Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_151

gambar

SCG_151


Bab 151. Dengan Dua Telur Emas (2)


Sebuah lagu bertanya, "Pernahkah Kamu melihat seekor hyena berkeliaran di kaki gunung mencari makanan?"
Tentu saja, saudara Yi adalah manusia, bukan binatang buas. Jadi, mereka tak perlu berkeliaran di sekitar gunung untuk mencari makanan. Tapi baru-baru ini, mereka berempati dengan hyena dari lagu ini.
Seperti sambaran petir dari langit yang cerah, organisasi tempat mereka berafiliasi telah musnah dalam semalam.
‘Kita bisa mengatasi ini bersama. White Rose tidak akan mati seperti ini. Ini hanya permulaan, jadi percayalah padaku dan ikuti aku.' Dan seterusnya dan seterusnya.
Bok Jungsik telah mengumpulkan anggota yang tersisa dan membuat pidato berapi-api. Tapi, dia menghilang keesokan harinya, seolah dia tak pernah ada.
Baru pada saat itulah saudara Yi mengetahui tentang seluruh kisah di balik kontroversi tersebut.
Wajah asli paman yang mereka kenal sejak usia muda dan dianggap sebagai pria yang baik… adalah sesuatu yang saudara Yinya yang belum cukup umur, sulit untuk percayai.
Tak sampai Pemberitahuan Merah dikeluarkan untuk Bok Jungsik. Sehingga, saudara Yinya pada akhirnya menerima fakta ini. Pada saat yang sama, mereka menyadari jika mereka harus menghadapi kenyataan yang selama ini mereka hindari.
Sebagian besar pasukan tempur guild telah terbunuh. Dan ketika pemimpin melarikan diri, semua orang yang tersisa mulai pergi satu per satu.
Sementara White Rose pecah dan tersebar ke segala arah, saudara yi yang tak berpengalaman untuk tidak tahu harus berbuat apa.
Meskipun mereka mengerahkan keberanian mereka dan mengunjungi Phi Sora, ketika mereka mendengar dia telah kembali, mereka hanya disuruh mengepak tas mereka dan menunggu.
Ketika anggota yang paling loyal pun pergi, hanya saudara yi yang tersisa di rumah guild yang kosong.
Karena mereka harus mengosongkan gedung pada akhir hari, hari ini adalah hari terakhir mereka di sini. Kapan pun mereka berpikir, "Apa yang akan kita lakukan, setelah hari ini?" Seluruh dunia menjadi hitam. Apakah ini rasanya berada di atas kapal yang sedang tenggelam?
Yi Sungjin, yang tanpa arti mengobrak-abrik tasnya, tiba-tiba membuka mulutnya.
"Noona."
"Hm?"
Seolah-olah dia memikirkan sesuatu yang lain, Yi Seol-Ah agak terlambat untuk bereaksi.
"Mengapa hidup kita selalu seperti ini?"
Yi Seol-Ah yang berbaring telentang dan menatap langit-langit, tertawa atas ratapan adik laki-lakinya. Setelah terkekeh dalam waktu yang lama, dia menyeka matanya yang sedikit berlinang air mata dan setuju.
"Aku tak tahu."
"Aku pikir, kita dikutuk atau apalah. Baik di Bumi maupun di Paradise. ”
Meskipun mereka berdua terlalu muda untuk membahas kehidupan, mereka berdua yakin, jika mereka menjalani kehidupan yang lebih keras, daripada kebanyakan orang seusia mereka atau bahkan orang dewasa biasa.
"Bagaimana tak ada yang kita lakukan…"
Yi Sungjin menggerutu pelan. Yi Seol-Ah mengangguk sebelum tiba-tiba memiringkan kepalanya.
"Yah, itu bukan segalanya."
"…?"
"Ini tak seperti tidak ada hal-hal yang baik. Baik di Bumi maupun di Paradise.”
"Apa yang kamu sukai saat itu?"
"Aku? Baik…"
Yi Seol-Ah mulai menghitung dengan jari-jarinya.
"Melakukan latihan?"
"Kamu diusir, karena menolak untuk membayar iuranmu."
