Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_150

gambar

SCG_150


Bab 150. Dengan Dua Telur Emas (1)


Empat hari setelah kembali ke Haramark, Seol Jihu berjalan keluar dari kamarnya, sambil menggosok matanya dan tersentak, ketika dia melihat seorang lelaki tua kembali.
Jang Maldong sedang duduk di sofa sambil membaca kertas. Seol Jihu tak tahu apa yang pak tua itu baca, tapi melihat bagaimana dia terlihat pahit, Seol Jihu bertanya dengan hati-hati.
"Kamu sudah bangun?"
Jang Maldong melirik ke belakang, sebelum dengan lembut meletakkan kertas itu.
“Aku membuka surat. Mereka terus menumpuk saat Kamu pergi. "
“Ah, informasi dari guild Assassins. Tak apa-apa. Bahkan, Aku berharap, dua yang lain akan membacanya sendiri. "
"Berhenti bermimpi. Aku akan terkutuk, jika mereka tak berbusa di mulut mereka, saat melakukan itu. "
Seol Jihu tertawa berpikir Jang Maldong bercanda, tapi Jang Maldong serius.
Setelah perlahan berjalan ke depan, Seol Jihu meraih kertas di atas meja.
[Angin mulai bertiup ke arah lain.]
Laporan ini memiliki sub-pos sederhana dan ringkas. Mata Seol Jihu segera terbuka lebar.
[Dengan kembalinya Phi Sora (Korea), kobaran api kontroversi yang berkobar itu disambut dengan angin yang kencang.]
'Sudah?'
Hanya beberapa hari sejak Seol Jihu menghubungi Kim Hannah. Terkejut oleh kesibukan Kim Hannah, Seol Jihu terus membaca laporan itu.
[Keluarga Kerajaan Scheherazade mengumumkan jika broker di pusat kejahatan menyerahkan diri dan mencari hukuman. Menurut penyelidikan, Earthling yang menjual informasi tentang kehancuran ini kepada dua pihak, adalah Charlie Haber (Kanada).
Dia mengakui kejahatannya melanggar aturan tabu Paradise. Tapi, dia juga menjatuhkan bom tentang pemimpin White Rose, Bok Jungsik (Korea)…
…Keluarga Kerajaan Scheherazade telah memeriksa dengan teliti klaim-nya, dan memeriksa bukti yang dia ajukan. Dan mereka mengungkapkan akan memanggil Bok Jungsik.
Saat ini, Charlie Haber tinggal di penjara Scheherazade atas permintaan sukarela, di bawah pengawasan ketat Keluarga Kerajaan Scheherazade.]
"Jangan mengambil semuanya dari nilai nominal."
Jang Maldong berbicara dengan nada berat.
“Laporan ini setingkat dengan artikel surat kabar. Hanya sedikit informasi yang telah diungkapkan kepada publik. Sehingga, mereka menambahkan beberapa penilaian sendiri yang tak perlu. ”
Nada suaranya yang tenang, membuatnya terdengar seperti tak mungkin broker akan menyerahkan dirinya. Karena Seol Jihu memiliki sedikit pengetahuan tentang acara tersebut, dia sedikit terkejut.
Tapi sekali lagi, siapa pun akan curiga, jika seseorang yang bersikeras menyembunyikan dirinya, tiba-tiba menyerahkan diri.
Paling tidak, seseorang yang memiliki pengetahuan tentang cara kerja paradise akan dengan mudah menebak jika beberapa jenis gangguan dari luar telah terjadi.
Apa akan sulit akan menunjukkan dengan tepat Kim Hannah sebagai pelaku.
"Dia tak seperti ini pada awalnya."
Jang Maldong menghela nafas panjang.
“Dia dengan malu-malu tertawa, bahkan ketika seseorang mengkritiknya. Meskipun dia kurang dalam bakat, dia bersemangat dan ulet…. Paling tidak, dia berprinsip.”
Seol Jihu secara naluriah menyadari jika Jang Maldong sedang berbicara tentang Bok Jungsik.
"Benar, dia berprinsip."
Dia menggumamkan kalimat terakhir lagi, sebelum mencari-cari tongkatnya dan bangkit dari sofa.
Pundak lelaki tua itu tampak pahit, saat dia berjalan dengan susah payah ke pintu.
‘Tapi tahukah Kamu… tak semua orang semulia dan sehebat Pak Tua Maldong.’
‘Bayangkan saja. Kamu memberikan waktu dan usahamu untuk membesarkan murid, semuanya agar mereka dapat membantu Paradise dengan cara tertentu. Tapi sebaliknya, mereka saling bertarung dan membunuh satu sama lain demi keuntungan…’
Seol Jihu berkata 'Ah'…
‘Bagaimana perasaanmu, jika itu terjadi padamu? Pikirkan tentang itu.’
Dan dia secara tak sadar membuka mulutnya.
"Nona Phi Sora…"
Dia segera menyesal berbicara, tapi sudah terlambat.
" Nona Phi Sora membuktikan dirinya tak bersalah."
Jang Maldong berhenti. Sudut mulutnya sedikit melengkung.
"Ya, Kamu benar."
Kemudian, dia mendorong fedora ke bawah, sampai menutupi matanya.
"Kamu melakukannya dengan baik. Beristirahatlah."
Seol Jihu menatap kosong pada Jang Maldong, saat dia diam-diam berjalan keluar dari pintu.
'Aku melakukannya dengan baik?'
***

