"Sohyun!"
Phi Sora berteriak senang.
“Sohyun, Sohyun! Apakah kamu baik-baik saja? Di mana kamu, Apakah kamu hidup? Katakan sesuatu!"
Seol Jihu mengerutkan alisnya. Panggilan itu telah melalui, tapi hanya kegelapan yang tercermin dalam kristal.
-Huuuuuuaaa….
"Sohyun!"
Ketika suara mengerikan yang tak terlukiskan terdengar, Phi Sora yang panik menjerit.
-Kammmuuu… kemmbaallliii ….
"Begitu…."
-Tttooollllooonngggg… Unnnniii…
"…."
-Kkaammuuu kkaabbuurrr… sseeennnddiiirriii…
Itu adalah suara yang tak menyenangkan, dari sesuatu yang menggaruk pelat logam.
Seol Jihu menghela nafas, saat dia melihat Phi Sora yang menjadi terdiam dan berdiri dengan linglung.
Suara menakutkan itu dapat diuraikan, tapi bahkan Phi Sora tahu jika itu adalah jebakan.
Seol Jihu dengan hati-hati berbicara.
"Kamu sudah tahu itu…"
Tk.
Bola kristal jatuh di pasir dan berkedip. Kaki Phi Sora menjadi lemas dan dia berlutut.
"…Aku tak tahu…"
Dia bergumam dengan suara lemah.
"Aku yakin… ada empat orang yang tersisa… kami melarikan diri… dan aku berkata, aku akan menjadi umpan…"
"…."
"Kami nyaris berhasil melarikan diri… tapi tiba-tiba terlalu sunyi… Aku menyuruh mereka pergi, sementara aku menarik perhatiannya… tapi aku tak mendengar, mereka melarikan diri…"
"…."
"Itu terlalu sunyi… dan aneh… jadi, aku kembali dengan tergesa-gesa… dan semua orang…"
Gulp, gulp.
Seol Jihu bisa mendengar suara menelannya.
"Aku hanya tak tahu… aku tak bisa berpikir sejak saat itu… aku menjadi gila, aku ingin menemukannya dan membunuhnya… dan tiba-tiba, semuanya menjadi hitam…"
Phi Sora bergumam, seolah-olah dia terpesona, sebelum tiba-tiba mengubur wajahnya di pasir.
Seol Jihu membungkuk dan diam-diam menatap wanita itu, mengepalkan tangannya, dan mengertakkan giginya.
Jika dia disalahkan, itu karena dia membuat keputusan untuk memasuki villa itu.
"Tunggu, sekarang aku memikirkannya…"
Seol Jihu masih memiliki pertanyaan yang belum terselesaikan.
Mengapa vila itu tampak tak berwarna?
Berharap untuk melihat perubahan warna villa dari kejauhan, Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes dan terkejut tanpa kata-kata.
Vila bukan masalah. Seluruh pantai telah berubah warna.
Dari kuning ke oranye. Dari Diperlukan Perhatian untuk Jangan Mendekat.
"Sialan…"
Situasi telah berkembang dengan cara yang paling buruk.
Sekarang, bukan waktunya untuk hanya duduk seperti ini.
Seol Jihu melirik Flone yang telah membatalkan materialisasinya, sebelum dia menyadarinya. Bibir bawahnya menonjol keluar dengan muka cemberut, tapi dia dengan patuh mendekatinya, dan bersiap-siap untuk terbang.
“Nona Phi Sora! Kemari."
"Hah?"
"Datanglah ke pelukanku. Cepatlah. ”
Seol Jihu membuka tangannya. Phi Sora mengerjap beberapa kali, sebelum meludah dengan ekspresi terkejut.
"A-Apa kamu gila?"
"Apa?"
"Aku tak mengira kamu adalah orang seperti ini… Maksudku, aku bersyukur kamu menyelamatkanku, tapi ini salah! Setidaknya, Kamu bisa mulai dengan menghiburku sedikit…"
"Cukup omong kosongmu."
Seol Jihu meludah dengan marah. Dia sudah terburu-buru, dan tak dalam mood untuk mendengarkan omong kosong Phi Sora.
Bukannya dia tak menyadari jika kata-katanya bisa saja disalah-artikan. tapi fakta jika warna bahaya telah meningkat pada suatu tingkat, berarti jika hal itu mungkin untuk meningkat lagi.
Dia harus melarikan diri, ketika dia masih bisa.
“Ini adalah wilayah Parasite. Kita harus pergi secepat mungkin. "
Menyadari hal ini, Phi Sora berkata 'Ah' dan bangkit.
"Tapi bagaimana kita akan…"
"Ya tuhan! Aku punya metode yang bagus! Jadi cepatlah! "
Ketika Seol Jihu berteriak, Phi Sora mundur sedikit terkejut. Tapi, Seol Jihu hanya bertindak seperti ini karena takut warnanya menjadi merah. Direkomendasikan Segera Mundur.