"Hei, jangan katakan itu. Aku tak menolak membayar. Aku tak bisa. Ditambah lagi, aku berjalan dengan dua kakiku sendiri.”
"Perbedaan yang sama."
"Dan ketika Ibu berkata, dia tak akan menyerah pada kita, aku benar-benar bahagia."
"Dia sekarang berbaring di rumah sakit, karena terlalu banyak bekerja. Karena kita. "
Ketika Yi Sungjin dengan tenang mengatakan yang sebenarnya, Yi Seol-Ah menggaruk kepalanya dengan senyum masam.
"Hei, apakah kamu ingin pergi ke Orabeo-nim? Jika kami naik kereta, hanya perlu tiga atau empat hari untuk sampai ke Haramark.”
Sedikit keraguan mewarnai wajah Yi Sungjin, tapi dia menggelengkan kepalanya.
"Aku tak tahu. Bahkan jika ikon kemalangan seperti kita mengunjunginya…"
"Kenapa tidak? Dia baik-baik saja. "
"Aku rasa, dia tak akan menyapa kita dengan tangan terbuka, bahkan jika kita pergi. Apakah Kamu tak ingat pergi ke rumah Nenek, ketika kita tak punya tempat untuk pergi, dan diusir setelah satu hari? "
"Eii, tak mungkin."
Gumam tenang mengalir keluar. Sebuah suara yang kencang sepertinya meniru suara Yi Seol-Ah, dan Yi Sungjin menghela nafas dalam-dalam berpikir, "Noona pasti ingat waktu itu juga."
"Ah, aku tak tahu lagi."
"Mengapa? Apakah Kamu memiliki tempat lain untuk pergi? "
"Kamu tahu, jika aku tidak."
"Kalau begitu ayo pergi. Kita bisa memintanya untuk membelikan kita makanan dan menceritakan tentang situasi kita.”
Yi Seol-Ah tampaknya menahan tawanya, tapi Yi Sungjin tak mengenali kelainan itu. Itu karena, pikirannya disibukkan oleh sesuatu yang lain.
"Kita tak bisa. Bagaimana kita akan pergi, ketika kita masih terikat oleh kontrak kita? "
"Jangan khawatir. Aku mengurus kontrak. "
"Kamu melakukannya? Bagaimana?"
"Aku pergi ke Phi Sora dan melemparkan gauntletku ke bawah."
"Bukankah dia menyuruhmu diam dan menunggu?"
"Aku pergi padanya lagi. Aku menamparnya beberapa kali, dan berteriak padanya untuk menyerahkan kontrak, dan dia segera melakukannya sambil menangis. "
"Apa?"
Baru pada saat itulah Yi Sungjin menoleh, menyadari jika ada sesuatu yang salah. Dia segera melihat Yi Seol-Ah yang terkejut, menatap pintu dengan mata membelalak.
Yi Sungjin mengalihkan pandangannya ke pintu secara refleks, dan langsung membeku kaku.
Seorang pemuda yang akrab menatapnya. Ketika mata mereka bertemu, pemuda itu mengangkat tangannya sambil tersenyum.
"Hei."
Kakak dan adik berteriak serentak.
"Orabeo-nim!"
"Hyung!"
***

Seol Jihu mengambil saudara Yi yang menangis seperti bayi ayam, dan menuju ke sebuah restoran. Tentu saja, dia tak lupa untuk secara pribadi membantu mereka berkemas.
Seperti yang diharapkan dari sebuah restoran di kota Seven Kingdoms yang paling terkenal. Restoran ini memiliki suasana dan fasilitas yang jauh lebih bersih daripada Eat, Drink, and Enjoy di Haramark.
Ketika Seol Jihu berkata kepada saudara Yi, ‘Apa yang ingin kamu makan? Pesanlah apa pun yang Kamu inginkan,' mereka berdua bertanya, 'Bagaimana Kamu sampai di sini?' Dan dengan senyum masam, Seol Jihu memesan untuk mereka dan mulai menjelaskan.
Pada saat rasa ingin tahu saudara Yi agak kenyang, pelayan membawa piring yang dipesan ke meja.