Insiden yang memanaskan Scheherazade dengan cepat menjadi dingin.
Seol Jihu berdiri waspada, bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Bok Jungsik. Tapi, dia hanya bisa tertawa, ketika hasilnya keluar.
Ketika tersangka, Bok Jungsik, menolak untuk menjawab panggilan, Keluarga Kerajaan Scheherazade dengan paksa menggeledah bangunan White Rose. Tapi, Bok Jungsik tak ditemukan. Dia bersembunyi.
Dengan Charlie Haber mengaku dan memberikan bukti, mengaku tak bersalah hanya akan memalukan. Di satu sisi, keputusannya yang cepat untuk berlari, menunjukkan betapa berpengalamannya dia di Paradise.
Bagaimanapun juga, melarikan diri sama dengan mengakui kesalahan. Dan klaim Bok Jungsik telah kehilangan semua kredibilitas.
Secara alami, pernyataan Phi Sora menjadi sorotan sekali lagi.
Meskipun benar jika dia memaksa ekspedisi, siapa pun yang tahu cara kerja White Rose melihat jika ini adalah ulah komplotan Bok Jungsik.
Titik fokus jatuh pada Bok Jungsik yang melarikan diri, dan sekarang Phi Sora punya ruang untuk bernafas. Tak mungkin, jika semua kesalahan akan jatuh di pundaknya.
Paling tidak, dia dibebaskan dari tuduhan kelalaian yang disengaja.
Masalah ini berakhir untuk saat ini, dengan Keluarga Kerajaan Scheherazade mengeluarkan Pemberitahuan Merah untuk Bok Jungsik.
Jika ada sesuatu yang melampaui harapan Seol Jihu…
Itu akan menjadi jika Phi Sora tak menghindari tanggung jawab dengan mengatakan 'Aku hanya digunakan', dan jika dia 'sementara' naik ke posisi pemimpin White Rose.
Sementara dia hanya bertindak sebagai pemimpin sementara, mengambil posisi ini setara dengan mengumumkan, jika dia akan menyelesaikan insiden ini.
Hal lain yang mengejutkan Seol Jihu adalah 'pemimpin sementara' White Rose menghubunginya secara pribadi.
***