"Kalau begitu, kamu seharusnya mengatakannya dulu!"
Tak tahu situasinya, Phi Sora balas berteriak.
“Kenapa kamu berteriak, setelah mengatakan sesuatu yang bisa dengan mudah disalah-artikan!? Aku sudah cukup sedih… "
Sambil berteriak dengan suara isak, air mata mulai mengalir di sekitar matanya yang besar.
"Aku mengerti, jadi cepatlah!"
Seol Jihu menelan amarahnya dan melembutkan suaranya. Untungnya, Phi Sora berpengalaman dan kepalanya tak diangkat. Dia dengan patuh meraih lengan Seol Jihu.
Meskipun dia terkejut, ketika Seol Jihu menghela nafas, dan tiba-tiba menariknya ke pelukan. Tapi, ketika mereka mulai terbang di saat berikutnya, dia hanya bisa membuat wajah bingung.
Seol Jihu mengambil inisiatif.
"Ini artefak terbang."
"Benarkah?"
"Ya, aku menemukannya dalam Ruin secara kebetulan. Itu terikat untuk penggunanya dan penggunaannya terbatas. Bagaimanapun juga, jangan tanya lebih lanjut. "
"S-siapa yang bertanya padamu tentang itu?"
"Aku menyuruhmu untuk tak menyebarkan desas-desus."
"Kalau begitu, kamu seharusnya mengatakannya. Ya ampun. "
Phi Sora cemberut.
‘Tidak!’
Tapi, Flone yang mendengarkan dengan diam-diam tampak sedih.
‘Aku bukan artefak terbang! Aku tidak memiliki penggunaan terbatas!’
"…."
‘Mengapa kamu berbohong!’
Karena protes Flone yang tak berkesudahan, Seol Jihu mengangguk dan meminta maaf secara diam-diam.
***

Duo pria dan wanita… tidak, trio tak mengatakan sepatah kata pun, ketika mereka melintasi lautan pagi yang tenang.
Ketika Nine Eyes kembali ke warna hijau, Seol Jihu akhirnya bisa bersantai.
Phi Sora dengan tenang memegangi tubuhnya. Seol Jihu tak bisa mengerti, tapi dia merasa sedikit menyesal, ketika dia melihat wanita yang melihat ke bawah ke lautan kosong dan lemah lembut.
Dia telah kehilangan tujuh belas rekannya, beberapa di antaranya telah bersama sejak Tutorial. Itu tak mengejutkan baginya, untuk sedikit keluar dari pikirannya.
Seol Jihu mendecakkan bibirnya dan akhirnya mengatakan sesuatu.
"Di villa…"
"…."
"Banyak, tidak, lebih dari banyak yang tersisa."
"Hah?"
Seol Jihu merasakan tatapan aneh yang menusuk dagunya, tapi dia tetap menatap ke depan.
“Kawan-kawanmu, maksudku. Mereka tetap di villa, setelah mereka mati. Karena, mereka mengkhawatirkanmu. ”
"Maksudmu apa? Bukankah mereka mati? "
“Aku melihat dan mendengar mereka berdua. Seorang priest muda menuntunku ke kamar tempat Kamu berada, dan memintaku untuk menyelamatkanmu. Dia membantuku melarikan diri juga ”
Mata Phi Sora melebar, ketika dia mendengar kata-kata 'priest muda', tapi Seol Jihu tak bisa melihatnya.
“Dia menghentikan benda itu dengan putus asa. Berkat dia, kami bisa melarikan diri bersamamu. ”
"Jangan berbohong."
"Kamu bisa percaya atau tidak. Itu pilihanmu."
"Yah, aku rasa itu lebih baik, daripada kata-kata menghibur tanpa jiwa seperti 'Cheer up'."
Dengan itu, pembicaraan berakhir. Namun segera, Seol Jihu merasakan lengannya gemetar samar. Ketika dia melihat, dia melihat Phi Sora menangis. Meskipun dia telah berbalik dan menghadap ke laut, Phi Sora menangis tanpa suara.
Melihat tetesan air matanya jatuh ke laut, Seol Jihu tak bisa untuk tidak berpikir betapa disiplinnya dia.
'Aku…'
Apakah itu, ketika dia mengkonfirmasi kematian Dylan?
Sejujurnya, dia merasa akan mengamuk, jika kehilangan bahkan satu anggota Carpe Diem.
Seol Jihu tak mengatakan apa-apa, dan kembali menatap lurus ke depan. Hanya saja, dia sedikit melonggarkan cengkeraman lengannya, dan membawa Phi Sora lebih nyaman, seperti membawa seorang putri.
Sama seperti itu, waktu berlalu. Saat matahari mulai terbit di cakrawala…
Sebuah pelabuhan mulai muncul di kejauhan.
Itu adalah pelabuhan Nur.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us