Seol Jihu menyarankan saudara Yi untuk berbicara setelah mereka makan. Tapi dia terkejut, ketika mereka menghabiskan piring mereka dalam sekejap mata. Itu ke titik di mana dia bertanya-tanya, apakah White Rose membuat mereka kelaparan.
Terus terang, meskipun saudara Yi tak kelaparan selama waktu mereka di White Rose, mereka belum pernah memakan sesuatu yang enak. Karena mereka selalu merasa seperti berjalan di atas kulit telur setiap kali mereka makan. Membuat mereka santai sekali, sehingga mereka makan makanan seperti air minum.
Selain itu, orang yang mereka impikan benar-benar datang untuk membawa mereka, jadi bagaimana mungkin mereka tak bahagia?
Setelah mereka memesan makanan penutup untuk meredakan perut kembung, percakapan berlanjut.
Itu bukan sesuatu yang istimewa… bertanya tentang bagaimana keadaan setelah meninggalkan Zona Netral dan apakah mereka tahu apa yang terjadi pada yang lain.
Namun, apa yang menjadi topik pembicaraan utama adalah pencapaian Seol Jihu.
Kakak-beradik itu begitu berpengetahuan luas dalam prestasinya, sehingga mereka mulai saling bersaing untuk berbicara. Sampai-sampai Seol Jihu yang mendengarkan dengan tenang mulai merasa tak nyaman.
"Ini agak… mengganggu."
Sepertinya, ini saat yang tepat untuk memberi tahu mereka. Sebelum sampai ke titik utama, Seol Jihu memutuskan untuk mematahkan fantasi saudara Yi. Dia mengerti mengapa mereka bersemangat. Bagaimanapun juga, dia baru saja menyelamatkan mereka dari kapal yang tenggelam. Namun, dia bukan penyelamat atau Superman.
"Tidak."
Itu sebabnya dia berbicara.
"Hampir semua yang ada dalam catatan itu bohong, atau mereka dibesar-besarkan."
Untuk melakukan sesuatu dengan benar.
“Banquet itu? Tuan Ian memusatkan laporan di sekitarku, tapi dalam kenyataannya, Aku tak akan dapat melakukan apa pun sendirian. Tidak, tak ada alasan untuk mengatakan 'tidak akan'. Karena Aku pasti tak bisa. Jika bukan karena Triad, Umi Tsubame, dan kerja sama dan dukungan Carpe Diem, Aku akan dipukuli, karena tak mengetahui tempatku. "
Seol Jihu dengan cepat melanjutkan.
“Itu sama untuk laboratorium. Ledakan? Itu yang dilakukan Federacy. Aku tak sengaja mengarahkan penjaga untuk memberikan celah. Segalanya berubah menjadi baik, ketika Aku berlari untuk hidupku.”
"…."
“Apa yang terjadi setelah itu adalah serangkaian rasa sakit. Aku menangis karena lapar, minum kencing untuk memuaskan dahagaku dan muntah… Pada akhirnya, Aku mencoba menerobos pengepungan dengan metode maju atau mati. Dan itu berakhir dengan lubang di pahaku. Apakah Kamu tahu, apa yang terjadi setelah Aku jatuh dari langit? "
Saudara Yi yang telah berbicara tanpa henti, diam dan menatap kosong pada Seol Jihu.
“Aku memohon untuk hidupku. Sambil menangis. Itu bukan memori yang Aku banggakan. "
Ketika Seol Jihu mengangkat lengan bajunya dan menunjukkan kepada mereka luka-lukanya, Yi Seol-Ah cegukan.
"Ini adalah kebenarannya. Beginilah caraku hidup. "
Seol Jihu menghela nafas dan menarik lengan bajunya ke bawah.
“Dan aku mungkin akan mengalami hal serupa di masa depan. Tidak aku akan mengalaminya, tanpa keraguan."
Ketika Seol Jihu berbicara dengan sungguh-sungguh, suasana gembira dengan cepat berubah menjadi sedih.