Seol Jihu berangkat ke Scheherazade, segera setelah dia menerima panggilan.
Jang Maldong secara berkala memberitahunya tentang situasi White Rose. Dan tindakan Phi Sora hanya bisa digambarkan, sebagai serangkaian kejutan.
Seol Jihu mengharapkan wanita itu untuk membangun kembali White Rose dari bawah ke atas. Tapi, dia malah secara resmi mengumumkan pembubaran Guild-nya. Seolah-olah untuk menunjukkan kepada dunia kemarahannya yang berapi-api, dia tak berhenti hanya mengatakan ini. Tapi, dia seharusnya melakukan segala yang bisa ia wujudkan.
Untuk Seol Jihu yang dengan sabar menunggunya bangkrut, ini bukan berita yang membahagiakan.
Di sisi lain, dia jadi penasaran. Apa yang dilakukan Phi Sora, sama dengan menghentikan celengan agar tak jatuh ke tanah dan hancur. Lalu, mengangkatnya tinggi-tinggi dan membantingnya ke tanah.
"Tak bisakah dia tetap diam?"
Kenapa dia mencoba menghancurkan White Rose dengan tangannya sendiri? Sepertinya itu bukan karena marah.
Seol Jihu terus memiringkan kepalanya, saat dia memasuki Scheherazade.
White Rose Guild tak memiliki kemiripan. Tak hanya tidak ada yang masuk dan meninggalkan gedung, hanya satu atau dua orang yang terlihat berjalan di dalam. Tapi, dari cara mereka mengepak barang-barang mereka, bahkan mereka tampaknya bersiap-siap untuk pergi.
Tanpa ada yang membimbingnya, Seol Jihu mencari ingatannya dan berjalan di sekitar gedung.
Phi Sora sedang menunggu di dalam ruang konferensi.
Setelah bertukar salam sebentar, Seol Jihu berbicara, saat dia duduk di kursi di seberang Phi Sora.
"Tempat ini cukup kosong."
"Aku membiarkan semua orang pergi."
Phi Sora berbicara dengan cepat.
"Semua orang yang ingin pergi akan pergi. Semua orang dengan sisa waktu kontrak, mereka dipindahkan ke tempat lain. Dan orang yang disewa untuk quest, mereka dibatalkan…"
Dia perlahan mengaburkan akhir pidatonya sebelum melihat sisi ke sisi.
"Kita juga harus meninggalkan tempat ini pada akhir hari ini."
Seol Jihu meragukan telinganya.
“Kami selesai bernegosiasi dengan PAX. Tanah ini milik Keluarga Kerajaan Scheherazade. Jadi, tak ada yang bisa kami lakukan tentang itu. Tapi uang dari transfer, aset bersama kami, dan bangunan ini sendiri semuanya akan diserahkan kepada mereka. "
"Apakah kamu benar-benar harus pergi sejauh itu?"
“Secara teknis, insiden itu belum berakhir. Di Paradise, mencapai kesepakatan adalah hal yang sangat penting. Lebih dari yang Kamu kira.”
Phi Sora ragu-ragu sejenak sebelum melanjutkan.
"Dan memang benar, jika aku mendorong ekspedisi sendirian."
"Tapi…"
"Tak ada tapi… Aku tak tahu ini akan terjadi. Tapi, apa yang Aku lakukan, seharusnya membuatku dituduh melakukan pembunuhan. Yah, secara teknis Aku bisa tak tahu malu seperti yang Aku inginkan, seperti orang tertentu. Tapi Aku tak mau. "
Phi Sora menyilangkan tangannya.
"Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika PAX tetap memiliki hal-hal seperti mereka. tapi, berkat bajingan Bok yang dengan cepat melarikan diri, mereka dengan enggan menerima tawaran ini. Mereka harus mengetahuinya juga. Jika menyelesaikan masalah ini dengan bersih, jauh lebih baik daripada berguling-guling di lumpur untuk merasuki diriku… Kenapa kamu menatapku seperti itu? ”
"Itu hanya sedikit tak terduga."
"Apa yang…"
Alis Phi Sora meninggi.
"Aku tak mengira, kamu akan membubarkan White Rose. Secara pribadi, tidak kurang. "
Mencoba terdengar seperti dia mengobrol santai, dia dengan diam-diam mengajukan pertanyaan.
"Apakah itu… balas dendam?"
Phi Sora segera mendengus.
"Balas dendam? Aku ragu, bajingan itu akan kembali ke Paradise lagi. Aku yakin, dia akan terlalu sibuk menjaga dirinya aman di Bumi. "
Ini agak menakutkan, mengingat jika PAX adalah organisasi internasional.
"Bukannya aku menyesal. Hanya saja…"
Phi Sora mengetuk meja beberapa kali.
"Aku sudah bersama White Rose, sejak aku masuk ke Paradise. Sejujurnya, ada banyak kenangan buruk. Tapi, ada juga kenangan indah…"
"…."
“Suka atau benci, White Rose dan aku tumbuh bersama. Karena mampu mencapai ketinggian saat ini dengan bantuanku, Aku pikir, Aku memiliki hak untuk mengakhiri itu sendiri. "
Dari kata-katanya, Seol Jihu bisa merasakan kasih sayang yang dimilikinya untuk White Rose. Dia dengan tenang bertanya kembali.
"Aku yakin Kamu bisa memilih untuk memulai dari awal. Denganmu sebagai pemimpin White Rose. "
"Tidak."
Tapi, Phi Sora menolak dengan tegas.
“Itu tak akan pernah terjadi."
Dia menekankan garis ini.
"Inilah akhirnya."
'Berakhir?'
Kedengarannya seperti dia mengompresi banyak arti ke dalam satu kata ini. tapi, Seol Jihu mengangguk tanpa menggali lebih jauh.
"Lalu kamu akan pergi hari ini?"
“Ya, hari ini juga akan menjadi hari terakhirku di sini. Aku akan pergi, segera setelah Aku menyelesaikan negosiasi. "
Rahang Seol Jihu sedikit menurun.
'Orang ini.'
Bagaimana dia bisa begitu sabar? Apakah dia seorang buldoser?
Mengambil niat Seol Jihu menatap dengan cara yang salah, Phi Sora mengangkat bahu.
"Jangan khawatir. Mengingat level dan pengalamanku, apakah Kamu pikir, akan sulit bagiku untuk menemukan rumah baru? Aku sudah tahu ke mana Aku akan pergi… Tidak, tunggu, mengapa Aku memberi tahumu semua ini? "
Dia menggerutu dengan suara rendah, sebelum mengambil dua lembar kertas dari sakunya. Dia menjentikkan tangannya, dan potongan kertas itu terbang seperti pesawat kertas, dan mendarat di depan Seol Jihu.
Selanjutnya, sebuah pena berguling ke arahnya.
Seol Jihu meraih pena dan dengan hati-hati mempelajari kertas itu sebelum bertanya.
"Apa yang kamu maksud dengan kepemilikan bersama?"
"Persis seperti apa itu. Bajingan Bok itu adalah orang yang mengontrak Yi Seol-Ah dan Yi Sungjin. Tapi, Aku adalah orang yang membeli stempel mereka, dengan poin kontribusi-ku. "