Kedua bersaudara itu bukan idiot, dan mereka secara alami menyadari, mengapa Seol Jihu memberi tahu mereka semua ini.
Seol Jihu menatap dua saudara ini yang kebingungan. Karena dia telah mengeluarkan dua telur emas, dia tak ingin kehilangan mereka. Namun, dia juga tak ingin memaksa mereka menggunakan kontrak mereka.
Satu hal yang membuat nyaman dalam situasi yang rumit ini adalah mereka masih seperti emas, seperti di masa lalu.
Lalu, bagaimana dia harus memperlakukan mereka, agar mereka percaya dan mengikutinya?
Setelah banyak pertimbangan, Seol Jihu memutuskan untuk 'menunjukkan' kepada mereka.
Dia mengambil dua lembar kertas yang ia dapatkan dari Phi Sora.
“Ini kontrakmu. Selama mereka berlaku, Kamu terikat oleh kondisi yang sebelumnya Kamu setujui. "
Ketika dua pasang tatapan khawatir menyentuhnya, Seol Jihu mengangkat kertas-kertas itu dengan dua tangan.
"Pertama."
Kemudian tanpa ragu-ragu, dia merobeknya menjadi dua.
Mengabaikan saudara Yi yang terkejut, dia merobek kontrak menjadi potongan-potongan kecil, sebelum membuangnya ke tempat sampah.
"Baiklah. Dengan ini, Kamu bebas. "
Lalu, dia tersenyum.
Seol Jihu membersihkan tangannya dan melanjutkan.
"Karena kamu bebas, kalian berdua sekarang memiliki kemungkinan yang tak terhitung jumlahnya untuk masa depan. Kamu dapat kembali ke Bumi atau melanjutkan hidup di Paradise. Aku yakin, Kamu akan memilih yang terakhir. Tapi itu berarti, Kamu harus membuat lebih banyak keputusan. Kamu dapat saling mengandalkan untuk mengatasi kesulitan di masa depan, memasuki organisasi lain, atau mengikutiku. "
Seol Jihu berhenti sejenak sebelum dengan tenang menyelesaikan pernyataannya.
"Yaitu, tergantung pada tujuanmu untuk Paradise dan apa yang kamu pikirkan tentang dunia ini… hidupmu di Paradise akan berbeda secara signifikan."
Singkatnya, dia menyerahkan keputusan itu kepada saudara Yi sendiri.
"Maksudmu, jika kami mengikuti kamu, Noona dan aku juga harus berpartisipasi dalam hal-hal berbahaya?"
Yi Sungjin menunjukkan inti dari masalah ini.
"Tidak segera. Kamu harus memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam misi berisiko. Tapi begitu kamu naik level lebih banyak dan dapatkan kemampuan yang sesuai dengan level itu…”
Seol Jihu ragu sebelum mengangguk.
“Suatu saat akan tiba, ketika Kamu harus melakukan sesuatu, bahkan jika Kamu tak mau. Aku ingin Kamu membantuku. Jika Kamu tak percaya diri, mungkin lebih baik tik mengikutiku. "
Seol Jihu berbicara untuk terakhir kalinya.
“Inilah poin utamanya. Jika Kamu melihat Paradise sebagai permainan untuk dinikmati di waktu luangmu, Aku dak ingin kita bersama. Karena tujuan kita berbeda. ”
Setelah ini, Seol Jihu menutup mulutnya dan menunggu.
Karena ini bukan masalah yang bisa dijawab dalam sekejap, keheningan yang tak begitu singkat memenuhi udara.
Orang pertama yang memecah keheningan ini adalah Yi Seol-Ah.
"Kamu tahu, ibu kami sakit."
"Ibu? Dia sakit? ”
"Ya. Dia bukan ibu kandung kami, tapi ibu tiri kami. "
"Ah, ayahmu menikah lagi?"
“Tidak, kami juga memiliki ayah tiri. Meskipun dia sudah tak di sini lagi. "
Seol Jihu berkedip. Kedua orang tua mereka adalah orang tua tiri? Anak yatim? Adopte? Segala macam pikiran menyapu kepalanya.
"Um, maafkan aku karena bersikap kasar, tapi…"
"Tak apa-apa."