Karena Bok Jungsik meninggalkan haknya dan melarikan diri. Otoritas atas saudara Yi secara alami jatuh ke tangan Phi Sora. Mendengar penjelasan ini, Seol Jihu agak lega.
Bahkan jika kekayaan tersebar di sisi jalan, itu adalah kejahatan untuk menjemput mereka, ketika mereka memiliki pemilik yang sah. Demikian juga, bahkan jika Seol Jihu membawa saudara Yi, dan pemilik kontrak mereka muncul di masa depan dan mengklaim haknya atas mereka. Seol Jihu tak akan bisa mengatakan apa-apa.
Jadi, jauh lebih baik untuk mengurus masalah ini sekarang, ketika dia memiliki kesempatan.
Bagaimanapun juga, negosiasi adalah proses yang penting, seperti yang dikatakan Phi Sora.
"Lalu tentang biaya transfer…"
"Aku tak butuh banyak."
Phi Sora menjawab dengan cepat.
“Kamu mungkin bisa tahu, seberapa kosong tempat ini. Selama Kamu tak terlalu mengalah, Aku akan menerima tawaran apa pun yang Kamu miliki. "
Dia mendecakkan bibirnya sebelum melanjutkan.
"Jika aku punya lebih banyak waktu dan ruang untuk bersantai, aku bisa mengirimnya kepadamu secara gratis. Tapi seperti yang Kamu tahu, aku sangat miskin sekarang. Ngomong-ngomong, Carpe Diem pasti sudah memikirkan harganya, kan? Aku akan menerimanya, asalkan tak terlalu keluar jalur. "
"Mm… kamu butuh uang untuk mencari tempat baru?"
"Tidak, bukan itu."
Phi Sora menutup matanya, sebelum menyapu rambutnya dengan kasar.
"Ini masalah pribadi. Apakah Kamu benar-benar perlu mendengarnya? "
"Itu akan membuatku lebih mudah untuk memutuskan harganya."
Mendengar ini, Phi Sora menghela nafas.
"Tidak apa. Hanya itu…"
Pada akhirnya, dia berbicara seolah-olah dia tak punya pilihan lain.
“Kami membuat janji sebelumnya. Kami semua, 18 orang berasal dari negara yang sama. Jadi, jika ada yang mati, kami berjanji untuk merawat mereka di Bumi. "
Ini mengejutkan Seol Jihu.
"Mereka akan kehilangan ingatan mereka tentang Paradise… tapi sepertinya mereka tak perlu mengingatku, agar aku mendukung mereka."
"Itu benar, tapi… dengan berapa lama mereka aktif di Paradise, bukankah mereka akan menabung?"
"Itu tergantung. Ini berbeda berdasarkan kasus per kasus. Apa gunanya berpartisipasi dalam ekspedisi ke kiri dan ke kanan, karena Kamu membutuhkan poin kontribusi, untuk membawa sesuatu ke Bumi? "
Dengan ini, Phi Sora menutup mulutnya.
Semakin Seol Jihu memandang Phi Sora, semakin dia tertarik. Dia dengan hati-hati mempelajari Phi Sora yang telah memalingkan kepalanya, seolah-olah dia merajuk,
'Orang ini.'
"Aku tak bisa menemukanmu."
"Apa katamu?"
Tatapan yang tajam segera kembali. Daripada menjawab, Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes.
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Phi Sora
Tanggal dipanggil
20 Maret 2015
Nilai Tanda
Red
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 26
Tinggi / Berat
168.6cm / 56.8kg
Kondisi Saat Ini
Good
Kelas
Lv 5 (Royal Guard)
Kebangsaan
Korea Selatan (Area 1)
Afiliasi
White Rose
Alias
Trash, Big Unni, Action-taker

2. Ciri-ciri
a. Temperamen:

-Whimsical (Temperamen dan sikap sering berubah)
-Sharp (Tertarik dan akut)
-Tanggung jawab (Salam dalam tugas dan tugas dengan penting)
b. Bakat:

-Brilliant (Berbakat dengan cara yang menonjol dari yang lain)
-Passionate (Menunjukkan perasaan intens tentang berbagai hal)

3. Kondisi Fisik
Strength
Intermediate - High
Durability
Intermediate - Intermediate
Agility
Low - Intermediate
Stamina
High - Intermediate
Mana
Low - Intermediate
Luck
Low - Intermediate
Poin Kemampuan yang Tersisa: 0

4. Skill
a. Basic Skill (0)


b. Skill Class (8)
General Application Technique
High
Hand to Hand
Pinnacle
One with Sword
High
Occaceo Sword Technique
High
c. Skill Lain (0)



5. Tingkat Watak
Trash (Kata dan tindakan tak terlalu baik)
Shy
Black and White (Membagi semua masalah menjadi dua sisi ekstrem)

'Hitam dan putih…'
Seol Jihu memasukkan tangannya ke dalam sakunya, dan memainkan apa yang ia ambil.
Phi Sora tampaknya menafsirkan tatapan pemuda itu yang terpaku dengan cara yang salah, saat dia menggigit bibir bawahnya.
"Aku bersyukur kamu menyelamatkanku. Jika Aku bisa, Aku akan mengurus masalah saudara Yi untukmu. Sayangnya, Aku kehabisan uang. Aku bahkan menjual semua equipment-ku untuk menutup mulut PAX. Jadi, Aku tak punya uang. "
Sekarang dia menyebutkannya, Phi Sora tak mengenakan armor mewahnya, tapi pakaian kasual. Seol Jihu juga tak bisa melihat pedangnya.
"Aku tak ingin mengatakan ini, tapi aku menerima lusinan perekrut yang datang, untuk meminta Yi Seol-Ah, begitu aku mengumumkan White Rose bubar. Sinyoung bahkan menawarkan empat koin gold, meskipun mereka juga meminta Yi Sungjin di atasnya.”
Dengan kata lain, dia menolak tawaran ini, dan malah memanggilnya.
"Empat koin gold akan menjadi… sekitar 200 juta won."
"Itu biasanya harga untuk bintang yang dikonfirmasi naik. Di Paradise, Earthling yang berbakat dianggap sebagai aset terbesar.”
"Hm…"
"Aku tak berbohong. Sebagai catatan, Aku bernilai sepuluh kali lebih banyak dari itu. "
"Aku mengerti."
Setelah memutuskan, Seol Jihu mengangguk.
"Seperti yang Aku katakan sebelumnya, Aku tak meminta banyak."
Dia mengambil tangannya dari sakunya dan meletakkannya di atas meja.
"Aku berharap kamu bisa memberiku setidaknya 100 hingga 200 koin silver…"
Ketika sebuah manik bergulir di atas meja, Phi Sora menyambarnya secara tak sadar. Dia perlahan membuka telapak tangannya, dan ekspresinya cepat berubah dengan kaget.
"Eh?"
Yelp yang tertegun adalah bonus tambahan.
Apa yang dilihatnya adalah manik emas seukuran anggur.
"Eeemmaass?"
"Ini bukan mata uang. Itu telur. "
Seol Jihu menekankan kata 'telur'. Kemudian, dia ragu-ragu sejenak sebelum mengambil yang lain.
Ketika bola kedua berguling dengan riang di atas meja, mata Phi Sora terbuka lebar, dan dia melompat ketakutan.
"Yang lainnya? A-Apa kamu gila? Kamu tak bisa serius! "
"Jika Kamu tak menginginkannya, Kamu dapat mengembalikannya."
"Tidak! Hanya saja, Aku hanya mengharapkan paling banyak 200 koin silver…"
"Bukankah kamu mengatakan, kamu akan menggunakannya untuk orang lain?"
"Aku akan melakukannya."
“Apa yang akan dilakukan 200 koin silver? Saat kamu memiliki 17 orang untuk diurus.”
Seol Jihu berbicara dengan ketus.
“Setiap telur harus dengan mudah melampaui satu miliar won. Jadi, dua itu miliar untuk dua. Setiap anggota harus dapat menerima setidaknya 100 juta. "
Mendengar ini, ekspresi tenang Phi Sora berkerut dengan lembut.
"Tak ada keluhan, kan?"
Dia mengedipkan matanya berulang kali, sebelum berbicara dengan suara yang sedikit serak.
"Apa… apa alasannya?"
"…?"
"Aku tahu situasi apa yang kamu alami. Tidakkah Kakek akan mengatakan sesuatu, jika Kamu membelanjakan uangmu begitu saja? "
Seol Jihu mendengus.
"Aku memberikan harga yang sesuai, jadi itu hampir tak mau sembarangan. Plus, Aku menghabiskan uangku sendiri, jadi siapa yang akan mengeluh? "