Yi Seol-Ah menggigit garpu, yang memiliki sepotong kue kecil di atasnya, dan kemudian mengangkat bahu.
“Orang tua kandung kami bercerai, ketika kami masih kecil. Sungjin dan aku mengikuti ibu kami, yang menikah kembali tak lama kemudian. Kami membentuk keluarga dengan ayah tiri kami. Tapi, ibu kandung kami tak tahan dengan penganiayaan fisiknya, dan meninggalkan kami. Ayah tiri kami kemudian menikah lagi, dan kami mendapat ibu tiri. Tapi kali ini, ayah tiri kami yang melarikan diri. ”
Rahang Seol Jihu perlahan turun rendah.
"Tak apa-apa. Kamu tak harus membuat wajah itu. Ada saat-saat ketika segala sesuatunya kasar… tapi ibu tiri kami adalah orang yang baik. ”
Seol Jihu terkejut. Yi Seol-Ah yang cerdas dan ceria adalah salah satu alasannya. Tapi, dia juga terkejut dengan betapa rumitnya semua ini.
“Ketika dia mengetahui tentang situasi kami, dia menangis dan berjanji akan merawat kami… Tapi dia sakit, karena terlalu banyak bekerja. ”
"Apa ini mendesak?"
Yi Seol-Ah menggelengkan kepalanya.
“Dia punya waktu. Tapi kami tak punya uang, dan dari apa yang kami dengar, itu bukan penyakit yang dapat disembuhkan…"
Seol Jihu bisa melihat Yi Seol-Ah menggigit garpu, seolah-olah menyembunyikan emosinya yang sebenarnya.
“Kami datang ke Paradise untuk mencari uang untuk tagihan rumah sakit, dan menemukan obat untuk penyakitnya. Itulah tujuan yang Aku dan Sungjin ingin capai di Paradise. "
Yi Seol-Ah tersenyum.
"Orabeo-nim, tahukah kamu? Paradise itu memiliki obat mujarab yang bisa menyembuhkan penyakit apa pun.”
"Benarkah?"
"Ya. Tapi obat ini tampaknya sangat jarang, dan sulit ditemukan. Dan untuk membawanya kembali ke Bumi, kamu juga membutuhkan sejumlah besar poin kontribusi. ”
Ini wajar saja. Jika obat yang dapat menyembuhkan penyakit muncul di masyarakat modern, Bumi akan secara kiasan terbalik.
Untuk item yang berpengaruh seperti itu, bahkan poin kontribusi yang Seol Jihu telah kumpulkan sejauh ini mungkin tak akan cukup.
“Ketika Aku mendengar apa yang dikatakan Orabeo-nim, Aku segera memikirkan ini,‘ Ah, jika Aku mengikuti Orabeo-nim, Aku akan dapat meningkatkan kemampuanku dan mendapatkan poin kontribusi. Ya ampun! Bagaimana bisa ada penawaran yang begitu bagus?’''
Yi Seol-Ah bertepuk tangan dalam ekspresi kegembiraan yang berlebihan, yang membuat Seol Jihu tersenyum pahit. Dia mengatakan akan mengikutinya.
"Bagaimana denganmu, Sungjin?"
"Itu sama denganku."
Jawaban langsungnya membuat Seol Jihu malu karena sangat gugup.
"Yah, Noona sudah mengatakan semua yang perlu dikatakan…"
Mulutnya bergerak sedikit.
"Tapi untuk menambahkan satu hal lagi, aku ingin bahagia."
Apa artinya itu?
"Mengikutiku akan membuatmu bahagia?"
"Sejujurnya, aku tak tahu."
Yi Sungjin menjawab dengan tulus.
“Tapi ketika kita tinggal bersama di Zona Netral, Aku senang. Untuk pertama kalinya dalam hidupku. "
Seol Jihu menggaruk pipinya.
"Paradise berbeda dari Zona Netral."
"Aku tahu. Apakah kamu bahagia di Paradise, Hyung? ”
Senang?
Itu bukan pertanyaan yang bisa dia jawab dengan mudah.