"Tapi apa alasannya? Jika kamu melakukan semua ini. "
"Baik…"
Seol Jihu ragu sejenak sebelum melanjutkan.
"Itu karena aku juga berhutang budi kepada mereka. Katakanlah, Aku hanya membayar kembali hutangku. "
"Hutang?"
Phi Sora mengerutkan alisnya.
“Ah, itu lagi? Dengar, Sohyun adalah tetanggaku. Aku khawatir, setelah mendengar apa yang Kamu katakan, jadi Aku pergi dan memeriksanya. Aku mengkonfirmasi, jika dia kembali ke Bumi. Dia berguling-guling di lantai sambil memegangi kepalanya. Aku pribadi membawanya ke rumah sakit. "
"Nona Phi Sora."
Seol Jihu menghela nafas dalam-dalam, menggerutu tentang dia berbicara terlalu banyak.
“Berapa kali kamu ingin aku memberitahumu? Aku tak berbohong untuk membuatmu merasa lebih baik, Aku juga tak terlalu murah hati. Aku melihatnya dengan mata kepala sendiri. Tak terlukiskan benda yang mengejarku, ketika lebih dari selusin mayat mati-matian menghentikannya. Berkat mereka, Aku bisa meninggalkan villa dengan aman. ”
"Itu…"
"Jika mereka kembali ke Bumi, maka mereka jelas tak terikat ke vila. Jadi, mereka pasti memilih untuk tinggal di sana sebentar. Karena mereka pasti mengkhawatirkanmu. Selain itu, bagaimana Aku bisa tahu tentang detail kecil itu? "
Seol Jihu meludah, dengan jelas hanya menggambarkan hal-hal yang telah dilihatnya. Ketika dia melirik Phi Sora sambil mengangkat penanya, Phi Sora mengangguk tanpa menyadarinya sendiri.
"Aku benar-benar bisa mengambil ini?"
"Ya ampun."
Ketika Seol Jihu memiringkan kepalanya, Phi Sora tersentak dan menyusut kembali.
Setelah mengklik lidahnya, Seol Jihu menundukkan pandangannya lagi.
"Yah, aku juga melakukan itu untuk seorang Priest, tapi… karena aku akhirnya diselamatkan sebagai imbalan. Aku piki,r aku harus melakukan sesuatu sedikit lagi. Bagaimanapun juga, dengan ini, aku akan membalas budi. "
"Membalas budi?"
"Lakukan untuk orang lain, seperti yang Kamu inginkan untukmu. Matius 7:12. "
Seol Jihu memindai kontrak sebelum menanda-tangani dengan namanya. Kemudian, dia menatap Phi Sora.
"Itulah caraku memutuskan untuk tinggal di Paradise."
Phi Sora menatap kosong pada pemuda yang mengumpulkan kontrak dan bangun.
"Di mana saudara Yi?"
"Masuk, di kamar mereka, di lantai dua gedung…"
"Aku Mengerti. Aku akan pergi dulu. "
Seol Jihu meninggalkan kamar tanpa mengatakan apa pun. Mungkin karena dia tinggal di ruang konferensi lebih lama dari yang ia harapkan, dia merasa sangat ringan, ketika dia pergi.
"Aku akhirnya menyelesaikan tugas."
Tentu saja, itu bukan satu-satunya alasan.
Yang Seol Jihu khawatirkan adalah jika Phi Sora berbicara tentang dirinya yang pergi ke Ruin. Meskipun dia belum mengatakan sepatah kata pun tentang hal itu sampai sekarang, dia tak bisa memastikan apakah itu akan menjadi kasus di masa depan.
Bertanya-tanya bagaimana dia harus membuatnya tetap diam, metode yang dia rancang adalah untuk membuat wanita itu berhutang budi padanya.
Dari kelihatannya, Phi Sora cukup bersalah tentang kematian rekan-rekan yang mengikutinya ke Ruin. Dengan merawat mereka, Seol Jihu secara tak langsung membuat Phi Sora berutang kepadanya.
Dia memutuskan untuk menggunakan metode ini, ketika dia menyadari, jika kesempatan seperti itu tak mudah didapat.
Selama Nine Eyes tak berbohong, apa yang dia lakukan akan menempatkannya di sisi 'teman'.
Dengan kata lain, mengingat kepribadian 'hitam-putih' Phi Sora, Seol Jihu menghitung, jika dia akan mengingat masalah ini dan membantu menjaga rahasianya.
"Lulu… Lululu…"
Seol Jihu bersenandung puas dan berjalan melewati lorong dengan langkah ringan. Dia benar-benar tak menyadari fakta, jika Phi Sora sedang menatapnya dengan wajah tertegun.
Tentu saja…
"Balas budi…."
Dia juga tak menyadari fakta, jika perhitungannya tak aktif, dan bagaimana pilihan hari ini akan kembali kepadanya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us