Sejujurnya, dia tak sepenuhnya bahagia. Ada lebih dari beberapa kali, ketika dia menderita kesakitan. Dan ada beberapa kesempatan, ketika dia menangis kesengsaraan.
Tapi secara keseluruhan?
"Aku senang."
Seol Jihu tersenyum lembut.
"Teman baik, tuan yang baik, orang-orang baik… aku harus mengatakan aku bahagia."
Setidaknya, lebih bahagia daripada di Bumi.
Yi Sungjin diam-diam menganggukkan kepalanya, seolah itu sudah cukup.
Dengan itu, pembicaraan terhenti.
Setelah mengosongkan secangkir teh, Seol Jihu diam-diam meletakkannya.
"Aku pikir…"
Dengan terkekeh, dia membuka mulutnya.
“Akan lebih baik bagi kalian untuk mengikutiku. Sepertinya, kamu sudah memutuskan itu. ”
Seol Jihu menghela nafas panjang, sebelum perlahan bangkit dari tempat duduknya.
"Ayo pergi."
"Di-Di mana?"
“Apa maksudmu di mana? Tentu saja, untuk Haramark. "
Ketika Seol Jihu mengedipkan mata, kakak dan adik saling menatap. Mereka menganggukkan kepala dengan wajah ceria, lalu berteriak serentak.
"Ya!"
"Ya!"
***

"Hyung, ada sesuatu yang membuatku penasaran."
Dalam perjalanan ke istana, di sebelah gerbang istana, Yi Sungjin tiba-tiba bertanya.
"Ada apa?"
"Apakah kamu benar-benar menampar Phi Sora untuk mendapatkan kontrak darinya?"
Seol Jihu mencibir.
“Tidak, aku hanya bercanda. Dengan kepribadiannya, Aku ragu dia akan membiarkan siapa pun melakukan itu. "
"Aku rasa kamu benar."
Yi Sungjin tampak agak kecewa.
"Mengapa?"
"Orang itu menyebalkan. Eh, maksudku, orang jahat. ”
“Yah, kepribadiannya sangat buruk. Tapi itu tak seperti dia tak memiliki sisi yang baik. "
"Dia baik dan memperhatikan orang-orang yang baik padanya. Semua orang lain, dia memperlakukan mereka seperti musuh. "
Seol Jihu setuju dengan penilaian ini 100 persen.
"Dia memiliki benda yang aku sebut 'Bitching Time'. Setidaknya satu kali setiap hari, dia menggerutu tentang sesuatu, meskipun kami tak melakukan kesalahan. "
"Tapi jika dia tak menolak tawaran kontrak dari organisasi lain, kita tak akan berada di sini sekarang."
"Dia melakukan apa?"
Yi Sungjin benar-benar tampak terkejut.
Dia bergumam dalam kebingungan, "Tak mungkin penyihir itu melakukan ini."
Apa yang dilakukan Phi Sora untuk membuat Yi Sungjin begitu skeptis dan dengki?
Ketika sebuah pertanyaan baru mulai muncul dalam pikiran Seol Jihu, kelompok itu tiba di dekat gerbang kastil.
Tapi ketika dia mencoba menemukan kereta ke Haramark, kusir itu tampak kecewa.
"Oh tidak, kereta ke Haramark hanya…"
Dia berbalik ke gerbang kastil dan berkedip.
"Hah? Masih di sana? Oi, Jang Tu! "
Ketika dia mengangkat suaranya di kereta di kejauhan, seorang kusir bernama Jang Tu berlari.
"Oooh! Pelanggan !? ”
“Ya, kelompok tiga orang. Tapi Aku pikir, Kamu sudah kenyang dan berangkat beberapa waktu lalu. "
“Jangan bicara itu! Aku akan berangkat dengan tiga orang, tapi salah satu dari mereka dengan keras menolak!”
"Siapa?"
"Tidak tahu! Beberapa bajingan gila menangis, karena pergi dengan tiga orang yang salah, dan terus mengeluh tentang menunggu sebentar lagi! ”
Jang Tu berteriak dengan marah dan meludahkan seteguk air liur.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us